Demam Putus Narsis

[youtube:”https://m.youtube.com/watch?v=_HL7G3fgejQ” ]

I don’t really understand people’s interest in this program. Kalo shift siang ada aja rencana satu dua orang mau pulang ke rumah pas break time buat nonton Katakan Putus. Bahkan saking sukanya sampe ada yang bisa ngejabarin cerita se-episode tanpa miss satu adegan pun. Giliran shift pagi ada pula yang ngasih info terupdate episode kemarin-kemarinnya. Dan semakin aku dengerin, semakin berasa aneh. It’s obviously setted and situation-faked program yang udah ga ada bedanya sama sinetron, jadi kenapa ga sekalian nonton sietronnya aja sih?

Kemarin tetiba salah satu teman kerja yang ikut makan di kosan minta dinyalain tv, Katanya mau nonton Katakan Putus. Haish! Aslinya males loh nonton gituan tapi karena tamu adalah raja jadi dinyalainlah tuh TV. Ga enak juga kan besok-besok ada omongan diriku pelit. Sebenarnya ga konsen juga ngikutin acaranya secara sambil mangan dan aku emang ga niat buat nonton, tapi si temen rupanya sangat tertarik dengan apa yang tersajikan sampe beberapa komen dia lontarkan. Waktu kuajak balij ke tempat kerja karena tinggal 10 lagi pun ditolaknya, alasannya masih penasaran. Walah toh Nduukk, intinya juga ujung di ujung bakal putus, namanya sudah di kasih judul Katakan Putus. Ngapain pula harus dipenasaranin (bahasa apa ini dipenasaranin??). Bukannya lebih fokus jadi SDM yang baik dan disiplin waktu malah kepincut program settingan ga nggenah. Kalo itu drama Korea masoh oke aja, lah sejenisan ama sinetron aja kok yaaa…

Kesan yang aku dapet setelah sekilas nonton program Katakan Putus adalah :

– SINETRON. ABIS.

– Banyak gaya, sok panik ga jelas padahal asli di dunia nyata mah ga gitu juga keleus.

– Jelas-jelas setingan aja tapi masih ditonton.

– Masih buanyak sekali acara bermutu yang worth airing and watching timbang model ginian. Tapi karena acara TV adalah all about ratings, ga bisa ngarep banyak sih yak.

Eniwei ini cuma pendapat yah, ga ada maksud tertentu buat program dan si penonton. Pribadi sendiri aja yang ngerasa kalo program ini ga ada valuenya sama sekali. Abisnya masa iya sih ada yang segamblang itu mau putus ama pacar diliat seantero nusantara? Kalo mau putusan mah putus aja kali pake ribet amat ngikutin kemana-mana kayak lagi ngejer napi kelas hiu. Kalo mau putus aja pake harus disiarin secara nasional, Keliatannya kayak butuh perhatian massal atau kelewat narsis kali yak? Krisis kepribadian agaknya nih. Haha. 😛

Advertisements

Tragedi Lem Tikus

Benda kecil pembawa tragedi.

Semenjak tinggal di kamar baru Agustus lalu, tiap malam hampir ga pernah absen keganggu ama tikus. Yep, kamarku udah kayak kebun binatang gitu. Grusak-grusuk berisik dan besoknya kotor di sana sini gegara itu tikus ninggalin ‘jejak’. Gimana ga jadi keki coba kalo jadinya gini? parahnya kalo udah soal makanan, ga bisa teledor ditaro sembarangan karena besok paginya pasti ada aja yang bolong-bolong bekas digigit tikus. Bahkan meskipun udah digantung, dengan lihainya dia manjat kabel terus beraksi. Ampun dah!

Karena udah males banget tiap hari diganggu tikus, aku minta bapak beliin lem tikus. Seminggu sebelumnya aku sempet nelpon Emak dan curhat soal tikus yang merajalela di kamar, trus disaranin buat beli lem tikus aja biar ga bau. Minggu sore aku coba nempelin lem tikus di sudut kanan kiri pintu karena biasanya tikus-tikus itu lewat celah kanan atau kiri pintu. Aku biarin sampe akhirnya tidur jam 11 malem. Sekitar jam 3 subuh, tiba-tiba terdengar suara cicit tikus cukup kenceng. Aku langsung bangun dan hidupin lampu dengan agak semangat karena kupikir akhirnya si biang kerok ketangkep juga. Tapi sumpah ga nyangka banget begitu lampu hidup dan mataku langsung fokus ke sudut di mana lem tikus kutempel, ternyata ada dua tikus kecil udah godek-godek berusaha lepas dari perangkap. Dua lho, dua!!! Mimpi apaaa yaaaa kok bisa membantai dua ekor tikus dalam semalam??

