Apa jadinya tanpa teknologi?

Years ago (cieh gayanya sok tuir), dulu kalo ga punya laptop bakalan susah ngerjain dokumen-dokumen penting. Inget banget pas di awal kuliah dulu dan belum punya laptop, ngerjain draft tugas translation yang panjangnya alakazam (tapi itu juga karena aku yang milih sih) sampe mau nangis karena ditulis dan disimpen di blog pribadi. Waktu itu kan ga ada smartphone canggih kayak sekarang yang semua aplikasi A sampe Z tinggal donlod terus dipake. Henpon ekeh cuma sebatas nokia alakadar yang cukup puas buat sms, telpon, denger lagu dan internetan terbatas akses WAP. Mau rental komputer atau ke warnet pun susah gegara di daerahku emang fasilitas yang begitu minim banget, belum lagi mahalnya itu. That’s how my uni life went, which was much of struggle.

Seminggu yang lalu aku dimintain tolong sama temen buat ngeprint data stok opname dari kantornya yang di format dalam bentuk PDF file. Secara karena hp aku yang sekarang (XiaoMi Redmi 5A) ga pake memocard, aku jadi bingung mesti gimana buat ngakses datanya ke komputer. Aku ga mau ngambil resiko connecting hp aku ke komputer yang isinya segala macem dipake orang, takut deh pokoknya. Jadi aku transfer file tersebut ke Google Drive terus aku buka lewat komputer rental deket kosan, abisnya langsung aku print. It’s that easy. Dulu, kenapa ga semudah itu? Seandainya teknologi smartphone merambah lebih cepat ke daerah tempat aku tinggal mungkin dulu aku ga perlu harus ribut minta Mamak beliin laptop. Padahal kalo di pikir-pikir, kebanyakan fungsi laptopnya pun cuma buat donlod anime banyak-banyak numpang wifi kampus dan storing file yang jumlahnya bejibun dari hp entah itu foto maupun lagu. Nah, kalo sekarang yang gituan juga bisa lewat hp kan, atau online storing via sosmed. Beneran, kalo ngebandingin dulu sama sekarang emang advanced banget pertumbuhan teknologi yang terjadi. Dan alhamdulillah aku masih punya kesempatan sebagai salah satu witnessnya ya. Hahaha..

Anyway, kita yang sekarang memang susah survive tanpa teknologi. Kadang suka kepikiran sama aku, “Apa jadinya kita tanpa teknologi?” Terutama kalo ngeliat sekarang konsumsi publik sama internet juga makin besar. Contoh aja kayak fasilitas transportasi online, yang honestly ngasih impact yang besar buatku pribadi. Kemana-mana ga perlu harus afal jurusan angkot, tinggal pesen aja ojek/taksi online. Duh… Seandainya ga ada yang ginian, jarak pasti tetap bakal jadi halangan. Sekarang pun, kalo mau komunikasi sama orang rumah juga ga susah. Ga punya pulsa juga bisa lewat Whatsapp karena adik udah punya smartphone. Walaupun sebenarnya nelpon juga tetep pake pulsa sih.. soalnya sinyal masih suka ngadat. But to me it’s a big improvement loh, dibanding tahun-tahun sebelumnya yang kalo mau nanya apa-apa atau mau kasih liat sesuatu ya ga bisa secara detil karena komunikasinya lewat sms dan telpon doank. Jujur deh, kalo di suruh jawab pertanyaan di atas, aku pasti bakal bilang, “Waduh, bakal repot.”

Tapiiiiii eh tapiii yaaa…. Itu kalo teknologi dipakenya dengan bijaksana lho. Dengan fungisnya yang bener. Kebanyakan orang menggunakan fungsi teknologi dengan cara yang salah, dan meskipun ga merugikan orang tetep aja unfaedah. Apalagi sekarang noh… Pada ngetrend abis bikin video musik atau lipsyinc video yang isinya cuma goyang kanan kiri ngasih liat bentuk badan sementang semok dan cantik. Mending kalo ga berhijab, ini mah berhijab syay.. have fun sih have fun tapi tolong yang berfaedah dikit. Sayang lho sudah menutup aurat tapi malah gitu. Belum lagi resiko-resiko yang lain.. Suka greget aja liat anak-anak jaman sekarang yang menggunakan smartphone mereka untuk hal yang unfaedah. Lah nanti bakal gimana ya?

