‘Resign’ yang Kocak

Kalau mau jujur, aku jarang banget baca novel karya lokal. Bukannya ngeremehin atau gimana, tapi emang jarang aja tertarik buat baca. Karena waktu masih sekolah dulu kebanyakan genre yang dilirik ya macam-macamnya fantasy kayak Harry Potter atau Chronicles of Narnia, makanya ga ada keinginan buat nyari produk dalam negeri. Begitu kerja, ternyata malah terjadi banyak perubahan soal selera genre novel. Termasuk Resign karya Almira Bastari ini yang sebenarnya ga sengaja aku temuin pas download aplikasi Webcomics beberapa bulan yang lalu. Denger-denger ini tadinya di publish di Wattpad yah? Soalnya pas aku ke Gramedia Mall Boemi Kedaton dan nemuin buku ini di sono (aku beli buku ini via Tokopedia btw), kayaknya sih ada yang nyebutin kalo ini tadinya novel Wattpad. Wah, berarti Wattpad banyak kemajuan juga nih bisa menelurkan novel yang bagus gini.

Lucunya,pas ketemu buku ini emang kebetulan lagi pusing mikirin soal resign dari kerjaan. ‘Kok pas banget?’ pikirku gitu setiap baca chapter buku ini di Webcomics. Akhirnya karena males nunggu-nunggu dapet free ticket buat baca chapter barunya tiap 5 hari sekali, aku beli deh bukunya. Alhamdulillah ga sia-sia ngeluarin kocek buat doi, soalnya ceritanya masih acceptable buat aku yang agak-agak kurang suka sama novel drama gini.

Walaupun udah bisa nebak endingnya bakal gimana, menurutku kisah cinta kocak alranita yang mati-matian kepingin resign dengan Tigran yang nyebelin tingkat dewa ini cukup menarik buat disimak. Aku kayak ngerti banget perasaan Rara, panggilan Tigran untuk Alranita, yang berusaha menahan diri bekerja dengan orang yang dia ga suka padahal keinginan terbesarnya adalah kepingin keluar dan cari pekerjaan baru. Alur ceritanya ala FTV banget; Tokoh utama adalah Karyawan perusahaan swasta dan love interestnya seorang Atasan super ganteng dan Kaya, tapi cerewet dan ngeselin. Novel ini jadi makin seru karena diisi dengan teman-teman kerja Alranita yang sama-sama ingin resign dan saling bergosip ria mengenai si bos dan masing-masing teman satu divisi. Di semua tempat kerja manapun tuh emang ga afdol yak kalo ga ngegosip, hehehe.. dan selama membaca novel Resign aku kebanyakan senyam-senyum sendiri, ngerasa lucu aja gitu. Kalo aja bagian endingnya ga langsung jebret nikah (yaaa misalnya si Alranita sok-sok jual mahal dikit terus tambah adegan kocak lagi pas ngelamarnya gitu yeee kaaaann) mungkin novel ini bisa jadi salah satu yang aku favoritkan buat nemenin ngopi santai. After all, romance-nya tetep dapet sih. Sayangnya, English convo yang ada disini kerasa mengganggu. Aku emang kurang suka sebenarnya kalo ada novel lokal yang percakapannya pake ditambah-tambahin bahasa Inggris. It’s okelah kalo nyebutin istilah atau kayak memang adegannya lagi ngomong sama English native speaker, tapi buatku kesannya jadi maksa kalo percakapan bahasa Inggris ditambahkan dalam novel lokal.

Tapi eh tapiii, novel Resign tetep worth buat dibaca. Ceritanya cukup menarik dan humornya masih sesuai tempat. Aku paling suka setiap kali geng The cungprets lagi ngegosip terutama via whatsapp. But next time kalo si penulis mau bikin novel baru lagi, aku rasa percakapan bahasa inggrisnya lebih baik ga usah terlalu banyak, cukup dengan bahasa formal aja udah nunjukin perbedaan lingkungan sosial yang ditunjukkan dalam novel ini. Itu sih… Kalo penulisnya mau sih yaa… Hahahaha.

My Stupid Boss, and My own Work experience

Kayaknya aku belum pernah review buku ini yak? Hehehe.. padahal belinya udah lama deh, tapi aku emang rada males bikin postingan blog selama masih kerja. Sekarang mudah-mudahan bisa sering posting kayak dulu dan ga melulu nontonin orang di youtube. Hihi..

