Perempuannya Yang Jaga Diri terus-terusan, atau…

Di kota besar, perempuan memang mesti pintar-pintar menjaga diri. Mau itu yang masih muda sampai bahkan yang sudah ibu-ibu, aku rasa semuanya pernah at least sekali seumur hidup mendapat perlakuan tidak baik di jalan. Kalo belum, alhamdulillah anda termasuk diselamatkan dari bahaya seperti ini. Ga usah pake acara ngomong, “ah, paling ceweknya aja yang salah. Udah pake baju seksi, jalan sendirian di tempat pula. Gimana ga diganggu orang” , karena berdasarkan pengalamanku malah gangguan-gangguan dari lawab jenis kebanyakan berada di jalan yang rame. Seperti tadi, di trotoar samping Chandra Teluk Betung. Hal sepele, nyentuh pun juga kagak sih sebenarnya. Tapi di depan segitu banyak orang, bapak-bapak merentangkan tangan di depan perempuan seolah-olah mau meluk itu di anggap apa coba? Masih bisa ga dianggep bercanda? Jarak antara aku sama si bapak tukang becak itu sekitar semeteran, jadi ya emang ga nyentuh sama sekali. Tapi bercanda di depan orang banyak ke perempuan yang jelas-jelas ga saling kenal sama dia, kalo aku bisa mungkin sudah aku laporin sebagai tindak pelecehan. Setidaknya kalaupun ga punya pendidikan tinggi, kan masih punya pendidikan agama. Apakah ga berfikir kalau hal semacam ini dilarang agama?

Ini pun terjadi tanpa perlu aku pakai pakaian seksi. Kejadian pun di depan area yang ramai. Mungkin yang membaca post ini akan bilang, “ah lebay. Kan becandaan doang ga usah berlebihan.” Well, seandainya kamu di posisi aku, enak ga kira-kira diperlakukan begitu sama orang ga dikenal? Yang ada bukan ketawa nganggap itu lucu, justru malah takut. Sama yang udah kenal aja masih kaget kalau tiba-tiba digituin, apalagi yang ga kenal begini? Rasa kesalnya pun ga ilang-ilang padahal kejadiannya sudah sejam berlalu.

Jujur aja, kelakuan-kelakuan orang-orang aneh seperti ini bukan pertama kali aku rasain. Dari masih SD aku udah aware dengan kondisi jalan raya, gang dan daerah perumahan sepi itu ga ada yang 100% aman sejahtera. Pernah denger cerita di luar sana tentang anak SD diperkosa bapak-bapak di pinggir jalan? Dulu aku pernah hampir ngalamin kejadian ini di Gang seberang Xaverius 1 Teluk Betung ( kalau yang tahu, tepatnya yang tembus ke puskesmas. Kejadiannya tepat di samping puskesmasnya). Untungnya masih bisa menyelamatkan diri, tapi itu cukup bikin trauma sampai sekarang. Tindakan sex exhibitionism? Aku juga pernah jadi korban laki-laki ga dikenal yang mengeluarkan kemaluannya di daerah Kangkung Dalam, Teluk Betung. Bahkan semasa kerja ini pun bukan sekali dua kali aku diganggu dan dilecehkan orang di jalan; mulai dari yang sekedar colak-colek bokong di angkot sampai ngeluarin kemaluannya. Waduh, bisa dijadiin satu buku kalo diceritain satu-satu. Tapi banyak. Dan ga ada satupun di antaranya dalam keadaan aku pakai baju seksi dan mengundang. Satu atau dua di antaranya memang terjadi tempat yang sepi, tapi seperti kejadian paling pertama yang aku sebutin di awal post malah sebagian besar di tempat yang rame. Bingung sendiri rasany, kok tega sekali melecehkan orang. Kalau lagi pakai tanktop dan hotpants terus diganggu, aku masih bisa nganggap ini murni kesalahan akunya yang ga memakai pakaian sopan saat keluar. Sedangkan ini, sudah pakai celana panjang dan kaus lengan 3/4 gombor segede baju emak gw delalahnya masih kena juga digangg orang di jalan. Aduduh.. apakah Indonesia seberbahaya itu ya sampai di jalan aja ga ada yang aman lagi?

