Itu Cuma Tuntutan Kerja

Kemarin malam waktu nunggu lampu deptstore dimatiin, beberapa teman kerja ngomongin tentang rekan yang sekarang sedang kerja di Gramedia. Terus Mba Nami cerita, “Ule pernah tuh di komplain gara-gara jaga bazaar pakai rok pendek. Dia kan jaga stand Al-Quran. Trus ada kostumer yang nanya dia jaga stand apa. Begitu di jawab dia langsung bilang ‘Kok jaga stand Al-Quran pakaiannya seksi sih, mbak?’ Ule jawabnya tuntutan kerja, tapi si kostumer masih protes aja.”

Dipikir memang masih banyak yang awam kalau SPG/karyawan pakai seragam pendek tuh bukan keinginan tapi tuntutan. Kalo bisa mah pas kerja tetap berhijab, pakai baju nutup aurat malah kalau bisa pake cadar (tapi kalo itu mau sih). Sekarang cari kerja sesuai keinginan tuh semakin sulit jadi kerjaan yang ada konsekwensinya harus dijalanin daripada ngambil resiko jadi pengangguran lagi. Termasuk soal seragam, tetap SPG dan karyawan yang disalahkan padahal bukan kita yang minta. Itu salah manager dan supervisor yang ga bisa milih seragam yang benar supaya sesuai sama stand yang dijaga. Serba salah.

SPG Deptstore juga kadang kena getahnya. Padahal kami kerja ga ada tuh pake baju seksi-seksi. Standard seragam di Chandra Deptstore pake celana dasar hitam sama atasan dari brand masing-masing, atau kemeja hitam lengan pendek kalo belum punya. Di Mall lain, misalnya Center Point atau Ramayana memang pakai dress, tapi masih pakai stocking hitam jadi kesannya ga pamer paha. Lagian mau seksi buat siapa juga? yang beli juga rata-rata ibu-ibu. Yaa kalo area Men-clothing mungkin masih bisa kepincut rayuan SPG, tapi begitu liat harganya kan pasti mundur juga atau pikir-pikir lagi. Teteup, masih ada yang mengidentikkan SPG iti dengan seksi. Kalau kita nyebut kata “SPG” ada aja yang nyeletuk, “Bajunya seksi donk.” Iya, seksi sih maunya situ.

Jadi susah kan dikomplen kostumer padahal karyawan atau SPG juga ga sengaja sampai pake rok pendek waktu kerja. Harusnya kalo mau komplain ya ke supervisornya, toh itu ga dilarang. Kalo cuma komplain ke karyawan atau SPG ya percuma lah. Kami cuma ikuti standard kerja kok.

Advertisements

Menjelang Ramadhan

Ga terasa, bulan depan udah mau Ramadhan aja. Ini bakal jadi tahun keduaku menyambut Ramadhan jauh sari rumah. Padahal biasanya juga ga ada acara khusus pas sahur pertama, ga sering masak-masak besar atau semacamnya tapi berasa kangen aja ada di tengah keluarga. Sekarang, sahur sendiri, bukanya pun sendiri. Ramean kalo masuk shift siang aja deh, namanya berbuka di tempat kerja.

Tahun lalu ngerasain puasa di tempat kerja lumayan ngagetin juga. Kalo jaman sekolah atau kuliah dulu kan ga pernah berbuka di luar rumah. Kalaupun pernah palingan juga kepaksa misal lagi di jalan. Shift siang tuh yang agak susah, gimana harus ngebagi waktu antara sholat dan berbuka sementara di kasih waktu giliran cuma setengah jam. Itu juga masih mending kalo dibanding dengan waktu lembur. Capeknya lebih kerasa. Tapi di mana dan bagaimana puasa dijalankan, sama-sama seru. Mungkin kareana sekarang udah ga bisa berpuasa dan merayakan lebaran di rumah, kesannya jadi beda.

Sedih kan yah sebelum kerja ga bisa pulang di malam takbiran. Malam takbir aku harus lembur berdua sama lawan shift dari pagi sampai tutup toko jam 12 malam. Itu juga ga bisa nyantai secara malam takbiran kostumer bakalan membludak, jalan pun kayaknya udah susah dilewatin saking ramenya. Besoknya walaupun libur Idul Fitri, palingan cuma main ke rumah saudara yang dekat aja. Tetap ga bisa pulang karena jalur lintas timur jelas bakalan padat banget, bakalan abis waktu di jalan aja itu mah. Pakai baju baru cuma buat diliat diri sendiri, main udah ga sanggup akibat lembur yang udah kayak kerja rodi. Hauhh… Makanya berbahagialah kalian semua masih punya kesempatan berpuasa dan berlebaran di rumah bersama keluarga, karena orang-orang yang kerjanya kayak aku ini udah ga bisa. Yaa sebenarnya bisa sih, tapi berhubung rumahku jauh banget jadi akhirnya cuma ngerayain Lebaran dengan telponan sama Emak dan Ali.

Dan tahun ini, bakalan mgerasain lagi masa-masa itu. Nyesyekk.

Disitu kadang saya merasa sedih. *urut dada*

Tapi katanya Emak tahun ini mau ke kosan deket-deket lebaran, mau belanja katanya. Insyaallah sih, palingan kalo ga bisa ya aku bakal ambil cuti abis lebaran. Sayang banget bulan Ramadhan ga ada izin cuti jadi intinya tetep ga bisa pulang pas lebaran. Nesib. Cari duit susyah Mak. Susyah.