Katanya Nyantai, Ternyata..

Ceritanya, lagi banyak orderan doodle art dari temen sekitaran tempat kerja. Termasuk lumayan membantu juga karena kebetulan emang tight on budget dan rada bosen ga tau mau ngapain sama waktu luang yang terlalu banyak, lagian doodle shop yang aku jalanin lagi sepi-sepinya sampe kayaknya hampir menuju hiatus mode. Terus, lagi dapet jadwal masuk sif pagi salah satu temen kerja nanya-nanya soal doodle art. Doi pun ngomen, “Perasaan mba ini nyantai banget, eh ternyata punya usaha ginian.”

Ihh.. Sukses tesypu akuhh.. *mesem manja*

Sejujurnya bukan maksud nyantai sih, soalnya kan sistem promosi juga ga gembar-gembor ngomongin ke orang-orang kalo aku punya doodle shop gini. Lagian pesanan juga masih by order jadi ya kalo ga ada yang mesen buat dibikinin ya tetiba jadi lupa sendiri kalo punya doodle shop πŸ˜‚. Toh selama ini masih berupa hobi sampingan yang belum di jadiin job utama ya ga heboh banget promosinya. Tapi semenjak dapet beberapa order kemarin, aku akhirnya mutusin untuk mengubah akun instagram doodle shop-ku jadi ke mode bisnis. Meskipun aslinya bingung-bingung gimanaaa gitu secara ga punya basic dan strategi apapun, minimal ada sesuatu yang dilakuin. Ibaratnya ada perubahan situasi dalam soal promosi, jadi ga monoton gituu..

Terus, instagram business tool juga memudahkan promosi di Facebook dengan membantu membuat page khusus. Jadii sekarang doodle shop aku sudah punya Facebook page-nya kakaaaaa!!! *ketip2 mata* Dan sekalian juga kalo mau pesen bisa lewat akun instagram aku daann Facebook page akuuu.. 😘

Ke sini yaa kalo mau lewat Instagram, atau ke sini kalo mau lewat Facebook. Either way pasti semua pertanyaan dan orderan akan dilayani dengan baik. Hoho, promosi juga kann sayah jadinya disiniii…

Wish me luck yess wankawannsss.. πŸ˜˜πŸ™†πŸ™

Hobby Yang Jadi Masalah

Um.. abaikan aja deh judulnya, sumpah bingung banget mau pake judul apa buat ni post. Abis tiba-tiba inget aja gitu. Ehhh… dan ini kejadiannya juga udah lewaaaattt… Tapi kepingin cerita daripada lupa lagi. Kebetulan kan masih tentang hobby baca buku, yang emang bikin masalah sihh..

Yajadii tempo hari, um.. Berapa bulan yah… Lupa. Pokoknya ada insiden kecil di kosan yang bikin buku-buku koleksiku jadi kriting-kriting buyuk yupa. Gegara keran galon aku buka dan ga merhatiin air minum udah ngucur-ngucur ke bawah, apes banget buku-buku yang aku taro di bawah meja basah semua deh. Maklum, suka kebiasaan gitu sih. Tapi sumpah banget biasanya ga segitu lupanya. Efek masuk pagi, pulang-pulang fokusnya kepingin molor aja. Bolak-balik di kamar kok ya ga ngeh sama sekali air udah banjir ke bawah banyak banget. Jadinya ya gimana ga basah deh, ampe berkali-kali di pel ga abis-abis. Anehnya masih lempeng ni perasaan pas liat buku-buku yang basah itu. Sebentar sih. Udahnya pas ngejemur semua buku di depan kamar, dan thank God banget kamar aku ada di lantai dua dan syukurrr banget masih ada cahaya matahari pas sore naas itu, baru deh hati berasa ngenes. Inget kalo itu buku-buku koleksi karya Bang Radithya Dika ga murah, belinya juga nunggu gajian tiap bulan. Itu juga satu-satu, ga beli sekaligus. Hiks.

