Jangan Marah Pada Fakta

Kalau ngikutin diskusi grup fans JKT48, ya pasti ga jauh-jauh dari Jepang. Lah ya, namanya juga sister group AKB48 yang dari Jepang, pasti juga kebawa-bawa hal-hal lain tentang Jepang. Sejujurnya, karena aku sendiri juga tertarik sama Jepang, jadi senang-senang aja sih kalau pada diskusi tentang Jepang. Tapi kadang bisa muncul pro dan kontra lho, soalnya memang ada banyak hal dari Jepang yang mengungguli Indonesia. Hal paling umum, soal waktu. Banyak yang setuju bahwa manajemen waktu di Jepang itu lebih baik ketimbang di Indonesia, soalnya orang Indonesia itu kan jam karetnya mah udah terkenal. Tapi akhirnya ada juga yang kesal, katanya, “Ingat, lo juga orang Indonesia, jangan memuji-muji bangsa lain sementara bangsa lo sendiri di anaktirikan.” Ini sih salah satu sifatnya kita juga ya, suka negatif… Pesimis dalam menyimpulkan sesuatu, makanya sering sana-sini rusuh. Padahal, hal tersebut harusnya jadi cambuk keras buat kita. Ga cuma dari pandangan kita aja lho, bahwa Jepang itu apa-apa perfeksionis, everything is about image. Negara-negara lain juga setuju kalau orang Jepang itu sangat teratur dan profesional. Mereka juga kreatif, dan ga puas di satu point. Bagus kan kalau bisa belajar dari mereka?

Jangan marah bila banyak yang bilang Jepang itu lebih baik daripada Indonesia, karena faktanya banyak. Ga usah bilang, “Ga semua tuh kayak gitu.” Ya iyalah, aku aja ga suka kok lalat-lelet kalau ngapa-ngapain, dan Indonesia tentu punya banyak keunggulan yang ga kalah dari Jepang. Tapi kenapa ga berkembang? Well, pernah dengar, “Yang Muda Yang Berkarya”? Environment kita minim, budaya kita beraneka-ragam tapi wadah untuk eksplorasi sedikit. Banyak sih yang bikin gerakan ini itu, tapi ga saling kerja sama dan bawaannya jadi ego masing-masing. Terus… Yah… Mungkin kesadaran masing-masing, dan support orang tua. Ga tau lah ya, kalau aku pribadi memang ga bisa jadi contoh sebagaimana harusnya generasi muda melakukan sesuatu buat negara.

Janganlah marah jika ada yang menceritakan hal tentang Jepang yang bertolak belakang dengan Indonesia, karena hal tersebut cuma sekedar pembanding. Ibarat di atas jungkat-jungkit, walaupun kita yang di bawah dan Jepang yang di atas, itu ga hanya terjadi pada kita aja. Jangankan Jepang, lah wong sama Malaysia yang dari dulu udah otot-ototan sama kita, ga ada yang bisa mungkir kalau perkembangan Malaysia mengungguli kita. Harusnya ga boleh tutup mata dan tarik urat dengan kondisi Indonesia yang tertinggal, tapi jangan pula lempar batu sembunya tangan. Ngomongnya jelek, isinya ga ada.

Aku cinta Indonesia, ga bisa kebayang kalau tempat lahirku bukan Indonesia. Makanya, sejelek apapun wajah Indonesia sekarang, apa bisa yakin mau meninggalkan Indonesia? Bahkan banyak orang yang lama tinggal di luar negeri, masih ingat Indonesia. Gimana pun, ini memang tanah air kita. Ada bangsa yang lebih unggul, jangan marah. Justru malah harusnya mawas diri. Malu lho, marah-marah karena ada yang menceritakan fakta, tapi ga bisa berbuat apa-apa juga. Minimal, bergerak dulu, baru deh marah-marah. Heheheh…

Menjelaskan Bahasa Indonesia

Kalau menerjemahkan bahasa Indonesia ke English maupun sebaliknya, sebenarnya ga susah kalau yang akan membacanya itu cuma butuh English atau memang ngerti bahasa (Indo-English) Indonesia secara fasih (English-Indo). Tapi jadi
lain ceritanya, kalau yang akan membaca itu butuh bahasa Indonesianya dan ingin belajar melalui terjemahan English. Hasilnya, ampun susahnya buat terjemahan beserta banyak detail ini itu sebagai penjelasan. Sujud syukur punya kepala dan badan yang sekuat baja, soalnya kalau harus berhari-hari bolak-balik ngeliat text yang sama karena takut ada terjemahan atau penjelasan yanh kurang rasanya mata nih mau copot dari skrupnya. Hehehe..

