Diskon dan Harga Produk

Mumpung diskon Chandra lagi murah-murahnya karena bulan Maret bertepatan dengan ultah Chandra, belanja borongan setiap harinya bukan hal aneh di bulan ini. Sebenarnya kalo lagi ada budget sih pengin banget ikutan belanja, tapi berhubung tanggal tua lagi penghematan sampai gajian tanggal 10 makanya cuma bisa tahan diri kalau lihat barang di market yang murah meriah. Aduuhh… Pengin belanjaa… Tapi kagak bisssaaaa!!!

Eh tapi wajar donk yah kalo pengin belanja barang murah, habisnya mau kapan lagi nih ketemu diskon produk yang menggiurkan. Namanya juga beli di supermarket yang biasanya mahal-mahal, padahal kualitas juga ga lebih baik di banding barang pasar. Malah tadi siang pas ke bagian buah aku ngeliat buah-buahnya kelihatan kurang bagus. Harusnya kalau barang supermarket, minimal tampilan bagus kan yah? Tapi ini yang keliatan malah jeruk udah agak kisut-kisut, pirnya pada banyak bagian coklatnya, dan ada beberapa lagi jenis buah yang kelihatan ga bagus. Semoga aja cuma penampilannya yang menipu, karena kalo rasanya juga ga enak berarti rugi belinya.

Ngomongin soal belanja murah di market, tadi sore pas pulang kerja ada temen minta di temenin belanja. Pas kebetulan dia baru gajian, dan udah janji mau beliin kaktus buat ibunya. Di stand kaktus mini, harga yang tertera di situ Rp 6500,- , jadi temanku ini niatnya mau beli semua jenis kaktus mini yang ada di situ. Kalo ga salah ingat setelah milih-milih ada 8 buah kaktus yang mau dibeli. Emang namanya market yah, rame banget barisan di kasir sehingga lumayan lama ngantri. Dan pas di scan, eh ga taunya beda harga. Kata si kasir, “Itu harga lama mbak, jadi harusnya Rp 8990,-” Jelas kan temanku ini jadi bingung karena udah ngambil banyak, terus tanya sama aku mesti gimana. Aku jawab, “Setengahnya aja”, tapi ternyata dibeli semua. Ya sudahlah, kalau maunya begitu. Katanya udah terlanjur diambil semua, males dibalikin lagi. Mungkin karena bawaannya baru gajian makanya biasa aja kali yaa.. Hahaha..

Ya tapi tetep sih, buatku itu mengherankan. Setiap hari market ga pernah sepi pengunjung, namanya jualan barang keperluan sehari-hari. Beda dengan dept store yang penjualan bisa dihitung perhari, sementara kalo di market bejibun yang belanja. Kalau memang salah harga atau udah naik harga, masa’ ga cepat di cek ulang? Kasihan juga sama costumer yang udah mau beli banyak karena ngarep harga murah, tapi ternyata harganya ga sesuai dengan label di raknya. Kalau di Indomaret atau Alfamart terutama daerah-daerah dalam sih udah biasa begitu, tapi kalau supermarket masih gitu juga kayaknya lucu aja yah?

Apalagi kalau konsumennya macam temanku ini yang akhirnya daripada dibalikin lagi mending tetap beli karena sudah nanggung. Untungnya baru abis gajian, kalau ternyata memang budget lagi pas-pasan berarti rugi donk yah? Ckckck..

Mungkin yang bisa sedikit dimaklumi, bisa aja hal ini terjadi karena kondisi market yang terlalu ramai sehingga harga barang ga sempat di cek. Cuma ngebayangin aja berapa banyak costumer yang bakal kecewa karena ternyata barang yang ingin di beli harganya ga sesuai dengan yang tertera di label atau rak. Hmm… Selain itu, karena udah sering banyak yang komplein soal kasir yang mukanya kusut abis kalau lagi ngetail barang, costumer ceriwis soal beda harga pasti bikin ga nyaman. Ya gitu deh, intinya jangan tertipu label harga di rak kalau belum dicek di kasir. Namanya juga diskon spesial ultah.

