Sakit di Tempat Kerja

Mungkin karena udah kebiasaan sakit dari kecil makanya kalo belum bener-bener parah biasanya ga pernah making fuss alias dibiarin sembuh sendiri. Lah, pusing loh kalo tiap sakit mesti minum obat mulu, ina inu padahal tinggal istirahat bentar juga ilang. Yaa itu, begitu udah ambruk baru sadar kalo lagi sakit. Mending kalo di rumah atau di kosan yang wayahnya ga bikin malu atau ngerepotin orang lain. Tapi, duhhh..ga lagi-lagi sakit kayak kemarin di tempat kerja. Malu beratt!!!

So ceritanya kemarin tuh hari pertama monthly period. Yang cewek taulah kalo lagi hari pertama ribetnya kayak gimana. Ya badan ga enak, nyeri dan kram udah ga karuan rasanya tapi ga mungkin izin secara Selasa kan off. Nanggung amat, lagian nyeri juga ga sampe seharian sih. Ternyata perkiraan meleset, emang pas waktu nyeri haid lagi parah-parahnya plus lagi kerja ya jadi deh. Dari Jumat lalu abis lembur dan langsung masuk pagi lagi bikin badan mulai ga fit. Cuaca panas dan hujan juga ikut andil jadi campur-campur dah efeknya ke kesehatan. Akhirnya imbas di tempat kerja muntah-muntah sambil nahan nyeri yang levelnya sama kali kayak di sayat sembilu (halah!). Untung ada temen-temen yang baik hati bantuin ngerok dan mijitin, terus ngasih obat pula. Asli waktu itu udah kayak mau pingsan dan keringet dinginnya aja segede-gede jagung. Ga pingin ngomel sih, tapi mikir lagi betapa susahnya cari uang penyambung hidup sampai kayak gini. Hiksss… πŸ˜₯ Padahal baru beberapa hari yang lalu ketemu Mamak.

Kekeuh ga minta izin pulang meskipun badannya lemes dan masih nyeri. Udah kayak gitu aja masih di komen sama Supervisor ga boleh lama-lama duduk biar ga keenakan. Maunya ga mau ngomongin hal yang jelek tentang kerjaan, tapi di Chandra kalo ga sekarat dulu ga bakal boleh diizinin pulang. Kesel banget dibilangin gitu ama supervisor sampe pengin banget nunjukin kantong plastik isi muntahan biar sekalian aja jadi bukti kalo aku bener-bener sakit. Jijik-jijik dah… Yaa tapi emang sayang loh, cuma tinggal beberapa jam sebelum pulang, tapi minta izin pulang duluan sih waktu briefing. Yah.. sedikit salut sama diri sendiri masih kuat nyelesain shift kerja dengan kondisi demikian. Tapi jelaslah setelahnya ga mau lagi ngalamin hal kayak gini next time. Dulu udah beberapa kali ambruk di kampus gegara nyeri haid sampe sengaja setelahnya ga masuk kalo lagi hari pertama saking takut keseringan pingsan dan muntah. Ehh ga taunya nyumbang cerita juga pas kerja. Heeehhh… Semoga ini jadi yang pertama dan yang terakhir deh. :/

Kira-kira dismenoria kayak gini bisa sembuh ga ya? Takut banget pas denger temen kerja ada yang keguguran karena dulu juga sama kayak aku. Mau periksa tapi takuuuttt.. :s

Btw, aku nulis draft post ini di hp A7Tku yang biasanya suka bandel kalo mau bikin draft post. Hehe, akhirnya bisa juga posting lewat sini. πŸ˜€

Advertisements

Kunjungan Mamak yang Kedua

Kunjungan kedua Mamak ke kosan Kamis kemarin sebenarnya ga mantep, soalnya pas aku dapet jatah lembur. Mo gimana lagi, kebetulan ada tumpangan gratis tetangga makanya mendadak gitu datengnya. Jam 12 siang waktu aku balik ke kosan, Mamak udah nunggu di depan kamar. Katanya udah nunggu sekitar setengah jam, padahal ngomongnya suruh aku telpon aja kalo udah jam istirahat. Hm.. Gapapalah yang penting intinya nyampe kosan dengan selamat. Sambil makan, ngobrol bentar sama Mamak dan ngeluarin barang-barang yang aku minta bawain dari rumah. Kasian nih Mamak, selalu dimintain bawa sesuatu. Padahal akunya ga pernah ngasih apa-apa kecuali uang tabungan. Ckckck..

