School Trip : Story in Yogyakarta

Story in Yogyakarta

This is it! I’ve finally got the returned enthusiasm to post this entry. ehek. Rencana yang lamaaa banget tertunda akibat tugas yang bertumpuk dan ujian-ujian, dan juga sifat males yang membuat daku gx pernah nyempatin waktu edit draft post ini sehingga nasibnya cuma nangkring berminggu-minggu di laptop. Hahaha, bener dah, though it was an experiencing trip, bawaannya bete aja kalau mau mengenang kembali perjalanan seminggu itu. But somehow it’s been nagging me recently, mungkin karena daku udah gx betah ngeliatnya menuhin isi drive d. Ya sutralah akhirnya diselesaikan juga meskipun butuh proses yang panjaaang banget (bilang aja males).

First day of college trip was on March 25th, I started my day at 5 AM in such a rush. Pokoknya heboh… padahal alarm diset dari satu jam sebelumnya, masih bisa telat bangun. Sebenarnya udah bangun sih.. berhubung aku punya kebiasaan buruk suka ngulet alias demen banget lelet kalo bangun tidur, harusnya udah bangun dari satu jam lalu malah merem lagi. Parah, parah. Yang ada malah kebablasan, wkwkwk. I even ate only a small amount of rice just to be at campus on the exact time. My mother, who is usually refused to be bothered by things like this, was kind enough to help me. Kalo gx ada nyokap tercinta entah gimana jadinya daku. Menurut jadwal peserta KKL harus sudah tiba di kampus sebelum pukul 6 pagi, makanya rempooooong banget waktu berangkat. Kasihan banget sama adikku yang sedang gx enak badan harus nganter ke kampus dalam suasana subuh buta yang gelap dan dingin, tapi gx ada orang lain yang bisa dimintai tolong karena waktu itu bapak belum pulang dari mengambil operan bensin. Daku aja sampe menggigil kedinginan, dan ironisnya keberangkatan ngaret sampe jam 8 baru jalan. Daku nunggu ampe mirip ikan kering di daratan cuma demi keberangkatan yang siang banget. Parah, kan? Only to wait for few students (you know what those students said whan asked? “Gw dikasih tau jam 6, ya udah berangkatnya jam 6” either he’s plain stupid atau gx bisa memahami maksud kalimat temennya. One word : Gila, lu). Jadi bertanya-tanya gw, apakah memang jam karet Indonesia itu adalah suatu budaya yang begitu mendarah dagingnya sampe untuk on time aja susah banget? Rahasia Tuhan. Yang jelas, kecewa itu pasti.

So, berangkat jam 8, beberapa kali kirim sms ke rumah cuma sekedar ngasih kabar sudah sampe mana daku jalan. Eh tapi lama-lama males juga. Wkwk. Nofri, anak AMIK yang duduk bareng aku malah lucu, baru jalan sekitar beberapa kilometer udah muntah duluan. Untung aku gx gampang mabuk perjalanan, tapi sempet risih juga. Yah… ketika memasuki kota Bandarlampung, tempat kelahiran dan “kampung halaman” daku, berasa nostalgia aja sama masa-masa waktu masih tinggal di Teluk Betung. Karena waktu udah berlalu selama 7 tahun jadi wajar aja banyak yang berubah, tapi tetep takjub. Kangen. Banget.

Kira-kira pukul 11 siang rombongan 6 bus sampai di Lapangan enggal, Bandar Lampung. Dari situ baru ganti bus, tapi lagi-lagi bro… ngaret much. Ada yang tukar bus, ada yang masih ke toilet, pokoknya membuang-buang waktu. Yaaahh… sebenarnya daku juga menggunakan kesempatan tersebut untuk langsung cabut ke toilet dan membeli sebotol Frestea yang sebenarnya gx penting dan membuang uang, tapi udah terlanjur. Ahaha. Btw, nostalgia nih liat lapangan Enggal. Udah free pedagang asongan meskipun masih ada aja yang terlihat jualan. Waktu daku tanya minak alias kakak sepupuku, memang di Enggal sudah dibersihkan. Wuidih… sepi donk. Dan emang sepi. Kayak gx ada apa-apa, lapangan biasa aja gitu. Tapi itulah yang namanya kebijakan PemDa. Yang jelas, kira-kira satu jam kemudian rombongan akhirnya meluncur menuju pelabuhan Bakau Heni. Melewati perjalanan sambil makan paket ayam goreng disertai acara karaoke kecil yang sebenarnya membuang tenaga juga. Hihi, banyak komplain, ya, saya ini. Gara-gara pengin pamer suara sok nyanyi keras-keras biar dipuji, eh malah jadinya serak sendiri tenggorokan. Wkwk. Believe it or not, di jalan menuju pelabuhan ada resto namanya restoran Janda. Waduh, gokil namanya. Besok-besok pasti ada resto saingan, namanya resto Duda. Huahahaha.

