Merenungkan Sebuah Pertanyaan

Ngomongin penelitian kemarin, di sesi tanya jawab aku ngasih kesempatan para siswa bertanya tentang hal-hal perkuliahan. Salah satu pertanyaan yang dilontarkan salah satu siswa cowok di kelas itu sampe saat ini masih aku pikirin. Simpel padahal, “Kak, kenapa milih DCC (perg. Tinggi tempatku kuliah)?“. Jawabannya juga udah aku utarain langsung sama dia. Tapi kok, kepikiran ya? Soalnya pertanyaan tersebut emang sedikit bersifat personal menurut opiniku. Wah… Semacam kayak pertanyaan interview pekerjaan atau semacamnya ya, walaupun kesannya sepele tapi bisa ngena di hati gitu… πŸ˜›

Memilih itu ga gampang asal cap cip cup, kadang-kadang bisa sampe bertapa sehari semalem buat nentuin mana pilihan yang tepat sehingga di masa depan ga bakal nyesel nantinya. Terutama di masa-masa kelulusan saat ini, lagi galau-galaunya nentuin pilihan dari mau kerja atau kuliah, terus jurusan dan tempat kuliah mana yang bakal dipilih kalo option kuliah diambil. Aku sempet vakum setahun sebelum kuliah dan nganggur, soalnya sering pro-kontra soal kerja. Mau ke sini, katanya rugi banyak biaya. Mau ke sana, katanya kejauhan ntar kalo ada apa-apa gimana. Nasib cewek yang banyak tetek bengek pertimbangan ini itu mengganjal keinginan. Waktu ditanya jurusan yang ingin aku ambil kalo memang ingin kuliah, jawaban “Bahasa Inggris” malah bikin bapakku berkomentar, “apa bisa kerja kalo kuliah bahasa Inggris…??” Kalo tanggapannya begitu, boro-boro deh mau mikirin pilihan universitas mana yang bisa di jabanin buat kuliah. Wong pengin kuliah ke jurusan yang dipengen aja malah diragukan. Aku rasa, semua juga pernah mengalami dilema yang sama ketika pilihannya sendiri ga tersedia untuk dipertimbangkan. Pusing toh? Intinya, mengenai pertanyaan ‘kenapa kuliah di situ?” ya simpel aja jawabnya, “kenapa tidak kuliah di situ?”. Banyak orang yang berkeinginan masuk perguruan tinggi yang berkualitas dan di wisuda dengan gelar yang sesuai dengan bidang yang ia tuju. D3 bukan tujuan aku kuliah, tapi masa mau ngeluh karena “kok cuma D3?”. Bahasa Inggris dari dulu memang bidang yang selalu kepingin aku tekuni, tapi masa protes karena “kok ABA?”. Ga ada jaminan di tempat lain kuliah bisa lancar dan aku bisa fokus kuliah dan di wisuda, jadi kenapa harus pake skeptis meskipun kuliah “cuma di situ?”. πŸ˜† Ga ada lho jaminan seseorang berhasil karena tempat kuliahnya bergengsi atau jurusan yang ia pilih bagus. Ga ada juga yang bisa nentuin kalo kuliah di perguruan tinggi lokal dengan gelar rendah ga menjanjikan karir dan masa depan. Semua itu sebenarny tergantung dari si pelaku itu sendiri. Bisa ga membangun sebuah potensi masa depan karir dan penghasilan meskipun dulu kuliahnya cuma di “situ”? Kalo kuliahnya juga selenge’an, mau sampe ke negeri Paman Sam juga belum tentu ngejamin. Orang yang ga kuliah aja bisa jadi milyuner lho, tapi masih ada yang musing-musing soal tempat kuliah. Masih bagus di kasih kesempatan kuliah, yang penting kan yang ngejalaninnya ya? Serius ato ga?

