Rasisme di Indonesia itu Rahasia Umum, Lho

Sebelumnya, seperti post yang pernah aku buat jauuuuhhh sebelum ini (Dan masih ada kaitan yang sama dengan topik SARA), perlu dicatat bahwa aku sama sekali ga berniat membahas topik seperti ini sebagai pancingan emosi atau provokasi. Jujur aja, hal-hal berbau SARA jadi salah satu topik yang paling aku hindari karena latar belakang keluargaku yang berasal dari komunitas agama dan budaya yang berbeda. Sampai sekarang pun kalau ngebahas orang tuaku yang satunya bersuku Lampung dan lainnya Bali, masih suka di tanya lagi dengan pertanyaan yang lebih kepo; “Terus ibunya Islam, kan?”, “Terus agama kamu apa?”, “Loh, orang Lampung toh, tapi kok kulitnya Hitam?” Dan sekawan-kawannya. Terkadang aku heran sendiri, kok orang lain bisa sampe segitunya ngasih pertanyaan ngeselin begitu kalo aku cerita soal background keluargaku. Bahkan dulu waktu awal kerja, karena warna kulitku gelap banget dan rambutku keriting sampai disangka orang Papua. Udah kenyang banget sebenarnya denger pertanyaan semacam ini dari kecil, tapi lama-lama kepingin curhat juga. Apalagi kemarin-kemarin sempet viral soal Rasisme yang berkaitan dengan Masyarakat Papua. Dari sini aja kita bisa nilai donk, bahwasanya Indonesia yang digadang-gadang negeri Bhineka Tunggal Ika yang menghargai perbedaan aslinya lekat dengan Rasisme?

I don’t know why people are so into white Skin and straight hair and perfect body shape, like, cuma karena beberapa komunitas suku tertentu lebih dominan dengan warna kulit dan postur tubuh tertentu bukan berarti mereka punya alasan untuk ngejudge orang lain yang perawakannya berbeda dengan dia atau komunitas tersebut. Like me, for example, cuma karena warna kulit aku gelap, bibir aku tebal dan rambutku keriting, hampir 50% orang di tempat kerjaku dulu selalu mengaitkan itu semua ke daerah Timur Indonesia. Oo ya tapi tentu aja, aku ga punya masalah apa-apa sih sama orang Indonesia timur. Toh kita punya sejumlah nama penyanyi Indonesia dari tanah Timur yang suaranya bikin Iri. Rambut mereka keriting? Kulit Mereka Gelap? I’m sorry deh, tapi kalo kamu masih demen denger lagu-lagu internasional berarti bego banget kalo sampe ngejudge warna kulit dan penampilan. Cuma ya sebel aja, memangnya kenapa kalau aku punya perawakan tubuh yang begini? Ada masalahnya?

Orang Indonesia selalu bangga banget dengan keberagamannya, selalu antusias kalau ada orang sebangsa dan setanah air sukses secara Internasional terus heboh bilang, “Dia sudah bawa nama Indonesia, kebangsaan Bangsa.” But actually, nilai kebangsaan kita udah jauh banget bergeser dari yang seharusnya kita junjung. Ini juga ngaruh ke masalah keagamaan lho, karena sekarang ini semakin banyak perdebatan agama yang muncul sampai kasusnya membesar seperti balon yang nunggu di tusuk pake jarum. Komunitas internasional sebenarnya sudah familiar dengan tagline milenium Indonesia “Negara penuh kontroversi SARA”, tapi kita justru gembar-gembornya penuh semangat. Makanya aku suka ketawa, kalau ada masalah di negara lain semua pasang aksi bersimpati. Terus masalah kita sendiri, gimana ngelarinnya?

Baru-baru ini aku sering nonton video di channel Asian Boss yang ngebahas topik-topik soal Indonesia. Netizennya banyak yang komen, “Kok bahasannya soal agama lagi?”, “Kok bahasnya soal hijab lagi?”. Aku malah ngerasa aneh sama pertanyaan mereka, wong Itu bukan salah crew Asian Bossnya lho padahal. Orang Indonesia sendirilah yang membuat negaranya selalu panas soal perdebatan agama. Pengalamanku pribadi udah jadi contoh paling kongkrit, karena pertanyaan “Tapi Ibunya Islam, kan?” Udah aku dengar dari kecil tanpa absen. Padahal emangnya kenapa kalau Ibu aku non-muslim, salah? Mainnya pada kurang jauh nih berarti ya.