Kalo gx salah, nyampe di Bakau Heni kira pukul 3 atau 3:30. Gx terlalu inget, yang jelas naik dan menyebrangi Selat Sunda dengan kapal itu sudah sore. Daku yang pertama kali menyebrangi lautan dengan kapal berasa gimanaa gitu (katroknya. :p), ikut tren teman-taman yang lain berfoto-foto ria mumpung kesempatan. Sebenarnya waktu itu dingin banget, gx sempat bawa jaket karena dengan begonya jaket malah ditinggal di mobil. Tapi kisah di kapal waktu itu lucu juga sih, waktu Nofri dikerjain sama Aan dan di foto sama yang lain. Kasian, tapi lucu, bajunya diiket pake tali rafia beberapa kali tapi akhirnya ketahuan juga. Wkwk.

 

 

Nofrie gaya nih :p

Gx mau kalah. Hoho😀

Berangkat menuju restoran untuk isoma pun sudah agak lewat maghrib. Waktu itu mandi gx ya? Mandi sih kayaknya, trus lanjut makan. Sialnya, daku gx kebagian lagi jatah makan, jadi cuma dapet sedikit. Ya sudahlah, nasib-nasiban kok. Saat itupun daku gx bisa komplain apa-apa karena kondisi kaki yang kapalan di mana-mana. Biasa, mau eksis tapi akhirnya nyesel sendiri pake highheels. Ckck. Kelar makan, isi pulsa, daku beli handuk kecil di kios yang tersedia di restoran tersebut. Maksudnya jaga-jaga daripada musti ngeluarin handuk dari tas yang tertumpuk di bawah tas-tas lainnya. Again, waste of money, tapi gx nyesel kok. Ternyata malah berguna banget. Wkwk.

Perjalanan akhirnya dilanjutkan lagi melewati jalan tol yang daku gx inget nama-namanya, pokoknya ngelewatin jalur Pantura daku hampir mokad kedinginan. Modal Cuma jaket almamater, sarung ditinggal di tas, sukses akhirnya menggigil di dalam bus. Mana waktu itu cuaca lagi kejam, hujan deras gitu. Kayaknya anugerah deh waktu itu bisa sempet tidur, mungkin karena udah gx kuat sama capeknya. Seluruh badan kaku dan kapalan di jari ngedut-ngedut gx karuan. Disaster. Hebatnya si Nofrie anteng aja tuh tidur tanpa dosa. Ngiri, bang. Daku ampe gemeteran kayak dicemplungin ke kolam es. Sumpah. Oh iya, sempet berhenti beberapa kali di pom bensin. Beli tisu, salonpas yang merah dan frost. Waktu liat ada warung jualan kopi, sempet kepikiran kepingin beli, tapi gx jadi. Tuhan masih baik sama aku yang kelaperan dengan adanya mbak Rosida yang nawarin cemilan. Makan dodol garut, ternyata enak juga. Padahal udah niat kepingin beli, tapi sampe aku pulang dari bali pun niat beli dodol gx kesampaian. Ckck. Pagi hari kira-kira jam 6 atau 7, entah pokoknya waktu itu masih pagi lah, perjalanan sempat dihentikan akibat bus 3 yang mengalami kendala mesin. Episode malam sebelumya waktu berhenti juga gara-gara nungguin bus 3. So nyari-nyari kesempatan, recharge hp di konter terdekat sambil merenggangkan badan. Ngobrol-mgobrol dan beli dua screenshield sticker. Buat apa? Gx tau, honestly. Ehek. Laper mata bu. Biasa. Anyway, about an hour later the trip continued until we reached Jatilawang Restaurant. Nah, disini kita rebutan mandi di kamar mandi umum. You couldn’t even imagine how crowded the restroom was. Gara-gara itu juga daku harus mandi kilat sampe sabun muka pepayaku ketinggalan. Mokad gw. Sialaaaaaannnnn.

Kelar mandi, cabut ke resto buat ngisi perut. Recharge hp lagi, terus foto-foto di bawah pohon nunggu rombongan jalan lagi. Untungnya di minimarketnya jual hansaplast, gx terlalu bantu tapi setidaknya kapalan di kaki gx parah-parah amat karena bentuk dan perihnya udah level akhir.

Muka capeknya ketahuan banget.