Advertisements

Semangat Kerja Sebelum Resign

Ngomongin lawan shift yang mau resign akhir bulan ini, artinya juga ngomongin tentang anak baru. Terus aku yang bakal jadi Emak konter alias senior. Ampun dah, jadi ada tanggung jawab gede buat ngajarin yang masih baru. Tapi mau ga mau ya harus siap.

Inget kejadian sama lawan shift di Chandra Karang yang ngomong mau resign pas aku masih baru dua minggu di rolling ke Teluk. Tanpa babibu lagi nelpon bilang mau resign dan udah ga masuk beberapa hari. Otomatis was-was donk yah, daku belum bisa apa-apa sebagai anak hitam putih. Pokoknya galau nian sejak dapet telpon dari si lawan shift, meskipun sebenarnya ga terlalu kaget lagi karena sebelumnya dia sempet bikin aku kelimpungan gegara ga masuk dan malah ngabarin sakit ke orang lain. Padahal aku yang lawan shiftnya ga tahu menahu, sampe jadwal kerja jadi kacau. Dengan lawan shift di Teluk sih meskipun kasusnya mirip-mirip, masih lumayan bisa dijalani karena udah dapet off. Tapi waktu di Karang, belum dapat off tapi harus lembur dua kali dalam seminggu. Sedangkan gaji yang diterima aslinya sih jauh dari pengharapan. Namanya juga gaji training..

Intinya, ngehadapin lawan shift yang mau resign itu ribetnya minta ampun, dan itu juga bukan tentang kerjaannya.

Soalnya dua kali ngalamin hal ginian, pasti di hari-hari mendekati waktu resignnya pada jarang masuk, alasannya bejibun ini itu, dan waktu masuk pun jarang ngurus kerjaan. Ya sudah males kan, bilangnya pasti “Ah, udah mau resign ini.” Jelas yang nantinya repot tuh lawan kerjanya. Yang harusnya udah kelar malah molor, harusnya bisa selesai dikerjain berdua jadi ketunda. Laporan ini itu kan bukannya sehari langsung bisa selesai, karena kalau salah satu ya salah semua. Harus dicari lagi mana yang masih minus di sana-sini dan bolak-balik ke ruang stok buat konsinyasi laporan. Masih enak ngurus konsinyasi laporan buat Chandra karena langsung bisa selesai. Nah, kalo yang salah itu laporan buat kantor brand, bawaannya jadi ribet. Belum dimarahin sama admin dan suplier, terus harus ngurus begini begitunya dari awal. Aishhh… Pusying cyiiinnn!!!

So, entah kenapa jadi galau sendiri dengan kondisi lawan shift yang bentar lagi resign. Andaikan sebelum resign doi masih punya semangat kerja, aslinya ga susah amad kalo mau ngurusin laporan akhir bulan. Berhubung semangat kerjanya sudah sangat meredup karena mau resign, jadilah… Ujung-ujungnya kena juga deh. Haahh… 😐

Habisnya kan kalo ingin keluar dengan cara yang baik, “kenangan” yang ditinggalkan paling ga juga baik donk. Minimal masih ada semangat jualan produk atau ngerapiin display, soalnya meskipun udah mau resign kan masih berstatus lawan shift. Aku sendiri sih ga nuntut banyak sebenarnya, cuma minta jagain konter dengan benar. Setelah itu mah ga terlalu mikirin kalau ga ngerjain laporan bareng. Laporan masih bisa dihandle sendiri, tapi kalo konter ga dijaga baik-baik dan jualan ga lancar kan ga enak. Jadinya percuma nuntut gaji gede kalo ga kerja bener ya.

Yah, semoga aja sih bisa dapet anak baru yang lebih baik, punya semangat kerja tinggi dan jelas ga ngeribetin kalo mau resign. Yang bagian itu agak bikin trauma sih.. Hahaha.

Kunjungan Emak

Seminggu yang lalu dapet kunjungan dari Emak sebenarnya pengin langsung cerita di blog, tapi karena ada ini dan itu akhirnya jadi lupa. My life has been very hectic since then, soalnya lawan shift mau resign dan mulai jarang masuk sehingga jam kerja dan pikiran jadi kacau. Ya tapi itu ceritanya nanti aja yah.

