Bulan yang Unch Banget

Long time no see!

Beberapa hari belakangan aku ngalamin hal-hal yang menarik; pertama, pesenan doodle art mulai makin bertambah sehingga aku makin mantap buat ngembangin doodle shop aku. Karena sekarang lagi musim-musimnya soccer, pesenan muter-muter di sono-sono tuh. Actually, it starts getting some troubles with providing frames now. Toko tempat biasa aku beli frame mulai jarang restock sehingganya aku harus ke pasar untuk nyari frame. Sedangkan nyari frame item polos tuh agak susah kalo di pasar Kangkung, secara yang umum tuh biasanya warn biru. Kadang suka kesel juga kalo udah dapet pesenan yang rada ngeselin, suka kebanyakan nanya atau yang tiba-tiba ngorder dadakan. Kalo cuma ngerjain doodle artnya sih, sehari juga kelar. Tapi yang bikin ribet kan aslinya si frame ini. Jadi mikir, nyediain frame item yang gitu aja rada susah apalagi yang warna putih. Soalnya bingkai warna putih kebanyakan customade yang musti pesen dulu. Emang udah dapet sih seller yang jual frame putih polos dari ngider-ngider di instagram, tapi belum tau bakal beli frame dari situ atau ga.

Terus, entah kenapa nongol semacam craving untuk ngoleksi pernak-pernik bertema karakter favorit. Sayangnya favorit aku kan Cardcaptor Sakura dan Harry Potter yang goodsnya rada susah di cari. CCS rata-rata goodsnya dari Jepang, indo manufactured dikit banget sampe greget rasanya. Bawaannya jadi kepingin mesen barang custom bertemakan CCS biar puas (bener loh, soalnya aku sampe nyari-nyari jasa custom gitu buat referensi). setali tiga uang sama Harry Potter, potterhead goods banyak tapi ga terlalu menarik. Akhirnya pas lagi browsing Doraemon goods, agak mendapatkan pencerahan gitu. Emang umumnya yang paling banyak dan gampang di cari tuh Hello Kitty dan Doraemon. Jadi menimbang antara Hello Kitty dan Doraemon, aku milih opsi kedua karena suka sama warna birunya. Personally, I’m okay with all characters Be it Doraemon, HK, or even Naruto. Aku bahkan nonton Naruto dari SMP dan ngoleksi komiknya dari yang ori sampe ke KWnya juga. But I want to have a dreamy room inspired by character I like, dimana segala koleksi bisa ngumpul jadi satu dalam tema yg sama. Selain itu, aku juga harus mikirin budgetnya donk. Masa iya ngabisin gaji cuma gegara kepingin ngoleksi doank. 

Btw, postingan kali ini berasa serius ga sih?

Mungkin craving yang aku sebutkan di atas bisa jadi ada hubungannya sama rasa bosenku ngeliat isi kamar yang itu-itu aja dan ga pernah berubah. Ya gimana ya, kalo udah masuk kamar bawaannya kepingin breg langsung nempel di kasur ga mikir lagi sama hal lain. Eh… Setelah dipikir lagi, kamarku ga munglin dibiarin gini terus. Harus ada refreshment biar keliatannya ga monoton. Combined with my cravinh on collecting, aku pikir ini bakalan jadi room redecorating idea yang bagus. Makanya semoga manteman yang baca post ini mendoakan supaya harapan ini tercapai : I want to have a dreamy (boarding) bedroom!

Anyway…

Anyone watched KBS TV’s “The Return of Superman”? Denger-denger nih acara populer banget di Korsel dan aku sendiri sempet nonton rerunnya di R*TI tempo hari. Lagi iseng buka Youtube, aku malah jadi seneng banget nonton Triplets Daehan Minguk Manse dan si appa yang ganteng itu lohh.. Song Il Kook 😍. Tapi tripletsnya asli lucu abis sampe-sampe segala acara TV ga ada bandingannya lagi kalo udah nonton video-video special episode 3 anak kembar ini. Arghhh!! Tapi semua anak dan para bapak yang ikut RoS keren banget! Sempet kaget waktu ada Taewoong juga ikut acara ini bareng anaknya Jion, soalnya Uhm Tae woong tuh salah satu aktor yang cukup menarik perhatian aku. Istrinya cantik juga lagi ah.. πŸ˜†

