This Week’s Reading list

Kayaknya udah lama banget deh sejak terakhir aku bikin post tentang dunia membaca seperti review novel dan sebagainya. Maklum, sekarang jarang banget nyempatin waktu buat nyari bahan bacaan. Dulu kalo lagi di rumah bisa berjam-jam mantengin laptop buat baca novel, eh.. sekarang yang harusnya gampang banget buat baca di aplikasi henpon malah kebanyakan mainan yutub sama instagram. Ehehe.. palingan kalo mau baca buku tuh pas lagi abis kuota doank *mesem-mesem*. Kemarin aku lagi baca buku bang Radit yang pertama, bawaannya kepingin beli buku lagi. Meskipun salah satu temen bilang enakan baca buku/cerita online, well.. hobby is not something you can measure on. Aku ga bilang baca buku lewat jalur online itu ga bagus, malah kebanyakan membantu banget selama ini buat aku yang kantongnya pas-pasan (padahal udah kerja). Tapi karena sekarang udah termasuk mampu beli buku dalam bentuk media cetak, kayaknya kok sayang kalo ga ngambil kesempatan buat menambah koleksi buku. Toh, itu juga termasuk impian aku dari kecil, kepingin punya perpustakaan sendiri. Alhamdulillah sekolahku punya banyak ragam bahan bacaan karena perpustakaannya kebetulan salah satu yang terlengkap di Bandar Lampung (yuk, yuk dateng ke Xaverius 1 Teluk Betung). Dari perpustakaan inilah lahir hobi yang sampai saat ini belum luntur, yaitu membaca. Wah.. dulu di SD aku udah baca banyak banget buku, dari ensiklopedi sampai novel remaja. Sebagian inget, sebagian sih kagak. Jadi kangen, hahaha…

Omong-omong soal aktif di instagram, gegara buka iklan di sono aku jadi donlod aplikasi Webcomics dan nemuin novel “Resign” karya Almira Bastari. Kamvreto banget tuh novel lucu bangettt,, ala-ala drakor gitu yang meskipun english-englishnya bikin aku agak terganggu (I dunno, I’ve never been one who likes english convo or terms added in Indonesian novels) tetep syuka sama kisah Alranita vs Tigran yang unyu. Love and hate relationship emang seru sih ya hahaha.. sayangnya kalo di Webcomics kan mesti dapet koin dulu kalo mau baca chapter non-gratis, dan kupon gratis buat baca “Resign” juga keluarnya tiap 5 hari sekali. Iseng-iseng buka Lazada buat ngintip harga novelnya, lah.. mehong boy! Hiks… Aku lagi belum mampu keluarin uang lebih buat beli kamu nak.. *nangis manja* Doain yaa manteman gajiannya ada sisa buat beli buku, aminnnn.

Aku punya reading list yang sebenarnya recommended buat kalian. Ini beberapa buku yang kemarin aku baca, tapi aku gabungin aja ya secara singkat biar enak;

1. Ten millions of Peach Blossoms, Pillow’s book 1-2 by TanQi GongXi.
Ah. 2 words for these masterpieces : Keren gila. Awalnya aku tau Chinese novel ini pas liat adaptasi dramanya yang aduhai ngena banget di hati. Memang banyak sih yang menghujat karya TanQi karena plagiarism-nya ke novel lain (novel boyslove pulak), tapi ga tau kenapa aku tetep syukaaa banget dengan ceritanya yang lucu dan kompleks ini. Berdasar pada kebudayaan, ajaran agama Budha dan kepercayaan para Dewa di China, serial-serial ini jadi novel Chinese favorit aku so far. Yang masih beredar secara umum sih Pillow’s Book 1-2 (Kisah antara Bai Fengjiu dan Donghua Dijun yang aseli sumpah bikin nagih buat nyimakin), tapi yang Ten Millions of Peach Blossoms udah ditarik peredarannya dari internet. So shame banget pokoknya. Versi Manhua dari ‘Peach Blossoms’ masih bisa di temuin sih, tapi imagenya menurut aku ga terlalu sesuai sama penggambaran di dalam novel. Kalo soal plot, sama persis. Tapi bagi aku yang udah baca dan nonton versi dramanya jelas bisa ngebedain mana yang sesuai dan yang kagak. Yah. We can’t have all we want. But it’s really and highly recommended. Silahkan cari aja Pillow’s booknya di gugle ya. Klo yang ‘Peach Blossoms’ aku dapet di Wattpad, tapi belum full complete jadi belum bisa aku rekomendasikan.

