​Nyobain Ayam Geprek Takis


Di Bandar Lampung, atau mungkin secara global di Lampung, menu ayam-ayaman kayaknya jadi sesuatu yang hits dan kekinian banget sehingga agaknya di mana-mana nemunya Ayam geprek inilah, ayam penyet itulah dan segala macem menu ayam lain di sekitaran Bandar Lampung. Tahun kemarin, Ayam Geprek Bensu lagi jadi buah bibir banget di chit-chatnya tempat kerja aku sampe akhirnya aku rasain sendiri enaknya di Lampung Fair. Setelahnya beberapa temen aku mulai posting menu ayam baru di sekitaran sini di IG, ngebikin ngiler yak. Tauk aja yang ngeliat lagi kondisi kanker alias kantong kering, hihi. (Beliin angguran mah, malah dipamerin)

Yaaa jadi pas bulan Januari kemarin tuh aku lagi iseng buka hashtag #TelukBetung di Instagram (maklum, instamania) dan nemuin resto ayam yang ternyata syupa dyeket cyinnn sama kosan ekeh. Cuma jalan 5 menit doank euy, ga pake naik kendaraan dulu sooo syupa hemat mat mat. FYI kalo nyari kuliner emang dimana-mana sih deket, Teluk Betung juga ga segitunya gersang keleus sama cafe dan tongkrongan kece. Ada El’s Cafe, Amnesty Coffee, Tong Tjie Cafe yang emang pas di Ground floornya Chandra Teluk betung sampe yang agak level atas dikit semacam Pavilliun Resto (denger-denger doi harganya hebring, belum pernah nyicip makan di sana sih akunya), Cuma ya berhubung daku ga suka baso, bosen makan mi dan nasi goreng/uduk mulu kan pengin lah ya makan yang dagingan dikit. KFC ya ada sih, tapi mahal mwahahahahaha (ketauan kan kisminnya)



First time going there, tempatnya di daerah pertokoan Pasar Tengah Teluk Betung (atau ada yang suka nyebutnya Mangga Dua, though I don’t know why). Dari Bank BCA KCP Teluk Betung tuh cuma jalan beberapa meter doank udah keliatan semacam spanduk bertuliskan nama menunya, Ayam Geprek Takis. Aku curiga nih kata “Takis”-nya nih aslinya anagram dari “Sikat”, ala-ala gaeol ya bok bahasa di bolak-balik 😁. Standar size for a resto, dengan at least 7 meja tersedia buat makan di tempat (bener kagak sih?). Dekor-dekornya sih juga belum heboh banget lah ya, seingetku ada semacam wall painting atau mural yang kayaknya digambar sama yang punya resto. Aduh, sayah jadi pengin gambar. Nanti ya kalo sempet. Maybe kalau masang plastik pelapis buat mejanya lebih rapi aku bisa bilang tempatnya nyaman, dan kalo masih nampung saran sih bisa kali’ ya dekor di tambah biar lebih ‘instagramable’ gitu (yaaaaaainstamainakkkkk). Nilai plusnya dari tempat ini adalah no noise, alias ga berisik beib! Jalan tempat restonya itu emang turning point yang ga rame-rame banget. Terus pas kesana juga ga banyak yang lagi makan di tempat (jadi ademm), daaaaaaannn da myusik bro.. Gamelan Bali! Ampun dijeeee dakuh makjleb gitu inget rumah, uhuk. Andaikan saat itu lagi makan bareng Memekuhhh… Hiksss…. 😭😭😭

Basically Paket Ayam Gepreknya terdiri dari Nasi + Ayam yang digeprek (YAIYALAH COY!) dan disiram sambal terus ditemenin tempe, timun dan kol goreng. Tingkat kepedasan dari sambalnya punya level dari 1 sampai 30 dan harga 15 ribunya itu untuk level 1 – 5, selebihnya sih nambah harga tergantung dari tingkatan level. Minuman yang ditawarkan sih mulai dari es teh tawar sampe Thai Tea dan kawan-kawan yang ga bisa aku inget, maklumin ya. Kalo penasaran ya dateng aja kali’ kesono. Yang bikin aku sering makan si ayam geprek Takis ini sebenarnya bukan cuma murah bin deket kosannya, tapi delivery service yang datengnya wuss via Whatsapp. Ga pake bete nunggu lama langsung dikirim ke tempat tujuan. Sip ga tuh?

