Nyobain Micellar Water Dari Ovale

Aduduuhhh… Setelah ngalamin debat hati apakah harus ngereview ni produk, secara kalo lagi-lagi nulis tentang kosmetik dan skincare rasanya masih awam banget soal ginian. Berasa ga pede gimana gituh.. tapi daque ga tahan syekali mantemans kalo lagi banyak ide ngeblog kayak gini. Yagapapalahyah biar ga nganggur-nganggur amat heheheheee… πŸ˜‹ Lagian aku emang kepingin ngereview juga kesanku setelah pake micellar water, perasaan kok ni aer viral amat yak di kalangan MUA dan beauty blogger? Berdasarkan penjabaran dari blog tetangga, micellar water adalah pembersih wajah berbahan dasar air dengan teknologi micelle , kandungan di dalamnya membantu membersihkan wajah dengan cepat, juga mencerahkan wajah. Jadi ntar pigmentasi asli wajah kita kembali seperti semula, trus bisa glowing naturally. Kalo mau yang putih instant jangan ngarep dapet dari sini yah, emang ketok mejik kali’ yaa hahahaha πŸ˜‚.

Mohon abaikan backgroundnya πŸ˜‚

Anyway, di postingan sebelumnya yang nyebutin list produk sehabis shopping di toko kosmetik langganan dan di Alfamart, aku nulis kalo Ovale micellar water punya formula yang lebih menyenangkan ketimbang Ovale Facial Lotion karena ga bikin ngeringis gegara perih di kulit. Ovale facial lotion sendiri emang udah jadi pembersih muka paling pertama yang aku coba sejaman SMP karena waktu itu sok ikut-ikut mamak ngebiasain skincare routine tiap malem. Itu tuh lagi masa-masanya Ovale ngetren banget sampe Mamak rada obsessed gegara efeknya emang bikin muka kinclong kayak pantat panci yang masih baru. Tapi perihnya kagak nahan bokkk untuk ukuran anak SMP kayak aku. Makenya juga cuma sebentar sih, kayaknya hitungan beberapa bulan gitu dan akhirnya pindah ke Ponds cleanser yang ada minyaknya itu loh (biasanya kalo belom dikocok kan minyaknya ada di atas air cleanser dan ada varian pink sama hijau). So I kinda have a love and hate relationship with Ovale, dan hampir ngira micellar waternya bakal ngasih efek yang sama. Cuman waktu mau belinya juga ga ada niatan sama sekali sih, wong tadinya mau nyari Sari Ayu 3 in 1 cleanser. Untungnya walaupun ga sengaja beli, it turns out well somehow karena sampe sekarang aku ga punya permasalahan berarti setelah pake produk ini. Not that special, but not that bad lah.

Penjelasan dan ingredients.

Ovale micellar water punya 2 varian hijau dan pink, tapi aku dapetnya yang pink karena yang dijual cuma itu doank 😁. Setahu aku kalo yang warna hijau itu khusus buat yang berjerawat, sementara kulit aku bertipe normal cenderung berminyak. Seperti pembersih muka dengan brightening effect pada umumnya, sehabis bersihin makeup muka berasa kinclong abezz. Ga bikin muka kaku kayak kanebo kering juga sih, jauh lebih ringan dibanding after using Ovale facial lotion. Tapi karena aku udah jarang banget makeupan dan lebih sering pake Viva Air Mawar jadi ga tau juga tuh ngaruh apa kagak efek brighteningnya. Micellar water ini juga mengandung ekstrak magnolia dan kalo kalian ga familiar dengan nama bunga ini, FYI ‘Magnolia’ itu nama lain dari ‘cempaka’ (baru tau juga aku). Menurut para penelitian yang dilakukan oleh peneliti jepang menemukan bahwa magnolia mengandung zat kimia yang dinamakan dengan β€œHonokiol” serta β€œmagnolol”. Aplikasi efek magnolol dan honokiol dapat berkhasiat 1000 kali lebih besar dibanding Vitamin E sebagai antioksidan. Selain itu manfaat lainnya adalah dapat digunakan sebagai obat antiinflamasi, antibakteri, anti tumor.

Pic taken from Google

Seperti yang bisa kalian liat di foto, untuk ngebersihin makeupku yang cuma pake Wardah BB cream sama Purbasari Loose powder aku perlu 3 kapas bolak-balik dan pas dilanjut pake Viva air mawar juga masih ada sisa makeup yang keangkat. Jadi kemampuannya menurut aku ga istimewa banget. Palingan lebih cepet bersih aja ketimbang waktu pake Sari Ayu 3 in 1 cleanser, sekali usep bisa ngangkat cukup banyak kotoran. Mungkin kalo untuk makeup yang lebih berat dan full ini itu bisa ngabisin sekitar 4-5 kapas bolak-balik.

Bagian yg mengkilat itu adalah kondisi setelah sekali usap dengan Ovale Micellar Water

Ada salah satu review dari beauty vlogger yang nyebutin kalo Ovale Micellar Water ini pas di tuang ke kapas tuh berasa terlalu basah, tapi aku sih ga terlalu peduli sama hal gituan karena hal yang sama juga terjadi kalo aku lagi pake toner air mawar Viva. Untungnya micellar water yang satu ini ga punya bau yang terlalu menyengat, again not like its sister si Ovale Facial lotion. Pokoknya aku cukup apresiatif sama Ovale yang akhirnya mengeluarkan produk micellar water karena dulu saking takutnya sama Ovale aku kayak kesel gitu setiap liat ni produk dipajang di etalase. Review-review para blog tetangga bilangnya itu ‘sensasi rasa menthol yang seger’. Oh-em-ji kalo itu dibilang seger aku harus gimanah kakakkk??? πŸ˜‚ Harganya masih terbilang mahal untuk ukuran pembersih muka, tapi affordable lah kalo di bandingin sama harga makeup remover yang dapetnya dikiiiitt banget dengan harga yang sama atau bahkan lebih mahal. Apalagi makeup remover kan ada minyaknya dan aku lumayan males mau nyoba lagi produk yang banyak mengandung minyak.

