Mana Situs Resminya?

Mampir ke dasboard blog, ada search keyword baru yang muncul di static bar. Ga taunya ada yang nyari info tentang syarat pendaftaran mahasiswa baru di DCC Tulang Bawang. Duh, ada yang mau daftar ya tahun ini? Sayang banget situs resminya untuk DCC Tuba ga ada, tapi kalo situs pusat sih ada. Forum DCC Tuba yang aktif palingan di Facebook, jadi sekalian ajalah ke groupnya karena aku yakin pasti semua punya akun FB. Lagian kalo domisilinya di Unit 2 harusnya tinggal ke kampus aja dan tanya-tanya. Ga jauh ini toh.. πŸ˜†

Ngomongin situs resmi, emang kebanyakan lembaga pendidikan ga terlalu nanggepin serius soal ginian. Untung aja udah ada layanan socmed macam Facebook sehingga pihak sekolah ato lembaga pendidikan yang bersangkutan tinggal bikin group ato fanpage. Cuma, saking randomnya orang bisa posting di group dan pengelolaan juga acak-adut, aku kurang begitu suka kalo sekolah ato lembaga pendidikan cuma ngandelin jasa Facebook untuk menyediakan group resmi. You know lah… Info admin udah keseringan tumpang tindih sama komen-komen ga jelas yang ga liat situasi dan kondisi yang akhirnya bikin group ga terkoordinir sama sekali. Masih mending kalo adminnya cukup rajin ngurusin group, moderating group bisa rapi dan aktif. Rata-rata malah ga pernah keliatan adminnya, jangankan update info.. Foto aja males di upload. Kalo emang mau dijadiin forum/group resmi harusnya paling ga ada tanggung jawab donk. Ini mah mak jelas gitu. 😐

Opini pribadiku sih, seharusnya ada perhatian lebih soal situs, forum ato group resmi online yang bisa membantu orang untuk mencari informasi penting dan mudah di jangkau. Ga harus Facebook, blog pun bisa jadi sarana yang mudah digunakan sebagai situs/group/forum resmi kalo mau serius di moderasi. Tapi seandainya Facebook yang jadi pilihan utama yaa.. At least show effort to make it official. Moderasi yang bener, tertib, info update terus, foto juga lengkap. Keep in touch secara online itu perlu lho, terutama bagi para alumni yang kangen sama sekolah ato per. Tinggi tempat mereka belajar dulu tapi ga bisa reuni ato mampir ke sana. But tetep aja sih, buatku lebih bagus situs resmi biar agak rapi ketimbang di FB. Aku heran aja kok ga mau ya Buka situs resmi ato semacamnya bahkan sebelum social media kayak Facebook ada. Sekolahku pun, Xaverius 1 Bandar Lampung juga ga punya situs resmi padahal yayasan Xaverius kan udah seabad lebih di Lampung. Yayasan Xaverius juga merata di pulau Sumatra tapi kok ga kedengeran ada situs resminya. Groupnya juga ga aktif-aktif banget sehingga sangat disayangkan, untung aja info penting semacam pendaftaran TH baru masih diupdate. Nah, sekolah dan lembaga pendidikan yang lain gimana nih? Situs resminya mana ya? Group FBnya juga kok ga aktif ya? Aktif pun, kenapa ga ada moderasi ya? Kalo official apa ga acak adut tuh? Terus, info kenapa ga lengkap ya? Event ga ada yang posting ato update ke group… Ckck.. Kayaknya susah nih jawab pertanyaan-pertanyaan di atas. Yahh.. Buat siapapun yang masuk dalam instansi ato lembaga pendidikan tertentu, ga-moga aja sih sedikit bisa jadi pertimbangan.