Rombongan berangkat lagi untuk langsung menuju Candi Prambanan. Nyampe kira-kira jam 2 ya, jadi tanpa basa-basi langsung masuk ke taman wisata Candi Prambanan. Masuknya pake tiket semacam electric card, tapi diambil lagi begitu kita udah melewati gatenya. Haha. Langsung deh pada nyebar kemana-mana. Dari mulai area depan anak-anak sibuk foto sana dan sini. Aku udah mau langsung ke area candinya, tapi berhubung ada kesempatan foto ama temen ya diambil juga.😀

Daku (kiri) dan Reni (kanan)

Masuk area candi Prambanan, GOD it’s beautiful. Gx gx, magnificent, marvellous, auk dah pokoknya leluhur Indonesia gokil bisa bikin bangunan sehebat ini. Daku jalan sambil senyum-senyum, ketawa-ketiwi gx jelas sambil mikirin hal gx penting kayak sudut mana yang mau difoto atau kemungkinan ketemu bule-bule disini. Wakakaka, najong berat. Tapi ternyata ketemu lho (ya iyalah.). ego pun muncul, pengin ngobrol sama bule-bule meskipun semuanya rata-rata udah tua. Yang penting ngobrol, percuma belajar bahasa Inggris tapi gx dapet kesempatan ngobrol langsung sama native speakernya. Eh tapi mereka dari Jerman sih, ada yang dari Holand juga. Ketika ngobrol dengan salah satu peserta rombongan yang aku temui di Prambanan, Colby, memang mereka semua ini berasal dari negara yang berbeda. Untungnya mereka bisa bahasa Inggris, karena cuma itu bahasa internasional yang aku bisa. Lama ngobrol dengan dua atau tiga orang dari rombongan tersebut, ada aja yang nyari kesempatan kepingin foto bareng sama bule. Salah satu bapak bule bilang, “Do they want to take a photo with me because I’m old and bald?” wkwk. Gile, udah kayak guide aja disuruh ngomong sama tuh bule-bule biar mau foto sama mereka. Daku aja gx dapet kesempatan, ckck.

Cuma inilah foto bareng bule yang bisa daku dapet. Wakaka.

Nah yang di foto itu namanya Patricia, dari Holand. Kesini bareng pacarnya, tapi gx berani minta foto. Cuma waktu Patricia foto bareng temen-temen yang lain dia juga ikut ngambil fotonya. Ngobrol dengan Patricia, daku tanya begini;
“Is he your boyfriend?”
Patricia : “Yes, he is.”
“Are you planning to marry him?”
Patricia : “Oh, no. It’s common for people in my country to live together without being married. It’s not really something we have to do if we’re dating someone.”

So intinya, mereka pacaran tapi gx berencana untuk nikah coz memang udah biasa tinggal bareng tanpa pernikahan. Daku sempet ditanya apakah muslim atau tidak, mungkin mereka tahu kalau muslim memang adatnya begitu. Aku jelasin sih, bukan hanya karena agama, tapi memang udah traditional custom bagi orang Indonesia untuk harus menikah kalo tinggal bersama. Tau sendiri kalo orang tua kalo udah liat hal-hal kayak gitu terjadi disekitarnya, bukannya simpatik atau gimana malah dicemooh. But it’s a custom, dan walaupun dianggap berbeda oleh orang luar itulah jati diri kita.

Yang madep ke kamera itu si Colby.

With Colby, aku juga ngobrol lumayan lama, kebanyakan sharing-sharing aja hal-hal umum. Waktu dia tanya umurku berapa dan aku jawab 21, dia dan salah satu teman rombongannya kaget. Wkwk. Emang anehkah kalo umur daku segitu? Hihi. But most of all, talking with those people was interesting, seru dan mereka juga ramah. So karena daku juga gx bisa buang waktu yang terbatas untuk lihat-lihat lebih jauh Prambanan , daku pamit ke Pasar wisatanya. Papasan ama keluarga jepun lhoo… ada orang tua, dua anak kecil cewek dan cowok serta cewek remaja, semua bersenjatakan payung. Wkwk. Dan aneh bin ajaib sodara-sodara, kakak cewek yang sepertinya sudah SMA itu kalah cantik sama adik cowoknya yang sepantaran anak SD. Gila tuh anak cantik banget, cowok tapi cantik. Pengin nyubiiiiitttttt……. XDXD. Beli beberapa souvenir dan aksesoris, gx banyak sih. Sayang aja ngabisin duit, hehe. Tapi ada nyeselnya sih, aku tertipu pedagang. Harusnya asbak bentuk candi prambanan bisa dibeli dengan harga lima ribu, malah aku beli seharga lima belas ribu. Anjroot. Tapi ya sutralah, itung-itung amal ya bu.