Ehh… Pokoknya bulan ini terisi dengan banyak hal seru, dan yang paling bikin hepi adalah kuota smartfrennya muyah bingits kakaaaa!!! Dapet perdana 13 GB dengan harga yang sama dengan pembelian kuota 2GB. Jadi alhamdulillah hemaaaatttt banget ga pake pusing lola-lolaan. Makanya sekarang bisa nonton konten seru dan aktif di shop tanpa halangan. Ihiy, pokoknya unch banget ah!

Advertisements

Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

Kelegaan

Ketika komunikasi menjadi kunci sebuah hubungan, pengaruhnya besar banget ke diri sendiri secara emosional. Depresi berminggu-minggu yang aku rasain semenjak ngomongin masalah pernikahan sama Aa akhirnya hilang gitu aja sehabis aku ungkapin semua uneg-unegku kemarin malam. What makes it quite funny is, that it’s still the same place we argued and reconciled. Lucu sih ya..

Tadinya udah mulai banyak ngerencanain gimana supaya persiapan pernikahan bisa lancar, sampe ga tidur enak berhari-hari karena kepikiran mulu. Bawaannya pusing dan stres secara kebutuhan kan juga harus makin diatur biar tabungannya bisa kumpul. Pokoknya jadi senewen sendiri dan ujung-ujungnya jadi berantem terus, belum lagi tiba-tiba menstruasi padahal awal bulan juga udah dapet mens. Terakhir kali aku ngalamin mens dua kali dalam sebulan tuh udah lama banget dan hal ini nunjukkin tingkat stres aku melebihi normal. Ya gimana ga, ini kan soal masa depan dan kalo ga diomongin bener-bener maunya jadi kayak apa nanti. Dan kalo dari diskusi awal udah digagalin malah bikin aku jadi ga semangat ngejalaninnya. Lah terus kapan ane kawinnya broh??

Itulah kenapa aku berasa lega banget karena akhirnya bisa ngomongin hal ini baik-baik dengan Aa, bisa mendiskusikan semuanya dengan bener sehingga pesenku nyampe ke dia. Impactnya langsung bikin aku seolah-olah baru aja selesai ujian nasional, intinya lega aja. Toh kita juga sama-sama udah dewasa sih, kalo ga memecahkan masalah dengan komunikasi pastinya bakal kebawa pas nikah nanti. Itu yang pengin sebisa mungkin aku hindari. Thanks God, I feel so much relief now.

Semoga setelahnya ga ada lagi hal-hal yang bikin aku stres kayak gini lagi. And of course, hopefully our goal can be realized sooner.

What I Hope is Just..

Every single person has a fear of marriage and its stuffs. Well, emang sensitif sih ya kalo ngebahas masalah pernikahan. Secara aku juga punya referensi nyata pernikahan yang kurang baik. Bukannya jadi parno atau trauma gitu, tapi bawaannya berhati-hati aja kalo ngomongin soal nikah. Dan entah kenapa, akhir-akhir ini aku jadi restless mikirin pernikahan.

Boong lah ya kalo aku ga stres, Aa ngeributin soal pernikahan lah nabung lah tapi giliran diajak diskusi malah menghasilkan banyak omongan yang bikin aku nyelekit sendiri. It’s only 3 months since the first day of us dating tapi aku mulai anxious. Did I choose the right one?

I know I’m already 25 and being an Indonesian, a woman in my age these days should have married and had at least one child. Kalo mau bilang iri, ya jelas bingid-bingid dah ngirinya. 25 harusnya udah gendong anak tapi ini mah masih jadi anak kosan. Bosen mak, boseeennn… Tapi karena ada ini dan itu, aku belum nikah. Pas giliran ada greget untuk nikah yang terjadi adalah ketemunya sama yang… emmm… susah jelasinnya ini mah.