Ada yang mau recommend tempat makan lain di sekitar Teluk Betung, Bandar Lampung? Contact pleeeeeeesssss, ntar aku kesana trus review yess??

Advertisements

​They Talk About Hygiene, but..

Aku orangnya dibilang resik-resik banget juga ga sih. Kadang ada waktunya males bin mager tingkat dewa sama urusan kebersihan. As you can see on some stereotypical anak kosan biasanya emang ga ngeribetin mau kosannya rapi dan bersih kinclong karena intinya kamar dipake buat molor, molor dan molor everyday, sehingga aku pun juga seperti itu. Yeesss, molor is my favorite hobby. Dan kosan aku juga bukan kompleks boarding house yang elite serba bersih juga, so we’re talking about the place where people in different ranges of hygiene awareness here. Ga usah kaget seandainya suatu hari kalian ke kosan aku dan bertemu dengan tikus segede alaihim, kucing sial yang suka boker dan pipis sembarangan (dan kemaren baju-baju aku jadi korbannya!), dsb dsb. Buat aku, itu biasa banget malah. I’ve experienced worst than those. Heh.

Permasalahannya adalah kita-kita yang termasuk ke bagian orang-orang penjaga kebersihan ternyata lebih sedikit ketimbang yang tutup mata sama hal ini. Misalnya kayak aku yang ga biasa naro sampah di luar kamar dan sengaja di taro di dalem biar para hewan liar ga ngegasak di malam hari (believe me, they do wild), kenyataannya masih kalah saing sama yang sekian nama di kamar-kamar sebelah dengan sampah mereka yang aduhai banget ganggu pemandangannya. Nah, kalo udah digasak hewan-hewan liar, yaudah ngomel aja trus diberesin. Besoknya taro lagi di luar, lengkap sama cucian piring kotor. Aku ga tau kenapa susah banget buat mereka setidaknya mengumpulkan cucian piringnya di dalam ember gitu kalo belum sempet dicuci, toh malah lebih gampang diatur daripada ditenggerin di samping pintu. Tapi seperti yang aku bilang, mereka kayaknya tutup mata dan nganggap itu masalah sepele. Nyapu lantai aja cuma dipinggirin di pojok, ngotorin lantai yang kebetulan dikarpetin dan dibiarin aja sampe mengerak dan nempel ga karuan. Ini SPG loh, yang notabene cantik dan wangi di tempat kerja tapi ampun parah joroknya di kosan sendiri.

Is it full their responsibility? Ibarat ada gula nganggur pastinya ngundang semut, kalo ada kondisi kosan dan penghuninya yang begitu pasti ga jauh-jauh dari si pemilik kosan yang juga ga terlalu pedulian mau kosannya bersih atau ga. Of course doski bakal ngamuk kalo sampah ga dibersihin, atau sejauh mata memandang semua pada berantakan ga jelas dan kotor, tapi ya cuma marah sebatas ngomong. WC sering banget meluap dan akhirnya ga bisa kepake juga banyakan diem aja. Walaupun kosan aku kebetulan menyambung ke rumah tetangga yang kamar mandinya bebas dipake, kalo malem-malem ya musti buka pintu belakang dan sendirian ke kamar mandi di luar area kosan juga rada horor yekan. Masalah tikus juga ga diapa-apain, dan aku udah ga tau lagi berapa kali cucian baju aku kena ‘bom’ si tikus-tikus janaham itu. Dikiranya pispot kali yah. 😤😤😤

