Tabu? Mencela?

Suatu hal mengganjal waktu teman di Twitter (@IwanPalsu) ngetwit tentang berita Stella JKT48 yang kontroversi karena memakai jilbab. Sebagai nonmuslim (Taka-san orang Jepang) pasti bingung kan, makanya di twit tersebut dia mengungkapkan kebingungannya akan hal tersebut. Ada beberapa jawaban diberikan kepada Taka-san, tapi salah satu yang kubaca malah bikin aku juga sama-sama bingung. Katanya begini;

Hmm.. Mungkin karena itu merupakan hal tabu di Indonesia, sehingga dianggap perbuatan mencela.”.

Lalu ketika ditanya lagi jawabannya seperti ini;

Jilbab itu kan jati diri seorang muslimah, jadi perbuatan itu dianggap perbuatan menghina.

…….Benarkah?

Fakta kalo Stella JKT48 merupakan nonmuslim tentu aja ga bisa diubah. Memakai jilbab mungkin hanya sebagai urusan solidaritas belaka dan ga ada hubungannya dengan cela mencela agama. Tapi yang bikin aku bingung, benarkah nonmuslim memakai jilbab itu tabu? Seharusnya jika tabu, maka para model nonmuslim yang memperagakan busana muslim beserta hijab juga merupakan hal tabu. Atau bila ada aktris dan aktor nonmuslim yang memerankan tokoh beragama Islam sehingga diharuskan berhijab dan berpeci juga tabu. Terlebih lagi, sekian banyak sinetron Indonesia menggunakan pemain nonmuslim untuk memerankan tokoh-tokoh cerita yang islam, serta harus berjilbab, berpeci, melakukan adegan shalat dan bermukena, pastinya jika tabu maka itu tidak boleh dilakukan ya? Di negara lain, contoh saja India, banyak sekali kejadian seperti ini, tetapi aku belum pernah dengar kalau itu ditabukan. Bahkan Madonna dulu pernah mengunjungi Indonesia dengan mengkerudungi rambutnya, tabukah hal tersebut?

Of course as a commoner aku ga bisa membenarkan apakah nonmuslim memakai jilbab itu tabu atau ga. Aku juga ga akan sok-sok nyari dalil dari sumber Islam manapun tanpa bener-bener tahu maksudnya apa dan bagaimana. Tetapi sungguh sedih sekali jika nonmuslim memakai jilbab dianggap perbuatan menghina, padahal jika ada yang berpakaian mini juga dicerca. Bukan cuma tentang hal seperti ini aja, tetapi aspek-aspek yang lain. Jilbab tidak hanya digunakan oleh muslimah Islam aja lho, keharusan menggunakan penutup kepala juga di gunakan oleh agama lain. Ada pula yang memang menjadi budaya bagi bangsanya untuk menggunakan kerudung, dan kita belum tentu tahu dan sadar dengan hal tersebut. Jika memang perbuatan mencela, bukannya seperti mengolok pengguna hijab, atau berjilbab tapi pakaian mini-mini ya? Kenapa justru sesuatu yang baik dari muslim tapi dilakukan oleh nonmuslim dianggap tabu?

Nah.. Sebagai renungan aja, SMK AL-IMAN Banjar Agung Tulang Bawang tempatku dulu bersekolah pernah menerima murid nonmuslim wanita yang diharuskan berjilbab karena sekolah kami di bawah naungan yayasan islam NU. Seharusnya kalau memang tabu, harusnya ditolak mentah-mentah karena keharusan berjilbab itu kan perintah Allah SWT. untuk para muslimah. Tapi kenyataanya murid tersebut di haruskan berjilbab, dan ia bersekolah di sana hingga lulus. Padahal NU itu kan kental sekali soal agama Islam, pasti ada pertimbangan untuk hal seperti ini ya?

Mari coba di renungkan. Post ini bukan untuk menentukan mana yang salah dan benar tentang perihal di atas. Aku juga seorang muslim, aku juga tahu makna hijab. Tapi yang aku sedihkan itu jika hijab dipakai nonmuslim dianggap tabu, padahal seharusnya tidak. Lagipula jika itu perbuatan mencela, cara Stella memakai jilbab sangat sopan. Soal rambutnya sedikit kelihatan atau perkara dia nonmuslim, apakah itu masalahnya sehingga dianggap mencela? Atau menurut teman-teman harusnya tabu ga sih nonmuslim memakai hijab?

