Menjelang Ramadhan

Ga terasa, bulan depan udah mau Ramadhan aja. Ini bakal jadi tahun keduaku menyambut Ramadhan jauh sari rumah. Padahal biasanya juga ga ada acara khusus pas sahur pertama, ga sering masak-masak besar atau semacamnya tapi berasa kangen aja ada di tengah keluarga. Sekarang, sahur sendiri, bukanya pun sendiri. Ramean kalo masuk shift siang aja deh, namanya berbuka di tempat kerja.

Tahun lalu ngerasain puasa di tempat kerja lumayan ngagetin juga. Kalo jaman sekolah atau kuliah dulu kan ga pernah berbuka di luar rumah. Kalaupun pernah palingan juga kepaksa misal lagi di jalan. Shift siang tuh yang agak susah, gimana harus ngebagi waktu antara sholat dan berbuka sementara di kasih waktu giliran cuma setengah jam. Itu juga masih mending kalo dibanding dengan waktu lembur. Capeknya lebih kerasa. Tapi di mana dan bagaimana puasa dijalankan, sama-sama seru. Mungkin kareana sekarang udah ga bisa berpuasa dan merayakan lebaran di rumah, kesannya jadi beda.

Sedih kan yah sebelum kerja ga bisa pulang di malam takbiran. Malam takbir aku harus lembur berdua sama lawan shift dari pagi sampai tutup toko jam 12 malam. Itu juga ga bisa nyantai secara malam takbiran kostumer bakalan membludak, jalan pun kayaknya udah susah dilewatin saking ramenya. Besoknya walaupun libur Idul Fitri, palingan cuma main ke rumah saudara yang dekat aja. Tetap ga bisa pulang karena jalur lintas timur jelas bakalan padat banget, bakalan abis waktu di jalan aja itu mah. Pakai baju baru cuma buat diliat diri sendiri, main udah ga sanggup akibat lembur yang udah kayak kerja rodi. Hauhh… Makanya berbahagialah kalian semua masih punya kesempatan berpuasa dan berlebaran di rumah bersama keluarga, karena orang-orang yang kerjanya kayak aku ini udah ga bisa. Yaa sebenarnya bisa sih, tapi berhubung rumahku jauh banget jadi akhirnya cuma ngerayain Lebaran dengan telponan sama Emak dan Ali.

Dan tahun ini, bakalan mgerasain lagi masa-masa itu. Nyesyekk.

Disitu kadang saya merasa sedih. *urut dada*

Tapi katanya Emak tahun ini mau ke kosan deket-deket lebaran, mau belanja katanya. Insyaallah sih, palingan kalo ga bisa ya aku bakal ambil cuti abis lebaran. Sayang banget bulan Ramadhan ga ada izin cuti jadi intinya tetep ga bisa pulang pas lebaran. Nesib. Cari duit susyah Mak. Susyah.

Berbuka di Tempat Kerja

Ada perbedaan besar antara ketika berbuka di tempat kerja dengan di rumah atau kosan. Di rumah, semuanya nyantai. Sholat ga keburu-buru, makan bisa dinikmati. Lain kalau di tempat kerja. Di kasih waktu 45 menit, ngejer waktu sholat dan berbuka. Jadinya ga terlalu nikmat. Waktu berbuka dibagi jadi dua, pukul 17:45 sampai 18:30 dan pukul 18:30 sampai 7:15. Meskipun ada banyak pedagang yang menjual takjil, belinya kan makan waktu apalagi saat ramai. Duh, ga keruan. Tapi serunya di waktu ini adalah buka bersamanya, karena bareng dengan banyak orang. Kalau di kosan, yahh… Cuma kadang-kadang aja buka puasa bareng sama temen kosan yang lain.

Berbuka di tempat kerja emang cukup menarik, tapi ngalaminnya selama seminggu sebenarnya ga enak. Kalau teman yang lain kan bisa di antarkan makanan sama orang tua atau kerabat dari rumah, jadi ga perlu pusing nyari lagi. Aku? Siapa pula yang bisa nganter. Ga mungkin juga minta waktu berbuka pertama terus mentang-mentang ga ada yang nganter. Tapi sedih juga lama-lama, soalnya jadi tersadar sendiri kalo sekarang ga ada yang bisa bantu. Semua harus sendiri. Pake uang sendiri, dan yang nikmatin juga sendiri. Kalau lagi di rumah, makan sedikit bisa jadi nikmat karena barengan dengan keluarga. Yaa bukannya ga berbagi sama temen yang lain waktu buka bersama sih, tapi keluarga dengan teman satu kerja kan beda. Cuma yahh.. Akhirnya mau ga mau harus menganggap teman kerja sebagai satu keluarga, soalnya susah senang secara ga langsung bareng-bareng. Enaknya di Chandra Teluk Betung, kebetulan orangnya ramah dan mau barengan. Jadi ga kerasa sepi banget gitu. Andaikan aja bisa ngalamin juga hangatnya buka bareng dengan keluarga sama kayak waktu di tempat kerja ya. Hmm..