Jam 1 Mamak ikut ke Chandra bareng aku, katanya mau liat-liat di sana. Sekitar 5 menitan aku masih di belakang dandan dikit, sementara Mamak udah ngider ke beberapa konter. Pas ketemu, ga taunya lagi liat barang OB. Jadi sambil jaga konter, liatin Mamak jalan sana-sini liat baju. Dan baju pertama yang dia beli adalah salah satu artikel 50% dari konterku. Hehe, Mamak bantuin aku ngomset. πŸ˜€ Tapi ga enak juga sih karena ukurannya tinggal L, padahal kalo ada XL kan ga terlalu ngetat banget. Cuma Mamak tetep mau beli, katanya, “Emang ada ukuran yang lebih gede?” Yasutralah Mak, yang penting ditebus. Hehe.

Abis itu beli kemeja Dust, lipstik Revlon, dan bra Wacoal beli 3 pcs diskon 50%. Karena belinya di dept store ya jelas branded, tapi temen-temen pada ngomong kok Ibunya beli barang branded padahal anaknya aja beli baju di Bambu Kuning? Biarinlah, toh jarang-jarang Mamak kesini. Kenapa harus dilarang beli barang branded?

Jam 3 sore sebelum balik lagi ke kosan, aku narik dulu uang simpanan dari ATM. Terus di kosan langsung kukasih ke Mamak, kubilang itung-itung belanjaan tadi aku yang bayarin. Emang udah niat mau ngirimin Mamak uang, tapi ga pernah kesampaian karena transfernya harus lewat rekening sepupu sementara udah beberapa kali kejadian kalo transfer uang lewat rekening doi pasti selalu gx pas duitnya, alias kurangannya banyak banget. Alasannya katanya ATMnya pecahan 100ribuan atau udah kepotong, padahal kalo Tahapan BCA kan ga bakal kepotong ampe seratus ribuan. Lagian kalo narik di cabang bank juga ga mungkin mesin ATM cuma 1. Tapi ya sudahlah, yang penting udah bisa bagi rezeki sama orang tua walaupun ga setiap bulan.

Pas malemnya waktu tidur, liatin Mamak kegerahan karena kondisi kamar kos yang emang sempit bikin ga tega jadinya. Sementara Mamak ga kuat pakai kipas angin, padahal kalo kipasnya dihidupkan tentunya hawa panas jadi berkurang. Dulu sih emang aku ga suka pakai kipas angin kalau tidur malam, secara seringnya kebablasan terus flu besok paginya. Tapi berhubung udah kebiasa sama kondisi tempat kerja berAC dan hawa gersang kamar kos yang bikin aku mau ga mau harus pakai kipas angin, jadinya kalo malem ya tetep angin-anginan sama si kipas angin biar tidurnya adem. Mamak juga yang tadinya kekeuh ga mau pake kipas angin akhirnya ngalah juga. Tapi baling kipas sengaja di hadapkan ke atas biar angin ga langsung ngarah ke kami tapi masih tetep adem. Alhasil akhirnya bisa tidur nyenyak juga deh.