Well, aslinya kenapa majang buku ini karena menurutku pengalaman Chaos@work ngehadepin bossnya yang alakazam kelakuannya itu menghibur banget. Terus setelah berkali-kali baca buku ini aku jadi keinget pengalamanku sendiri pas masih kerja. Di mana-mana emang akan selalu ada aja atasan dengan kelakuan yang aneh, tapi kebetulan tempat kerjaku sih orang-orangnya masih sangat amat normal dibanding Bossnya mba Kerani. Lagi marah ya sewajarnya aja ga pake acara main langsung tuduh sana-sini. Malah karena mungkin lingkungan kerja diisi hampir semuanya perempuan (secara kita-kita kan SPG), bawaannya kayak lagi arisan. Yang kenceng sih ngomongin orangnya aja kali’ ya. *Mesem-mesem*

Suplayerku misalnya, orangnya lumayan agak cerewet dan kalo marah tuh ga bakal berhenti ngomong. Awal kerja dulu aja sampe pusing karena hampir tiap hari dapet wejangan meskipun akhirnya aku sadar kalo semua itu penting dalam pekerjaan. Kalau sudah ribut soal kompetitor dan omset kayaknya udah maleeesss banget mau jawab bbm/sms-nya, tapi kewajiban ya tetep mesti dipenuhi sebagai bawahan. Misalnya kalo sehari ga ngereport, doi bakal ngirim sms/bbm dari SPG lain sebagai contoh gimana seharusnya SPG itu tanggap dan aktif bekerja. Jadi tuh maksudnya ngode gitu biar dismsin yak.. hehehe.. *ngakak sendiri gw baca ginian* KadangMy-kadang sampe panas dingin sendiri kalo udah ngomongin omset sama kompetitor, ga bakal jauh-jauh dari “Duh, kecil banget..” “Waa rankingnya turun..” Tahu sih kalo harusnya aku mawas diri buat lebih keep up sama ekspektasi sang penggaji, tetep aja rasanya beteeee banget kalo udah dijawabin gitu sama boss. Euuuhhh kayak ga di anggep.

Mulai menginjak dua tahun kerja, aku udah mulai tahan banting sama omongan suplayer yang dikit-dikit ngebahasin pengurangan SPG dan tutup konter kalo lagi chat soal kerjaan. Waktu itu lawan shiftku masih enak, orangnya pintar ngomong juga jadi ga perlu nanya-nanya lagi gimana ngehandle kecerewetan si boss. Begitu doi resign gegara ada masalah, aku ketemu partner yang rata-rata susah beradaptasi dengan kondisi omset konter yang sepi dan suplayer yang cerewet. Pernah ada satu lawan shift yang orangnya polos banget sampe ga mudeng omongan suplayer;

Partner = Mbak, ternyata Bapak itu genit ya? Masa semalem sms aku di bales ‘Oke jelek’. Iihh Emangnya aku pacarnya kali?
Aku = (Bingung) Ha? Apa iya? Biasanya Bapak ga gitu kok. Emang kamu sms apa sama dia?
Partner = cuma kompetitor aja mbak, terus dijawabnya gitu. Ih, aneh ya mbak.
Aku = Hmm.. semalem dapet ranking berapa di kompetitor?
Partner = Ranking 5 mbak.
Aku = (langsung ketawa) Ya elah dek, maksudnya Bapak itu bukannya genit. Dia ngebales sms kamu maksudnya mau bilang Ranking kita jelek. Jadi maksudnya, ‘Oke, rankingnya jelek.” , Gitu..
Partner = Iya tah mba? Yaa orang nulisnya gitu ga jelas banget, kayak ngomong sama pacar.. (terus ketawa-ketiwi)

Kalo sudah gini kadang cuma bisa geleng-geleng kepala sendiri. Makanya setiap anak baru yang jadi partner shiftku pasti udah kukasih wanti-wanti supaya tanya dulu sama aku pas di chat sama suplayer. Untungnya semua pada nurut ya, walaupun masih tetep aja ada miskomunikasi. Secara si bos orangnya syupaaa sibuk jadi kalo ngetik chat itu singkat-singkat, jadinya suka salah pengartian. Sayangnya aku udah lupa sih apa aja kejadian salah baca chat suplayer yang di alami lawan shift aku, tapi yang aku inget emang hampir semuanya ngalamin termasuk aku juga. Aduh.. banyak cerita juga ya setelah dipikir-pikir. Hahaha..