Yang aku suka dari Ovale Brightening micellar cleansing water;
1. Formulanya lebih bersahabat kalo dibandingin sama pendahulunya, Ovale Facial Lotion.
2. Ga berbau menyengat, lumayan cepet ngangkat kotoran tapi masih butuh sekitar 3-4 kapas. Cuman lebih enak dibanding pembersih yang biasa aku pake (Sari Ayu 3 in 1 cleanser)
3. Termasuk gampang dicari karena bisa didapat di drugstore (aku dapetnya di Alfamart)
4. Karena hypoallergenic dan dermatologically-tested, jadi aman dipake ke daerah yang sensitif kayak bagian mata dan bibir. Dan pas aku apply juga ga bikin mata perih sih, jadi cukup terbukti klaimnya.

Yang ga aku suka;
1. Mungkin untuk jajaran micellar water yang sama, Ovale micellar water ini ngasih harga yang relatif murah (Rp 32.000,- untuk 200 ML jadi masih terjangkau lah). Tapi kalo buat aku masih mahal karena udah terbiasa pake Sari Ayu 3 in 1 cleanser yang selisih harganya 10-12rban. Trus, sekarang udah jarang juga kan makeupan jadi terbilang mubadzir kalo mau beli pembersih muka seharga segitu.
2. Kemampuannya ga istimewa-istimewa banget jadi belum tersugesti buat repurchase. Masih cukup standard sebagai pembersih muka.

Bandrolannya mungkin beda-beda tergantung dari tempat doi di beli dan sampe sekarang masih lumayan penuh soalnya jarang dipake. Bolehlah yaa sebagai micellar water pertama ga bikin aku kapok nyoba micellar water lagi. Tapi mungkin lain waktu aku bakal coba dari brand lainnya supaya bisa ngasih review yang lebih akurat mengenai produk ini. Doain aja dapet duit segepok yee wkwkwk πŸ˜‚.

Bukit Sakura Lampung, Nuansa Jepang di Bumi Tapis Berseri

Ga nyangka bisa bikin 4 postingan di awal bulan, terharu sekalihhh *banjir air mata. Udah lama banget aku ga seproduktif ini yah hehehehe… btw beberapa kali aku ketemu liputan tentang keindahan bunga yang mirip Sakura di Surabaya. Menurut si empunya cerita sih saking indahnya jadi ga perlu jauh-jauh lagi ke Jepang pas musim semi buat liat Sakura mekar. Aduhh akuh yang suka jejepangan ini jadi ingin sekali liat Sakura lagi kayak waktu ke Bukit Sakura Lampung. Hahaha 😜😜

Salah satu spot selfienya

Trademark Bukit Sakura dengan lampu neon.

Ada yang sudah pernah ke Bukit Sakura di daerah Langkapura, Tanjung Karang, Bandar Lampung? Dari Teluk Betung cuma makan waktu 20-30 menit aja untuk sampai ke lokasi wisata ini yang lumayan tinggi letaknya, karena waktu kesana bareng teman-teman ternyata harus masuk dulu ke dalam daerah yang rimbun dengan pepohonan. Wajar sih ya makanya dikasih nama Bukit, dari area parkir hingga masuk ke Bukit Sakuranya lumayan bikin ngos-ngosan kalo ditempuh dengan jakil alias jalan sikil πŸ˜‚. Tapi jalan masuk ke lokasi masih sangat jauh lebih mudah ketimbang waktu ke Muncak Tirtayasa di Lempasing, Teluk Betung Selatan. Dan karena masih rada-rada viral di antara para warga lokal sekitaran Bandar Lampung makanya lumayan gampang untuk pesen transportasi online seperti Grab/Gojek buat kalian yang ga punya kendaraan pribadi. Dua kali aku ke Bukit Sakura perjalanannya via GrabCar dan biayanya sekitar Rp 30,000-35,000 kalo ga salah. Tapi harganya beda-beda yah tergantung dari posisi jemputnya. Jadi silahkan pilih tempat lokasi yang lumayan deket kalo mau ngurangin tarif taksi onlinenya.

Area kafe dan rumah panggung.

Tadinya waktu pertama kali ke Bukit Sakura lumayan skeptis, beneran ga tuh ada Sakuranya? Tahu info soal tempat wisata ini juga pas ngeliat foto salah satu supervisor tempat kerja dulu yang pose pake hanbok sambil bersandar di pagar kayu. Nah, salah satu fasilitas yang disediakan layanan Bukit Sakura Kemiling adalah penyewaan baju tradisional Jepang dan Korea sebagai properti foto. Terakhir yang aku tahu, biaya sewanya sekitar Rp 25.000,- untuk Kimono dan Rp 35.000,- untuk hanboknya masing-masing per 30 menit. Tapi karena belum pernah coba buat nyewa jadi ga tau deh rasanya pake baju tradisional dari 2 negara di Asia Timur itu. Sebenarnya ga masalah sih, kalo mau dapetin foto yang sesuai dengan tema Jepang ya tinggal pake blouse atau dress potongan Kimono terus tinggal cari aja spot foto sama bunga Sakura yang diinginkan. Di sepanjang area Bukit Sakura Kemiling full sama pohon Sakura kok, walaupun ga serimbun yang kita liat di Drama Jepang sampe guedeee banget itu. Yahh namanya juga lokasi kekinian yang masih baru, jadi mungkin umur pohonnya juga masih muda banget. Tapi nuansa warna pink bunga Sakuranya bakal bikin kalian betah deh lama-lama disini, apalagi kalo suasanannya ga terlalu ramai dan anginnya masih bersahabat. Saran aja ya, kalo kesini mendingan bawa jaket atau pakai baju yang sedikit tebal, soalnya angin lumayan kencang jadi bawaannya dingin beud.

Suasana kafe dari bagian dalam.