Yah, jadi ceritanya seminggu lalu aku submit ke admin fansite English JKT48 terjemahan dialog dari video rekaman episode Hitam Putih pas JKT48 perform perdana lagu “KFC” di TV. Besoknya ternyata udah di publish, dan ga seluruh isi dokumen yang jumlahnya 64 halaman itu terpampang di satu artikel. Saking beratnya ga bisa di load di hp, cuma bisa kalau koneksi lagi bagus. Untung sih masih bisa di baca semua, dan ternyata setelah kuteliti banyak banget typo dan kurang tanda baca di sana-sini. Habisnya butuh seminggu lebih lho, nyelesainnya. Dan kupikir bakal di buat jadi subtitle daripada langsung di publish. Was-was juga nih, ntar bikin malu kalau sampai dibaca sama yang fasih English.

Ga taunya, salah satu fans JKT48 dari Jepang yang kebetulan bisa English punya maksud ingin ambil seluruh isi artikel terjemahan ini sebagai bahan untuk belajar bahasa Indonesia. Walah! Aku ga enak aja nih jadinya, ngeliat dialog Indo di artikel itu acak adut ga keruan. Akhirnya kutawarin aja untuk ngirim dokumen yang lebih baik. Dia setuju, lalu kucoba edit selama sekitar 3 harian. Kemarin malam baru kukirim dan sudah dibalas sama dia. Tapi tetep was-was gitu, karena jelas masih banyak banget yang harus dijelaskan dalam dokumen. Apalagi kalau inget dia tanya, “Apakah ini bisa digunakan ketika pertemuan bisnis?” Waduh, aku bingung. Business meeting memang bukan selalu berarti pertemuan bisnis, tapi bisa juga pertemuan pengenalan atau pertemuan kali pertama. Cuma yaah.. Kalau pakai bahasa informal kita pas suasana kayak gitu kan agak aneh ya. Nanti jadi salah paham deh.. Jadi, aku berusaha semampu aku ngejelasin kata-kata atau kalimat tertentu di dokumen. Bolak-balik atas-bawah biar full detilnya. Tapi ternyata jadi susah! Bahasa informal kita ini susah bangeett kalau mau dijelasin satu-satu!! Bisa mokad deh lama-lama. *mendadak pusing karena inget lagi.*

Kayaknya, aku harus bisa lebih banyak belajar lagi nih soal translation. Ga nyangka juga ternyata susah mengajarkan non-Indo speaker cara menggunakan bahasa Indonesia. Memang kalau sistem kita mah enaknya langsung ngomong ya, daripada dijelasin lewat tulisan. Susaahh.. Sussaaahhh…

Main Layangan

Aku inget banget, waktu masih kecil ngebet kepingin main layangan padahal ga bisa mainnya. Ngiri gitulah ngeliat temen-temen di daerahku tinggal dulu main layangan ramai-ramai di lapangan. Ga jauh dari rumahku dulu memang ada sebuah lapangan luas yang biasa jadi tempat bermain anak-anak. Karena kebetulan daerah tersebut tanahnya itu bukit-bukitan, lapangan tersebut bisa diliat dari bagian tanah yang lumayan tinggi, jadi kayak liat dari tebing atau bukit gitu. Seru banget, apalagi pas musim main layangan. Setiap jengkal langit bisa lihat warna-warni layangan dengan aneka bentuk. Siapa gitu yang ga ngiri ngeliat yang lain pada main layangan? Meskipun udah dimarahi Emak, tetep aja ga ngaruh. Bodo deh, mau cewek juga yang penting main layangan! Hehe.. ๐Ÿ˜€

Hasilnya, pulang-pulang ya udah tinggal benangnya doank.. Sementara layangannya udah melayang jauh. Dimarahin deh.. Katanya, “sore-sore pulang malah ngilangin layangan! Ga boleh beli lagi!” Maklum punya Emak rada pelit, hohoho. Jaman itu berapa ya harga satu layangan? Kalau ga salah kayaknya 150 atau 250 rupiah. Murah kan ya? Hahaha, sekarang mah duit segitu cuma dapet permen doank deh.. Hehehe. ๐Ÿ˜›

Dulu kan masih banyak orang dewasa yang senang main layangan, malah sampai lomba gitu sama anak kecil. Waktu itu mah biasa aja buat kita, tapi sekarang kalau kuingat lagi malah ngerasa lucu. Tapi kangen juga sih, karena bawaannya jadi rame. Ga ada batasan umur kalau mau main layangan. Yang penting hepi gitu. Sekarang kayaknya yang dewasa pada sedikit gengsi kali ya, apalagi kalau ada yang ngeliat terus ngomentar, “Ih, masa kecil kurang bahagia.” Walah, padahal gapapa kali. Sekali-kali menghibur diri sendiri dengan permainan sederhana juga bagus kan?