2. Bu Bu Jing Xin (Startling by Each Step) by Tong Hua.
Again, it’s actually a great shame novel ini ga pernah masuk pasar Indo. Ini keren-ren-ren gila! Buat kalian yang udah pernah nonton Drakor “Scarlet Heart : Ryeo”, FYI ceritanya terinspirasi dari novel ini. Bedanya cuma karakteristik awal si Hae Soo yang lebih kekanakan dibanding Maertai RuoXi. But most of all semua sama (namanya juga di adaptasi). Yang bikin lebih ngeselin lagi karena terjemahannya yang beredar di gugle cuma mentok di chapter 8. Meskipun bikin bete, aku pernah ngerasain sih strugglingnya sebagai translator. So let’s there’ll be any continuation for the translation *cross fingers*.

3. Pallace of Illusions by Chitra Banerjee Divakaruni.
Kalo kalian menggemari historical romance atau tertarik dengan cerita Mahabharata, Pallace of Illusions ini jadi novel yang aku rekomen buat dibaca. Novel ini menceritakan kronologi kehidupan Draupadi dan Mahabharata dari PoV-nya si Draupadi sendiri. Karena aku familiar banget dengan kisah Mahabharata karena sering nonton dramanya berulang kali dari kecil (yang versi tahun 70an ituloh), kayaknya unik aja mengikuti penjabaran Draupadi yang diceritakan jatuh cinta sama Karna daripada sama Arjuna. Walah, pokoknya lucu aja. Terus kan kalo Mahabharata biasanya mengisahkan wanita sebagai sosok yang penuh bakti sama keluarga dan suami, berkharisma dan penuh dharma. Lah kalo di sini ceritanya manusiawi banget, yang Ibu Kunti jadi ibu Mertua yang resentful sama menantu, atau si Draupadi sendiri yang menganggap mertuanya sebagai saingan. Aneh banget deh ga kayak cerita Mahabharata yang biasanya. Tapi menurutku disini sih letak bagian uniknya, retelling story emang punya nilai lebih dimana plotnya jadi lebih berkembang daripada versi original. Seneng banget bisa punya kesempatan baca buku ini.

4. Dua Ibu by Arswendo Atmowiloto.
Menurutku Pak Arswendo layak jadi bapak cerita anak-anak, soalnya novel-novel karyanya seperti “Mencari Ayah Ibu“, “Kenapa Bibi Tidak Pernah Pergi ke Dokter“, “Pesta Jangkrik” sampai “Keluarga Cemara” yang diadaptasi ke sinetron itu punya kesan yang ngena banget karena sarat dengan kisah keluarga dan masa anak-anak. Doa Ibu juga termasuk karya yang aku favoritkan, dan alhamdulillah aku bisa punya salah satu dari novel yang Pak Arswendo buat. Dulu aku seneng banget baca “Mencari Ayah Ibu” di perpustakaan, jadi aku familiar dengan gaya bahasa dan cerita Arswendo. Dua ibu dikemas dengan penggalan cerita anak-anak asuhan seorang ibu yang berkorban sepenuh hati untuk mereka meski kehidupannya selalu dalam kekurangan. Di akhir cerita, sang ibu meninggal dan seluruh anak asuhannya baik yang kandung maupun yang di asuh berkumpul sebagai penghormatan bagi ibu yang mereka kasihi. Arswendo Atmowiloto ingin menyampaikan bahwa tidak ada batasan mau itu kandung ataupun tidak, ibu adalah ibu yang bersedia merawat dan membesarkan anaknya dengan cara apapun. Bahkan ga ada batasan agama yang mengikat karena nyatanya dia mau merawat dan mengkhitan salah satu anaknya yang notabene berasal dari keluarga non-muslim. Menurut aku, menulis novel harus yang begini, jujur, sederhana dan pesannya sampai. Kalo sekarang agak susah nemu novel lokal yang ginian sih. Hahaha..