Prihatin loh aslinya aku tuh, karena tingkat kriminalitas di jalan kayaknya makin bikin resah orang-orang yang biasa kemana-mana jalan kaki kayak aku ini. Udah naik motor banyak resikonya entah itu kecelakaan sampai yang kena begal lah, di jalan pun ngalamin hal semacam ini juga. Aa sering banget ngebecandain aku, bilang “Jangan sendirian kalo kemana-mana, ntar kamu di culik.” You have no idea loh actually. Aku udah ibarat makan asam garam sama yang beginian. Masalahnya, salah siapa? Kejadian kayak gini kalau ditanggepin sama pihak berwajib, jawabannya cuma wacana supaya hati-hati, jangan kemana-mana sendirian di tempat sepi dan memakai pakaian yang sopan. Plis deh pak, masa saya beli makan di pinggir jalan yang jaraknya cuma lima menit dari kosan mesti pake rame-rame? Terus salah kitanya gitu kalo jalannya sepi? Atau kalau sepulang kerja kebetulan seragamnya rok pendek atau kaus nyetrit jadinya gimana tuh, salah kita juga?

Permasalahannya adalah hal beginian ga ada pembelaan ke pihak yang dirugikan. Kalau udah ada kasus pelecehan, orang cuma bisa berkomentar ‘Makanya ini dan makanya itu’. Kenyataannya orang-orang yang melakukan tindakan pelecehan begini ya belum tentu dapat ganjaran. Kalo ngelawan, malah balik menyalahkan atau ngelak. Orang cuma bercanda, katanya. Situ senang ya bercanda-bercanda bikin takut orang, situ punya anak atau istri dibegitukan orang kok marah ya? Kan egois ya. Jadinya, yang disuruh ‘tahu diri’ ya pihak perempuan. Ya tahu dirilah, kalau cewek harus hati-hati, ntar diganggu orang. Trus yang ngeganggu mesti diapain? Didiemin aja?

Plis dong, plis ini mah. Tolong renungkan ini. Mesti apa, selalu perempuannya yang kemana-mana harus up-guard kayak dikejer setan, atau pihak-pihak terkait yang seharusnya melakukan tindakan yang benar-benar tegas untuk para pelaku biar ada efek jera?

Advertisements

​They Talk About Hygiene, but..

Aku orangnya dibilang resik-resik banget juga ga sih. Kadang ada waktunya males bin mager tingkat dewa sama urusan kebersihan. As you can see on some stereotypical anak kosan biasanya emang ga ngeribetin mau kosannya rapi dan bersih kinclong karena intinya kamar dipake buat molor, molor dan molor everyday, sehingga aku pun juga seperti itu. Yeesss, molor is my favorite hobby. Dan kosan aku juga bukan kompleks boarding house yang elite serba bersih juga, so we’re talking about the place where people in different ranges of hygiene awareness here. Ga usah kaget seandainya suatu hari kalian ke kosan aku dan bertemu dengan tikus segede alaihim, kucing sial yang suka boker dan pipis sembarangan (dan kemaren baju-baju aku jadi korbannya!), dsb dsb. Buat aku, itu biasa banget malah. I’ve experienced worst than those. Heh.

Permasalahannya adalah kita-kita yang termasuk ke bagian orang-orang penjaga kebersihan ternyata lebih sedikit ketimbang yang tutup mata sama hal ini. Misalnya kayak aku yang ga biasa naro sampah di luar kamar dan sengaja di taro di dalem biar para hewan liar ga ngegasak di malam hari (believe me, they do wild), kenyataannya masih kalah saing sama yang sekian nama di kamar-kamar sebelah dengan sampah mereka yang aduhai banget ganggu pemandangannya. Nah, kalo udah digasak hewan-hewan liar, yaudah ngomel aja trus diberesin. Besoknya taro lagi di luar, lengkap sama cucian piring kotor. Aku ga tau kenapa susah banget buat mereka setidaknya mengumpulkan cucian piringnya di dalam ember gitu kalo belum sempet dicuci, toh malah lebih gampang diatur daripada ditenggerin di samping pintu. Tapi seperti yang aku bilang, mereka kayaknya tutup mata dan nganggap itu masalah sepele. Nyapu lantai aja cuma dipinggirin di pojok, ngotorin lantai yang kebetulan dikarpetin dan dibiarin aja sampe mengerak dan nempel ga karuan. Ini SPG loh, yang notabene cantik dan wangi di tempat kerja tapi ampun parah joroknya di kosan sendiri.

