Hobby Yang Jadi Masalah

Um.. abaikan aja deh judulnya, sumpah bingung banget mau pake judul apa buat ni post. Abis tiba-tiba inget aja gitu. Ehhh… dan ini kejadiannya juga udah lewaaaattt… Tapi kepingin cerita daripada lupa lagi. Kebetulan kan masih tentang hobby baca buku, yang emang bikin masalah sihh..

Yajadii tempo hari, um.. Berapa bulan yah… Lupa. Pokoknya ada insiden kecil di kosan yang bikin buku-buku koleksiku jadi kriting-kriting buyuk yupa. Gegara keran galon aku buka dan ga merhatiin air minum udah ngucur-ngucur ke bawah, apes banget buku-buku yang aku taro di bawah meja basah semua deh. Maklum, suka kebiasaan gitu sih. Tapi sumpah banget biasanya ga segitu lupanya. Efek masuk pagi, pulang-pulang fokusnya kepingin molor aja. Bolak-balik di kamar kok ya ga ngeh sama sekali air udah banjir ke bawah banyak banget. Jadinya ya gimana ga basah deh, ampe berkali-kali di pel ga abis-abis. Anehnya masih lempeng ni perasaan pas liat buku-buku yang basah itu. Sebentar sih. Udahnya pas ngejemur semua buku di depan kamar, dan thank God banget kamar aku ada di lantai dua dan syukurrr banget masih ada cahaya matahari pas sore naas itu, baru deh hati berasa ngenes. Inget kalo itu buku-buku koleksi karya Bang Radithya Dika ga murah, belinya juga nunggu gajian tiap bulan. Itu juga satu-satu, ga beli sekaligus. Hiks.

Alhasil buku-buku sayong akuh jadi keriting, buluk, tapi untung (masih untung loh!!) Ga ada halaman yang tintanya ngeblur ato cacat. Alhamdulillah. Tapi paling parah yang kena tuh buku-buku Bang Radit. Suwe deh. Lalu aku foto, pasang jadi DP BBM beberapa waktu kemudian. Kebetulan juga baru beli beberapa buku baru dari bazaar buku di Mall Boemi Kedaton. Yaa maksudnya mau pamer gituh. Eh.. Ada yang bbm, minta dipinjemin. Yasudalah, emang resiko mamerin koleksi di sosmed, jadi inceran temen-temen buat minjem. Tiga buku bang Radit yang aku punya, Cinta Brontosaurus, Radikus Makan Kakus dan Babi Ngesot aku pinjemin. Babi Ngesot dan Cinta Brontosaurus akhirnya ngendep lamaa banget di tempat temen, sementara Radikus M. K. pindah-pindah. Dipinjem Arif sehari, abisnya pindah ke Dian.

That’s fine. Aku sih ok aja.

Terus.. Karena bulan Juni (NAH BARU INGET!) lagi sibuk-sibuknya ama jualan dan laporan, maklumlahhh bulan puasa dan menjelang Lebaran, si Dian mutusin untuk bawa tuh buku ke konter. Well, aku masih fine. Yang penting ga ilang kan?

Eh, doski bbm malem-malem. Gupek. Bikin pm nyuruh aku baca bbman dia. Aku orangnya suka males buka bbm kalo ga penting-penting amat. Tapi karena tuh pm bernada urgent, kok jadi ada feeling was-was kalo-kalo ada kejadian ga ngenakin nih. Ato mungkin si Dian mau minjem duit. Eheheh.. Sensi sih sayah kalo soal pinjam meminjam hepeng. Cuman ya intinya mah worry aja gitu. Usut punya usut, setelah baca bbm Dian yang panjang kali lebar sama dengan luas itu tuh ternyata emang bener, si buku di sita Supervisor. Hmph. Sudah kuduga.

Akunya sih nyanteee banget, yasudlah mau diapain. Ujung-ujungnya udah minta maaf juga itu buku ga dibalikin. Partially my fault karena ga wanti-wanti si Dian, terus juga ga kepikiran nyimpen tuh buku di loker konterku. Emang dasar udah ada firasat bakal ada razia dadakan, sempet tuh pas pulang kerja aku bilang sama Dian buat nyimpen tuh buku di tempat aman. Ealahhh itu toh jawaban firasatnya, beneran ada razia. Padahal sepele doank sih, gegara ketahuan beli minum di market 3 botol gede. Lagian iya juga sih, sebiji aja ga boleh apalagi ampe 3 biji gitu. Akhirnya buku kesayonganku ikut jadi korban.