Paginya sumpah masih ngantuk banget, tapi karena shift pagi jadi dengan berat hati harus bangun dan siap-siap buat berangkat kerja. Mamak kusuruh tidur lagi soalnya semalamnya kan ga bisa tidur karena kegerahan. Abis mandi ke warung Pandawa beli sayur buat Mamak sarapan, dan untungnya udah masak nasi jadi ga perlu repot nyiapin sarapan buat Mamak. Sambil makeupan berasa sedih gitu, cuma bisa ketemu Mamak sebentar. Tapi paling ga bisa ketemu setelah sekitar 8 bulanan ga ketemu. Sebelum berangkat kerja, sedikit maksa minta foto bareng Mamak. Hehe, biarin aja Mamak cuma pake daster doank, yang penting ada foto. πŸ˜€

Yang sedih banget waktu berangkat kerja, cuma bisa pamitan doank karena waktu udah mepet banget. Di jalan nangis gitu, tapi berusaha tahan takut makeup luntur. Pulang jam 12 siang waktu istirahat tuh miriisss banget begitu liat kamar rapi tapi kosong ga ada orang. Yah, sendirian lagi deh… Tapi kali ini udah bisa lebih ceria dari pada sebelumnya, soalnya Mamak pulang ga dengan tangan kosong. Moga-moga bisa dateng lagi ya ke kosan, atau aku sendiri bisa cepet-cepet pulang ke Tulang Bawang. Kangen banget sama rumahnya ga kekira. Yang jelas memori Kamis dan Jumat kemarin meskipun sebentar rasanya legaa banget. Makasih Mamak udah nyempatin datang ke kosan nengokin aku. πŸ™‚

Helping Foreigners at Work

I just remembered about this after blogwalking on some English blog that I had had a conversation with a backpacker woman from Czech Republic who visited Chandra Dept. Store Teluk Betung (Lampung) with her friends. She was troubled in deciding to buy Novel Mice’s jacket or not. It costed almost three hundred thousands rupiahs with fifty percent discount, but eventually she decided to buy it. I said to her that it fitted her body well, but she seemed to feel that the sleeves were a bit shorter to her liking (from what I could manage to understand). I was glad to help her deciding and translating what she wanted to say to Novel Mice SPG. She paid with her master card, which I think the safest idea for payment transaction because you can’t honestly entrust your belongings’ safety in some country. In Indonesia, don’t just rely on your guide to pay everything you buy. If you don’t have any guide to accompany you, master card will be very useful. At least if you visit stores like Chandra.

I made a small talk with her while we’re waiting for the receipt (every product has to be paid to the cashier by a receipt, and the product will be delivered by its SPG to the cashier). She praised me for my good English even though I was a local here. I told them that I used to take English in college and it helped me improve my skills, but I had to drop to help my family’s financial by working in Chandra. She was kind to wish for me to get back at college in the future, something I appreciated from a foreign stranger. Hahaha. But I felt happy to help foreigners buying things at my work place, and it’s the third time I did that. I hope next time I could meet and help as many foreigners as I can whenever they come to buy here. πŸ™‚

By any chance, if you happen to visit Chandra Dept. Store Teluk Betung, Lampung, please visit my counter (Missty). Hehehe :mrgreen:

Kapan Yah?? Ngiri!

Ditanyain temen kapan nikah jelas bikin kesel, tapi kalo liat temen-temen satu kerjaan udah ngirim undangan tuh… Sakitnya disiniii… *tunjuk ke jidat*

Siapa sih yang ga iri kalo liat temen nikah, bawaannya mikir mulu, “Gw kapan yah?” Yang ditunggu juga ga tau apaan, pacar tersedia, modal bisa diusahakan, ortu juga ga mungkin ogah-ogahan kalo diajak ngomong soal nikah, tapi selalu ada aja hal yang bikin mulut dan hati tiba-tiba ngomong, “Nanti dulu deh..” Begitu kata menikah muncul. Padahal SPG itu juga manusia, ada kebutuhan biologisnya tauk. Hmmm.. *mikir*

Ikhi juga akhir-akhir ini jadi suka ngajak ngobrol pake nama panggilan Ayah-Bunda. Meskipun kalo nelpon tetep ayang-ayangan dan sebenarnya nama panggilan ga terlalu nyambung sama topik post ini, entah kenapa jadi merenung sendiri. LDR itu berat, demi Allah Ta’alla berat banget. Relying on phone, bisanya cuma kontak lewat hp tiap hari. Orang bilang relationship kayak gini ga bakal bertahan lama dan ga ketemu ujung pangkalnya. Apalagi aku sama ikhi udah 3 tahun jalanin LDR, dan aku kurang tau berapa banyak kasus LDR bisa nyampe ke pernikahan. Aku bilang itu suatu hal yang istimewa kalo bisa jadi nikah. Tapi suka was-was, will we make it to marriage? 3 tahun itu kan bukan waktu yang sebentar.