Saking takutnya, aku sengaja matiin lampu lagi dan coba tidur aja biar nanti kalo si tikus udah mokad tinggal di buang. Tapi ujung-ujungnya ga bisa tidur, ga tega gitu ngebayangin ada dua makhluk kecil meregang nyawa di kamarku. Walaupun emang niat awal mau membasmi hama kan jadinya ngeri juga kalo tau prosesnya gimana. Bentaran nyicit, trus diem, grusak grusuk trus diem lagi. Sampe jam 5.30 pagi gitu terus sampe akhirny beneran udah nyerah mau nunggu ampe itu tikus dua mokad. Aku langsung keluar minta tolong tetangga kosan buat ngebuang tikus itu. Gila meen, merinding disko ampe nyebut-nyebut deh aku dibuatnya. Udah selesai menjalankan tugas mengerikan itu masih kerasa deh rindingan bulu kuduk. Aduh, maafin Ai Yaa Allah. Ai udah nyiksa anak yatim (eh?). Hehe bukaaan, tapi hewan tak berdosa. Kalo aja ga meresahkan pasti ga sampai gitu kejadiannya. Maaf ya dedek tikus. RIP dedek tikus… 😥

Untungnya sih dua-tiga hari selang kejadian ga ada gangguan apa-apa, agak parno dikit pas tempat sampah digasak cicak tapi selebihnya oke-oke aja. Damai banget kalo malem tidur ga kaget abis ngedenger suara berisik aneh. Karena aku orangnya bisa kebangun dengan suara sekecil apapun, hal gini bikin lega. Jujur aja, kalo bisa aku ga ngalamin lagi harus buang tikus sekarat yang nempel di lem jebakanku. Bahkan kalo diinget lagi waktu aku nempelin lemnya juga pertama ngarep si tikus cuma ga bakal masuk kamar aja. Yah, meski harus ngalamin kejadian ngeri gitu, point plusnya adalah kamarku bebas gangguan tikus. Untuk sementara ini sih.

Ketika Air Jadi Masalah

Kalau banyak, terbuang-buang. Giliran ga netes jadi masalah.

alhamdulillah punya tempat kos yang ga punya masalah berarti soal MCK, dengan 6 kamar mandi dan tempat cuci yang lebar jadi salah satu alasan kebetahanku di sini. Meskipun, ada kalanya terjadi hal ga terduga yang bikin bad mood semisal pompa air listrik rusak. Ini terjadi tiba-tiba Selasa kemarin di mana hari itu jadwal lemburku minggu ini. Ngebayangin ga mandi di hari lembur aja udah ga sanggup, apalagi itu hampir beneran terjadi. Kesalnya itu ya kenapa harus pas lembur gitu? Masa iya seharian harus merasakan gerah dan bau keringat tanpa diguyur air segar?

Pagi itu aku sebenarnya udah denger orang bawah teriak kalau ga ada air. Biasanya kalo pun air di tower habis masih ga bakal bener-bener ga ada kok, seenggaknya Keran di luar kamar mandi bisa jadi alternatif darurat. Tapi begitu turun ke bawah sambil bawa cucian piring sebaskom dan langsung buka keran air, ga ada setetespun yang keluar. Ampe ga nyangka harus ada kejadian gini pagi-pagi. Alhasil aku terpaksa harus nampung air di ember nebeng sama umi yang rumahnya bersebelahan dengan kosan. Itupun ga bisa banyak-banyak dan ngeburu waktu karena udah kesiangan, dan aku pun mandi ayam biar jadi syarat doank. Kebagiannya cuma sikat gigi dan cuci muka, lalu kuguyur ke badan ngilangin hawa panas dan bau badan sehabis tidur malam. Sempet tergoda buat ga jadi lembur dan milih untuk masuk siang, tapi akhirnya berangkat juga karena awal bulan masih banyak kerjaan yang musti diselesaikan. Ga enak juga sih karena tetangga konter juga pastinya sama-sama sibuk dan ga bisa diharepin bantuin jaga konterku. Tapi ya bete jadinya karena pagiku diawali dengan hal yang ga ngenakin.

Selama lembur ya seperti biasa, sibuk dan sibuk apalagi awal bulan. Sore saat pulang ke kosan buat makan, aku harus kegerahan karena mati lampu. Udah ga mandi dengan bersih ditambahin mandi keringet, aku sampe pake sedikit lebih banyak parfum biar ga bau badan. Untungnya hari ini bisa buka nota 2 pcs barang 50%+20% jadi berasa lega. Ga mau tidur dalam keadaan badan gerah dan bau akhirnya aku mandi malem-malem, ngambil air pake pompa tua manual yang corong buat ngalirin airnya dibikin dari botol plastik . Biarin deh, daripada ga mandi terus gerah dan bau yekan.