Itu cuma sebagian kecil dari masalah kebersihan di kosanku yang kayaknya dari tahun ke tahun ga pernah difix. Penghuni kosan akan selalu jadi seperti biasanya mereka, tutup mata dan nganggep itu hal biasa. But the thing is, ketidakpedulian orang terhadap masalah kebersihan ga cuma terjadi di kosan doang. Akhir-akhir ini aku jadi risih banget akibat seringnya ngeliat temen-temen kerja aku yang bisanya cuma “IH JOROK!!” histeris ga jelas tapi ya udah ga ngapa-ngapain. Ada sedikit kotoran di WC malah ditinggal dan ga mau ngeluarin tenaga dikit buat disiram. Ya iyalah jorok kalo kotor, lah terus mau diam aja gitu? Aku curiga jangan-jangan di rumahnya juga pada kayak gitu kali yah, ninggalin kamar mandinya tanpa ngebersihin lagi begitu tau kotor hanya karena itu bukan dia pelakunya? Katanya bersih itu sebagian dari iman, tapi kok..?

I just want to say this for you guys; please don’t be picky to give a hand. Di tempat kerja aku kalo ada yang lagi bongkaran barang obral, ngangkat dan narik wagon atau koli ke gudang banyak yang bantu. Kasihan, itu temen kita lagi butuh bantuan, mereka suka bilang kayak gitu. Kenapa ya ga kita anggap aja kondisi WC yang kotor itu adalah problem yang harus kita bantu biar yang lain juga bisa pake tuh WC nanti. Dan itu cuma sedikit darah di WC, atau hal-hal lainnya yang ga kita sentuh sama sekali secara langsung. Siram doang kan langsung ilang juga, kenapa ribut? Makanya kemarin pas ada temen aku sibuk menganalisa apakah yang di WC pertama dari 3 WC tersedia itu bekas darah atau bukan tapi ya udah ngoceh aja ga ngapa-ngapain (tapi dia juga lagi make WC kedua jadi itu understandable) dan yang lainnya juga pada heboh, aku langsung keluar dari WC ketiga dan siram WC yang kotor itu sampe bersih. Wess..  Ga jadi mules. Keburu bete duluan. Hari ini terjadi hal yang sama, WC kosan kotor dan cuma ditutup doang pintunya. I’m. absolutely. miffed. Aku gondok. Ciyus deh.

Harapanku tahun 2018 : semoga orang-orang jangan sok risihan sama kondisi suatu tempat yang jorok dan kotor tapi ga ngapa-ngapain, dan bisa berpikir sedikit lebih dewasa untuk setidaknya suka rela menjaga kebersihan demi kenyamanan bersama. Sorry deh yah postingan awal tahun malah ngomong ginian, tapi kayaknya harus deh. Menjadi lebih baik dari awal tahun kan bisa di mulai dari hal kecil juga.

Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

Enak Sih, Tapi…

Banyak orang yang bilang kalo jadi anak kost itu enak, bebas, ga pusing mau ngapain dan ga ada beban. Susah-susahnya paling masalah duit sama makan. Mau makan pas lagi ga punya duit bikin puyeng, tapi gilirannya duit di tangan juga keburu tersapu hutang ini-itu. Tapi ya pasnya lagi seneng mah emang seneng sih, soalnya pas ngekos inilah aku baru bisa main ke tempat yang aku suka kapanpun dan di manapun. Ga perlu pusing soal jemput menjemput, yang penting ada transportasi umum buat jalan. Itu sih plusnya kerja di kota, cari transportasi mah gampang wae. Tapi setiap anak kost pasti punya masalah dengan homesickness. Kangen rumah ga perlu ditanya lagi dah, apalagi kalo jaraknya jauh dan butuh perjalanan berjam-jam. Yang jadi pelipur lara cuma henpon dan paket nelpon murah. Coba kalo teknologi ga canggih dan kita masih hidup di jaman telegram dan surat, makjleb banget kalo harus nunggu berhari-hari baru bisa denger kabar dari rumah. Anak rantau jaman dulu perkasa juga kalo dipikir lagi yaa..