Alhasil buku-buku sayong akuh jadi keriting, buluk, tapi untung (masih untung loh!!) Ga ada halaman yang tintanya ngeblur ato cacat. Alhamdulillah. Tapi paling parah yang kena tuh buku-buku Bang Radit. Suwe deh. Lalu aku foto, pasang jadi DP BBM beberapa waktu kemudian. Kebetulan juga baru beli beberapa buku baru dari bazaar buku di Mall Boemi Kedaton. Yaa maksudnya mau pamer gituh. Eh.. Ada yang bbm, minta dipinjemin. Yasudalah, emang resiko mamerin koleksi di sosmed, jadi inceran temen-temen buat minjem. Tiga buku bang Radit yang aku punya, Cinta Brontosaurus, Radikus Makan Kakus dan Babi Ngesot aku pinjemin. Babi Ngesot dan Cinta Brontosaurus akhirnya ngendep lamaa banget di tempat temen, sementara Radikus M. K. pindah-pindah. Dipinjem Arif sehari, abisnya pindah ke Dian.

That’s fine. Aku sih ok aja.

Terus.. Karena bulan Juni (NAH BARU INGET!) lagi sibuk-sibuknya ama jualan dan laporan, maklumlahhh bulan puasa dan menjelang Lebaran, si Dian mutusin untuk bawa tuh buku ke konter. Well, aku masih fine. Yang penting ga ilang kan?

Eh, doski bbm malem-malem. Gupek. Bikin pm nyuruh aku baca bbman dia. Aku orangnya suka males buka bbm kalo ga penting-penting amat. Tapi karena tuh pm bernada urgent, kok jadi ada feeling was-was kalo-kalo ada kejadian ga ngenakin nih. Ato mungkin si Dian mau minjem duit. Eheheh.. Sensi sih sayah kalo soal pinjam meminjam hepeng. Cuman ya intinya mah worry aja gitu. Usut punya usut, setelah baca bbm Dian yang panjang kali lebar sama dengan luas itu tuh ternyata emang bener, si buku di sita Supervisor. Hmph. Sudah kuduga.

Akunya sih nyanteee banget, yasudlah mau diapain. Ujung-ujungnya udah minta maaf juga itu buku ga dibalikin. Partially my fault karena ga wanti-wanti si Dian, terus juga ga kepikiran nyimpen tuh buku di loker konterku. Emang dasar udah ada firasat bakal ada razia dadakan, sempet tuh pas pulang kerja aku bilang sama Dian buat nyimpen tuh buku di tempat aman. Ealahhh itu toh jawaban firasatnya, beneran ada razia. Padahal sepele doank sih, gegara ketahuan beli minum di market 3 botol gede. Lagian iya juga sih, sebiji aja ga boleh apalagi ampe 3 biji gitu. Akhirnya buku kesayonganku ikut jadi korban.

Nah.. Kayaknya awal bulan kemaren deh, itu buku nongol di bawah meja komputer SPV. Aku dikasih bakwan sama Spv area Sepatu dan makan di ruangan Spv waktu liat buku itu di bawah meja. Kan Spv pada tahu kalo aku anak kosan, jadi aku di kasih bakwan daripada kebuang. Hehe. Tapi yahh… Coba kalo ga ada Spv, mau aku bawa pulang tuh Radikus M. K. . Cuman ya gimana, mungkin ga jodoh kali, jadi ga keambil deh tuh buku. Heehh… :/

Anywayy…

Karena kemarin aku beli Kambing Jantan ( buku loh, bukan kambing beneran), kok malah jadi kepingin beli lagi bukunya Bang Radit ya? Manusia Setengah Salmon, Marmut Merah Jambu sama Koala Kumal aja belum kebeli. Sayang kaann udah ada 3 buku malah ga dilanjutin? Kalo semua koleksi udah lengkap, baru dah aku lanjutin ngoleksi seri My Stupid Boss. Secaraaa tuh buku bagus vhangettt dan sayang kalo ga di beli. Kalo masalah Radikus, aku ga tau juga nantinya bakal di ganti sama Dian ato ga. Gampang sih sebenarnya, nanti juga pasti aku beli lagi. Masalah duit, it’s ok. For hobby there’s nothing expensive or unbuyable. Hopefully bisa kekumpul semua. Yey. πŸ™‚ Dan berita baiknya, at last, buku-buku yang kena air lambat lain membaik kondisinya. Masih kriting ga jelas gitu sih, cuma ga separah sebelumnya. Gapapa, masih bisa di baca ini kok.