Is it full their responsibility? Ibarat ada gula nganggur pastinya ngundang semut, kalo ada kondisi kosan dan penghuninya yang begitu pasti ga jauh-jauh dari si pemilik kosan yang juga ga terlalu pedulian mau kosannya bersih atau ga. Of course doski bakal ngamuk kalo sampah ga dibersihin, atau sejauh mata memandang semua pada berantakan ga jelas dan kotor, tapi ya cuma marah sebatas ngomong. WC sering banget meluap dan akhirnya ga bisa kepake juga banyakan diem aja. Walaupun kosan aku kebetulan menyambung ke rumah tetangga yang kamar mandinya bebas dipake, kalo malem-malem ya musti buka pintu belakang dan sendirian ke kamar mandi di luar area kosan juga rada horor yekan. Masalah tikus juga ga diapa-apain, dan aku udah ga tau lagi berapa kali cucian baju aku kena ‘bom’ si tikus-tikus janaham itu. Dikiranya pispot kali yah. 😤😤😤

Itu cuma sebagian kecil dari masalah kebersihan di kosanku yang kayaknya dari tahun ke tahun ga pernah difix. Penghuni kosan akan selalu jadi seperti biasanya mereka, tutup mata dan nganggep itu hal biasa. But the thing is, ketidakpedulian orang terhadap masalah kebersihan ga cuma terjadi di kosan doang. Akhir-akhir ini aku jadi risih banget akibat seringnya ngeliat temen-temen kerja aku yang bisanya cuma “IH JOROK!!” histeris ga jelas tapi ya udah ga ngapa-ngapain. Ada sedikit kotoran di WC malah ditinggal dan ga mau ngeluarin tenaga dikit buat disiram. Ya iyalah jorok kalo kotor, lah terus mau diam aja gitu? Aku curiga jangan-jangan di rumahnya juga pada kayak gitu kali yah, ninggalin kamar mandinya tanpa ngebersihin lagi begitu tau kotor hanya karena itu bukan dia pelakunya? Katanya bersih itu sebagian dari iman, tapi kok..?

I just want to say this for you guys; please don’t be picky to give a hand. Di tempat kerja aku kalo ada yang lagi bongkaran barang obral, ngangkat dan narik wagon atau koli ke gudang banyak yang bantu. Kasihan, itu temen kita lagi butuh bantuan, mereka suka bilang kayak gitu. Kenapa ya ga kita anggap aja kondisi WC yang kotor itu adalah problem yang harus kita bantu biar yang lain juga bisa pake tuh WC nanti. Dan itu cuma sedikit darah di WC, atau hal-hal lainnya yang ga kita sentuh sama sekali secara langsung. Siram doang kan langsung ilang juga, kenapa ribut? Makanya kemarin pas ada temen aku sibuk menganalisa apakah yang di WC pertama dari 3 WC tersedia itu bekas darah atau bukan tapi ya udah ngoceh aja ga ngapa-ngapain (tapi dia juga lagi make WC kedua jadi itu understandable) dan yang lainnya juga pada heboh, aku langsung keluar dari WC ketiga dan siram WC yang kotor itu sampe bersih. Wess..  Ga jadi mules. Keburu bete duluan. Hari ini terjadi hal yang sama, WC kosan kotor dan cuma ditutup doang pintunya. I’m. absolutely. miffed. Aku gondok. Ciyus deh.

Harapanku tahun 2018 : semoga orang-orang jangan sok risihan sama kondisi suatu tempat yang jorok dan kotor tapi ga ngapa-ngapain, dan bisa berpikir sedikit lebih dewasa untuk setidaknya suka rela menjaga kebersihan demi kenyamanan bersama. Sorry deh yah postingan awal tahun malah ngomong ginian, tapi kayaknya harus deh. Menjadi lebih baik dari awal tahun kan bisa di mulai dari hal kecil juga.

