Kelegaan

Ketika komunikasi menjadi kunci sebuah hubungan, pengaruhnya besar banget ke diri sendiri secara emosional. Depresi berminggu-minggu yang aku rasain semenjak ngomongin masalah pernikahan sama Aa akhirnya hilang gitu aja sehabis aku ungkapin semua uneg-unegku kemarin malam. What makes it quite funny is, that it’s still the same place we argued and reconciled. Lucu sih ya..

Tadinya udah mulai banyak ngerencanain gimana supaya persiapan pernikahan bisa lancar, sampe ga tidur enak berhari-hari karena kepikiran mulu. Bawaannya pusing dan stres secara kebutuhan kan juga harus makin diatur biar tabungannya bisa kumpul. Pokoknya jadi senewen sendiri dan ujung-ujungnya jadi berantem terus, belum lagi tiba-tiba menstruasi padahal awal bulan juga udah dapet mens. Terakhir kali aku ngalamin mens dua kali dalam sebulan tuh udah lama banget dan hal ini nunjukkin tingkat stres aku melebihi normal. Ya gimana ga, ini kan soal masa depan dan kalo ga diomongin bener-bener maunya jadi kayak apa nanti. Dan kalo dari diskusi awal udah digagalin malah bikin aku jadi ga semangat ngejalaninnya. Lah terus kapan ane kawinnya broh??

Itulah kenapa aku berasa lega banget karena akhirnya bisa ngomongin hal ini baik-baik dengan Aa, bisa mendiskusikan semuanya dengan bener sehingga pesenku nyampe ke dia. Impactnya langsung bikin aku seolah-olah baru aja selesai ujian nasional, intinya lega aja. Toh kita juga sama-sama udah dewasa sih, kalo ga memecahkan masalah dengan komunikasi pastinya bakal kebawa pas nikah nanti. Itu yang pengin sebisa mungkin aku hindari. Thanks God, I feel so much relief now.

Semoga setelahnya ga ada lagi hal-hal yang bikin aku stres kayak gini lagi. And of course, hopefully our goal can be realized sooner.

Advertisements

What I Hope is Just..

Every single person has a fear of marriage and its stuffs. Well, emang sensitif sih ya kalo ngebahas masalah pernikahan. Secara aku juga punya referensi nyata pernikahan yang kurang baik. Bukannya jadi parno atau trauma gitu, tapi bawaannya berhati-hati aja kalo ngomongin soal nikah. Dan entah kenapa, akhir-akhir ini aku jadi restless mikirin pernikahan.

Boong lah ya kalo aku ga stres, Aa ngeributin soal pernikahan lah nabung lah tapi giliran diajak diskusi malah menghasilkan banyak omongan yang bikin aku nyelekit sendiri. It’s only 3 months since the first day of us dating tapi aku mulai anxious. Did I choose the right one?

I know I’m already 25 and being an Indonesian, a woman in my age these days should have married and had at least one child. Kalo mau bilang iri, ya jelas bingid-bingid dah ngirinya. 25 harusnya udah gendong anak tapi ini mah masih jadi anak kosan. Bosen mak, boseeennn… Tapi karena ada ini dan itu, aku belum nikah. Pas giliran ada greget untuk nikah yang terjadi adalah ketemunya sama yang… emmm… susah jelasinnya ini mah.

My Aa, you see, sebenarnya udah punya niat yang baik sekali untuk nabung demi memenuhi biaya nikah nanti. Nikah kan tetekbengeknya banyak, kalo ga disiapin dari sekarang yang ada waktu keburu berlalu gitu aja sia-sia. Maksudku tuh sebenarnya cuma pengin mengarahkan dia untuk berdiskusi tentang detil persiapannya, mau yang gimana, berapa, dimana dan lain-lainnya. Lah wajar kan, nabung juga harus ada target biar bisa terealisasi dengan halangan seminim mungkin.

But what happened was, diskusi yang bikin tekanan darah tinggi jadi naik. Ujung-ujungnya mulai berpikir yang aneh-aneh, is it the right choice? we’re only 3 months dating, after all. Banyak hal bisa terjadi setelahnya, dan kalo di awal gini aja udah banyak keraguan gimana nanti?

