Reuni SMK Tahun 2013

Ini kali kedua aku hadir di acara reuni SMK, tapi sayangnya masih sama aja seperti tahun lalu. Malahan rasanya agak minder gitu, soalnya angkatanku cuma sedikit yang dateng dan teman satu kelas sepertinya juga ga kelihatan. Beda dengan acara tahun kemarin, aku masih bisa ketemu temen satu kelas dulu. Selain itu, meskipun ruangan yang digunakan untuk acara reuni bagus karena baru dibangun setahun yang lalu, acaranya lelet dari jam yang tertera di RSPV Facebook. Katanya mulai jam 9, tapi molor sampai jam 11 siang. Di situ ga banyak temen yang bisa di ajak ngobrol, jadi agak sedih. Ketemu kakak-kakak kelas dulu yang tahun kemarin ga nongol di acara tahun lalu, pada kaget liat aku yang badannya jauh lebih kurus dibanding jaman SMK. Ehehe.. Iya donk mba’e, masa mau gemuk mulu. Tapi lama-lama akhirnya malu juga, masa ketemu guru reaksinya sama kagetnya. Waduh, sepertinya orang susah nerima kenyataan kalo orang yang gemuk bisa ngurus. Ada yang sampai berkomentar waktu kubilang aku ngurusin badan lewat puasa, “Aku kok puasa ga ngurus-ngurus ya?”. Itu berarti usahanya ga mantep hihihi…

Sambil nunggu acara di mulai, aku coba touring ngeliat perubahan kompleks sekolah yang sepertinya lagi dalam proses renovasi. Gedung lama yang dulu pernah aku tempati salah satu kelasnya pas kelas 10, gabungan dengan STM udah berubah jadi baru dan di cat beda warna. Gedung lain yang sudah dibangun lebih dulu pas aku kelas 12 sudah ada penambahan ruangan dan lantai lagi, dan ruangan yang ada di gedung itu yang digunakan untuk penyelenggaraan acara. Selebihnya, gedung-gedung lama belum banyak yang di bongkar, lapangan sepertinya juga mau dijadikan lokasi masjid karena ada batako dan adukan semen di letakkan sana. Overall, perkembangannya kelihatan so far.

Ini foto-foto kompleks sekolahku, SMK AL-IMAN, Banjar Agung, Tulang Bawang.

SMK AL-IMAN

Acara berlangsung selama dua jam, di buka dengan sambutan-sambutan dan langsung di tutup setelah sambutan di berikan. Cuma satu orang yang menyampaikan kritik dan saran di forum, tapi saking panjangnya para hadirin akhirnya langsung makan siang. Setelah itu yaa pulang deh, secara memang cuma segitu acara reuninya. Haha.. Untungnya sebelum pulang, aku bela-belain nungguin semua foto yang diambil selama acara di copy ke flash disk. Saking banyaknya hampir sekitar 20 menitan aku harus nungguin pengkopian. Kasihan banget sama adek yang nungguin aku sambil panasan, soalnya memang aku di antar dia menghadiri reuni. Aih.. Menghadiri reuni penuh perjuangan ya.

Yang kusedihkan adalah bahwa teman-teman satu kelas ternyata ga datang ke acara reuni. Padahal dari jauh hari aku udah ngobrol dengan beberapa teman supaya pada dateng ke acara, tapi entah apa karena ga tau waktunya, ga bisa, atau malahan udah reunian sendiri di tempat lain. Soalnya waktu itu ada yang ngusul kepingin di luar acara kampus, tapi ga ada yang konfirmasi satu pun baik lewat Facebook maupun sms/telpon. Diriku kecewa bok, tapi nasi telah menjadi bubur ayam sayangnya. Gapapa deh, jadikan pelajaran. Mungkin karena kurang info dan koordinasi jadi pada ga dateng, soalnya tahun ini jumlah yang hadir lebih sedikit.

Gini nih suasana acaranya di hari Minggu (11/08).

Reunion

Mungkin agak illfeelnya sama acara kemarin, karena waktunya ngepas Minggu jadi aku harus rela ga nonton acara favorit, terus terlalu molor waktu, dan akhirnya ga ketemu temen-temen sesuai harapan. Yaa mau gimana lagi, reuni tetep reuni. Cuma sekali setahun ini lah, sayang juga ga dateng. Moga-moga tahun depan ada hal yang lebih menarik terjadi dibanding tahun sebelumnya.

Acara Pernikahan Tante

Dua minggu ini kuliah nyantai. Padahal kelas lain pada ngejer UTS, tapi kelasku malah lempeng ga diisi sama dosen. Ada yang wisuda, ada pula yang ngawal KKL, yang lainnya tanpa keterangan. Lucu deh… Masuk kampus tuh nongkrong aja. Haha 😆

Tapi 3 hari kemarin aku lumayan sibuk lho, soalnya harus ke Tanjung Karang untuk menghadiri pernikahan tante (yang aku panggil “bathin”) di hari Minggu-nya. Dateng ke sana sih pas Jum’at, nginep sampe hari H trus Senin baru pulang. Ngenes deh… Pulang tuh bagaikan disodorin tugas gabungan semester 1 sampe 4 dalam satu makalah trus di kumpul besoknya. Gileee… Cucian numpuk, rumah berantakan, masak dan setrikaan. Aduuhh biyuuungg, mana besoknya musti kuliah. Di saat-saat gitu baru nyadar kalo aku ini bisa dibilang multi-tasking juga. 😛