Salah naik Go-Jek


Aku jarang nonton di bioskop, jadi ga hobi-hobi banget merhatiin film baru di XXI. 22 Desember 2017 juga kebetulan Grand Opening Trans Studio Mini di Way Halim Bandar Lampung, jadi bioskop CGV (bener ga sih nulisnya?) yang dibuka disono  bakal jadi serbuan cinema-lover. Sayah? Ga tau deh… Agak males mau jauh-jauh ke Way Halim buat nonton. Walaupun babang Go-jek dan Grab udah bikin markas yang deket banget dari kosan, masalahnya tuh kan biaya dari Teluk Betung ke Way Halim sekali jalan aja udah nyamain naik angkot 2 – 3 kali bolak balik. Cepet nyampe sih cepet nyampe tapi yaa ruginya ituloh..

 Ngemeng-ngemengin soal ojek online, baru aja aku dapet pengalaman lucu soal mesen Go-jek. Jadi ceritanya, sebelum day off temen emang udah ngajakin ke 21 buat nonton film baru. Ngajak sana-sini dapetlah satu lagi personnel buat diajak nobar secara ga mungkin juga kan jadi obat nyamuk diantara orang pacaran. Tapi pas di hari H-nya, pesenan doodle art yang lagi aku kerjain belum selesai gegara mager parah 😂😂. Harusnya bisa selesai sebelum jam 12 malah jadi ga selesai-selesai, jadi aku langsung cancel acara dari pada bikin orang nunggu-nunggu. Then, henpon matot lobet. Yaudindahh sayah boci-boci. Pikiran juga kepingin istirahat aja deh di kosan mumpung lagi suasana hujan.

Jam setengah 3 henpon aku aktifin coz batrenya udah rada penuh, dan ternyata temen aku itu kirim Whatsapp nanyain udah selesai apa belum. pesenan aku udah selesai dari jam setengah 2 sih aslinya tapi karena aku udah cancel acara dan henpon matot jadi ga mikir lagi. Dan dia pun whatsapp kalo filmnya mulai jam 5 sore dan bukannya di MDS (Matahari Dept. Store alias Center Plaza kalo nama bekennya) melainkan di BKM (Boemi Kedaton Mall, tapi orang lebih kenal dengan akronim MBK). Otomatis aku bisa nyusul donk kesana. Yaa.. Mikirnya gitu pertamanya. Padahal buat siap-siap dari mulai mandi sampai mau berangkat aja udah makan waktu setengah jam lebih, sementara aku pesen gojek di spot yang bikin aku jalan sekitar 5 menit dari kosan biar waktu nunggunya ga bengong kayak orang bego. Sooo sangat banyak sekali waktu kebuang, but everything seemed fine at the beginning jadi aku belum bener-bener panik. Belum ada masalah sampai si mamas Go-jek dateng ngejemput. Awalnya dia nanya, “Kupangnya di mana mba?” padahal aku pesen untuk tujuan ke Mall Boemi Kedaton. Kalo di situasi berbeda dimana aku lagi ga gupek ngejer waktu, aku harusnya udah nyadar ada kesalahan disini. Tapiiiii dengan enaknya aku bilang, “Mungkin error kali’ mas. Berangkat dulu aja deh gapapa yang jelas anterin dulu saya ke BKM”. Si Mas Go-jek mas iya-iya wae yang penting bayar, which is kita go offline.

Udah jalan lewat Rumah Sakit Bumi Waras, I got some weird feeling kayaknya ada yang ga beres. Dan beneran aja, henpon yang biasa aku pake buat telpon dan sms doank berdering nomor hp ga dikenal. Jelas donk apa masalahnya, ternyata aku dari awal salah naik driver Go-jek.

Diulang yah, GW. SALAH. TERIMA. DRIVER.

*ketawa sambil ngerasa bodoh sendiri*

WHY, ON EARTH, GW HARUS SALAH NAIK GO-JEK PULAK?