Selain belasan pohon Sakura yang bisa kalian ajak jadi teman foto bareng (kalo ga punya pasangan πŸ˜‚), tersedia juga pondok-pondok kecil buat duduk santai, jembatan buatan plus balon udara sebagai dekorasi, area memanah dengan harga tiket Rp 20.000,- untuk kesempatan 4 kali memanah, outdoor cafe serta pertunjukan live music. Penyanyinya punya suara yang oke lho, jadi puas deh nongkrong disini. Aku kurang tau berapa kisaran harga makanan dan minuman yang dijual di cafenya, kayaknya sih sekitar Rp 10.000,- s/d Rp 25.000,-. Terus tiket masuk perorangnya juga rada lupa-lupa inget bayar berapa. Mungkin sekitar Rp 10.000 s/d Rp 30.000 tergantung kendaraan yang kalian pakai. Yaa pokoknya siapian aja budget agak banyakan biar ga malu gegara ga dibolehin masuk. Tapi barang bawaan ga ada yang dipungut biaya kok, jadi mau bawa bekal juga ga masalah.

Anyway, kalo dateng ke Bukit Sakura pas sore atau malam hari sebaiknya hati-hati ya. Terutama buat yang bawa motor mendingan ga usah pulang malem-malem banget soalnya lumayan gelap dan sepi. Kalo pulangnya ke arah Teluk Betung kan pasti tahu banget jalur jalannya ngelewatin Summit Bistro dan Bukit Mas yang sepinyaaa kayak ga ada kehidupan. Yang pake jasa transportasi online pun lebih baik pulangnya sebelum jam setengah 9 malem, coz kalo jam segitu udah susah mesen mobil/ojek. Sumpah ya, aku baru nyampe jam 11 malem gegara susah banget dapetin driver yang mau jemput ke Bukit Sakura Kemiling karena tujuan perjalanannya jauh dan waktu itu udah jam 9 malem. Itupun pake acara kena guyur hujan juga. Jadi sebaiknya hati-hati ya, mendingan berangkatnya serombongan aja kalo bisa biar pulangnya ntar konvoy atau pake mobil pribadi.

Kalo menurut aku sih lebih bagus ambil foto bunga Sakuranya pas menjelang sore, di mana matahari masih terang tapi ga bikin panas. Anginnya kan lumayan gede jadi kalo sore suasananya jadi adem. Yang aku suka dari tempat ini adalah pemandangan dari atas bukitnya yang bersih tanpa gedung tinggi. Kalo malam hari kelihatannya indah banget lho jadinya, soalnya yang keliatan kan cuma lampu-lampu dari hamparan kota yang jauh. Oh iya, kalo malam hari suasana bukit Sakura jadi penuh sama lampu neon warna-warni. Tapi jujurnya aku kurang suka karena jadi nutupin warna bunga sakuranya. After all, kalo ada yang kebetulan pengin liburan ke Lampung jangan lupa mampir ke sini yah.

(P.S. : Beberapa foto di atas aku ambil dari official Instagram accountnya Bukit Sakura Lampung dan hashtag #bukitsakurakemiling. Thanks buat teman-teman yang fotonya aku pinjam, semoga ga marah ya aku pajang-pajang disini hehehehe… Anyway, kalo ada yang mau bikin reservasi di sini bisa liat infonya di salah satu artikel blog yang aku dapet di Google.)

Loose Powder Perdana, Purbasari Daily Series Loose Powder

Pas mesen ni produk sebenarnya ga ngarep apa-apa sih, secara aku juga jarang banget gonta-ganti bedak. Biasanya mentok-mentok ke Two Way Cake lagi dan itupun dari Wardah. Masalahnya, gegara dicengokin seorang ibu tak dikenal waktu mampir ke Alfamart tempo hari, aku ngerasa mungkin sebaiknya sedikit ngerubah tampilan makeup menjadi ke arah yang natural. Padahal waktu itu setahuku pakenya cuma bedak, lipstik sama alis doank. Mascara aja tipis binggo kayak ga pake sama sekali 😌, Tapi diliatinnya beeeuuuhh kayak ada penganten lewat.. sampe diputer tuh badan. Tadinya mau beli Wardah loose powder aja, tapi karena Purbasari Daily Series Loose Powder ini di jual sama seller yang ngejual My Darling Eyeliner juga, ya udah mendingan sekalian aja itung-itung jadi pengalaman. Aku juga beli QL mascara bareng sama Purbasari dan My Darlingnya, totalnya Rp 101.800,- (udah sama ongkirnya Rp 15.300,-).

Dengan bandrolan harga Rp 26.000,- aku dapet 30 mg loose powder no. 01 (Natural). Aku ga tau sama sekali lho kalo kemasannya gede, toh juga selama ini ga pernah punya dan pake loose powder jadi rada sumringah gitu begitu terima paketnya dari kurir Lazada. Muwehehehe… Biasanya beli bedak udah abis gobanan aja tapi ini harganya 1/2 dari Wardah Exclusive TWC, gimana ga hepi coba?

Pas dibuka, wangi bedaknya bikin keinget sama Viva (iya ga sih? Atau aku aja yang ngerasa mirip?). Bau-bau produk lokal gitu lah pokoknya, susah dijelaskan hahaha.. pas aku coba dabbing sedikit di tangan ya so so aja sih, tapi belum expect apa-apa soalnya warna kulit punggung tangan sama muka kan kayak langit dan bumi lohh alias yaa ga bisa disamain.

(kiri) sebelum, (Kanan) sesudah.

Seperti yang bisa diliat di foto, permukaan punggung tangan aku emang buanyak luka sana-sini akibat nyamuk πŸ˜‚. Coveragenya biasa aja tuh, tapi lumayan lah buat menyamarkan bentuk-bentuk ga karuan dari bekas gigitan nyamuk yang ga banget itu. Jadi kalo pas muka lagi bopeng-bopeng seenggaknya masih lumayan cantique walaupun ga semua bisa tertutupi kan yah..