Back to story, ceritanya tuh hari Jum’at berangkat dari rumah dan sampe di Terminal Rajabasa sekitar jam 12 lewat. Minta jemput uak, tapi karena yang disuruh jemput malah asyik main PS akhirnya molor sampe jam 2 baru di jemput :|. Ga usah tanya deh dongkolnya aku sama emak nungguin jemputan, apalagi ditambahin keparahannya sama macet. Diantar ke rumah Bathin, di sana udah rame gitu sama tamu. Masuk-masuk cuma ngobrol aja sih, ketemu saudara-saudara gitu. Sayang aja yang umurnya deket sama aku ga banyak, rata-rata SMA atau yang udah kerja. But after all kumpulan keluarga ramai dan penuh canda tawa. Sorenya, ngider ke mall :D. Sayang aja budget tipis, namanya juga acara ga terencana jadi ga siap apa-apa. Yang lucu pas mau pulang, sempet kena insiden sama security. Bawaannya malu gitu pas diperiksa sama si security cewek yang badannya bomber asli (takut beneran lho, sumpah). Yaahh.. Aku kepingin bilang namanya juga ibu-ibu suka pikun, wong aku bilangnya nunggu di mana malah muter nyari kemana. Akhirnya dicurigai gitu. 😆 Salah paham itu emang ga enak ya, apalagi posisinya di mall. Wkwkwk 😀

Besoknya otomatis hari sibuk; tamu dateng dan yang ada di rumah ya cuma aku sama Bathin aja. Bolak-balik bikin minuman buat tamu, siangnya ngantuk banget karena pagi udah kebiasaan minum kopi malah ga tersedia. Sebenarnya mah ga capek-capek amir sih.. Soalnya itu masih belum seberapa dibanding acara tempat keluarga emak. Kalo di sono, bisa-bisa jadi kayak kerja rodi. Jam 4 aja kadang udah stand-by ngurusin kerjaan dan baru bisa istirahat jam 10 malem. Pengalaman banget tuh pokoknya. Kalo di tempat Bathin, aku tuh malah nyantai. Kalo cuma sekedar bikin dan nganter minuman mah biasa aja. (sok banget ya gw.. Haha)

Ngenesnya justru di hari H-nya. Bangun (atau bisa dibilang dipaksa bangun) jam 4 lewat, jiwa masih belum nempel 100% ke badan, udah disuruh mandi buat ngantri dandan. Bederetan yang mau didandanin dari jam 5 sampe akhirnya malah dapet giliran jam 9.30 . Sebenarnya makeup-ku rada berantakan (yang makeup-in ngantuk gitu), tapi berhubung tamu udah rame jadi apa boleh buat deh.. Langsung menuju meja souvenir aja daripada kena omel. Acaranya di mulai dari akad nikah jam 8 pagi, terus langsung resepsi dan pengantaran pengantin jam 3 sore. Berhubung si kedua mempelai berasa dari dua adat Lampung yang berbeda; Pepadun dan Pesisir, ada pergantian siger. Yang mengharukan tuh pas pengantin di antar ke mobil untuk diboyong ke rumah mertua. Hikss… Sedih gitu ya, Bathin sekarang merupakan tanggung jawab suaminya. Ngebayangin suatu hari nanti aku bakal gitu juga (tapi nanti), perasaannya jadi gimanaaa gitu. Mana Emak sempet-sempetnya nangis lagi… Dohh ntar giliranku bakal banjir air mata lagi. 😀

Pernikahan Bathin Rina

Long story short, besoknya ya aku pulang ke Tulang Bawang. Berangkat sekitar jam 9 terus nyampe di rumah jam 5. And here the chores are waiting… Nesib rumah ditempatin para lelaki. Yah well, acara pernikahan tersebut sedikit menyadarkan daku kalo umur sekarang nih semakin hari semakin tua. Kemarin orang lain yang di pelaminan, besok siapa tau giliranku yang nyusul. At least kuliah selesai dulu deh ya, baru mikirin nikah.. Hehe.. Sabar subir doeloe kakaaaakkk… 😛

Betewe, di tambahin dikit foto waktu acara pernikahannya ya. Sori jelek, kameranya ga mendukung. 😀

05052013(018)a

IMG-20130505-00188a

IMG-20130505-00205a

IMG_0126

Special debut buat Emak tercinta yang tiba-tiba cantik sekali dengan hijab dan kebaya pink-nya. Ihhhh Emak… Mantabb niaaannn 😀

School Trip : Story in Bali 1

Hi everyone! Apa kabar semuanya, di manapun anda berada? I hope life has been good for you, because so far it’s been excellent for me.
Well, seharusnya post ini udah kuselesaikan berbulan yang lalu sejak April. Dua post tentang Yogyakarta aja udah sejak kapan aku selesain. Akhirnya malah lupa sendiri. So, aku bakal cerita yang inget aja ya. Kalau ada salah satu teman yang mungkin satu perjalanan dengan aku waktu KKL menemukan sesuatu yang kurang, mohon diingatkan ya. Bisa juga tentang dua post yang kemarin karena emang nyeritainnya seingat-ingatnya aku XD. Yo weis check it out deh ya 😀 . Ngomong-ngomong, Karena ceritanya panjang banget, mau ga mau harus ku bagi dua. bagian pertama ini di mulai dari keberangkatan dari Yogyakarta sampai jadwal hari pertama selesai. Check it out!

Baca lebih lanjut

Ada Apa Dengan 22 dan 23?

Apanya yang ada Di 22 dan 23?
Apa ya?

