Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

Lohalooo…

Adakah yang kangen akuuu…?? *nyengir kuda

Ah, ga ada sih kayaknya.

Dua bulan ga posting di blog. Ini bukan maksudnya mau vakum dari dunia blogging lho yah, tapi aseli aku lupa banget kalo udah ampe dua bulan ga posting apa-apa di blog. Jadi yaa di maklumin aja kalo pas nongol lagi di mari agak-agak kagok. Eh.. Tapi kam cuma nulis doank apanya yang kagok ya? Hihi..

Dua bulan belakangan itu… Ehm… Banyak sih ceritanya. Kalo di jabarin satu-satu pastinya gempor tangan adek bangg.. Lagian udah ga inget apa aja kejadian penting di dua bulan tersebut. Bulan puasa? Yagitulah kombinasi antara rame, pusing dan capek. Ngurusin anak baru pun ga bisa lagi jadi aku los-losin aja yang penting buka nota. Alhasil laporan baru kekirim tanggal 14 Juli dan ternyata ada barang hilang di kasir. Itupun baru ketahuan besoknya pas consignment dengan lajur penjualan toko. Selama kerja dan udah ngalamin 3 kali lebaran di Chandra Teluk Betung, pertama kalinya aku sampe kehilangan barang kayak gitu. Harganya juga ga tanggung-tanggung, Rp 299.900,- alias tigeretong bokk. 😥 Aku harus menanggung derita sendirian karena anak barunya resign, bertahan cuma sebulan.

Di hari Lebaran? Full of photos, full shift. Cekrek dari buka toko ampe tutup dan dari hp fully charged ampe bolak-balik masang power bank. Itupun dilanjut lagi ampe segala PB dan hp di charge bareng-baring. Parah abis pokoknya. Yah, namanya juga momen kita pada akhirnya bercantik-cantik ria tanpa larangan bawa hp ke tempat kerja jadi pastinya dimanfaatkan dengan semaksimal mungkin. Ketemu temen satu ikut foto, ketemu yang lain ikut foto, pokoknya mah cus lanjut terus pantang berhenti. Tapi pasca lebaran yaa selesai dah, back to business again. Balik lagi jadi para SPG yang kerjanya berdiri depan konter ngejual barang. Padahal rasanya masih kurang pol kalo hp belum overloaded memory, hihihi… :p Yaahh.. Gapapa sih soalnya lebaran tahun ini dengan rambut baluuu… Yang di smoothing gituuu… Cie cie…

Tapi entah kenapa tahun ini juga aneh gitu deh.. Dari bulan Juni ampe Agustus ini udah tiga kali anak baru resign. Di Juni anak barunya resign setelah kerja 3 bulan, terus yang ngegantiin pun cuma bertahan sebulan. Ehhh… Yang terakhir ini cuma 3 minggu dan itupun pake acara sakit-sakitan. Rajin geh enggak tapi resignnya nyusahin, dan masih sibuk aja nanyain gaji. Dalam hati mau aku mampusin sambil tertawa riang karena udah bikin aku ga dapet off dua minggu, cuman yah… Kasian juga sik jadinya. Salahnya sendiri resign cuma pake sms, telat pula nyampenya. Ke suplayer juga ga ngomong-ngomong padahal tahu sendiri brand kami ga ada koordinator yang bisa diajak nego-negi. So you knowlah akhirnya gimane yeh, cuma bisa angkat tangan aja aku mah. Makanya yah deekk… Kerja tuh pake tanggung jawab. Kan rugi jadinya kalo udah kerja capek-capek terus gaji pake di pending segala. Yang seniornya geh mau apa selain bantu doa semoga sukses dan selanjutnya jangan lagi dah ngeremehin kerjaan.

Betewe soal kerjaan, ya ini, aku juga emang pengin ngewanti anak-anak lulusan yang pengin kerja. Siapa tau yah calon lawan shift baca ni postingan jadi ga perlu lagi ngoceh bau ngejelasin. Intinya, pleasee pleaseee banget ngertiin kalo ketika masuk dunia kerja maka kalian udah dituntut untuk tanggung jawab. Sekian banyak bidang bisa ngasih kalian kerjaan tapi bukan berarti karena satu hal terus main kabur ga jelas dan akhirmya gigit jari gegara gaji kepending atau setelahnya susah-susah lagi ngelamar sana-sini. Kalo inget waktu Ali yang udah susah-susah aku cariin kerjaan di Olimpics eh tapi malah ga mau masuk lagi cuma gegara diketawain karyawannya, kadang bikin gregettt tapi Itulah parahnya anak jamsek alias jaman sekarang, gaya sih boleh kekinian tapi giliran ngegawe tempe juga. Padahal apa susahnya ditahan bentar, wong aku dulu lebih parah masih kuat-kuat aja tuh. Ini cuma capek, pegel, sakit, galau, eh resign. Apa kabar aku dulu yang masalahnya seabrek? Jangankan kuat kerja, makan aja ga kuat aslinya.

Bukannya ga paham sama anak-anak lulusan yang kena shock sama suasana kerja yang ketat dan banyak aturan, tapi mbok yaa apa gx sayang gitu tenaganya sia-sia cuma berakhir dengan resign dadakan dan notice pun ga ada sama sekali?
Kan udah puas juga sih yaa selama sekolah kerjaannya main terus dan belum dapet tuntutan apa-apa. Jadi jangan ngenakin diri-sendiri dan mikir nanti juga dapet lagi yang baru. Jatohnya kamu ngerugiin diri sendiri dan secara ga sadar pun kamu juga ngerugiin orang yang kerja partneran sama kamu (kalo misal sistemnya partner shift kayak aku). Please jangan gitu sih ya. Kasihannya seniormu, mereka juga banyak kerjaannya. Ngurusin anak-anak yang begitu mah nguras tenaga dan pikiran juga tauk.

Eh eh akhirnya aku curhat colongan deh ni hihihihi..

Yaa itu sih ya, soalnya kadang ga puas aja sama mental anak jamsek yang makin lama semakin ga aware dengan transisi menjadi orang dewasa. Dunia kerja is kejham, broo.. Kejhaaammm.. *muka serius* ga ada yang enak. Kalo enak udah aku cemil donkk?? Hehehe.. Tapi ya sebenarany bukan masalah resign dadakan anak baru yang aku permasalahin, tapi masalah-masalah lain juga banyak yang musti diurus. Entah kenapa jadi banyak yang musti dipikirin dan berat banget jatohnya kalo harus kerja tanpa lawan shift. Udah capek ngurus konter sendiri, terus giliran ada anak baru juga tau-tau resign. Resignnya mending ga nyusahin, yang ada justru ngerepotin baeee.. Mau ikutan resign juga eh Mamak kemarin ngasih tau kalo doski nge-DP tanah perumahan di Unit 2 (Tulang Bawang, Lampung), terus mibta tolong aku bantu nyicil kreditannya. Yasutralah bookk,, manut waelah aku. Demi ortu juga ini.

Tuh ya dek, Masalahmu ga seberapa tapi mental masih tempe juga? *geleng-geleng kepala*