My Aa, you see, sebenarnya udah punya niat yang baik sekali untuk nabung demi memenuhi biaya nikah nanti. Nikah kan tetekbengeknya banyak, kalo ga disiapin dari sekarang yang ada waktu keburu berlalu gitu aja sia-sia. Maksudku tuh sebenarnya cuma pengin mengarahkan dia untuk berdiskusi tentang detil persiapannya, mau yang gimana, berapa, dimana dan lain-lainnya. Lah wajar kan, nabung juga harus ada target biar bisa terealisasi dengan halangan seminim mungkin.

But what happened was, diskusi yang bikin tekanan darah tinggi jadi naik. Ujung-ujungnya mulai berpikir yang aneh-aneh, is it the right choice? we’re only 3 months dating, after all. Banyak hal bisa terjadi setelahnya, dan kalo di awal gini aja udah banyak keraguan gimana nanti?

Jujur aja aku orangnya gampang illfeel sama orang. Walaupun sayang, sekali mengecewakan kayaknya keinget aja terus. Buatku hal ginian harusnya dibicarain dangan serius, ga asal ngomong sambil ngacuhin seolah bisa di urus nanti. Pernikahan kan harusnya sekali seumur hidup, lah kalo diskusinya aja selengekan gimana nanti? Semenjak aku adu mulut sama Aa soal ini, tiap keinget bawaannya baper bangey dan stres. Depresi deh jadinya.

Aa, I know you love me and so do I. But marriage is not just a word, it’s a lifetime moment which we shoukd think over and plan carrefully. I just hope you understand that I can’t take jokes lightly when it comes to something important to me. After all, we’re planning to live forever, not just having fun while setting everything aside. And above everything, I just hope it’ll work for us.

Hobby Yang Jadi Masalah

Um.. abaikan aja deh judulnya, sumpah bingung banget mau pake judul apa buat ni post. Abis tiba-tiba inget aja gitu. Ehhh… dan ini kejadiannya juga udah lewaaaattt… Tapi kepingin cerita daripada lupa lagi. Kebetulan kan masih tentang hobby baca buku, yang emang bikin masalah sihh..

Yajadii tempo hari, um.. Berapa bulan yah… Lupa. Pokoknya ada insiden kecil di kosan yang bikin buku-buku koleksiku jadi kriting-kriting buyuk yupa. Gegara keran galon aku buka dan ga merhatiin air minum udah ngucur-ngucur ke bawah, apes banget buku-buku yang aku taro di bawah meja basah semua deh. Maklum, suka kebiasaan gitu sih. Tapi sumpah banget biasanya ga segitu lupanya. Efek masuk pagi, pulang-pulang fokusnya kepingin molor aja. Bolak-balik di kamar kok ya ga ngeh sama sekali air udah banjir ke bawah banyak banget. Jadinya ya gimana ga basah deh, ampe berkali-kali di pel ga abis-abis. Anehnya masih lempeng ni perasaan pas liat buku-buku yang basah itu. Sebentar sih. Udahnya pas ngejemur semua buku di depan kamar, dan thank God banget kamar aku ada di lantai dua dan syukurrr banget masih ada cahaya matahari pas sore naas itu, baru deh hati berasa ngenes. Inget kalo itu buku-buku koleksi karya Bang Radithya Dika ga murah, belinya juga nunggu gajian tiap bulan. Itu juga satu-satu, ga beli sekaligus. Hiks.

Alhasil buku-buku sayong akuh jadi keriting, buluk, tapi untung (masih untung loh!!) Ga ada halaman yang tintanya ngeblur ato cacat. Alhamdulillah. Tapi paling parah yang kena tuh buku-buku Bang Radit. Suwe deh. Lalu aku foto, pasang jadi DP BBM beberapa waktu kemudian. Kebetulan juga baru beli beberapa buku baru dari bazaar buku di Mall Boemi Kedaton. Yaa maksudnya mau pamer gituh. Eh.. Ada yang bbm, minta dipinjemin. Yasudalah, emang resiko mamerin koleksi di sosmed, jadi inceran temen-temen buat minjem. Tiga buku bang Radit yang aku punya, Cinta Brontosaurus, Radikus Makan Kakus dan Babi Ngesot aku pinjemin. Babi Ngesot dan Cinta Brontosaurus akhirnya ngendep lamaa banget di tempat temen, sementara Radikus M. K. pindah-pindah. Dipinjem Arif sehari, abisnya pindah ke Dian.