5. Resign by Almira Bastari
*Ngakak membahana* mahap yah mahap.. I can’t help it, beneran! Padahal aku aja belum selesai baca buku ini via Webcomics tapi udah main langsung masuk reading list aja. Abisnya lucu sih ceritanya jadi gemes pengin ngeshare ke blog. Awalnya pas liat judul novel ini aku kira bakal ngebaca novel non-fiksi tutorial resign dengan cara-cara nyeleneh dan kocak (maklum, kebanyakan baca novel humor jadi gini dah). Ga taunya novel romance toh ya hahaha.. Tapi field kerjaannya ga relate sih sama aku, soalnya aku ga yakin ada perusahaan yang karyawannya lembur tiap hari. Cuman ya kalo ada salut aja deh *tepuk tangan*… Aku yang dulu cuma lembur seminggu sekali aja ga tahan, apalagi pas puasa haduhhhh… Itu bisa sampe seminggu terus ga sakit-sakit berarti manusia super. Masa’ si Alranita masih mau lanjut nonton jam 9 malem padahal pulangnya paling cepet jam 7an? Aduh, kalo aku sih mendingan molor broh *nyengir kuda*. Anyway, doakeuuunnn pokoknya bisa beli buku ini ya manteman, sapa tahu diriku dapat bonus nyasar dari kantor terus adminnya insomnia dadakan gituhhh (ngarep). Amiiinnn..

Bulan yang Unch Banget

Long time no see!

Beberapa hari belakangan aku ngalamin hal-hal yang menarik; pertama, pesenan doodle art mulai makin bertambah sehingga aku makin mantap buat ngembangin doodle shop aku. Karena sekarang lagi musim-musimnya soccer, pesenan muter-muter di sono-sono tuh. Actually, it starts getting some troubles with providing frames now. Toko tempat biasa aku beli frame mulai jarang restock sehingganya aku harus ke pasar untuk nyari frame. Sedangkan nyari frame item polos tuh agak susah kalo di pasar Kangkung, secara yang umum tuh biasanya warn biru. Kadang suka kesel juga kalo udah dapet pesenan yang rada ngeselin, suka kebanyakan nanya atau yang tiba-tiba ngorder dadakan. Kalo cuma ngerjain doodle artnya sih, sehari juga kelar. Tapi yang bikin ribet kan aslinya si frame ini. Jadi mikir, nyediain frame item yang gitu aja rada susah apalagi yang warna putih. Soalnya bingkai warna putih kebanyakan customade yang musti pesen dulu. Emang udah dapet sih seller yang jual frame putih polos dari ngider-ngider di instagram, tapi belum tau bakal beli frame dari situ atau ga.

Terus, entah kenapa nongol semacam craving untuk ngoleksi pernak-pernik bertema karakter favorit. Sayangnya favorit aku kan Cardcaptor Sakura dan Harry Potter yang goodsnya rada susah di cari. CCS rata-rata goodsnya dari Jepang, indo manufactured dikit banget sampe greget rasanya. Bawaannya jadi kepingin mesen barang custom bertemakan CCS biar puas (bener loh, soalnya aku sampe nyari-nyari jasa custom gitu buat referensi). setali tiga uang sama Harry Potter, potterhead goods banyak tapi ga terlalu menarik. Akhirnya pas lagi browsing Doraemon goods, agak mendapatkan pencerahan gitu. Emang umumnya yang paling banyak dan gampang di cari tuh Hello Kitty dan Doraemon. Jadi menimbang antara Hello Kitty dan Doraemon, aku milih opsi kedua karena suka sama warna birunya. Personally, I’m okay with all characters Be it Doraemon, HK, or even Naruto. Aku bahkan nonton Naruto dari SMP dan ngoleksi komiknya dari yang ori sampe ke KWnya juga. But I want to have a dreamy room inspired by character I like, dimana segala koleksi bisa ngumpul jadi satu dalam tema yg sama. Selain itu, aku juga harus mikirin budgetnya donk. Masa iya ngabisin gaji cuma gegara kepingin ngoleksi doank. 

