Writing is healing

Tahun 2019-2020 kayaknya itu kala terakhir kali aku nulis di blog yah, padahal blognya sendiri masih setia nongkrong di WordPress. Kemarin-kemarin sempet ada niatan mau di non-aktifkan aja sekalian daripada ga aktif segitu lama, tapi kok jadi sayang sendiri. Ibarat ngebesarin anak kecil, umur si blog mungkin bisa disamakan dengan umur anak SD kali ya. Apalagi sekarang emang kondisi lagi hamil 23 minggu alias 5 bulan. Kayak kasihan aja begitu, masa mau di ‘buang’ setelah bertahun-tahun jadi tempat curhat paling setia. Mungkin ini saatnya balik lagi ke hobi lama yang sering pasang surut terlupakan. Semoga dunia blog menyambut lagi dengan ramah (apasih ya wkwkwk).

Update kehidupan selama dua tahun belakangan ini yaa… Begitu adanya.

Dikenalkan sama seseorang dari tetangga,

dilamar,

menikah bulan Juli 2021 kemarin,

terus sebulan kemudian langsung hamil.

Melewati bulan-bulan itu juga, ada peristiwa-peristiwa suka duka yang sebenarnya ada sih keinginan pengin di tulis di blog. Tapi entah kenapa jadi sungkan mau cerita satu-satu. Semakin tua, perasaan makin takut mau beber kehidupan pribadi di internet. Walaupun tahu sih aku ini bukan siapa-siapa yang kehidupan pribadinya bakal dicari orang. Tapi tetep aja, was-was itu pasti ada. Habisnya jaman sekarang apasih yang ga bisa internet cari tahu? Modal cuma Facebook dan Instagram aja bisa ngungkap kriminal. Ga usah jauh-jauh, yang dekat-dekat disekitar kita aja lebih nyaman cari tahu lewat sosmed ketimbang berusaha memahami pribadinya langsung. Salah satu alasan kenapa aku jadi ga pernah lagi nulis di blog ya karena biar ga kegoda ngesosmed lagi. Itu dunia yang toxic, yang kalo terlalu di dalami malah jadi bumerang buat diri-sendiri dan emang dasarnya udah banyak pengalaman pribadi yang kejadian.

Beberapa hari yang lalu, salah satu peristiwa duka penutup tahun ini datang dari pihak keluarga bapak. Yayik (Bapaknya Ayah) yang sudah bertahun-tahun sakit karena menua akhirnya tutup usia. Aku, Mamak, bahkan Ali berangkat ke Penumangan Lama untuk melayat, mengantarkan Yayik ke liang lahat untuk terakhir kalinya. Bulan Juni lalu sebelum nikah, Mbah (Ibunya Mamak) lebih dulu berpulang, dikremasi dengan ritual ngaben adat Hindu Bali. Sekarang-sekarang inilah baru kerasa tahun ini berat, kehilangan keluarga sepuh… Dibuat sadar kalau kita tuh sudah tua. Nantinya bakal jadi orang yang menggantikan posisi mereka menjadi yang meninggalkan para generasi muda.

Ketemu sama sepupu Bapak (anak pamannya bapak yang kebetulan umurnya dekat) yang dulunya teman sepermainan jaman remaja dulu juga bahasannya ga jauh-jauh; ya ampun… Itu si A udah bujang, Mashaallah… Tante B udah gadis ternyata anaknya. Dan akhirnya masuk ke satu kesimpulan bersama ;

Batin, kita udah menua ya. Kita sendiri yang menolak untuk menua.

Tapi umur ga berbohong. Bentar lagi bakal jadi ibu yang harus ngajarin anaknya tentang dunia dan akhirat. Entah apa bisa. Urusan dunia aja masih morat-marit, masih pincang sana-sini kalau mau jalan. Mau ditangisin, dimarahin, disesalin, malah jadi merasa bodoh sendiri. Ngeluh pun udah ga sama nyamannya kayak dulu, kayak jaman kerja, siapa aja siap sedia kuping untuk mendengarkan dan mulut untuk julid. Mungkin benar, writing is healing. Daripada dipendam jadi penyakit, aku tumpahkan disini aja. Siapa tahu menyehatkan.

Doain ya, siapapun dari kamu yang baca post ini, biar kita sama-sama sehat walafiat. Semoga dengan nulis lagi di blog bisa jadi self-healing terbaik yang bisa aku usahakan buat diri aku sendiri. Aamin.

Nganggur? Blogging Then?

Suatu kali aku iseng ngintipin forum WordPress Indonesia, itung-itung buang bonus. Mungkin udah ada tau, salah satu threadnya membahas topik “Ngeblog hanya untuk orang pengangguran.” Penasaran juga nih, tapi kayaknya kelangsungan thread ini ga begitu jelas deh… Karena komengnya juga ga banyak. Rada kecewa juga, soalnya kalo banyak yang membahas kan seru tuh… Jadinya, mungkin aku bakal bahas di sini aja daripada di forum ga ada cerita mengenai topik ini.

Baca lebih lanjut

Ocehan Kamis

Hi people!

Akhirnya ganti lagi deh background blognya. Jadi galau nih. Hihi. Ternyata memang backgroundnya yang bikin blog jadi berat banget. Sekarang udah kuganti dengan yang lebih sederhana. Kalo de view lewat pc harusnya keliatan. :3

Semoga setelah ini ga perlu lagi ganti ini dan itu. Kayaknya aku udah lumayan sreg sama tampilan yang sekarang. Perfect, jadi tenang deh. Haha. Cuma yang bakal sering di edit tuh widget blog yang dari kemarin kucoba buat, liat aja di sidebar kanan. Aku kepingin bikin semacam widget blog aku sendiri walaupun bentuknya sederhana. Minta pendapat donk, bagus ga? 😛

Baca lebih lanjut

Sungguh.. Wow.

