My Fave ever : My Darling Eyeliner

Aku termasuk yang jarang gonta-ganti produk kosmetik, apalagi kalo selama pemakaian ga pernah ada masalah serius macam alergi kulit atau faktor yang lain. Exception on lipstick, hampir semua kosmetik yang aku pake itu masih sama seperti waktu pertama belajar dandan 3 tahun yang lalu. For example, my choice of eyeliner.

Ga muna’ sih ya kalo sekali dua kali pernah nyoba pake eyeliner lain, secara suka penasaran sama merek dan jenis eyeliner kekinian yang nampang di olshop ato display konter kosmetik. Contohnya waktu itu ada temen kerja yang baru aja jadi member Oriflame, aku beli eyeliner spidol The One yang lagi promo di bulan itu. Ah well, buat yang suka sama glossy finished look bakal suka dengan eyeliner macam ginian. Power staying ya jauhlah di atas My Darling, dibersihinnya musti pake remover karena ga gampang dihapus dan kena air pun ga gampang meleber (kalo aku sih). Ya ada harga ada barang. Eh.. Ndelalah tetep balik ke My Darling juga. Hahaha.

The question is, why? 

Firstly, karena murah lah. Dikiranya karena udah kerja terus langsung beli yang mehong gituh? Ga juga neng. Salah satu temen pernah bilang make My Darling ga jauh beda dengan make eyeliner Maybelline harga pasar. So why so serious with brands? Kalo masih nyaman di mata dan ga ada masalah tertentu ya gapapa juga dipake. 3 tahun aku make My Darling ga pernah bermasalah tuh, dan kalo ada reaksi tertentu pun jarang banget di temui. Mentok-mentoknya juga cuma cracky kalo kelamaan dipake. That’s all.

Second, kebanyakan review bilang kalo My Darling kuasnya susah dipake dan kepanjangan. Tapi buat aku malah enak, mau bikin winged eyeliner juga bagus soalnya cukup tipis untuk bikin garis yang tajam. Soal kuas tipis inilah yang jadi poin aku tetap setia sama eyeliner ini, karena mau eyelinenya ditebelin atau dibikin tipis juga oke. Misalnya kalo mau make eye-line yang tebel dan bold, aku memposisikan kuas dengan gerakan menyapu. Nah kalo mau yang tipis, pake ujung kuas. Beda sama waktu pake The One, ujungnya ga keluar tinta eyeliner sehingga susah buat bikin garis tipis. Tapi yah, beda tangan sih ya. Mungkin karena udah biasa dengan My Darling makanya make yang lain jadi kagok.

Third, aku suka dengan finished looknya. Matte, ga glossy. Glossy look buat aku no good banget, kesannya kayak belum kering terus matanya keliatan blinky gitu. Ga deh… Kalo matte look kan lebih natural aja. Ga tau yang lain, tapi kalo aku sih pekat-pekat aja warnanya. Terus kalo salah, ya gampang di bersihin. Jujur aja, aku malah seneng My Darling ga cepet kering. Kalo linenya kelebaran ato ga ngebentuk tinggal di koreksi pake tisu. Easy much?

Ya tapiii… Bukan Aini namanya kalo ga netral sama pendapat. Bads about this eyeliner juga tetep ada sih :

First, ga tau kenapa ya.. Kalo kuas dicabut dari wadah itu tintanya langsung cepet meluap. Kalo lagi buru-buru kan suka langsung main asal nyabut aja, eh tau-tau meluap dah tuh tinta eyeliner. Kadang sampe muncrat kemana-mana, sampr kesel gegara cipratannya kena ke muka. Untungnya awet, pemakaian paling cepet bertahan sebulan setengah. Rata-rata aku butuh dua bulan lebih sampe ini eyeliner abis dan kering. Kadang sampe 3 bulan ga abis juga. Cuma ya itu, muncrat-muncratan.

Secondly, kalo cracky terus mengelupas bakalan ninggalin residu berupa flakes ato butiran debu (bukan lagu, bukan) di sekitar mata. Well, Kalo kayak aku yang touch up makeup beberapa kali sih no problemo yah.. Cuma kadang kan mles juga mau ngebenerin dandanan apalagi kalo lagi banyak kerjaan. Untungnya aku sih ga ngalamin masalah-malasah ginian pas di luar ruangan, soalnya jarang dipake juga. Tapi di dalam ruangan terutama untuk waktu yang lama memang jadi minus point yang mengganggu. 