Esok harinya ga terlalu ribet mau mandi karena udah tau bakal mompa, jadi bangunnya agak pagian. Yang jadi kendala adalah setelahnya tangan jadi pegel sehabis mompa. Kadang kalo dipikir lagi, keadaan dulu di Tulang Bawang berkali-kali pernah ngalamin yang lebih berat dari sekedar ngegenjot pompa air. Dulu waktu SMK bahkan pernah sampe tengah malem sendirian nimba air biar paginya bisa mandi dan nyuci baju, dan itupun terkadang harus nimba air lagi setelahnya. Di Kampung memang hidupnya berat gitu, jadi kalo dibandingin sama ini mah belum seberapa. Tapi tetep ya, pagi-pagi harus berpegel ria memang ga enak. Haha.

Hari Sibuk dan Celana Sobek

Ketika celana robek, dan harus di situ lagi.

Hal paling nyebelin biasanya selalu terjadi saat lagi sibuk, seperti hari Senin kemarin. Di kerjaan, ngalamin hal-hal tak terduga yang kalo diinget lagi bikin malu sendiri udah jadi bumbu penyedap 1001 rasa. Jatoh dari tangga pas ngeburu ngabsen di C-clock, pernah. Salah kasih barang ke konsumen sampe salah tingkah sendiri, pernah. sepatu ketinggalan gegara lari ngejer nganter barang di kasir, sering banget. Ampe kejatohan patung display gegara ngegeret koli ke gudang pun udah di rasain. Cuma kalo lagi sibuk banget eh celana tiba-tiba robek, jujur aja malunya jauh lebih kerasa tuh.

Yaa gimane buuk, beli celana dasar buat kerja yang murmer punya ye kan biar hemir gituh. Padahal belinya udah ukuran XL jadi berasa bagai pinjeman siapa gitu, eh ternyata tak luput dari bencana celana robek. Di mana pas awal bulan November dan jari Senin pula, area Dept. Store lagi pembongkaran buat acara big sale menyambut akhir tahun. Yang ikutan acaranya pada sibuk ngeluarin barang buat di display di wagon atau area promosi. Kebetulan untuk tahun ini brandku ada acara 50%+20% untuk beberapa artikel barang jadi ikutan juga mandi keringet nyiapin wagon dan barang yang musti diturunin. Sebenarnya agak was-was karena belum sempet SO sementara udah tanggal wayahnya ngirim laporan dan masih banyak lagi yang musti dikerjakan pagi tadi. Ga mungkin ngarepin bantuan para tetangga secara sama-sama lagi banyak tugas, jadi siap mental aja dan doa biar badan fit. Jujur aja hari Senin ini kayak Selasa, cuma 8 jam shift kerja tapi kok capeknya kayak lagi lembur. Ditambah insiden celana robek bikin tambah panas hati banget. Lengkap gitu deritaku.

Jadi sebenarnya percuma yah ngakalin insiden sobek celanan dengan make ukuran gede, karena ketika jongkok untuk ngikatin cover spanduk di wagon sambil puter otak biar semua kerjaan kelar dengan waktu seminim mungkin tetep berbahaya juga. berhubung ngeburu waktu akhirnya tetep lanjut kerja dengan keadaan nista gitu. Untung ga ada yang liat, soalnya pasti akan terlihat yang mustinya tak terlihat. Kan rugi atuh ngasih tontonan gratis. Dan yang paling untung lagi adalah insiden celana sobek bukan sesuatu yang ga asing di kerjaan, jadi pas mau jahit celana mah ga perlu nunggu ke tukang jahit lagi karrna pasti ada yang punya. Setelah kerjaan beres langsung cepet-cepet ke fitting room buat ngejahit bagian sobeknya celana. Baru dah lanjut kerja lagi, yang emang banyak banget sampe waktu breaknya cuma setengah jam. Beginilah nasib orang cari duit buat makan sehari-hari, ngoyo ya udah biasa.

Sekarang kalo lagi duduk atau jongkok agak parno dikit, jadi waspada takutnya nge’bret!’ lagi kayak pas Senin kemarin.

Gagal Move On dari Kata Katro

Jadi inget pas bulan kemarin tanggal 26, ada kostumer mbak-mbak yang kayaknya udah paruh baya lagi liat-liat baju dan pas itu nemplok di wagonku. Emang kebetulan lagi ada acara diskon 50% barang lama bulan Juli ke belakang terus barangnya diminta turun ke wagon sama supervisor. Trus that woman happened to see my wagon, sambil sesekali ngeluarin hp dari tasnya. Antara senyum dan cekikikan tetiba ngomeng, “Penasaran banget sih pengin liat foto aku, tapi malu soalnya aku udah tua.” Responku ya cuma senyum aja sih, lagian mau ngomong apalah ya secara tugasku cuma nawarin barang. Ternyata setelahnya minta difotoin sama aku, yang abis itu diliat hasilnya sambil cekikikan. Dia ngomeng lagi, “Tapi dunia sosial media memang menarik ya mbak. Bisa kenal dengan banyak orang. Yang ini kenalan dari Malang. Aku juga baru kok disini, tadinya dari sana juga.”