Btw, soal pendaftaran di DCC Tuba… Syaratnya ya seperti syarat pendaftaran umum : copy Ijazah legal, bayar uang pedaftaran dan semester pertama. Biaya pendaftaran dan semester bisa di liat di brosur. Jadi yaahh.. Dateng aja deh ya ke kampus DCC Tuba : JL. Negara Lintas Timur – Unit 2 – Tulang Bawang, ato telpon ke (0726)750762. Info lain ato sekedar tanya-tanya silahkan ke group FBnya DCC Tulang Bawang, dan ke aku sendiri. πŸ˜› (promosi ceritanya kakaakk…)

Advertisements

Flash Dance “Save Indonesia” action @ DCC Tulang Bawang

Waktu dikasih tau salah satu temen dari jurusan lain, aku ga terlalu mudeng meskipun mengiyakan ajakan partisipasi di flash dance tersebut. Pas Senin diumumkan lagi, masih iya-iya ga ngeh.. Ga taunya jam 4 sore diminta ngumpul di depan kampus, baru deh dikasih tau kalo itu merupakan aksi flash dance “Save Indonesia” dan Save Indonesia Community dari Universitas Gajah Mada DI Yogyakarta. Aihh… Baru pertama kali lho ikutan flash dance. Deg-degan gimana gitu, malu sendiri. Hehehe… Yang ikut flash dance emang ga banyak, but we were excited in spreading message for all generations to save our Indonesia. Simpel lah… Meskipun hanya berupa dance unyu-unyu ala SKJ, gapapalah.. Yang penting message-nya. Message-nya lho.. πŸ˜€ Go save Indonesia kakakkkhh… *goyang pom-pom*

all participants from DCC Tulang Bawang

For most people it doesn’t have any meaning perhaps, but in my personal opinion I think we should be proud for this action. Ada aja yang mungkin nanya, “kenapa harus Save Indonesia?”. “Save” itu bukan hanya berarti “menyelamatkan” lho, tapi bisa diartikan menjadi “menyimpan”. Gerakan seperti ini bisa “disimpan” di hati tiap orang untuk direnungkan dan mungkin malah disebarkan pesannya ke lebih banyak orang. Syukur-syukur langsung direct participation, tapi yang penting bener-bener di “save” maknanya. Walaupun sedikit, kenapa ga bangga jadi yang ikut berpartisipasi mengubah wajah Indonesia menjadi lebih baik. Ga susah-susah amad lagi, tinggal joged. Hihi.. πŸ˜› Nonton aja tuh video Flash Dance “Save Indonesia” di yutup. Ikutan juga noh biar lebih mantab. Katanya sih boleh bikin video sendiri, yang penting pesannya tetep #SaveIndonesia. Jadi kalo ada yang bisa bikin koreo FD yang lebih kreatif silahkan aja lho masbro, siapa aja boleh ikutan. πŸ™‚ Official account youtubenya SaveIndo, hash tag twitternya #SaveIndonesia, tapi aku kurang yakin official Twitter account-nya yang mana. Kalo ga salah @goSAVEINDONESIA, tapi untuk jelasnya silahkan cek sendiri ya. After all, aku lumayan tertarik dengan adanya gerakan seperti ini. Mungkin kalo ada lagi aku bakal ikut lagi. (kayaknya ini modus deh ya… Kesannya sepertinya begitu…)

Btw, kemarin kita-kita dibilang anak UGM rapi-rapi banget. Ehhh… Ini sih karena udah semester 4 lho, aslinya mah.. Hoho… Gapapa, penampilan rapi kan kebiasaan yang baik. Meskipun waktu itu sebenarnya lagi pake skinny jeans plus kaos kampus diantara yang berkemeja dan berpakaian batik sih.. Well, I guess it’s a pleasant and tiring experience. 10 menitan loncat-loncat bergembira masbro. Olahraga sore ceritanyaa… πŸ˜†

Penelitian dan Sebagainya

Sometimes it’s good to do things in early time. Soalnya kalo cepet selesai kan jadi banyak waktu buat nyantai. Waktu pembagian surat pengantar dari kampus hari Senin kemarin, esok paginya langsung berangkat nebeng sama Ali (adek) ke sekolahnya demi penelitian. Persiapan materi dan media test emang udah kelar sejak Sabtu sebelumnya, makanya kupikir ngapain musti lama-lama nungguin yang lain kalo bisa langsung penelitian setelah surat pengantar diterima. Jadilah, ketemu Kepala Sekolah SMA Negeri 01 Banjar Agung Tulang Bawang dan ngobrol sebentar tentang perkara penelitian dan semacamnya.

