Enak Sih, Tapi…

Banyak orang yang bilang kalo jadi anak kost itu enak, bebas, ga pusing mau ngapain dan ga ada beban. Susah-susahnya paling masalah duit sama makan. Mau makan pas lagi ga punya duit bikin puyeng, tapi gilirannya duit di tangan juga keburu tersapu hutang ini-itu. Tapi ya pasnya lagi seneng mah emang seneng sih, soalnya pas ngekos inilah aku baru bisa main ke tempat yang aku suka kapanpun dan di manapun. Ga perlu pusing soal jemput menjemput, yang penting ada transportasi umum buat jalan. Itu sih plusnya kerja di kota, cari transportasi mah gampang wae. Tapi setiap anak kost pasti punya masalah dengan homesickness. Kangen rumah ga perlu ditanya lagi dah, apalagi kalo jaraknya jauh dan butuh perjalanan berjam-jam. Yang jadi pelipur lara cuma henpon dan paket nelpon murah. Coba kalo teknologi ga canggih dan kita masih hidup di jaman telegram dan surat, makjleb banget kalo harus nunggu berhari-hari baru bisa denger kabar dari rumah. Anak rantau jaman dulu perkasa juga kalo dipikir lagi yaa..

Nevertheless orang awam selalu berpikiran sama, ngekos itu soal free and fun life style. Yekali mas bro mau sengsara terus mentang hidup jauh dari orang tua. We have our way to make our dorm-life fun and happy. Tapi dibalik itu semua, ngekos selalu di awali dengan adaptasi keras. Misalnya seperti aku pribadi, awalnya ga mudah ngejalanin hidup ngekos, malahan bisa dibilang berat. Karena udah lama aja makanya kuat, selain karena kebutuhan akan uang. Di awal-awal bawaannya nangis aja dan hampir kibar bendera putih. Kalo bisa dikumpulin mungkin cukup seember kali yah. Kalo udah jauh dari orang tua itu kerasa banget pas tidur sama makan, beuh… Padahal aku juga ga segitunya banget di rumah sebelum ke Teluk Betung, cenderung ngendep di kamar dan keluar juga kalo lagi beberesan rumah sama kalo lagi kepengen nonton tv doank. Intinya emang rasanya jadi jauh beda antara rumah dan kos, dan ga ada tuh yang bener-bener enak dari kehidupan anak kost.

Yang paling bete itu kalo kamar kost itu dijadiin tempat nginep gratis sama orang yang sebenarnya ga berkepentingan mendesak, atau yang habis nganeh-nganeh ga jelas. Ga cuma sekali anak kost jadi penampung pengungsi yang minggat dari rumah. You know, itutuhhh yang kalo berantem sama ortunya terus minggatnya ke kosan. Pernah tuh ada temen bareng dua cowok, mau numpang mandi doank tapi si cowok minta masuk kamar juga. Walah yaaa mahap nih mahh yaa, mau kompleks kosanku bebas ala anak gehol pun paling anti kalo orang ga dikenal mau masuk kamar. Cuma mandi aja pake mau masuk kamarku segala, apalagi cowok yang tinggal pake baju ama celana doank. Ga perlu dandan juga kan yaa. Makanya kutolak. Mending kalo sodaranya, eh ini mah temen doank. Entah abis kemana dan ngapain, belum juga fact kalo temen cewekku itu dugemers akut yang berani bolos demi nemenin om-om buang duit. Kan yang bakal didamvrato bukano itu bocah-bocah etapi ekeuh bokk.. Boleh sih boleh numpang di kosan tapi ada aturannya atuhh. Plus kalo bisa mah sesambilan buat maemnya gitu, gehehehe… *mesem*.

Yaa jadinya waktu ada temen yang kepingin ngekos gegara didiemin orang rumah, aku ga langsung setuju juga. Masalahnya alasan yang dipake kan bermaksud buat lari dari masalah, padahal mungkin masih ada jalan yang lebih baik. Ngekos sehari dua hari emang seru, tapi nantinya lohhh…. Bagaikan nano-nano yang rame rasanya tapi senep di ujung. Beneran. Kalo bisa buat manteman yang lagi ada masalah sama mamy dedy sehingga suasana rumah bak film horror, ketahuilah bahwasanya ngekos itu bukan jalan keluar. It’s fun but not recommended. Hanya para perkasa yang mampu menjalaninya, muhahaha!!! (Kok pake ketawa segala sih?). Lebih baik coba ajak ngomong mereka dan biarin beberapa hari dulu sampe masalah mereda. Yakalo emang udah ga kuat sih ga bakal juga para anak kost menolak pengungsi, soalnya biasanya yang begini bawa bekelnya banyak *ngakak*. Tapi ga lah, ga usah langsung kepingin ngekos kalo bisa diselesain dengan musyawarah. Buktinya pas aku tanya kemarin, katanya doi udah baikan sama sang mamy. Yang tadinya udah nangis berharian karena didiemin orang rumah jadi hepi lagi tuh, ciee. Ya emang bener kok kataku, jangan langsung ambil keputusan singkat kalo masih ada jalan halusnya. Ya Septi yaa, jangan ngekos lah. Badan lu yang semok itu bisa abis ntar loohh..