Hehe.. Tenang aja, gx perlu periksa kalender ato mantengin TV. Gx ada kehebohan terjadi di 2 hari kemarin, dan kalopun ada pastinya udah nangkring manis di berita ato infotainment. Specialnya dua hari itu adalah tentang event-eventnya.
Tanggal 22 yaitu Rabu kemarin sebenarnya ada dua acara besar buat aku, yaitu Reuni SMP dan SMK. Bisa barengan ya? Entah juga, aku sendiri bingung. Sayangnya aku cuma bisa datang ke Reuni SMK berhubung lebih terjangkau daripada di SMP yang tempatnya nun jauh di Bandar Lampung, sedangkan aku kan tinggalnya di Tulang Bawang. Meskipun kalo di suruh milih, aku ngebetnya sih ke reuni SMP. Apa daya gx kesampaian, so kemarin aku udah bertekad harus jadi dateng ke Reuni SMK.

Proses sebelum ke acara reuni gila-gilaan. Beres-beres ini itu biar paling gx bisa dateng ke sekolah gx siang-siang banget. Nasib sial ya, sampe jam 9 belum kelar juga ngisi persediaan air, padahal udah ampe gotong ember dari depan rumah ke belakang. Jadinya bener-bener kelar jam setengah sepuluh dan baru bisa berangkat setengah jam kemudian.
Nyampe di tempat tujuan, yaitu SMK Al-Iman Banjar Agung Tulang Bawang jam setengah sebelas. Setelah daftar nama, nunggu di dalam ruang acara sampe reuni di mulai kira-kira jam 11. Hihi.. Ketemu adik dan kakak kelas yang ngangenin XD. Proses berlangsungnya forum reuni lancar, bikin rasa hati yang kangen dengan candaan Pak Aep dan Pak Fuad yang lucu terasa terobati. Hingga penutupan dan makan siang jam satu siang tiba, sebelum pulang minta foto bareng Pak Aep Syaifullah buat kenang-kenangan. Happy ending banget, semoga tahun depan bisa ikut lagi deh.. 🙂

 

Sedangkan tanggal 23 sendiri juga special dengan kunjungan keluarga dari Penumangan Lama dan Bandar Lampung. Dari pagi udah sibuk banget buat persiapan menyambut tamu, walaupun akhirnya dibantuin juga sama tamu-nya, hehe. Kunjungan keluarga ini menyenangkan buat kami karena dari kemarinnya sudah di tunggu. Acara makan siangnya itu yang superb, bisa ngeliat keluarga berkumpul makan bersama di ruang keluarga.
Sayang sekali mereka harus pulang jam 12 lewat berhubung hari sudah siang. Ali aja sampe kecewa gx bisa pulang ke rumah sebelum mereka pulang karena tugas Biologinya. Gx pa-pa deh.. Taun depan ketemu lagi.

Yang lucu di waktu masak-masak, aku ditanya gimana caranya bisa kurus. Eh.. Gimana ya? Susah di jelaskan. Ngemil sih masih, makan juga gx di kurangin. Yang benar-benar keliatan kurusnya waktu puasa tahun 2010, itu tuh banget nyambil dietnya. Tapi setelah itu gx ngaruh banget ah, yang penting seimbang aja working up dengan makan. Kalo makan terus tapi gx menggerakkan tubuh pastilah wajar cepet gemuk. So intinya jangan instant aja pengin cepet kurus tapi gx usaha. Ada prosesnya.

Last words, post sebelumnya aku nyebutin kalo RT twitter bisa pake Tuitwit.com en Addictweet.com. Ternyata masih banyak appsnya, misal Write Longer, Dabr, dan masih banyak lagi. Silahkan di search aja ya di Google. Happy day visitors! Ceeyaa! ❤

finals’ dilemmas

I just realized that I stil haven’t finished all final tasks, and ironicly last tuesday night I spent hours in front of my laptop just doing unnecessary things. Haha. What a lazy bum. ketika daku bangun dan menyadari hari Rabu datang dan salah dua, bukan satu final test yang membutuhkan tugas akhirku diselesaikan, yang ada malah aku asyik-asyik sendiri edit-editan photo. ckckck. these final things are going to make me crazy. Rasanya kepingin banget seharian tidur biaq pikiran jadi tenang.

talking about Wednesday, I went to local water boom with my classmates and two lecturers. I’ll tell the detail in another post, tapi setidaknya aku bisa bilang acara hari ini menarik. The photos I took were still on my friends, jadi kalo di post sekarang kan gx enak kalo tanpa photo. Hehe. The bad thing is, after that I couldn’t get a chance to update windows on my laptop. It sucked so much when I got back to campus and went inside to surf internet with free hot spot in my campus, a senior came and bothered me. Again.

A story about this annoying senior guy, a week ago when he spotted me with my laptop he suddenly came and asked me to do his task.

The heck?

I politely told him that I still had something to do and didn’t have times to help him. With much annoying attitude he still asked me and even borrowed my laptop to logged in Facebook.

Good Lord. There’s something about seniors which is sooo plainly annoying. Ugh, a senior girl in another day borrowed my laptop and logged in Facebook for a half an hour. And at Wednesday this guy almost attempted to borrow my laptop again. I told them I had to use my laptop because my father was going to pick me up from campus soon (I know. I’m a daddy’s little girl). By that, he went away. So to say, when you met seniors like these, you’d better go away or tell them go. Hahaha.

School Trip : Story in Yogyakarta

Story in Yogyakarta

This is it! I’ve finally got the returned enthusiasm to post this entry. ehek. Rencana yang lamaaa banget tertunda akibat tugas yang bertumpuk dan ujian-ujian, dan juga sifat males yang membuat daku gx pernah nyempatin waktu edit draft post ini sehingga nasibnya cuma nangkring berminggu-minggu di laptop. Hahaha, bener dah, though it was an experiencing trip, bawaannya bete aja kalau mau mengenang kembali perjalanan seminggu itu. But somehow it’s been nagging me recently, mungkin karena daku udah gx betah ngeliatnya menuhin isi drive d. Ya sutralah akhirnya diselesaikan juga meskipun butuh proses yang panjaaang banget (bilang aja males).