Well.. intinya sih manusia sulit survive tanpa teknologi, tapi juga harus membatasi penggunaannya pada level yang lebih bisa diterima. Ga mau juga kan di masa depan nanti anak-anak kita baru lahir tau-tau goyang-goyang depan kamera sambil goyang dua jari?

Advertisements

Enak Sih, Tapi…

Banyak orang yang bilang kalo jadi anak kost itu enak, bebas, ga pusing mau ngapain dan ga ada beban. Susah-susahnya paling masalah duit sama makan. Mau makan pas lagi ga punya duit bikin puyeng, tapi gilirannya duit di tangan juga keburu tersapu hutang ini-itu. Tapi ya pasnya lagi seneng mah emang seneng sih, soalnya pas ngekos inilah aku baru bisa main ke tempat yang aku suka kapanpun dan di manapun. Ga perlu pusing soal jemput menjemput, yang penting ada transportasi umum buat jalan. Itu sih plusnya kerja di kota, cari transportasi mah gampang wae. Tapi setiap anak kost pasti punya masalah dengan homesickness. Kangen rumah ga perlu ditanya lagi dah, apalagi kalo jaraknya jauh dan butuh perjalanan berjam-jam. Yang jadi pelipur lara cuma henpon dan paket nelpon murah. Coba kalo teknologi ga canggih dan kita masih hidup di jaman telegram dan surat, makjleb banget kalo harus nunggu berhari-hari baru bisa denger kabar dari rumah. Anak rantau jaman dulu perkasa juga kalo dipikir lagi yaa..

Nevertheless orang awam selalu berpikiran sama, ngekos itu soal free and fun life style. Yekali mas bro mau sengsara terus mentang hidup jauh dari orang tua. We have our way to make our dorm-life fun and happy. Tapi dibalik itu semua, ngekos selalu di awali dengan adaptasi keras. Misalnya seperti aku pribadi, awalnya ga mudah ngejalanin hidup ngekos, malahan bisa dibilang berat. Karena udah lama aja makanya kuat, selain karena kebutuhan akan uang. Di awal-awal bawaannya nangis aja dan hampir kibar bendera putih. Kalo bisa dikumpulin mungkin cukup seember kali yah. Kalo udah jauh dari orang tua itu kerasa banget pas tidur sama makan, beuh… Padahal aku juga ga segitunya banget di rumah sebelum ke Teluk Betung, cenderung ngendep di kamar dan keluar juga kalo lagi beberesan rumah sama kalo lagi kepengen nonton tv doank. Intinya emang rasanya jadi jauh beda antara rumah dan kos, dan ga ada tuh yang bener-bener enak dari kehidupan anak kost.

Yang paling bete itu kalo kamar kost itu dijadiin tempat nginep gratis sama orang yang sebenarnya ga berkepentingan mendesak, atau yang habis nganeh-nganeh ga jelas. Ga cuma sekali anak kost jadi penampung pengungsi yang minggat dari rumah. You know, itutuhhh yang kalo berantem sama ortunya terus minggatnya ke kosan. Pernah tuh ada temen bareng dua cowok, mau numpang mandi doank tapi si cowok minta masuk kamar juga. Walah yaaa mahap nih mahh yaa, mau kompleks kosanku bebas ala anak gehol pun paling anti kalo orang ga dikenal mau masuk kamar. Cuma mandi aja pake mau masuk kamarku segala, apalagi cowok yang tinggal pake baju ama celana doank. Ga perlu dandan juga kan yaa. Makanya kutolak. Mending kalo sodaranya, eh ini mah temen doank. Entah abis kemana dan ngapain, belum juga fact kalo temen cewekku itu dugemers akut yang berani bolos demi nemenin om-om buang duit. Kan yang bakal didamvrato bukano itu bocah-bocah etapi ekeuh bokk.. Boleh sih boleh numpang di kosan tapi ada aturannya atuhh. Plus kalo bisa mah sesambilan buat maemnya gitu, gehehehe… *mesem*.