Ga cuma tentang pilih memilih dalam perkuliahan, segala hal dan aspek kehidupan juga kasusnya sama ketika ngomongin pilihan. Dari pakaian, tempat tinggal, sampai hal yang lebih jauh lagi seperti jodoh. Ga ada yang tau apakah jodoh kita itu baik atau buruk, atau “the right one” buat kita. Tapi kalo belum pernah ada relationship, mana ada yang bisa tahu tentang hal tersebut? Ga salah kan ngejalaninnya walaupun resiko bisa aja ending jadi hancur lebur patah hati bin galau. Hehe.. Ya moga-moga ga begitu. πŸ˜€ Pokoknya yang penting jalani, kenapa dan bagaimana itu mah lewatin aja. Soal hasil, jadi orang belajar optimis aja mbak bro. Don’t be afraid of something we can ensure about. Istilahnya, woles ajaaa… Hihihihi… Eeeh kok jadinya ngalor ngidul kemana-mana ya hahahahaha… Jawabanku sama anak tersebut akhirnya gini nih..

“DCC tentu aja bukan pilihan kakak, tapi kakak punya tanggung jawab untuk menjalani kuliah karena orang tua sudah memberi kakak kesempatan untuk kuliah. Lagipula, belum tentu dengan kuliah di tempat yang lebih bagus maka kakak bisa sukses. DCC juga tempat untuk belajar, kenapa kakak harus tolak?”

Mahap renungannya gaje begini… Tapi masalahnya ngeganjel di otak mulu sih.. Hahaha. :mrgreen: Thanks aja buat si siswa cowok dari kelas XI IPS 2 SMA N I Banjar Agung yang ngasih pertanyaan buat daku jadiin bahan untuk mikir. Punya pikiran biasanya jarang dipake sih… πŸ˜€ #jujurkacangijo.

Flash Dance “Save Indonesia” action @ DCC Tulang Bawang

Waktu dikasih tau salah satu temen dari jurusan lain, aku ga terlalu mudeng meskipun mengiyakan ajakan partisipasi di flash dance tersebut. Pas Senin diumumkan lagi, masih iya-iya ga ngeh.. Ga taunya jam 4 sore diminta ngumpul di depan kampus, baru deh dikasih tau kalo itu merupakan aksi flash dance “Save Indonesia” dan Save Indonesia Community dari Universitas Gajah Mada DI Yogyakarta. Aihh… Baru pertama kali lho ikutan flash dance. Deg-degan gimana gitu, malu sendiri. Hehehe… Yang ikut flash dance emang ga banyak, but we were excited in spreading message for all generations to save our Indonesia. Simpel lah… Meskipun hanya berupa dance unyu-unyu ala SKJ, gapapalah.. Yang penting message-nya. Message-nya lho.. πŸ˜€ Go save Indonesia kakakkkhh… *goyang pom-pom*

all participants from DCC Tulang Bawang

For most people it doesn’t have any meaning perhaps, but in my personal opinion I think we should be proud for this action. Ada aja yang mungkin nanya, “kenapa harus Save Indonesia?”. “Save” itu bukan hanya berarti “menyelamatkan” lho, tapi bisa diartikan menjadi “menyimpan”. Gerakan seperti ini bisa “disimpan” di hati tiap orang untuk direnungkan dan mungkin malah disebarkan pesannya ke lebih banyak orang. Syukur-syukur langsung direct participation, tapi yang penting bener-bener di “save” maknanya. Walaupun sedikit, kenapa ga bangga jadi yang ikut berpartisipasi mengubah wajah Indonesia menjadi lebih baik. Ga susah-susah amad lagi, tinggal joged. Hihi.. πŸ˜› Nonton aja tuh video Flash Dance “Save Indonesia” di yutup. Ikutan juga noh biar lebih mantab. Katanya sih boleh bikin video sendiri, yang penting pesannya tetep #SaveIndonesia. Jadi kalo ada yang bisa bikin koreo FD yang lebih kreatif silahkan aja lho masbro, siapa aja boleh ikutan. πŸ™‚ Official account youtubenya SaveIndo, hash tag twitternya #SaveIndonesia, tapi aku kurang yakin official Twitter account-nya yang mana. Kalo ga salah @goSAVEINDONESIA, tapi untuk jelasnya silahkan cek sendiri ya. After all, aku lumayan tertarik dengan adanya gerakan seperti ini. Mungkin kalo ada lagi aku bakal ikut lagi. (kayaknya ini modus deh ya… Kesannya sepertinya begitu…)