Puasa dan BW Sahur

Habis sahur, biasanya sambil nungguin waktu imsak dan subuh aku iseng BW atau baca fiksi online. Ada aja sih temen sms yang ngingetin buat tadarusan, tapi kok ya males ga mood aja gitu (emang musti ada moodnya??). BW juga ga sering-sering amat sih, mata keburu capek juga mantengin layar hp dan akhirnya malah ngantuk sendiri. Tapi kalo masa puasa gini, apalagi pas banget di waktu kuliah lagi libur, jadi rajin blogging. Meskipun suka nulis gaje yang kadang ga nyambung banget sama apa yang kepengin aku omongin, minimal update lancar laah… Siapa tahu habis lebaran bakal jarang nongol di blog, jadi sekarang puas-puasin aja posting tulisan ngalur-ngidul. Semoga yang baca ga bosen yaa hihihihi. ๐Ÿ˜›

Kayaknya yang suka BW di jam sahur nih bukan cuma aku ya, soalnya dua kali meriksa blog jumlah pos yang dibaca juga beda. Ternyata ada juga yang memanfaatkan waktu sahur buat BW atau posting di blog. Aku rasa memang di waktu-waktu tersebut rasanya leluasa. Daripada tidur lagi, yang ada bikin kepala pusing, perut buncit dan tenggorokan sakit. Mending cari inspirasi lewat BW, sekalian ngider-ngider promosi blog biar dapet kunjungan balik. Muhahaha modus banget yak. ๐Ÿ˜› Selain itu juga nambah temen lewat jalan-jalan blog kayaknya bagus, apalagi memang pas ketemu blogger yang tulisannya menarik dan kedepannya bisa di ajak sharing bareng konversasi di komentar. Sebenarnya sehabis BW udah kepingin langsung posting di blog destinasi di mana aja nyasarnya. Tapi lupa mulu ya… Hehe.. Padahal selama BW sahur aku banyak ketemu blog yang isi artikelnya lumayan menarik buat di share. Tapi yashyud gapapalah mungkin nanti kalo inget aku posting. Sekarang lagi muasin nemplokin komen di blog orang dulu deh khuhuhu. ๐Ÿ˜‰

Btw ngomongin puasa, gimana kisahnyakah? Lancar kan? Di tempatku minggu ini puasa sambil kedinginan gara-gara beberapa hari ini hujan dari pagi ketemu pagi. Yang biasanya tidur anteng ga pake selimut, berpendek-pendek ria sekarang berubah bagaikan buntelan kepompong. Ehtapi ya masih dingin jugaaa…. Karena ga punya jaket tebel, modusin adek ngambil jaketnya yang ada di lemari. Untungnya jarang dipake soalnya udah kecil banget. Susah ya punya adek jangkungnya ga ketulungan. Baru 16 tahun aja tingginya udah 170an lebih gimane pas 20-nya ya? Yaa begitulah, lain kakak lain adek kalo habis sahur. Dia mah baca komik online sampe waktunya siap-siap ke sekolah. Ckck..

Yasshyud met berpuasa ya, yang bagian paragraf akhir itu agak ga nyambung sama topik soalnya bingung mau nulis apa lagi. Hehehe :mrgreen: Yuk dadah bye-bye ekeh mau ngulet di kasur lagiiii…. #Pingsan.

Namanya Siapa Ya?

Hal yang paling sering aku pikirin kalo baca post temen-temen blogger tentang anak-anaknya adalah, bukan pengandaian kapankah daku punya anak, tapi nama apa yang paling bagus buat anak nantinya. Waktu ngobrol sama temen SMK dulu soal ngasih nama anaknya, aku sendiri secara ga langsung mulai nyari-nyari nama yang kira-kira bagus buat anakku kelak. Tapi kok yaaa malah mumed, ekeh pusying boookk gara-gara itu. Habisnya namanya bagus-bagus semua sih, baik tulisan maupun makna. Akhirnya malah melengos sambil bilang, “ini yang mau punya anak siapa sih, kok gw yang pusing?” Padahal suatu hari nanti juga bakal nyari-nyari nama buat calon baby-ku lagi yak. Hehe.. Kayaknya bukan hal yang baik meriksa nama di baby name list kalo belum bener-bener ada niatan kepingin nyari nama buat calon anak, ‘cos seterusnya malah ga bisa tidur gitu gara-gara dipikirin semaleman. Haish, senewen euy sampe’an.