Iya, ya. Kadang aku suka berpikir sendiri kenapa having fun dengan permainan yang baik dan lebih sederhana dianggap kekanakan. Kayaknya banyak tempat di dunia ini di mana kita bisa temukan festival-festival layangan yang meriah. Main layangan itu sebenarnya punya keasyikan tersendiri, dan aslinya ga gampang juga mainnya. Susah lho, naikin layangan sampai bisa meliuk-liuk di angkasa. Narik-ulurnya juga ga bisa ngasal daripada putus tuh layangan. Yah, berdasarkan pengalaman sih.. Walaupun itu udah berlalu lamaaa banget. Kerasa juga ternyata daku udah tua ya? Hahaha. ๐Ÿ˜† Sekarang masih bisa lihat beberapa layangan di langit yang cerah aja udah bikin perasaan agak-agak mellow ngingetin masa kecil dulu. Ga sebanyak dulu ya, memang.. Kalau dulu itu bisa ngalahin musim capung atau jangkrik. Tapi gapapa sih.. Jaman berubah tapi tradisi jangan sampai terbuang. Walaupun udah lama ga liat anak-anak bermain layangan, masih inget sih rasa senangnya melihat layangan kita meliuk di udara. Semoga permainan ini masih bisa dimainkan sampai generasi selanjutnya ya. ๐Ÿ™‚

Inget lagu “Bermain Layang-Layang” ga nih, ngomong-ngomong..?? ๐Ÿ˜‰

Capek, Ribet, Tapi Bikin Senang!

Seperti yang aku ceritain di post sebelumnya, aku volunteer translating dialog di video program supaya bisa di tonton di fansite English JKT48. Padahal aslinya mah ga pede-pede amir nawarin diri ke adminnya buat volunteer.. Eh ternyata dia seneng. Hehe.. Hasil pertama video terjemahanku udah di upload di fansite tersebut, dan meskipun ga ada yang terlalu peduli siapa yang ngerjain English translationnya toh tetap buatku itu sesuatu yang memuaskan. Ga tau ya, mungkin karena selama ini aku belum pernah nyoba hal semacam itu, dan ketika pertama kali dilakukan rasanya gimana gitu. Hehehe.. Malu dah lebay banget. XD

Dipikir-pikir kenapa ga dari dulu ya nyoba-nyoba volunteer translating dialog di video gitu. Mungkin itulah kenapa tiba-tiba kok daku bisa tertarik gitu ngepo’in JKT48 sampe-sampe tiap hari googling beritanya di google.. Dan akhirnya bisa punya kesempatan mengerjakan sesuatu yang fun kayak gini. Nyiha!

Kalo ditanya bedanya antara nulis artikel bahasa Inggris dengan nerjemahin dialog Indo di video ke bahasa Inggris, yaa jelas beda atuh. Wong program TV aja tingkat kesusahan dalam nerjemahin dialognya aja beda-beda setelah kucoba. Karena jumlah dialognya itu kan ga sama ya, durasinya pun ga sama, terus gimana make kata-kata yang tepat biar bisa nyambung gitu maksudnya. Ternyata semua itu susah banget!! Jauh berbeda dibandingin sama nerjemahin skrip tertulis, atau mungkin drama yang jelas dialognya udah diatur sehingga jedanya bisa bantu ngasih waktu untuk diterjemahkan. Aku ga nyangka banget ternyata menerjemahkan dialog di suatu program itu susahnya minta ampun. Tapi meskipun susah dan bawaannya harus nahan sabar melulu, soalnya kan ribet ya kalo dialognya banyak tapi kadang ga jelas juga apa yang di omongin, belum lagi harus mikir kira-kira musti gimana nerjemahinnya biar ga jadi ngebingungin, ya gitulah… Tapi justru aku jadi ketagihan. Kadang suka ngebayangin, ‘wah.. Gini kali ya translator yang nerjemahin drama atau film’, seru nian.