Eh tapi buat para newbies di dunia perkostan (bukan perkosaan ya, per-kost-an) jangan laju jadi takut sama kehidupan ngekost. Ga segitunya juga sih yaa kalo dibawa enjoy, aku aja semok-semok bae geh ga pernah pusing. Pernah kelaperan di kosan juga hepi lagi begitu gajian. Yang penting jaga kesehatan soalnya duit makan pasti kepotong buat berobat, kecuali ke puskesmas sih.. Dan mengatur keuangan sebisa mungkin supaya ga kritis di tanggal tua. Dan jangan lupa nabung, gitu-gitu penting lho. Insyaallah hidup anda baik-baik aja kalo ngejalaninnya dengan teratur. Mau beneran coba? Yuk ke kosanku aja di Kebon Pisang, Teluk Betung. Tapi syaratnya bawa makanan yang banyak loh yaaa…ihihikk… (Becanda becandaa…)

Advertisements

Cuti di Tahun Ini

Wah, alhamdulillah yaa.. Akhirnya aku inget untuk posting ini di blog. Dunno why but I’m somewhat happy buat ngeshare ceritanya di sini karena cuti pertama di tahun ini alhamdulillah bisa lancar dari hari pertama. Minggu berangkat dari Teluk Betung jam 8an dan sampai di rumah kira-kira jam 2 siang, soalnya sempat macet di jembatan deket simpang dua arah ke Kotabumi dan Menggala. Begitu lewat Menggala juga sempat hujan bentar, tapi pas di Unit 2 langit cerah. Ini kali pertama perjalanan pulang dimulai dari pagi, jadi nyampe rumahnya ga kesorean deh.

Lebih dari 8 bulan sejak cuti tahun kemarin, jalan ke Unit 3 malah jadi jelek banget. Pantes aja Ali sering cerita kalau dia selalu lewat jalan tembus ke Unit 4 yang dulunya ga diaspal. Kebetulan jalan itu kanan-kirinya hutan karet jadi agak sepi dan nyeremin, but at least ada alternatif jalan lain yang lebih bagus sehingga kami ga perlu kelamaan di jalan. Tapi kok yaa, mungkin karena udah lama ga tinggal di Unit, puanase puol. Cuma ngerasain 5 menit terpapar sinar matahari rasanya kayak di jemur seharian (lebay!!). Untunglah sampe rumahnya ga ada masalah, lancar jaya. Meskipun di perjalanan sempet agak mual karena dari pagi ga makan dan ganjel perutnya cuma pake dadar gulung sama tahu sumedang pas siang, syukur banget akhirnya bisa merasakan nyamannya rumah dan ga kesorean ataupun kemaleman seperti waktu dulu pertama kali pulang kampung di Maret 2014 lalu.

Ga banyak perubahan terjadi di rumah , semua ya sama seperti biasa. Kondisi agak lembab karena musim hujan, tapi untungnya kalau malam ga sampai sesak nafas kalo lagi tidur gegara udara subuh terlalu dingin. Aku bahkan ga harus pake celana atau baju panjang waktu tidurnya. Eh tumben lho itu aslinya, apalagi di sini kalo malem asli dingin banget. Terus sekarang rumah ga kekurangan air lagi dan ga perlu lagi harus mandi atau mencuci dengan air yang kekuningan, soalnya udah nyalur air dari sumur di pasar. Alhamdulillah banget, soalnya pas pulang ke sini kan pake baju warna putih. Lah kalo airnya kuning kan sayang banget, beli bajunya aja ngutang sebulan. Selain itu, air dari pasar juga bisa untuk masak jadi ga perlulah tiap sore berat-berat ngunjal air dari pasar ke rumah pakai galon. Di rumah pokoknya sekarang nyantai banget, bener-bener kerasa lagi libur euy! 4 hari yang sangat tenang dan damai, bahkan bisa bikin aku nikmat nonton drama korea setiap harinya selama cuti. Hihi, kebetulan di rumah kan ada parabola jadi banyak channelnya. Di Teluk aku ga dapet RTV padahal sekarang itu channel nasional yang sering nayangin drama korea. Sayang banget deh, tapiiii lucky banget di rumah aku berkesempatan nonton final episodenya City Hunter, soalnya waktu di tayangkan di Channel lain aku miss episodenya. Yang ga pernah kesampaian mah My Husband’s woman, padahal ini drama korea yang menarik banget dan lumayan langka loh karena cuma di K-drama Channel aja ditayangin. Huih, pokoknya bakal kangen banget nonton drama korea di rumah..