Back to the topic, My Stupid Boss diceritakan dengan gaya bahasa sehari-hari berbumbu banyolan slapstick khasnya humor Indo ala novel-novelnya bang Raditya Dika. Bedanya, aku suka novel ini karena ceritanya konsisten dalam situasi yang sama. Kalo di novelnya Bang Radit tuh jumping dari satu ke yang lain sehingga aku sendiri ga nyambung kolerasinya di mana (jadi ujungnya cuma lucu aja). My Stupid Boss bisa dibilang fiksi humor yang bikin orang relate ke pengalaman kerjanya sendiri sehingga bawaannya jadi ngocol bin terheran – heran kenapa bisa ada orang seaneh itu jadi pemimpin perusahaan dan ada seorang sekuat itu yang bisa menjadikan pengalaman kerjanya jadi sesuatu yang menarik untuk di simak. Ga heran sih kalo akhirnya My Stupid Boss diangkat menjadi film layar lebar dan ga mengecewakan juga. Dan lucky bonusnya, tokoh Boss ini diperankan oleh Reza Rahardian yang sumpah gokil banget ngasil feel yang ngena sebagai atasan super ngeselinnya Diana. Hehehe.. Walaupun ga bisa nonton di bioskop gegara temen-temen aku lebih tertarik sama The conjuring, at least aku bisa nonton via shared video di Facebook. Dan novelnya sendiri aku beli di Gramedia, cuma lupa harganya berapa. Well, aku pengin beli buku lanjutannya karena yang terakhir aku tahu tuh Chaos@work sudah ngeluarin 5 buku serial My Stupid Boss. Semoga dapet kesempatan di lain waktu deh. Anyway, yang belum pernah baca, mendingan beli deh bukunya. Soalnya menurut aku lebih kocak baca bukunya sendiri ketimbang cuma tahu dari film.

Jobless : Pampering Yourself

One benefit being a jobless is that you practically have too much free time to pamper yourself. Maksudnya tuh, bisa manjain diri dengan ngerawat muka dan badan. Yaaa walaupun aku udah pasrah sama berat badan yang timbangannya makin ke kanaaaaan aja tiap hari, tapi ritual-ritual kecantikan seperti masker dan lulur ga bakal kelupaan. Malahan sekarang bisa barengan masker-maskeran sama Mamak, jadi kayak semacam bonding time gitu sama orang tua (Ceilah bahasanya).

Seminggu ini aku 2 kali nyobain maskeran pake endapan air cucian beras. Buat yang belum tau, air beras kan memang punya kandungan yang bagus buat mencerahkan kulit. Dulu sebelum kerja maskerannya kalo lagi pengin doank, apalagi dulu mah ga terlalu mentingin soal begituan. But now when I already got a gist about having pretty and healty skin, sayang banget kan waktu yang terlalu banyak ini sia-sia tanpa memperbaiki kondisi kulit yang selama ini lelah karena makeup dan pola hidup yang salah? Terutama karena masker ini bisa didapetin hampir tiap hari di rumah karena kita kan selalu masak nasi, sementara di kosan kan jarang banget. Hehehe.. dan ternyata emang enak sih di muka setelah bener-bener ngemasker muka dengan proper alias nunggu 30 menit baru dibersihin, karena waktu di kosan aku pernah coba sekali dan ga kerasa apa-apa karena aku ga betahan sama sekali nungguin sampe selesai maskeran.

Anyway… ngomongin soal muka nih, sebelum resign aku sempet beli Wardah Aloe Vera Hydrating gel gegara mukaku kena jerawat parah di bagian dahi. Jerawatnya sih ga gede – geda dan merah gitu, tapi beruntusan banyak dan bekasnya menghitam. Ilang 1, nongol yang lain makin banyak. Jadi kesel banget kan kalo udah liat jidat yang nyeremin begitu? Nah.. karena aku emang udah lama tertarik pengin coba gel lidah buaya yang katanya multi fungsi ini, jadilah aku beli di mal tempat aku kerja. Sebenarnya rada skeptis juga cuz sebelumnya aku liat-liat review mengenai gel ini di youtube. Ada 1 review dari youtuber Medan Shallow Stuff yang bilang kalo pertama kali memakai gel ini rasanya sedikit perih di awal. Tapi karena diyakinin sama BA Wardahnya, ya udah aku coba beli aja daripada penasaran. Dan pas aku pakai pertama kali hingga pemakaian ke 3 ternyata aku juga ngerasain rasa perih yang sama. Padahal aku jarang banget ngalamin hal kayak gitu kalo mecoba produk baru.

Eh.. besoknya yang aku takutkan terjadi, jerawat bruntus yang tadinya udah mereda di daerah dahi langsung keluar gitu. Emang sih jeda antara pemakaian pertama, kedua dan ketiga agak jauh jadi aku ga begitu merhatiin kalo efeknya bisa gitu. Apalagi waktu pemakaian pertama dan kedua pas banget muka aku masih banyak jerawatnya. Halah halaahh ga taunya aku juga ga cocok make Wardah Hydrating gel. Alhasil sekarang cuma aku pake buat badan sama rambut aja biar ga kering. Kayaknya di badan sih manjur, soalnya siku tangan aku yang keringnya naudzubillah itu jadi agak mendingan penampakannya. Dipegang juga halus, biasanya mah mirip kulit ayam abis dicabutin bulunya gitu. Jadi agak lega juga karena ga buang untuk beli produk ga terpakai.