Btw, kemarin kita-kita dibilang anak UGM rapi-rapi banget. Ehhh… Ini sih karena udah semester 4 lho, aslinya mah.. Hoho… Gapapa, penampilan rapi kan kebiasaan yang baik. Meskipun waktu itu sebenarnya lagi pake skinny jeans plus kaos kampus diantara yang berkemeja dan berpakaian batik sih.. Well, I guess it’s a pleasant and tiring experience. 10 menitan loncat-loncat bergembira masbro. Olahraga sore ceritanyaa… πŸ˜†

Penelitian dan Sebagainya

Sometimes it’s good to do things in early time. Soalnya kalo cepet selesai kan jadi banyak waktu buat nyantai. Waktu pembagian surat pengantar dari kampus hari Senin kemarin, esok paginya langsung berangkat nebeng sama Ali (adek) ke sekolahnya demi penelitian. Persiapan materi dan media test emang udah kelar sejak Sabtu sebelumnya, makanya kupikir ngapain musti lama-lama nungguin yang lain kalo bisa langsung penelitian setelah surat pengantar diterima. Jadilah, ketemu Kepala Sekolah SMA Negeri 01 Banjar Agung Tulang Bawang dan ngobrol sebentar tentang perkara penelitian dan semacamnya.

Tapi yaa… Meskipun dapet welcome sign dari KepSek bukan berarti seterusnya lancar. Sembari nunggu instruksi KepSek, aku ditinggal duduk di ruang TU. 3 Karyawan TU satu-persatu dateng dan menempati meja masing-masing tapi cuma satu orang yang cukup baik mau nyalamin, yang satu malah ga nengok sama sekali. Ajegile somse gimana gitu ya.. Haha. πŸ™‚ Ga berapa lama KepSek dateng dan intruksi untuk awalnya masuk ke kelas X 4, tapi karena RL penelitian aku mintanya di kelas XI akhirnya dibawa ke kelas XI IPA. As expected, namanya juga anak SMA ya bawaannya haha hihi ribut sana sini becandaan. Setelah perkenalan, aku instruksikan untuk membaca dua contoh cerita Bahasa Inggris dan menjawab 5 pertanyaan yang dibagikan kepada tiap siswa. Betewe, belum disebutin ya topik penelitianku? Kalo judul TA-nya sih, Improving Students’ Vocabulary and Reading Comprehension by Using English Story. Awalnya kepingin pake novel, tapi dosen pembimbing bilang novel bakalan ngabisin banyak waktu dan siswa juga belum tentu sanggup bacanya. Pas beberapa menit setelah media dibagi dan siswa mulai membaca, Guru yang nganterin aku ke kelas XI IPA datang lagi dan minta agar penelitiannya dipindah ke kelas lain. Sejujurnya waktu itu agak kaget dan kesal tapi berhubung aku tamu yang minta izin mengganggu waktu belajar siswa yaa… Mau ga mau harus nerima dipindah ke kelas XI IPS 2. Dan ternyataa… Ahaaiidahh… Perjuangan kakaakk. Semangat 45 di awal-awal akhirnya kalah dihantam anak SMA. Inikah power of aboe-aboe?? *mokad*

25 menit dengan media dan pertanyaan yang aku instruksikan kepada para siswa untuk dibaca dan dijawab malah diisi riuh rendah banyolan dan sikap ga serius. Bisa dibilang hanya beberapa anak yang bener-bener serius melaksanakan instruksi sementara yang lainnya lebih milih ngobrol. Tapi banyolan yang siswa-siswa cowok itu lho, aku sampe geleng-geleng kepala. Ada yang keras-keras ngomong, “This is What!” dan setelah aku jawab pakai English malah ditimpali, “Ngomong opooo..” Aduh biyung, ckck.