Penginnya pas berbuka di foto biar keliatan suasana berbuka di tempat kerja yang rame dan seru. Tapi berhubung dilarang, jadi cuma bisa cerita deh. Intinya, ada bagusnya berbuka dengan orang yang buka keluarga, karena sebenarnya sama meriah dan hangat seperti dengan keluarga sendiri. Mungkin itu berkah puasa bulan Ramadhan kali ya.

Buka Bersama

Sejujurnya, cuma pernah sekali aku ikut acara buka bersama, soalnya waktu itu juga bareng sama bapak di masjid tempatku TPA (Taman Pengajian Anak) waktu masih SD dulu. Baik SD dan SMP tentunya ga mungkin diadakan buka bersama, secara yayasan Katholik, tapi SMK juga ga ada acara buka bersama yang pernah kuhadiri sekalipun. Semester 1 kemarin juga ketika di adakan bukber, aku tetap ga ikut. Tahun 2011 ada reuni sekaligus bukber tetep ga ikut. Rasa-rasanya jadi malu sendiri karena ga pernah berpartisipasi dalam acara positif seperti ngabuburit bareng, tapi mau gimana lagi… Nasib ga bisa mengendarai motor sementara jarak rumah jauh dari daerah perkotaan, so ga bisa naik angkot. Terus, ga enak juga sama yang nganter jemput, takut ngerepotin. Tapi dari hati sebenarnya kepingin berkesempatan ikut buka bersama dengan teman-teman, biar jadi kenangan. Makanya buat nebus absen kehadiranku di acara buka bersama, reuni lebaran aku berusaha untuk hadir. Moga-moga tahun ini masih ada kesempatan untuk menghadiri reuni SMK di hari lebaran ketiga. Amin. πŸ™‚

Dipikir lagi, buka bersama memang agenda yang di nanti karena asyiknya berkumpul dengan teman menunggu waktu berbuka. Kita bisa ngobrol apa aja sampai lupa sendiri kalo seharian sudah menahan lapar dan dahaga serta amarah, terus pas berbuka rasanya nikmat banget karena ramai. Kumpulan makan bareng, mau itu sekedar lunch biasa maupun bukber selalu merupakan momen yang seru. Sayang ga pernah ikut, jadi ngiri. Haha.. Apalagi kalo setahun sekali lebih semangat lagi (foto-foto) kayaknya. πŸ˜› Etapi, bukber sama keluarga juga bukannya ga seru sih… Soalnya momen bersama keluarga juga merupakan hal yang dinanti setiap orang. Apalagi di luar bulan Ramadhan biasanya kita sibuk dengan urusan masing-masing, makan di meja makan belum tentu semua bareng, pas bulan puasa semua dipertemukan di waktu yang sama. Gimana pun kita harus bersyukur jika masih bisa berpuasa, sahur dan berbuka bersama orang-orang yang kita cintai ya. Siapa tahu besok ga ada kesempatan seperti itu lagi (tapi mudah-mudahan jangan terjadi sih..).

Btw, ga terasa ya.. Udah 5 hari kita menjalani puasa. Lancar-lancarkah? Atau ada yang menghadiri acara buka bersama? πŸ™‚

Sahur dan Kopi

Lucu sendiri kalo ingat semasa kecil hingga pertengahan SMK, susah banget dibangunin sahur. Kadang-kadang bangunnya setengah jam dari waktu alarm dan itupun masih merem melek ngumpulin nyawa ke badan. πŸ˜€ Sekarang semakin menua umur, tubuh juga ga melulu perlu tidur. Entah karena udah biasa atau gimana, but I’m wide awake on time. Ga pernah lagi sampe kesiangan atau bangun terlambat. Alhamdulillah ya…

Beda dengan puasa tahun lalu, sahur ga kuisi dengan minum kopi. Kayaknya udah kapok banget dengan pengalaman sakit maag yang bikin kelancaran puasa terhambat. Soalnya minum obat maag setelah konsumsi kopi kan ga baik, toleransinya aja selang 1 jam. Dipikir-pikir kasihan juga sama lambung dan pencernaan sendiri, selama ini udah kerja keras mencerna makanan dan minuman yang kadang-kadang juga punya efek negatif terhadap organ tubuh. Contohnya, dulu semasa SD aku ketagihan minum minuman bersoda sehingga begitu dewasa ngerasain sendiri efek dari kebandelan masa kecil, setiap minum yang bersoda bisa sampe berhari-hari nyeri lambung. Meskipun berkafein, aku minum kopi setiap pagi bisa membantu melancarkan BAB lho. Cuma yang biasa kuminum emang b kopi instant sih.. Mana mungkin kuat minum kopi hitam pahit aseli. Awal-awal ketagihan minum kopi sempet sering mules-mules, tapi lama-kelamaan jadi hilang sendiri dan minum kopi juga ga ada masalah. Malahan, yang dulu-dulu sekalinya kena maag bisa muntah-muntah dan ga bisa bangun dari tempat tidur, eh… Sekarang udah ga separah itu. Tetep sih.. Posisi lagi berpuasa, mending hati-hati sama kondisi badan sendiri. Ada baiknya juga mengurangi konsumsi di bulan Ramadhan, persediaan torabika moccachino di rumah jadi hemat sehingga yang biasanya serenteng habis dalam seminggu jadi bisa sampe dua mingguan (biasanya segitu). Ah… Yang penting, adjust dulu sama puasanya. Hari pertama puasa kayak zombie nyasar gitu, tapi moga-moga hari ini sama lancarnya kayak kemarin. Selain itu, lumayan rajin ngupdate di blog nih.. Alhamdulillah. πŸ™‚