Hem.. Tadinya mau istirahat dari ngeblog sehari dua hari, tapi ga tahan juga pengin update berita terbaru. Hihi.. sok penting banget. Mungkin karena tadi ga kelamaan main laptop jadi aku ga terlalu pusing kena radiasi, dan theme costumizing serta nambah widget juga lancar banget tanpa halangan. Ya ampun, wow deh pokoknya.

Terus daku juga ganti header page di Twitter pake gambar album “Maybe I’m Dreaming” Owl City. Tapi kok jadi curiga nih perasaan, kenapa sekarang jadi kayak FB dan Google+ gitu ya? Ya gapapa juga sih, toh bisa bikin pengguna jadi lebih kreatif mempercantik tampilannya. Kalo mau liat, silahkan ke page twitterku. Tapi liatnya lewat kompi ato leppy aja ya. 🙂

Baca lebih lanjut

Nyoba ilmu HTML

Bonjour people!
Sariawan oh sariawan… Mau di manapun lo bersarang, lo selalu mengganggu hidup gw. Mending bisa cepet sembuh abis minum obat sekali ato dua kali. Kenyataannya, gw bisa terserang sariawan ampe hampir 2 minggu.
Sariawan sialan..

Baca lebih lanjut

Ketika Tahu apa itu ‘Blog’

Galau itu gx enak.. Sumpah.. Tapi sekarang bukannya kepingin lebay curhat-curhatan betapa dramanya hidup ini. Hehe.. Gx lah.. Gx segitunya. Tapi emang ketika galaunya daku berada di atas level standar, rasanya gx puas banget cuma nongkrong di Facebook dan Twitter. So siang tadi sebelum berangkat kuliah iseng aja blogwalking nyari blog yang worth reading, alias bagus buat dibaca. Bertemulah dengan salah satu post entry tentang si blogger yang dapet kesempatan ketemu dan foto bareng dengan Raditya Dika. Walaupun bukan cuma itu sih yang kepingin aku bahas, karena dia merupakan fansnya Raditya Dika daku rasa wajar kalo cara penulisan blognya lucu-lucuan mirip Raditya. Justru sembari memahami isi post di blog tersebut, lama-lama jadi mikir ketika dulu betapa kagumnya daku dengan gaya bahasa Kak Dika yang kocak abis sampe-sampe pernah bikin presentasi microsoft Frontpage dengan gaya bahasa yang berusaha ngelucu dan ngocol. Entah kenapa setelah punya blog kayak gini justru daku merasa bahwa hal tersebut terlalu alay untuk dilakuin.

Kalo mau jujur sih.. Sebelum baca bukunya kak Raditya Dika yang kambing jantan aku belum bener-bener nganggap blog sebagai sesuatu yang fun. Paling kalo punya personal homepage kayak dulu ketika Mehompy.com masih ada yang aku isi cuma foto ato copas hal-hal ringan. Blogwalking kebanyakan ke sites yang nyediain wallpaper keren, secara dulu masih gandrung banget sama manga dan anime.
Dan ketika blog kemudian menjadi sesuatu yang bukan hanya sekedar kumpulan info atau cuma curhatan harian, ternyata bisa dibukukan dan hasilnya keren banget. Daku pikir, “Kok bisa, ya?” dan pastinya orang lain juga berpikiran sama. Kok bisa sih segitu lucunya sampe aku ketawa ngakak sejak buka halaman pertama. Dalam hati pokoknya bertekad pengin sesukses Raditya Dika.

Well.. Seneng sih seneng ngeblog, cuma kalo maksain lucu dan semacamnya kan malah jadi kayak copy-cat. Niru-niru doank. Dan pada akhirnya daku semakin sadar bahwa ngeblog bukan hanya tentang jadi terkenal dan blognya di baca semua orang, atau panen comment dan hits. Semakin sering ngeblog, semakin daku berpikir bahwa memposting suatu cerita yang meskipun gx dibaca orang lain merupakan sebuah kesenangan sendiri. Bahwa disinilah tempat dimana daku bisa mengemukakan pendapat pada setiap hal yang ada disekitar, tanpa perlu pusing apa ada yang bakalan baca ato berapa banyak komentar yang masuk. Simpel aja.

So intinya, be natural. Kalo gaya bahasa kita sebenarnya lebih serius ya serius aja. Justru malah jadi kejutan kalo diantara kalimat bernada serius ada selingan banyolan lucu daripada kekocakannya itu bermirip ria dengan yang udah terkenal. Misal di blog yang aku sebutin di atas ada kata-kata, “lumayan buat ngusir tikus di rumah.” That’s so copy-cat, you know. Agak kurang original, jadi berasa maksa. Kalo gx banyak kalimat-kalimat kayak begitu pasti postnya jauh lebih bagus.

Anyway, kalo mau terkenal gx perlu ngeblog kali ya. Kayak si Pocong aja bisa mengIndonesia berkat Twitter. Kan sama-sama dapet pengikut en balesan bejibun. Hehe.. Ya udah deh.. Happy Thursday aja yaa.. Loph you visitors, terutama yang ganteng. Hahay, sekalian minta no hpnya ih.. Hihi tambah ngaco gw. XD