Acara Pernikahan Tante

Dua minggu ini kuliah nyantai. Padahal kelas lain pada ngejer UTS, tapi kelasku malah lempeng ga diisi sama dosen. Ada yang wisuda, ada pula yang ngawal KKL, yang lainnya tanpa keterangan. Lucu deh… Masuk kampus tuh nongkrong aja. Haha πŸ˜†

Tapi 3 hari kemarin aku lumayan sibuk lho, soalnya harus ke Tanjung Karang untuk menghadiri pernikahan tante (yang aku panggil “bathin”) di hari Minggu-nya. Dateng ke sana sih pas Jum’at, nginep sampe hari H trus Senin baru pulang. Ngenes deh… Pulang tuh bagaikan disodorin tugas gabungan semester 1 sampe 4 dalam satu makalah trus di kumpul besoknya. Gileee… Cucian numpuk, rumah berantakan, masak dan setrikaan. Aduuhh biyuuungg, mana besoknya musti kuliah. Di saat-saat gitu baru nyadar kalo aku ini bisa dibilang multi-tasking juga. πŸ˜›

Back to story, ceritanya tuh hari Jum’at berangkat dari rumah dan sampe di Terminal Rajabasa sekitar jam 12 lewat. Minta jemput uak, tapi karena yang disuruh jemput malah asyik main PS akhirnya molor sampe jam 2 baru di jemput :|. Ga usah tanya deh dongkolnya aku sama emak nungguin jemputan, apalagi ditambahin keparahannya sama macet. Diantar ke rumah Bathin, di sana udah rame gitu sama tamu. Masuk-masuk cuma ngobrol aja sih, ketemu saudara-saudara gitu. Sayang aja yang umurnya deket sama aku ga banyak, rata-rata SMA atau yang udah kerja. But after all kumpulan keluarga ramai dan penuh canda tawa. Sorenya, ngider ke mall :D. Sayang aja budget tipis, namanya juga acara ga terencana jadi ga siap apa-apa. Yang lucu pas mau pulang, sempet kena insiden sama security. Bawaannya malu gitu pas diperiksa sama si security cewek yang badannya bomber asli (takut beneran lho, sumpah). Yaahh.. Aku kepingin bilang namanya juga ibu-ibu suka pikun, wong aku bilangnya nunggu di mana malah muter nyari kemana. Akhirnya dicurigai gitu. πŸ˜† Salah paham itu emang ga enak ya, apalagi posisinya di mall. Wkwkwk πŸ˜€

Besoknya otomatis hari sibuk; tamu dateng dan yang ada di rumah ya cuma aku sama Bathin aja. Bolak-balik bikin minuman buat tamu, siangnya ngantuk banget karena pagi udah kebiasaan minum kopi malah ga tersedia. Sebenarnya mah ga capek-capek amir sih.. Soalnya itu masih belum seberapa dibanding acara tempat keluarga emak. Kalo di sono, bisa-bisa jadi kayak kerja rodi. Jam 4 aja kadang udah stand-by ngurusin kerjaan dan baru bisa istirahat jam 10 malem. Pengalaman banget tuh pokoknya. Kalo di tempat Bathin, aku tuh malah nyantai. Kalo cuma sekedar bikin dan nganter minuman mah biasa aja. (sok banget ya gw.. Haha)

Ngenesnya justru di hari H-nya. Bangun (atau bisa dibilang dipaksa bangun) jam 4 lewat, jiwa masih belum nempel 100% ke badan, udah disuruh mandi buat ngantri dandan. Bederetan yang mau didandanin dari jam 5 sampe akhirnya malah dapet giliran jam 9.30 . Sebenarnya makeup-ku rada berantakan (yang makeup-in ngantuk gitu), tapi berhubung tamu udah rame jadi apa boleh buat deh.. Langsung menuju meja souvenir aja daripada kena omel. Acaranya di mulai dari akad nikah jam 8 pagi, terus langsung resepsi dan pengantaran pengantin jam 3 sore. Berhubung si kedua mempelai berasa dari dua adat Lampung yang berbeda; Pepadun dan Pesisir, ada pergantian siger. Yang mengharukan tuh pas pengantin di antar ke mobil untuk diboyong ke rumah mertua. Hikss… Sedih gitu ya, Bathin sekarang merupakan tanggung jawab suaminya. Ngebayangin suatu hari nanti aku bakal gitu juga (tapi nanti), perasaannya jadi gimanaaa gitu. Mana Emak sempet-sempetnya nangis lagi… Dohh ntar giliranku bakal banjir air mata lagi. πŸ˜€

Pernikahan Bathin Rina

Long story short, besoknya ya aku pulang ke Tulang Bawang. Berangkat sekitar jam 9 terus nyampe di rumah jam 5. And here the chores are waiting… Nesib rumah ditempatin para lelaki. Yah well, acara pernikahan tersebut sedikit menyadarkan daku kalo umur sekarang nih semakin hari semakin tua. Kemarin orang lain yang di pelaminan, besok siapa tau giliranku yang nyusul. At least kuliah selesai dulu deh ya, baru mikirin nikah.. Hehe.. Sabar subir doeloe kakaaaakkk… πŸ˜›

Betewe, di tambahin dikit foto waktu acara pernikahannya ya. Sori jelek, kameranya ga mendukung. πŸ˜€

05052013(018)a

IMG-20130505-00188a

IMG-20130505-00205a

IMG_0126

Special debut buat Emak tercinta yang tiba-tiba cantik sekali dengan hijab dan kebaya pink-nya. Ihhhh Emak… Mantabb niaaannn πŸ˜€

Advertisements

Untungnya..