So Kamis minggu kemarin harusnya jadwal lembre alias lembur karena off hari Selasa. Tapi ga taunya lawan shift minta tuker off karena mau nganter lamaran kerja sehingga jadilah Selasa daku lembur. Pas Kamis di kosan lagi nyantai, iseng pengin nelpon Emak tapi ga diangkat-angkat. Ternyata eh ternyata dikabarin Ali kalo lagi di perjalanan mau kesini. Walah, mendadak brew. Ga ngomong-ngomong dulu mau ke Teluk Betung, eh sorenya udah nyampe depan gang kosan. Dan pas liat Emak tercinta yang 7 bulan ga kutemui, rasanya gimana gitu. Hepiiiiiiiii sangat.

Berhubung kondisi kosan yang sempit sementara Emak bawa barang banyak, yang berupa beberapa baju dan piring gelas, aku sempet bingung gimana mau naro barangnya. Plus emang si kamar kosan ini panasnya naudzubillah, Emak agak engap juga. Hehe, maaf ya Mak, beginilah anakmu berdiam sehari-harinya. Dimaklumi aja tempatnya sempit dan panas, padahal udah ada kipas angin kecil. Tapi ya namanya ibu-ibu, ada aja ceriwisnya. Haha..

Sorenya ngajak Emak main ke tempat kerja, ketemu sama temen-teman di Chandra Teluk Betung yang lagi shift malam. Belanja dikit buat oleh-oleh, terus dari sana main ke daerah kami tinggal dulu di Kelurahan Kangkung Dalam. Ngobrol lumayan lama sama tetangga sekitar, pulangnya beli nasi bungkus di pasar. Pas pagi ke pasar lagi buat belanja, ketemu sama saudara jauh Emak. Ngobrol lama di warung saudara, dan pulang dari pasar harusnya udah bisa buat rekening di BCA. Yahh.. Sayangnya masih kurang syaratnya, jadi pas Mamak pulang KK aslinya ga dibawa. Ckck..
Padahal awal niat ke sini emang mau bawain KK buat bikin rekening.

Sedihnya itu waktu Emak mau pulang. Masih kangen berat tapi siangnya udah harus pulang soalnya Ali sendirian di rumah. Termehek-mehek sama ibu, mumpung masih belum berangkat. Sedih banget sumpah, ga bisa berhenti nangis. Gini ya yang namanya merantau, harus rela jauh dari orang tua. Mesti kuat padahal sebenarnya ga bisa jauh dari ibu. Hikss… Pas ngeliat Emak naik angkot sampe “diusir” Emak saking ga kuat ngeliatnya. Duh, ga tega ya Mak. Baru ketemu udah pisah lagi.. Huhu.. 😥

Memang itulah ya, dari dulu bahkan sebelum ngerasain hal-hal begini sekarang, Emak udah sering nasehatin kalau yang namanya merantau itu susahnya pake bingits. Apa-apa sendiri, ga ada yang bantu, dan jelas jauh dari orang tua. Mau ketemu juga cuma sekali-sekali, dan itupun singkat. Sekarang ngerasain sendiri, ya beginilah adanya. Rasa kangen terobati sebentar, tapi pas dateng lagi mah lebih parah. Adooohh… Cerita ginian bikin mewek lageee…!!!!

Eh betewe, pas Emak udah pulang, mau berangkat kerja ga berhenti nangis lho. Mata sampe sembab. Aih, daku pun masih anak Emak yang belum kuat jauh lama-lama dari beliau rupanya. Hehehe..

Uang Recehan

Di Tulang Bawang, namanya recehan itu jarang jadi alat bayar. Bawa uang lima ratus rupiah aja males, jadi kalo ada kembalian lima ratus seringnya ga di ambil. Sudahlah, buat kamu aja, biasanya pada bilang gitu. Padahal kalo di kumpulin lumayan kan. Mungkin karena taraf hidupnya beda kali ya, ga pake recehan lagi. Seribu rupiah aja kadang dibiarkan, malah suka diketawain. Halah, gor sewu wae, bene lah. Haha.