Nah.. Kayaknya awal bulan kemaren deh, itu buku nongol di bawah meja komputer SPV. Aku dikasih bakwan sama Spv area Sepatu dan makan di ruangan Spv waktu liat buku itu di bawah meja. Kan Spv pada tahu kalo aku anak kosan, jadi aku di kasih bakwan daripada kebuang. Hehe. Tapi yahh… Coba kalo ga ada Spv, mau aku bawa pulang tuh Radikus M. K. . Cuman ya gimana, mungkin ga jodoh kali, jadi ga keambil deh tuh buku. Heehh… :/

Anywayy…

Karena kemarin aku beli Kambing Jantan ( buku loh, bukan kambing beneran), kok malah jadi kepingin beli lagi bukunya Bang Radit ya? Manusia Setengah Salmon, Marmut Merah Jambu sama Koala Kumal aja belum kebeli. Sayang kaann udah ada 3 buku malah ga dilanjutin? Kalo semua koleksi udah lengkap, baru dah aku lanjutin ngoleksi seri My Stupid Boss. Secaraaa tuh buku bagus vhangettt dan sayang kalo ga di beli. Kalo masalah Radikus, aku ga tau juga nantinya bakal di ganti sama Dian ato ga. Gampang sih sebenarnya, nanti juga pasti aku beli lagi. Masalah duit, it’s ok. For hobby there’s nothing expensive or unbuyable. Hopefully bisa kekumpul semua. Yey. πŸ™‚ Dan berita baiknya, at last, buku-buku yang kena air lambat lain membaik kondisinya. Masih kriting ga jelas gitu sih, cuma ga separah sebelumnya. Gapapa, masih bisa di baca ini kok.

Advertisements

In September

Bulan September udah mulai hujan-hujanan lagi…

Akhir-akhir ini, entah kenapa kalo aku ada acara keluar dari sarang (kosanku ibarat sarang sih, tempat ngendep yang pewe banget!) pasti ada aja kejadian. Awalnya pas di ajak ke Taman Kupu-kupu Gita Persada di Kemiling, yang udah dari jam 8 pagi mantengin kosan temen ga berangkat-berangkat juga… ternyata jam 10.30 siang baru otw. Lalu terkena tragedi V-belt putus di tengah-tengah tanjakan Batu Putu. Aku baru pertama kali tahu daerah bernama Batu Putu itu yang ternyata mirip-mirip Unit 3 akhirnya harus rela luntang-lantung di jalan sampe jam 12.30 . Ngelewatin proses bolak-balik dari Batu Putu ke Teluk terus ke Gita Persada, barulah tercapai masuk ke taman kupu-kupunya. Lumayeun kan nong, at least bisa foto walopun cuma sebiji dua biji..

Pulang jam 3 lewat, kan emang udah niat mau ke Mall Boemi Kedaton beli buku. Sebelumnya udah beli buku di Bazaar bukunya, tapi gegara ngebet kepingin beli Mockingjay. Tapi Kamvreto bingit, capek-capek kesana ga taunya udah liyaww.. Ga ketemu sama sekali tuh buku jahanam. Njir banget dah! Jadi daripada ga bawa hasil, beli aja buku Blue Smoke by Nora Roberts sama Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar. Untungnya Blue Smoke turned out to be one of faves so far, soalnya udah berapa kali beli buku bazaar yang keliatannya bagus ga taunya yagitudeh.. Ga menarik banget. Untung cuma noban tuh harga.

Terus kemarin ini, ada rencana mau Kondangan tempat temen di Sukadanaham, tapi akhirnya gagal gegara ketinggalan tumpangan. Aku rada shock berat jadi sempet nangis, tapi akhirnya pasrah aja soalnya ga bisa ngapa-ngapain juga. Kepikiran juga sih.. Ga ada cowok gini nyiksa juga, mau kondangan aja ampe ga ada tumpangan. Ibaratnya ngemis kasihan orang juga. Tapi punya pacar pun ga guna, kejauhan. Derita LDR ya gitu… Sekarang pacar pun ga punya, jadi tambah galau.. πŸ˜₯