Pada akhirnya, apakah kasus-kasus seperti yang terjadi di Papua itu bakal jadi yang terakhir? Jawabannya; none in the million years. Lebih baik pikirin agenda terbesar buat bangsa kita supaya belajar untuk menyampaikan sesuatu yang proper di tempat dan waktu yang proper pula. Kalo ga suka penampilan orang lain, liat dulu diri anda di kaca yang gede. Emang anda itu lebih baik? Inget aja, dari 5 jari di tangan cuma 1 biji yang dipake buat nunjuk ke orang. Jangan lupa arah 4 jari yang disimpen, bukannya justru nunjuk ke diri sendiri? Jadi kalo kamu nunjuk seseorang Hitam, jelek dkk pake 1 jari, 4 jari lainnya sebenarnya nunjuk ke diri kamu sendiri lho. Yakin mau bully orang terus? Indonesia itu bukan cuma diisi sama cewek ala Korea yang putih kayak susu atau Oppa ganteng yang mukanya licin sampe nyamuk pun kepeleset. Indonesia juga bukan cuma hunian khusus kaum Muslim sampe ada ritual keagamaan lain harus tergeser dan terasing. Back to those thousand years before Islam came to Indonesia, Nusantara masih menganut paham animisme yang tradisinya masih lestari tuh sampe sekarang. Rasisme di Indonesia itu terlalu biasa sampai kita sendiri ga pernah sadar bahwa hal ini adalah sebuah masalah besar. Pokoknya, mengharapkan Indonesia jauh dari kata Rasisme itu seperti ngarep kena amnesia attack kalo ketemu mantan; close to impossible.

Splitted Parents, Trauma, dan Pilihan

Splitted parents itu lebih ribet daripada yang udah divorced, tapi tetep intinya sama-sama pisahan gituh. Dan sejujurnya capek lho kalo splittingnya juga ga baik-baik. Mau ke Ibu atau bapak ujung-ujungnya dianggap mihak-mihakan. Makanya mending ngekos, hidup dengan usaha sendiri. Gapapa ga bareng ortu daripada ribet, ortuku contohnya. Yang satu gini, satu gitu. Tiap ngajak ngobrol juga susah. Bawaannya kayak aku yang orang tua dan mereka anak-anaknya.

Ga bilang juga sih benci, tapi kadang jenuh juga. There’s a time when the idea to live with someone becomes too much to bear no matter how much you love them. Pernah ada yang tanya kenapa tinggalnya misah kalo Bapaknya juga ada di kota yang sama? Aku ga jawab apa-apa. Never expect everyone to understand. Jadi ga masalah kalo ditanya gitu sama orang lain. Aku juga kerja di Teluk Betung bukannya buat demi diri-sendiri, tapi karena tuntutan kondisi keluarga yang sulit. Udah berkali-kali curhat di blog gimana beratnya tinggal sendiri.

But, honestly kalo di minta jawaban kenapa ga mau, ya cuma 1 aja. Ga sanggup. Aku ga sanggup tinggal sama Bapak. Udah terlalu banyak kejadian dan trauma yang udah ga bisa lagi diobatin lukanya. Kecewanya masih ada aja di hati, dan rasanya kalo di suruh tinggal sama Bapak mending aku balik lagi ke Tulang Bawang.

Bukannya juga mau jadi anak durhaka yang ga nganggep lagi jasa-jasa Bapak selama ini, tapi untuk tinggal bareng lagi rasanya udah berat banget. Cuma ngingetin masa lalu yang buruk. Jadi yah… susah.. Ada kalanya hubungan darah pun ga cukup. Sakit ya sakit. Titik.

Entah kenapa bikin post kayak gini, mungkin lagi kebawa emosi. tapi kalo tau gimana rasanya masa-masa kayak apa yang aku alami, pasti bisa paham. Parents’ divorce is nasty, and we children never want to be forced to take anyone’s side. Kita juga korban kok, dan trauma itu ga gampang diobatin. Apalagi ngalamin jatuh bangunnya keluarga udah ga perlu ditanya lagi berapa lama, karena kayaknya udah sepanjang hidup. Kalo Bapak ga bisa ngerti, kebangetan namanya.

Yaa.. Pilihan aku ini ga bisa diterima orang pada umumnya. Harusnya memang tinggal bareng daripada misah. Tapi udah ga sanggup, apa bisa di paksa? Aku kan cuma manusia biasa.