Tapi yaa… Meskipun dapet welcome sign dari KepSek bukan berarti seterusnya lancar. Sembari nunggu instruksi KepSek, aku ditinggal duduk di ruang TU. 3 Karyawan TU satu-persatu dateng dan menempati meja masing-masing tapi cuma satu orang yang cukup baik mau nyalamin, yang satu malah ga nengok sama sekali. Ajegile somse gimana gitu ya.. Haha. πŸ™‚ Ga berapa lama KepSek dateng dan intruksi untuk awalnya masuk ke kelas X 4, tapi karena RL penelitian aku mintanya di kelas XI akhirnya dibawa ke kelas XI IPA. As expected, namanya juga anak SMA ya bawaannya haha hihi ribut sana sini becandaan. Setelah perkenalan, aku instruksikan untuk membaca dua contoh cerita Bahasa Inggris dan menjawab 5 pertanyaan yang dibagikan kepada tiap siswa. Betewe, belum disebutin ya topik penelitianku? Kalo judul TA-nya sih, Improving Students’ Vocabulary and Reading Comprehension by Using English Story. Awalnya kepingin pake novel, tapi dosen pembimbing bilang novel bakalan ngabisin banyak waktu dan siswa juga belum tentu sanggup bacanya. Pas beberapa menit setelah media dibagi dan siswa mulai membaca, Guru yang nganterin aku ke kelas XI IPA datang lagi dan minta agar penelitiannya dipindah ke kelas lain. Sejujurnya waktu itu agak kaget dan kesal tapi berhubung aku tamu yang minta izin mengganggu waktu belajar siswa yaa… Mau ga mau harus nerima dipindah ke kelas XI IPS 2. Dan ternyataa… Ahaaiidahh… Perjuangan kakaakk. Semangat 45 di awal-awal akhirnya kalah dihantam anak SMA. Inikah power of aboe-aboe?? *mokad*

25 menit dengan media dan pertanyaan yang aku instruksikan kepada para siswa untuk dibaca dan dijawab malah diisi riuh rendah banyolan dan sikap ga serius. Bisa dibilang hanya beberapa anak yang bener-bener serius melaksanakan instruksi sementara yang lainnya lebih milih ngobrol. Tapi banyolan yang siswa-siswa cowok itu lho, aku sampe geleng-geleng kepala. Ada yang keras-keras ngomong, “This is What!” dan setelah aku jawab pakai English malah ditimpali, “Ngomong opooo..” Aduh biyung, ckck.

Setelah semua jawaban dikumpul (itupun masih pake lelet-leletan), dilanjutkan dengan diskusi dan tanya jawab. Sebenarnya banyak banget yang ingin aku diskusikan sama mereka, tapi akhirnya satu jam itu ga sepenuhnya diisi dengan diskusi mengenai English dan test yang mereka kerjakan. Pertanyaan yang mereka ajukan juga diluar itu, rata-rata seputar perkuliahan. Well, aku rasa itu reasonable ya. Tentunya siswa SMA pasti punya keinginan untuk ngelanjutin kuliah setelah lulus, meskipun selama sesi tersebut antusiasme yang kurang. Malah ngebanyol lagi, “Yang ada mah ijabsah!” Tapi yaah.. Sebagai yang lebih tua memang harus bisa maklum. Waktu sharing sama temen-temenku di kampus, mereka cuma bisa bilang bahwa kita dulunya juga pernah ngalamin fase seperti itu selama jadi anak SMA/SMK, macam suka ngegodain guru baru trus ga serius waktu diinstruksi. Hanya aja, ini pengalaman penelitian pertama yang mungkin bakalan susah banget untuk dilupakan, dimana mental dan confidence si peneliti kalah total melawan 25 anak SMA. Diriku ngoceh-ngoceh di depan mereka dengan semangat 100%, ehh… Begitu ada yang nyahutin, “Laper!” berasa runtuh aja tuh semangat. Doohh.. Kurang persiapan dan strategi nih kayaknya. Haha… Gitu ya rasanya ngajar di SMA. Haiss ga nyangka kakakk.. πŸ˜€