Aku coba ngomong sama Ikhi beberapa hari yang lalu soal ini, soalnya aku mulai ngerasa kalo hal kayak gini harus sering di omongin biar kedepannya ga nyesel dan bisa serius fokus ke tujuan utama. Aku tahu kok kalau jodoh itu di tangan Allah SWT. dan cuma atas kehendak-Nya kita bisa berjodoh sampai pelaminan. Tapi ga masalah toh ngomongin hal kayak gini lebih serius, secara masing-masing udah dewasa. Biar bisa saling sadar sekarang bukan waktunya sekedar nyantai dengan bilang, “Tunggu waktu yang tepat.”

Semua sih ngarepin waktu paling tepat untuk lanjut ke pernikahan. Ikhi aja belum pernah ketemu ortu aku meskipun akunya sindiri udah ngobrol sama Mama Ikhi dan beberapa kerabatnya. Kadang sedih juga, kan pengin lho ngenalin pacar ke ortu. Pengen mereka ketemu langsung, soalnya aku belum pernah sekalipun ngenalin cowokku ke ortu. Bawa temen cowok aja jarang apalagi pacar. Aku udah bilang ini sama Ikhi berkali-kali tapi yang namanya janji itu ga bakal berguna kalau dilaksanakan. Entah yang ini serius mau ketemu atau ga, tapi semoga niat jangan cuma tinggal niat yang diucapin di mulut aja.

Aku rasa kita berdua punya perasaan yang sama tentang pernikahan, we’re both anxious and envied by other people who have made it to marriage. Sama-sama cemas, kapan nih nikahnya, sama-sama ngiri pula kalo dateng ke acara nikah temen. Masalahnya entah apa ga tau, pokoknya terus aja bilang nanti-nanti. Padahal umur udah mau seperempat abad. Ikhi sih udah ya, kalo aku 2 tahun lagi. Hahahaha.

Post kali ini edisinya galau-galauan, abisnya bulan depan mau nambah tua setahun. Tiap hari nambah tua sih, tapi sekarang tiap inget hari ultah bawaannya, “Kapan gw nikah nih?” Duhh… Potel kepala barbie baanggg!!! *tepok jidat*

Tumbenan

Tumben, seminggu yang lalu entah kenapa kepingin lagi baca “Perahu Kertas”-nya Dee, jadi langsung download file EPUB-nya hasil nyedot dari Google. Udah pernah dibaca beberapa kali tapi entah kenapa masih suka aja sama kisah roman picisan si Kugy ama Keenan ini. Mungkin kepincut juga sama lagu Perahu Kertas yang dinyanyiin Maudy Ayunda kali ya makanya bawaannya kepingin baca lagi. Selesai di baca sekitar 4 harian, yang biasanya mungkin bisa selesai sehari atau dua hari. Akhir-akhir ini emang jadi gampang capek liat layar hp jadi kalo udah kerasa matanya sakit langsung berhenti dulu daripada kepala pening. Setelahnya mulai tertarik baca yang lain, dan akhirnya download “Laskar Pelangi”. To be honest meskipun udah pernah nonton film adaptasinya, aku belum pernah nyicipin buku pertama tetralogi karya Om Andrea Hirata. Kebalikan dari “Perahu Kertas” yang justru belum pernah sempet kutonton film adaptasinya. So far baca beberapa babnya, Om Andrea Hirata demen banget dengan istilah. Istilah ini-itu ada aja di setiap halaman tapi justru bikin novelnya jadi menarik kayak semacam karya ilmiah. Terus karena ini merupakan cerita masa kecilnya Om Hirata, seru dan mengesankan banget bisa mengenal Negeri Belitong dan riwayat hidup tiap masing-masing tokoh cerita dari kacamata seorang anak kecil penghuni komunitas miskin di sana. Terutama karena itu juga kisah otentik, bikin alur ceritanya jadi ngena banget di hati. Kalo Perahu Kertas sebenarnya berasa terlalu biasa apalagi narasinya udah keliatan khasnya orang Indo kalo nulis metaforanya suka kebangetan, tapi untungnya bisa dinikmatin karena ide ceritanya bagus. Di Laskar Pelangi, alurnya ga pake kata-kata puitis atau metafora yang berlebihan, jadi intinya kerasa. Bisa fokus bacanya tanpa ngejengit kalo nemuin adegan yang kalimatnya panjang-panjang lebay. Sayangnya belum bisa sempet baca karena tiap pulang kerja bawaannya capeeekkk mulu dan lebih sering ngeladenin pesan temen-temen di BBM ketimbang nyempatin ngelanjutin baca. Hahaha.

