Ketika Mengurus Ayam-Ayam Emak

Happy Sunday!

Hari ini cuma aku dan adik di rumah nih, orang tua lagi pulang kampung karena ada urusan keluarga. So, sebagai anak yang baik mau ga mau harus aku yang menggantikan tugas emak membereskan rumah. Pagi tadi sebelum berangkat, dia punya pesan begini, “jangan lupa ayamnya di kasih makan ya.” Dan tentu kulakuin walaupun agak setengah hati. Begitu mendatangi kandang ayam-ayam emak yang ditaruh terpisah antara yang besar dan yang masih kecil, aku coba dulu ngasih makan ayam-ayam yang sudah besar. Bisa tebak ga apa yang terjadi waktu pintu kandangnya kubuka?

Jaan… Dari dulu aku ini jarang eneg, apalagi sampai muntah beneran. Paling cuma rasa mual dikit di perut, ga bener-bener huek-huek begitu. Tapi lho yaa.. Ampun bau kandang ayamnya mampu bikin aku mual sampe nangis gitu tadi. Ewww…. Langsung buru-buru ngasih makan dan ngisi tempat air minumnya dengan muka kusut merengut. Untungnya, pas giliran ngasih jatah makan dan ngisi tempat minum anak-anak ayam yang ada di kandang yang terpisah ga terlalu sulit. Sama-sama jijik dikit, tapi ga separah di kandang ayam yang besar. Weh, weh… Setelah cuci tangan dan duduk di kursi ruang tengah, aku bilang sama diri sendiri, “Emak hebat ya, bisa kuat melihara ayam..” Anehnya, ini bukan pertama kalinya aku ngasih makan ayam di kandangnya. Mungkin karena jarang kali ya, makanya ampe kaget gitu.. Hehe..


Kayaknya bukan cuma untuk emak aja rasa salutku ini. Kalau ngeliat peternak yang bekerja keras merawat ternaknya, mau itu ayam atau hewan lain, pasti perjuangannya besar banget. Kadang aku suka kesel kalo emak tiba-tiba ngeluh saat beberapa anak ayam yang dimakan kucing atau anjing liar, atau saat ada yang mati karena sakit. Aku pikir, “haish.. Repotnya emak ini..”
Setelah direnungkan kembali, wajar dong bisa begitu. Udah dirawat susah-susah, jah.. Malah diembat hewan liar ato mati karena sakit. Bukan cuma rugi, tapi lebih kepada kecewa karena kehilangan hewan peliharaan.

Yang jelas, mungkin aku ini emang ga bakal punya bakat jadi peternak. Punya peliharaan kucing satu aja males ngurusnya, apalagi yang jumlahnya banyak begitu. Mana telaten ekehh… Buat anda para usahawan hewan ternak, teruslah semangat anda untuk terus membudidayakan hewan ternak. Aku yang cuma sekali-sekali ngasih makan ayam ini aja ga tahan berdiri kurang dari dua meter dengan kandang ayam, ga kebayang sama kalian yang setiap hari di sono ngurusin ayam dengan sabar. Ckck.. Hebhaat….

Yah.. inilah katroknya daku sama yang beginian. Hari ini full kerjaan ini itu gara-gara ortu lagi keluar, tapi masih nyempatin ngoceh-ngoceh di blog. Met menjelang sore aja buat yang ngintip. Until later people.

6 thoughts on “Ketika Mengurus Ayam-Ayam Emak

  1. Ibundaku dulu jug aiseng pelihara ayam. Dan sama saja aku denganmu, males kalo disuruh bantuin hihihihihi… Eee, tapi klo giliran mungutin telurnya seneng lho, meski jijik karena ada yang masih anget-anget nempel di telornya hiiiiiyyy……

  2. hehehe … pepatah yg bilang ALAH BISA KARENA BIASA itu beneran lho.
    duluuuu mamakku kan pedagang ayam keliling, dan pada hasi sabtu kami sering menemaninya di pasar. terus sering mikir kok bisa ya mamak makan ditingkahi bau telek ayam? tapi ketika kami nimbrung yaaa ternyata bisa kok makan hihihi wlo pun klo sekarang saya bayangin lagi kok jijik ya …

    jadi selamat membantu emak n gasih makan ayam yaaa .. ga boleh males2 hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s