Setelah semua jawaban dikumpul (itupun masih pake lelet-leletan), dilanjutkan dengan diskusi dan tanya jawab. Sebenarnya banyak banget yang ingin aku diskusikan sama mereka, tapi akhirnya satu jam itu ga sepenuhnya diisi dengan diskusi mengenai English dan test yang mereka kerjakan. Pertanyaan yang mereka ajukan juga diluar itu, rata-rata seputar perkuliahan. Well, aku rasa itu reasonable ya. Tentunya siswa SMA pasti punya keinginan untuk ngelanjutin kuliah setelah lulus, meskipun selama sesi tersebut antusiasme yang kurang. Malah ngebanyol lagi, “Yang ada mah ijabsah!” Tapi yaah.. Sebagai yang lebih tua memang harus bisa maklum. Waktu sharing sama temen-temenku di kampus, mereka cuma bisa bilang bahwa kita dulunya juga pernah ngalamin fase seperti itu selama jadi anak SMA/SMK, macam suka ngegodain guru baru trus ga serius waktu diinstruksi. Hanya aja, ini pengalaman penelitian pertama yang mungkin bakalan susah banget untuk dilupakan, dimana mental dan confidence si peneliti kalah total melawan 25 anak SMA. Diriku ngoceh-ngoceh di depan mereka dengan semangat 100%, ehh… Begitu ada yang nyahutin, “Laper!” berasa runtuh aja tuh semangat. Doohh.. Kurang persiapan dan strategi nih kayaknya. Haha… Gitu ya rasanya ngajar di SMA. Haiss ga nyangka kakakk.. πŸ˜€

XI IPS 2

XI IPS 2

XI IPS 2

3 foto di atas diambil waktu para siswa sedang dalam proses menjawab pertanyaan dari test. Maunya sih ngambil satu foto waktu kami semua bareng-bareng gitu, tapi takut dibilang narsis jadi ga berani. πŸ˜€ Yaa gapapa, untungnya ini baru penelitian untuk Research methodology, belum bener-bener buat pengerjaan thesis. Toh dari sini aku udah dapat gambaran gimana sebuah penelitian itu dan gimana ngejalaninnya. Tapi kayaknya untuk penelitian semester depan, aku harus mikir dua kali deh kalo ngambil sample di sana lagi. Ckckck.. 😐

Haruskah Dengan Itu?

Haruskah Dengan Itu?

Kenapa masih ada yang mengidentikkan tubuh langsing dengan penggunaan obat? Dulu sih sempet pernah kuobrolin di blog tentang pengalaman ngurusin badan, tapi karena ternyata masih ada aja yang nanya, “An, kamu kurusnya minum obat apa?” Bawaannya jadi berasa jenuh gitu. Emangnya segitunya ya kalo mau kurus, sampe minum obat-obat segala? Kalo cuma slimming tea mungkin masih ditolerir, tapi tetep aja… Ga ada tuh riwayat-riwayat menggunakan obat pelangsing dan semacamnya. Aslinya, yang diperlukan seorang yang ingin menurutkan berat badan adalah kesabaran dan disiplin.

Sebelum lulus SMK, sejak naik kelas 6 berat badanku emang udah naik. Pengaruh hormon kali ya, sehingga sampai SMK juga ga pernah di bawah angka 58 kg. Aku emang jarang meriksain berat badan dan sekalinya meriksa juga pasti di angka segitu. Pas mau kelulusan, banyak yang bilang aku mulai kurusan. Padahal makan ya biasa aja, tapi ga jajan karena lebih sering ada di rumah. Lulus SMK dan cuti setahun, aku emang udah niatan kepingin nurunin berat badan. Awalnya cuma nguranging makan dari yang satu porsi jadi setengah, berhenti minum es dan ngemil, terus mulai olahraga. Sampe akhirnya bulan puasa dateng, pikirku, “Kesempatan, right timing buat diet.” Dari situ bener-bener keras berusaha diet lewat puasa Ramadhan. Waktu itu aku ga pernah minum es atau makanan manis setelah berbuka, cuma teh manis anget. Makan nasi juga sedikit, dan lauknya hampir jarang yang berdaging. Di waktu sahur juga ga pernah banyak, malah seringnya minum susu. Itupun bukan susu khusus atau semacamnya, cuma susu biasa. Yang paling significant adalah selama puasa ga pernah aku isi dengan lemes-lemesan atau tidur sepanjang hari. Justru dengan melakukan kegiatan malah bisa bikin lupa sama rasa laper, meskipun jadinya haus banget. πŸ˜€