Tentang Niat, Obrolan dan Blog

Tadinya rencanaku mau mulai puasa di hari ini, tapi kok ga jadi. Semalem sampe jam 2.30 pagi di depan laptop baca komik dan udah niatan banget, “kebetulan nih, mendingan sahur deh..”. Pas itu juga udah laper banget πŸ˜› . Ealaahh.. Begitu keluar kamar ada Mamak lagi nonton TV, dan keinginan buat sahur demi menjalankan puasa esoknya malah ga jadi. Wkwkwk.. Habisnya tak pikir lagi, orang rumah pada mulai puasa di hari Rabu, kalopun jadi mulai puasa hari ini juga ga bakal kuat ngeliat yang lagi makan-makan di dalam satu rumah. Jahh… Katanya niat tapi ga terlaksanakan deh akhirnya. Hmm…

Seperti tahun sebelumnya, awal puasa memang selalu jadi bahan perdebatan. Baik yang sudah memulai puasa lebih dulu atau sesuai dengan penetapan riuh rendah memperdebatkan masalah kapan seharusnya puasa di mulai. Dipikir-pikir lagi, bukankah semua kembali lagi ke niat? Mau kapan puasa dimulai, niatnya adalah tetap untuk menjalankan perintah Allah SWT. Apakah sesuai syariat Islamnya adalah kembali kepada si pelaku, karena selama itu ga melenceng jauh dari ketetapan kan ga perlu heboh. Semisal, yang berpuasa dua hari sebelumnya ternyata tidak menjalankan tata cara yang benar atau semacamnya. Entah mungkin sahurnya melewati jauh dari waktu yang ditentukan atau berbukanya pun bukan setelah maghrib, nah… Ini baru dipertanyakan. Kalau cuma selang sehari mah ya ga masalah toh? Mungkin bakal jadi masalah ya waktu Idul Fitrinya, bareng atau ga. Biasanya beda waktu awal puasa beda pula penetapan Idul Fitrinya. Karena aku juga bukan yang berwenang untuk ngomongin masalah kayak gini, daripada asplos alias asal nyeplos, mendingan dijalanin dulu aja deh puasanya. Harusnya bulan ini kan mulai masuk musim kemarau, tapi cuaca mendung terus. Ga bakal terlalu dehidrasi karena ga keringetan, cuma biasanya cepet banget laper soalnya kalori banyak kebakar buat menghangatkan suhu tubuh ya. Yaaahh yang penting kita jalanin aja lah puasa tahun ini dengan nikmat dan semangat nyokk. :mrgreen:

Ngomeng-ngemong, kemarin juga Mamak masak lontong dan opor ayam. Maksud hati kepingin menyajikan masakan buat menyambut puasa, tapi ternyata kecepetan lagi seperti tahun kemarin. Sebenarnya rada sebel juga sih kenapa malah ga tepat lagi, tapi pemerintah juga udah melakukan penetapan jadi mau diapain. Tetep ngedumel juga sih ujung-ujungnya. Hahaha… πŸ˜€

Eh iya, selain itu semalem aku juga diajakin ngobrol sama Ali soal blogger Enigma yang katanya kalo bikin post tun mendetil banget penjelasannya seperti essay intelektual sampe-sampe yang komen bisa sampe 400 orang (kayaknya sih gitu ceritanya). Dari apa yang dijelasin adekku, blogger ini termasuk rajin dan teliti. Maksudnya, kalo aku mah ga bakal kuat disuruh bikin post membedah topik tertentu trus nyari sumber ini itu sampe ngirim email segala ke institusi demi konfirmasi. Tapi aku salut kok sama dia, walaupun keliatan kurang kerjaan (pizzzz damai, damai :Db) soalnya ada postnya yang dari awal udah ketebak jelas jawabannya tapi masih juga dicariin bukti kemana-mana. Etapi begitulah namanya seorang penulis, menurutku orang seperti dia pasti kalibernya sekelas detektif (Ali bilangnya gitu) atau jurnalis koran/majalah tingkat internasional. Aku pernah baca artikel temen FB tentang dia dan sempet penasaran. Tapi udah lupa sih ya, soalnya itu dulu banget… Apalagi si Enigma ini sempet vakum. Sebagai seorang blogger dia itu devoted banget dan merupakan contoh bagi aku yang masih pemula. Ga gampang lho bikin post-post yang teliti sampe bisa nyari sumber ini-itu sebagai bukti. Kalo aku sih… Haha kayaknya jauh banget deh..

Yahh apapun ceritanya, yang penting diriku tetap setia blogging. Untuk saat ini lebih nyaman jadi daily blogger yang doyan ngoceh random di blog ga pake mikir. Hahaha πŸ˜€