Jujur kalo waktu itu aku ga diajakin ngobrol sama temenku itu soal nama calon baby-nya mungkin sampe saat ini aku ga pernah bener-bener mikirin soal nama anak. Yaa secara belom nikah geh mbakyu, masa sih udah mikirin nyari nama anak? Kontras kali ya karena biasanya cewek-cewek tuh pasti udah ngegosip hal beginian dari mulai SMA, atau bahkan SMP udah kali. I guess I’m not really into that kind of thing, ga getol mikirin soal masa depan dan cuek bebek aja kalo ngomongin hal-hal macam gituan. Sekarang mah beda, udah ngerasa diri ini menua, udah wajib hukumnya mikirin soal pernikahan dan segala sesuatu yang ada di dalamnya termasuk soal ngasih nama anak. Agak sentimen ga sih sebenarnya? Gini-gini umur udah lumayan dewasa, soalnya di tempatku banyak yang seumuranku malah udah punya dua anak. Minder euy, belon laku nih! ๐Ÿ˜€

Apalagi kalo udah dapet undangan dari temen lama, gimana gitu ya. Mereka udah mulai membuka lembaran baru kehidupan bersama pasangannya sementara aku masih menatahati biar mantap. Emang sih, kalo pemikiranku begitu terus ya ga bakal siap-siap menikah. Begitu pula soal anak, terkadang ada aja rasa takut gimana nantinya. Seringnya malah bilang, “Ah udahlah, masih lama ini. Ga usah ribet mikirinnya.” Padahal mah bukannya masih belasan tahun ya. Bahkan waktu masih SMK juga ga ada tuh mikir-mikir kapan mau nikahnya, bakal seperti apa calon pendamping hidup, atau punya anak berapa. Jadi boro-boro mau mengandaikan nama anak, ngandai pengin punya anaknya aja jarang kok. Hahaha…

Tapi pernah sih dulu punya keinginan ngasih nama anak Berryliani dari nama temen SMP-ku Berryliani Utami yang sekarang jadi seorang polwan. Anaknya cantik, jago karate, pinter nyanyi dan main gitar, sehingga aku kepingin banget punya anak perempuan seperti dia. Tapi yaah lagi-lagi, kupikir kalo ntar ngomong ke suami terus ternyata dia ga setuju malah bikin kecewa. Jadi yah… Males deh mikirinnya. Ckck…

Semoga pada waktunya ga ada acara galau-galauan lagi pas nyari nama buat anak. Lagipula semua nama kan pada dasarnya baik semua karena mengandung doa orang tuanya ya.

#AkoehItoe : Masa SMP

Lagi iseng ga ada kerjaan, sok narsis ngetwit tentang diri sendiri pake hashtag #AkoehItoe (Aku Itu). Tapi malah jadinya malu gitu ya hahaha… Akhirnya daripada malu-maluin diri sendiri mending nulisnya di sini aja deh ya. Tema #AkoehItoe untuk post ini adalah Masa SMP..

#AkoehItoe di Masa SMP :

Bilang “Saya Cinta Tiang Bendera”.
Waktu MOS SMP, permintaan kakak kelas paling berkesan adalah waktu di suruh teriak “Saya Cinta Tiang Bendera” di tengah lapangan sekolah sambil menghadap tiang bendera. Parahnya lagi, yang harusnya cuma 3 kali malah jadi disuruh ngulang berkali-kali dengan alasan, “Ekspresinya manaaaa???!!!”.

Miss Ngobyek.
Beberapa kali ditegur guru gara-gara ngobyekin temen-temen; ngerjain tugas Bahasa bikin ilustrasi gambar minta bayaran 2000 per orang, ngerjain tugas Biologi bikin ilustrasi bayar 5000 per orang, Ngerjain tugas Bahasa bikin cerpen bayar 10000, dan dua tugas makalah Biologi masing-masing tarifnya 25000 per orang. Hehe sampe sekarang masih sih… ๐Ÿ˜›

3 tahun berturut-turut jadi anggota Koor upacara.
Koor upacara di sekolahku anggotanya bisa sampai 100 orang, dan setiap ada upacara latihannya intensif luar biasa. Kadang seharian ga masuk kelas cuma buat latihan koor. Anggotanya setiap tahun ganti-ganti, tapi aku termasuk yang awet dari pertama kali rekrutan sampai lulus. Sebenarnya waktu SD juga pernah masuk kelompok Koor gabungan, tapi itu kan khusus Hari Kemerdekaan. Sampe sekarang masih inget banget sama Pak Suwarjono ngelatih kami dengan denga muka killernya. Kangen deh rasanya.