Seminggu yang lalu bluetooth internal laptopku error. Perasaan jadi panik karena bluetooth internal diperlukan banget buat koneksi modem hp. Apesnya waktu mau ke toko komputer supaya di fix, ga taunya malah tutup.. Baru inget kalo hari Jum’at toko komputer terdekat selalu tutup. Uuuuggghhh jengkel beraaattt rasanya. Mau minta temen benerin, kok ya males. Bawaannya illfeel pas pulang ke rumah. Akhirnya ga ada cara lain, ku install aja bluetooth external yang dulu dimuseumkan setelah bluetooth internal di install. Tadinya lumayan ga yakin mau nginstall, tapi aku juga ga enak sama adek yang butuh koneksi internet sementara modem ga ada. Soalnya selama ini kan ngandelin bluetooth buat koneksi internet… Huuhh, untungnyaa…

Beberapa temen sempet nanyain, “ngapain sih kamu beli-beli beginian?
(bluetooth external)” waktu kubilang sekarang ini kupake buat koneksi internet, pertanyaannya beda lagi, “kenapa ga sekalian aja beli modem?” Well, I’m in tight budget. Selama ada alternatif seperti ini tersedia kenapa ga dipake? Aku juga ga segitu perlunya sama modem kalo ngomongin soal internet. Kebanyakan googling dan socmed-activity lewat hp. Blogging aja lewat hp, paling kalo di laptop juga editing aja. Berbeda sama jaman waktu aku masih getolnya nongkrong di warnet buat ngenet, (bisa berjam-jam pokoknya, bahkan sampe di ajak chatting sama operator warnet) sekarang sih diriku udah sedikit bisa nahan diri dan memilah kapan waktunya menyelesaikan kewajiban dan kapan bisa mantengin layar hp ato monitor ngabisin waktu ngenet. Inget jaman SMP dan SMK gitu yaa.. Masih nyantai. Sekarang sebagian besar waktu ngenet buat nyari bahan dan materi kuliah. Hiks.. Ga sempet lagi buat baca komik ato hal-hal seru kayak biasanya.

Back to bluetooth, adek sih lebih sering ngenet buat download komik, dan sekarang dia lagi getol download Shaman King. Dulu pas animenya di tayangin di ANTV, sahabat-sahabatku sesama penggemar anime en manga ngejadiin SK sebagai topik utama pembicaraan. Kadang-kadang aku sering dikasih liat artikelnya di majalah Animonster dan diskusiin karakter serta ceritanya. Waktu di berhentiin pada ngamuk semua, yaa tapi itu kan udah biasa di Indo. Entah tuh tiba-tiba dapet ilham pengin download scanlationnya. Kangen kali :lol:. Dan untungnyaa sekali daku nyimpen bluetooth external QaQaa… Walopun dulunya sempet bingung juga kenapa mau beli nih benda berantena, sekarang akhirnya punya manfaat. Hehehe… Manusia ga mau rugi muhahahaha :lol:.

Ya udah met hari Minggu aja lah.. Laters pals πŸ˜€

Inilah Rasanya

Kemarin siang di dapur luar (karena tempat cuci piring dan tungku kayu di rumahku ada di bagian luar dapur) Emak merhatiin beberapa buah kecil yang di taruh dekat tempat cuci piring. Tau-tau bilang, “Lho, sudah matang, padahal baru kemarin.” terus ngambil salah satu buah. Ternyata setelah kutanya, baru aku tau itu adalah buah srikaya yang memang sering di taruh di situ tapi ga pernah sadar itu buah apaan. Tentunya pasti udah bisa nebak kalo aku belum pernah nyicipin rasa buah ini. Hehe.. Akhirnya tau juga ya buah srikaya itu rasanya gimana.