Eh.. tapi tapi tapiii aneh banget nih waktu aku aplikasiin ke muka, kok jadi berasa ada warna pinknya yak? Mata aku doank yang liat ato gimana sih? Ini padahal aku aplikasiinnya tipis kayak cuma ditepuk manjah gitu tapi warnanya berasa keputihan syekali sodarrrahh… 🀦🀦 Aku sampe takut aja loh beneran salah shade ato gimana gitu coz kan sayang yah beli onlen terus kebuang sia-sia. Apalagi karena udah kebiasaan sama two way cake dan BB powdernya Wardah yang full coverage, bawaannya masih gemes liat bekas-bekas jerawat yang masih keliatan semua. Namanya juga loose powder jadi ga bisa diharapkan kalo mau yang bener-bener nutup sempurna. Haishhh mana juga pakenya bukan buat pergi keluar jadi rada ga pede gini bokk… 🀦🀦🀦

Ini aku pakenya tanpa pelembab ataupun alas bedak jadi beneran ketahuan perbedaan antara kulit asli aku dengan hasil aplikasi powdernya. Soalnya waktu itu aku lagi jaga warung dan kebetulan cahaya matahari lagi bagus banget buat ambil foto yang jelas. Tadinya aku mau langsung hapus aja, tapi karena masih penasaran sama ketahanannya aku coba diemin sekitar 1 jam buat testing siapa tau warnanya jadi lebih nyatu sama kulit. Alhmadulillah loose powdernya lama-lama ngeset juga sama skintone aku. Berati ada kemungkinan bakalan oksidasi.

(Kiri) Saat pertama kali di aplikasikan, (Kanan) Setelah 1 jam

Ya ya ya mohon dimaafkan kalo ga pake lipstik yah. Tadinya aku mau beli liptint juga sekalian sama yang lain, tapi 3 barangnya udah diitung 1 Kg sama Lazada jadi kalo mau nambah itungannya jadi 2 Kg. Wadohhh rugi donk adek kalo mesti bayar ongkir 2 kilo buat 4 biji printilan doank. Selain itu aku juga males mau make lipstik karena bibir aku lagi kering kayak padang pasir. Jadi gapapalah sekali-kali liat diriqu yang aslinya tanpa beban apa adanya hihihi.. (perasaan dari tadi nulisnya banyakan haha hihi mulu yak gw??)

Yang aku suka dari Purbasari Daily Series Loose Powder;
1. Ga seberat pake TWC/BBpowder, jadi bawaannya ga panas-panas amat. Secara TWC/BBpowder kan nutup pori-pori sementara aku tuh orangnya gampang keringetan. Kesannya muka jadi lebih breathable.
2. Walaupun tekstur muka seperti pori-pori besar dan bekas jerawat cuma keliatan ngeblur dikit, tapi bagian muka yang ga ada masalah jadi keliatan smooth banget. Beneran ini mah. Terus biasanya kalo pake TWC/BBpowder udah biasa liat muka berminyak terutama di daerah pipi dan dahi, tapi kali ini mah ga parah-parah amat. Waewww kayak matte gitulah muka eikeh.
3. Aku make loose powdernya tanpa pelembab dan fondation. Ga geser, ga ilang-ilangan, ga berubah jadi bersisik karena berminyak. Kaget ih kaget.
4. Alhamdulillah sekali bisa lumayan nyatu sama warna kulit aku walaupun harus nunggu dulu lah beberapa saat.
5. Murah. Udah pokoknya murah. Fix ini mah.

Terus yang ga aku suka;
1. Gede banget kemasannya. Isinya emang banyak sih and I really appreciate that, tapi karena udah biasa sama TWC/BBpowder yang tipis kecil jadi berasa ribet. Apalagi powder harus di tuang dulu dari tempatnya dan berasa mubazdir kalo masih ada sisa. Aku pernah liat kemasan BLP loose powder yang dikasih sekat semacam kain kassa, jadi kalo mau ngeluarin powdernya tinggal di tekan aja. Kalo Purbasari bikin kemasan yang kayak gitu juga mungkin aku bakal pikirin lagi buat repurchase.
2. Baunya agak aneh, walaupun ga sengeselin itu tapi sedikit ngeganggu aja. Ya itu sih di aku yah, ga tau kalo orang lain.
3. Seharusnya biar lebih aman, kalo box loose powdernya ga dikasih plastik pembungkus minimal kemasan powdernya yang diseal. Jadi yang beli juga masih percaya kalo barangnya bener-bener perawan. Untungnya lubang sekatnya di kasih seal jadi produk yang aku beli itu masih beneran baru. Cuma yah.. bikin aku skeptis aja jadinya.
4. Ini kemasannya akrilik gitu kan yah? Takut pecah kalo jatoh.

Kesimpulannya, sebagai loose powder perdana yang aku punya yaa lumayan lah buat makeup harian. Sekarang aku lagi bener-bener kepingin ngurangin pemakaian makeup yang terlalu medhok jadi sebagai starter oke-oke aja sih. Perkara bakal repurchase atau ga, hmmm… Mesti mikir-mikir lagi karena ini baru percobaan pertama. Aku mau coba ke rencana awal yang kepingin beli Wardah loose powder, tapi kalo ga jadi mungkin aku bakal beli Purbasari tapi yang kuning langsat biar bisa liat mana yang lebih bagus di muka aku.

P. S. (15/12/18) : Setelah bikin post ini, aku akhirnya iseng cari review dari blog tetangga supaya bisa tau shade mana yang cocok kalo nanti mau repurchase. Beberapa dari yang aku baca bilang shade ‘Natural’ ini emang ada pink undertone-nya, jadi yang aku bilang mukaku berasa warna pink ternyata ga salah. Mata aku masih bener ternyata πŸ˜‚. Sayangnya sedikit banget blog yang ngereview shade ‘Sawo matang’ dan dari yang aku liat shade ‘Kuning Langsat’ juga kuning banget. Udah gitu, ada yang bilang shade ‘Sawo Matang’ juga bikin muka jadi abu-abu. Waohhhh susah syekali nyari yang cocok. Mungkin ada yang bisa kasih pencerahan?

