Kelegaan

Ketika komunikasi menjadi kunci sebuah hubungan, pengaruhnya besar banget ke diri sendiri secara emosional. Depresi berminggu-minggu yang aku rasain semenjak ngomongin masalah pernikahan sama Aa akhirnya hilang gitu aja sehabis aku ungkapin semua uneg-unegku kemarin malam. What makes it quite funny is, that it’s still the same place we argued and reconciled. Lucu sih ya..

Tadinya udah mulai banyak ngerencanain gimana supaya persiapan pernikahan bisa lancar, sampe ga tidur enak berhari-hari karena kepikiran mulu. Bawaannya pusing dan stres secara kebutuhan kan juga harus makin diatur biar tabungannya bisa kumpul. Pokoknya jadi senewen sendiri dan ujung-ujungnya jadi berantem terus, belum lagi tiba-tiba menstruasi padahal awal bulan juga udah dapet mens. Terakhir kali aku ngalamin mens dua kali dalam sebulan tuh udah lama banget dan hal ini nunjukkin tingkat stres aku melebihi normal. Ya gimana ga, ini kan soal masa depan dan kalo ga diomongin bener-bener maunya jadi kayak apa nanti. Dan kalo dari diskusi awal udah digagalin malah bikin aku jadi ga semangat ngejalaninnya. Lah terus kapan ane kawinnya broh??

Itulah kenapa aku berasa lega banget karena akhirnya bisa ngomongin hal ini baik-baik dengan Aa, bisa mendiskusikan semuanya dengan bener sehingga pesenku nyampe ke dia. Impactnya langsung bikin aku seolah-olah baru aja selesai ujian nasional, intinya lega aja. Toh kita juga sama-sama udah dewasa sih, kalo ga memecahkan masalah dengan komunikasi pastinya bakal kebawa pas nikah nanti. Itu yang pengin sebisa mungkin aku hindari. Thanks God, I feel so much relief now.

Semoga setelahnya ga ada lagi hal-hal yang bikin aku stres kayak gini lagi. And of course, hopefully our goal can be realized sooner.

Lohalooo…

Adakah yang kangen akuuu…?? *nyengir kuda

Ah, ga ada sih kayaknya.

Dua bulan ga posting di blog. Ini bukan maksudnya mau vakum dari dunia blogging lho yah, tapi aseli aku lupa banget kalo udah ampe dua bulan ga posting apa-apa di blog. Jadi yaa di maklumin aja kalo pas nongol lagi di mari agak-agak kagok. Eh.. Tapi kam cuma nulis doank apanya yang kagok ya? Hihi..

Dua bulan belakangan itu… Ehm… Banyak sih ceritanya. Kalo di jabarin satu-satu pastinya gempor tangan adek bangg.. Lagian udah ga inget apa aja kejadian penting di dua bulan tersebut. Bulan puasa? Yagitulah kombinasi antara rame, pusing dan capek. Ngurusin anak baru pun ga bisa lagi jadi aku los-losin aja yang penting buka nota. Alhasil laporan baru kekirim tanggal 14 Juli dan ternyata ada barang hilang di kasir. Itupun baru ketahuan besoknya pas consignment dengan lajur penjualan toko. Selama kerja dan udah ngalamin 3 kali lebaran di Chandra Teluk Betung, pertama kalinya aku sampe kehilangan barang kayak gitu. Harganya juga ga tanggung-tanggung, Rp 299.900,- alias tigeretong bokk. 😥 Aku harus menanggung derita sendirian karena anak barunya resign, bertahan cuma sebulan.

Di hari Lebaran? Full of photos, full shift. Cekrek dari buka toko ampe tutup dan dari hp fully charged ampe bolak-balik masang power bank. Itupun dilanjut lagi ampe segala PB dan hp di charge bareng-baring. Parah abis pokoknya. Yah, namanya juga momen kita pada akhirnya bercantik-cantik ria tanpa larangan bawa hp ke tempat kerja jadi pastinya dimanfaatkan dengan semaksimal mungkin. Ketemu temen satu ikut foto, ketemu yang lain ikut foto, pokoknya mah cus lanjut terus pantang berhenti. Tapi pasca lebaran yaa selesai dah, back to business again. Balik lagi jadi para SPG yang kerjanya berdiri depan konter ngejual barang. Padahal rasanya masih kurang pol kalo hp belum overloaded memory, hihihi… :p Yaahh.. Gapapa sih soalnya lebaran tahun ini dengan rambut baluuu… Yang di smoothing gituuu… Cie cie…