Kalo aku orangnya gampang weak gegara hal ginian, mungkin udah tiap hari aja mata keperes nangis mulu. Padahal keputusan sendiri, tapi susah buat nerimanya. 4 tahun ngejalanin LDR tanpa sekalipun ketemu, ngegantungin rasa sama orang yang ga berjuang sekalipun buat ketemu minimal sekali dalam setahun, tapi janji udah seribu satu macam diucapin. Aku juga ada batasnya kalo mau sabar, dan mungkin ini nih titik batasnya. Kalo mau dipikir lagi sih, nyesek banget harus berhenti padahal udah segini lama. Tapi masa mau nunggu terus? Kita kan udah sama-sama tua, ga tau umur bakalan panjang atau ga. Yang ditunggu sama perempuan seumur aku ya lamaran nikah, jadi kalo ga dilamar-lamar juga masa mau ditunggu terus?

Kalau dia mau tau aku di sini gimana mungkin bakal salut kali. Aku cuma temenan sama buku aja, kemana-mana sendiri dan jarang ngajak temen. Kalo ada yang tanya pacarnya mana paling cuma aku senyumin. Ya ampun.. Orang lain mah off day pasti main sama cowoknya, lha aku mentoknya juga ke Gramed ato liat bazaar buku. Padahal banyak waktu buat nyari gebetan baru, tapi aku lebih banyak ngabisin waktu di kamar. Cewek lhoo.. Ga bagus kan di kamar mulu? Tapi aku biasa banget begitu. Udah setia kayak mana aku nungguin dia?

Lah kok jadi curhat…

Anyway…

Akhirnya kalo mikir mau keluar bareng temen yaa… Takut aja ujung-ujungnya jadi gatot lagi dah. Walaupun ga semua acara begitu sih, soalnya waktu main bareng Septi lancar-lancar aja. Nginep di rumahnya juga oke-oke aja tuh. Oh, tapi abisnya ada tikus mati di depan kamarku pas pulang paginya. Untung aku ga jijik’an, jadi langsung aku buang. Udahnya ya tidur, ihihi. Yang di atas tadi itu tuh yang rada ngena di hati. Alhamdulillah kemarin pas belanja ke Simpur lancar deh..

Oh, tapi beli Bakuman malah lompat volume. Harusnya beli volume 9, eh malah 10. Udah gitu nyarinya meni susyahh!! Efek pake kalung choker kayaknya, begitu di lepas itu bloody books were found!! Lain kali kalo ke toko buku jangan pake choker deh, bikin susah nemuin buku.

Um.. Recently bought books pas Bazaar kemaren ;

(Agustus)
The Ghost Bride by Yangsze Choo
The Iron Empress by Kang Byung-Sung*
2 States by Cheetan Baghat (Fave banget!)
Guru Para Pemimpi by Hadi Surya
Rembulan Ungu by Bondan Nusantara.*
Bulan Merah by Gin*

(September)
The Hunger Games by Suzanne Collins
Red Riding Hood by Blakley Cartwright/Johnson
Blue Smoke by Nora Roberts
Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar
Impian di Bilik Merah by Cao Xueqin*

Yang di kasih tanda bintang open for sale. Kalo ada yang mau WA ke 089657191127 yess. Soalnya sayonggg kalo gasuka tapi diendep di kosan, mending jadi hepeng kan? Heheh.. Bisa jadi usaha ini mah. πŸ˜€

Betewe, rencana ke Citra Land juga gagal gegara hujan. Pshh… -_-

Lohalooo…

Adakah yang kangen akuuu…?? *nyengir kuda

Ah, ga ada sih kayaknya.

Dua bulan ga posting di blog. Ini bukan maksudnya mau vakum dari dunia blogging lho yah, tapi aseli aku lupa banget kalo udah ampe dua bulan ga posting apa-apa di blog. Jadi yaa di maklumin aja kalo pas nongol lagi di mari agak-agak kagok. Eh.. Tapi kam cuma nulis doank apanya yang kagok ya? Hihi..