XI IPS 2

XI IPS 2

XI IPS 2

3 foto di atas diambil waktu para siswa sedang dalam proses menjawab pertanyaan dari test. Maunya sih ngambil satu foto waktu kami semua bareng-bareng gitu, tapi takut dibilang narsis jadi ga berani. πŸ˜€ Yaa gapapa, untungnya ini baru penelitian untuk Research methodology, belum bener-bener buat pengerjaan thesis. Toh dari sini aku udah dapat gambaran gimana sebuah penelitian itu dan gimana ngejalaninnya. Tapi kayaknya untuk penelitian semester depan, aku harus mikir dua kali deh kalo ngambil sample di sana lagi. Ckckck.. 😐

Maksa’ English

Joz gandhoznya kuliah bahasa Inggris adalah waktu diri-sendiri jadi sadar namanya perkembangan kemampuan itu penting. Semakin ke atas, level yang musti dicapai bukan sekedar bisa baca, nulis, ato ngomong English doank. Banyak lho yang bisa ngomong English lancar, tapi belum tentu baik dan benar. Dalam artian, ketika sampai ke tahap yang lebih profesional seperti public speech ato thesis writing malah jadi bingung. Padahal dari semester satu hingga tiga mata kuliah yang dipelajari emang aim-nya kesono juga, panggah ndak mudeng. Kerasa banget pas ngeliat temenku mencoba pidato bahasa Inggris, meskipun udah ada bantuan slide show presentation juga masih kayak anak SD lagi hafalan perkalian. Ada rasa kasian, ‘duh… Pasti nervous banget tuh dia. Jedanya lama banget!’ sambil ngerasa sedikit kecewa, ‘kok bisa ya segitu susahnya ngomong, kan bisa improvisasi? Emang ga latihan? Kok materinya nanggung banget sih?’ Akhirnya justru jadi ngerasa down sendiri, meskipun hal tersebut notabene terjadi pada orang lain.

Semakin dekat menuju wisuda, tentunya aku dan temen sekelas semakin sadar kalo kami ga bisa main-main sama waktu. Ngomongin Pra-Thesis aja pusingnya minta ampun, apalagi ngebayangin thesisnya nanti. Ujiannya pun bukan sekedar ngomong-ngemeng asal, soalnya kalo gagal harus ujian ulang di Bandar Lampung. Mending kalo bisa langsung lulus, itupun juga kalo ujian lain ga ada masalah. Dilema datang; terpaksa ngambil seminar tapi hasil cuma ngantuk dan capek (secara pengalaman ikut seminar kayak gitu semua), atau menderita demi TA tapi bangga di wisuda dengan pembuktian kemampuan. Kalo aku sih, tetep ngambil TA karena kupikir itu lebih bermanfaat ketimbang seminar. Resiko berat, tapi hasilnya kan bermutu alias punya nilai. Makanya itu, wayahnya kan kita latihan ya kakaakk. Mulai intensif ngomong English, nulis essay dan semacamnya. Ngapain juga sesumbar ngoceh ga pengin main-main lagi, kalo kenyataannya ngaso di depan leppy ngenet tanpa mikir berapa lama waktu yang tersisa sebelum masa perjuangan datang? (waduh, kok ngemengnya kayak mau perang dunia aja yak? Wkwk. Ini pengaruh nonton X-Men kemaren nih. :D)

Celakanya, in fact daku ini khilaf sama kemampuan sendiri. Ketika beberapa hari yang lalu salah satu temen duduk di belakang aku dan ngajakkin ngobrol pake bahasa Inggris, aku malah illfeel sambil mikir, “ni orang kok lebay banget, kan ga harus segitunya ngomong English. Maksa banget sih..” Padahal, basically it’s rational for him to speak in English though it’s still in poor level. Justru karena kemampuannya belum baik, makanya dia berusaha memperbaiki dengan latihan. Lha aku yang kemampuannya belum tentu lebih baik, eh.. Malah nyantai tanpa dosa. Duuuhhh malunyaaa ekeh. Bahkan walopun nilaiku lebih baik dari dia juga bukan berarti ga butuh latihan. Jangankan improve speaking, sekarang aku malah ga pernah lagi bikin English post di blog. Harusnya aku ga bangga kalo faktanya begini. Dasar manusia, ada aja waktu buat suudzan sama orang, padahal keruan dipake buat introspeksi diri-sendiri ya. 😐

