Sayang Barang

Ga semua orang punya perhatian yang sama dengan barang kepunyaan. Karena aku termasuk orang yang hati-hati, pasti mengharapkan juga orang lain paling ga sedikit menjaga barang yang mereka pinjam. Risih kan yah kalau minjamin sesuatu dalam keadaan masih bagus malah dibalikin sudah beda lagi kondisinya. Meskipun tau sifat dan kebiasaan orang beda-beda, masa iya sih ga bisa menerapkan sikap hati-hati sama barang orang lain walaupun cuma sedikit? Apalagi macam barang fragile kayak buku yang jelas beda pemegang pasti beda perhatian saat dibaca.

Buku “Cinta Brontosaurus” yang aku beli Maret baru itu salah satu contohnya. Dipinjamin ke satu orang aja sih masih oke, kondisinya fine. Giliran udah pindah tangan ke banyak orang, busyed. Nyampe di tanganku pada akhirnya sudah tak karuan. Bagian sudut bawah bindnya terkelupas, ada beberapa halaman yang kotor, sampul buku juga lusuh dan lecet dikit. Sedih, dari awal disayang biar ga crpet rusak justru jadi beda rupa di tangan orang lain. Ujung-ujungnya males deh mau minjamin ke orang lain lagi, mau mereka itu teman akrab juga.

Memang udah tau sendiri resiko meminjamkan sesuatu sama orang lain yang belum tentu sama hati-hatinya soal barang kepunyaan. Misalnya kalau aku liat mereka lagi baca bukuku ga pake perasaan sedikit, covernya di bengkokin dengan tega sampai bindnya kayak mau lepas justru protes kalo aku tegor. Oh-em-ji, rasanya pengin banget langsung kuminta balik daripada buku kesayangan jadi makin tersakiti (bewh..), tapi apa daya takut tersinggung. Sedangkan kalau barang kepunyaan mereka yang dibegitukan pastinya sudah beraneka ragam serapah yang keluar. Serba salah.

Aku juga pernah nulis post tentang gimana teman-teman kerjaku senang banget minta dan pinjam alat tulis kantor maupun barang lain ketimbang membeli untuk keperluan sendiri. Hal sepele macam tisu aja berat banget beli di market dan maunya minta sama orang yang punya, dan setiap hari begitu. Mau itu freshcare, tisu, isolasi bahkan penghapus aja sampai merayu minta dipotong setengah. Ini benar lho, dua kali ada teman dari brans lain merayu supaya aku motong penghapusku jadi dua bagian supaya mereka dapat setengahnya. Intinya mau punya gratisan. Sungguh aneh, gaji mereka ga cukupkah untuk beli sebatang penghapus. Bahkan kemarin ini ada teman yang mau minjam isolasi lalu kubilang habis, malah nawarin nganter ke stand alat tulis biar aku beli yang baru. Antara ga mau rugi atau pelit ini ga tau mana yang yang benar. But the worst thing is, mereka ga kira-kira juga kalo urusan pinjam dan minta. Sudah baik dipinjamkan, sengaja ngambil buanyak. Isolasi digulung di pena biar ada stok. Pernah sekali penaku balik ke tangan sudah habis tintanya. Kikiran kuku baru beli juga rusak sama tangan ga bertanggung jawab.

Perkara kikiran kuku ini juga termasuk hal yang paling bikin kesal. Baru beli, lalu dipinjam, ga ada sekian menit sudah somplak aja. Saking kesal aku jadi merengut dan akhirnya beli yang baru. Emang agak kekanakan, tapi kalau udah kesal ya mau gimana lagi. Penginnya minta si orang yang merusak tangging jawab tapi sudahlah.. Takutnya di anggap lebayatun. Hmm…

Mau ngoceh ampe berbusa ujung-ujungnya cuma bisa ngeluh di blog aja yah. Ckckck. *menghela nafas* Tolong cieh sayang barang dikittt… hiks. ;'(

Advertisements

Galau Buku

Bulan Maret beli dua buku ini. Hihi.

Ceritanya ini lagi galau buku nih. Atau book fever. Entah kenapa sekarang jadi suka dengan buku bergenre humor. Kemarin dapat off di hari Kamis karena semenjak Maret jadwal off dirubah, aku nyempatin ke Gramedia dengan niat beli buku Raditya Dika lagi. Ternyata beli buku “Cinta Brontosaurus” malah bikin ketagihan kepingin baca buku Bang Dika yang lain, dan untungnya setiap karya yang udah pernah dia terbitkan sebelum “Koala Kumal” masih ada di rak buku. Maret kemarin sempet beli buku Bang Dika karena berasa ga rela banget cuma menghabiskan uang untuk beli komik doank, dan jadilah Cinta Brontosaurus yang dipilih karena yang paling murah. Hehehe. Untungnya sukak. Dan kemarin beli “Radikus Makan Kakus”. Jiah, teman kerja ngiri liat dp BBMku foto sambil megang tuh buku. Akh, alamat minta pinjam ini mah.