Yaa jadinya waktu ada temen yang kepingin ngekos gegara didiemin orang rumah, aku ga langsung setuju juga. Masalahnya alasan yang dipake kan bermaksud buat lari dari masalah, padahal mungkin masih ada jalan yang lebih baik. Ngekos sehari dua hari emang seru, tapi nantinya lohhh…. Bagaikan nano-nano yang rame rasanya tapi senep di ujung. Beneran. Kalo bisa buat manteman yang lagi ada masalah sama mamy dedy sehingga suasana rumah bak film horror, ketahuilah bahwasanya ngekos itu bukan jalan keluar. It’s fun but not recommended. Hanya para perkasa yang mampu menjalaninya, muhahaha!!! (Kok pake ketawa segala sih?). Lebih baik coba ajak ngomong mereka dan biarin beberapa hari dulu sampe masalah mereda. Yakalo emang udah ga kuat sih ga bakal juga para anak kost menolak pengungsi, soalnya biasanya yang begini bawa bekelnya banyak *ngakak*. Tapi ga lah, ga usah langsung kepingin ngekos kalo bisa diselesain dengan musyawarah. Buktinya pas aku tanya kemarin, katanya doi udah baikan sama sang mamy. Yang tadinya udah nangis berharian karena didiemin orang rumah jadi hepi lagi tuh, ciee. Ya emang bener kok kataku, jangan langsung ambil keputusan singkat kalo masih ada jalan halusnya. Ya Septi yaa, jangan ngekos lah. Badan lu yang semok itu bisa abis ntar loohh..

Eh tapi buat para newbies di dunia perkostan (bukan perkosaan ya, per-kost-an) jangan laju jadi takut sama kehidupan ngekost. Ga segitunya juga sih yaa kalo dibawa enjoy, aku aja semok-semok bae geh ga pernah pusing. Pernah kelaperan di kosan juga hepi lagi begitu gajian. Yang penting jaga kesehatan soalnya duit makan pasti kepotong buat berobat, kecuali ke puskesmas sih.. Dan mengatur keuangan sebisa mungkin supaya ga kritis di tanggal tua. Dan jangan lupa nabung, gitu-gitu penting lho. Insyaallah hidup anda baik-baik aja kalo ngejalaninnya dengan teratur. Mau beneran coba? Yuk ke kosanku aja di Kebon Pisang, Teluk Betung. Tapi syaratnya bawa makanan yang banyak loh yaaa…ihihikk… (Becanda becandaa…)

SPG Curhat : Peraturan Baru

I can’t believe I’ve wasted a whole March without no post at all! Kok ga ada yang ngingetin syiiiihhhh… *nangis* Padahal di bulan Maret ada beberapa event yang mau aku arsipin di blog, eh malah kelupaan dan akhirnya ga nulis apa-apa selama sebulan kemarin. Ugh, dasar males banget.

Yah, bukannya mau ngasih alesan klise. Emang sih di tahun ini kayaknya tiap hari pikiranku wrecked banger sama kerja dan kerja. Tuntutan omzet semakin lama semakin berat dan peraturan baru yang berlaku sejak akhir Maret kemarin bikin stres berat. Iya nih, sekarang kerja aja udah ga ada santai dan rasa enjoynya lagi. Masuk shift pagi pun ga tentu lagi kapan pulangnya, belum tentu jam 4 sore seperti sebelumnya. Kondisi toko sepi abis acara ultah Chandra gini, eh malah ada peraturan baru yang malah ngebebanin pikiran. Udah susah-susah berusaha mencari omzet bulanan, sekarang malah harus semakin berusaha lagi kalo mau pulang tepat waktu pas shift pagi. Bayangin, dari Senin kemarin aku pulang jam 6 sore, berlanjut lembur, besoknya juga pulang jam 6 sore. Sedihnya, udah overtime ga dibayar, belum tentu juga menghasilkan nota. Apalagi kemarin, dua hari aku di PHP-in costumer gegara nota ga ditebus. Ngeselin ga sih, atuh sekalian ga usah minta bikinin nota kalo ga niat ditebus. Huh!