Mungkin juga kesuksesan ngurusin badan waktu puasa karena aku rutin minum obat maag. Kebanyakan orang takut puasa, atau diet dengan ngurangin makan karena resiko maag. Aku sendiri sempet takut lho, karena dulu pernah di rawat gara-gara kena maag kronis. Waktu itu aku selalu disiplin minum milanta 30 menit sesudah makan sahur dan berbuka. Selain itu juga didukung porsi yang ga kebanyakan, jadi ga gampang kembung. Bahkan beraktivitas juga ga bikin kena maag tuh, enak banget malah. Emang sebenarnya harus juga liat kecocokan sama obat maag yang diminum, soalnya sempet sekali minum obat maag yang bukan milanta malah kambuh maagku. Selebihnya mah enjoy lho, ga ada masalah.

Nah, soal sabar dan disiplin tadi, bukan hanya berdasarkan proses penurunan berat badan aja. Sabar juga perlu ketika nungguin hasil diet, soalnya terkadang lewat sebulan pun belum tentu keliatan. Aku aja perlu waktu berbulan-bulan sampe bener-bener bisa langsing, ada kali setengah tahun. Ga semua proses berjalan lancar lho, apalagi kalo kita punya mata yang suka laper. Liat ini-itu pengin, akhirnya gemuk lagi. Bisa terjadi lho, jangan salah. Makanya setelah sukses pun, masih harus disiplin untuk mempertahankan berat badan yang udah turun itu.

Soo~ kalo masih ada yang suka nanya-nanya tentang ngurusin badan pake obat ato semacamnya, sebaiknya ke cara yang lebih aman aja deh. Buktinya aku ga pake obat pelangsing bisa nurunin berat badan tuh, dan alhamdulillah juga bisa dipertahankan. Timbang menggunakan cara yang resikonya ga diketahui dan mungkin berbahaya, kan enaknya kembali ke prinsip “alon alon asal kelakon” ya mbak bro. Jangan lupa juga, diet pun dibarengin sama olahraga. Ga perlu khususin waktu, ikutin aja kegiatan harian misalnya ke tempat terdekat jalan kaki ato naik sepeda, beresin rumah kalo lagi nganggur dan semacamnya. Masa iya sih, pengin langsing harus dengan cara itu? πŸ™‚

Maksa’ English

Joz gandhoznya kuliah bahasa Inggris adalah waktu diri-sendiri jadi sadar namanya perkembangan kemampuan itu penting. Semakin ke atas, level yang musti dicapai bukan sekedar bisa baca, nulis, ato ngomong English doank. Banyak lho yang bisa ngomong English lancar, tapi belum tentu baik dan benar. Dalam artian, ketika sampai ke tahap yang lebih profesional seperti public speech ato thesis writing malah jadi bingung. Padahal dari semester satu hingga tiga mata kuliah yang dipelajari emang aim-nya kesono juga, panggah ndak mudeng. Kerasa banget pas ngeliat temenku mencoba pidato bahasa Inggris, meskipun udah ada bantuan slide show presentation juga masih kayak anak SD lagi hafalan perkalian. Ada rasa kasian, ‘duh… Pasti nervous banget tuh dia. Jedanya lama banget!’ sambil ngerasa sedikit kecewa, ‘kok bisa ya segitu susahnya ngomong, kan bisa improvisasi? Emang ga latihan? Kok materinya nanggung banget sih?’ Akhirnya justru jadi ngerasa down sendiri, meskipun hal tersebut notabene terjadi pada orang lain.