That’s fine. Aku sih ok aja.

Terus.. Karena bulan Juni (NAH BARU INGET!) lagi sibuk-sibuknya ama jualan dan laporan, maklumlahhh bulan puasa dan menjelang Lebaran, si Dian mutusin untuk bawa tuh buku ke konter. Well, aku masih fine. Yang penting ga ilang kan?

Eh, doski bbm malem-malem. Gupek. Bikin pm nyuruh aku baca bbman dia. Aku orangnya suka males buka bbm kalo ga penting-penting amat. Tapi karena tuh pm bernada urgent, kok jadi ada feeling was-was kalo-kalo ada kejadian ga ngenakin nih. Ato mungkin si Dian mau minjem duit. Eheheh.. Sensi sih sayah kalo soal pinjam meminjam hepeng. Cuman ya intinya mah worry aja gitu. Usut punya usut, setelah baca bbm Dian yang panjang kali lebar sama dengan luas itu tuh ternyata emang bener, si buku di sita Supervisor. Hmph. Sudah kuduga.

Akunya sih nyanteee banget, yasudlah mau diapain. Ujung-ujungnya udah minta maaf juga itu buku ga dibalikin. Partially my fault karena ga wanti-wanti si Dian, terus juga ga kepikiran nyimpen tuh buku di loker konterku. Emang dasar udah ada firasat bakal ada razia dadakan, sempet tuh pas pulang kerja aku bilang sama Dian buat nyimpen tuh buku di tempat aman. Ealahhh itu toh jawaban firasatnya, beneran ada razia. Padahal sepele doank sih, gegara ketahuan beli minum di market 3 botol gede. Lagian iya juga sih, sebiji aja ga boleh apalagi ampe 3 biji gitu. Akhirnya buku kesayonganku ikut jadi korban.

Nah.. Kayaknya awal bulan kemaren deh, itu buku nongol di bawah meja komputer SPV. Aku dikasih bakwan sama Spv area Sepatu dan makan di ruangan Spv waktu liat buku itu di bawah meja. Kan Spv pada tahu kalo aku anak kosan, jadi aku di kasih bakwan daripada kebuang. Hehe. Tapi yahh… Coba kalo ga ada Spv, mau aku bawa pulang tuh Radikus M. K. . Cuman ya gimana, mungkin ga jodoh kali, jadi ga keambil deh tuh buku. Heehh… :/

Anywayy…

Karena kemarin aku beli Kambing Jantan ( buku loh, bukan kambing beneran), kok malah jadi kepingin beli lagi bukunya Bang Radit ya? Manusia Setengah Salmon, Marmut Merah Jambu sama Koala Kumal aja belum kebeli. Sayang kaann udah ada 3 buku malah ga dilanjutin? Kalo semua koleksi udah lengkap, baru dah aku lanjutin ngoleksi seri My Stupid Boss. Secaraaa tuh buku bagus vhangettt dan sayang kalo ga di beli. Kalo masalah Radikus, aku ga tau juga nantinya bakal di ganti sama Dian ato ga. Gampang sih sebenarnya, nanti juga pasti aku beli lagi. Masalah duit, it’s ok. For hobby there’s nothing expensive or unbuyable. Hopefully bisa kekumpul semua. Yey. πŸ™‚ Dan berita baiknya, at last, buku-buku yang kena air lambat lain membaik kondisinya. Masih kriting ga jelas gitu sih, cuma ga separah sebelumnya. Gapapa, masih bisa di baca ini kok.

In September

Bulan September udah mulai hujan-hujanan lagi…

Akhir-akhir ini, entah kenapa kalo aku ada acara keluar dari sarang (kosanku ibarat sarang sih, tempat ngendep yang pewe banget!) pasti ada aja kejadian. Awalnya pas di ajak ke Taman Kupu-kupu Gita Persada di Kemiling, yang udah dari jam 8 pagi mantengin kosan temen ga berangkat-berangkat juga… ternyata jam 10.30 siang baru otw. Lalu terkena tragedi V-belt putus di tengah-tengah tanjakan Batu Putu. Aku baru pertama kali tahu daerah bernama Batu Putu itu yang ternyata mirip-mirip Unit 3 akhirnya harus rela luntang-lantung di jalan sampe jam 12.30 . Ngelewatin proses bolak-balik dari Batu Putu ke Teluk terus ke Gita Persada, barulah tercapai masuk ke taman kupu-kupunya. Lumayeun kan nong, at least bisa foto walopun cuma sebiji dua biji..