Waktu dibuka, isinya mirip sirsak tapi rasanya lebih manis, lebih mirip sawo. Lucu ya, mungkin karena sirsak itu kan dominan kecut asamnya itu lho. Makannya cuma satu sih, soalnya asli susah banget karena bijinya banyak. Buah satu biji tapi ngabisinnya pegel boo.. Ngemutin atu-atu daging buah berbiji kecil-kecil. Tapi enak lho, manis gitu. πŸ˜€

Momen paling aneh waktu mau buang biji srikaya, tangan udah siap di bawah bibir nungguin semburan biji tapi yang makan masih sibuk ngemut-ngemut. Akhirnya waktu dikeluarin, pada saat yang sama malah.. GLEK! Daku nelen biji srikaya. Aissh…. Beberapa detik sempet ragu-ragu beneran ga baru aja tadi nelen biji srikaya, terus berusaha ngeluarin tuh biji kayak ngeluarin dahak. Apa daya udah ketelen. Nyahahaha… Cuma ngikik-ngikik sendiri (anehnya), jalan ke ruang depan/warung dan bilang sama Emak, “Mak, Ni nelen bijinya nihhh..” dengan polosnya. Reaksi Emak mah cuma melengos aja sih. Ahaha.. πŸ˜†

Srikaya yang manis

Photo buahnya nyolong dari gugle aja deh berhubung males ngambil photo buahnya yang ada di rumah (dan juga karena soal hp ilang itu..). Btw, abis makan srikaya kok lidah jadi sepet gitu ya? Ga enak deh rasanya. Kata Emak sih mungkin karena buah yang aku makan belum begitu matang. Tapi yo wes yang penting udah tau rasanya buah srikaya itu gimana.

Bocoran, ada buah srikaya di rumah itu bukan karena ada pohonnya. Ada sih, tapi tumbuhnya di halaman belakang puskesmas yang kebetulan bersebelahan dengan rumah. Jadi Emak nih ceritanya metik sendiri ke sono. πŸ˜† Enaknya tinggal di kampung gitu ya, asal comot ga ada yang larang. Muhahahaha… :evillaugh: Asal ga ada yang liat sih tapinya. Khukhukhu…

At Weekend : Blogwalking, Anyone?

After listening to Puffy AmiYumi‘s song “All Because of You“, an idea popped in my head to search for Japanese people who write English blogs. I googled it yesterday and found a site called The Japan Blog List. This site contains lists of Japan related blogs which are written in English, and in my observation they mostly are foreigners who share their living or visiting experiences in Japan on personal blogs. I didn’t get much times to explore all blogs in the list, so I just chose randomly on blogs like “Without my diary” Cassie’s travelblog and The Japanese School Lunch Blog. It’s cool to read their stories about Japan how they live in this state, Kinda makes me want to go there. πŸ˜† I really wish I could though, but reading their blog is quite enough for me to know more about living in Japan. I’m very grateful because they write it in English since a lot of people can’t speak Japanese. Then again, they use WordPress for blogging flatform which is easier for me to read and give comments. πŸ™‚

Continue reading

Ketika Mengurus Ayam-Ayam Emak

Happy Sunday!

Hari ini cuma aku dan adik di rumah nih, orang tua lagi pulang kampung karena ada urusan keluarga. So, sebagai anak yang baik mau ga mau harus aku yang menggantikan tugas emak membereskan rumah. Pagi tadi sebelum berangkat, dia punya pesan begini, “jangan lupa ayamnya di kasih makan ya.” Dan tentu kulakuin walaupun agak setengah hati. Begitu mendatangi kandang ayam-ayam emak yang ditaruh terpisah antara yang besar dan yang masih kecil, aku coba dulu ngasih makan ayam-ayam yang sudah besar. Bisa tebak ga apa yang terjadi waktu pintu kandangnya kubuka?

Jaan… Dari dulu aku ini jarang eneg, apalagi sampai muntah beneran. Paling cuma rasa mual dikit di perut, ga bener-bener huek-huek begitu. Tapi lho yaa.. Ampun bau kandang ayamnya mampu bikin aku mual sampe nangis gitu tadi. Ewww…. Langsung buru-buru ngasih makan dan ngisi tempat air minumnya dengan muka kusut merengut. Untungnya, pas giliran ngasih jatah makan dan ngisi tempat minum anak-anak ayam yang ada di kandang yang terpisah ga terlalu sulit. Sama-sama jijik dikit, tapi ga separah di kandang ayam yang besar. Weh, weh… Setelah cuci tangan dan duduk di kursi ruang tengah, aku bilang sama diri sendiri, “Emak hebat ya, bisa kuat melihara ayam..” Anehnya, ini bukan pertama kalinya aku ngasih makan ayam di kandangnya. Mungkin karena jarang kali ya, makanya ampe kaget gitu.. Hehe..

Continue reading

Yak! Selesai!

Hiyyaa people! Happy Sunday!

Yap, it’s Sunday. Hari terakhir di bulan September. Besok pas banget gitu ya, tanggal 1 Oktober di hari Senin. Aku juga harus ke kampus karena mulai besok udah aktif kuliah. Weh… Untungnya di hari pertama paling juga liat jadwal, masuk kelas juga ga penting-penting amat. Pointnya, meskipun di bilang aktif ya cuma sekedar datang. Well, aku sih ga masalah, ga ada kelas berarti bisa hotspoting lama donk. Hihi.. *ngikik hantu*

Continue reading