First day of college trip was on March 25th, I started my day at 5 AM in such a rush. Pokoknya heboh… padahal alarm diset dari satu jam sebelumnya, masih bisa telat bangun. Sebenarnya udah bangun sih.. berhubung aku punya kebiasaan buruk suka ngulet alias demen banget lelet kalo bangun tidur, harusnya udah bangun dari satu jam lalu malah merem lagi. Parah, parah. Yang ada malah kebablasan, wkwkwk. I even ate only a small amount of rice just to be at campus on the exact time. My mother, who is usually refused to be bothered by things like this, was kind enough to help me. Kalo gx ada nyokap tercinta entah gimana jadinya daku. Menurut jadwal peserta KKL harus sudah tiba di kampus sebelum pukul 6 pagi, makanya rempooooong banget waktu berangkat. Kasihan banget sama adikku yang sedang gx enak badan harus nganter ke kampus dalam suasana subuh buta yang gelap dan dingin, tapi gx ada orang lain yang bisa dimintai tolong karena waktu itu bapak belum pulang dari mengambil operan bensin. Daku aja sampe menggigil kedinginan, dan ironisnya keberangkatan ngaret sampe jam 8 baru jalan. Daku nunggu ampe mirip ikan kering di daratan cuma demi keberangkatan yang siang banget. Parah, kan? Only to wait for few students (you know what those students said whan asked? “Gw dikasih tau jam 6, ya udah berangkatnya jam 6” either he’s plain stupid atau gx bisa memahami maksud kalimat temennya. One word : Gila, lu). Jadi bertanya-tanya gw, apakah memang jam karet Indonesia itu adalah suatu budaya yang begitu mendarah dagingnya sampe untuk on time aja susah banget? Rahasia Tuhan. Yang jelas, kecewa itu pasti.

So, berangkat jam 8, beberapa kali kirim sms ke rumah cuma sekedar ngasih kabar sudah sampe mana daku jalan. Eh tapi lama-lama males juga. Wkwk. Nofri, anak AMIK yang duduk bareng aku malah lucu, baru jalan sekitar beberapa kilometer udah muntah duluan. Untung aku gx gampang mabuk perjalanan, tapi sempet risih juga. Yah… ketika memasuki kota Bandarlampung, tempat kelahiran dan “kampung halaman” daku, berasa nostalgia aja sama masa-masa waktu masih tinggal di Teluk Betung. Karena waktu udah berlalu selama 7 tahun jadi wajar aja banyak yang berubah, tapi tetep takjub. Kangen. Banget.

Kira-kira pukul 11 siang rombongan 6 bus sampai di Lapangan enggal, Bandar Lampung. Dari situ baru ganti bus, tapi lagi-lagi bro… ngaret much. Ada yang tukar bus, ada yang masih ke toilet, pokoknya membuang-buang waktu. Yaaahh… sebenarnya daku juga menggunakan kesempatan tersebut untuk langsung cabut ke toilet dan membeli sebotol Frestea yang sebenarnya gx penting dan membuang uang, tapi udah terlanjur. Ahaha. Btw, nostalgia nih liat lapangan Enggal. Udah free pedagang asongan meskipun masih ada aja yang terlihat jualan. Waktu daku tanya minak alias kakak sepupuku, memang di Enggal sudah dibersihkan. Wuidih… sepi donk. Dan emang sepi. Kayak gx ada apa-apa, lapangan biasa aja gitu. Tapi itulah yang namanya kebijakan PemDa. Yang jelas, kira-kira satu jam kemudian rombongan akhirnya meluncur menuju pelabuhan Bakau Heni. Melewati perjalanan sambil makan paket ayam goreng disertai acara karaoke kecil yang sebenarnya membuang tenaga juga. Hihi, banyak komplain, ya, saya ini. Gara-gara pengin pamer suara sok nyanyi keras-keras biar dipuji, eh malah jadinya serak sendiri tenggorokan. Wkwk. Believe it or not, di jalan menuju pelabuhan ada resto namanya restoran Janda. Waduh, gokil namanya. Besok-besok pasti ada resto saingan, namanya resto Duda. Huahahaha.

Kalo gx salah, nyampe di Bakau Heni kira pukul 3 atau 3:30. Gx terlalu inget, yang jelas naik dan menyebrangi Selat Sunda dengan kapal itu sudah sore. Daku yang pertama kali menyebrangi lautan dengan kapal berasa gimanaa gitu (katroknya. :p), ikut tren teman-taman yang lain berfoto-foto ria mumpung kesempatan. Sebenarnya waktu itu dingin banget, gx sempat bawa jaket karena dengan begonya jaket malah ditinggal di mobil. Tapi kisah di kapal waktu itu lucu juga sih, waktu Nofri dikerjain sama Aan dan di foto sama yang lain. Kasian, tapi lucu, bajunya diiket pake tali rafia beberapa kali tapi akhirnya ketahuan juga. Wkwk.

 

 

Nofrie gaya nih :p

Gx mau kalah. Hoho 😀

Berangkat menuju restoran untuk isoma pun sudah agak lewat maghrib. Waktu itu mandi gx ya? Mandi sih kayaknya, trus lanjut makan. Sialnya, daku gx kebagian lagi jatah makan, jadi cuma dapet sedikit. Ya sudahlah, nasib-nasiban kok. Saat itupun daku gx bisa komplain apa-apa karena kondisi kaki yang kapalan di mana-mana. Biasa, mau eksis tapi akhirnya nyesel sendiri pake highheels. Ckck. Kelar makan, isi pulsa, daku beli handuk kecil di kios yang tersedia di restoran tersebut. Maksudnya jaga-jaga daripada musti ngeluarin handuk dari tas yang tertumpuk di bawah tas-tas lainnya. Again, waste of money, tapi gx nyesel kok. Ternyata malah berguna banget. Wkwk.