Btw, postingan kali ini berasa serius ga sih?

Mungkin craving yang aku sebutkan di atas bisa jadi ada hubungannya sama rasa bosenku ngeliat isi kamar yang itu-itu aja dan ga pernah berubah. Ya gimana ya, kalo udah masuk kamar bawaannya kepingin breg langsung nempel di kasur ga mikir lagi sama hal lain. Eh… Setelah dipikir lagi, kamarku ga munglin dibiarin gini terus. Harus ada refreshment biar keliatannya ga monoton. Combined with my cravinh on collecting, aku pikir ini bakalan jadi room redecorating idea yang bagus. Makanya semoga manteman yang baca post ini mendoakan supaya harapan ini tercapai : I want to have a dreamy (boarding) bedroom!

Anyway…

Anyone watched KBS TV’s “The Return of Superman”? Denger-denger nih acara populer banget di Korsel dan aku sendiri sempet nonton rerunnya di R*TI tempo hari. Lagi iseng buka Youtube, aku malah jadi seneng banget nonton Triplets Daehan Minguk Manse dan si appa yang ganteng itu lohh.. Song Il Kook 😍. Tapi tripletsnya asli lucu abis sampe-sampe segala acara TV ga ada bandingannya lagi kalo udah nonton video-video special episode 3 anak kembar ini. Arghhh!! Tapi semua anak dan para bapak yang ikut RoS keren banget! Sempet kaget waktu ada Taewoong juga ikut acara ini bareng anaknya Jion, soalnya Uhm Tae woong tuh salah satu aktor yang cukup menarik perhatian aku. Istrinya cantik juga lagi ah.. πŸ˜†

Ehh… Pokoknya bulan ini terisi dengan banyak hal seru, dan yang paling bikin hepi adalah kuota smartfrennya muyah bingits kakaaaa!!! Dapet perdana 13 GB dengan harga yang sama dengan pembelian kuota 2GB. Jadi alhamdulillah hemaaaatttt banget ga pake pusing lola-lolaan. Makanya sekarang bisa nonton konten seru dan aktif di shop tanpa halangan. Ihiy, pokoknya unch banget ah!

Katanya Nyantai, Ternyata..

Ceritanya, lagi banyak orderan doodle art dari temen sekitaran tempat kerja. Termasuk lumayan membantu juga karena kebetulan emang tight on budget dan rada bosen ga tau mau ngapain sama waktu luang yang terlalu banyak, lagian doodle shop yang aku jalanin lagi sepi-sepinya sampe kayaknya hampir menuju hiatus mode. Terus, lagi dapet jadwal masuk sif pagi salah satu temen kerja nanya-nanya soal doodle art. Doi pun ngomen, “Perasaan mba ini nyantai banget, eh ternyata punya usaha ginian.”

Ihh.. Sukses tesypu akuhh.. *mesem manja*

Sejujurnya bukan maksud nyantai sih, soalnya kan sistem promosi juga ga gembar-gembor ngomongin ke orang-orang kalo aku punya doodle shop gini. Lagian pesanan juga masih by order jadi ya kalo ga ada yang mesen buat dibikinin ya tetiba jadi lupa sendiri kalo punya doodle shop πŸ˜‚. Toh selama ini masih berupa hobi sampingan yang belum di jadiin job utama ya ga heboh banget promosinya. Tapi semenjak dapet beberapa order kemarin, aku akhirnya mutusin untuk mengubah akun instagram doodle shop-ku jadi ke mode bisnis. Meskipun aslinya bingung-bingung gimanaaa gitu secara ga punya basic dan strategi apapun, minimal ada sesuatu yang dilakuin. Ibaratnya ada perubahan situasi dalam soal promosi, jadi ga monoton gituu..