Sore hari, menjelang maghrib isoma dulu, terus lanjut trip ke Malioboro. Sempet nyasar, tapi untungnya dibantuin sampai ke arah yang benar berkat Kak Putu. Belanja cuma baju dan sendal buat adek, terus daku sendiri sendal dan kain pantai. Lucunya si adek waktu ditanya kepingin dibeliin apa, dia malah gx mau. Katanya, “buat apa dibeliin sih?” (padahal akhirnya ngarepin komik Naruto. Aku gx beliin karena lupa, dan minim kesempatan). Tapi akhirnya dibeliin juga buat oleh-oleh. Sebenarnya kalau waktu itu gx capek banget, daku semangat belanja-belanja. Apa mau dikata, daku kan manusia biasa yang bisa capek dan letih. Selama di Malioboro cuma bolak-balik tapi yang mau dibeli malah gx kebeli. Jam 10 malam, rombongan 6 bus berangkat menuju hotel University tempat kami akan menginap.

Masuk kamar hotel hal yang pertama dicari adalah charger hp. Hoho. Semua kondisi hpku dan teman-teman sekamarku sekarat semua, jadi aku kebagian charge di kamar mandi. Takut hpnya kena air dan mengalami nasib speaker rusak lagi, daku amankan di atas lampu. Untuk lampunya tipe kubik gitu, jadi bisa ditaro hp di atasnya, tapi pake acara manjat wastafel dulu sih. Hihi. Habis mandi, diajak jalan keluar sama Nofrie. Niatan mau beli cemilan, akhirnya malah jalan sama Dewi. Ke minimarket depan nyoba cari sabun muka gx taunya cuma sabun mandi biasa yang tersedia. Dongkol, haha. Beli UC 1000 aja deh.

Cewek-cewek kalo narsisnya gx ketulungan bakal jadi susah, bukannya tidur biar besok fit malah foto-foto. Akibatnya daku jadi fotografer dadakan, jepret sana sini. Harusnya minta bayaran maunya ya. Tapi akhirnya tidur juga kok, dan ajaibnya masih bisa bangun pagi. Aku emang biasa suka susah tidur kalo bukan di rumah sendiri, jadi mau secapek apa gx bakalan nyenyak. Sama aja sih… ngaret juga akhirnya, begitu didatengin Depi malah pada buru-buru siap-siap berangkat ke STMIK AMIKOM (sarapan dulu tapi). Gara-gara itu juga kipas souvenir Prambananku ketinggalan. Mokad dah. semua melayang. Turun ke lantai dasar (kamarku di lantai 3) dan check out, sebelum sarapan taro tas dulu di bagasi mobil. Pada rapi-rapi dengan seragam hitam putih dan jaket almamater merah, foto-foto lagi. Gila wkwk. Waktu sarapan foto-foto, setelah sarapan dan naik ke bus pun masih pada semangat jadi artis dadakan. Ckck.

Destination selanjutnya ke STMIK AMIKOM Yogyakarta, sebelumnya udah ada post tentang seminar ini, silahkan klik post [STMIK AMIKOM Yogyakarta Visit]. Kalo di summarykan, disitu ikut seminar tentang Android dan diajak keliling kampus AMIKOM. Baca aja tuh postnya. Dari sana, cabut ke keraton. Ini pun gx bisa banyak komentar gimana ceritanya karena dengan keadaan tersiksa oleh highheels dan seragam, terus di suruh jalan cepet-cepet. Aduh gx karuan. Tapi di sini aku banyak ambil foto, lho. Banyak banget benda bersejarah yang sayang untuk tidak diabadikan

Depan toko souvenirnya.

And finally, setelah selesai acara, we were going to Bali. Story about my trip in Bali will be in the next post. Tapi sebelum tutup daku sampaikan sedikit kesan dan pesan tentang trip di Yogyakarta;

1. Prepare anything you need for your trip. Daku ngerasain banget ketika kata butuh sesuatu yang penting semacam plaster atau sarung saat kedinginan di bus tapi ternyata gx tersedia, it’s hell.
2. Jangan pake high heels kalo mau pergi jauh. Bentuk kaki yang kapalan sumpah jelek banget dan asli sama sekali gx nyaman, yang ada siksaan berkepanjangan.
3. Cobalah untuk gx pikun naro barang. Kehilangan barang di perjalanan sih biasa, tapi kalo penting kayak sabun muka dan gx bisa dibeli dimanapun kecuali di Lampung? Again, welcome to the hell.
4. Pake kacamata untuk seorang yang gx cocok pake kacamata dapat menyebabkan komentar negative dari pacar, kayak di Dudul yg bilang aku aneh karena di foto pake kacamata. Sialan.
5. Yogyakarta keren. Tanpa tanda koma.

See ya in the next post.😀

5 thoughts on “School Trip : Story in Yogyakarta

  1. Pingback: A little (beautiful) Japanese Boy? « AnnieTjia-Tastic

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s