Perjalanan akhirnya dilanjutkan lagi melewati jalan tol yang daku gx inget nama-namanya, pokoknya ngelewatin jalur Pantura daku hampir mokad kedinginan. Modal Cuma jaket almamater, sarung ditinggal di tas, sukses akhirnya menggigil di dalam bus. Mana waktu itu cuaca lagi kejam, hujan deras gitu. Kayaknya anugerah deh waktu itu bisa sempet tidur, mungkin karena udah gx kuat sama capeknya. Seluruh badan kaku dan kapalan di jari ngedut-ngedut gx karuan. Disaster. Hebatnya si Nofrie anteng aja tuh tidur tanpa dosa. Ngiri, bang. Daku ampe gemeteran kayak dicemplungin ke kolam es. Sumpah. Oh iya, sempet berhenti beberapa kali di pom bensin. Beli tisu, salonpas yang merah dan frost. Waktu liat ada warung jualan kopi, sempet kepikiran kepingin beli, tapi gx jadi. Tuhan masih baik sama aku yang kelaperan dengan adanya mbak Rosida yang nawarin cemilan. Makan dodol garut, ternyata enak juga. Padahal udah niat kepingin beli, tapi sampe aku pulang dari bali pun niat beli dodol gx kesampaian. Ckck. Pagi hari kira-kira jam 6 atau 7, entah pokoknya waktu itu masih pagi lah, perjalanan sempat dihentikan akibat bus 3 yang mengalami kendala mesin. Episode malam sebelumya waktu berhenti juga gara-gara nungguin bus 3. So nyari-nyari kesempatan, recharge hp di konter terdekat sambil merenggangkan badan. Ngobrol-mgobrol dan beli dua screenshield sticker. Buat apa? Gx tau, honestly. Ehek. Laper mata bu. Biasa. Anyway, about an hour later the trip continued until we reached Jatilawang Restaurant. Nah, disini kita rebutan mandi di kamar mandi umum. You couldn’t even imagine how crowded the restroom was. Gara-gara itu juga daku harus mandi kilat sampe sabun muka pepayaku ketinggalan. Mokad gw. Sialaaaaaannnnn.

Kelar mandi, cabut ke resto buat ngisi perut. Recharge hp lagi, terus foto-foto di bawah pohon nunggu rombongan jalan lagi. Untungnya di minimarketnya jual hansaplast, gx terlalu bantu tapi setidaknya kapalan di kaki gx parah-parah amat karena bentuk dan perihnya udah level akhir.

Muka capeknya ketahuan banget.

Rombongan berangkat lagi untuk langsung menuju Candi Prambanan. Nyampe kira-kira jam 2 ya, jadi tanpa basa-basi langsung masuk ke taman wisata Candi Prambanan. Masuknya pake tiket semacam electric card, tapi diambil lagi begitu kita udah melewati gatenya. Haha. Langsung deh pada nyebar kemana-mana. Dari mulai area depan anak-anak sibuk foto sana dan sini. Aku udah mau langsung ke area candinya, tapi berhubung ada kesempatan foto ama temen ya diambil juga. 😀

Daku (kiri) dan Reni (kanan)

Masuk area candi Prambanan, GOD it’s beautiful. Gx gx, magnificent, marvellous, auk dah pokoknya leluhur Indonesia gokil bisa bikin bangunan sehebat ini. Daku jalan sambil senyum-senyum, ketawa-ketiwi gx jelas sambil mikirin hal gx penting kayak sudut mana yang mau difoto atau kemungkinan ketemu bule-bule disini. Wakakaka, najong berat. Tapi ternyata ketemu lho (ya iyalah.). ego pun muncul, pengin ngobrol sama bule-bule meskipun semuanya rata-rata udah tua. Yang penting ngobrol, percuma belajar bahasa Inggris tapi gx dapet kesempatan ngobrol langsung sama native speakernya. Eh tapi mereka dari Jerman sih, ada yang dari Holand juga. Ketika ngobrol dengan salah satu peserta rombongan yang aku temui di Prambanan, Colby, memang mereka semua ini berasal dari negara yang berbeda. Untungnya mereka bisa bahasa Inggris, karena cuma itu bahasa internasional yang aku bisa. Lama ngobrol dengan dua atau tiga orang dari rombongan tersebut, ada aja yang nyari kesempatan kepingin foto bareng sama bule. Salah satu bapak bule bilang, “Do they want to take a photo with me because I’m old and bald?” wkwk. Gile, udah kayak guide aja disuruh ngomong sama tuh bule-bule biar mau foto sama mereka. Daku aja gx dapet kesempatan, ckck.

Cuma inilah foto bareng bule yang bisa daku dapet. Wakaka.

Nah yang di foto itu namanya Patricia, dari Holand. Kesini bareng pacarnya, tapi gx berani minta foto. Cuma waktu Patricia foto bareng temen-temen yang lain dia juga ikut ngambil fotonya. Ngobrol dengan Patricia, daku tanya begini;
“Is he your boyfriend?”
Patricia : “Yes, he is.”
“Are you planning to marry him?”
Patricia : “Oh, no. It’s common for people in my country to live together without being married. It’s not really something we have to do if we’re dating someone.”