Btw, ini hasilnya kalo pake Wardah Everyday BB cream dan di dalam ruangan. BB creamnya juga honestly bikin abu-abu di muka, jadi jarang banget aku pake. Malahan sebenarnya aku hampir ga pernah sama sekali pake foudation kecuali kalo ada acara penting, sekedar buat nambah coverage aja. Anyway, masih pink banget kan?

Softlens Murah itu Jelek? Mosok Sih?

“Yaaahh kalo dia sih senengnya beli softlens yang murah-murah, kalo gw sih ga bisa yaaa…”

Dimana-mana kalo ngomongin soal softlens pasti bilangnya, “Aduuhhh jangan beli softlens murah-murah gitu ah, mendingan yang merek A atau B aja. Mata tuh sensitif lho jangan dipakein yang KW-annn…”. Kutipan komentar yang paling atas tuh sebenarnya omongan temen kerja yang waktu itu ngeliat daque pake softlens yang sepaketnya cuma seharga Rp 65,000 (Softlens, tempat softlens sama 1 botol sedang pembersih merek Nicelook). Softlens yang aku beli waktu itu namanya True Color Foxy Gray (jadi warnanya abu-abu polos). Tampilan kotaknya kira-kira kayak gini;

Mungkin doski ga tau kalo softlens ini sudah buanyak yang make walaupun murah. Kalian bisa liat review orang yang pernah nyoba ni softlens di sini . Well, softlens yang pernah aku coba ga cuma ini doank sih, pernah juga beli dari A+ sama 2 seri dari X2 yang salah satunya jadi favorit yaitu X2 Glam Aquamarine. But really, emang ngaruh ya antara harga sama softlens? Kayaknya ga gitu juga sih.. Berdasarkan pengalamanku, baik itu softlens murah maupun mahal semuanya punya resiko buat bikin mata iritasi. Yang bikin kalian ga bisa pake beberapa merk softlens yang lebih murah bisa jadi karena faktor lain.

Kira-kira kenapa ya?

Well, mungkin penjabaran di bawah ini bisa sedikit ngasih pencerahan.

1. Branded bukan berarti cocok sama Mata.
Waktu aku udah mulai faseh (beuh bahasanya) make softlens, nyoba-nyoba beli softlensnya X2 yang seri Diva warna brown. Seingetku harganya sekitar seratus ribu lebih gitu dan belinya di konter SpexSymbol. Waktu itu orang banyak yang bilang X2 nyaman banget, ga kayak lagi pake softlens, terpercaya dan blah bleh bloh. Buktinya tuh softlens cuma kepake sekitar 2 bulanan dan aku stop pada akhirnya gegara ga kuat sama rasa perih yang ditimbulkan. Padahal aku udah lumayan rajin ngeganti air rendaman softlensnya dan ngebersihin secara teratur, tapi tetep aja rasanya ga nyaman banget. Barulah aku ganti sama True Color Foxy Gray yang nyatanya ga ngasih efek perih segitunya. Padahal kata orang softlens murahan bikin mata perih lah, iritasi lah… tapi aku ga ngerasa gitu kecuali kalo lagi ga rajin ngebersihin softlens. Dari situ aku bisa ngambil kesimpulan kalo ini bukan karena softlensnya yang murahan atau branded. Setiap jenis softlens bisa memberikan reaksi yang berbeda sama si pengguna, so hari ini pake softlens yang lebih murah bisa aja jauh lebih nyaman ketimbang kemarin pake softlens branded yang harganya ratusan ribu. Jadi bisa dibilang softlens itu cocok-cocokan sama mata.

2. Beda orang, beda rasa
Kalo pake makeup aja mata udah sensitif, ya wajar banget lah kalo pake softlens juga bikin iritasi. Toh juga kalo ga perlu-perlu banget, aku sendiri pun ga pernah maksain untuk menggunakan softlens. Apapun merk softlensnya kalo dasarnya punya mata sensitif mah kudu harus hati-hati ngambil option buat make softlens. Terus, seperkasanya kondisi mata sampe bisa pake softlens apapun, kalo mata lagi lelah atau dalam kondisi sakit juga ga segitunya kali’ mesti maksa pake softlens. Belum lagi kalo emang mata cepet kering saat berada di ruangan AC atau di luar ruangan, liat-liat dulu donk apa bisa memungkinkan memakai softlens atau ga. Contohnya dari aku sendiri yang susah pake softlens di dalam ruangan ber AC karena mataku jadi cepet kering. Sementara kalo pergi keluar justru berbahagia aja pamer mata warna-warni bahkan bisa seharian, itu pun juga ga ngaruh sama softlens yang aku pake. Walaupun begitu, kalo emang rencananya mau pergi ke pantai atau ke tempat yang banyak debu, aku ga bakal mencelakakan diri sendiri dengan tetep kekeuh pake softlens. Pernah waktu itu main sama temen, ga taunya diajakin ke air terjun dan harus seharian pake softlens (yang true color) gegara hujan deres. Mataku iritasi parah padahal selama 3 jam pertama ga ada masalah apa-apa. Untungnya aku langsung antisipasi dengan menghentikan penggunaan softlens selama seminggu dan rajin pake obat tetes mata. Softlensnya yaaa tentu aja dibersihin donk mbakyahh, masa dibiarin. Abisannya toh biasa aja tuh, hepi-hepi aja ga ada masalah.

