School Trip : Story in Bali 2

Yosh People! bagian kedua nih! to the point aja ya, yang bagian ini adalah acara di hari kedua hingga pulang ke rumah. let’s read.😀

Untuk bagian yang pertama baca di sini.


Seminar HPI di Kertalangu.
Esoknya rombongan KKL kembali datang ke Kertalangu untuk mengikuti seminar tentang pariwisata yang diselenggarakan oleh HPI (Himpunan Pariwisata Indonesia) Bali. Seminar ini di mulai dari jam 8 pagi hingga jam makan siang tiba. Dalam seminar tersebut kau berkesempatan memberikan pertannyaan kepada narasumber.

“Apa yang harus di lakukan untuk menunjukkan kepada masyarakat asing bahwa Bali is a part of Indonesia, not Indonesia is a part of Bali?”

Jawabannya sih lumayan bikin puas ya. Tapi aku gx terlalu mentingin jawaban, karena sebenarnya itu Cuma biar dapet kesempatan nampang doank. Hehehe… setelah seminar selesai, kami dipersilahkan untuk makan siang. Setelah itu langsung berangkat menuju adventure selanjutnya. Sebelum berangkat, foto dulu ah. :p

Garuda Wisnu Kencana (GWK).
Siang hari ketika selesai makan siang, rombongan berangkat menuju Garuda Wisnu Kencana atau yang biasa di singkat GWK. Di sini tempatnya luas sekali, ada kolam dan air mancur, tebing-tebing batu tinggi, pemandangan alam yang indah karena tempatnya tinggi, dan tentunya keberadaan patung Wisnu beserta Garuda yang terpisah tempatnya. Katanya sih, rencananya mau disatukan biar jadi patung yang gede banget. Tapi kayaknya ga perlu deh, belum menyatu aja udah segitu gedenya, gimana kalo udah utuh ya? Hebat banget. Di sana juga ada banyak tangga, dan kami ditantang untuk menghitung seluruh jumlah tangga yang ada di GWK. Sayang aku ga berhasil menghitung secara tepat, emang ga bakat sama yang begituan. Dan karena kebetulan di sana ada mata airnya, aku ga buang kesempatan untuk berdoa dan minta airnya.

Karena ada tebing-tebing batu yang tinggi, disediakan fasilitas outbond. Tapi ya Cuma meluncur doank pake tali bolak-balik. Kepingin nyoba, daku malah kebetulan lagi pake rok. Wehh… ga dapet kesempatan deh jadinya.

Puas mengelilingi sambil foto-foto di bawah terik matahari yang luar biasa panasnya, akhirnya ga kuat juga. Kami duduk bentar di pintu masuk, tapi kemudian di suruh masuk ke toko sovenirnya. Weleh, pas di sini malah asa kejadian yang memalukan. Di saat ngantri mau masuk, ada yang kebanyakan mencet sampe bikin passgate machinenya hampir macet. Ya ampun, makanya jangan buru-buru donk mbak-mbak. Dasar budaya ga bisa ngantrinya di pelihara aja. But so far, lancar-lancar aja tuh wisata kami.