In September

Bulan September udah mulai hujan-hujanan lagi…

Akhir-akhir ini, entah kenapa kalo aku ada acara keluar dari sarang (kosanku ibarat sarang sih, tempat ngendep yang pewe banget!) pasti ada aja kejadian. Awalnya pas di ajak ke Taman Kupu-kupu Gita Persada di Kemiling, yang udah dari jam 8 pagi mantengin kosan temen ga berangkat-berangkat juga… ternyata jam 10.30 siang baru otw. Lalu terkena tragedi V-belt putus di tengah-tengah tanjakan Batu Putu. Aku baru pertama kali tahu daerah bernama Batu Putu itu yang ternyata mirip-mirip Unit 3 akhirnya harus rela luntang-lantung di jalan sampe jam 12.30 . Ngelewatin proses bolak-balik dari Batu Putu ke Teluk terus ke Gita Persada, barulah tercapai masuk ke taman kupu-kupunya. Lumayeun kan nong, at least bisa foto walopun cuma sebiji dua biji..

Pulang jam 3 lewat, kan emang udah niat mau ke Mall Boemi Kedaton beli buku. Sebelumnya udah beli buku di Bazaar bukunya, tapi gegara ngebet kepingin beli Mockingjay. Tapi Kamvreto bingit, capek-capek kesana ga taunya udah liyaww.. Ga ketemu sama sekali tuh buku jahanam. Njir banget dah! Jadi daripada ga bawa hasil, beli aja buku Blue Smoke by Nora Roberts sama Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar. Untungnya Blue Smoke turned out to be one of faves so far, soalnya udah berapa kali beli buku bazaar yang keliatannya bagus ga taunya yagitudeh.. Ga menarik banget. Untung cuma noban tuh harga.

Terus kemarin ini, ada rencana mau Kondangan tempat temen di Sukadanaham, tapi akhirnya gagal gegara ketinggalan tumpangan. Aku rada shock berat jadi sempet nangis, tapi akhirnya pasrah aja soalnya ga bisa ngapa-ngapain juga. Kepikiran juga sih.. Ga ada cowok gini nyiksa juga, mau kondangan aja ampe ga ada tumpangan. Ibaratnya ngemis kasihan orang juga. Tapi punya pacar pun ga guna, kejauhan. Derita LDR ya gitu… Sekarang pacar pun ga punya, jadi tambah galau.. πŸ˜₯

Kalo aku orangnya gampang weak gegara hal ginian, mungkin udah tiap hari aja mata keperes nangis mulu. Padahal keputusan sendiri, tapi susah buat nerimanya. 4 tahun ngejalanin LDR tanpa sekalipun ketemu, ngegantungin rasa sama orang yang ga berjuang sekalipun buat ketemu minimal sekali dalam setahun, tapi janji udah seribu satu macam diucapin. Aku juga ada batasnya kalo mau sabar, dan mungkin ini nih titik batasnya. Kalo mau dipikir lagi sih, nyesek banget harus berhenti padahal udah segini lama. Tapi masa mau nunggu terus? Kita kan udah sama-sama tua, ga tau umur bakalan panjang atau ga. Yang ditunggu sama perempuan seumur aku ya lamaran nikah, jadi kalo ga dilamar-lamar juga masa mau ditunggu terus?

Kalau dia mau tau aku di sini gimana mungkin bakal salut kali. Aku cuma temenan sama buku aja, kemana-mana sendiri dan jarang ngajak temen. Kalo ada yang tanya pacarnya mana paling cuma aku senyumin. Ya ampun.. Orang lain mah off day pasti main sama cowoknya, lha aku mentoknya juga ke Gramed ato liat bazaar buku. Padahal banyak waktu buat nyari gebetan baru, tapi aku lebih banyak ngabisin waktu di kamar. Cewek lhoo.. Ga bagus kan di kamar mulu? Tapi aku biasa banget begitu. Udah setia kayak mana aku nungguin dia?