3. The way you treat your softlens and eyes.
Sebelum bilang softlensnya yang bersalah, coba inget dulu deh kapan terakhir kali ngebersihin softlens, tempat softlens dan alat pasang/capit khusus softlens. Inget juga apakah sebelum di pasang ke mata, softlensnya kamu bersihin dulu pake air perendam softlens yang baru. Plus kamu sempet tetesin dulu gak permukaan softlensnya pake tetes mata khusus softlens. Atau misalnya, pernah ga kamu kroscek kondisi softlens kamu dengan senter buat tau seandainya ada bagian yang kemungkinan lecet/sobek? Kalo kamu mulai mikir lama untuk jawab pertanyaan di atas, berarti bukan softlensnya yang salah, tapi kamu yang kurang rajin memelihara softlens kamu.
Softlens apapun dengan harga berapapun ga bakal bisa awet kalo cara perawatannya ga bener. Paling ga dalam 1 minggu kudu dibersihin dan diganti air perendamnya 2-3 kali. Pas mau dipake, biarpun udah rajin dibersihin juga tetep harus di bersihin lagi di air rendaman yang lain. Sebelum dipasang juga harus ditetesin dulu permukaannya pake tetes mata khusus softlens dan selama pemakaian juga sekali-dua kali ditetesin biar tetep lembab. Setelah dipake pun, softlens juga harus dibersihin lagi dengan cara yang sama kayak sebelum dipasang, baru di simpen di dalam casenya. Lho, kenapa ribet banget gituh? Menurut situ kenapa coba ada kasus dimana udah beli softlens mahal-mahal tapi masih perih juga, bahkan ketika baru dipasang. Ya karena serajin-rajinnya kalian ngebersihin softlens, kalo pas mau dipake ternyata kotor lagi kan sama aja bohong toh? Lah wong beli yang mahal aja ga rajin dibersihin apalagi yang murah pulak? Jadi yahh walaupun ribet, tahap ngebersihin softlens sebelum dan sesudah menggunakan softlens tuh bakal ngejaga umur softlens dan mata kalian sendiri dan kemungkinan mata terkena iritasi juga bakal berkurang. Terus, kalo kalian kebiasaan pake solution water alias air perendamnya justru malah bikin mata penuh sama endapan sabun pengembang softlens. Kalo mau lubrikasi mending pake tetes mata softlensnya yang jauh lebih aman dan emang khusus digunakan selama softlens nempel di mata. Di luar dari itu semua, rajin-rajinlah pake tetes mata biasa (bukan yang tetes mata softlens atau air perendam ya!) Buat ngebersihin mata kita dan setiap mau pasang/lepas softlens harus dengan jari yang bersih. Intinya, everything must be clean before and after. Inget!

(Aku attach cara aku ngebersihin softlens setelah dipake. Kalo pas masangnya juga dibersihin dengan cara yang sama, tapi ditetesin dulu pake tetes mata 1-2 drops terus baru dipasang)

4. Yakin air perendam softlens yang kamu pake cocok sama mata?
Nah, ini juga baru akhirnya aku tahu setelah beli softlens dari akun @softlensmuralbdl di Instagram. Toko softlens yang berada di daerah Kedaton, Bandar Lampung ini ngasih banyak banget info seputar softlens termasuk cara pakai, ngebersihin dan info mengenai air perendam softlens yang ternyata kemungkinan jadi alasan kenapa mata suka perih kalo pake softlens murah. Menurut miminnya sih, air perendam softlens yang biasa sepaket sama softlens berharga murah bakal bikin mata perih dan panas (contohnya Aquos sama Pure n Soft, atau Nicelook yang pernah aku pake). Kalian bisa liat salah satu highlighted storynya yang aku Screenshot;

Moreover, beli di olshop ini softlensnya sepaket sama air perendam X2 jadi doski sendiri ngebuktiin kalo tidak dianjurkan untuk pake air softlens yang lain karena bakal merah, perih dan panas. Aku beli softlens New More Dubai yang “Aquatic Blue ” dan sampe sekarang baik-baik aja tuh kalo direndam dan dibersihin pake air softlens dari X2. Malahan baru kemarin ini aku bersihin dan nyatanya ga ada masalah, beda sama pemakaian sebelumnya yang sempet bikin mataku perih gegara langsung aku pake aja. Jadi ya, faktornya banyak keleus.. jadi harus rajin ngerawat.

5. Situ makeupan dulu, atau make softlens dulu tuh?
Ini jarang banget disadari orang tapi sering terjadi. Kadang orang suka lupa kalo meskipun softlens udah dalam keadaan bersih juga masih bisa langsung kotor karena masang setelah makeup. Waktu itu pernah kejadian sama aku yang gegara pengin pake softlens pas kerja, kupasang di dalam area kerja yang full AC (soalnya kan mall) plus dengan makeup yang udah lengkap. Eh… Ndhelalahnya jadi verih syangaaatt soalnya kena mascara, jadi ngumpul di dalem softlens. Belum lagi makeupnya juga ancyur kena air mata, wohhh pokoknya siyalll. Sejak saat itu aku jadi lumayan hati-hati kalo mau pake softlens setelah makeup. Kalo emang udah terlanjur pake bedak, aku pake softlens dulu baru lanjut aplikasiin eyeshadow, eyeliner sama mascara. Malahan kadang eyeliner aku skip aja dan cuma pake mascara tipis kalo mau hangout biar ga ngeganggu kebersihan mata. Ini juga termasuk alasan kenapa aku nyaranin untuk ngebersihin softlensnya pas mau dipasang dan setelash dilepas. Nah, coba inget-inget deh, dirimu pasang softlensnya sebelum atau setelah makeup?