Misalnya kalo ada kalimat yang sebenarnya ga nyambung berat dan aslinya terkesan rancu, tapi kita kan nyambung maksudnya karena hal semacam itu biasa terjadi, pas nyoba nyari penjelasan yang sesuai dengan maknanya dalam English itu bisa aja jadi ngubah susunan kata. Yaahh kalau disesuain bener-bener jadinya malah aneh toh ya… Dan basic translation memang ngebolehin kok ngubah susunan kata kalau emang dengan gitu bisa sesuai artinya. Kata dosen sih gitu.. Hehe.. Pokoknya ngerjainnya tuh jadi fun meskipun capek. Deg-degan pas ngasih skripnya sama admin, persis kayak lagi ngumpulin tugas akhir ke dosen. Hahaha inget kuliah lagi nih… ๐Ÿ˜€ Was-was gitu soalnya kan adminnya lebih berpengalaman nerjemahin dialog di video ketimbang aku. Takut juga ntar malah terjemahanku kurang baik dan yang baca bikin bingung. Terus pas video dengan English subtitlenya di upload dan ada nama aku di tulis sebagai credit… Wuihh semriwing hepinya. Ahaha padahal mah cuma volunteer tapi hepii bookkk…

Kadang-kadang juga suka mandek gitu, ga tau ini kira-kira mau diterjemahin dengan kata apa. Akhirnya harus nanya ke orang lain daripada ntar salah dan jadinya beda arti. Setelah nanya, eh mikirnya, “lho, iya juga ya? Ngapa ga kepikiran ke situ?”. Dari sini kerasa banget, mungkin memang kemampuan harus terus di asah kalau mau bener-bener bisa. Ga boleh cepet puas, soalnya kalau ga membiasakan diri dan terus melakukan semacam latihan ya lama-lama jadi lupa sendiri. Aneh kan ya? Tapi kenyataannya gitu sih..

Yang jelas, masih bakalan aku lanjutin terus volunteer nerjemahin dialog di video program JKT48. Ini kan baru sekali, masih permulaan. Siapa tahu besok-besok ada statiun TV nawarin kerjaan jadi translator kan keren juga hahaha (ngimpiii). ๐Ÿ˜›

Backup Data

Walah, lama absen dari blog. Tau-tau udah bulan September aja deh.. Padahal sebelumnya dalam seminggu bisa 3 atau 4 post dipublish, tapi gara-gara waktu seharian terkuras bantuin Emak berjualan lontong sayur jadinya lupa terus mau posting di blog. Haha.. Selain itu, aku lagi aktif di Twitter dan blog English fans JKT48, makanya bawaannya kesono mulu deh.. Lagi volunteer translating dialog di program JKT48, ngetiknya baru bisa malem karena siangnya kan ga sempat. Akhirnya laptopku dipake lagi deh setelah sekian lama cuma jadi media browsing si Ali. Paling banter kalau makaI laptop ya baca novel aja sama edit-edit foto. Sekarang ada kerjaan dikit, berasa kayak lagi ngerjain tugas akhir ya. Hehehe..

Ngomongin laptop, beberapa hari yang lalu aku sempet terkena kejadian naas. Biasa nih penyakitnya laptop kalau lagi error, tiba-tiba ada aja file yang hilang waktu diperiksa. Niatnya pengin nyelesain novel Will Grayson, Will Grayson karya John Green, ternyata waktu diperiksa semua file Epub dan PDF hilang gitu… Yang jumlahnya udah ada kali 200-an. Aihh… Langsung lemes, mikir-mikir gimana mau download novel-novel yang dulu susah banget dicari. Terus kuperiksa deh Flashdisk yang kupunya, dan alhamdulillah ada backupnya. Tapi sayang banget ternyata masih banyak file yang missing karena backup filenya itu ada di flashdsik yant jarang banget aku pake. Ckckck.. Ya gapapalah, daripada ga ada sama sekali kan ya?

Aslinya aku emang males banget sama perkara backup data di flashdisk. Habisnya udah ribet duluan.. Segitu banyak file ga tau mana yang musti dianggap cukup penting untuk dibackup. Ntar kalau semua dibackup, ngabis-ngabisin kapasitas penyimpanan Flashdisk aja. Padahal sebenarnya punya 3 buah, masing-masing kapasitasnya 4 GB. Tapi yaahh… Kita kan ga tau ya pas dipakai di warnet atau di PC orang lain ga taunya ada virusnya gitu, sama aja bohong kalau yang udah di backup pun juga hilang. Bawaannya serba salah… Terus, soal penting ga pentingnya data juga ga tentu sih.. Kadang lagi butuh banget berasa harus di backup terus buat jaga-jaga. Tapi pas udah jarang dibutuhkan, boro-boro mau dibackup.. Padahal masih bisa dipakai lagi nanti justru malah main hapus aja. Seperti kejadian di atas nih, sebenarnya bukan berita baru. Udah keberapa kalinya gitu file hilang tiba-tiba, tapi masih males juga mau backup datanya. Ckck..

Kayaknya mesti driver penyimpan file yang kapasitasnya besar nih daripada harus pusing-pusing milih mana yang mesti kudu di backup. Duhh… Tapi budget nipis… Hiks…