Lomba Non-Akademik
Meskipun ga berprestasi dalam bidang akademik, aku cukup aktif di non-akademik. Dua kali ikut lomba vocal group dan membawa gelar juara 2 dan Harapan 1, ikut lomba solo song meskipun ga pernah menang, dan berada di posisi peringkat 2 lomba IT Kids Fiesta 2006, Kategori E Microsoft FrontPage kelompok group se Bandar Lampung, Lomba Musikalisasi memperingati ulang tahun Yayasan Xaverius Way Halim, dan lomba-lomba di sekolah juga sering menang. Sayang foto-fotonya udah hilang semua, yang tertinggal sebagai kenangan ya piagam penghargaan. Pialanya udah jadi pajangan di kantor sekolah sih.. Ga boleh dibawa pulang, hehe..

Bolos Demi Latihan dan Nilai Nol Ujian Sejarah.
Emang sih, seharusnya ini bukan sesuatu yang bagus buat diomongin.. Tapi dulu demi latihan buat lomba aku sering banget bolos masuk kelas. Saking keseringan bolos, otomatis pelajaran jadi tertinggal. Eh.. Ngepas-ngepasnya masuk tau-tau ada tes harian Sejarah dan aku lupa belajar. Ga tanggung-tanggung, nilaiku Nol. Malunya jangan ditanya lagi deh, soalnya seumur-umur belajar Sejarah nilai paling kecil itu 75. Gara-gara nilai nol ini aku akhirnya harus kena teguran guru. Ckckck…

Manga, Anime, Asisten Komikus, dan Klub Buletin Sekolah.
Di masa ini, namanya manga dan anime udah jadi konsumsi dan obrolan harian. Kalo lagi classmeeting aku dan temen-temenku yang sama-sama penggemar manga dan anime bakal diam-diam baca manga di perpustakaan sekolah yang sebenarnya merupakan hal yang dilarang. Classmeeting itu waktu paling rutin penyitaan komik, tapi aku ga pernah ngalamin sih. Kami udah punya trik jitu kalo lagi ada razia di sekolah; selipin aja komik-komiknya di rak buku. Ada tempat na sudut di perpustakaan yang ga jarang di periksa sama petugas perpus sehingga kalo nyembunyiin sesuatu di sana bakal aman. Itu masih terjadi hingga lulus SMP dan ga ada yang tau selain aku dan beberapa temenku yang lain.
Karena manga dan anime juga, aku pernah punya obsesi kepingin jadi mangaka. Sebenarnya gambarku ga jelek-jelek amat, tapi karena kurang latihan akhirnya ga berkembang. Kebetulan salah satu sahabatku ada yang pinter banget gambar manga, dan sering minta aku jadi asisten buat inking dan coloring artnya. Pas kami sama-sama masuk klub buletin dan dia diminta jadi ilustrator untuk cover buletin, aku yang coloring cover buatannya. Terus komik strip yang dia buat juga aku yang inking. Walaupun cuma sekedar bantu, aku sedikit bangga bisa jadi asisten. Haha.. Eh, aku masuk klub buletin juga gara-gara kepingin jadi ilustrator cover buletin, tapi malah cuma jadi jurnalis aja akhirnya. Nesib, nesib..

(Setidaknya) Lumayan Jago Basket, senam dan Lompat Jauh, Meskipun Ga Bisa Berenang.
Waktu SMP berat badanku kira-kira 58 kg, tapi aku lumayan jago olahraga seperti basket, lompat jauh juga sering dapat nilai bagus, bahkan senam lantai dan SKJ juga bagus. Tapi sayangnya ga bisa berenang… Wkwkwk. Ujian praktek renang akhirnya dapet nilai nol deh… Hiks… ๐Ÿ˜ฆ

Tergokil di Dalam Mobil.
Pernah ditantang temen suruh kasih raspberry kiss atau yang biasa disebut kiss bye ke tiap orang yang diliat ketika naik mobil temen. I did it, without doubt. Muhahaha.. #MukaSombong.