Semakin dekat menuju wisuda, tentunya aku dan temen sekelas semakin sadar kalo kami ga bisa main-main sama waktu. Ngomongin Pra-Thesis aja pusingnya minta ampun, apalagi ngebayangin thesisnya nanti. Ujiannya pun bukan sekedar ngomong-ngemeng asal, soalnya kalo gagal harus ujian ulang di Bandar Lampung. Mending kalo bisa langsung lulus, itupun juga kalo ujian lain ga ada masalah. Dilema datang; terpaksa ngambil seminar tapi hasil cuma ngantuk dan capek (secara pengalaman ikut seminar kayak gitu semua), atau menderita demi TA tapi bangga di wisuda dengan pembuktian kemampuan. Kalo aku sih, tetep ngambil TA karena kupikir itu lebih bermanfaat ketimbang seminar. Resiko berat, tapi hasilnya kan bermutu alias punya nilai. Makanya itu, wayahnya kan kita latihan ya kakaakk. Mulai intensif ngomong English, nulis essay dan semacamnya. Ngapain juga sesumbar ngoceh ga pengin main-main lagi, kalo kenyataannya ngaso di depan leppy ngenet tanpa mikir berapa lama waktu yang tersisa sebelum masa perjuangan datang? (waduh, kok ngemengnya kayak mau perang dunia aja yak? Wkwk. Ini pengaruh nonton X-Men kemaren nih. :D)

Celakanya, in fact daku ini khilaf sama kemampuan sendiri. Ketika beberapa hari yang lalu salah satu temen duduk di belakang aku dan ngajakkin ngobrol pake bahasa Inggris, aku malah illfeel sambil mikir, “ni orang kok lebay banget, kan ga harus segitunya ngomong English. Maksa banget sih..” Padahal, basically it’s rational for him to speak in English though it’s still in poor level. Justru karena kemampuannya belum baik, makanya dia berusaha memperbaiki dengan latihan. Lha aku yang kemampuannya belum tentu lebih baik, eh.. Malah nyantai tanpa dosa. Duuuhhh malunyaaa ekeh. Bahkan walopun nilaiku lebih baik dari dia juga bukan berarti ga butuh latihan. Jangankan improve speaking, sekarang aku malah ga pernah lagi bikin English post di blog. Harusnya aku ga bangga kalo faktanya begini. Dasar manusia, ada aja waktu buat suudzan sama orang, padahal keruan dipake buat introspeksi diri-sendiri ya. 😐

Sisi baiknya dari kejadian itu adalah, bahwa kalo waktu itu si teman ini ga duduk di belakangku dan ngajakin ngobrol bahasa Inggris mungkin aku ga bakal nyadar-nyadar sama kewajibanku kali’. Berinteraksi dengan temen pake bahasa Inggris bukan berarti maksa’ English, tapi merupakan tindakan “doing expectable thing as a student.”. Emang wajib gitu loh. Namanya juga lagi kuliah bahasa Inggris. πŸ˜€ But at least post ini bisa jadi self-motivation buatku yang akhir-akhir ini sering down dan gampang jenuh sama kewajiban. Ujung-ujungnya cuma jadi Ms. Excuse tiap hari, dan itu bukan kebiasaan yang baik. Ibarat kayak reminder note soalnya mau bikin mental note malah lupa. Maklum manusia pikun, hehe…

Doa’in aja ga khilaf lagi ya, kalo perlu hantui diriku lewat mention di twitter biar ga lupa lagi buat latihan. (ngarep mention nih kayaknya. Hohoho..)

Kangen BW, Postingan Baru, Dan Curcol

Bisa dibilang beberapa waktu terakhir aku jarang banget BW, ga tau kenapa. Jiah.. Jangankan BW, update postingan blog aja udah jarang banget. Ngaku deh, bawaannya kalo ngenet tuh palingan ya buat tugas atau download. Kadang diselingi baca-baca post di blog tetangga, tapi seringnya jadi silent reader. Selain itu, tugas juga bikin isi otak terkuras sehingga bawaannya capek mulu. Apalagi tiap malem mantengin laptop baca novel, sehingga kegiatan BW yang dulu jadi langganan harian malah terlupakan. 😐