Cuma bisa eh oh aja padahal dalam hati sih whatever I don’t care. Untungnya doi beli baju kemeja batikku karena kalo ga ya ogaahh ya ngeladeninnya lama-lama. Apalagi ternyata si mbak ini minta di fotoin sama yang lain beberapa kali bikin aku penasaran sebenarnya orang macam apa yang chatting sama dia atau dirinya sendiri orang macam apa yang pede begete minta di fotoin berapa kali sama SPG mall. But guess what, aneh nanyain hal kayak gituan karena dalam hidup ini kita bakalan sering ketemu macam keunikan yang mungkin lebih heboh dari kejadian di atas.

Misalnya pagi tadi waktu lagi ga ada kerjaan. Iseng aja ngenet meskipun aslinya ga tau mau ngapain. Ada invitation di BBM dengan nama S*trio yang setelah aku terima ngakunya anak Pondok Indah dan lago kuliah kedokteran sambil kerja. Awalnya ngomongnya biasa sampe akhirnya dia cerita kalo dia kerja jadi cowok panggilan demi bayar uang kuliah, dan pacarnya bisa nerima pekerjaan yang udah di tekuni selama 2 tahun itu. Chat terakhir dia nawarin ngirim foto alat kelaminnya, tapi aku jawab aku ga mau karena takut bintitan. Haha boong amir gueh.. biarin ajalah daripada mata jadi terkontaminasi konten vulgar berbahaya. Aku kan masih polos kakak. *digeplak*

Yak, menurut aku yang ngajak chat di BBM ini termasuk unik karena kayaknya dia mendapatkan kepuasan dari ngomingin hal ga penting dengan orang ga dikenal. Secara aku udah keseringan ketemu hal kayak ginian makanya ga ngaruh sih.. tapi heran aja kok masih ada segelintir manusia yang demen ngajak ngobrol dengan modus-modus beginian. Daripada ngomongin hal vulgar, coba aja dia nyari temen yang bisa ngasih solusi keuangan dengan jalan halal. Katanya kuliah kedokteran tapi kok jadi cowok panggilan? Ketahuan banget kan modus maniaknya?

Bener sih kata si mbak di atas, dunia socmed itu emamg menarik. Tapi ga juga keles nanggepinnya norse gitu. Apalagi kalo masih dipake buat modus para maniak menonjolkan ‘keunikannya’, aku rasa mereka ini gagal move on dari kata katro khasnya Om Tukul. Hahaha. 😛

Adzannya kok…?

Hal teraneh baru aja terjadi waktu shooting down laptop, tiba-tiba terdengar suara adzan berkumandang. Jadi bingung sendiri, emang ini jam berapa? Perasaan ngelirik desktop tadi waktu udah menuju ke angka 4.30 sore. Apa jamku ya yang salah? Terheran-heran sendiri, kuperiksa jam weker di atas lemari kecil di sebelah tidur dan hp, keduanya sama-sama menunjukkan waktu 4.30 sore. He? Wadehek?? Apa ga salah tuh muadzinnya, adzan kok dikumandangkan jam segini?

Lantas aku keluar dari kamar, komentar ,”Lho kok aneh sih masjid yang di sono, tiba-tiba adzan jam segini. Salah jam ya?” Ternyata bapak juga tiba-tiba nongol dan ngasih komentar, “ketiduran tuh kayaknya yang jadi muadzin. Jam di hp bapak juga 4.30 kok.” Weeww… What’s happening? Baru kali ini denger ada yang salah waktu mengumandangkan adzan. Ckck..

Spekulasi soal adzan yang salah waktu memang cuma bisa sekedar ditebak-tebak, tapi lucu juga ya bisa sampe salah waktu begitu. Kalopun hal tersebut akibat jam dinding yang mati atau pengurusnya ketiduran kayaknya juga agak ga masuk akal. Yang jelas meskipun ga terlalu heboh tetep bikin kepala geleng-geleng sendiri, berasa lucu. Untung aja pas adzan maghrib ga salah lagi ya. 🙂

Btw ngomongin adzan, udah waktunya sholat nih. Selamat menunaikan sholat maghrib bagi umat muslim ya. Dan bentar lagi juga kita bakal menyambut bulan suci Ramadhan. Are you ready for Ramadhan fasting month? I’m looking forward to this too. Selain bulan penuh berkah, kapan lagi dapet sebulan makan jajanan yang enak-enak, ya ga? Wkwkwk..