Dua bulan belakangan itu… Ehm… Banyak sih ceritanya. Kalo di jabarin satu-satu pastinya gempor tangan adek bangg.. Lagian udah ga inget apa aja kejadian penting di dua bulan tersebut. Bulan puasa? Yagitulah kombinasi antara rame, pusing dan capek. Ngurusin anak baru pun ga bisa lagi jadi aku los-losin aja yang penting buka nota. Alhasil laporan baru kekirim tanggal 14 Juli dan ternyata ada barang hilang di kasir. Itupun baru ketahuan besoknya pas consignment dengan lajur penjualan toko. Selama kerja dan udah ngalamin 3 kali lebaran di Chandra Teluk Betung, pertama kalinya aku sampe kehilangan barang kayak gitu. Harganya juga ga tanggung-tanggung, Rp 299.900,- alias tigeretong bokk. πŸ˜₯ Aku harus menanggung derita sendirian karena anak barunya resign, bertahan cuma sebulan.

Di hari Lebaran? Full of photos, full shift. Cekrek dari buka toko ampe tutup dan dari hp fully charged ampe bolak-balik masang power bank. Itupun dilanjut lagi ampe segala PB dan hp di charge bareng-baring. Parah abis pokoknya. Yah, namanya juga momen kita pada akhirnya bercantik-cantik ria tanpa larangan bawa hp ke tempat kerja jadi pastinya dimanfaatkan dengan semaksimal mungkin. Ketemu temen satu ikut foto, ketemu yang lain ikut foto, pokoknya mah cus lanjut terus pantang berhenti. Tapi pasca lebaran yaa selesai dah, back to business again. Balik lagi jadi para SPG yang kerjanya berdiri depan konter ngejual barang. Padahal rasanya masih kurang pol kalo hp belum overloaded memory, hihihi… :p Yaahh.. Gapapa sih soalnya lebaran tahun ini dengan rambut baluuu… Yang di smoothing gituuu… Cie cie…

Tapi entah kenapa tahun ini juga aneh gitu deh.. Dari bulan Juni ampe Agustus ini udah tiga kali anak baru resign. Di Juni anak barunya resign setelah kerja 3 bulan, terus yang ngegantiin pun cuma bertahan sebulan. Ehhh… Yang terakhir ini cuma 3 minggu dan itupun pake acara sakit-sakitan. Rajin geh enggak tapi resignnya nyusahin, dan masih sibuk aja nanyain gaji. Dalam hati mau aku mampusin sambil tertawa riang karena udah bikin aku ga dapet off dua minggu, cuman yah… Kasian juga sik jadinya. Salahnya sendiri resign cuma pake sms, telat pula nyampenya. Ke suplayer juga ga ngomong-ngomong padahal tahu sendiri brand kami ga ada koordinator yang bisa diajak nego-negi. So you knowlah akhirnya gimane yeh, cuma bisa angkat tangan aja aku mah. Makanya yah deekk… Kerja tuh pake tanggung jawab. Kan rugi jadinya kalo udah kerja capek-capek terus gaji pake di pending segala. Yang seniornya geh mau apa selain bantu doa semoga sukses dan selanjutnya jangan lagi dah ngeremehin kerjaan.

Betewe soal kerjaan, ya ini, aku juga emang pengin ngewanti anak-anak lulusan yang pengin kerja. Siapa tau yah calon lawan shift baca ni postingan jadi ga perlu lagi ngoceh bau ngejelasin. Intinya, pleasee pleaseee banget ngertiin kalo ketika masuk dunia kerja maka kalian udah dituntut untuk tanggung jawab. Sekian banyak bidang bisa ngasih kalian kerjaan tapi bukan berarti karena satu hal terus main kabur ga jelas dan akhirmya gigit jari gegara gaji kepending atau setelahnya susah-susah lagi ngelamar sana-sini. Kalo inget waktu Ali yang udah susah-susah aku cariin kerjaan di Olimpics eh tapi malah ga mau masuk lagi cuma gegara diketawain karyawannya, kadang bikin gregettt tapi Itulah parahnya anak jamsek alias jaman sekarang, gaya sih boleh kekinian tapi giliran ngegawe tempe juga. Padahal apa susahnya ditahan bentar, wong aku dulu lebih parah masih kuat-kuat aja tuh. Ini cuma capek, pegel, sakit, galau, eh resign. Apa kabar aku dulu yang masalahnya seabrek? Jangankan kuat kerja, makan aja ga kuat aslinya.