Daaan masih banyak lagi kisah jaman SMP yang udah ga bisa diinget lagi satu persatu. Tapi ngangenin juga ya, terutama karena kebanyakan juga aneh-aneh sih kalo dikenang lagi. Hehe.. ๐Ÿ˜€

Hidup Ngekos dan Mengatur Keuangan

Walaupun ga pernah ngalamin kehidupan sebagai anak kos, aku cukup tahu kok gimana susahnya tinggal jauh dari orang tua dan harus ngurus diri-sendiri. Kalo sakit, sakit sendiri. Kalo laper, mesti masak sendiri. Kalo mau beli sesuatu, pasti yang dipikir, “wah, uang simpanan cukup ga nih? Belum ada kiriman.” Masih untung kalo punya penghasilan tambahan sehingga ortu ga merasa terbebani. Tapi kan ada aja yang masih harus bergantung sama kiriman uang ortu. Waktu tinggal sekitar dua bulan di rumah saudara karena harus ikut ujian akhir susulan, uang 150 ribu di tangan jadi sangat sulit buat di atur penggunaannya. Yah… Yang megang juga anak SMP yang sebelumnya ga pernah bener-bener ngatur pengeluaran sendiri. Alhamdulillah waktu itu makan dan minum ditanggung saudara, coba kalo ga, gimana kali. Belajar dari pengalamanku yang dulu ga bisa ngatur pengeluaran sendiri, aku selalu berusaha untuk mawas diri untuk ga kalap saat bepergian. Misalnya seperti waktu perjalanan KKL ke Yogyakarta dan Bali, uang yang jadi bekal perjalanan dari orang tua aku gunakan hati-hati. Rata-rata teman-temanku yang lain, belum ada setengah perjalanan aja udah banyak menghabiskan uang. Bahkan banyak yang ngaku, ketika sampe di rumah sisa uang yang ada kurang dari 100 ribu padahal sebelumnya dititipkan sekitar 2 juta atau bisa lebih dari segitu untuk perjalanan. Waduh, orang tua mereka ngira-ngira ga ya waktu ngasihnya? Aku aja di kasih 1,5 juta untuk 10 hari perjalanan masih ada sisa 750 ribu. Ya gimana geh… ga belanja oleh-oleh kok. Haha… Ketika yang lain sibuk liat ini dan itu dan tergoda beli, aku anteng aja beli yang murah-murah dan gampang di bawa. Daripada membeli oleh-oleh yang mahal dan belum tentu disuka, akhirnya kupikir, “beli aja yang kecil-kecil. Yang penting oleh-oleh.”

Semasa SMK dulu, banyak sekali teman-temanku yang hidup ngekos atau mondok di ponpes yayasan. Karena di daerah sekitar sekolah kami memang banyak yang menyediakan tempat kos, aku sering mampir dan menunggu di kosan teman sambil nunggu dijemput. Rata-rata satu kamar di isi 3 orang atau lebih kalo ukuran kamar kosnya cukup besar. Tapi ada pula yang tetap menetap bertiga dalam satu kamar kos yang kecil, sama-sama agar membayar uang kos berpatungan. Tentunya biaya hidup ngekos jadi lebih ringan, karena kalo misalnya sebulan sewa kos itu sekitar 400 ribu dan dibagi tiga paling hanya perlu minimal 150 ribu sebagai keperluan wajib. Uang SPP sekitar 80 ribu kala itu, jadi yang harus tentu disiapkan tiap bulan adalah 230 ribu. Jika orang tuanya membekali 600 ribu untuk paling tidak 1-2 bulan, asalkan si anak tidak boros-boros amat pertengahan bulan kedua pasti baru agak pusing (hahaha..). Kenyataannya, suatu kali salah satu temanku dipanggil ke ruang administrasi gara-gara masalah pembayaran SPP. Dan ga tanggung-tanggung, ia belum membayar uang sekolahnya selama 3 bulan. Jadilah omelan terlontar dari si guru tata usaha ketika mendengar alasan temen saya. Ketika di tanya apakah ibunya tidak mengirim uang, dia menjawab bahwa ibunya rutin mengirim. Namun pada pertanyaan kenapa tidak bisa bayar SPP padahal selalu rutin dikirimi uang, dia ga bisa jawab. Sepertinya si ibu tahu bagaimana tipe orang seperti teman saya ini ketika ia langsung bertanya jumlah nominal yang dikirim oleh ibu si teman. Katanya, “Kok bisa, dikirimi 600 ribu untuk bayar sebulan saja ga bisa. Kosan-mu kan dekat sini, kamu juga ndak tinggal sendiri di situ. Bahkan saya saja yang sudah berkeluarga ini, uang belanja 600 ribu itu bisa cukup sampai 3 bulan lho.”