Kalo dipikir-pikir, BW itu punya andil besar lho untuk kualitas dan kelangsungan postingan blog (at least in my opinion). Soalnya contekan topik bahasan banyak :D. Kalopun ga ada topik, baca-baca postingan blog lain jadi semacam cambuk buat diri sendiri, “Tuh… Yang lain bisa update postingan blognya paling ga seminggu sekali, masa lo kalah sih?”. Bawaannya jadi ngiri gitu ya.. Hehe :P. Akhirnya meskipun omongan ngalor-ngidul kemana-mana, toh acara utama kan ngupate blog. Ngeliat recent post list lempeng gitu ternyata risih juga ya. Tiba-tiba nyadar sendiri (soalnya biasanya ga nyadar), “Eh… Gw belum bikin post baru ya? Udah berapa minggu sih?”. Haha πŸ˜€

Jadi semalem ketika entah kenapa terbersit keinginan buat mampir di blog para tetangga sebelah, akhirnya baru kerasa kangennya BW. Ngikik baca cerita bunda ChocoVanilla, terus terharu baca post tentang
doanya Mas Dani
, apalagi di tambah geleng-geleng kepala karena sempet mikir yang aneh-aneh tentang pacarannya Pak Marsudiyanto. Wuihh… Akhirnya semangat pengin ngapdet kembali lagi. Kangen juga lho curcol membahana di blog, ngomongin hal gaje yang maksudnya biar dikira sok penting padahal biasa wae. Haha :lol:.

Pada dasarnya, kalo seneng blogging pastinya ga bakal lepas dari BW. Dulunya pas awal-awal ngeblog emang ga terlalu aware sama benefit BW, pikiran tuh ga mudeng kenapa orang getol jumping dari blog satu ke blog lain ninggalin jejak. Tibakno itu jadi semacam “lure” atau umpan supaya yang punya blog membalas kunjungan. Tapi masalahnya komengnya itu lho, masa ga kreatif sih. Seperti yang dulu sering aku sebutin di post-postku kalo banyak blogger yang suka kejar setoran alias ngebajaj nyari pengunjung dengan BW ninggalin komeng hemat nan pengiritan macam “nice post”. Buatku, komeng yang seperti ini cuma mematahkan semangat karena si komengtor ga merasa post yang dibacanya cukup menarik untuk dikasih komeng yang objektif. Heggh… Gimana ga patah semangat tuh jadinya?

Yang penting baca hamdallah dulu karena kemarin sempet BW, so bloggingnya semangat lagi kakakkk… πŸ˜€

Acara Pernikahan Tante

Dua minggu ini kuliah nyantai. Padahal kelas lain pada ngejer UTS, tapi kelasku malah lempeng ga diisi sama dosen. Ada yang wisuda, ada pula yang ngawal KKL, yang lainnya tanpa keterangan. Lucu deh… Masuk kampus tuh nongkrong aja. Haha πŸ˜†

Tapi 3 hari kemarin aku lumayan sibuk lho, soalnya harus ke Tanjung Karang untuk menghadiri pernikahan tante (yang aku panggil “bathin”) di hari Minggu-nya. Dateng ke sana sih pas Jum’at, nginep sampe hari H trus Senin baru pulang. Ngenes deh… Pulang tuh bagaikan disodorin tugas gabungan semester 1 sampe 4 dalam satu makalah trus di kumpul besoknya. Gileee… Cucian numpuk, rumah berantakan, masak dan setrikaan. Aduuhh biyuuungg, mana besoknya musti kuliah. Di saat-saat gitu baru nyadar kalo aku ini bisa dibilang multi-tasking juga. πŸ˜›