Lah kok jadi curhat…

Anyway…

Akhirnya kalo mikir mau keluar bareng temen yaa… Takut aja ujung-ujungnya jadi gatot lagi dah. Walaupun ga semua acara begitu sih, soalnya waktu main bareng Septi lancar-lancar aja. Nginep di rumahnya juga oke-oke aja tuh. Oh, tapi abisnya ada tikus mati di depan kamarku pas pulang paginya. Untung aku ga jijik’an, jadi langsung aku buang. Udahnya ya tidur, ihihi. Yang di atas tadi itu tuh yang rada ngena di hati. Alhamdulillah kemarin pas belanja ke Simpur lancar deh..

Oh, tapi beli Bakuman malah lompat volume. Harusnya beli volume 9, eh malah 10. Udah gitu nyarinya meni susyahh!! Efek pake kalung choker kayaknya, begitu di lepas itu bloody books were found!! Lain kali kalo ke toko buku jangan pake choker deh, bikin susah nemuin buku.

Um.. Recently bought books pas Bazaar kemaren ;

(Agustus)
The Ghost Bride by Yangsze Choo
The Iron Empress by Kang Byung-Sung*
2 States by Cheetan Baghat (Fave banget!)
Guru Para Pemimpi by Hadi Surya
Rembulan Ungu by Bondan Nusantara.*
Bulan Merah by Gin*

(September)
The Hunger Games by Suzanne Collins
Red Riding Hood by Blakley Cartwright/Johnson
Blue Smoke by Nora Roberts
Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar
Impian di Bilik Merah by Cao Xueqin*

Yang di kasih tanda bintang open for sale. Kalo ada yang mau WA ke 089657191127 yess. Soalnya sayonggg kalo gasuka tapi diendep di kosan, mending jadi hepeng kan? Heheh.. Bisa jadi usaha ini mah. πŸ˜€

Betewe, rencana ke Citra Land juga gagal gegara hujan. Pshh… -_-

Cuti di Tahun Ini

Wah, alhamdulillah yaa.. Akhirnya aku inget untuk posting ini di blog. Dunno why but I’m somewhat happy buat ngeshare ceritanya di sini karena cuti pertama di tahun ini alhamdulillah bisa lancar dari hari pertama. Minggu berangkat dari Teluk Betung jam 8an dan sampai di rumah kira-kira jam 2 siang, soalnya sempat macet di jembatan deket simpang dua arah ke Kotabumi dan Menggala. Begitu lewat Menggala juga sempat hujan bentar, tapi pas di Unit 2 langit cerah. Ini kali pertama perjalanan pulang dimulai dari pagi, jadi nyampe rumahnya ga kesorean deh.

Lebih dari 8 bulan sejak cuti tahun kemarin, jalan ke Unit 3 malah jadi jelek banget. Pantes aja Ali sering cerita kalau dia selalu lewat jalan tembus ke Unit 4 yang dulunya ga diaspal. Kebetulan jalan itu kanan-kirinya hutan karet jadi agak sepi dan nyeremin, but at least ada alternatif jalan lain yang lebih bagus sehingga kami ga perlu kelamaan di jalan. Tapi kok yaa, mungkin karena udah lama ga tinggal di Unit, puanase puol. Cuma ngerasain 5 menit terpapar sinar matahari rasanya kayak di jemur seharian (lebay!!). Untunglah sampe rumahnya ga ada masalah, lancar jaya. Meskipun di perjalanan sempet agak mual karena dari pagi ga makan dan ganjel perutnya cuma pake dadar gulung sama tahu sumedang pas siang, syukur banget akhirnya bisa merasakan nyamannya rumah dan ga kesorean ataupun kemaleman seperti waktu dulu pertama kali pulang kampung di Maret 2014 lalu.