Sunset di Pantai Kute dan Kampung Kuta.
Nahh… siapa yang udah pernah ke pantai Kute yang sangat terkenal itu? Akhirnya aku berkesempatan dateng ke salah satu pantai terindah di Indonesia dan Dunia ini. Ih waw.. dari awal menuju pantainya udah heboh aja. Pertama kami turun dari bus untuk kemudian menaiki mobil khusus yang disebut komotra. Setelah naik komotra, kami di antar menuju pantai Kuta melewati jalan-jalan sempit yang lebih mirip gang tikus penuh dengan toko-toko dan para bule yang nongkrong di sana. Pokoknya penuh deh, setiap lewat jalan itu kalo ga toko ya kadang pub atau cafe. Dasar Legian, bule semua isinya haha. Aku rada-rada cengok waktu nyampe di tempat, soalnya kan ada dinding pembatas gitu. Begitu masuk ya gitu deh, Cuma jalan nyantai sambil liat view pantai yang udah lama ga kulihat. Seperti lumrahnya pantai internasional, banyak para foreigners alias bule-bule berjemur di sini. Ada yang trekking Cuma pake changcut duank, ibu-ibu duduk tapi karena badannya gede malah tiba-tiba ngejungkel (masih ketawa aja inget kejadian itu.), ada pula yang mencari nafkah lewat dagangan. Tapi jangan mau beli tanpa nawar ya, bakalan dimahalin banget kalo ga ditawar. Sebenarnya kita tuh kelamaan di pantai Kuta, soalnya yang di tunggu kan sunsetnya. Coba kemana dulu gitu, pasti ga perllu lama-lama nunggu sampe kering di sono. Eh iya, waktu di pantai ada salesgirl pake dress sexy dan highheels tinggi dengan gagah perkasa jalan di pantai pasr nawarin rokok. Soal sexy dressnya mah ga peduli sih aku, Cuma inchi highheelsnya itu lho, udah gitu stilletto pula. Hebat juga ya tuh salesgirl, demi pekerjaan melawan rintangan. Salut aku. Terus aku juga ngeliat si VJ cewek yang waktu di Kertalangu hari pertama. Cuma untuk yang satu ini aku ga terlalu suka sama pemandangannya. Agak lumayan vulgar, tapi ya sudahlah biarkan saja. Singkatnya sehabis liat sunset, kami langsung balik ke parkir bus naik komotra . dari sini agak maleman menuju Kampung Kuta (gara-gara ada yag ketinggalan naik komotra), tempatnya ya toko kayak Kampung Kertalangu. Di sini aku beli baju buat oleh-oleh emak, karena kebetulan dia memang senang pake baju bali. Setelah belanja terus kami makan malam, dan akhirnya berakhir wisata di hari kedua dengan pulangnya rombongan ke hotel.

sarapan pagi di Kertalangu dan Tanah Lot.
Di hari selanjutnya merupakan hari terakhir kami berada di Bali dan kepulangan menuju Lampung. Paginya kami sarapan di Kertalangu, kemudian langsung menuju Tanah Lot. Di Tanah Lot pasar wisatanya murah-murah lho, terus yang menyenangkan adalah percakapan antara wisatawan dengan penjualnya. Sepertinya para penjual di pasar tersebut cukup fasih dalam beberapa bahasa seperti bahasa Inggris dan Mandarin. Terus wisatawannya cantik-cantik, ada pula yang bening ganteng unyu-unyu (wah wah genit juga ya authornya :P). Sayang karena lagi berhalangan, aku ga dapet kesempatan masuk ke mata air di Tanah Lot. Lupa juga nitip sama temen untuk minta airnya. Ckck… di sini aku foto bareng bule dan Nofrie lewat jasa tukang foto, harganya 20 ribu per photo. Si Nofri keren banget, di tawari jasa foto trus kesempatan minta foto bareng sama wisatawan. Eh waktu lagi foto aku malah di ajak sama salah satu bulenya. Daripada sayang tuh foto ga diambil, akhirnya aku beli juga, hih dasar Nofri ngerjain aku aja.


(Sebelum berangkat ke Tanah Lot)

Joger.
Selanjutnya ke Joger nih, pusat perbelanjaan terkenal di Bali. Di sini aku nyesel banget ga beli mugnya yang bertuliskan kata-kata aneh bin ajaib, atau sekedar ambil foto gitu. Lagian juga, disini rame banget. Pusing lah rasanya, baru masuk sebentar kayak abis ngantre pengambilan jatah BLT aja. Hihi.. karena kurasa ga ada yang mau kubeli di joger, akhirnya Cuma jalan-jalan di sekitar Joger aja sambil berfoto ria. Ada temen yang lagi nongkrong ya ikut nimbrung, trus liat para pemandu lagi ngobrol ya aku juga ikut ngobrol. Hehe.. kemudian sampailah saat dimana kami harus berkumpul lagi untuk segera menuju tempat wisata terakhir, tapi sempat terhambat gara-gara ada kejadian ga enak. Ga usah diceritain, pokoknya memalukan. By the way, waktu mau masuk ke Joger juga rada bikin malu sih akunya. Selendanga yang kubeli di Kertalagu nyangkut gitu, sampe bikin aku kayak orang gila berusaha ngelepasin sangkutannya. Yah gitulah.. kta lanjut aja ke cerita selanjutnya.😛