Back to story, ceritanya tuh hari Jum’at berangkat dari rumah dan sampe di Terminal Rajabasa sekitar jam 12 lewat. Minta jemput uak, tapi karena yang disuruh jemput malah asyik main PS akhirnya molor sampe jam 2 baru di jemput :|. Ga usah tanya deh dongkolnya aku sama emak nungguin jemputan, apalagi ditambahin keparahannya sama macet. Diantar ke rumah Bathin, di sana udah rame gitu sama tamu. Masuk-masuk cuma ngobrol aja sih, ketemu saudara-saudara gitu. Sayang aja yang umurnya deket sama aku ga banyak, rata-rata SMA atau yang udah kerja. But after all kumpulan keluarga ramai dan penuh canda tawa. Sorenya, ngider ke mall :D. Sayang aja budget tipis, namanya juga acara ga terencana jadi ga siap apa-apa. Yang lucu pas mau pulang, sempet kena insiden sama security. Bawaannya malu gitu pas diperiksa sama si security cewek yang badannya bomber asli (takut beneran lho, sumpah). Yaahh.. Aku kepingin bilang namanya juga ibu-ibu suka pikun, wong aku bilangnya nunggu di mana malah muter nyari kemana. Akhirnya dicurigai gitu. πŸ˜† Salah paham itu emang ga enak ya, apalagi posisinya di mall. Wkwkwk πŸ˜€

Besoknya otomatis hari sibuk; tamu dateng dan yang ada di rumah ya cuma aku sama Bathin aja. Bolak-balik bikin minuman buat tamu, siangnya ngantuk banget karena pagi udah kebiasaan minum kopi malah ga tersedia. Sebenarnya mah ga capek-capek amir sih.. Soalnya itu masih belum seberapa dibanding acara tempat keluarga emak. Kalo di sono, bisa-bisa jadi kayak kerja rodi. Jam 4 aja kadang udah stand-by ngurusin kerjaan dan baru bisa istirahat jam 10 malem. Pengalaman banget tuh pokoknya. Kalo di tempat Bathin, aku tuh malah nyantai. Kalo cuma sekedar bikin dan nganter minuman mah biasa aja. (sok banget ya gw.. Haha)

Ngenesnya justru di hari H-nya. Bangun (atau bisa dibilang dipaksa bangun) jam 4 lewat, jiwa masih belum nempel 100% ke badan, udah disuruh mandi buat ngantri dandan. Bederetan yang mau didandanin dari jam 5 sampe akhirnya malah dapet giliran jam 9.30 . Sebenarnya makeup-ku rada berantakan (yang makeup-in ngantuk gitu), tapi berhubung tamu udah rame jadi apa boleh buat deh.. Langsung menuju meja souvenir aja daripada kena omel. Acaranya di mulai dari akad nikah jam 8 pagi, terus langsung resepsi dan pengantaran pengantin jam 3 sore. Berhubung si kedua mempelai berasa dari dua adat Lampung yang berbeda; Pepadun dan Pesisir, ada pergantian siger. Yang mengharukan tuh pas pengantin di antar ke mobil untuk diboyong ke rumah mertua. Hikss… Sedih gitu ya, Bathin sekarang merupakan tanggung jawab suaminya. Ngebayangin suatu hari nanti aku bakal gitu juga (tapi nanti), perasaannya jadi gimanaaa gitu. Mana Emak sempet-sempetnya nangis lagi… Dohh ntar giliranku bakal banjir air mata lagi. πŸ˜€

Pernikahan Bathin Rina

Long story short, besoknya ya aku pulang ke Tulang Bawang. Berangkat sekitar jam 9 terus nyampe di rumah jam 5. And here the chores are waiting… Nesib rumah ditempatin para lelaki. Yah well, acara pernikahan tersebut sedikit menyadarkan daku kalo umur sekarang nih semakin hari semakin tua. Kemarin orang lain yang di pelaminan, besok siapa tau giliranku yang nyusul. At least kuliah selesai dulu deh ya, baru mikirin nikah.. Hehe.. Sabar subir doeloe kakaaaakkk… πŸ˜›

Betewe, di tambahin dikit foto waktu acara pernikahannya ya. Sori jelek, kameranya ga mendukung. πŸ˜€

05052013(018)a

IMG-20130505-00188a

IMG-20130505-00205a

IMG_0126

Special debut buat Emak tercinta yang tiba-tiba cantik sekali dengan hijab dan kebaya pink-nya. Ihhhh Emak… Mantabb niaaannn πŸ˜€