Sayang di sayang ya, ga banyak novel Indonesia yang bisa didapet secara gretong. Kalo koleksi novel English sih udah kayak jamur, berterbaran di mana-mana dan nyarinya gampang. Meskipun bisa dibilang baca novel gretongan itu tindakan pembajakan, yaahh.. Budget ga mencukupi buat beli paid versionnya. Tapi seenggaknya masih sempet dapet kesempatan baca novel yang isinya menarik dan inspiratif. Mungkin kalo ada di luar sana cukup dermawan nyumbangin novel downloadan free alias gretongan, aku bakal berterima kasih banget. Yang penting kan cinta produk Indonesah, kawan. Walaupun ceritanya tema gretongan, hehe.

Betewe, awal bulan September lalu akhirnya jadi juga beliin adek dua komik sesuai janji. Maksudnya buat bagi rezeki gajian gituh. Trus aku beliin One Piece dan Bleach. Eh, ga taunya pas aku tanyain tentang judul komik yang dipajang di tabel promosi, dia malah bilang mendingan beli komik itu aja. Shingeki No Kyujin yang isinya gore gila gitu justru didemenin, duhh. Akhirnya janji lagi gajian selanjutnya bakal beliin SnK.

Udah lama ga nonton animenya, jadi penasaran juga sama Bleach. Ceritanyq seru seperti biasa, tapi ga mau tergoda buat beli lagi. Hehe, bisa-bisa gaji cuma abis buat beli komik doank lagi. Ini juga belinya cuma karena janji sama adek. Hehehe… Minimal bisa ngebagi rezeki dengan beliin sesuatu buat sodara. Hemm.. Itung-itung hadiah ultah yang ketunda. Ehh.. Bulan depan ultah adek nih, jadi pas juga kalo beliin dia komik pesenannya. Well, there’re your early presents bro. πŸ™‚

Oktober’s First

Ga terasa udah bulan Oktober, ga terasa juga udah 11 bulan jauh dari rumah nih. Belum sempet pulang kampung padahal tanggal 5 nanti udah lebaran haji aja. Mamak rencananya mau kesini pas lebaran haji, tapi karena dia ngira jatuhnya tanggal 25 akhirnya kubilang gx usah buru-buru. Nanti takutnya udah bilang mau dateng pas lebaran haji malah jadi keburu-buru. Kasihan donk, gitu-gitu juga sudah berumur.

Kalo ngomongin Oktober, kayaknya ga ada moment penting yang bisa diinget. Yaa kalo soal Idul Adha dan Tahun Baru Hijriahnya memang bisa di hitung penting. Maksudnya sih, untuk Oktobernya sendiri ga ada yang spesial. Apalagi sekarang udah sibuk sama kerjaan, Bulan Oktober cepet banget berlalunya. Seperti yang aku bilang di awal, tau-tau udah 11 bulan aja jauh dari rumah. Perasaan baru kemarin deh beresan buat berangkat ke Bandar Lampung, eh sekarang ga taunya udah bulan Oktober. Wheww..