Aku ngomong ke abang driver dengan perasaan was-was takut si abang marah gitu, tapi dia sendiri juga jadu ketawa karena terjebak di situasi yang lucu. kita berhenti dulu di pinggir jalan dan setelah ngomong bentar, akhirnya ngebut balik ke pick up location. Tukeran driver gitu deh jadinya, udah kayak lagi syuting FTV gitu deh ekehh.. Aku kira bisa berangkat dengan lancar ke BKM, tapi emang yaaa… My Lord is always in need to have a funny moment with human’s life. Tuh abang Go-jek yang beneran pesenan aku udah nunggu bareng dengan pemesan yang drivernya jemput aku. Huehehe.. karena ga enak, jadi kukasih aja goceng buat abang driver yang salah jemput tadi. Dermawan ga sih? (padahal efek malu) Sambil ketawa-tawa nahan malu, curhat gitu sama driver yang bener waktu kita jalan menuju ke BKM kalau aku juga aslinya udah mulai bingung dari pas driver satunya nanya “Kupangnya sebelah mana?” . But we went on aja deh, kan intinya aku buru-buru juga ke XXI biar ga telat nonton.

Ehhh ga taunyaaa..  byurrrr… Hujan turun. Lumayan deres, sementara aku ga pake jaket. Abang driver masih sempet nanya mau labas atau kagak, dan aku juga dilema soalnya ga pake pelindung apa-apa selain baju di badan (tapi pake helm sih). Makeup udah sok-sok ala Korea pake blush on tebel dibawah mata gitu, masa iya mau diancurin air hujan? Aku ngeromet parah dalam hati. Akhirnya karena hujannya makin deres, kami berhenti di depan semacem loket apaan gitu. Terus aku video call temen aku buat nginfoin kondisi terkini. Haha.. Efek nonton live report ya bok. Yang ngangkat pacarnya si temen.

Pacar temen : Mah, lu dimane?

Aku : Ujan Haaarr, gw masih di jalan.

PT : udah nyampe Karang blon? (Tanjung Karang maksudnya)

Aku : Borooo, gw baru lewat Bumi waras (RS. Bumi Waras). Udah mulai blum filmnya?

PT : Masih lama, 20 menitan lagi lah kira-kira.

Aku : Oh yadah, bilangin Anggun gw masih otw.

PT : Yaya, Anggun ke WC. Ntar gw bilangin.

Aku : Oke ‘kee, tiket gw blom dibeli kan?

PT : Blomm.

Aku : Yaya gapapa takut gajadi sayang duitnya.

Tau gak, legaaaa banget ternyata masih banyak waktu sebelum filmnya mulai. Abang Driver nanya lagi mau di labas atau ga, dan setelah mikir bentar aku pun bilang “Gapapa kak labas aja, kerja di mall ini udah biasa dingin.” Songong ya hehe.. Tapi emang aku mah lebih kuat nerjang air hujan ketimbang kena AC. Seenggaknya air ujan rada anget wkwkwk. So cuss juga kita ngelabas hujan yang udah mulai mereda. Lancar lancar dan lancar jalan, di depan Pusat Belanja Bambu Kuning jalanan macet dan kita stuck. Shieeet maaannn… Aku udah putus asa banget dan mikir kalo aku pastinya udah ditinggal sama temen nonton duluan. Jam udah nunjukin sekitar 15 menit sebelum film mulai. Macetnya bukan sekedar macet tapi macet parahrahrah yang bisa bikin orang stuck berjam-jam, bisa kali disempetin tiduran di trotoar kalo bosen.  Wajar sih, soalnya jam segitu kan emang pasnya orang-orang pada pulang kerja. 

Aku : Waduh, mas gimana ini? Macet banget.

Abang driver : Iya nih mba, kalo gitu ambil jalan sini aja lah.

Terus abangnya belok masuk ke Bambu Kuning yang di depannya ada jembatan penyebrangan (kan ada dua, yang di sebelah Telkom sama yang sebelah hotel. Yang sebelah hotel itu depannya ada jembatan). Entah gimana caranya dia ambil jalan muter-muter yang langsung nembus ke depan BKM. Gile, untung aja aku balik lagi nyari dia di pick location karena nyatanya dia tau jalan. Makasih yah Bang Imam! Di depan BKM itu jalanan udah kayak diserbu pasukan, rame banget sama macet! Pas kita nyampe dan berhenti di seberang BKM, hujan langsung turun ngebyur. Itu posisinya udah tinggal 5 menit sebelum film mulai. Yaudah gpp yang penting udah nyampe. Nyebrang jalannya alakazam banget saking macetnya, but I was on time! Sumpah berasa kayak prajurit menang perang deh pokoknya!

