Katanya Nyantai, Ternyata..

Ceritanya, lagi banyak orderan doodle art dari temen sekitaran tempat kerja. Termasuk lumayan membantu juga karena kebetulan emang tight on budget dan rada bosen ga tau mau ngapain sama waktu luang yang terlalu banyak, lagian doodle shop yang aku jalanin lagi sepi-sepinya sampe kayaknya hampir menuju hiatus mode. Terus, lagi dapet jadwal masuk sif pagi salah satu temen kerja nanya-nanya soal doodle art. Doi pun ngomen, “Perasaan mba ini nyantai banget, eh ternyata punya usaha ginian.”

Ihh.. Sukses tesypu akuhh.. *mesem manja*

Sejujurnya bukan maksud nyantai sih, soalnya kan sistem promosi juga ga gembar-gembor ngomongin ke orang-orang kalo aku punya doodle shop gini. Lagian pesanan juga masih by order jadi ya kalo ga ada yang mesen buat dibikinin ya tetiba jadi lupa sendiri kalo punya doodle shop πŸ˜‚. Toh selama ini masih berupa hobi sampingan yang belum di jadiin job utama ya ga heboh banget promosinya. Tapi semenjak dapet beberapa order kemarin, aku akhirnya mutusin untuk mengubah akun instagram doodle shop-ku jadi ke mode bisnis. Meskipun aslinya bingung-bingung gimanaaa gitu secara ga punya basic dan strategi apapun, minimal ada sesuatu yang dilakuin. Ibaratnya ada perubahan situasi dalam soal promosi, jadi ga monoton gituu..

Terus, instagram business tool juga memudahkan promosi di Facebook dengan membantu membuat page khusus. Jadii sekarang doodle shop aku sudah punya Facebook page-nya kakaaaaa!!! *ketip2 mata* Dan sekalian juga kalo mau pesen bisa lewat akun instagram aku daann Facebook page akuuu.. 😘

Ke sini yaa kalo mau lewat Instagram, atau ke sini kalo mau lewat Facebook. Either way pasti semua pertanyaan dan orderan akan dilayani dengan baik. Hoho, promosi juga kann sayah jadinya disiniii…