So intinya, mereka pacaran tapi gx berencana untuk nikah coz memang udah biasa tinggal bareng tanpa pernikahan. Daku sempet ditanya apakah muslim atau tidak, mungkin mereka tahu kalau muslim memang adatnya begitu. Aku jelasin sih, bukan hanya karena agama, tapi memang udah traditional custom bagi orang Indonesia untuk harus menikah kalo tinggal bersama. Tau sendiri kalo orang tua kalo udah liat hal-hal kayak gitu terjadi disekitarnya, bukannya simpatik atau gimana malah dicemooh. But it’s a custom, dan walaupun dianggap berbeda oleh orang luar itulah jati diri kita.

Yang madep ke kamera itu si Colby.

With Colby, aku juga ngobrol lumayan lama, kebanyakan sharing-sharing aja hal-hal umum. Waktu dia tanya umurku berapa dan aku jawab 21, dia dan salah satu teman rombongannya kaget. Wkwk. Emang anehkah kalo umur daku segitu? Hihi. But most of all, talking with those people was interesting, seru dan mereka juga ramah. So karena daku juga gx bisa buang waktu yang terbatas untuk lihat-lihat lebih jauh Prambanan , daku pamit ke Pasar wisatanya. Papasan ama keluarga jepun lhoo… ada orang tua, dua anak kecil cewek dan cowok serta cewek remaja, semua bersenjatakan payung. Wkwk. Dan aneh bin ajaib sodara-sodara, kakak cewek yang sepertinya sudah SMA itu kalah cantik sama adik cowoknya yang sepantaran anak SD. Gila tuh anak cantik banget, cowok tapi cantik. Pengin nyubiiiiitttttt……. XDXD. Beli beberapa souvenir dan aksesoris, gx banyak sih. Sayang aja ngabisin duit, hehe. Tapi ada nyeselnya sih, aku tertipu pedagang. Harusnya asbak bentuk candi prambanan bisa dibeli dengan harga lima ribu, malah aku beli seharga lima belas ribu. Anjroot. Tapi ya sutralah, itung-itung amal ya bu.

Sore hari, menjelang maghrib isoma dulu, terus lanjut trip ke Malioboro. Sempet nyasar, tapi untungnya dibantuin sampai ke arah yang benar berkat Kak Putu. Belanja cuma baju dan sendal buat adek, terus daku sendiri sendal dan kain pantai. Lucunya si adek waktu ditanya kepingin dibeliin apa, dia malah gx mau. Katanya, “buat apa dibeliin sih?” (padahal akhirnya ngarepin komik Naruto. Aku gx beliin karena lupa, dan minim kesempatan). Tapi akhirnya dibeliin juga buat oleh-oleh. Sebenarnya kalau waktu itu gx capek banget, daku semangat belanja-belanja. Apa mau dikata, daku kan manusia biasa yang bisa capek dan letih. Selama di Malioboro cuma bolak-balik tapi yang mau dibeli malah gx kebeli. Jam 10 malam, rombongan 6 bus berangkat menuju hotel University tempat kami akan menginap.

Masuk kamar hotel hal yang pertama dicari adalah charger hp. Hoho. Semua kondisi hpku dan teman-teman sekamarku sekarat semua, jadi aku kebagian charge di kamar mandi. Takut hpnya kena air dan mengalami nasib speaker rusak lagi, daku amankan di atas lampu. Untuk lampunya tipe kubik gitu, jadi bisa ditaro hp di atasnya, tapi pake acara manjat wastafel dulu sih. Hihi. Habis mandi, diajak jalan keluar sama Nofrie. Niatan mau beli cemilan, akhirnya malah jalan sama Dewi. Ke minimarket depan nyoba cari sabun muka gx taunya cuma sabun mandi biasa yang tersedia. Dongkol, haha. Beli UC 1000 aja deh.

Cewek-cewek kalo narsisnya gx ketulungan bakal jadi susah, bukannya tidur biar besok fit malah foto-foto. Akibatnya daku jadi fotografer dadakan, jepret sana sini. Harusnya minta bayaran maunya ya. Tapi akhirnya tidur juga kok, dan ajaibnya masih bisa bangun pagi. Aku emang biasa suka susah tidur kalo bukan di rumah sendiri, jadi mau secapek apa gx bakalan nyenyak. Sama aja sih… ngaret juga akhirnya, begitu didatengin Depi malah pada buru-buru siap-siap berangkat ke STMIK AMIKOM (sarapan dulu tapi). Gara-gara itu juga kipas souvenir Prambananku ketinggalan. Mokad dah. semua melayang. Turun ke lantai dasar (kamarku di lantai 3) dan check out, sebelum sarapan taro tas dulu di bagasi mobil. Pada rapi-rapi dengan seragam hitam putih dan jaket almamater merah, foto-foto lagi. Gila wkwk. Waktu sarapan foto-foto, setelah sarapan dan naik ke bus pun masih pada semangat jadi artis dadakan. Ckck.

Destination selanjutnya ke STMIK AMIKOM Yogyakarta, sebelumnya udah ada post tentang seminar ini, silahkan klik post [STMIK AMIKOM Yogyakarta Visit]. Kalo di summarykan, disitu ikut seminar tentang Android dan diajak keliling kampus AMIKOM. Baca aja tuh postnya. Dari sana, cabut ke keraton. Ini pun gx bisa banyak komentar gimana ceritanya karena dengan keadaan tersiksa oleh highheels dan seragam, terus di suruh jalan cepet-cepet. Aduh gx karuan. Tapi di sini aku banyak ambil foto, lho. Banyak banget benda bersejarah yang sayang untuk tidak diabadikan

Depan toko souvenirnya.

