Apa jadinya tanpa teknologi?

Years ago (cieh gayanya sok tuir), dulu kalo ga punya laptop bakalan susah ngerjain dokumen-dokumen penting. Inget banget pas di awal kuliah dulu dan belum punya laptop, ngerjain draft tugas translation yang panjangnya alakazam (tapi itu juga karena aku yang milih sih) sampe mau nangis karena ditulis dan disimpen di blog pribadi. Waktu itu kan ga ada smartphone canggih kayak sekarang yang semua aplikasi A sampe Z tinggal donlod terus dipake. Henpon ekeh cuma sebatas nokia alakadar yang cukup puas buat sms, telpon, denger lagu dan internetan terbatas akses WAP. Mau rental komputer atau ke warnet pun susah gegara di daerahku emang fasilitas yang begitu minim banget, belum lagi mahalnya itu. That’s how my uni life went, which was much of struggle.

Seminggu yang lalu aku dimintain tolong sama temen buat ngeprint data stok opname dari kantornya yang di format dalam bentuk PDF file. Secara karena hp aku yang sekarang (XiaoMi Redmi 5A) ga pake memocard, aku jadi bingung mesti gimana buat ngakses datanya ke komputer. Aku ga mau ngambil resiko connecting hp aku ke komputer yang isinya segala macem dipake orang, takut deh pokoknya. Jadi aku transfer file tersebut ke Google Drive terus aku buka lewat komputer rental deket kosan, abisnya langsung aku print. It’s that easy. Dulu, kenapa ga semudah itu? Seandainya teknologi smartphone merambah lebih cepat ke daerah tempat aku tinggal mungkin dulu aku ga perlu harus ribut minta Mamak beliin laptop. Padahal kalo di pikir-pikir, kebanyakan fungsi laptopnya pun cuma buat donlod anime banyak-banyak numpang wifi kampus dan storing file yang jumlahnya bejibun dari hp entah itu foto maupun lagu. Nah, kalo sekarang yang gituan juga bisa lewat hp kan, atau online storing via sosmed. Beneran, kalo ngebandingin dulu sama sekarang emang advanced banget pertumbuhan teknologi yang terjadi. Dan alhamdulillah aku masih punya kesempatan sebagai salah satu witnessnya ya. Hahaha..

Anyway, kita yang sekarang memang susah survive tanpa teknologi. Kadang suka kepikiran sama aku, “Apa jadinya kita tanpa teknologi?” Terutama kalo ngeliat sekarang konsumsi publik sama internet juga makin besar. Contoh aja kayak fasilitas transportasi online, yang honestly ngasih impact yang besar buatku pribadi. Kemana-mana ga perlu harus afal jurusan angkot, tinggal pesen aja ojek/taksi online. Duh… Seandainya ga ada yang ginian, jarak pasti tetap bakal jadi halangan. Sekarang pun, kalo mau komunikasi sama orang rumah juga ga susah. Ga punya pulsa juga bisa lewat Whatsapp karena adik udah punya smartphone. Walaupun sebenarnya nelpon juga tetep pake pulsa sih.. soalnya sinyal masih suka ngadat. But to me it’s a big improvement loh, dibanding tahun-tahun sebelumnya yang kalo mau nanya apa-apa atau mau kasih liat sesuatu ya ga bisa secara detil karena komunikasinya lewat sms dan telpon doank. Jujur deh, kalo di suruh jawab pertanyaan di atas, aku pasti bakal bilang, “Waduh, bakal repot.”

Tapiiiiii eh tapiii yaaa…. Itu kalo teknologi dipakenya dengan bijaksana lho. Dengan fungisnya yang bener. Kebanyakan orang menggunakan fungsi teknologi dengan cara yang salah, dan meskipun ga merugikan orang tetep aja unfaedah. Apalagi sekarang noh… Pada ngetrend abis bikin video musik atau lipsyinc video yang isinya cuma goyang kanan kiri ngasih liat bentuk badan sementang semok dan cantik. Mending kalo ga berhijab, ini mah berhijab syay.. have fun sih have fun tapi tolong yang berfaedah dikit. Sayang lho sudah menutup aurat tapi malah gitu. Belum lagi resiko-resiko yang lain.. Suka greget aja liat anak-anak jaman sekarang yang menggunakan smartphone mereka untuk hal yang unfaedah. Lah nanti bakal gimana ya?