Tapi entah kenapa tahun ini juga aneh gitu deh.. Dari bulan Juni ampe Agustus ini udah tiga kali anak baru resign. Di Juni anak barunya resign setelah kerja 3 bulan, terus yang ngegantiin pun cuma bertahan sebulan. Ehhh… Yang terakhir ini cuma 3 minggu dan itupun pake acara sakit-sakitan. Rajin geh enggak tapi resignnya nyusahin, dan masih sibuk aja nanyain gaji. Dalam hati mau aku mampusin sambil tertawa riang karena udah bikin aku ga dapet off dua minggu, cuman yah… Kasian juga sik jadinya. Salahnya sendiri resign cuma pake sms, telat pula nyampenya. Ke suplayer juga ga ngomong-ngomong padahal tahu sendiri brand kami ga ada koordinator yang bisa diajak nego-negi. So you knowlah akhirnya gimane yeh, cuma bisa angkat tangan aja aku mah. Makanya yah deekk… Kerja tuh pake tanggung jawab. Kan rugi jadinya kalo udah kerja capek-capek terus gaji pake di pending segala. Yang seniornya geh mau apa selain bantu doa semoga sukses dan selanjutnya jangan lagi dah ngeremehin kerjaan.

Betewe soal kerjaan, ya ini, aku juga emang pengin ngewanti anak-anak lulusan yang pengin kerja. Siapa tau yah calon lawan shift baca ni postingan jadi ga perlu lagi ngoceh bau ngejelasin. Intinya, pleasee pleaseee banget ngertiin kalo ketika masuk dunia kerja maka kalian udah dituntut untuk tanggung jawab. Sekian banyak bidang bisa ngasih kalian kerjaan tapi bukan berarti karena satu hal terus main kabur ga jelas dan akhirmya gigit jari gegara gaji kepending atau setelahnya susah-susah lagi ngelamar sana-sini. Kalo inget waktu Ali yang udah susah-susah aku cariin kerjaan di Olimpics eh tapi malah ga mau masuk lagi cuma gegara diketawain karyawannya, kadang bikin gregettt tapi Itulah parahnya anak jamsek alias jaman sekarang, gaya sih boleh kekinian tapi giliran ngegawe tempe juga. Padahal apa susahnya ditahan bentar, wong aku dulu lebih parah masih kuat-kuat aja tuh. Ini cuma capek, pegel, sakit, galau, eh resign. Apa kabar aku dulu yang masalahnya seabrek? Jangankan kuat kerja, makan aja ga kuat aslinya.

Bukannya ga paham sama anak-anak lulusan yang kena shock sama suasana kerja yang ketat dan banyak aturan, tapi mbok yaa apa gx sayang gitu tenaganya sia-sia cuma berakhir dengan resign dadakan dan notice pun ga ada sama sekali?
Kan udah puas juga sih yaa selama sekolah kerjaannya main terus dan belum dapet tuntutan apa-apa. Jadi jangan ngenakin diri-sendiri dan mikir nanti juga dapet lagi yang baru. Jatohnya kamu ngerugiin diri sendiri dan secara ga sadar pun kamu juga ngerugiin orang yang kerja partneran sama kamu (kalo misal sistemnya partner shift kayak aku). Please jangan gitu sih ya. Kasihannya seniormu, mereka juga banyak kerjaannya. Ngurusin anak-anak yang begitu mah nguras tenaga dan pikiran juga tauk.

Eh eh akhirnya aku curhat colongan deh ni hihihihi..