Tentu saja yang diomeli bakal marah jika ada yang membandingkan seperti itu. Waktu kutanya dengan pertanyaan yang sama, sambil melengos dia menjawab, “Ah.. Ga taulah Ai. Habis gitu aja.” Padahal setelah aku cari tahu ke teman kosnya, ternyata beberapa kali dia minta dikirimi uang tambahan ke ibunya yang single parent kurang dari satu bulan setelah pengiriman sebelumnya. Alasannya, ada biaya sekolah darurat. Padahal yang terjadi sebenarnya adalah, teman saya ini membayar hutang kepada temannya setelah meminjam untuk nombok bon di warung, jajan berlebihan dan membeli barang-barang mahal. Terkadang uang kos pun tidak dibayarkan karena uangnya sudah habis duluan. Walah, apa ga kasihan ya dengan ibunya? Aku sampe ga habis pikir.

Makanya, belajar dari kejadian di atas seharusnya pengeluaran dikontrol supaya tidak menimbulkan hutang dan masalah lain yang berkelanjutan. Kalo pengalamanku, saat itu masih SMP, mungkin bisa dimaklumi. Tapi SMK yang notabene sudah cukup umur untuk mengurus diri sendiri, perilaku temanku ini bukan hal yang baik untuk ditiru. Apalagi kalo sampe bohong dan merugikan orang tua. Kepada orang tuanya juga, mungkin sedikit ceroboh karena ga kontrol keseharian anaknya di kos dan sekolah. Ga bisa disalahkan sih, soalnya rumahnya memang jauh. Tapi kalo begini ceritanya, bagaimana di masq depan kalo sudah berkeluarga? Apalagi dengan kebiasaan masa SMK yang suka boros dan berani bohong ke ortu soal uang kiriman. Wah.. Semoga aku ga sampai tergoda seperti itu deh.. Amin. Mendingan tahan laper seharian daripada hutang sana-sini sampe akhirnya ngebohongin orang tua. Untuk apa berfoya-foya untuk sesuatu yang ga penting kalo hal yang lebih baik bisa dilakukan, seperti menabung. Yah.. Ga semua orang berpikir ke arah situ ya agaknya. Contohnya seperti teman saya itu.

Jengkol? Pete? Err..

Transisi dari kehidupan kota ke desa itu ngaruh lho ke makanan. Waktu masih tinggal di Teluk Betung, Bandar Lampung ga pernah bersahabat sama sayuran. Dimasakin Emak yang bersayur-sayur juga ogah, malah lebih milih makan di luar. Secara murah meriah dan variasi banyak, jalan bentar udah ketemu aja jejeran makanan dan jajanan ringan. Mau aneka gorengan? Sebelah rumah dan selang 3 rumah selanjutnya ada. Mau soto dan bakso? Tiap hari minimal 3 kali lewat depan rumah, jarak beberapa rumah pun ada yang jualan. Mau syomay dan batagor? Ga pernah absen lewat depan rumah berkali-kali. Roti bakar isi coklat? Paling favorit dan pas juga sebelah rumah. Punya daerah kelurahan tempat aku tinggal dulu yang kondisinya bagaikan surga makanan begini, jaminan perut kenyang pun ga susah dicapai. Pindah ke desa, pas warung-warung makanan masih sedikit sekali ada yang buka ya mau ga mau apa yang dimasak emak jadi santapan. Dari situ mulai suka sayur dan lalapan, sayur nangka, sayur asam, sayur daun singkong, aneka lalapan sayur hijau, jadi jarang konsumsi daging deh… Soalnya kan tinggal metik-metik aja di halaman belakang rumah yang isinya tanaman hasil rawatan Emak. Mau jajan-jajan juga udah males. Bukannya ga ada yang jualan, tapi waktunya kan ga seperti di kota yang bisa dari pagi. Misalkan gorengan, paling banter jam 4 baru kelihatan gerobaknya di perempatan jalan. Warung yang menjual soto, bakso serta nasgor di sebelahnya juga baru buka jam 5 sore. Penjual sate kadang nongkrong kadang ga. Mi ayam aja yang cukup dekat dengan rumah, tapi masa iya mau beli mi ayam melulu tiap hari. Pasar di daerahku buka hanya tiap Senin, Kamis dan Sabtu. Jam 9 saja sudah hampir semua penjual jajanan pulang karena pasarnya tutup jam 12 siang. Kalo memang mood kepingin jajan ngepas hari pasaran sih gampang aja, tapi keseringannya justru lagi kepingin jajan pas ga ada yang jualan di siang hari. Nungguin sampe sore juga udah bosen. Haha… Yah.. Bukannya gs ada alasan di daerahku ini jarang orang berjualan. Rata-rata profesi masyarakat adalah petani dan penyadap karet., selain itu ya biasanya singkong. Palingan buka warung atau menjual jajanan cuma sekedar selingan menambah penghasilan, minimal buat uang belanja. Tapi jangan dikira bisa hemat lho, soalnya tetep aja mahal-mahal. Mau bakso 10 ribu ataupun 8 ribu ga ada bedanya, belum tentu lebih mahal itu yang enak. Yang masih enakan kalo mau dibeli ya gorengan. Hahaha..