And finally, setelah selesai acara, we were going to Bali. Story about my trip in Bali will be in the next post. Tapi sebelum tutup daku sampaikan sedikit kesan dan pesan tentang trip di Yogyakarta;

1. Prepare anything you need for your trip. Daku ngerasain banget ketika kata butuh sesuatu yang penting semacam plaster atau sarung saat kedinginan di bus tapi ternyata gx tersedia, it’s hell.
2. Jangan pake high heels kalo mau pergi jauh. Bentuk kaki yang kapalan sumpah jelek banget dan asli sama sekali gx nyaman, yang ada siksaan berkepanjangan.
3. Cobalah untuk gx pikun naro barang. Kehilangan barang di perjalanan sih biasa, tapi kalo penting kayak sabun muka dan gx bisa dibeli dimanapun kecuali di Lampung? Again, welcome to the hell.
4. Pake kacamata untuk seorang yang gx cocok pake kacamata dapat menyebabkan komentar negative dari pacar, kayak di Dudul yg bilang aku aneh karena di foto pake kacamata. Sialan.
5. Yogyakarta keren. Tanpa tanda koma.

See ya in the next post. 😀

STMIK AMIKOM Yogyakarta Visit

Okay, today story is about one of seminaries from my college trip at March 25th 2012 – April 1th 2012, held in STMIK AMIKOM Yogyakarta. Pemateri untuk seminar Android fo Nation ini adalah bapak Dwindy Stanza, S.kom yang ternyata juga merupakan dosen muda di kampus tersebut. Aih… ganteng lho… hahai. :p

Pagi hari tanggal 27 Maret 2012, kami memulai kegiatan dengan berbenah diri mempersiapkan mengikuti seminar di STMIK AMIKOM Yogyakarta. Pakai seragam atasan terang (walaupun seharusnya putih, tapi gx semua peserta pakai kemeja putih) dan bawahan hitam serta almamater jacket merah, sebelum sarapan pagi masih sempet-sempetnya narsisan foto-foto di depan mobil bus. Kebetulan setelah check-out di Univercity Hotel kami harus segera memasukkan kembali tas dan koper ke dalam bagasi bus. Padahal di minta pukul 6 harus sudah siap, tapi biasalaaahhh…. Indonesia kan jam karetnya mendarah daging. Haha. Wong sarapan aja masih pada asyik foto-foto. Ini KKL atau jalan-jalan ya?

_

Rapi-rapi ya… padahal aslinya kucel semua gara-gara kecapekan :p

Setelah sarapan, hampir kering nunggu di dalam bus sampai akhirnya bus 4 (ada 6 bus, daku di bus 4) berangkat juga menuju kampus AMIKOM Yogyakarta kira-kira pukul 9 pagi. Gx tau ya kenapa, entah mungkin ada hubungannya sama pembagian rombogan jadi 2 grup, sehingga waktu sampai rombonganku gx langsung masuk ke ruang seminar tapi di ajak dulu berkeliling. Yang jadi pengantar adalah Mbak Yusi dan Mbak Ayumi. Cantik ih…. geuemesss….. :p fotonya ada di bawah, meluncur saja ke nawah kalo mau liat 2 mbak-mbak ini.

bambunya menipu ukuran dan luas asli sebenarnya dari gedung kampus STMIK AMIKOM Yogyakarta.

My first impression? Gara-gara ada bambu-bambu melintang menyangga gedung alias tanda-tanda adanya rekonstruksi bangunan, aku pikir “eh… ada apa ini?”. Ternyata menipu sekali, gedungnya lumayan gede. Semua fasilitas yang diperlukan mahasiswa disediakan (jangan suruh gw nyebutin, pokoknya imagine yourself how the facilities of a univercity should be. :p ). Satu trivial thing yang terjadi waktu kami berkeliling hingga sampai ke ruang seminar, sebenarnya sepatuku naudzubillahimindzalik menyebalkan. Tapi begitulah… show must go on. Ketika kami masuk ke lab 12, salah satu dari 14 lab yang tersedia, disana dijelaskan seperti apa fungsi penyediaan lab dan kegiatan apa saja yang mahasiswa lakukan dalam penggunaan laboratorium. Oh iya, ada penjelasan sedikit tentang STIMK AMIKOM Yogyakarta, bagaimana kegiatan edukasi dan keorganisasiannya, apa ya? Gx ingat hehehe…. maklum, lagi agak lemot cause waktu itu sumpah lagi capek beuuuddddzzz dengan perjalanan KKL yang kilat, kesana kemari dan Cuma istirahat tanpa kepuasan di Bus (haiyah, curhat). At least 50% daku nyimak…hahai, mencoba membela diri.

beberapa foto yang diambil ketika berkeliling.

(atas) Saat menunggu masuk ke lab.