Ga banyak perubahan terjadi di rumah , semua ya sama seperti biasa. Kondisi agak lembab karena musim hujan, tapi untungnya kalau malam ga sampai sesak nafas kalo lagi tidur gegara udara subuh terlalu dingin. Aku bahkan ga harus pake celana atau baju panjang waktu tidurnya. Eh tumben lho itu aslinya, apalagi di sini kalo malem asli dingin banget. Terus sekarang rumah ga kekurangan air lagi dan ga perlu lagi harus mandi atau mencuci dengan air yang kekuningan, soalnya udah nyalur air dari sumur di pasar. Alhamdulillah banget, soalnya pas pulang ke sini kan pake baju warna putih. Lah kalo airnya kuning kan sayang banget, beli bajunya aja ngutang sebulan. Selain itu, air dari pasar juga bisa untuk masak jadi ga perlulah tiap sore berat-berat ngunjal air dari pasar ke rumah pakai galon. Di rumah pokoknya sekarang nyantai banget, bener-bener kerasa lagi libur euy! 4 hari yang sangat tenang dan damai, bahkan bisa bikin aku nikmat nonton drama korea setiap harinya selama cuti. Hihi, kebetulan di rumah kan ada parabola jadi banyak channelnya. Di Teluk aku ga dapet RTV padahal sekarang itu channel nasional yang sering nayangin drama korea. Sayang banget deh, tapiiii lucky banget di rumah aku berkesempatan nonton final episodenya City Hunter, soalnya waktu di tayangkan di Channel lain aku miss episodenya. Yang ga pernah kesampaian mah My Husband’s woman, padahal ini drama korea yang menarik banget dan lumayan langka loh karena cuma di K-drama Channel aja ditayangin. Huih, pokoknya bakal kangen banget nonton drama korea di rumah..

Padahal aslinya pulang kampung ga ada modal gegara uang yang di bapak ga bisa dibalikin. Jelas-jelas udah dibilang kalo uang itu mau dipake. Pegangan cuma 2 jeti sama ongkos jalan 100ribu doank, buat jajan pun ga cukup boro-boro mau ngasih adik-adik sepupu. Rasanya kesel ampe seumat-umat kalo inget malemnya sebelum berangkat, aku bahkan nangis sesegukan saking keselnya. Untung banget yaa, di sini ga ada masalah. Mamak juga ga banyak omong walaupun sempet ngoceh dikit. Toh apapun yang terjadi aku tetep pulang, bodo amat mau ada duit atau ga. Trus di rumah juga ga musingin ada duit atau ga karena kebetulan juga ga kemana-mana. Tadinya udah senewen mikirin uang pegangan ga cukup, apalagi (lagi-lagi) janji bapak mau ngembaliin uang ga ditepatin. Kalaupun harus keluar duit, palingan cuma buat ngasih uang jajan beberapa adik sepupu goceng-goceng, beliin mamak martabak dan ngurut ke mbah tukang urut sini. Haish, malemnya dibontot sama Mamak sekardus isi beras, gula, kopi serenteng, susu dua kaleng dsb. Terkadang jadi ga enak, itu kan buat dijual tapi malah mau kubawa cuma-cuma ke Teluk. Terharu dikit… Huhuhu… :”)

Eh iya, ngomongin soal ngurut-mengurut. Aku seumur-umur jarang banget diurut, kalo sakit paling banter ya kerokan sama minum obat. Mentok-mentoknya dibawa tidur doank. Sakit kayak apa aja emang cuma ditahan doank karena dipikir ya badan lagi ngalem dikit. Cuma emang udah lama sih, bagian perut bawah suka sakit kalo buang air kecil. Masalah nyeri haid juga sampai sekarang masih jadi momok buatku terutama kalo lagi kerja. Ngeluh sama Mamak, akhirnya disuruhlah urut di tempat salah satu tukang urut daerah sini. Awalnya ya pijet-pijet biasa, tapi begitu di urut dari bagian bawah perut ke tengah… 4 kali terdengar suara seperti air diseret pake sekop air. Itu lho, yang biasa dipake buat buat nyeret air atau lumpur keluar rumah. Kalo teras lagi disiram air kan buang keluar pake itu tuh. Nah, suaranya gitu. Serem banget pokoknya. Lah wong mbah tukang urutnya juga gegelengan kepala sambil romet. Gimanalah yaa, namanya juga penyakit lama yang ga pernah bener-bener dapet treatment khusus. Eh giliran diurut ga taunya gitu deh.