Terus, instagram business tool juga memudahkan promosi di Facebook dengan membantu membuat page khusus. Jadii sekarang doodle shop aku sudah punya Facebook page-nya kakaaaaa!!! *ketip2 mata* Dan sekalian juga kalo mau pesen bisa lewat akun instagram aku daann Facebook page akuuu.. 😘

Ke sini yaa kalo mau lewat Instagram, atau ke sini kalo mau lewat Facebook. Either way pasti semua pertanyaan dan orderan akan dilayani dengan baik. Hoho, promosi juga kann sayah jadinya disiniii…

Wish me luck yess wankawannsss.. πŸ˜˜πŸ™†πŸ™

Cardcaptor Sakura’s Sequel? I Just Knew It!!

It’s probably a bit shame for me, as a big fan of Cardcaptor Sakura, haven’t known about the sequel until yesterday when suddenly I got the urge to read its review on Wikipedia. On the last part of story plot explanation, it mentioned about Sakura and Syaoran reunited after two years separation as middle school students. I felt confused because I believed there’s no episode which showed the scene like this, so I then tried to read through the story list. Just after this I finally realized that the mentioned scene was in the sequel mangas. Oh, great!

As usual, the artwork of Clamp is the best! Though I could only read the scanlations, it’s really a huge relief to finally be able to read the sequel. I’m at my highest point of happiness right now. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

I’m really hoping Indonesian publishers will get the authoritization and get it published here soon. I’ll definitely buy every volume manga without hesitation! btw, some says the anime will be aired next year. Hopefully it’ll be aired in Indonesia soon. Let’s cross finger for Sakura coming to Indonesia as a lovely and cute middle schooler!!

My newmade Doodleshop Account

I’ve been doing doodle art making for a year and already got some of my DAs posted on my personal Instagram account. I was hesitated to create another account because at first I didn’t really think it’d work really well; I almost got no order after a month of promoting doodle art gift making to my workmates. Now I suppose it’s a right time to start for wider market area, since my workmates seem to be less interested with it.

I promoted my doodleshop account on Facebook since all my workmates’ accounts are there. Hope they will start to visit and order soon.

Hobby Yang Jadi Masalah

Um.. abaikan aja deh judulnya, sumpah bingung banget mau pake judul apa buat ni post. Abis tiba-tiba inget aja gitu. Ehhh… dan ini kejadiannya juga udah lewaaaattt… Tapi kepingin cerita daripada lupa lagi. Kebetulan kan masih tentang hobby baca buku, yang emang bikin masalah sihh..

Yajadii tempo hari, um.. Berapa bulan yah… Lupa. Pokoknya ada insiden kecil di kosan yang bikin buku-buku koleksiku jadi kriting-kriting buyuk yupa. Gegara keran galon aku buka dan ga merhatiin air minum udah ngucur-ngucur ke bawah, apes banget buku-buku yang aku taro di bawah meja basah semua deh. Maklum, suka kebiasaan gitu sih. Tapi sumpah banget biasanya ga segitu lupanya. Efek masuk pagi, pulang-pulang fokusnya kepingin molor aja. Bolak-balik di kamar kok ya ga ngeh sama sekali air udah banjir ke bawah banyak banget. Jadinya ya gimana ga basah deh, ampe berkali-kali di pel ga abis-abis. Anehnya masih lempeng ni perasaan pas liat buku-buku yang basah itu. Sebentar sih. Udahnya pas ngejemur semua buku di depan kamar, dan thank God banget kamar aku ada di lantai dua dan syukurrr banget masih ada cahaya matahari pas sore naas itu, baru deh hati berasa ngenes. Inget kalo itu buku-buku koleksi karya Bang Radithya Dika ga murah, belinya juga nunggu gajian tiap bulan. Itu juga satu-satu, ga beli sekaligus. Hiks.