Wish me luck yess wankawannsss.. πŸ˜˜πŸ™†πŸ™

Lebaran Yang Manis

Btw, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 Hijriah. Mohon maaf lahit dan bathin untuk semuanya.
Puasa dan Lebaran memang sudah lewat seminggu, tapi rasanya masih susah move on dari  euforia merayakan event yang cuma bisa di rasakan setahun sekali ini. Especially, tahun ini meski belum bisa ngerasain lebaran di rumah, aku tetap bisa merasakan suasana berlebaran di rumah. Hari pertama lebaran, dijemput pacar dari jam setengah 6 pagi dengan niat mau sholat Eid bareng. Meskipun pada hari itu bener-bener bukan waktu yang fit untuk aku berlebaran; badan super capek sehabis pulang jam 12 malem di malam takbir, sakit radang tenggorokan, ngantuk ga ketahan, tetep deh ikut sholat Eid dan halal bihalal di rumah pacar. Mumpung rame ye kaann..
Nah, siangannya setelah lumayan agak sepi dari para saudara sang pacar yang silaturahmi, mainlah kami ke rumah Uwak yang kebetulan dekat dengan rumah (calon) kakak ipar. Emang udah lama banget ga berkunjung sih, dan dari pagi juga udah diminta dateng. Sebenarnya aseli suara udah kayak kodok, dada sakit dan badan ga keruan capeknya, tapi yang namanya lebaran jelas ga afdol kalo ga silaturahmi dan keliling-keliling. Khasnya rumah orang Lampung, ga lebaran kalo ga ada lapis legit. Yang asli loh, bukan yang biasanya kalian makan. Soalnya resep lapis legitnya beda secara ini yang bikin asli orang Lampungnya. Hihi. Penginnya agak maruk dikit minta dibawa pulang, tapi ga enak sama si pacar yang ntar ga bakal kebagian. 😁😁
Lucunya tuh pas lagi di rumah Uwak, Aa’ dapet wejangan dari Uwak dan Minak (abang sepupu, anak kedua dari Uwak). Sebenarnya kasian sih sama yang diceramahin, tapi ada rasa puasnya juga. Habisnya si pacar orangnya selenge’an banget, asal ngemeng. Jadi biar mikir dikit lah.. Walaupun pas di bilangin sih seperti biasa songongnya keluar aja. Biarin dah, biar sendirinya juga nanti nyadar dan ga selenge’an lagi kalo ngomongin masalah pernikahan. Wis tuek mas, wis tuek lhoo…
Pulangnya dari rumah Uwak akhirnya tumbang juga di kosan. Capeeekkk… Akhirnya ga jadi mau lanjut kelilingan. Mau gimana lagi ya, biasanya yang taun-taun kemarin malah asik molor hampir seharian. Tapi seenggaknya puas juga karena bisa merayakan lebaran dalam suasana kekeluargaan yang rame dan seru, walaupun bukan keluarga sendiri. Yah, apapun itu, bisa berlebaran tahun ini tetap harus disyukuri. Berarti Allah SWT. masih memberikan kita kesempatan untuk merasakannya, karena kita ga tahu apa ada kesempatan lagi di tahun depan. Yang jelas, lebaran ini terasa manis gitu bareng pacar. Insyaallah tahun depan bisa di rayain dengan status yang berbeda. 😊😊

Ah, tapiii… Besoknya harus kerja juga setelah berlebaran. Tahun ini ada yang beda, lebaran di tempat kerja pake dress seragam. Cantik ga? Cantik ga?

Bodo deh paling gendats yang penting hepi. πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

Cardcaptor Sakura’s Sequel? I Just Knew It!!

It’s probably a bit shame for me, as a big fan of Cardcaptor Sakura, haven’t known about the sequel until yesterday when suddenly I got the urge to read its review on Wikipedia. On the last part of story plot explanation, it mentioned about Sakura and Syaoran reunited after two years separation as middle school students. I felt confused because I believed there’s no episode which showed the scene like this, so I then tried to read through the story list. Just after this I finally realized that the mentioned scene was in the sequel mangas. Oh, great!

As usual, the artwork of Clamp is the best! Though I could only read the scanlations, it’s really a huge relief to finally be able to read the sequel. I’m at my highest point of happiness right now. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

I’m really hoping Indonesian publishers will get the authoritization and get it published here soon. I’ll definitely buy every volume manga without hesitation! btw, some says the anime will be aired next year. Hopefully it’ll be aired in Indonesia soon. Let’s cross finger for Sakura coming to Indonesia as a lovely and cute middle schooler!!

Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

My newmade Doodleshop Account

I’ve been doing doodle art making for a year and already got some of my DAs posted on my personal Instagram account. I was hesitated to create another account because at first I didn’t really think it’d work really well; I almost got no order after a month of promoting doodle art gift making to my workmates. Now I suppose it’s a right time to start for wider market area, since my workmates seem to be less interested with it.

I promoted my doodleshop account on Facebook since all my workmates’ accounts are there. Hope they will start to visit and order soon.

Cari Duit Sampingan

Dari dulu aku emang tertarik sama writing job dan kepingin punya kerjaan yang berhubungan sama tulis menulis. Cuma entah kenapa kok ga kesampaian, baik kesempatan maupun waktu. Secara udah lama jadi blogger kan yaaa… Pengin deh kayak yang para tetangga itu nulis-nulis trus dapet penghasilan gituh.