Pas balik ke Teluk hari Kamisnya, lumayan ngeselin karena udah nyampe jam 11 di Rajabasa malah nyampe kosan jam 1 siang. Padahal dari pagi sengaja bangun subuh, sengaja ga makan dan minum terlalu banyak biar di perjalanan ga ngalamin lagi kejadian naas tahun 2014 yang bikin agak trauma itu. Tapi sedihnya waktu berangkat dari rumah ke Unit 2, bawaannya mellow dan angsty banget karena rasa hati ga nyangka harus balik lagi ke Teluk. I mean, there will be no better place like your home where you can find happiness with family. Cuman kalo inget omongan Mamak yang kepingin beli tanah semalam sebelumnya, mau ga mau harus kuat jauh dari keluarga. Demi mereka juga kok.

Kinda angsty kalo mau inget lagi event bulan kemarin, mungkin karena masih fresh di otak. Dua minggu setelah cuti, masalah keuangan lumayan bikin aku agak senewen dan pusing berat meskipun bukan kali pertama ngalamin ginian. But afterall, seneng banget bisa cuti kemarin. Pengin lagiiii… Tapi masih lamaaa…. Cepetan donk bulan Oktobernyaaaa…

Iseng Iseng Ngeband

Kalo ada yang baca post ini termasuk penggemar karaoke, pasti tau juga lah bedanya nyanyi diiringi musik karaoke dengan yang asli dari band. Kalo nyanyi karaoke, mau suara bagus atau nggak yang penting ikut musik, namanya juga buat have fun. Aku ga pernah bener-bener merhatiin kalo suaraku sebenarnya amburadul juga meskipun beberapa ada yang bilang aku punya vocal yang bagus. Ga tau aja mereka yak.

Dari bulan kemarin, teman kerja ngajakin ngeband iseng-iseng. Rencananya mau ngisi festival di bulan Januari gitu, tapi belum tau kapan. Mumpung nganggur kupikir, ‘Ok dah, suara gue juga nggak jelek-jelek amat kok’. Sampai saat ini beranggotakan 4 orang SPG dan SPB (masing-masing 2 cewek dan cowok) plus satu anak SMP yang kebetulan adik salah satu anggota parking boy di area parkir Chandra Teluk Betung. Latihan baru 3 kali dan masih stuck di lagu Takkan Pisah by Eren dan Cinta Terbaik by Casandra. Bingung mau nyari lagu apa, soalnya ekeh ternyata kagok yak, nyanyi ini itu susah. Mau gimana geh, udah biasa nyanyi dibantu lirik, giliran ngeband yaaa… sesuai seadanya kemampuan deh. Hihi. Tiap latihan maunya ketawaa aja, sayah kok ancur gini ya? Malu-maluin aja.

Tetapi, bisa dibilang kegiatan baru ngeband iseng ini adalah impian masa abege yang akhirnya bisa terwujud. Jaman SMK dulu aku ngarep banget diajak orang ngeband, ikut-ikut festival nampangin suara. Karena selama SMK ga pernah ikut lomba nyanyi apapun, bawaannya jadi ga puas. Kok masa 3 tahun terakhir sebelum jadi orang dewasa malah ga punya cerita, di ajak ke studio nonton orang pada ngeband mah hepi aja. Kalo lagi classmeeting maka waktu kosong berakhir dengan main sama teman, diam-diam ke studio musik terus jam 2 balik lagi ke sekolah di mana jemputan pastinya udah dateng atau lagi otewe. Lewat jalan tikus donk tentunya, biar ga kena damprat. Tapi ya itu, acaranya cuma nonton dan ga jadi yang ikut terlibat dalam sebuah band. Kalau diingat lagi sih sekarang aku malah ngerasa agak bodoh karena waktu yang luang seperti itu terbuang sia-sia.

Yang bisa aku syukuri adalah bahwa Allah masih ngasih aku kesempatan untuk mengalaminya meski agak telat. Gapapa, better be late than never. Toh passionnya sama besar dengan waktu sekolah dulu, tapi sekarang ga perlu nyumput-nyumput lagi deh dari orang tua. Um, post ini pendek karena ga terlalu banyak yang aku bisa ceritain, berhubung juga latihan masih bisa diitung berapa kalinya. Doain aja deh moga-moga bisa dapet kesempatan manggung. Amienn…