6. Dan lain-lain.
Selain poin-poin di atas, harus juga merhatiin apakah tangan dalam keadaan bener-bener bersih saat masang/lepas softlens, dan softlensnya sendiri pun masih baik atau ternyata udah sobek. Misalnya kamu beli softlens via online, reviewnya positif atau malah banyak yang negatif? Kondisi kemasan masih tersegel atau udah kebuka? Tanggal produksi, expired dan BPOMnya udah dicek belum? Dan sebelum dipake, sempet rendem softlensnya di air rendaman yang baru selama 1 hari belum? Yang kayak gini juga harus dicek lho. (Liat SS di atas, olshopnya pun nganjurin untuk periksa Nomor terdaftar Kemenkes supaya aman, terutama bagi yang punya mata sensitif)

Kalo dibaca satu-satu emang rasanya ngeribetin sih, tapi believe it or not aku memakai semua cara di atas dan alhamdulillah softlens yang aku pake semuanya (kecuali X2 Diva) ga ada yang mubadzir alias kebuang sia-sia gara-gara masalah perih dan iritasi. Yaa bukannya ga pernah iritasi lho, tapi setidaknya bukan karena softlens yang dipake murahan dan bukan yang bermerk. After all it’s up to the costumer themselves yang berminat atau ga. Kalo emang dengan segala cara di atas tetep bikin mata perih pas make softlens murah, yo wes ga usah dipaksa. Mungkin itu bukan rezeki anda mwhahahaha πŸ˜‚. Tujuan aku ngoceh panjang lebar gini juga cuma untuk sekedar menjelaskan kalo softlens yang bagus itu ga selalu dinilai dari brand dan harga. Aku pernah nonton video youtube dari negeri tetangga tentang pengalaman seorang pengguna softlens yang ga bisa pake jenis softlens dengan kadar air di atas 50%, noh… Aneh kan? (Sayangnya begitu aku cari lagi di youtube udah ga nemu πŸ€”) Weheheheh.. semua bisa terjadi nona maniss. Yang jelas semua terserah yang mau make softlensnya. Terus dipake sesuai kebutuhan. Udah gitu aja deh.

(Btw ini foto-foto aku pake softlens X2 Glam Aquamarine dan New More Dubai Aquatic Blue. Dua softlens dengan harga yang beda tapi sama-sama nyaman karena perawatannya sama-sama rajin.)

Bisa tebak mana yang X2 dan mana yang Dubai? 😜

My Masker plus Makeup Haul

In advance, selamat Berganti bulan dan selamat Hari Guru nasional buat para pejuang pendidikan! Maaf banget notice-nya telat karena udah lewat berminggu yang lalu πŸ˜‚, karena kadang kalo suasananya remang-remang di musim penghujan begini, yang dipikirin cuma kepingin ngulet di kasur. Tau-tau banyak hal yang sebenarnya menarik buat ditulis jadi kelupaan gitu aja deh…, hehe.

Ngomongin soal yang kelewat-lewat, tanggal 18 November kemarin aku baru aja nambah umur. Yaaa ga ada event spesial yang terjadi di hari itu sih, tapi biar sekedar jadi pengingat aja kalo tahun ini aku kembali nambah tua. Yeah, I know. 27 tahun tuh di luaran sana biasa jadi umur ibu-ibu beranak dua. Eh.. akunya malah belum dapet pasangan. Nesib. Untung hepi-hepi aja yak di rumah. Tambah bulet kayak bola.

Ah iya, aku juga udah 3 bulanan ngedekem di rumah. So far yang aku kerjain cuma bersih-bersih sama bantuin adek ngurus warung. Dan seperti yang aku posting sebelum-sebelumnya, karena ketularan Mamak yang doyan mainan sama skin care routine akhirnya aku jadi rajiiiinnnn syekali luluran dan maskeran. Masker yang biasa aku pake sebelumnya sih endapan air cucian beras, tapi kadang juga treatment yang lain. Sekedar sharing aja ya, di bawah ini beberapa jenis masker alami dan non-alami alias pake produk kimia yang juga sering aku pake.

1. Masker ampas kopi + putih telur + madu.
Ini resepnya Mamak banget, pake kopi. Baru-baru ini sehabis pulang dari kampung halamannya di Lampung Tengah, Mamak bawa madu asli segede ukuran botol kecap. Jadi sekarang dia gunain sebagai campuran masker mukanya. Masalah takaran sih ga diatur sama doi, sesuai keinginan. Tapi kayaknya sih antara;

  1. 1 sendok makan full bubuk kopi,
  2. 1 butir telur yang diambil putihnya aja
  3. paling ga 1-2 tetes madu asli.

FYI Madu asli loh yaaa.. jangan madu yang dijual di pasaran. Madu kayak gitu mah sama sekali ga asli, kecuali dirimu ketemu madu kemasa yang paling ga 50-90% asli madu. Cara buat tau gimana keasliannya adalah kekentalannya. Semakin kental berarti semakin bagus kualitasnya. Kalo kamu ketemu madu yang kental dan ga gampang netes pas di taro di tangan, kamu bisa pake madu itu buat campuran masker.

2. Lulur kocor Ratu Mas.

Believe it or not, aku percaya banget sama kualitas Lulur kocok ini sampe berani pake di muka. Walaupun ga ampuh-ampuh amat buat mutihin kulit, tapi kalo rajin makenya inshaa Allah bisa mencerahkan. Jadi jatohnya bikin kulit lebih bersih dan bagian yang menghitam memudar. Pas aku pake di muka, emang pedesnya naudzubillah apalagi kalo kondisi kulit lagi kering. Cuman Ya Ollohhh… Enak banget habisnya. Kan di lulur ini juga ada butiran-butiran yang menurutku juga lebih halus ketimbang scrub, jadi aku lebih nyaman buat make Ratu Mas sebagai masker. Cukup diamkan 10-15 menit setelah di scrub sebentar, terus bilas pake air bersih. Aku sih penginnya pake tiap hari tapi kagak tahan sama perihnya.

3. Rose water toner.

Air mawar sebenarnya bisa banget buat campuran masker atau lulur, tapi aku pake Viva rose water sebagai toner biar muka rada bersih dan refresh setiap pagi dan menjelang tidur. Enak bangeeeettt pokoknya, apalagi pas bangun pagi tuh kayak seger banget abis pake rose water. Malahan kalo buat yang berjerawat, treatment dengan rose water tuh bagus buat bikin peradangan di kulit jadi berkurang. Honestly aku lebih cocok sama rose water ketimbang pake aloe vera gel, soalnya pas aku nyoba Wardah Hydrating gel malah jadi bruntusan dan muka berasa panas. Belakangan aku juga baca di Google kalo Gel ini udah ga bisa buat muka lagi, jadi sekarang aku pakenya buat daerah-daerah kering di badan.