Trus hubungannya dengan jengkol dan pete? Karena di seberang rumah ada banyaaaak sekali pohonnya dan kalo mau tinggal ngambil. Enak ya hehehe… Buat yang suka emang enak, tapi kalo ga suka mah pusing jadinya. Bau si jengkol sih udah jangan ditanya lagi, di jamin dapur dan kamar mandi bisa semerbak dengan parfum a la jengkol. Rasanya? Udah ga kuat makan begitu nyium bau jengkol yang kuat banget kayak gitu. Sayangnya ortu lumayan suka sama jengkol dan pete (malahan Emak paling suka jaling), dan kalo lagi kumatnya itu pasti ada aja lalapan jengkol DKK. Lebih parah lagi kalo Emak lagi mood bikin kreasi masakan dengan pete dan jengkol, ga ketulungan deh rasanya. Pas tengah malem ada yang lupa siram WC habis buang air maka bau jengkol, pete dan kawan-kawannya menggentayangi malem sampe-sampe harus bela-belain ke kamar mandi cuma buat ngemprotin karbol. Saking keselnya di pagi hari langsung ngomel-ngomel. Pengalaman banget tuh, ampe trauma.

Trauma sama jengkol dah pete bukan cuma di bau, tapi juga ngomongin soal rasa. Kali pertama dan terakhir aku nyobain semur jengkol, tiba-tiba ada pembeli mampir dan dengan entengnya dia bilang, “Ih.. Cewek makan jengkol, ga malu tuh pipisnya bau?”. Speechless dibilangin gitu sama COWOK, pas pertama kali mencoba makan jengkol. Udah rasanya juga ga enak-enak banget, eh.. Pas lagi makan malah diceletukin omongan yang nusuk jleb begitu. Sebelnya ke ubun-ubun. Makanya kalo temen-temen ada yang getol ngomongin jengkol aku langsung yang, “Err…” sendiri, setengah berasa aneh dan takjub ada yang bisa suka. Kalo aku, ehh.. No thank you. Udah kapok makan yang gituan! Emang sih ga segitu parahnya, dan menurut penelitian kandungan jengkol dan pete itu banyak. Tapi udah kadung anti sama makanan-makanan ini. Meskipun di umur sekarang aku bersyukur udah bisa menghilangkan sifat pilih-pilih makanan dan lebih sering konsumsi sayur, tetep ga bakal mau disuruh makan jengkol dan pete. Hahaha… ๐Ÿ˜€

Rumpian Siang

Gosip para mahasiswa yang bela-belain dateng ke kampus demi UAS padahal harusnya lagi libur :

Cewek A : Duh jam segini mah biasanya lagi tidur siang..
Aku : Aku mah ga pernah.. Jarang banget tidur siang. (ketahuan boongnya)
Cewek A : Masa sih mbak? Aku mah jam segini biasa tidur siang.
Aku : Walah, aku apa ada waktu tidur siang? Kadang masih beres-beres aja.
Cewek A : Loh kok emang pagi-pagi belum selesai beresan? Aku mah siang tinggal nyantai.
Aku : Yaa kalo kerjaan rumah di bagi-bagi sih gapapa. Wong kerjaan semua aku juga, punya adek belum tentu mau bantu.
Cewek A : Masa sih?
Cewek B : (tiba-tiba nyambung) Podo mbak, tempatku cowok-cowok pada males semua. Nyuci baju ditungguin mana baju kotor malah ga taunya udah numpuk-numpuk digantung di kamar.
Aku : Huih iya, memang begitu. Kadang pas lagi parah-parahnya suka nemu tumpukan baju di bawah tempat tidur. Ya dianya mah enak aja, udah ada aku yang nyuci. Nyetrika pun aku juga.
Cewek B : Berarti sama ya mbak cowok-cowok tuh.. Malesnya minta ampun.
Cewek A : Emang adeknya mbak kelas berapa?
Aku : Kelas 3 SMA.
A B : Ya Allaah…
Aku : Pernah tuh sengaja aku ngambek ga mau nyetrika bajunya, bukannya belajar nyetrika sendiri eh malah bajunya cuma di lipet-lipet trus langsung masuk lemari. Ampun dah..
Cewek A : Berarti ga dibiasakan ngurusin diri sendiri ya mbak?
Aku : Tjiah.. Boro-boro deh..

