Cuma bisa Istighfar

Terkadang ada hal-hal yang sulit banget untuk dihandle dengan kepala dingin meskipun sebenarnya sepele, contoh aja soal nelpon tengah malam. Kalau yang nelpon ini sadar dikit kalau waktu yang dia pilih untuk nelpon orang itu bukan wayahnya waktu orang nelpon, ngomonginnya sih gampang. Yang kelewatan itu kalau sudah dikasih tau dari dulu sampe sekarang tapi ga ngerti juga, bawaannya jadi makan hati. Orangnya ngenak banget main telpon atau sms tengah malam buta, aku lah yang dirugiin karena ujung-ujungnya ga bisa tidur lagi. Namanya punya kebiaasaan susah tidur, sekalinya bisa lelap kalo keganggu ya makin susah buat tidur lagi. Tapi kok ya, dikasih tau dari dulu ga nyambung, ngeyel ga ketulungan. Sampe-sampe aku nangis sendiri, frustasi.

Beneran, ini sepele banget sebenarnya. Besoknya pun aku kan off jadi ada kesempatan istirahat. Tapi aku yang hari minggu shift malam ketemu Senin shift paginya juga udah kurang istirahat. Pulang sore pun badan capek dan meskipun kepingin istirahat juga ga bisa karena takutnya pas malem susah tidur. Emang lagi apesnya kena cobaan dari Allah, aku baru bisa tidur jam setengah dua subuh. Dan begitu udah hampir mau lelap, hp bunyi. Kenceng, tiga kali. Gila. Entah ini aku yang salah karena ga mau nonaktifin hpku atau Ikhwan yang ga punya perasaan sampai ga mikir-mikir lagi itu jam berapa dan masih pantes ga waktu segitu nelponin perempuan.

Rasa kesalnya numpuk di dada karena akhirnya ga bisa tidur lagi, sementara aku besok juga ada yang mau dikerjain paginya, dan Si Ikhwan. Akhirnya nangis. Kesel. Kok dari dulu ga peka, ga ngerti setiap kukasih tau kalo aku gx bisa di ganggu tidurnya. Padahal aku ga pernah telpon atau sms dia lewat dari jam 11 malem. Aku juga ga pernah iseng miscall karena aku sendiri ga suka diganggu. Sampe aku mikir sendiri perlu berapa lama lagi kita pacaran supaya dia itu ngertiin aku sebagai orang yang gimana, punya kebiasaan apa dan semacamnya. Masa iya sih 3 tahun ga paham juga?

Aku udah berusaha nenangin diri dengan Sholat Subuh tapi kayaknya justru itu bikin sholatku ga khusyuk. Soalnya selain karena badanku sakit semua, yang ngempet di dada ini susah redanya. Cuma bisa Istighfar… Astaghfirullah aladzim.

Advertisements

Splitted Parents, Trauma, dan Pilihan

Splitted parents itu lebih ribet daripada yang udah divorced, tapi tetep intinya sama-sama pisahan gituh. Dan sejujurnya capek lho kalo splittingnya juga ga baik-baik. Mau ke Ibu atau bapak ujung-ujungnya dianggap mihak-mihakan. Makanya mending ngekos, hidup dengan usaha sendiri. Gapapa ga bareng ortu daripada ribet, ortuku contohnya. Yang satu gini, satu gitu. Tiap ngajak ngobrol juga susah. Bawaannya kayak aku yang orang tua dan mereka anak-anaknya.

Ga bilang juga sih benci, tapi kadang jenuh juga. There’s a time when the idea to live with someone becomes too much to bear no matter how much you love them. Pernah ada yang tanya kenapa tinggalnya misah kalo Bapaknya juga ada di kota yang sama? Aku ga jawab apa-apa. Never expect everyone to understand. Jadi ga masalah kalo ditanya gitu sama orang lain. Aku juga kerja di Teluk Betung bukannya buat demi diri-sendiri, tapi karena tuntutan kondisi keluarga yang sulit. Udah berkali-kali curhat di blog gimana beratnya tinggal sendiri.

But, honestly kalo di minta jawaban kenapa ga mau, ya cuma 1 aja. Ga sanggup. Aku ga sanggup tinggal sama Bapak. Udah terlalu banyak kejadian dan trauma yang udah ga bisa lagi diobatin lukanya. Kecewanya masih ada aja di hati, dan rasanya kalo di suruh tinggal sama Bapak mending aku balik lagi ke Tulang Bawang.

Bukannya juga mau jadi anak durhaka yang ga nganggep lagi jasa-jasa Bapak selama ini, tapi untuk tinggal bareng lagi rasanya udah berat banget. Cuma ngingetin masa lalu yang buruk. Jadi yah… susah.. Ada kalanya hubungan darah pun ga cukup. Sakit ya sakit. Titik.

Entah kenapa bikin post kayak gini, mungkin lagi kebawa emosi. tapi kalo tau gimana rasanya masa-masa kayak apa yang aku alami, pasti bisa paham. Parents’ divorce is nasty, and we children never want to be forced to take anyone’s side. Kita juga korban kok, dan trauma itu ga gampang diobatin. Apalagi ngalamin jatuh bangunnya keluarga udah ga perlu ditanya lagi berapa lama, karena kayaknya udah sepanjang hidup. Kalo Bapak ga bisa ngerti, kebangetan namanya.

Yaa.. Pilihan aku ini ga bisa diterima orang pada umumnya. Harusnya memang tinggal bareng daripada misah. Tapi udah ga sanggup, apa bisa di paksa? Aku kan cuma manusia biasa.