Well.. intinya sih manusia sulit survive tanpa teknologi, tapi juga harus membatasi penggunaannya pada level yang lebih bisa diterima. Ga mau juga kan di masa depan nanti anak-anak kita baru lahir tau-tau goyang-goyang depan kamera sambil goyang dua jari?

Merenung : Pengin Bisa Masak!

Dengerin ibu-ibu curhat itu sebenarnya agak mengundang rasa miris buat cewek wife-wannabe kayak aku ini (Kalo di bilang single ntar Ikhie marah lagi). Beneran.

Kemarin, sepupu dari pihak Bapak dateng ke rumah Uwak. Sepupu ini anaknya paman bapak dan Uwak, yang kebetulan bulan Maret lalu menikah dan tengah hamil tua. Yah, jadilah para ibu-ibu buka sesi curhat berjam-jam, cerita ini itu dan aku yang cewek sendiri di situ cuma ngangguk sesekali ngikutin pembicaraan. Ga jauh-jauh dari ngurus keluarga dan persalinan, termasuk cara nyenangin suami dengan masakan. Si Tante yang biasa kupanggil Batin ini memang ga bisa masak, namanya orang berada yang bisa gaji pembantu. Terus setelah nikah, sering sms Uwak nanyain bumbu dan cara masak ini-itu. Topik kemarin ya isinya lumayan banyak tentang masak, kedua setelah persalinan.

Lalu, si Uwak cerita begini tentang salah satu adik perempuannya, “Si M, kalau beberesan rumah, bisa di acungin jempol. Kalau kamu datang ke rumah Puan (Paman) kan bisa lihat sendiri bersih dan rapinya kalau dia yang urus. Tapi ya itu, tetap masaknya payah. Kepingin masak demi nyenangi suami malah justru bikin Mamak sendiri repot. Udah gitu, kerja rajin pun mulutnya juga rajin. Kalau anaknya lagi ikutan pas dia kerja, sumpah serapah yang keluar. Padahal kan bisa nunggu anak tidur dulu baru beresan, macam rumah pejabat saja beresannya musti begitu.”

Aku sih, diam saja ya pas dia cerita demikian. Sebenarnya buatku itu ga asing kok, karena di rumahku sendiri juga penerapannya harus demikian. Punya ibu yang selalu pengin rumah bersih dan rapi nuntun rajin level dewa. Pagi-pagi rumah harus rapi, bersih spotless, termasuk ke kamar mandi. Kalau sehari aja lupa kamar mandi disikat, alamat kena keluhan panjang seharian. Kek handuk ga di gantung setelah dipakai aja sudah jadi bahan ngomel, ya gimana? Tapi tentu, Mamak dari kecil sudah pandai masak. Dan ini yanh jadi renungan waktu denger Uwak cerita.

Sering banget orang bilang, “Sepandai-pandainya perempuan ngurus kerapihan dan kebersihan rumah, belum sempurna kalau masih ga bisa masak.” Setelatennya merawat rumah juga pasti tetep melihat ke mampu atau ga-nya istri masak. Kalau dari awal menikah udah tinggal berdua sama suami pan masih bisa dimaklumi lah sama si doi, paling kalau diomelin tinggal pasang muka melas unyu gitu. Hehe… Tapi kalau di depan mertua ketahuan ga bisa masak, ngenes yah. Ketemu yang baik pun pasti malu juga. Tiba-tiba aja jadi parno gini, aku mikir, “Mamahnya Ikhie gimana ya, ntar jadi sebel ga kalau tahu aku ga bisa masak?”

Dan jawaban yang muncul di hati agak nakutin. Sama Mamak emang udah banyak wejangan, nanti kamu di rumah mertua ga bisa masak gimana, nanti kamu tinggal di rumah orang ga bisa masak gimana, walah… Dan sejurus kemudian iklan Dapur Umami muncul di TV. Berhubung resep-resep iklan ini kelihatannya gampang dicoba, aku punya tekad tersendiri. It’d be good kalo dari sekarang nyoba nyari resep-resep masakan sederhana. Baru nyatetnya sih, belum berani nyoba. Sebenarnya waktu di rumah leluasa aja nyoba numis atau bikin sayur bening sendiri, tapi pan yang makan yo dewekno. Siapa tahu lah ya, ada kesempatan masak, udah ada resep kan enak. Hihih… Pokoknya musti tercapai dah biar bisa ngumpulin resep buat masak!!!