Salah satu kenalan dulu waktu di Zonamobile promo-promo nulis berbayar, circumtancenya bikin penasaran buat nyoba trus aku start dengan nulis sekitar 7 artikel. Pikirku sih, lumayan kan dapet duit sempongan, emang lagi kepingin nyari side job kayak gini daripada ngalor ngidul ga jelas di dumay. Dan akhirnya dibayar 60ribong. Oh, what a sweet money. Ihiy. Buat anak kosan, segitu mah bisa buat makan berapa hari. Dan karena udah terbukti dan no tipu-tipu, aku jadi mau lanjut nulis lagi.

Sekarang ini sekalangan temen kerja juga udah pada nyampingan usaha seperti online shop atau jualan pulsa sebagai penghasilan tambahan. Jelas lah, ga mungkin ngandelin job yang saat ini kita punya karena semakin lama kebutuhan makin mahal dan gaji bulanan ga selalu bisa cukup buat nutupin pengeluaran. Kadang juga yang umurnya sudah menginjak 25 tahunan ke atas mulai diskusi soal kelangsungan kontrak kerja, secara requirement buat jadi SPG kan termasuk yang masih seger ting-ting. Fresh graduate bocah-bocah yang belum ketempelan bedak ama lipstik. Apa kabar pengalaman? Ya ga bakal selalu jadi patokan, apalagi kemampuan selling itu sebenarnya learning by doing kalo mau di cermatin.

Malahan kalo menurutku, selama usia masih produktif kita memang harus bersiap dengan hal-hal semacam ini. Biar kalo nanti sudah ga masuk kriteria kerja atau udah males dengan rutinitas 8 jam kerja yang melelahkan, masih ada jaminan pemasukan. 2017 my maaann…. Masa iyah jadi pengangguran tetep ga punya duit?

Well, it’s always a good thing to start something new in the beginning of year. Tahun kemarin nyoba doodle art, tahun ini nulis dibayar, cucok deh. 😊😊😊

Kelegaan

Ketika komunikasi menjadi kunci sebuah hubungan, pengaruhnya besar banget ke diri sendiri secara emosional. Depresi berminggu-minggu yang aku rasain semenjak ngomongin masalah pernikahan sama Aa akhirnya hilang gitu aja sehabis aku ungkapin semua uneg-unegku kemarin malam. What makes it quite funny is, that it’s still the same place we argued and reconciled. Lucu sih ya..

Tadinya udah mulai banyak ngerencanain gimana supaya persiapan pernikahan bisa lancar, sampe ga tidur enak berhari-hari karena kepikiran mulu. Bawaannya pusing dan stres secara kebutuhan kan juga harus makin diatur biar tabungannya bisa kumpul. Pokoknya jadi senewen sendiri dan ujung-ujungnya jadi berantem terus, belum lagi tiba-tiba menstruasi padahal awal bulan juga udah dapet mens. Terakhir kali aku ngalamin mens dua kali dalam sebulan tuh udah lama banget dan hal ini nunjukkin tingkat stres aku melebihi normal. Ya gimana ga, ini kan soal masa depan dan kalo ga diomongin bener-bener maunya jadi kayak apa nanti. Dan kalo dari diskusi awal udah digagalin malah bikin aku jadi ga semangat ngejalaninnya. Lah terus kapan ane kawinnya broh??

Itulah kenapa aku berasa lega banget karena akhirnya bisa ngomongin hal ini baik-baik dengan Aa, bisa mendiskusikan semuanya dengan bener sehingga pesenku nyampe ke dia. Impactnya langsung bikin aku seolah-olah baru aja selesai ujian nasional, intinya lega aja. Toh kita juga sama-sama udah dewasa sih, kalo ga memecahkan masalah dengan komunikasi pastinya bakal kebawa pas nikah nanti. Itu yang pengin sebisa mungkin aku hindari. Thanks God, I feel so much relief now.

Semoga setelahnya ga ada lagi hal-hal yang bikin aku stres kayak gini lagi. And of course, hopefully our goal can be realized sooner.