Soal tekstur si aloe vera gelnya sendiri, pas dipake rasanya dingin dan agak sedikit lengket menurut aku. Beberapa blog tetangga ngereview kalo gel ini cepet meresap ke kulit, tapi buatku sih biasa aja. Emang lumayan cepet ngeresapnya tapi tetep ninggalin rasa lengket sedikit. At least itu semua cuma di awalnya aja. Satu-satunya hal yang aku suka dari gel ini ya cuma baunya yang segar. Setahu aku memang produk Wardah baunya seger-seger jadi ga bikin hidung sakit. Aku belum tau sih ada efeknya atau ga-nya kalo dipake di rambut. Mungkin ntar aku coba posting lagi kalo emang ada perubahan yang kentara.

Pulang Kampung Permanen

Ceritanya lumayan panjang ketika aku pulang ke Tulang Bawang. Setelah melalui proses yang agak panjang (sok gaya banget nih ngomongnya) dari Stok Opname yang ga kelar-kelar sampe dikirimin uang sama Mamak saking udah ga ada pegangan lagi buat bertahan di Bandar Lampung, akhirnya aku pulang kampung juga walaupun gajiannya harus dipending lumayan lama. Waktu itu hari Jum’at (17/8), aku di antar teman balik ke kosan karena sehari sebelumnya sempat nginap di rumahnya. Karena waktu itu bapak kosan sudah sibuk nanya kapan pindahan, akhirnya aku ngebut ngerjain mahar buat temenku Septi yang bakal melangsungkan pernikahan pas September nanti dan ujung-ujungnya nginep di rumah doi. Aku pikir tadinya bisa berangkat lebih pagi biar nyampe lebih cepet di Menggala trus bisa istirahat, eh.. ga taunya malah di jemput jam setengah 3 sore. Alhasil banyak waktu yang sebenarnya kebuang sia-sia cuma buat nungguin travel jemputan.

Malamnya aku sampai di Penumangan baru, Menggala sekitar jam 7. Ternyata disuruh Bapak nginap di rumah Tante aja biar pagi bisa langsung berangkat naik bis. Dari Penumangan Baru aku berangkat sekitar jam 8 naik Bis yang mirip transbus gitu, eh tapi mahal banget tarif ongkosnya karena dihitung sama bawaanku yang emang lumayan banyak. Padahal perabotanku di kosan banyak juga yang udah aku jual dan di hibahkan ke orang lain, tapi masih juga harus bawa 3 kardus yang isinya baju dan sepatu. Yah, ini jadi pelajaran buat diri-sendiri supaya jangan numpuk barang yang ga begitu berguna, akhirnya malah nyusahin sendiri waktu pindahan.

Nyampe di Unit 2 pun juga harus nunggu sekitar setengah jam karena waktu aku nyampe di sana adik aku malah baru berangkat. Ini juga jadi kali pertama aku nyewa ojek buat bawain barang-barang aku sampai ke rumah. Wuih, rasanya lega banget udah ada di rumah sendiri. Bahkan walaupun kesel karena masih harus ngurusin SO dan gajian yang di pending, aku tetep ngerasa nyantai karena akhirnya aku pulang kampung permanen. Alias, back again jadi penghuni rumahan.

Yang lucunya tapi sudah jadi hal yang biasa kalo pulang kampung adalah pas ketemu orang-orang sinipasti bakal di tanya, “Kok pulang, mau nikah ya?”. Jangankan mereka, wong temen kerja juga sibuk bilangnya mau nikah makanya resign dan pulang kampung. Aku sih cuma bilang Amin kalo ditanya gitu daripada kesel sendiri, padahal pengin pulang ya bukan karena nikah juga sih (walaupun keinginan itu jelas pasti ada), tapi lebih supaya bisa deket sama keluarga. Ngerantau dan dapat kerjaan bagus juga kalo jauh dari ortu tetep aja ga enak kan? Apalagi setelah banyak ngalamin kejadian-kejadian ga ngenakin sebelumnya, perasaan malah semakin kerasa ga aman. Keluar siang juga bawaannya takut aja, apalagi kalo sendirian. Selain itu juga karena akhir-akhir ini aku emang semakin boros dan ga bisa ngontrol keuangan, akhirnya tekad bulat juga buat resign dan pulang kampung. Toh juga sama aja kalo mau dipertahankan; gaji kecil, biaya hidup besar, jauh dari orang tua itu yang bikin makin parah. Malah sampai 5 kali lebaran ga bisa dirayain bareng keluarga. Sudahlah.. makin sesih kalo diceritain. Intinya aku sudah di rumah, sudah bebas. Alhamdulillah.

Rencana selanjutnya juga belum tau sih. Mamak nyuruhnya kerja dulu, kumpul-kumpul modal buat usaha. Gaji plus deposit tabungan selama kerja juga disimpen di bank buat pegangan. Yaa sementara nganggur dulu lah gapapa, toh ga ada yang di buru. Sudah di rumah ini kok .