Jujur aja aku orangnya gampang illfeel sama orang. Walaupun sayang, sekali mengecewakan kayaknya keinget aja terus. Buatku hal ginian harusnya dibicarain dangan serius, ga asal ngomong sambil ngacuhin seolah bisa di urus nanti. Pernikahan kan harusnya sekali seumur hidup, lah kalo diskusinya aja selengekan gimana nanti? Semenjak aku adu mulut sama Aa soal ini, tiap keinget bawaannya baper bangey dan stres. Depresi deh jadinya.

Aa, I know you love me and so do I. But marriage is not just a word, it’s a lifetime moment which we shoukd think over and plan carrefully. I just hope you understand that I can’t take jokes lightly when it comes to something important to me. After all, we’re planning to live forever, not just having fun while setting everything aside. And above everything, I just hope it’ll work for us.

Spontan di Awal Tahun

Sebelumnya, selamat tahun baru 2017 kakaaaa!!! Ini tahun kelima sayah punya blog ini. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Selama 5 tahun jadi personal blogger, kalo ngomongin resolusi bawaannya males aja karena udah tau ga bakal kesampaian. Jadi ga pernah sibuk kayak yg lain, kepingin ini itu terwujud di tahun ini. Eheh malah tetiba spontan kepingun melakukan sesuatu yang selama ini enggan aku lakuin, yaitu perombakan akun sosmed.

Maksudnya perombakan tuh, ya ngubah semua sosmedku yang aktif mulai dari filtering pertemanan dan kontak hingga nama yang biasa aku pake di akun-akun aku. Ini jadi tahun terakhir aku make nama Annie Tjia sebagai id, dan sekarang aku pake nama asli aku di sosmed. Facebook dan instagram udah resmi nyandang nama asli, tinggal Twitter, email dan blog. Sayangnya untuk email dan blog kayaknya ga bakal aku ganti, ribet lah dan lagian nama blog juga ga bisa diganti. Twitter mungkin nanti aja deh, soalnya udah hampir ga pernah dipake lagi.

Pertemanan Facebookku juga difilter habis-habisan, yang buanyaaaakkk itu ampe pusing pala eneng ngapusin satu-satu ga kelar-kelar. Sekarang yang ada cuma keluarga, temen-temen yang dikenal dan keluarga pacar. Si pacar ya juga jelas masuk daftar, tapi malesnya kalo cerita sama dia bawaannya nyelekit. Ngomel kenapa banyak-banyakin temen di fb, padahal ga ngerti aja itu akun aku pake dari 2009 yang jelas ga mungkin aku inget satu-satu alasan nerima ato ngirim requests. Sama dia mah mending meneng bae lah.πŸ˜…πŸ˜…

Awalnya sempet kepikiran takut nyesel, lah ID Annie Tjia umurnya lama lohh jangan salah. Tapi entah kenapa sekarang bawaannya jadi ngerasa aneh sendiri, bertanya dalam hati apa penting hal ginian. Setelah mikir-mikir sekitar beberapa menit spontan aja langsung penging ngerombak akun sosmed. Udahlah, sekarang mikir yang penting-penting aja. Pencitraan udah bukan gaya trend masa kini lagi buatku. Dan ternyata aku ga nyesel loh! Ga ada rasa sayang ngerubah nama akun pake nama asli ato ngapus pertemanan di fb. Biasa aja, ga ngerasa bersalah.

Padahal dulu susah banget rasanya mau pake nama asli di akun sosmed, soalnya nama aku pasaran banget. Secara pengin juga lohh eksis dengan nama pena yang kewl bingits yekaan. Tapi akhirnya aku sadar ga ada nilai lebihnya juga, karena toh kehidupan aku ga berubah. My life is and has been this flat since before. So, why not using my own name?

Kalo mau dibilang resolusi, mungkin hal kecil gini bisa jadi suatu resolusi terwujud buatku. Soalnya dampaknya positif, jadi ngerasa lebih happy dan lega. Nyaman aja dengan nama asli terpajang di profil akun, kayak bener-bener jadi diri sendiri. Kalo tau rasanya ngelegain kayak gini mah udah dari dulu aku rombak akun. πŸ˜†πŸ˜†

Semoga ini juga jadi awal untuk hal-hal baik yang lain di masa depan. Amin. πŸ™