Costumer memang ibarat raja bagi SPG, tapi mbok ya kasihan lho dengan kami-kami yang berjuang sampai begini susahnya demi gaji sebulan. Terkadang kepingin marah sama si costumer karena bikin kerjaan jadi dianggap sia-sia, tapi mereka juga berhak demikian. Mau nyalahin peraturan baru yang bikin badan remuk juga percuma, kerja ya kerja. Dari awal penerapan juga udah protes berkali-kali. Tapi ya ujung-ujungnya harus dijalanin apapun keberatan yang diajuin. Just swallow it up, even if it feels disgusting.

Setelah ngalamin tiga hari melelahkan ini, aku ga pernah sebahagia ini ngerasain off day. Semalam saking udah kecapekannya kakiku bener-bener ngilu dan susah dipake jalan. Rasanya mau nangis kalo kayak gini mah. Terus-terusan muncul di kepala keinginan buat resign dan cari kerjaan baru. Tapi kebutuhan akan uang bikin aku takut cari kerjaan baru karena ga ada yang tahu nanti kalo cari kerjaan baru bisa gampang dan gajinya sesuai. Lha wong ngedapetin kerjaan yang ini aja bukannya gampang, apalagi harus resign dan musti nganggur lagi beberapa waktu sampe dapet kerjaan baru. Rasanya males aja ngalamin hal begituan lagi. Tapi kalo inget kondisi kerja yang semakin lama semakin ga nyaman, haduhh… Berat jalaninnya.

Kalau mau tahu, peraturan Chandra sebelum ini juga udah berat untuk dijalanin. Standard makeup dan pakaian masih bisa dijalanin, ga bawa hp selama kerja juga masih bisa ditanggung, tapi kalo masalah cuti yang cuma bisa ngambil 3 hari aja dan sakit yang harus ribut pake surat dokter kerasa berat. Pas Idul Fitri dimana orang lain bisa kumpul sama keluarga, kami harus tetep kerja dan hanya dikasih off sehari layaknya kondisi kerja yang biasa. Di malam takbir kami mana bisa nyalahin membludaknya costumer yang dateng sampe toko pun tutupnya jam 12 malam. Tapi keharusan lemburnya itu bener-bener nyiksa dengan kondisi sedang berpuasa. Sepatu minimal 3 cm sih bukan soal, tapi ga ada keringanan untuk pake flat shoes di hari tertentu juga ngeselin. Pokoknya jangan dikira SPG seperti aku yang kerja di mall itu enak, terima gaji tiap bulan dan modal dandan doank. Nyatanya anak-anak yang baru masuk kerja bahkan sebelum ada banyak peraturan kayak sekarang ini belum tentu kuat sehari. Iya kalo sehari bisa buka nota banyak, lah kalo no-sale? Anak baru pengganti lawan shiftku yang resign bulan Februari kemarin aja cuma bertahan 2 hari. Untung aja setelahnya dapet yang bagusan, anaknya mau kerja dan ga masalah sama standard gaji Missty.

Terkadang aku kalo lihat ada demo buruh yang nuntut tunjangan atau gaji suka mikir sendiri. Aslinya memang ga bakal ada kondisi kerja yang selalu memuaskan buat kita. Semua ada capeknya, ada resikonya, dan kalo ga mau capek atau kena resiko ya mending ga usah cari kerja. Tapi kita juga berharap para pembuka lapangan kerja juga ngeliat gimana perjuangannya demi gaji sebulan. Bukannya ga menghargai kesempatan, tapi kalo ada yang ga bekerja dengan baik lalu ngimbas sama yang udah bekerja keras kan ga adil. Mentang-mentang ada di antara kami yang kerjanya main-main, lalu yang serius dianggap ikutan ga becus hanya karena ga buka nota. Lalu pengorbanan 2 tahun lebih ini buat apa? Aku butuh duit, tapi kemampuanku seharusnya ga dibatasi dengan sekedar buka nota atau ga-nya. Apa bedanya SPG berumur di atas 23 tahun dengan 19 tahun? Fresh juga kalau ga berniat kerja yang bener apa masih kepingin nyari yang muda2? Bener-bener rasanya pengin numpahin semua uneg-uneg tapi panjang lebar ngebacot juga percuma. Well, anak muda yang baru mau masuk dunia kerja, siap-siap aja masuk lubang buaya. Kamu masuk remuk badan, mau keluar jalannya terlanjur licin pula. Intinya jangan jadi SPG, apalagi ngelamar jadi SPG Chandra Toserba. Kalo masih takut capek sama sakit mending sih ga usah.