Pulang jam 3 lewat, kan emang udah niat mau ke Mall Boemi Kedaton beli buku. Sebelumnya udah beli buku di Bazaar bukunya, tapi gegara ngebet kepingin beli Mockingjay. Tapi Kamvreto bingit, capek-capek kesana ga taunya udah liyaww.. Ga ketemu sama sekali tuh buku jahanam. Njir banget dah! Jadi daripada ga bawa hasil, beli aja buku Blue Smoke by Nora Roberts sama Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar. Untungnya Blue Smoke turned out to be one of faves so far, soalnya udah berapa kali beli buku bazaar yang keliatannya bagus ga taunya yagitudeh.. Ga menarik banget. Untung cuma noban tuh harga.

Terus kemarin ini, ada rencana mau Kondangan tempat temen di Sukadanaham, tapi akhirnya gagal gegara ketinggalan tumpangan. Aku rada shock berat jadi sempet nangis, tapi akhirnya pasrah aja soalnya ga bisa ngapa-ngapain juga. Kepikiran juga sih.. Ga ada cowok gini nyiksa juga, mau kondangan aja ampe ga ada tumpangan. Ibaratnya ngemis kasihan orang juga. Tapi punya pacar pun ga guna, kejauhan. Derita LDR ya gitu… Sekarang pacar pun ga punya, jadi tambah galau.. πŸ˜₯

Kalo aku orangnya gampang weak gegara hal ginian, mungkin udah tiap hari aja mata keperes nangis mulu. Padahal keputusan sendiri, tapi susah buat nerimanya. 4 tahun ngejalanin LDR tanpa sekalipun ketemu, ngegantungin rasa sama orang yang ga berjuang sekalipun buat ketemu minimal sekali dalam setahun, tapi janji udah seribu satu macam diucapin. Aku juga ada batasnya kalo mau sabar, dan mungkin ini nih titik batasnya. Kalo mau dipikir lagi sih, nyesek banget harus berhenti padahal udah segini lama. Tapi masa mau nunggu terus? Kita kan udah sama-sama tua, ga tau umur bakalan panjang atau ga. Yang ditunggu sama perempuan seumur aku ya lamaran nikah, jadi kalo ga dilamar-lamar juga masa mau ditunggu terus?

Kalau dia mau tau aku di sini gimana mungkin bakal salut kali. Aku cuma temenan sama buku aja, kemana-mana sendiri dan jarang ngajak temen. Kalo ada yang tanya pacarnya mana paling cuma aku senyumin. Ya ampun.. Orang lain mah off day pasti main sama cowoknya, lha aku mentoknya juga ke Gramed ato liat bazaar buku. Padahal banyak waktu buat nyari gebetan baru, tapi aku lebih banyak ngabisin waktu di kamar. Cewek lhoo.. Ga bagus kan di kamar mulu? Tapi aku biasa banget begitu. Udah setia kayak mana aku nungguin dia?

Lah kok jadi curhat…

Anyway…

Akhirnya kalo mikir mau keluar bareng temen yaa… Takut aja ujung-ujungnya jadi gatot lagi dah. Walaupun ga semua acara begitu sih, soalnya waktu main bareng Septi lancar-lancar aja. Nginep di rumahnya juga oke-oke aja tuh. Oh, tapi abisnya ada tikus mati di depan kamarku pas pulang paginya. Untung aku ga jijik’an, jadi langsung aku buang. Udahnya ya tidur, ihihi. Yang di atas tadi itu tuh yang rada ngena di hati. Alhamdulillah kemarin pas belanja ke Simpur lancar deh..