Third, Berhubungan dengan bad point yang pertama nih. Gegara sering meluap-luap gitu tintanya kalo lagi nyabut kuas, lama-lama tinta jadi kebanyakan mengering dan bikin kerak di pinggiran lid tempat tinta. Ngeselin kan?! Akhirnya malah ga bisa di tutup dan ujung-ujungnya ketara banget abal-abalnya. Zebel dah.. Denger-denger ini brand asli Indonesia, jadi mudah-mudahan ada fixation untuk masalah tinta yang meleber dan mengering di bagian lidnya, soalnya kalo eyeliner lain tuh ga sampe segitunya. Yaaa… Tapi entah juga kali ya, apa karena aku doank ato gimana pokoknya bikez banget.

So, review aku buat My Darling? From 1 to 5 aku kasih nilai 3 karena jelas masih banyak brand eyeliner yang lebih baik dari dese yeess.. Tapi karena ini paporit ekeh jadi bakalan repurchase terus donk pastinyaa..

Collecting Doraemon?

I wasn’t really interested in collecting character’s stuff before, apalagi semacam Doraemon. Tadinya punya niatan mau koleksi Cardcaptor Sakura karena aku kan penggemar CCS, lah tapi kenapa malah jadi ke bang Emon nih ceritanya? Well.. Berhubung pernak-pernik CCS tuh muahhaaaallll dan nyarinya syusyah cyiiinnn… Pusing sendiri kalo beneran pengin koleksi CCS, kemarin aja cuma bisa sanggup beli dua volume komik CCS yang terbit ulang di gramed, dan itu juga ga disengaja. Yang bikin sayang banget emang pernak-pernik CCS tuh ga seumum Doraemon sih..

Nah, pas lagi iseng ngepoin instastory dan FBstory orang, salah satu temen kerja yang ngefans sama bang Emon posting foto kamar dia yang isinya doraemon semua. Njrit, akuh iriiiii!!!! Sederhana padahal, cuma ngisi beberapa boneka emon sama makeshift decor dari potongan gambar-gambar doraemon yang di tempel di dinding kamar. Terus nuansanya biru muda pula, hampir sama kayak kamar kosanku yang dicat biru muda juga. Kebayang deh di benak kalo kosan juga di dekorin ala-ala bang emon juga bakalan seru, jadinya bertekad kepingin koleksi Doraemon. Explore instagram sampe penuh sama display gambar pernak-pernik Doraemon yang ternyata banyak banget providernya. Lucunya juga, gegara bang Emon inilah tetiba ide kreatif jadi muncul satu persatu. Awalnya karena beli kertas kado Doraemon di toko stationary dengan niatan mau dijadiin cover buat meja di kamar yang tampilannya udah ga banget itu, eh malah jadinya dibikin barang-barang lain. Mulai dari beberapa tempat spidol dan peralatan menggambar, dibikin jadi storage buat lotion dan pembersih dkk, sampe dijadiin pula DIY stiker yang akhirnya aku tempel di permukaan TV dan dinding kamar. Isss keren deh pokoknya keren abiss!!! Meskipun percobaan awal pas bikin spidol holdernya ancur-ancuran alias diseal pake isolasi malah lecek dimana-mana, tetep mah intinya ada muka si emon menghiasi kamar tidur. emang-emang yah, bahagia itu sederhana. Dan sampai saat postingan ini nangkring di blog, beberapa spot udah officially terkudeta sama Doraemon DIY-ku. Meja lipat yang udah lama aku punya juga akhirnya dapet cover yang baru dengan gambar Doraemon bernuansa biru muda. Entah kenapa, rencana awal yang tadinya mau make kertas kado Doraemon buat ngecoverin meja gede di kamarku malah kesampaian setelah seminggu berniat padahal udah repurchase. Haduh.. Tapi gapapa juga sih, yang penting jadi Kan? 

Ga sampai disitu aja, journey koleksi-koleksian ini pun mulai merambah ke sprei dan karpet. Karena tertarik tawaran temen beli sprei karakter Doraemon, aku sekalian match sama karpet plastik warna biru polos. Ga nyangka hasilnya jadi bikin tampilan kamar berubah jadi lebih lively soalnya warna biru yang aku pilih memang cerah. Temen aku yang main ke kosan sempet komentar, “bakal nangis kali ya Ai kalo nanti pindah dari kamar ini.” Wah, you have no idea. Walaupun suatu hari nanti bakal pindah ikut suami, pastinya nangis bombay dulu coz ini practically udah jadi kamar idaman aku dari kecil. Huhuhu…

Target selanjutnya nih, aku kepingin mengganti beberapa perabotan kamar dengan yang berwarna biru muda biar semakin matching sama dekorasi Doraemonnya. Sekalian sambilan dikit-dikit nambah koleksi bang Emon, kebetulan udah hunting tempat-tempat mana yang sekiranya jual Doraemon stuff yang murah dan udah greget banget mau beli. Berasa muda ya sayah kalo udah ngomong soal koleksi-koleksian, hehehe… Tapi ini hobby baru yang fresh dan menyenangkan. Moga-moga aja sih ga cepet bosen. 😂😂😂