Bukannya ga paham sama anak-anak lulusan yang kena shock sama suasana kerja yang ketat dan banyak aturan, tapi mbok yaa apa gx sayang gitu tenaganya sia-sia cuma berakhir dengan resign dadakan dan notice pun ga ada sama sekali?
Kan udah puas juga sih yaa selama sekolah kerjaannya main terus dan belum dapet tuntutan apa-apa. Jadi jangan ngenakin diri-sendiri dan mikir nanti juga dapet lagi yang baru. Jatohnya kamu ngerugiin diri sendiri dan secara ga sadar pun kamu juga ngerugiin orang yang kerja partneran sama kamu (kalo misal sistemnya partner shift kayak aku). Please jangan gitu sih ya. Kasihannya seniormu, mereka juga banyak kerjaannya. Ngurusin anak-anak yang begitu mah nguras tenaga dan pikiran juga tauk.

Eh eh akhirnya aku curhat colongan deh ni hihihihi..

Yaa itu sih ya, soalnya kadang ga puas aja sama mental anak jamsek yang makin lama semakin ga aware dengan transisi menjadi orang dewasa. Dunia kerja is kejham, broo.. Kejhaaammm.. *muka serius* ga ada yang enak. Kalo enak udah aku cemil donkk?? Hehehe.. Tapi ya sebenarany bukan masalah resign dadakan anak baru yang aku permasalahin, tapi masalah-masalah lain juga banyak yang musti diurus. Entah kenapa jadi banyak yang musti dipikirin dan berat banget jatohnya kalo harus kerja tanpa lawan shift. Udah capek ngurus konter sendiri, terus giliran ada anak baru juga tau-tau resign. Resignnya mending ga nyusahin, yang ada justru ngerepotin baeee.. Mau ikutan resign juga eh Mamak kemarin ngasih tau kalo doski nge-DP tanah perumahan di Unit 2 (Tulang Bawang, Lampung), terus mibta tolong aku bantu nyicil kreditannya. Yasutralah bookk,, manut waelah aku. Demi ortu juga ini.

Tuh ya dek, Masalahmu ga seberapa tapi mental masih tempe juga? *geleng-geleng kepala*

SPG Curhat : Peraturan Baru

I can’t believe I’ve wasted a whole March without no post at all! Kok ga ada yang ngingetin syiiiihhhh… *nangis* Padahal di bulan Maret ada beberapa event yang mau aku arsipin di blog, eh malah kelupaan dan akhirnya ga nulis apa-apa selama sebulan kemarin. Ugh, dasar males banget.

Yah, bukannya mau ngasih alesan klise. Emang sih di tahun ini kayaknya tiap hari pikiranku wrecked banger sama kerja dan kerja. Tuntutan omzet semakin lama semakin berat dan peraturan baru yang berlaku sejak akhir Maret kemarin bikin stres berat. Iya nih, sekarang kerja aja udah ga ada santai dan rasa enjoynya lagi. Masuk shift pagi pun ga tentu lagi kapan pulangnya, belum tentu jam 4 sore seperti sebelumnya. Kondisi toko sepi abis acara ultah Chandra gini, eh malah ada peraturan baru yang malah ngebebanin pikiran. Udah susah-susah berusaha mencari omzet bulanan, sekarang malah harus semakin berusaha lagi kalo mau pulang tepat waktu pas shift pagi. Bayangin, dari Senin kemarin aku pulang jam 6 sore, berlanjut lembur, besoknya juga pulang jam 6 sore. Sedihnya, udah overtime ga dibayar, belum tentu juga menghasilkan nota. Apalagi kemarin, dua hari aku di PHP-in costumer gegara nota ga ditebus. Ngeselin ga sih, atuh sekalian ga usah minta bikinin nota kalo ga niat ditebus. Huh!

Costumer memang ibarat raja bagi SPG, tapi mbok ya kasihan lho dengan kami-kami yang berjuang sampai begini susahnya demi gaji sebulan. Terkadang kepingin marah sama si costumer karena bikin kerjaan jadi dianggap sia-sia, tapi mereka juga berhak demikian. Mau nyalahin peraturan baru yang bikin badan remuk juga percuma, kerja ya kerja. Dari awal penerapan juga udah protes berkali-kali. Tapi ya ujung-ujungnya harus dijalanin apapun keberatan yang diajuin. Just swallow it up, even if it feels disgusting.