(atas) di dalam LAb 12 STMIK AMIKOM Yogyakarta

Keluar dari lab, di ajak muter-muter kampus dan liat suasana kampus yang aktif menjelang siang hari. Kalau gx salah pukul 9 pagi ya, I’m not really sure about the time because I was busy chatting with Yusi. Sepanjang perjalanan berkeliling gx sempet ngambil foto karena asik ngobrol. Gx ngegosip tapi ya, jangan berburuk sangka. Pertanyaan-pertanyaan yang aku ajukan seputar kampus aja kok. Lain dari pada itu ya share pengalaman aja. Usut punya usut ternyata si mbak Yusi ini orang Riau. Sekelik satu pulau, hoho. Resource centernya, bagus banget ya. Gatel kepingin masuk tapi sayang harus langsung ke ruang seminar, according to humas report in situs resminya itu ruang citra STMIK AMIKOM Yogyakarta. Begitu masuk ternyata sudah ramai, kepingin ambil tempat di depan udah keduluan. Yah, we can’t have everything in the world. Alhasil kebagian tempat duduk di belakang. Pemateri pertama itu….. err…. lupa juga. Aduh, yang tersebutkan kalo saiah lupa di maafkan yaaah…. asli karena terjadi kelinglungan makanya lupa XD. Terlalu ngikutin speechnya yang khas motivator banget. Kebanyakan seputar sejarah STMIK AMIKOM dari yang dulu masih berupa institusi kecil hingga sekarang dengan penghargaannya. Oh iya, lupa kan tuh…. selama seminar berlangsung diperlihatkan beberapa video indie karya mahasiswa STMIK AMIKOM. Really, creative is an understatement. Yang animasi pun juga ada. Ngiri gw, kalo adekku ada di situ dijamin dia gx bakal pulang-pulang. Like, why were these movies never been published on National channels? Katanya sih, bukannya gx pernah mencoba untuk publikasi. Udah bukan sering lagi karya-karya anak bangsa ini di presestasikan ke pihak stasiun Tv nasional, buuuut…. talking about profit and loss, ma bro. Lagi – lagi tentang keuntungan pasar alias duit. Secara daku juga berasal dari keluarga pedagang, wajar kali ya. Ibaratnya ketika dirimu berdagang, yang kamu jual adalah yang di lebih banyak cari pembeli dan frequensinya berlanjut terus-menerus. Kalo cuma sekali waktu dibeli, itu minoritas. Lagian selera masyarakat semakin payah, sinetron makin gx jelas moralnya, film makin fenomenal negatifnya, musik makin merajalela alayismenya, pemerintah pun marak keamburadulannya. What’s left in this world? It is started with a big question mark.

Padahal bagus, gila. Wajar aja ya kebanyakan animator lebih terkenal di luar nagri ketimbang di nagri sendiri. Kebanyakan juga lebih banyak belajar di luar nagri ketimbang di sindang eh maksudnya di sini. Di Indonesia kebanyakan ini dan itunya sih… freedom is issued for ‘certain’ things. Tertawa gw. Waktu diperlihatkan preview video Chronicles of Java, aduh… merinding disko. Produksi kerja sama dengan luar nagri, bro. Yakuin kalo udah nyampe di Indonesia bakalan booming buangeeetttt….. kapan ya di tayangin di tipi? Wkwkwkwk….

Back to story,  pemateri kedua adalah Bpk. Stanza Dwindy Skom.  Isi materinya tentang Android for Nation. First time I saw him, I thought he was one of senior students or at least a lecturer’s assistant. Walah… gx taunya dosen muda. Hadohhhh…… tapi jangan salah, riwayat pendidikan dan karirnya bikin merinding. Senior of Quality Assurance in Gameloft (2011 dan Precurement, associate specialist in KBR Engineer Oil Company (2011-2012). Nah looooo……. something about Android juga. A success is something like this, but for me being success is when you can depelov what’ve you had to be useful thing. In this case, I want to be an English teacher, learn a lot about English and learn with everyone how to make English easily used daily. Android pun sama, sekarang smartphone mana yg gx pake nih OS. Bukan hal yang mengagetkan kalo penggunanya bertambah pesat hingga tahun ini kira-kira 200 million alias 200 juta (atau milyar? Haha). Begitulah…. soal yang beginian kayaknya pengatahuanku gx nyampe. Bukan anak IT lho saya ini. Speciality daku ini English, hohoho…

Ehh… singkat aja ya bu ceritanya. Seminar di tutup dengan Seminar di tutup dengan kata penutup dari perwakilan DCC Lampung (univ daku. Ehek…) yaitu Pak Putu dari program sabtu minggu dan cewek yang daku gx familiar dari program ataupun daerah mana (kebetulan kita semua gabungan dari DCC Tulang Bawang, Way kanan dan Kota Bumi) serta serah terima cinderamata dari STMIK AMIKOM Yogyakarta kepada DCC Lampung, kemudian foto bersama di depan gedung kampus AMIKOM Yogyakarta.Heboh ini lho, harus diakui kalau kesan dan pesan dari cewek tersebut mengocok perut. Aduh…. nervous kali, ya? Aku bingung inti kesan dan pesannya di mana. Ahaha. It was hard to go back to our buses and continue the destination, since everything in AMIKOM was too awfully interesting to ignore. Buat kenang-kenangan, ambil foto dulu. Ahai :p

So this is it! The event was so awesome and it was an honour to have an experience being in this univercity. Post entry ini bisa di bilang janji untuk Mbak Yusi dan Mbak Ayumi yang sempat tertunda karena kondisi gx mendukung. Last word from me, mengutip dari semboyan STMIK AMIKOM Yogyakarta yang berbunyi, “Tempat Kuliah Orang Berdasi”; there is a lot of description about this statement, as in “Orang berdasi” for “Men with Ties (dasi)” or “Tied (terikat) Men”? orang berdasi bisa saja berkualitas, tapi orang berkualitas tidak perlu dasi sebagai atribut. STMIK AMIKOM Yogyakarta menunjukkan bahwa dasi mereka bukan hanya sekedar atribut pelengkap, namun juga gambaran kualitasnya sebagai generasi pendidikan yang mampu di masyarakat. Semoga kualitas ‘dasi’ tersebut juga mengemban tanggung jawab, but most of all I give full salutation for STMIK AMIKOM Yogyakarta. Sukses selalu dan teruslah berprestasi.Kapan-kapan gretong akses ke Resource Centernya boleh ya Pak M. Suyanto. (ehek, becanda :p)

Nur’aini

ABA Q2, DCC Tulang Bawang

Lampung