Nevertheless orang awam selalu berpikiran sama, ngekos itu soal free and fun life style. Yekali mas bro mau sengsara terus mentang hidup jauh dari orang tua. We have our way to make our dorm-life fun and happy. Tapi dibalik itu semua, ngekos selalu di awali dengan adaptasi keras. Misalnya seperti aku pribadi, awalnya ga mudah ngejalanin hidup ngekos, malahan bisa dibilang berat. Karena udah lama aja makanya kuat, selain karena kebutuhan akan uang. Di awal-awal bawaannya nangis aja dan hampir kibar bendera putih. Kalo bisa dikumpulin mungkin cukup seember kali yah. Kalo udah jauh dari orang tua itu kerasa banget pas tidur sama makan, beuh… Padahal aku juga ga segitunya banget di rumah sebelum ke Teluk Betung, cenderung ngendep di kamar dan keluar juga kalo lagi beberesan rumah sama kalo lagi kepengen nonton tv doank. Intinya emang rasanya jadi jauh beda antara rumah dan kos, dan ga ada tuh yang bener-bener enak dari kehidupan anak kost.

Yang paling bete itu kalo kamar kost itu dijadiin tempat nginep gratis sama orang yang sebenarnya ga berkepentingan mendesak, atau yang habis nganeh-nganeh ga jelas. Ga cuma sekali anak kost jadi penampung pengungsi yang minggat dari rumah. You know, itutuhhh yang kalo berantem sama ortunya terus minggatnya ke kosan. Pernah tuh ada temen bareng dua cowok, mau numpang mandi doank tapi si cowok minta masuk kamar juga. Walah yaaa mahap nih mahh yaa, mau kompleks kosanku bebas ala anak gehol pun paling anti kalo orang ga dikenal mau masuk kamar. Cuma mandi aja pake mau masuk kamarku segala, apalagi cowok yang tinggal pake baju ama celana doank. Ga perlu dandan juga kan yaa. Makanya kutolak. Mending kalo sodaranya, eh ini mah temen doank. Entah abis kemana dan ngapain, belum juga fact kalo temen cewekku itu dugemers akut yang berani bolos demi nemenin om-om buang duit. Kan yang bakal didamvrato bukano itu bocah-bocah etapi ekeuh bokk.. Boleh sih boleh numpang di kosan tapi ada aturannya atuhh. Plus kalo bisa mah sesambilan buat maemnya gitu, gehehehe… *mesem*.

Yaa jadinya waktu ada temen yang kepingin ngekos gegara didiemin orang rumah, aku ga langsung setuju juga. Masalahnya alasan yang dipake kan bermaksud buat lari dari masalah, padahal mungkin masih ada jalan yang lebih baik. Ngekos sehari dua hari emang seru, tapi nantinya lohhh…. Bagaikan nano-nano yang rame rasanya tapi senep di ujung. Beneran. Kalo bisa buat manteman yang lagi ada masalah sama mamy dedy sehingga suasana rumah bak film horror, ketahuilah bahwasanya ngekos itu bukan jalan keluar. It’s fun but not recommended. Hanya para perkasa yang mampu menjalaninya, muhahaha!!! (Kok pake ketawa segala sih?). Lebih baik coba ajak ngomong mereka dan biarin beberapa hari dulu sampe masalah mereda. Yakalo emang udah ga kuat sih ga bakal juga para anak kost menolak pengungsi, soalnya biasanya yang begini bawa bekelnya banyak *ngakak*. Tapi ga lah, ga usah langsung kepingin ngekos kalo bisa diselesain dengan musyawarah. Buktinya pas aku tanya kemarin, katanya doi udah baikan sama sang mamy. Yang tadinya udah nangis berharian karena didiemin orang rumah jadi hepi lagi tuh, ciee. Ya emang bener kok kataku, jangan langsung ambil keputusan singkat kalo masih ada jalan halusnya. Ya Septi yaa, jangan ngekos lah. Badan lu yang semok itu bisa abis ntar loohh..