Di Bandar Lampung, uang recehan masih berlaku dan diterima senang hati di setiap transaksi. Mau itu di warung biasa maupun supermarket, dan bagi aku yang udah lama ga belanja dengan uang receh seratusan itu rasanya jadi aneh. Lucu amat mau belanja pake receh seratusan, emang masih laku?

Kemarin, pas banget di jam-jam sebelum narik gaji dari ATM, uang makan habis. Apes dah, minjem lima ribu sama temen biar bisa beli sayur. Dari lima ribu itu aku pake dua ribu buat beli sayur, tapi karena ga ada uang seribu untuk kembalian jadi kesimpen di rumah makannya. Pulang ke rumah, baru sadar di dompet ada uang receh seratusan yang banyak. Akhirnya bisa nambah beli sayur dengan uang receh tersebut esok harinya. Jadi masih sisa dua ribu buat besok lagi meskipun udah narik gaji dari ATM. Alhamdulillah.

Intinya, karena udah lama ga menggunakan uang receh sebagai alat bayar, lama kelamaan aku jadi ga nganggep recehan sebagai sesuatu yang bernilai. Padahal di saat kritis seperti dua hari kemarin, nyatanya recehan itu berguna banget. Belanja di minimarket daerah Tulang Bawang, daripada ngasih receh mendingan permen. Kalau di sini, receh membantu anak kos yang dililit masalah keuangan ternyata. Hahaha.. *nyengir kuda*

Ini baru disadari setelah baca post yang salah satu isinya membahas tentang uang recehan. Hehe, ngena banget gitu ya. Teteplah, disyukuri. Meskipun cuma bisa beli sayur dua ribuan, tetep berharga untuk di simpan. Besok-besok numpukin lagi akh. Muhahaha. :evillaugh:

Makan Apa Ya?

“Makan apa ya hari ini?”

Sejak ngekos, tiap hari mikirnya gini. Rumah makan sih banyak, harga sayur juga lumayan murah. Tapi tetep aja ada bosennya, dan terutama karena masalah budget. Untung masak nasi sendiri, kalo gx gimana tuh pengeluaran sebulan bisa di atur. Enaknya di kosan-ku, anak-anaknya saling bantu. Kalau ada yang punya sayur, makan bareng semua. Yah, soalnya di makan sendiri atau berdua kan belum tentu habis. Daripada kebuang mending juga berbagi. Malah jadinya seru, ga sepi banget. Hehe..

Pagi-pagi, kalau minggunya lagi shift siang biasanya sarapan pakai roti dan kopi instan. Temen kosan punya teh dan gula, terus kemarin beli crackers, jadi dah sarapan crackers dan teh. Tinggal nanti buat makan siangnya aja, beli sayur. Hoho, entah kenapa jadi menikmati sendiri rutinitas begini. Ganti ke shift pagi, belum tau gimana ngatur sarapan. Kira-kira enaknya makan apa ya? 😕

Alhamdulilahnya, entah emang pengiritan atau gimana, aku kaget ngeliat jumlah uang yang kupunya masih segini aja. Kemarin punya uang yang aku simpan di Uwak, hitungnyannya bakalan cuma sisa 50 ribu. Tapi ternyata masih ada sisa 100 ribu, sampe aku bingung sendiri. Tentu itu disyukuri, artinya aku bisa sedikit ngatur pengeluaranku. Soalnya yang biasa terjadi adalah pemborosan. Mungkin sekarang udah nyadar ga bisa hepi-hepian jajan dan beli hal-hal gx penting, daripada akhir bulan nanti kelaparan. Hahaha..

Yang penting mah, pas pertanyaan “Makan apa ya hari ini?” muncul di kepala, bukan dijawab dengan ngebon di rumah makan atau ngutang temen buat beli sayur. 😛

Adventure of Merantau : Ngekos

“… Lagi apa..?”

“… Lagi di Kosan.”