Oh, tapi beli Bakuman malah lompat volume. Harusnya beli volume 9, eh malah 10. Udah gitu nyarinya meni susyahh!! Efek pake kalung choker kayaknya, begitu di lepas itu bloody books were found!! Lain kali kalo ke toko buku jangan pake choker deh, bikin susah nemuin buku.

Um.. Recently bought books pas Bazaar kemaren ;

(Agustus)
The Ghost Bride by Yangsze Choo
The Iron Empress by Kang Byung-Sung*
2 States by Cheetan Baghat (Fave banget!)
Guru Para Pemimpi by Hadi Surya
Rembulan Ungu by Bondan Nusantara.*
Bulan Merah by Gin*

(September)
The Hunger Games by Suzanne Collins
Red Riding Hood by Blakley Cartwright/Johnson
Blue Smoke by Nora Roberts
Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar
Impian di Bilik Merah by Cao Xueqin*

Yang di kasih tanda bintang open for sale. Kalo ada yang mau WA ke 089657191127 yess. Soalnya sayonggg kalo gasuka tapi diendep di kosan, mending jadi hepeng kan? Heheh.. Bisa jadi usaha ini mah. πŸ˜€

Betewe, rencana ke Citra Land juga gagal gegara hujan. Pshh… -_-

Lohalooo…

Adakah yang kangen akuuu…?? *nyengir kuda

Ah, ga ada sih kayaknya.

Dua bulan ga posting di blog. Ini bukan maksudnya mau vakum dari dunia blogging lho yah, tapi aseli aku lupa banget kalo udah ampe dua bulan ga posting apa-apa di blog. Jadi yaa di maklumin aja kalo pas nongol lagi di mari agak-agak kagok. Eh.. Tapi kam cuma nulis doank apanya yang kagok ya? Hihi..

Dua bulan belakangan itu… Ehm… Banyak sih ceritanya. Kalo di jabarin satu-satu pastinya gempor tangan adek bangg.. Lagian udah ga inget apa aja kejadian penting di dua bulan tersebut. Bulan puasa? Yagitulah kombinasi antara rame, pusing dan capek. Ngurusin anak baru pun ga bisa lagi jadi aku los-losin aja yang penting buka nota. Alhasil laporan baru kekirim tanggal 14 Juli dan ternyata ada barang hilang di kasir. Itupun baru ketahuan besoknya pas consignment dengan lajur penjualan toko. Selama kerja dan udah ngalamin 3 kali lebaran di Chandra Teluk Betung, pertama kalinya aku sampe kehilangan barang kayak gitu. Harganya juga ga tanggung-tanggung, Rp 299.900,- alias tigeretong bokk. πŸ˜₯ Aku harus menanggung derita sendirian karena anak barunya resign, bertahan cuma sebulan.

Di hari Lebaran? Full of photos, full shift. Cekrek dari buka toko ampe tutup dan dari hp fully charged ampe bolak-balik masang power bank. Itupun dilanjut lagi ampe segala PB dan hp di charge bareng-baring. Parah abis pokoknya. Yah, namanya juga momen kita pada akhirnya bercantik-cantik ria tanpa larangan bawa hp ke tempat kerja jadi pastinya dimanfaatkan dengan semaksimal mungkin. Ketemu temen satu ikut foto, ketemu yang lain ikut foto, pokoknya mah cus lanjut terus pantang berhenti. Tapi pasca lebaran yaa selesai dah, back to business again. Balik lagi jadi para SPG yang kerjanya berdiri depan konter ngejual barang. Padahal rasanya masih kurang pol kalo hp belum overloaded memory, hihihi… :p Yaahh.. Gapapa sih soalnya lebaran tahun ini dengan rambut baluuu… Yang di smoothing gituuu… Cie cie…

