Enak Sih, Tapi…

Banyak orang yang bilang kalo jadi anak kost itu enak, bebas, ga pusing mau ngapain dan ga ada beban. Susah-susahnya paling masalah duit sama makan. Mau makan pas lagi ga punya duit bikin puyeng, tapi gilirannya duit di tangan juga keburu tersapu hutang ini-itu. Tapi ya pasnya lagi seneng mah emang seneng sih, soalnya pas ngekos inilah aku baru bisa main ke tempat yang aku suka kapanpun dan di manapun. Ga perlu pusing soal jemput menjemput, yang penting ada transportasi umum buat jalan. Itu sih plusnya kerja di kota, cari transportasi mah gampang wae. Tapi setiap anak kost pasti punya masalah dengan homesickness. Kangen rumah ga perlu ditanya lagi dah, apalagi kalo jaraknya jauh dan butuh perjalanan berjam-jam. Yang jadi pelipur lara cuma henpon dan paket nelpon murah. Coba kalo teknologi ga canggih dan kita masih hidup di jaman telegram dan surat, makjleb banget kalo harus nunggu berhari-hari baru bisa denger kabar dari rumah. Anak rantau jaman dulu perkasa juga kalo dipikir lagi yaa..

Nevertheless orang awam selalu berpikiran sama, ngekos itu soal free and fun life style. Yekali mas bro mau sengsara terus mentang hidup jauh dari orang tua. We have our way to make our dorm-life fun and happy. Tapi dibalik itu semua, ngekos selalu di awali dengan adaptasi keras. Misalnya seperti aku pribadi, awalnya ga mudah ngejalanin hidup ngekos, malahan bisa dibilang berat. Karena udah lama aja makanya kuat, selain karena kebutuhan akan uang. Di awal-awal bawaannya nangis aja dan hampir kibar bendera putih. Kalo bisa dikumpulin mungkin cukup seember kali yah. Kalo udah jauh dari orang tua itu kerasa banget pas tidur sama makan, beuh… Padahal aku juga ga segitunya banget di rumah sebelum ke Teluk Betung, cenderung ngendep di kamar dan keluar juga kalo lagi beberesan rumah sama kalo lagi kepengen nonton tv doank. Intinya emang rasanya jadi jauh beda antara rumah dan kos, dan ga ada tuh yang bener-bener enak dari kehidupan anak kost.

Yang paling bete itu kalo kamar kost itu dijadiin tempat nginep gratis sama orang yang sebenarnya ga berkepentingan mendesak, atau yang habis nganeh-nganeh ga jelas. Ga cuma sekali anak kost jadi penampung pengungsi yang minggat dari rumah. You know, itutuhhh yang kalo berantem sama ortunya terus minggatnya ke kosan. Pernah tuh ada temen bareng dua cowok, mau numpang mandi doank tapi si cowok minta masuk kamar juga. Walah yaaa mahap nih mahh yaa, mau kompleks kosanku bebas ala anak gehol pun paling anti kalo orang ga dikenal mau masuk kamar. Cuma mandi aja pake mau masuk kamarku segala, apalagi cowok yang tinggal pake baju ama celana doank. Ga perlu dandan juga kan yaa. Makanya kutolak. Mending kalo sodaranya, eh ini mah temen doank. Entah abis kemana dan ngapain, belum juga fact kalo temen cewekku itu dugemers akut yang berani bolos demi nemenin om-om buang duit. Kan yang bakal didamvrato bukano itu bocah-bocah etapi ekeuh bokk.. Boleh sih boleh numpang di kosan tapi ada aturannya atuhh. Plus kalo bisa mah sesambilan buat maemnya gitu, gehehehe… *mesem*.

Yaa jadinya waktu ada temen yang kepingin ngekos gegara didiemin orang rumah, aku ga langsung setuju juga. Masalahnya alasan yang dipake kan bermaksud buat lari dari masalah, padahal mungkin masih ada jalan yang lebih baik. Ngekos sehari dua hari emang seru, tapi nantinya lohhh…. Bagaikan nano-nano yang rame rasanya tapi senep di ujung. Beneran. Kalo bisa buat manteman yang lagi ada masalah sama mamy dedy sehingga suasana rumah bak film horror, ketahuilah bahwasanya ngekos itu bukan jalan keluar. It’s fun but not recommended. Hanya para perkasa yang mampu menjalaninya, muhahaha!!! (Kok pake ketawa segala sih?). Lebih baik coba ajak ngomong mereka dan biarin beberapa hari dulu sampe masalah mereda. Yakalo emang udah ga kuat sih ga bakal juga para anak kost menolak pengungsi, soalnya biasanya yang begini bawa bekelnya banyak *ngakak*. Tapi ga lah, ga usah langsung kepingin ngekos kalo bisa diselesain dengan musyawarah. Buktinya pas aku tanya kemarin, katanya doi udah baikan sama sang mamy. Yang tadinya udah nangis berharian karena didiemin orang rumah jadi hepi lagi tuh, ciee. Ya emang bener kok kataku, jangan langsung ambil keputusan singkat kalo masih ada jalan halusnya. Ya Septi yaa, jangan ngekos lah. Badan lu yang semok itu bisa abis ntar loohh..

Eh tapi buat para newbies di dunia perkostan (bukan perkosaan ya, per-kost-an) jangan laju jadi takut sama kehidupan ngekost. Ga segitunya juga sih yaa kalo dibawa enjoy, aku aja semok-semok bae geh ga pernah pusing. Pernah kelaperan di kosan juga hepi lagi begitu gajian. Yang penting jaga kesehatan soalnya duit makan pasti kepotong buat berobat, kecuali ke puskesmas sih.. Dan mengatur keuangan sebisa mungkin supaya ga kritis di tanggal tua. Dan jangan lupa nabung, gitu-gitu penting lho. Insyaallah hidup anda baik-baik aja kalo ngejalaninnya dengan teratur. Mau beneran coba? Yuk ke kosanku aja di Kebon Pisang, Teluk Betung. Tapi syaratnya bawa makanan yang banyak loh yaaa…ihihikk… (Becanda becandaa…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s