When I say rajin maskeran dan luluran, ini beneran 2 kali lebih rajin dibanding waktu kerja. Aneh ya, padahal di kosan kan ga ngapa-ngapain wkwkwkwk. Terus rajinnya pun juga bukan hanya soal masker dan luluran. Akhir-akhir ini karena belanja online-ku di Lazada selalu nyampe dengan valid alias ga pake salah alamat, aku jadi sering beli produk makeup. Di Tulang Bawang ampun banget nyari produk makeupnya ga selengkap di Bandar Lampung, sampe-sampe Pembersih 3 in 1 Sari Ayu yang jadi andalan aku buat bersihin makeup aja kagak ada. Pas kemarin sekalian ambil uang dari ATM aku mampir juga ke toko kosmetik langganan Mamak, cuma bisa nemu produk umum kayak Wardah, PIXY atau La Tullipe plus kosmetik ala olshop kayak Erto’s, Jafra dan BioAqua. Untung masih dapet tetes mata khusus softlens sama air pembersihnya, jadi masih tenang kalo mau beli lagi. Tapi karena sebagian besar materi dandan eikeh itu ga ada, yasyudahlahyaaahhh daque jadi belanja onlen lagi dan lagi. Mau tau apa aja yang aku beli lately (online dan toko)?

1. Purbasari Daily Series Loose Powder.
Personally aku belum tau apakah bedak ini bakal cocok sama kulit aku apa ga, soalnya baru pesen πŸ˜‚. Kepincut sama harganya yang murah dan ga nyangka juga pas liat reviewnya di youtube doi punya kemasan yang gede dan banyak beauty youtuber yang pernah bikin one brand tutorial brand ini (Sorry yee sayah bukan pemerhati makeup jadi ga tau banyak soal Purbasari). Mungkin kalo udah nyampe ntar bikin first impressionnya deh di post terpisah.

2. Vaseline repairing jelly.

Orang-orang tuh pada hype banget yah sama ni benda? Beberapa hari yang lalu aku mampir ke Alfamart deket rumah terus ngeliat Vaseline RJ warna pink di rak, eh besoknya pas mau beli ternyata yang pink udah abis dan adanya yang original (warna kuning). So far aku cuma betah make repairing jellynya Vaseline pas tidur buat bibir gegara kulit pecah-pecah mulai bikin gigiku gatel ngunyem-ngunyemin. Dari dulu aku emang ga nyaman sih pake lip balm atau lip conditioner jadi ga pernah menjamah keberadaan petroleum jelly. Cuma akhirnya kubeli karena penasaran (dan norak banget baru belinya sekarang padahal udah ada dari jaman kapan).

3. Ovale Micellar Water.

Aku dengan syangat terpaksah sekaliiiihhh beli ini gegara ga nemu pembersih 3 in 1 Sari Ayu. Sebenarnya kalo ke Indomart yang biasa jadi langganan aku sih kayaknya ada coz aku pernah liat, cuma kasian sama adek yang bawa belanjaan banyak jadi daque akhirnya beli ini aja. Btw Harga micellar water mahbet alias mahal betul yak? Biasanya cuma abis 20an ribu buat beli pembersih muka, tapi harus nambah 10ribu lebih buat beli yang lain. Kata salah satu beauty youtuber enakan Garnier, tapi aku cintahnyah sama Sari Ayu jadi sama aja sih mau Ovale atau Garnier. Untung si Ovale nih belajar dari kesalahannya yang sempet bikin formula facial lotion sejahanam itu sampe banjir air mata gegara perih dengan meniadakan rasa perih di micellar waternya. Aku udah ngarep aja gitu loh bakal perih, ga taunya kagak perih at all. Good lah..

4. Casandra lipstick 01
Muwehehehe… Banyak cerita sebenarnya soal beli ni lipen murah ini. Pas belanja bareng mamak sebulan yang lalu daque beli lipstik Wardah sama vitamin rambut, tapi ternyata si wardah punya warna yang ga banyeettt alias salah pilih warna lipstik. Karena biasanya lipstik andalan aku juga dari Odessa makanya tambah sebel begitu tau warnanya ga bisa di blend sama warna nude. Kamvret pokoknya. Kesel-kesel aku beli aja dah lipstik murmer dulu biar kemana-mana agak enakan dengan warna lipstik yang masih acceptable. Sayang banget Odessa di Lazada ga bisa di bayar dengan sistem COD, kalo ga pasti aku udah beli dari kapan-kapan.

5. Fion hair vitamin.

Aduhh ini belinya udah dari sebulan yang lalu sebenarnya. Tapi aku lumayan amazed dengan produk ini karena untuk brand yang kurang umum nih hair vitamin bikin rambut aku jadi enak banget buat di atur. Produk ini jadi andalan aku kalo pas abis cuci rambut atau kalo rambut aku lagi keadaannya kasar ga nggenah. Alhamdulillahnya di Unit 2 (daerah kota yang jaraknya 20 menit perjalanan dari rumah aku) ada yang jual kemasan besarnya, jadi ga usah bolak-balik lagi kalo kehabisan. Cihuy dah.

6. Kiss Beauty double eyebrow powder and eyeliner gel.

Aku beli ini di Lazada, dapet 2 botol kecil warna coklat dan hitam dalam 1 paket. Hmm… I have a mixed feeling sebenarnya soal produk ini, coz selain baunya yang alakazam menyiksa sekali sodara-sodaraaaa… Dibilang bagus pun juga ga gitu-gitu amat. Aku pake eyebrow powdernya yang warna hitam buat filling aja kalo lagi bikin alis, jadi tetep pake pensil alis Wardah yang warna hitam. Cukup ngebantu ngerapiin bentuk alisnya, soalnya kalo cuma pake pensil alis doank pasti kurang rapi.

Wess lah yaaa Kapan-kapan aku share lagi dah makeup shopping haul dan resep masker lain kalo sempet. Siapa tau ntar bisa dikit-dikit belajar jadi beauty blogger (ngarepnya) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