Aseli kepingin banget beli buku yang lain juga, dan saat itu aku tertarik sama “Jurnal Anak Bah-LOL” karangan Syammas P. Syarbini. Baca bentar page-page awal kayaknya menarik, dan udah hampir tergoda buat nambah 1 buku lagi. Tapi takutnya kalo maksain beli buku lagi malah ga bisa menuhin kebutuhan lain, jadi mau ga mau harus di rwm dulu keinginan teraebut. Yah, sedih sih.. Tapi emang udah planning dari awal gajian kalo mau beli buku limitnya cuma dua aja dan ga lebih. Gotta stick with our own rules, right? Punya adek juga pengertian jadi waktu aku bilang cuma sanggup beliin 1 buku tiap bulan ya terima-terima aja. Hehe. Kan dapet gratis ini ya nong. 😀

Tapi jujur nih, keknya ga nyangka juga jadi suka buku bergenre humor gitu. Dulu masih demen banget ngoleksi komik dan sering mengandaikan punya perpustakaan komik kayak temen-temen SMPku dulu yang koleksinya bisa selemari ampe bikin ngiri’ abis. Sekarang, mungkin pandangan terhadap komik juga udah berubah kali. Kalo mau beli buku lebih baik sekalian aja yang agak punya bobot dikit biar ga rugi. Bukannya bilang komik itu bukan bacaan berbobot sih ya, tapi untuk aku yang udah lama ga menjamah dunia manga dan semacamnya malah berasa aneh kalo mau baca manga lagi. Sementara kalo buku bacaan bergenre humor kan sesuatu yang segar dan menghibur, lebih bagus aja dibanding komik. Jadi yaa.. Mungkin karena itu sekarang jadi lebih suka beli buku humor ketimbang melanjutkan hobi lama kolelsi komik. Sebenarnya kangen juga sih, tapi gitu deh.. Feelnya udah ga dapet lagi kali ya. Hahaha.

Bulan depan semoga bisa sempat beli buku lagi. Tapi pastinya galau parah karena harus milih antara beli buku Bang Dika atau Syammas P. Syarbini… Atau beli dua-duanya daripada ga bisa tidur setelah pulang dari Gramedia. Akhhhh!!!! Pengin banget ngabisin uang buat buku, tapi ga bisaaa!!! Hiks! T^T

Sudah Tiga Tahun

Tanggal 27 Februari kemarin harusnya jadi genap tahun ketiga blog ini wara-wiri di kancah perblog-an (tsah). Hehe, kalo ibaratkan ini anak kecil yaa udah bisa lari dan ngoceh-ngoceh ga jelas yak. Sayangnya justru kontras, aku jarang posting. Sebelumnya masih bisa keep up sebulan minimal nyampe 3-5 post, tapi nyatanya Februari malah cuma bikin 1 post. Alasannya karena lagi riweh, tapi ada juga banyak hari di mana inspirasi buat nulis itu ada dan… pooff!!! hilang gitu aja karena males ngetik. Numpukin draft di note, akhirnya ngejamur. Ckckck… Entah nasibnya jadi gimana kali ini blog yak.

Tapi ya bersyukur, meskipun ga keurus juga masih bisa jadi ‘teman’ yang baik buatku. Dari yang dulu seorang loner non-mainstream ga ngikutin trend ataupun gosip terkini, social-awkward kind of girl, dsb sekarang jadi a salary-woman yang hidupnya tiada hari tanpa kerjaaaa.. Makeup… Kerja lagiiii… Makeup lagiii… Dan menghitung hari kapan gajian… Ya blog inilah saksinya. Kalo masih serajin dulu kali udah bejibun cerita warna-warni selama di tempat kerja. Sayangnya ga boleh bawa ponsel sih yak.. Haha. Kalo bawa ponsel pasti masih bisa luangin waktu minimal ngelarin draft yang numpuk terus baru di post ke blog. Lagian kadang suka ada ide atau topik yang spontan muncul dan kalo ga cepet-cepet ditulis pasti udah kelupaan duluan. Well, rules are rules. Paling ga karena udah kebiasaan ga sering-sering bawa hp makanya jadi ga merasa butuh banget.

Back to the blog topic, aselinya ada banyak cerita yang ga sempet didokumentasikan di blog ini. Entah kenapa mulai ke sini makin jarang nulis. I don’t even try on English, let alone bahasa. Yah… Ga bisa bilang janji-janji lagi bakalan sering-sering nulis karena faktanya sebulan palingan cuma bisa nulis satu post. Kadangan gaje juga, ga ngerti mau ngomongin apa lagi. Sebenarnya ga mau gitu, tapi apa daya… Mohon dimaafkan kalo jarang nongol ya manteman.. *sungkem* Yang penting akan terus usaha supaya blog jangan ampe mokad. Tetep bisa terus nulis sampe nenek-nenek kalo bisa, biar cucu-cucunya pada baca cerita-cerita ajaib masa muda si nenek. Dan akan terus menghargai salah satu teman terbaik yang ga pernah lelah menunggu dan menampung segala keluh kesah hidupku. Thank you so much my blog, you’ve been living with me for these three years. Let’s continue our journey together. :):)

Btw, hari tak terlupakan ketika aku publish post pertamaku di blog, masih ada nih. Post peringatan tahun pertama dan kedua juga monggo kalo mau dibaca. Sampe sekarang juga masih lupa anniv blog sendiri, aku emang lemah kalo soal ginian ya.. Hahaha.