Inget banget pas lagi ngobrol sama anak-anak semester 2 Senin kemarin, tiba-tiba bahan obrolan jadi ngomongin tentang kerjaan rumah. Pas ngumpul sama cewek-cewek akhirnya ketauan mana yang suka nggusip-gusipan, nyaingin ibu-ibu kompleks neh kayaknya. ๐Ÿ˜› Tapi ya dimana-mana juga sama sih biasanya kalo lagi ngobrol sama temen, ada aja yang langsung nyambungnya ke topik ini. Kalo ngomongin cowok pasti pada langsung ikut ngerumpi. Waktu kuceritain gimana susahnya ngurusin adek yang lumayan malesan dan susah di atur, ada aja yang nyeletuk, “Aku juga sama nih…” terus membagi kisah kesehariannya tentang si kakak, adik atau bahkan suami. Emang sih, sebenarnya ga semua cowok susah di atur sampe bikin cewek yang ngurusinnya jadi keki sendiri, tapi pasti pernah ada yang ngalamin. Bagian terakhir dari percakapan di atas, pas mereka berdua mengeluarkan seruan begitu kukasih tahu soal adekku yang apa-apa masih diurus Emak dan kakaknya bikin aku jadi sedikit malu. Di umur segitu seharusnya kami yang lebih tua mengajari dia untuk lebih disiplin pada dirinya sendiri dan ga bergantung lagi sama orang lain. Apalagi dia itu cowok, yang suatu hari harus mengurus keluarganya kelak. Mungkin kalo udah punya istri masih bisa ada yang ngurus? Tapi kalo ada waktu ketika dia harus hidup jauh dari keluarga dan dituntut untuk mandiri, sebagai kakak bawaannya jadi berasa was-was sendiri. Kalo ngekos mungkin masih oke-oke aja karena kalo dia males-malesan juga itu tanggungannya sendiri. Tapi gimana kalo dia harus tinggal di rumah saudara atau kerabat? Semaklum-maklumnya keluarga melihat cowok yang kurang mandiri, pasti bakal ada kritikan kalo si cowok itu ga pernah rajin bantu-bantu orang rumah. Ga mungkin juga kan mereka bilang langsung ke orangnya supaya menghargai tuan rumah dengan bantu-bantu seadanya. Pasti diharapkan kalo si cowok bisa mawas diri dengan posisinya yang menumpang. Lah… Itu yang aku takutkan, sementara si adek ini aja susah kalo di suruh-suruh sama keluarga sendiri, gimana nantinya kalo sama keluarga lain?

Ketakutan tersebut bukannya ga beralasan lho, karena semua itu udah pernah aku alami dulu. Jauh dari orang tua dan harus tinggal dengan saudara, bawaannya ga betah karena serba salah mau ngapain. Habisnya di jaman SMP dulu emang males banget mau beberesan, ngurus ini itu, padahal Emak udah sering ngomel-ngomel ngingetin supaya aku mulai berusaha disiplin dan belajar kerja. Namanya juga anak kecil, ga biasa rajin dan disiplin, eh… Giliran harus tinggal lama sama orang lain bawaannya ga enak hati dan ngerasain banget apa yang udah diwanti-wanti orang tua. Nah, sekarang mikirin si adek yang sekarang udah kelas 3 SMA, suatu hari nanti aku ga bisa bantuin Emak ngurusin adek dan Emak pun juga ada waktunya harus istirahat dari urusan anak, apakah adekku ini bakal bisa mulai untuk disiplin dan mandiri? Sampe saat ini masih was-was aja bawaannya kalo mikirin hal tersebut. Tapi yah… Meskipun bilangnya was-waslah.. Takutlah.. Akhirnya ga tega juga nyuruh adek nyetrika atau nyuci bajunya sendiri. Ckck.. Habisnya susah banget mau ngomongin, “dek, setrika sendiri sih bajumu tuh..” atau, “Dek, coba sih, bajunya dicuci sendiri…” Soalnya dia sengaja pake modus lelet-leletan kalo ngapa-ngapain jadinya bikin geregetan. Wkwkwk… Entah kapan kali dia bisa mandiri. Masih lama banget kayaknya…