Sisi baiknya dari kejadian itu adalah, bahwa kalo waktu itu si teman ini ga duduk di belakangku dan ngajakin ngobrol bahasa Inggris mungkin aku ga bakal nyadar-nyadar sama kewajibanku kali’. Berinteraksi dengan temen pake bahasa Inggris bukan berarti maksa’ English, tapi merupakan tindakan “doing expectable thing as a student.”. Emang wajib gitu loh. Namanya juga lagi kuliah bahasa Inggris. πŸ˜€ But at least post ini bisa jadi self-motivation buatku yang akhir-akhir ini sering down dan gampang jenuh sama kewajiban. Ujung-ujungnya cuma jadi Ms. Excuse tiap hari, dan itu bukan kebiasaan yang baik. Ibarat kayak reminder note soalnya mau bikin mental note malah lupa. Maklum manusia pikun, hehe…

Doa’in aja ga khilaf lagi ya, kalo perlu hantui diriku lewat mention di twitter biar ga lupa lagi buat latihan. (ngarep mention nih kayaknya. Hohoho..)

Berubah Penampilan

Semester 4 ini, daku berubah penampilan. Udah bukan lagi pake jeans dan t-shirt kalo mau ke kampus, tapi setelan kemeja-celana dasar plus sepatu formal. Kadang-kadang pake batik, tergantung suasana hati. Tapi yang jelas hampir setiap hari dresscodenya begitu, soalnya mata kuliah tentang teaching semua dari micro teaching, teaching media, teaching method, belum lagi mata kuliah lain yang nuntut formalitas busana. Weleh… Yang pusing mahasiswa nih, ga bisa lagi ke kampus pake style nabrak-lari acak-acakan. Di angkatanku, cuma kelas ABA yang wajib 100% berpakaian normal sementara jurusan AMIK belum diharuskan. Bahkan yang ngambil kelas computer teaching belum keliatan tuh diberlakukan peraturan yang sama kayak kelasku. Aih… Agak gimanaa gitu. Haha πŸ˜†

Kalo yang udah kerja emang biasa ke kampus berpakaian formal, apalagi kalo jam kerjanya sebelum waktu kuliah pasti ga mungkin nyapein diri pulang dulu cuma buat ganti pakaian. Giliran yang belum kerja, agak canggung musti berpakaian formal karena ga biasa. Bukannya ga suka atau ga bisa, tapi frekuensinya kan jadi lebih sering daripada sebelumnya. Makanya jadi aneh, yang biasanya tinggal narik kaos dari lemari tanpa merhatiin bentuk dan warna, eh sekarang harus rapi-rapi. Ehtapi seru sih, udah berasa jadi guru beneran. Muhahaha. πŸ˜› Walaupun capeknya setengah idup, dan aku ga bohong, berpakaian formal tuh cuapeknyaaa bukan main. Soalnya kalo cewek kan mesti bertahan sama highheels. Bahkan ga pake highheels pun rasanya ga nyaman. Demi kuliah harus gini nih… Hehe. Tapi kalo dipikir-pikir, sebenarnya pakaian formal kan lebih dianjurkan ketimbang busana para mahasiswa yang terkadang saking bebasnya ga liat lagi mana yang disebut tertutup dan mana yang ga. Apalagi model sekarang, lacy terawang sana-sini alias you can see everything. Ckck, mau kuliah ato mau fashion show itu ya? Yang aku lebih heran malah, hijaber ada yang gaya pakaiannya begitu, Sering lagi. Lha terus apa yang ditutup kalo pakaiannya terawang renda-renda? Walaupun hanya sebatas tangan, minimal pakailah manset sehingga ga terkesan you-can-see untuk ukuran seorang hijaber. Jadinya lucu, kepala dibalut hijab, tapi bajunya terawang. Mending aku donk ya, cuma kaos tapi paling ga semua ketutup. Ga ada bagian yang nyempil terawang-terawang. πŸ˜†

Yang jelas semenjak semester 4 ini juga, yang cewek-cewek pada ngegosip sozl tempat belanha baju batik murah, ato rencana mau jahit baju batik sendiri, tempat beli kain batik murah, blazer dan semacamnya. Diobrolin aja sih, belinya mah nanti dulu, nunggu kiriman. Hoho.. πŸ˜€

Loosen Up

I think I’ve loosen up a bit towards my classmates, and it’s a surprising thing even for me
To be honest, I’m always distant from everyone else. I’d unconsciously keep myself alone on the back of the class, answer some and that’s it. Mostly people assume I act like this because I don’t want to be their friends, or because I’m just an arrogant person who would see other people lower than herself. I can’t blame them for that, though it’s not true. In fact, I’m actually uncomfortable sitting around people in class, it just makes me feel suffocated and it’s terrifying.

