Keluar Dari Zona Aman

Duluuuuu banget kayaknya aku pernah baca buku psikologi tentang keluar dari zona nyaman. Kalo ga salah sih pas SD yah (haha). Weits, gini-gini bahan bacaan aku di jaman SD bukan macamnya majalah Bobo atau komik Shin-chan, tapi udah merambah ke intisari-intisari majalah dan buku yang ngomongin life struggle dan history. Kalo anak jaman sekarang mah demennya goyang-goyangin jari telunjuk sama jari tengah aja tuh.

Anyway, dulu aku ga ngerti artinya keluar dari zona nyaman dan dalam situasi apa bisa terjadi hal demikian. I mean, waktu sekolah kan everything’s just a comfort. Belajar, main, makan dan tidur. Besok ya lanjut lagi hingga seterus dan seterusnya. Ga ada pikiran apa-apa yang menggangu, toh juga belum ada tanggung jawab. Kalo yang kayak gitu disebut zona nyaman, siapa pula yang mau keluar kan? Bertahun setelah lulus sekolah dan kerja selama 5 tahun belakangan ini, akhirnya aku baru sadar apa yang dimaksud ‘Zona Nyaman’. Walaupun ga bisa dijelaskan dengan kata-kata yang lebih gamblang, aku tahu karena pada akhirnya aku mengalaminya. Saat kita udah menjalani hidup yang kita sukai sampai rasanya ga mau meninggalkannya karena takut gagal, disitu aku baru ngerti bahwa selama ini aku berada dalam zona nyaman dimana semuanya sesuai keinginan. Punya pekerjaan tetap, hidup aku sacara harafiah ga ada masalah, good terms with friends and families, bahkan ga peduli meskipun pacar pergi. Ga bahagia, tapi tenang. Dan aku berada di atas “sofa” itu selama ini tanpa mikir untuk ngambil one step forward.

Ortuku juga practically adalah orang-orang bertipe santai yang ga ribut mau anaknya memilih jalan hidup seperti apa. Jadilah si anak juga nyantaaaaaiii banget hidupnya ga mau bangun-bangun lagi buat bergerak. Padahal aku sadar banget dalam keseharianku juga ga lepas dari problem dan keluhan ini-itu. Kerjaan bikin stress, financial, love and relationship… Tapi karena udah terlalu nyaman dengan itu semua jadi males mau berubah. Eventually, aku mulai ngerasa salah kalau waktuku cuma mandek dengan keseharian yang gini aja. Jadi aku putusin buat resign dari kerjaan dan balik ke rumah. Untungnya kali ini masalah resign bukan lagi sekedar wacan forever, soalnya aku udah sering banget ngomong pengin resign entah dari kapan.

Kendalanya pun dikit – dikit udah mulai muncul ke permukaan. Makin banyak komenan seperti, “Aduhh.. kalo resign nanti pasti ga bakal dandan cantik dan fashion lagi. Badan makin bulet soalnya di rumah terus. Kalo bisa cepet-cepet cari jodoh di rumah biar ga galau lagi.” Etdah.. rasanya pengin banget nampol satu-satu orang yang ngomenin. Biar puas tuh sekalian supaya besok-besok ga sembarang keluar omongan. Cuma ya gimana lagi, orang yang ga mengalami memang biasanya lebih banyak ngomong dari yang merasakan. Yang jadi masalah, kenapa harus kita yang mesti logowo menerima komentar tersebut? Padahal seharusnya sebagai teman, apapun keputusan yang diambil harusnya di support dengan baik. Pendapat pun seharusnya dihargai seperti halnya diri sendiri menghargai pendapat orang lain. Jatohnya jadi males kalo mau cerita sesuatu karena ujung-ujungnya bakal di serang orang. Dan balik lagi deh ke zero point : nyari tempat aman. Terjebak. Takut gagal.

Aku pikir setiap orang pasti takut keluar dari zona aman. Apapun hal yang terjadi selama berada di dalam area tersebut, posisi ga akan “budged” karena segalanya bisa diatur sesuai keinginan. Hanya aja, kalo selalu berada di zona aman lama-lama kan bosen juga. Masa iya sih selalu jalan di tempat? Zaman aja berubah terus, masa manusianya sendiri ga berubah? Apalagi yang bikin aku sebel tuh begitu pada ngomongin resign, kayaknya nanti malah berakhir buruk. Kita kan ga tau apa yang bakal terjadi di masa depan dan aku juga tau kemampuanku sampai dimana. Manusia itu berkembang ke arah yang lebih baik, bukannya downgrade menjadi yang lebih buruk cuma karena mengambil satu keputusan untuk keluar dari zona amannya. I mean, we’re humans guys! Kayaknya Tuhan kasih kita otak untuk memikirkan hal yang terbaik buat kita sendiri. Jadi ngapain bersikap negatif sama perubahan atau ketika berusaha keluar dari zona aman? Toh yang ngejalanin buktinya positif aja tuh. Dan buat yang bernasib sama kayak aku, well we should wish ourself good luck then! Biarin aja kalo orang di sekitarmu ga bisa ngasih support yang kamu inginkan, karena cuma diri- sendiri yang tau apa yang terbaik untuk di lakukan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s