Yaa itu sih ya, soalnya kadang ga puas aja sama mental anak jamsek yang makin lama semakin ga aware dengan transisi menjadi orang dewasa. Dunia kerja is kejham, broo.. Kejhaaammm.. *muka serius* ga ada yang enak. Kalo enak udah aku cemil donkk?? Hehehe.. Tapi ya sebenarany bukan masalah resign dadakan anak baru yang aku permasalahin, tapi masalah-masalah lain juga banyak yang musti diurus. Entah kenapa jadi banyak yang musti dipikirin dan berat banget jatohnya kalo harus kerja tanpa lawan shift. Udah capek ngurus konter sendiri, terus giliran ada anak baru juga tau-tau resign. Resignnya mending ga nyusahin, yang ada justru ngerepotin baeee.. Mau ikutan resign juga eh Mamak kemarin ngasih tau kalo doski nge-DP tanah perumahan di Unit 2 (Tulang Bawang, Lampung), terus mibta tolong aku bantu nyicil kreditannya. Yasutralah bookk,, manut waelah aku. Demi ortu juga ini.

Tuh ya dek, Masalahmu ga seberapa tapi mental masih tempe juga? *geleng-geleng kepala*

Kebawa Panas Hati

Orang bilang seharusnya ga perlu ada yang namanya senioritas, tapi emang dasarnya bakal selalu ada yang namanya senior buat newbie alias orang baru. Jadi SPG yang masih baru itu harus banyak belajar, kalaupun seniornya galak dan somse juga tetep diterima demi pekerjaan. Yah, mau gimana. Aku juga bukannya ga pernah ngegalakin junior. Tapi aku ga pernah somse dan nyentak kalau ngomong sama orang. Lucunya, kebetulan dapet senior yang rada nyolot, kalau ditanya seolah nyindir, tapi yang ngeluh justru kebanyakan lawan shiftku.

Kemarin, emang ada masalah sama stok barang di counter. Pencatatan barang di laporan yang kami punya dengan bagian stok Chandra selisih. Pas malem sebelumnya udah kucek, dan udah kutulis di memo buat lawan shift sehingga kalau penyetok datang meriksa udah ada jawaban. Ga taunya si lawan shift ini minta tolong SPG senior dari Chandra Teluk Betung, sampe bikin aku kaget. Kesimpulan terakhir kita stok ulang semua, dan hasilnya ada satu jenis barang kurang satu dan satu barang lainnya masih lebih satu. Barang yang kurang satu itu ga di tulis hitung ulang di daftar barang, tapi yang lebih satu diminta hitung ulang. Padahal yang diminta hitung ulang itu udah kutulis di memo, “Kemungkinan ada nota yang batal tapi ditulis di penjualan.” Tapi dia baru mengiyakan waktu senior dari Teluk yang ngomong.

Entah kenapa rasanya miris juga karena artinya omonganku ga dipercaya. Padahal dari malam sebelumnya aku sendiri yang meriksa fraktur pengiriman barang dan data penjualan barang, dan semua juga udah kucatet di memo biar dia ga pusing. Memang sih, lebih baik minta bantuan dari yang udah senior. Tapi yang rada bikin aku jengkel, input yang aku kasih ga diterima sama lawan shift yang seharusnya diskusi dulu sama aku kalau mau ngambil keputusan.

Yah, inilah ya. Aku juga cuma bisa geleng kepala dan sabar. Habis mau gimana, namanya juga sifat orang beda-beda. Yang lucu, dia bilang, “Tuh, orang Karang mah bisanya marah-marah tapi ga bisa bantu. Mending sama orang Teluk, kalau diminta pasti bantu.”

Aduh, kalau ngerepotin juga bukannya bagus ya. Malahan pikirku sendiri, mungkin senior bukannya ga mau bantu, tapi kita yang sebagai junior aja yang ga mau bener-bener dengerin mereka. Lagipula, kalau input-ku yang sebagai orang baru aja ga diterima, gimana dari senior? Terkadang, orang lebih sering fokus sama bagian yang kelihatan daripada detil yang kecil padahal lebih penting. Daripada mikir, “Duh, senior gw marah mulu, boro-boro dibantuin.” Lebih baik, “Coba usaha dulu, nanti baru minta tolong senior. Ga enak juga, mereka nanti jadi repot karena masalah kecil”. Tapi ya gitulah yang terjadi. Jadi cuma bisa direnungkan aja dalam hati. Harapanku sih selama kerja ga tergoda untuk bepikir gitu sama senior, takut nantinya keterusan dan malah bikin suasana kerja jadi ga nyaman. Bawaannya pasti bakal ribet. Lha gimana, belum apa-apa udah ngerasa dimarahin sih… Karena kebawa panas hatinya, jadi ga diserap dengan baik. Ckckck..