I’m always asked by such common questions like, “why do you not want to get along with your friends? “why do you always walk or sit alone, not with your friends?” sometimes it’s too much for me and I’d ignore those questions. Still, I couldn’t help myself to think and even asked it to myself : why? It’s not like I don’t want to have friends at all, but there’s a moment when I just need to be left alone and not being bothered. Really, I Will hate to not have friends at all, but I can’t be forced to accept everyone easily. It’s difficult, you know.

Now it’s been a year since my first day as a college student, and I know it’s a time for me to start being “social”. My classmates had even voiced their concerns about my distant personality, so I think it’s good enough to break my transparant barrier and open up a bit. πŸ˜† It might be hard since I’ve been like this for a long time. But I promise I try, and I am trying. πŸ™‚

Dilema Seminggu

Eheum.. Akhirnya Ai bisa nasga alias napas lega setelah Ujian terakhir selesai. Nilai IP 3,70 semester 1 n dapet grade A buat ujian kemarin. Hihi, alhamdulillah.

Dan akhirnya pula Ai nyempatin diri lagi cuap random di blog, berhubung udah seminggu gx ngapa-ngapain di sini. Padahal ide numpuk, tapi pulsanya itu lho.. Sungguh dilema. On line di leppy juga gx menjamin Ai bisa aktif di blog, teteup fokusnya ke dunlud lagu juga. Gara-gara abang Adam Young nih, bikin music project yang keren mampus macam Owl City dan Sky Sailing. Belum lagi Swimming with Dolphins yang dulunya juga kolabnya dia. Heuuh.. Ampe penuh memory hape sama lagu-lagu dari 3 MP ini. Nyahaha. Moga-moga minggu depan post selanjutnya bisa membahas profil abang Adam Young tercinta. Hwaiting!

Nah.. Ngomongin minggu ini, sebenarnya banyak kejadian absurd en gaje yang pengen Ai share di blog. Tapi setelah dipikir berulang kali, lebih baik gx usah aja deh.. Kemarin udah puas juga upstat maki-maki pake linggis di pesbuk en twiti. Entah dibaca ato gx, gx papa juga sih kalo gx dibaca. Aman berarti. πŸ˜€ Paling kalo mau mengenang kembali dilema seminggu ini, yang paling bikin galau tuh headset yang putus gara-gara anak kucing Ai. Dikiranya mainan kali, ampe putus. Ckck sungguh terlalu.

Tau aja headset itu barang yang cukup penting. Ampe parno aja gitu, minta tolong temen nyariin di konter. Soalnya selama ini pake headset bawaan, gx pernah beli. Untungnya dapet yang original, di kasih murah juga. Hehe..

Kalo liat bangke headset yang masih nampang anteng di kotak sampah, tiap liat anak kucing yang umurnya baru 3 bulanan ini rasanya keseeel banget. Mau di toyor gx tega deh.. Hahai. Licik juga nih kucing, tiap ketemu Ai pasang tampang melas biar disayang. Mau dipeluk eh ngegigit. Sakit pula. Kalo mau liat fotonya, ada di post “Iseng di hari Jum’at”. Silahkan di liat πŸ™‚

Ah ya, It’s random. Tapi cuma sekedar melepaskan pertanyaan di kepala aja setiap liat ni artis di liput di infotainment. Katanya sih, selama ni artis liburan anaknya sakit gara-gara kangen. Sampe-sampe kalo BBM melas gitu nanyain kapan pulang.

Yang Ai bingung, gx pernah denger Skype?

Gapapalah.. Mau bener ato sekedar hiperbolis biar keliatan harmonis tuh keluarga bukan masalah Ai. Namanya juga artis, ya. :p

Wokelah visitors, enough randoms for today. Until next post ya.