Yang Baru

Pada ngomongin android semua, jadi gerah. Android permen jeli, android coklat kitket, kok ga ada yang bikin android bakso urat atau soto ayam gitu yah? (Yakaliii yang bikin wong Indonesiaaa). Jadinya aku mau ikutan pake android juga ah. Udah niatan mau beli hape baru abis dapet THR akhirnya terwujud juga. Yeee!!! Aku beli hape baru, android merk lokal yang murah meriah. Hehe, gapapa sih. Yang penting kan bisa kepake.. Emang udah diminta suplier pas Meeting bulan Juni supaya bisa komunikasi lewat BBM. Secara sekarang BBM udah jadi konsumsi publik, daripada beli BB mending android smartphone ajaa..

Rencana tadinya mau beli tipe lain, tapi gapapalah ambil ini aja soalnya beli juga keperluan kerja duank. Atau misalnya beli BB, kata temen-temen yang make paketnya lebih mahal. Kalo beli android bisa pakai 3 for Android jadi ringan biayanya. Plus banyak aplikasi bagus-bagus di Play Store, tapi kebetulan aku ga mau install banyak-banyak karena takut bebanin RAM-nya. So far seneng sih ada mainan baru. BBMan lancar sama suplier, teman kerja dan rekan sesama SPG Missty. Pokoknya enjoy. πŸ™‚ Seminggu setelah aku beli ini, salah satu temen kerja ada yang niat juga mau beli henpon baru. Kebetulan BB-nya udah hampir ga layak pakai alias sekarat. Ya terus abis denger aku beli hp dia jadi tertarik untuk beli smartphone android. Kalo dia kan budgetnya lebih besar, jadi sebenarnya mau beli gadget apa aja bisa sih. Tadinya mau beli salah satu dari keluarga Samsung, tapi kemarn sempet ngirim foto Asus Zenfone 4 via BBM. Yaa kalo liat speknya bagus sih, tapi karena yang mau beli ini gampang plin-plan juga, ogah-ogahan pas ditanya mau beli yang itu atau ga. Yah, good luck aja deh buat doi, semoga ketemu yang cocok.

Ngomongin Samsung, kayaknya sejauh mata memandang pada pake Samsung semua. Ada sih sesekali yang pake Oppo atau Lenovo, tapi kalo liat Costumer di dept store nentengin bermacam tipe Samsung di tangannya kok ya menjamur sekali itu brand. Ada aja yang lagi jalan sambil bawa gadget Samsungnya, tiap menit flipcover di buka dan tangan bergerak di atas layar touchscreen. Dan terkadang itu bisa ditemukan di tangan anak kecil. Ampun, kalau sekarang anak kecil aja boleh bawa smartphone dengan santai, generasi selanjutnya anak bayi kali udah megang teethers atau mainan khusus bayi, tapi ponsel. Wkwkwkwk. Becanda. Aku rasa kalo ada ortu yang berani gitu, malah bikin jadi kasihan sama si jabang bayi. Well, radiasi perangkat elektronik kan berbahaya. Siapa pula yang tega ngebiarin sang baby kepapar bebas?

O iya, ini belinya pas banget 1 hari sebelum Hari kemerdekaan. Tadinya pas tanggal 17 udah mau posting tapi lupa terus. Maklum sekarang jadi keseringan lupa. Hehe. Lagian dipikir lagi, agak malu juga kalau cuma cerita soal hp baru. Eh malah sekarang greget mau posting. Maklum, hp pertama beli pake uang hasil kerja sendiri. Hahaha. πŸ˜€

Advertisements

Gim Kelaperan

Muwehehehe.. The Hunger Games practically means gim kelaperan yah? Entah kenapa jadi tertarik dikit ngebahas ni trilogi abis nonton filmnya kemarin lusa. Cuma nonton setengah jalan sih, tapi kayaknya bagus dari apa yang disuguhkan di film adaptasinya. Awalnya ga berani baca, abis judulnya meni sereum kituhh… Kayak semacam novel tentang kanibal-kanibal gitu. Pokoknya bayanganku tuh pasti isinya gore banget dan jelas kalo untuk genre yang begituan aku lambaikan bendera putih deh.. Ga kuwatttt… Yaemangsih di filmnya juga ada tentang aksi bunuh-bunuhan yang sebenarnya aku ogah bingit mau nonton, tapi so far sampe filmnya selesai jadi penasaran juga novelnya kayak apa. Padahal hari Senin pergantian shift dari malam ke pagi jadi harusnya waktu nonton gim kelaperannya dipake buat bobo cuantik. Huhuhu… Saking penasarannya jadi ngantuk deh pas masuk kerja. Tapi worth it lah, at least yang tadinya takut-takut mau baca the Hunger Games jadi sedikit tertarik setelah nonton film adaptasinya.

Suka aneh sendiri sih kok bisa takut-takut padahal semua yang ada di trilogi dan film kan fiktif aja. Tapi fiksi kan juga terinspirasi dari kejadian dan fakta di sekitar kita. Apalagi setelah baca review the Hunger Games dari Wiki, makin kerasa serem karena inspirasi bukunya kan dari Invasi Irak dan banyak hal-hal sosial masyarakat yang biasa kita liat. Kalo di pikir-pikir mbak Suzanne hebring yah, bisa buat cerita kayak gitu. Aku aja liat ortu berantem udah gemeteran, apalagi bikin cerita yang terinspirasi dari perang dan semacamnya.