Eh tapi buat para newbies di dunia perkostan (bukan perkosaan ya, per-kost-an) jangan laju jadi takut sama kehidupan ngekost. Ga segitunya juga sih yaa kalo dibawa enjoy, aku aja semok-semok bae geh ga pernah pusing. Pernah kelaperan di kosan juga hepi lagi begitu gajian. Yang penting jaga kesehatan soalnya duit makan pasti kepotong buat berobat, kecuali ke puskesmas sih.. Dan mengatur keuangan sebisa mungkin supaya ga kritis di tanggal tua. Dan jangan lupa nabung, gitu-gitu penting lho. Insyaallah hidup anda baik-baik aja kalo ngejalaninnya dengan teratur. Mau beneran coba? Yuk ke kosanku aja di Kebon Pisang, Teluk Betung. Tapi syaratnya bawa makanan yang banyak loh yaaa…ihihikk… (Becanda becandaa…)

Lipstik Balu… oh Lipstik Baluuu…

Aku orangnya ga banyak perkara soal makeup. Lagian budget tight juga yekan, mau beli mehong bin branded yang harganya setara beli bakso berapa mangkok ya mending ga usah deh. Emang sih ada beberapa produk yang ga tergantikan karena udah cocok sama kulitku, tapi lainnya sih ga masalah walaupun nemu di pasar. Semisal lipstik, banyak teman di kerjaan suka pake La Tullipe tapi harganya bikin aku agak mikir dua kali dulu. Ada juga para penggemar Wardah tapi harganya juga lumayan untuk sepotong gincu. Lainnya settle back on Pixy yang murmer. Tapi murah pun, namanya lipen di pake saban hari lebih dari sekali ujung-ujungnya juga nguras kantong karena cepet habis. Berhubung lipstick Satinnya Pixy tipe yang berminyak, jadinya ga tahan lama dan harus sering diaplikasiin biar ga keliatan kayak baru belajar dandan. Ah, tapi lama-lama jadi males pake Pixy, di bibirku kesannya berat.

Minggu kemarin niatnya mau cari lipen merah mumpung baru gajian. Sekalian ke pasar pengin beli mascara yang udah habis, tetiba tertarik sama display warna lipstik Just Miss yang banyak itu. Sebelumnya udah sering liat ni lipstik mangkal di jajakan kosmetik kalo lagi main ke Simpur Center atau Bambu Kuning, tapi ga terlalu yakin mau beli soalnya takut ga aman. You knowlah gimana produk lokal, bukan suudzan tapi udah kebanyakan liat praktek nyeremin oknum nakal yang bikin merinding. Tapi namanya cewek yang attention spannya ga jauh dari sesuatu yang coloury dan sparky, pengin coba juga deh akhirnya beli 1. Icip-icip kan boleh yaa, lagian muririn banget cyinnn alias murah gituh yaa. Warna yang aku beli juga manis manja deh… cocok buat pergi main. Point plus-plusnya, ini lipstick matte yang cukup ringan di bibirku. Walaupun baunya agak mengganggu, tapi untuk ukuran lipstik lokal ini punya kesan positif buatku. Kemasannya praktis buat dibawa wara wiri soalnya ini tipe lipstik pensil. Tadinya aku skeptis dikit mau make lipstik yang harus di serut-serut dulu, tapi ternyata ga ngeborosin. Ga gebuang banyak residu kok, cukup dikit aja di serut dan ga pake belepotan segala.

My new lipstick, gambarnya minjem blog tetangga.

Tenang aja, ini udah ada nomor BPOMnya lho. Silahkan liat-liat di situs resminya yaa…

So far aku pake lipstik J-6 dan J-16. Untuk J-16, warnanya merah dan berbeda dengan J-6, ini lipen lebih kering teksturmya. Aku sebenarnya nyari warna J-1 tapi ga ketemu, cuma gapapa juga sih soalnya tetep merah kok. J-16 sekali swatch langsung meronggg udah kayak minum darah, bukan rekomendasi terbaik dari aku jadi sok aja mau dicoba atau ganya. Lain hal dengan J-6 dan warna soft yang lain, worth trying kalo pengin punya lipen matte enak dipake dan di kantong. Banderol 15 rebu perak aja, no way kalo ga repurchase. Hehehe, kapan lagi punya kosmetik cocok di muka dan di dompet ya mbak yuuu…. Eh, mau liat koleksi warnanya? Ada reviewnya di sini loh.. Ada J-6 juga hihihih…