Btw, Minggu kemarin aku nonton jaranah bareng temen. Aslinya ga mau ikut sih, tapi berhubung dipaksa akhirnya dengan berat hati ikut juga. Ended up ceritanya ga seru-seru amat, malahan illfeel karena sempet bingung waktu nyari rumah tempat jaranan di gelar. Jadi si empunya rumah ini koordinator brand salah satu temen kerja ngasih tau kalo di deket rumahnya ada pertunjukan jaranan. Terus bermula dari satu orang penasaran kepingin nonton, yang lain akhirnya pengin ikutan. Aku sih udah males, di Tulang Bawang kesenian Jaran Kepang bukan sesuatu yang langka jadi ga terlalu kepingin nonton. Waktu di ‘briefing’ siapa aja yang mau ikut juga udah kutolak. Dasarnya mereka nih lagi mood buat jadi ngeselin, malah di paksa buat ikut. Dan ternyata bener, dari yang bingung cari jalan, keliyengan nonton jaran kepang karena pas deket gamelan dan asap menyan, terus mampir ke rumah koordinator yang cara nyambutnya less than warm padahal seharusnya bisa lebih baik.

Dari awal aku juga udah tahu kalau akhirnya acara tersebut ga bakal nyenengin. Beberapa minggu yang lalu waktu dia ngajakin karakoean, malah yang ada cuma aku dan temen-temen kerja yang jadi karakoean di Inviz Plaza Lotus. Kalo yang ini mungkin ga ngecewain, soalnya we had fun. Tapi niat nonton jaran kepang yang sebenarnya cuma setengah hati dan ditambah lagi si pengajak juga ga nyambut dengan baik, alhasil jadinya bikin bete.

Besoknya, kekesalan gegara kejadian kemarin pun di tumpahkan. Si teman yang awalnya maksain ngajak lagi off, makanya pada ngegosip deh numpahin rasa dongkol akibat acara yang ga nyenengin itu. Tapi mereka salah juga sih, karena aslinya pada ga mau tetep masih maksain untuk berangkat. Kalo aja pas aku nolak terus mereka terima kan ga bakal berakhir ngeselin. Justru yang ada malah saling ngebegoin diri sendiri karena mau-mau aja ikut nonton padahal dari hati aja udah ga kepingin. Aku sih, ya cuma senyum. Jangankan mereka yang ga nolak, aku yang udah jelas nolak aja masih dipaksa ikut kok.

Selama ini kalo yang namanya jalan bareng temen, aku ga pernah maksain diri untuk ikut kalo memang ga mau dan ga bisa. Soalnya ini kan hak aku juga untuk terima atau nolak ajakan orang. Bukannya sok atau gimana, tapi daripada ga dinikmati? Apalagi kalo ada hal yang lebih penting untuk dilakuin di rumah, kan mestinya harus diprioritaskan. Kebetulan aku orang yang ga terlalu musingin kalo misalnya mereka jadi punya kesan kalo aku ga mau gaul bareng, soalnya buatku hal kayak gitu ga bisa jadi patokan penilaian. Kalo A ya A, B ya B. Gitu.

Apalagi kalo ujung-ujungnya jadi kesel dan ngomelin apa yang tadinya bisa ditolak. Percuma sebenarnya, tapi mau gimana lagi. Kalo ga numpahin kekesalan malah bawaannya ngendap di hati. Jadi pelajaran aja siy buat diri sendiri, kalo emang mau nolak lebih baik nolak aja. Soalnya nyesel itu ga pernah dateng duluan.

Yah, Oktober ini semoga ga ada hal aneh yang terjadi. Omset toko bisa lancar jaya karena allhamdulillah kemarin udah dapet dropingan barang baru di tanggal yang mepet banget. Memang ga bisa diharepin untuk nambahin omset bulan kemarin, secara datengnya aja tanggal 29. Ga mungkin keburu lagi. Tapi at least masih ada kemungkinan bulan ini mengubah kondisi omset yang udah dua bulan ini buruk banget akibat ga ada dropingan barang baru.

Well, happy October! Ga bisa nambahin apa-apa nih, malah jadinya curcol ya. Hahaha. πŸ˜€