Turn out credit dan iklan yang muncul sebelum film di mulai ternyata panjang banget dan aku ngerasa bodoh sendiri kenapa pake gupekan segala mau on time. Padahal waktunya juga masih panjang sih, jadi aku pake aja buat touch up makeup yang berantakan gegara hujan tadi. Eh, aku nontonnya Lima Cowok Jagoan soalnya si Anggun (temen yang ngajak nonton) pengin nonton film komedi. Um.. Lucunya ya lucu standard, habis kayak lagi nonton parodi gitu; refering to Japanese game/anime character sama Resident Evil. Heavily RE reference, and I’m not much of a zombie fan. So di tengah-tengah udah ha ha maksa. Intinya sih sukses nonton, jadi ga sia-sia ngeriweh mesen Go-jek ampe segitunya.

Udahannya si Anggun bilang, “Mah, ke Lampung Fair yuk!” Aku jawab, “Gw berhenti dulu mesen Go-jek jauh-jauh! Capek gw!”

Adventure of Merantau : Ngekos

“… Lagi apa..?”

“… Lagi di Kosan.”

“Di Kosan? Kosan siapa? Di Mana?”

Semalam lagi mati lampu plus hujan, smsan sama Ikhwan beginian. Ternyata diriku lupa ngasih tahu kalau sejak Senin mulai ngekos. Hehe… Aku jadi anak kos nih kakakkkk!!! Jujur aja ini merupakan hal yang sangat baru buat aku, tapi setelah 2 hari ngejalanin ternyata gx sesusah yg dipikir. Masak nasi, tetep. Malah sekarang ngerti gimana masak nasi pakai uang sendiri. Beli sayur harga dua ribuan, sama kayak beli jajan. Nyetok telor dan mi biar gx laper waktu masuk pagi. Lain2nya ya kosmetik dan alat mandi. Hadew.. Dihitung2 mah sama wae yaa…

Tapi pas ngobrol sama temen sekamar kos soal ngatur gaji dan pengeluaran, sayangnya dia agak ketagihan sama fasilitas limit card Chandra yang harusnya ditujukan untuk karyawan. Padahal membeli barang dengan limit card sama aja hitungannya ngutang; ngisi cek limit card dengan nominal sesuai keinginan terus belanja dengan jumlah nominal sesuai cek. Ntar bulan depan baru di bayar. Aku pernah nebeng belanja LC sama SPG lama, tapi cuma lipstik harga 15 ribuan. Itupun pas lagi diskon 20%, jadi harga 12 ribuan. Gitu-gitu udah pusing aja, takut ntar pas waktunya bayar ga ada duit. Untung aja paranoid lebaynya ga terjadi, tapi entah kenapa hal itu bikin risih sendiri. Apapun bentuk dan namanya, kayaknya ngutang itu ga enak kan ya? Mending kalau masih di bawah 100 ribu, tapi kalau angkanya mencapai 300 ribu, bukannya bakal susah?

Banyak banget wanti-wanti orang soal kos. Belanja harus irit-irit, beli yang memang perlu, atur pemasukan dan pengeluaran daripada kritis di tanggal-tanggal tua menuju muda. Bener lho, meskipun hitungannya baru 3 hari ngekos, aku udah sering ngeliat contoh-contoh anak kos yang ga bisa ngatur pengeluarannya padahal jumlah uang yang dimiliki sudah lebih dari cukup. Entah yang dibeli itu apaan, tapi masa iya sampe ga bisa bayar uang sekolah 5 bulan? Jelas donk pasti uangnya ga diatur dengan baik?