Padahal aslinya pulang kampung ga ada modal gegara uang yang di bapak ga bisa dibalikin. Jelas-jelas udah dibilang kalo uang itu mau dipake. Pegangan cuma 2 jeti sama ongkos jalan 100ribu doank, buat jajan pun ga cukup boro-boro mau ngasih adik-adik sepupu. Rasanya kesel ampe seumat-umat kalo inget malemnya sebelum berangkat, aku bahkan nangis sesegukan saking keselnya. Untung banget yaa, di sini ga ada masalah. Mamak juga ga banyak omong walaupun sempet ngoceh dikit. Toh apapun yang terjadi aku tetep pulang, bodo amat mau ada duit atau ga. Trus di rumah juga ga musingin ada duit atau ga karena kebetulan juga ga kemana-mana. Tadinya udah senewen mikirin uang pegangan ga cukup, apalagi (lagi-lagi) janji bapak mau ngembaliin uang ga ditepatin. Kalaupun harus keluar duit, palingan cuma buat ngasih uang jajan beberapa adik sepupu goceng-goceng, beliin mamak martabak dan ngurut ke mbah tukang urut sini. Haish, malemnya dibontot sama Mamak sekardus isi beras, gula, kopi serenteng, susu dua kaleng dsb. Terkadang jadi ga enak, itu kan buat dijual tapi malah mau kubawa cuma-cuma ke Teluk. Terharu dikit… Huhuhu… :”)

Eh iya, ngomongin soal ngurut-mengurut. Aku seumur-umur jarang banget diurut, kalo sakit paling banter ya kerokan sama minum obat. Mentok-mentoknya dibawa tidur doank. Sakit kayak apa aja emang cuma ditahan doank karena dipikir ya badan lagi ngalem dikit. Cuma emang udah lama sih, bagian perut bawah suka sakit kalo buang air kecil. Masalah nyeri haid juga sampai sekarang masih jadi momok buatku terutama kalo lagi kerja. Ngeluh sama Mamak, akhirnya disuruhlah urut di tempat salah satu tukang urut daerah sini. Awalnya ya pijet-pijet biasa, tapi begitu di urut dari bagian bawah perut ke tengah… 4 kali terdengar suara seperti air diseret pake sekop air. Itu lho, yang biasa dipake buat buat nyeret air atau lumpur keluar rumah. Kalo teras lagi disiram air kan buang keluar pake itu tuh. Nah, suaranya gitu. Serem banget pokoknya. Lah wong mbah tukang urutnya juga gegelengan kepala sambil romet. Gimanalah yaa, namanya juga penyakit lama yang ga pernah bener-bener dapet treatment khusus. Eh giliran diurut ga taunya gitu deh.

Pas balik ke Teluk hari Kamisnya, lumayan ngeselin karena udah nyampe jam 11 di Rajabasa malah nyampe kosan jam 1 siang. Padahal dari pagi sengaja bangun subuh, sengaja ga makan dan minum terlalu banyak biar di perjalanan ga ngalamin lagi kejadian naas tahun 2014 yang bikin agak trauma itu. Tapi sedihnya waktu berangkat dari rumah ke Unit 2, bawaannya mellow dan angsty banget karena rasa hati ga nyangka harus balik lagi ke Teluk. I mean, there will be no better place like your home where you can find happiness with family. Cuman kalo inget omongan Mamak yang kepingin beli tanah semalam sebelumnya, mau ga mau harus kuat jauh dari keluarga. Demi mereka juga kok.

Kinda angsty kalo mau inget lagi event bulan kemarin, mungkin karena masih fresh di otak. Dua minggu setelah cuti, masalah keuangan lumayan bikin aku agak senewen dan pusing berat meskipun bukan kali pertama ngalamin ginian. But afterall, seneng banget bisa cuti kemarin. Pengin lagiiii… Tapi masih lamaaa…. Cepetan donk bulan Oktobernyaaaa…