Alhasil buku-buku sayong akuh jadi keriting, buluk, tapi untung (masih untung loh!!) Ga ada halaman yang tintanya ngeblur ato cacat. Alhamdulillah. Tapi paling parah yang kena tuh buku-buku Bang Radit. Suwe deh. Lalu aku foto, pasang jadi DP BBM beberapa waktu kemudian. Kebetulan juga baru beli beberapa buku baru dari bazaar buku di Mall Boemi Kedaton. Yaa maksudnya mau pamer gituh. Eh.. Ada yang bbm, minta dipinjemin. Yasudalah, emang resiko mamerin koleksi di sosmed, jadi inceran temen-temen buat minjem. Tiga buku bang Radit yang aku punya, Cinta Brontosaurus, Radikus Makan Kakus dan Babi Ngesot aku pinjemin. Babi Ngesot dan Cinta Brontosaurus akhirnya ngendep lamaa banget di tempat temen, sementara Radikus M. K. pindah-pindah. Dipinjem Arif sehari, abisnya pindah ke Dian.

That’s fine. Aku sih ok aja.

Terus.. Karena bulan Juni (NAH BARU INGET!) lagi sibuk-sibuknya ama jualan dan laporan, maklumlahhh bulan puasa dan menjelang Lebaran, si Dian mutusin untuk bawa tuh buku ke konter. Well, aku masih fine. Yang penting ga ilang kan?

Eh, doski bbm malem-malem. Gupek. Bikin pm nyuruh aku baca bbman dia. Aku orangnya suka males buka bbm kalo ga penting-penting amat. Tapi karena tuh pm bernada urgent, kok jadi ada feeling was-was kalo-kalo ada kejadian ga ngenakin nih. Ato mungkin si Dian mau minjem duit. Eheheh.. Sensi sih sayah kalo soal pinjam meminjam hepeng. Cuman ya intinya mah worry aja gitu. Usut punya usut, setelah baca bbm Dian yang panjang kali lebar sama dengan luas itu tuh ternyata emang bener, si buku di sita Supervisor. Hmph. Sudah kuduga.

Akunya sih nyanteee banget, yasudlah mau diapain. Ujung-ujungnya udah minta maaf juga itu buku ga dibalikin. Partially my fault karena ga wanti-wanti si Dian, terus juga ga kepikiran nyimpen tuh buku di loker konterku. Emang dasar udah ada firasat bakal ada razia dadakan, sempet tuh pas pulang kerja aku bilang sama Dian buat nyimpen tuh buku di tempat aman. Ealahhh itu toh jawaban firasatnya, beneran ada razia. Padahal sepele doank sih, gegara ketahuan beli minum di market 3 botol gede. Lagian iya juga sih, sebiji aja ga boleh apalagi ampe 3 biji gitu. Akhirnya buku kesayonganku ikut jadi korban.

Nah.. Kayaknya awal bulan kemaren deh, itu buku nongol di bawah meja komputer SPV. Aku dikasih bakwan sama Spv area Sepatu dan makan di ruangan Spv waktu liat buku itu di bawah meja. Kan Spv pada tahu kalo aku anak kosan, jadi aku di kasih bakwan daripada kebuang. Hehe. Tapi yahh… Coba kalo ga ada Spv, mau aku bawa pulang tuh Radikus M. K. . Cuman ya gimana, mungkin ga jodoh kali, jadi ga keambil deh tuh buku. Heehh… :/

Anywayy…

Karena kemarin aku beli Kambing Jantan ( buku loh, bukan kambing beneran), kok malah jadi kepingin beli lagi bukunya Bang Radit ya? Manusia Setengah Salmon, Marmut Merah Jambu sama Koala Kumal aja belum kebeli. Sayang kaann udah ada 3 buku malah ga dilanjutin? Kalo semua koleksi udah lengkap, baru dah aku lanjutin ngoleksi seri My Stupid Boss. Secaraaa tuh buku bagus vhangettt dan sayang kalo ga di beli. Kalo masalah Radikus, aku ga tau juga nantinya bakal di ganti sama Dian ato ga. Gampang sih sebenarnya, nanti juga pasti aku beli lagi. Masalah duit, it’s ok. For hobby there’s nothing expensive or unbuyable. Hopefully bisa kekumpul semua. Yey. πŸ™‚ Dan berita baiknya, at last, buku-buku yang kena air lambat lain membaik kondisinya. Masih kriting ga jelas gitu sih, cuma ga separah sebelumnya. Gapapa, masih bisa di baca ini kok.