“Di Kosan? Kosan siapa? Di Mana?”

Semalam lagi mati lampu plus hujan, smsan sama Ikhwan beginian. Ternyata diriku lupa ngasih tahu kalau sejak Senin mulai ngekos. Hehe… Aku jadi anak kos nih kakakkkk!!! Jujur aja ini merupakan hal yang sangat baru buat aku, tapi setelah 2 hari ngejalanin ternyata gx sesusah yg dipikir. Masak nasi, tetep. Malah sekarang ngerti gimana masak nasi pakai uang sendiri. Beli sayur harga dua ribuan, sama kayak beli jajan. Nyetok telor dan mi biar gx laper waktu masuk pagi. Lain2nya ya kosmetik dan alat mandi. Hadew.. Dihitung2 mah sama wae yaa…

Tapi pas ngobrol sama temen sekamar kos soal ngatur gaji dan pengeluaran, sayangnya dia agak ketagihan sama fasilitas limit card Chandra yang harusnya ditujukan untuk karyawan. Padahal membeli barang dengan limit card sama aja hitungannya ngutang; ngisi cek limit card dengan nominal sesuai keinginan terus belanja dengan jumlah nominal sesuai cek. Ntar bulan depan baru di bayar. Aku pernah nebeng belanja LC sama SPG lama, tapi cuma lipstik harga 15 ribuan. Itupun pas lagi diskon 20%, jadi harga 12 ribuan. Gitu-gitu udah pusing aja, takut ntar pas waktunya bayar ga ada duit. Untung aja paranoid lebaynya ga terjadi, tapi entah kenapa hal itu bikin risih sendiri. Apapun bentuk dan namanya, kayaknya ngutang itu ga enak kan ya? Mending kalau masih di bawah 100 ribu, tapi kalau angkanya mencapai 300 ribu, bukannya bakal susah?

Banyak banget wanti-wanti orang soal kos. Belanja harus irit-irit, beli yang memang perlu, atur pemasukan dan pengeluaran daripada kritis di tanggal-tanggal tua menuju muda. Bener lho, meskipun hitungannya baru 3 hari ngekos, aku udah sering ngeliat contoh-contoh anak kos yang ga bisa ngatur pengeluarannya padahal jumlah uang yang dimiliki sudah lebih dari cukup. Entah yang dibeli itu apaan, tapi masa iya sampe ga bisa bayar uang sekolah 5 bulan? Jelas donk pasti uangnya ga diatur dengan baik?

Hal-hal semacam itu kadang-kadang bikin aku sering was-was kalau mikir hidup ngekos. Paling kentara itu adalah godaan hutang. Karena ajaran Emak tentang hutang itu melekat keras; mending kelaparan daripada berhutang, aku ga suka berhutang. Tapi sekuat-kuatnya kita berusaha menghindar dari godaan tersebut, pikiran bisa khilaf juga. Sama kayak temen kosanku dan hutang limit cardnya. Kalo denger ceritanya aku jadi geleng kepala sendiri dan bersyukur sama Tuhan yang ngasih aku sifat ga gampang terlena sama barang bagus. Lagipula, buat apa beli barang mahal tapi jarang digunakan. Sebagian waktu kosong cuma kepake buat istirahat total. Kutanya si temen baju-baju mahalnya dipake pas kapan, jawabnya ya sama aja, pas kondangan. Duh, no thank you. Aku ga mau begituan. Bisa rugi dan bawaannya cuma nyesel aja yang ada. Tapi pertanyaannya;
bisa atau gx? Namanya dari kecil ga pernah bener-bener hidup sendiri. Cuma taunya mangan-turu-beresan-masak mi telor-nyuci aja. Sekarang mangan nggolek dewe, turu yo barengan konco, beresan kamar kos, masak mi telor tuku ndisik, mandi en nyuci ngantri pula. Hahahaha :mrgreen:

Adventure of ngerantau masih berjalan dan ada episode baru : kehidupan ngekos. Hohoho.. Doakan aku ga mokad yhaa… *kipas-kipas santai di kamar kos*