Lah, terus cerita apa donk yang aku suka? Honestly susah mau jawabnya. Sekian banyak judul dan genre yang diusung dalam sebuah novel, sebenarnya tergantung dari gimana plotnya bakal berkembang. Kadang ada yang ceritanya bagus di awal, ternyata endingnya malah aneh dan bikin kesel, contohnya waktu aku baca Narnia series. Pas awal-awal wuihh… Keren banget. Ternyata malah endingnya jadi aneh meskipun nyambung ke otak, namanya ni serial kan temanya tentang nilai-nilai keagamaan Kristen jadi wajar kalo Eyang Lewis bikin endingnya jadi begitu. Sama halnya kayak Harpot yang buku ke 6 full of inner conflict sampe rasanya kayak jadi si abang Harry dan ngerasain semua hal yang sama di dalam cerita. Ih, serem ga sih? Tapi ada juga yang awalnya biasa aja tapi pas ending menggugah banget, misalnya kayak The Fault in our Star ato The Perks of Being a Wallflower. Karena belum baca semua bukunya, belum bisa ngategoriin The Hunger Games jadi novel yang worthed buat dibaca, tapi filmnya lumayan bikin penasaran.

Tempo hari ke Gramed dan Fajar Agung, sempet liat novel Percy Jackson di display terus sempet kepingin beli. Tapi berhubung mehong dan di internet masih bisa baca gretong akhirnya ga jadi. Hehe.. Percy Jackson baru dua judul yang aku baca, dan ini seri termasuk yang menurutku menarik karena awalnya ga terlalu ngeh ini cerita tentang apa. Waktu kapan itu film adaptasinya udah pernah ditayangin kan yah? Tapi karena barengan sama film lain yang udah lama kepingin aku tonton makanya ga sempet liat. Biasanya penilaian lewat film adaptasi ngaruh sih, kayak the Hunger Games yang tadinya nakutin jadi menarik. Tapi masih takut juga bacanya. Sekarang malah baca Vampire Academy. Hohohoho… πŸ˜›

Ketahuan ga yah kalo novel PDF The Hunger Games yang dikirim Mas Dani ga kubaca? Mahap ya Mas Danii.. Akoh atuuuttt… XDXD *nyengir kuda*

Pulang Kampung

Ga bisa pulang kampung dan ngerayain Lebaran di rumah itu ngenes yah, soalnya ini kali pertama aku rasain. Belum lagi pas malam takbiran juga harus kerja sampai setengah 12 malam, saking banyaknya pengunjung di Chandra. Kebawa emosi juga kali yah, pulang ke kosan sambil makan nonton film di SCTV tentang pulang kampung di waktu lebaran, aku nangis. Hiks.. Ga nyangka bisa ngerasain juga perayaan Idul Fitri di tengah suasana nyaman bersama keluarga sendiri. πŸ˜₯

Pagi-paginya abis sholat Ied, beresan dikit biar sorenya bisa istirahat total, terus ke Chandra nukerin ukuran kemeja yang aku beliin buat bapak sekalian lebaranan sama temen-temen kerja yang hari itu lembur hari raya. Setelahnya nelponin Emak, ngobrol-ngobrol ceria. Maunya ngalem dikit gituh kalo ga bisa pulang, tapi karena Emak sendiri udah pengalaman soal ga pulang kampung di hari raya (dulu waktu masih gadis kerjanya jauh dan jarang pulang kampung kalo hari besar), jadi pengertian. Tadinya Ali rencana mau main ke Teluk sebagai ganti aku yang ga bisa pulang kampung, tapi karena takut daerah Lintas Timur Sumatra terutama Bandar Jaya matot alias macet total jadi batal deh. Mungkin lain kali Emak yang bakal berkunjung ke sini, meskipun waktunya belum di tentuin. Yah gapapa, yang penting semua sehat dan bisa melewati Idul Fitri tahun ini dengan baik, meskipun ga barengan.

Tapi jujur aja, sedikit risih kemarin ditanyain mulu kok ga pulang kampung. Ga tau aja rasa hati kayak diperes-peres karena tahun ini ga bisa lebaranan di kampung, tapi tetep jawab dengan santai. Biar dianggap tegar gitu yah, padahal malemnya mewek juga. Hehehehe…

Intinya, berbahagialah kamu yang masih sempat untuk pulang kampung saat hari raya. Jadi kalo bisa, jangan ditunda. Nanti kalau nyesal yaa… Belum tentu lho ada kesempatan lagi. Kan kita ga tahu apakah umur kita masih cukup untuk ngelewatin lebaran tahun depan. Dan mumpung belum telat banget, aku ucapin selamat hari raya Idul Fitri 1435 H. Minal aidin wal faidzin. Kalau ada kata-kata yang di tulis di blog ini pernah secara langsung maupun tidak langsung menyinggung perasaan teman-teman, mohon dimaafkan yaaa… πŸ˜€

Eh, eh.. Ini foto-foto barengan sama teman kerja di hari lebaran ke duaaa…