Mari kita pahami tentang hal ini

Mumpung lagi semangat-semangatnya nih ngeblog sebelum waktu tersita dengan kuliah dan jadwal padat, kebetulan Ai dapat ilham setelah mampir ke Fan pagenya JKT 48. Idol Group yang doloran ama AKB 48 ini kan lagi booming jadi bahan pembicaraan, dan tadi di FP Facebooknya ada pemberitahuan tentang kehadiran mereka di stasiun tv Indo.
Dari sekian banyak komentar yang berbaris di bawah tuh post, ada komentar menyatakan bahwa intinya menyukai budaya luar (dalam hal ini Jepang) merupakan pengkhianatan karena kita dulunya di jajah oleh mereka. Bilangnya, “Inget sejarah kita.”

Asli Ai gx tau harus ketawa atau ngakak.

Ai gx akan berkomentar apa-apa soal JKT48, GB atau idola lain yang tentu aja masing-masing pasti punya fans dan haters, dan terkadang warias yang lalu lalang antara jadi fans dan haters.
Yang Ai heran tuh ya, tuh orang hidup dari jaman berapa ya? Atau belum tamat sekolah ya, sampai pemahaman bisa secetek itu. Bangga amat sama kenyataan bahwa negeri kita pernah di jajah. Sedang kalau mau ngomongin tentang penjajahan, sejarah Indonesia itu masih belum ada apa-apanya dibanding Afrika. Kita tuh masih enak kawan, negeri kita belajar dan memanfaatkan ilmu dari penjajah dan menggunakannya untuk mengembangkan negara. Bisa merdeka hingga 67 tahun. Liat tuh negeri lain bung, minum air aja belum tentu pas satu gelas, makan aja belum tentu sepiring penuh, kehidupan mereka bahkan lebih menyedihkan dari jaman penjajahan. Kita yang beruntung, setelah merdeka dapat mengembangkan negara meskipun masih morat-marit bukan berarti harus mengutuk penjajah. Tapi yang terpenting adalah memahami bahwa kita merupakan generasi yang dititipkan nasib bangsa oleh para pejuang dulu, bukan dengan maki-maki gx jelas yang nunjukkin betapa pendidikannya rada rendah tapi dengan ‘skillwar’ alias perang kemampuan. Misal lu ngebacot nyumpah-nyumpah Jepang penjajah, Belanda penjajah, Amrik penjajah, nyata-nyatanya lu masih maen gim buatan Jepang dan Amrik, beli produk mereka, dan masih juga makan nastar yang nyatanya warisan Belanda. Malahan gw yakin lu masih terobsesi nonton film porno Amrik dan Jepang kan? Wkwk jari jempol buat lu. Gx usah mencoba ngeles, makin ketauan gw bener.
Tuh orang time traveler jaman batu ya? Abad berapa nih kita?

No offense guys, Ai cuma mengajak anda-anda sekalian untuk memahami hal ini. Kita kan berpendidikan ya, seenggaknya tamat SMP lah. Masa iya jaman sekarang masih sibuk berkoar tentang jajah-menjajah sementara prestasi kosong melompong. Yang ada bangsa lain ngetawain kita karena rasisme masih diminati sama generasi global.
Malay Alay aja sekarang sudah ngakak ngikik liat Indo marak korup dan krisis ini-itu, padahal mereka juga pernah dijajah. Nah, apa kita gx malu? Kalo Ai sih jujur malu, that’s why I don’t want our beautiful Indonesia to be a chirping bird inside its nest. Koar-koar di negeri sendiri, tapi bagaikan a wild flower in a field alias bunga liar di padang. Gx ada apa-apanya. Mau maki-maki bangsa lain, liat dulu cerminan diri negeri kita.
Indonesia dulu malah lebih bagus daripada kita yang sekarang. Patriotisme masih membara, masih cinta tanah air. Kita aja kalo upacara bendera mending ngumpet di belakang WC ato sengaja telat berangkat. Ckck.

‘something’ banget dah.

Yang jelas, benahi dulu lah diri kita sendiri sebelum mengungkit jeleknya orang lain. Seandainya ada ratusan tipe manusia kayak yang satu itu, maka mulai sekarang kita mesti mempertanyakan nasib negeri kita.

Silahkan renungkan. Capek nih ngetiknya.