Hal-hal semacam itu kadang-kadang bikin aku sering was-was kalau mikir hidup ngekos. Paling kentara itu adalah godaan hutang. Karena ajaran Emak tentang hutang itu melekat keras; mending kelaparan daripada berhutang, aku ga suka berhutang. Tapi sekuat-kuatnya kita berusaha menghindar dari godaan tersebut, pikiran bisa khilaf juga. Sama kayak temen kosanku dan hutang limit cardnya. Kalo denger ceritanya aku jadi geleng kepala sendiri dan bersyukur sama Tuhan yang ngasih aku sifat ga gampang terlena sama barang bagus. Lagipula, buat apa beli barang mahal tapi jarang digunakan. Sebagian waktu kosong cuma kepake buat istirahat total. Kutanya si temen baju-baju mahalnya dipake pas kapan, jawabnya ya sama aja, pas kondangan. Duh, no thank you. Aku ga mau begituan. Bisa rugi dan bawaannya cuma nyesel aja yang ada. Tapi pertanyaannya;
bisa atau gx? Namanya dari kecil ga pernah bener-bener hidup sendiri. Cuma taunya mangan-turu-beresan-masak mi telor-nyuci aja. Sekarang mangan nggolek dewe, turu yo barengan konco, beresan kamar kos, masak mi telor tuku ndisik, mandi en nyuci ngantri pula. Hahahaha :mrgreen:

Adventure of ngerantau masih berjalan dan ada episode baru : kehidupan ngekos. Hohoho.. Doakan aku ga mokad yhaa… *kipas-kipas santai di kamar kos*

1’m soO ShoCK!!

I’m coming back with new post people. Gimana ceritamu hari ini? Hari ini buat mengusir galaunya hati gara-gara gx bisa free-hospoting di kampus, Aku iseng blogwalking. Meh, gx sengaja ketemu blognya si Jojo alias Joshua Suherman ‘obok-obok boy’. Ceilah.. Doi aktif juga curhat di blog. Aseeek.. Ini nih alamatnya;

cravingforpukpuk.blogspot.com

Agak alay nih, masa’ cravingforpukpuk? Kalo aku baca postingannya sih, lumayan menghibur. Berbakat juga jadi blogger, soalnya topik-topiknya seger. Weh-weh.. Awalnya gx yakin tuh orang beneran Jojo ‘obok-obok’ atau bukan. Begitu liat post tentang performance-nya di Stand Up Comedy, hegh??!! WOW AKU TERKEJHUDD. XD AHAHA ya gx laah.. Alay amir.

Nah, ngomongin tentang AL4Y, sempat shock dengan suatu kejadian aneh bin ajaib di Twitter. Entah gimana itu caranya ya.. Tiba-tiba Adam Young “Owl City” ngetweet bahasa planet AL4Y sampe jadi heboh di retweet ribuan orang. Tweetnya cuma ngomong “Kopi Luwak” dan “Nasi goreng”, tapi pake AL4Y T3XT!nG yang sumpah gx genah sama sekali. Adooh.. Tanggung jawab nih para AL4Y-kers ngajarin beib Adam chimie-chimie qoeh thayhank bahasa tidak mendidik begini. Huhu.. Entah apakah beib Adam lagi sadar 100% waktu tweet begituan, yang jelah daku tetep denial kalo itu bener tweet dia. Yaquin tuh pasti dihack manusia AL4Y Biadab yang pengin eksis.. Huuuh… Sampe saat ini doi belum tweet apapun selain 3 tweet GaJe terakhir. Nah lhooo.. Bener pasti kena hack! GW KAGAK RELA KEMURNIAN ADAM YOUNG DAN MASTERPIECE MUSICNYA TERNODAI AL4Y JAHAT. CUKUP RADITHYA DIKA YANG JADI KORBAN. Lho koq jadi kesitu? Haha. :p

“Even IF you really tweeted all those hillarious tweets, I’m going to be a denial and pretend to think that you’re drunk when doing that. Sorry, Adam Young.”

Meeh.. Beib Adam, kamu kesambet setan AL4Y K4MS3UP4Y dari mana? Uuuh.. 1 aM SoO Sh0cK tOd4y!

LHA INI KENAPA GW YANG IKUTAN ALAY BANG?

Ancur dah dunia. (-_-“)a

hiks..

Gapapa deh, gw tetep suka Owl City en Sky Sailing. Apapun yang terjadi, I loph yu polepel epel beib qoeh Adam Young.. :*

halah.. Met malam aja deh. Next time ngoceh tentang remaja inspiratif. Until next post kay?