Oh btw, aku lagi nyoba pakai Wardah Exclusive Two Way Cake yang kebetulan di jual secondhand tapo masih utuh sama supervisor areaku. Katanya ga cocok di mukanya karena beli coba-coba. Dibanding Lightening Two Way Cake, berasa enak pake Exclusive malahan yaa. Biasanya kalo muka udah kayak kerupuk kebanyakan minyak bakal blotchy kalo di tepuk bedak sembarangan, tapi pas pake yang Exclusive lebih gampang aja. Auh,, tapi kenapa pas udah cocok di kulit malah mehong sihhhh???? *nangis bombay* Ga kasiyan apa sama anak kosan iniiii???? TwT huhu…

Tragedi Lem Tikus

Benda kecil pembawa tragedi.

Semenjak tinggal di kamar baru Agustus lalu, tiap malam hampir ga pernah absen keganggu ama tikus. Yep, kamarku udah kayak kebun binatang gitu. Grusak-grusuk berisik dan besoknya kotor di sana sini gegara itu tikus ninggalin ‘jejak’. Gimana ga jadi keki coba kalo jadinya gini? parahnya kalo udah soal makanan, ga bisa teledor ditaro sembarangan karena besok paginya pasti ada aja yang bolong-bolong bekas digigit tikus. Bahkan meskipun udah digantung, dengan lihainya dia manjat kabel terus beraksi. Ampun dah!

Karena udah males banget tiap hari diganggu tikus, aku minta bapak beliin lem tikus. Seminggu sebelumnya aku sempet nelpon Emak dan curhat soal tikus yang merajalela di kamar, trus disaranin buat beli lem tikus aja biar ga bau. Minggu sore aku coba nempelin lem tikus di sudut kanan kiri pintu karena biasanya tikus-tikus itu lewat celah kanan atau kiri pintu. Aku biarin sampe akhirnya tidur jam 11 malem. Sekitar jam 3 subuh, tiba-tiba terdengar suara cicit tikus cukup kenceng. Aku langsung bangun dan hidupin lampu dengan agak semangat karena kupikir akhirnya si biang kerok ketangkep juga. Tapi sumpah ga nyangka banget begitu lampu hidup dan mataku langsung fokus ke sudut di mana lem tikus kutempel, ternyata ada dua tikus kecil udah godek-godek berusaha lepas dari perangkap. Dua lho, dua!!! Mimpi apaaa yaaaa kok bisa membantai dua ekor tikus dalam semalam??

Saking takutnya, aku sengaja matiin lampu lagi dan coba tidur aja biar nanti kalo si tikus udah mokad tinggal di buang. Tapi ujung-ujungnya ga bisa tidur, ga tega gitu ngebayangin ada dua makhluk kecil meregang nyawa di kamarku. Walaupun emang niat awal mau membasmi hama kan jadinya ngeri juga kalo tau prosesnya gimana. Bentaran nyicit, trus diem, grusak grusuk trus diem lagi. Sampe jam 5.30 pagi gitu terus sampe akhirny beneran udah nyerah mau nunggu ampe itu tikus dua mokad. Aku langsung keluar minta tolong tetangga kosan buat ngebuang tikus itu. Gila meen, merinding disko ampe nyebut-nyebut deh aku dibuatnya. Udah selesai menjalankan tugas mengerikan itu masih kerasa deh rindingan bulu kuduk. Aduh, maafin Ai Yaa Allah. Ai udah nyiksa anak yatim (eh?). Hehe bukaaan, tapi hewan tak berdosa. Kalo aja ga meresahkan pasti ga sampai gitu kejadiannya. Maaf ya dedek tikus. RIP dedek tikus… 😥

Untungnya sih dua-tiga hari selang kejadian ga ada gangguan apa-apa, agak parno dikit pas tempat sampah digasak cicak tapi selebihnya oke-oke aja. Damai banget kalo malem tidur ga kaget abis ngedenger suara berisik aneh. Karena aku orangnya bisa kebangun dengan suara sekecil apapun, hal gini bikin lega. Jujur aja, kalo bisa aku ga ngalamin lagi harus buang tikus sekarat yang nempel di lem jebakanku. Bahkan kalo diinget lagi waktu aku nempelin lemnya juga pertama ngarep si tikus cuma ga bakal masuk kamar aja. Yah, meski harus ngalamin kejadian ngeri gitu, point plusnya adalah kamarku bebas gangguan tikus. Untuk sementara ini sih.