Ya, maaf ini mah aku harus jujur ngomongin tentang kondisi kerjaku. Ga ada maksud buat menghujat apalagi ngejatohin pihak tertentu. Andaikan ente-ente pade ngerasain apa yang aku rasain, pasti bakal ngelakuin hal yang sama. Atau bahkan bisa yang lebih buruk, entah. Anggap aja kenangan buat masa depan. Seenggaknya sekarang aku ngerti, bener-bener ngerti susahnya nyari duit. Semoga anak-anakku kelak ga ngerasain kesusahan yang sama, Amien.

Cuma bisa Istighfar

Terkadang ada hal-hal yang sulit banget untuk dihandle dengan kepala dingin meskipun sebenarnya sepele, contoh aja soal nelpon tengah malam. Kalau yang nelpon ini sadar dikit kalau waktu yang dia pilih untuk nelpon orang itu bukan wayahnya waktu orang nelpon, ngomonginnya sih gampang. Yang kelewatan itu kalau sudah dikasih tau dari dulu sampe sekarang tapi ga ngerti juga, bawaannya jadi makan hati. Orangnya ngenak banget main telpon atau sms tengah malam buta, aku lah yang dirugiin karena ujung-ujungnya ga bisa tidur lagi. Namanya punya kebiaasaan susah tidur, sekalinya bisa lelap kalo keganggu ya makin susah buat tidur lagi. Tapi kok ya, dikasih tau dari dulu ga nyambung, ngeyel ga ketulungan. Sampe-sampe aku nangis sendiri, frustasi.

Beneran, ini sepele banget sebenarnya. Besoknya pun aku kan off jadi ada kesempatan istirahat. Tapi aku yang hari minggu shift malam ketemu Senin shift paginya juga udah kurang istirahat. Pulang sore pun badan capek dan meskipun kepingin istirahat juga ga bisa karena takutnya pas malem susah tidur. Emang lagi apesnya kena cobaan dari Allah, aku baru bisa tidur jam setengah dua subuh. Dan begitu udah hampir mau lelap, hp bunyi. Kenceng, tiga kali. Gila. Entah ini aku yang salah karena ga mau nonaktifin hpku atau Ikhwan yang ga punya perasaan sampai ga mikir-mikir lagi itu jam berapa dan masih pantes ga waktu segitu nelponin perempuan.

Rasa kesalnya numpuk di dada karena akhirnya ga bisa tidur lagi, sementara aku besok juga ada yang mau dikerjain paginya, dan Si Ikhwan. Akhirnya nangis. Kesel. Kok dari dulu ga peka, ga ngerti setiap kukasih tau kalo aku gx bisa di ganggu tidurnya. Padahal aku ga pernah telpon atau sms dia lewat dari jam 11 malem. Aku juga ga pernah iseng miscall karena aku sendiri ga suka diganggu. Sampe aku mikir sendiri perlu berapa lama lagi kita pacaran supaya dia itu ngertiin aku sebagai orang yang gimana, punya kebiasaan apa dan semacamnya. Masa iya sih 3 tahun ga paham juga?

Aku udah berusaha nenangin diri dengan Sholat Subuh tapi kayaknya justru itu bikin sholatku ga khusyuk. Soalnya selain karena badanku sakit semua, yang ngempet di dada ini susah redanya. Cuma bisa Istighfar… Astaghfirullah aladzim.