Danau Bedugul dan Menyeberang ke Pulau Jawa.
Mau ga mau aku harus bilang kalau ke Bedugul bikin aku tumbang. Mungkin karena kondisi cuaca di sana yang ampun dinginnya tak terkira, sementara waktu itu aku udah mulai agak masuk angin dan capek, badanku ga karuan gitu setelah dari Bedugul. Tapi bukan berarti bedugul itu ga bagus lho. Bagus kok. Hanya lebih baik pastiin kondisi tubuh cukup fit dan pake baju cukup tebal, apa lagi buat yanng ga biasa di udara dingin kayak aku ini. Di Toko Souvenirnya, aku beliin emak celana sebagai pasangan oleh-oleh baju dari Kampung bali, terus nyari resto buat makan siang. Dasarnya agak buta arah, malah nyasar. Yang lain udah pada makan duluan, jadi aku cepet-cepet aja ngambil jatah. Pas lagi makan, aku sempet nguping pembicaraan teman-temen yang waktu itu lagi menginterogasi anak DCC lain. Ternyata waktu di hotel ada yang menegur temen-temen tersebut dengan kata-kata kasar sehingga mereka ga terima. Tapi ga bisa disalahin juga sih, soalnya yang di tegur itu emang salah karena membuat keributan di hotel. Harusnya istirahat malah main musik keras-keras kayak bukan anak mahasiswa, akhirnya orang lain juga risih dan jadi emosi. So tips aja nih buat yang bepergian jauh dalam jumlah rombongan yang ramai, sebaiknya nyadar masing-masing bahwa keadaan sedang bukan di tempat sendiri, tapi di tempat orang lain. Ga usah bikin ribut kalo da mau ditegur.

Selesai makan, langsung aja balik ke parkiran mobil. Udah ga kuat sama udara dingin Bedugul, tapi masih sempet ambil foto juga sebagai memorium. Termasuk juga kesempatan foto sama ibu Sri, hehe.

Setelah itu, akhirnya kami berangkat menuju pelabuhan untuk menyeberang ke pulau Jawa. Posisi waktu turun dari Bedugul lagi hujan deras, jalan juga curamnya menakutkan. Pokoknya lumayan mencekam deh ngeliat tebing-tebingnya. Alhamdulillah selamat sampai pelabuhan dan hingga naik kapal. Udara makin dingin dan kencang waktu perjalanan di kapal, tapi disini aku punya pengalaman nyoba terapi ikan sapu. Harganya kalo ga salah 29 ribu ya, ga inget juga. Tapi enak lho, nyelekit-nyelekit gitu. Saking lamanya disuruh duduk sambil kaki di rubung ikan-ikan kecil, rasanya jadi ngantuk gitu, hohoho..😛 setelah selesai, kayak disetrum rasanya. Tapi jadi sedikit bersih juga kok, soalnya kaki waktu itu lagi compang-camping berkat kapalan yang menyebalkan.