Tapi entah kenapa tahun ini juga aneh gitu deh.. Dari bulan Juni ampe Agustus ini udah tiga kali anak baru resign. Di Juni anak barunya resign setelah kerja 3 bulan, terus yang ngegantiin pun cuma bertahan sebulan. Ehhh… Yang terakhir ini cuma 3 minggu dan itupun pake acara sakit-sakitan. Rajin geh enggak tapi resignnya nyusahin, dan masih sibuk aja nanyain gaji. Dalam hati mau aku mampusin sambil tertawa riang karena udah bikin aku ga dapet off dua minggu, cuman yah… Kasian juga sik jadinya. Salahnya sendiri resign cuma pake sms, telat pula nyampenya. Ke suplayer juga ga ngomong-ngomong padahal tahu sendiri brand kami ga ada koordinator yang bisa diajak nego-negi. So you knowlah akhirnya gimane yeh, cuma bisa angkat tangan aja aku mah. Makanya yah deekk… Kerja tuh pake tanggung jawab. Kan rugi jadinya kalo udah kerja capek-capek terus gaji pake di pending segala. Yang seniornya geh mau apa selain bantu doa semoga sukses dan selanjutnya jangan lagi dah ngeremehin kerjaan.

Betewe soal kerjaan, ya ini, aku juga emang pengin ngewanti anak-anak lulusan yang pengin kerja. Siapa tau yah calon lawan shift baca ni postingan jadi ga perlu lagi ngoceh bau ngejelasin. Intinya, pleasee pleaseee banget ngertiin kalo ketika masuk dunia kerja maka kalian udah dituntut untuk tanggung jawab. Sekian banyak bidang bisa ngasih kalian kerjaan tapi bukan berarti karena satu hal terus main kabur ga jelas dan akhirmya gigit jari gegara gaji kepending atau setelahnya susah-susah lagi ngelamar sana-sini. Kalo inget waktu Ali yang udah susah-susah aku cariin kerjaan di Olimpics eh tapi malah ga mau masuk lagi cuma gegara diketawain karyawannya, kadang bikin gregettt tapi Itulah parahnya anak jamsek alias jaman sekarang, gaya sih boleh kekinian tapi giliran ngegawe tempe juga. Padahal apa susahnya ditahan bentar, wong aku dulu lebih parah masih kuat-kuat aja tuh. Ini cuma capek, pegel, sakit, galau, eh resign. Apa kabar aku dulu yang masalahnya seabrek? Jangankan kuat kerja, makan aja ga kuat aslinya.

Bukannya ga paham sama anak-anak lulusan yang kena shock sama suasana kerja yang ketat dan banyak aturan, tapi mbok yaa apa gx sayang gitu tenaganya sia-sia cuma berakhir dengan resign dadakan dan notice pun ga ada sama sekali?
Kan udah puas juga sih yaa selama sekolah kerjaannya main terus dan belum dapet tuntutan apa-apa. Jadi jangan ngenakin diri-sendiri dan mikir nanti juga dapet lagi yang baru. Jatohnya kamu ngerugiin diri sendiri dan secara ga sadar pun kamu juga ngerugiin orang yang kerja partneran sama kamu (kalo misal sistemnya partner shift kayak aku). Please jangan gitu sih ya. Kasihannya seniormu, mereka juga banyak kerjaannya. Ngurusin anak-anak yang begitu mah nguras tenaga dan pikiran juga tauk.

Eh eh akhirnya aku curhat colongan deh ni hihihihi..

Yaa itu sih ya, soalnya kadang ga puas aja sama mental anak jamsek yang makin lama semakin ga aware dengan transisi menjadi orang dewasa. Dunia kerja is kejham, broo.. Kejhaaammm.. *muka serius* ga ada yang enak. Kalo enak udah aku cemil donkk?? Hehehe.. Tapi ya sebenarany bukan masalah resign dadakan anak baru yang aku permasalahin, tapi masalah-masalah lain juga banyak yang musti diurus. Entah kenapa jadi banyak yang musti dipikirin dan berat banget jatohnya kalo harus kerja tanpa lawan shift. Udah capek ngurus konter sendiri, terus giliran ada anak baru juga tau-tau resign. Resignnya mending ga nyusahin, yang ada justru ngerepotin baeee.. Mau ikutan resign juga eh Mamak kemarin ngasih tau kalo doski nge-DP tanah perumahan di Unit 2 (Tulang Bawang, Lampung), terus mibta tolong aku bantu nyicil kreditannya. Yasutralah bookk,, manut waelah aku. Demi ortu juga ini.

Tuh ya dek, Masalahmu ga seberapa tapi mental masih tempe juga? *geleng-geleng kepala*