Setelah ngalamin tiga hari melelahkan ini, aku ga pernah sebahagia ini ngerasain off day. Semalam saking udah kecapekannya kakiku bener-bener ngilu dan susah dipake jalan. Rasanya mau nangis kalo kayak gini mah. Terus-terusan muncul di kepala keinginan buat resign dan cari kerjaan baru. Tapi kebutuhan akan uang bikin aku takut cari kerjaan baru karena ga ada yang tahu nanti kalo cari kerjaan baru bisa gampang dan gajinya sesuai. Lha wong ngedapetin kerjaan yang ini aja bukannya gampang, apalagi harus resign dan musti nganggur lagi beberapa waktu sampe dapet kerjaan baru. Rasanya males aja ngalamin hal begituan lagi. Tapi kalo inget kondisi kerja yang semakin lama semakin ga nyaman, haduhh… Berat jalaninnya.

Kalau mau tahu, peraturan Chandra sebelum ini juga udah berat untuk dijalanin. Standard makeup dan pakaian masih bisa dijalanin, ga bawa hp selama kerja juga masih bisa ditanggung, tapi kalo masalah cuti yang cuma bisa ngambil 3 hari aja dan sakit yang harus ribut pake surat dokter kerasa berat. Pas Idul Fitri dimana orang lain bisa kumpul sama keluarga, kami harus tetep kerja dan hanya dikasih off sehari layaknya kondisi kerja yang biasa. Di malam takbir kami mana bisa nyalahin membludaknya costumer yang dateng sampe toko pun tutupnya jam 12 malam. Tapi keharusan lemburnya itu bener-bener nyiksa dengan kondisi sedang berpuasa. Sepatu minimal 3 cm sih bukan soal, tapi ga ada keringanan untuk pake flat shoes di hari tertentu juga ngeselin. Pokoknya jangan dikira SPG seperti aku yang kerja di mall itu enak, terima gaji tiap bulan dan modal dandan doank. Nyatanya anak-anak yang baru masuk kerja bahkan sebelum ada banyak peraturan kayak sekarang ini belum tentu kuat sehari. Iya kalo sehari bisa buka nota banyak, lah kalo no-sale? Anak baru pengganti lawan shiftku yang resign bulan Februari kemarin aja cuma bertahan 2 hari. Untung aja setelahnya dapet yang bagusan, anaknya mau kerja dan ga masalah sama standard gaji Missty.

Terkadang aku kalo lihat ada demo buruh yang nuntut tunjangan atau gaji suka mikir sendiri. Aslinya memang ga bakal ada kondisi kerja yang selalu memuaskan buat kita. Semua ada capeknya, ada resikonya, dan kalo ga mau capek atau kena resiko ya mending ga usah cari kerja. Tapi kita juga berharap para pembuka lapangan kerja juga ngeliat gimana perjuangannya demi gaji sebulan. Bukannya ga menghargai kesempatan, tapi kalo ada yang ga bekerja dengan baik lalu ngimbas sama yang udah bekerja keras kan ga adil. Mentang-mentang ada di antara kami yang kerjanya main-main, lalu yang serius dianggap ikutan ga becus hanya karena ga buka nota. Lalu pengorbanan 2 tahun lebih ini buat apa? Aku butuh duit, tapi kemampuanku seharusnya ga dibatasi dengan sekedar buka nota atau ga-nya. Apa bedanya SPG berumur di atas 23 tahun dengan 19 tahun? Fresh juga kalau ga berniat kerja yang bener apa masih kepingin nyari yang muda2? Bener-bener rasanya pengin numpahin semua uneg-uneg tapi panjang lebar ngebacot juga percuma. Well, anak muda yang baru mau masuk dunia kerja, siap-siap aja masuk lubang buaya. Kamu masuk remuk badan, mau keluar jalannya terlanjur licin pula. Intinya jangan jadi SPG, apalagi ngelamar jadi SPG Chandra Toserba. Kalo masih takut capek sama sakit mending sih ga usah.

Ya, maaf ini mah aku harus jujur ngomongin tentang kondisi kerjaku. Ga ada maksud buat menghujat apalagi ngejatohin pihak tertentu. Andaikan ente-ente pade ngerasain apa yang aku rasain, pasti bakal ngelakuin hal yang sama. Atau bahkan bisa yang lebih buruk, entah. Anggap aja kenangan buat masa depan. Seenggaknya sekarang aku ngerti, bener-bener ngerti susahnya nyari duit. Semoga anak-anakku kelak ga ngerasain kesusahan yang sama, Amien.