Turun dari kapal udah malem, tapi perjalanan tetap lanjut. Pulang dari Bali agak terlantar nih, hampir ga mandi seharian deh. Mungkin biar cepet pulang kali ya, soalnya waktu itu kita ngebut gitu di perjalanan. Tapi kondisi tubuh semakin ga menentu bahkan hingga membuat aku harus sampai di kerok sama mbak Dwi. Parah juga. Perjalanan memang lebih cepat dari waktu kami berangkat, tapi cuaca bikin rada was-was. Apalagi waktu sampai di Lampung, sudah malam dan hujan deras. Ngebayangin laju bus yang kencang ngelewatin jalan licin dan pandangan yang buram. Pas ngelewatin truk yang ngebalik di pinggir jalan, aduhh… deg-degannya luar biasa. Yang paling bikin bete adalah karena aku kebelet pingin buang air kecil saat itu. Gila, ga nahan banget rasanya. Alhamdulillah, bus sampai di kampus dengan selamat, dan aku akhirnya di jemput bapak naik mobil. Tapi ya itu, neraka deh rasanya waktu perjalanan pulang ke rumah. Perut sampe sakit nahan buang air kecil, tapi ga nyampe-nyampe juga ke rumah. Selain itu udara dingin akibat hujan bikin makin ga tahan. Tapi tetep selamat sampai di rumah jam setengah sepuluh malam. Sampe di rumah, dengan sisa tenaga yang ada aku keluarin isi tas dan ngeberesin semuanya, biar besok paginya bisa langsung di cuci. Tapi ya itu, paginya malah terkapar tak berdaya gara-gara badan pegal-pegal dan kaki yang bengkak. Ancur lebur dah pokoknya.. hahaha…

Yah… beginilah kronologi cerita perjalanan ke Bali yang absurdnya luar biasa, tapi juga seru abis. Mungkin yang jadi pikiranku selama ini ketika di wisata tersebut adalah kurangnya manajemen perjalanan dan kesadaran para teman-teman yang lain dalam menghargai tempat orang. perjalanan satu minggu itu terkesan mau cepet-cepetan, perasaan jadi ga nyaman aja, padahal bayar juga ga murah. Terus yang lebiah parah adalah, ada beberapa orang yang ga sadar bahwa mereka ada di tempat orang dan berlaku seenaknya seperti denga sengaja mengacak-acak persembahan yang biasa di taruh di depan pintu atau membuat keributan di hotel pada waktu demana seharusnya mereka beristirahat. Ketika di tegur, orang tersebut malah ga terima. Kalo opiniku sendiri, wajarlah jika ada yang kemudian memaki mereka karena membuat kegaduhan seperti itu, apalagi yang paling ironis adalah mereka itu mahasiswa. Pantaskah mahasiswa bersikap demikian? Dan berada pada posisi mereka itu tamu di tempat orang?

Budaya dan etika seseorang itu cobalah untuk di hormati ya, bagi teman-teman yang mungkin juga mendapat kesempatan untuk datang berkunjung ke Bali. Apalagi jika anda juga tinggal di Tulang Bawang yang notabene banyak tinggal komunitas penduduk Bali. Kejadian seperti salah satu mahasiswa yang dengan sengaja mengacak persembahan yang merupakan bagian dari budaya dan keagamaan Hindu Bali dengan kaki, kira-kira sopan ga sebagai mahasiswa? Ironis bukan, bahwa orang yang dianggap terpelajar melakukan hal tersebut dan mungkin akan ditiru orang lain di kemudian hari? Bagaimana jika kejadian itu terbalik, budaya sendiri yang kemudian di hina orang lain, apakah bisa terima?

Jadi saran aku adalah, pahami bahwa sikap apatis terhadap sebuah kebudayaan dan agama itu ga pantas dibiasakan dalam pribadi mahasiswa, dan hormatilah suatu budaya dan agama yang berbeda dari apa yang biasa kita lihat atau lakukan. Jangan malah seenaknya bersikap ga sopan begitu mentang-mentang anda ga ngerti. Aku prihatin aja bisa terjadi kejadian-kejadian seperti ini, karena point pentingnya adalah orang terpelajar yang melakukan. Terus belajar apa selama ini? Paham apa aja selama ini?

Well, Akhir kata.. semua kisah perjalanan KKL udah kelar kuceritakan. Maaf karena pagenya banyak banget, soalnya aku ga tahan kalo di singkat-singkat. Thanks buat yang baca, dan kalo biasa di share atau komen. At last, until later people.

6 thoughts on “School Trip : Story in Bali 2

  1. Pingback: Happy deh.. « Randomization of Annie Tjia

  2. Pingback: School Trip : Story in Bali 1 « Randomization of Annie Tjia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s