Ketika Air Jadi Masalah

Kalau banyak, terbuang-buang. Giliran ga netes jadi masalah.

alhamdulillah punya tempat kos yang ga punya masalah berarti soal MCK, dengan 6 kamar mandi dan tempat cuci yang lebar jadi salah satu alasan kebetahanku di sini. Meskipun, ada kalanya terjadi hal ga terduga yang bikin bad mood semisal pompa air listrik rusak. Ini terjadi tiba-tiba Selasa kemarin di mana hari itu jadwal lemburku minggu ini. Ngebayangin ga mandi di hari lembur aja udah ga sanggup, apalagi itu hampir beneran terjadi. Kesalnya itu ya kenapa harus pas lembur gitu? Masa iya seharian harus merasakan gerah dan bau keringat tanpa diguyur air segar?

Pagi itu aku sebenarnya udah denger orang bawah teriak kalau ga ada air. Biasanya kalo pun air di tower habis masih ga bakal bener-bener ga ada kok, seenggaknya Keran di luar kamar mandi bisa jadi alternatif darurat. Tapi begitu turun ke bawah sambil bawa cucian piring sebaskom dan langsung buka keran air, ga ada setetespun yang keluar. Ampe ga nyangka harus ada kejadian gini pagi-pagi. Alhasil aku terpaksa harus nampung air di ember nebeng sama umi yang rumahnya bersebelahan dengan kosan. Itupun ga bisa banyak-banyak dan ngeburu waktu karena udah kesiangan, dan aku pun mandi ayam biar jadi syarat doank. Kebagiannya cuma sikat gigi dan cuci muka, lalu kuguyur ke badan ngilangin hawa panas dan bau badan sehabis tidur malam. Sempet tergoda buat ga jadi lembur dan milih untuk masuk siang, tapi akhirnya berangkat juga karena awal bulan masih banyak kerjaan yang musti diselesaikan. Ga enak juga sih karena tetangga konter juga pastinya sama-sama sibuk dan ga bisa diharepin bantuin jaga konterku. Tapi ya bete jadinya karena pagiku diawali dengan hal yang ga ngenakin.

Selama lembur ya seperti biasa, sibuk dan sibuk apalagi awal bulan. Sore saat pulang ke kosan buat makan, aku harus kegerahan karena mati lampu. Udah ga mandi dengan bersih ditambahin mandi keringet, aku sampe pake sedikit lebih banyak parfum biar ga bau badan. Untungnya hari ini bisa buka nota 2 pcs barang 50%+20% jadi berasa lega. Ga mau tidur dalam keadaan badan gerah dan bau akhirnya aku mandi malem-malem, ngambil air pake pompa tua manual yang corong buat ngalirin airnya dibikin dari botol plastik . Biarin deh, daripada ga mandi terus gerah dan bau yekan.

Esok harinya ga terlalu ribet mau mandi karena udah tau bakal mompa, jadi bangunnya agak pagian. Yang jadi kendala adalah setelahnya tangan jadi pegel sehabis mompa. Kadang kalo dipikir lagi, keadaan dulu di Tulang Bawang berkali-kali pernah ngalamin yang lebih berat dari sekedar ngegenjot pompa air. Dulu waktu SMK bahkan pernah sampe tengah malem sendirian nimba air biar paginya bisa mandi dan nyuci baju, dan itupun terkadang harus nimba air lagi setelahnya. Di Kampung memang hidupnya berat gitu, jadi kalo dibandingin sama ini mah belum seberapa. Tapi tetep ya, pagi-pagi harus berpegel ria memang ga enak. Haha.