Menjelang Ramadhan

Ga terasa, bulan depan udah mau Ramadhan aja. Ini bakal jadi tahun keduaku menyambut Ramadhan jauh sari rumah. Padahal biasanya juga ga ada acara khusus pas sahur pertama, ga sering masak-masak besar atau semacamnya tapi berasa kangen aja ada di tengah keluarga. Sekarang, sahur sendiri, bukanya pun sendiri. Ramean kalo masuk shift siang aja deh, namanya berbuka di tempat kerja.

Tahun lalu ngerasain puasa di tempat kerja lumayan ngagetin juga. Kalo jaman sekolah atau kuliah dulu kan ga pernah berbuka di luar rumah. Kalaupun pernah palingan juga kepaksa misal lagi di jalan. Shift siang tuh yang agak susah, gimana harus ngebagi waktu antara sholat dan berbuka sementara di kasih waktu giliran cuma setengah jam. Itu juga masih mending kalo dibanding dengan waktu lembur. Capeknya lebih kerasa. Tapi di mana dan bagaimana puasa dijalankan, sama-sama seru. Mungkin kareana sekarang udah ga bisa berpuasa dan merayakan lebaran di rumah, kesannya jadi beda.

Sedih kan yah sebelum kerja ga bisa pulang di malam takbiran. Malam takbir aku harus lembur berdua sama lawan shift dari pagi sampai tutup toko jam 12 malam. Itu juga ga bisa nyantai secara malam takbiran kostumer bakalan membludak, jalan pun kayaknya udah susah dilewatin saking ramenya. Besoknya walaupun libur Idul Fitri, palingan cuma main ke rumah saudara yang dekat aja. Tetap ga bisa pulang karena jalur lintas timur jelas bakalan padat banget, bakalan abis waktu di jalan aja itu mah. Pakai baju baru cuma buat diliat diri sendiri, main udah ga sanggup akibat lembur yang udah kayak kerja rodi. Hauhh… Makanya berbahagialah kalian semua masih punya kesempatan berpuasa dan berlebaran di rumah bersama keluarga, karena orang-orang yang kerjanya kayak aku ini udah ga bisa. Yaa sebenarnya bisa sih, tapi berhubung rumahku jauh banget jadi akhirnya cuma ngerayain Lebaran dengan telponan sama Emak dan Ali.

Dan tahun ini, bakalan mgerasain lagi masa-masa itu. Nyesyekk.

Disitu kadang saya merasa sedih. *urut dada*

Tapi katanya Emak tahun ini mau ke kosan deket-deket lebaran, mau belanja katanya. Insyaallah sih, palingan kalo ga bisa ya aku bakal ambil cuti abis lebaran. Sayang banget bulan Ramadhan ga ada izin cuti jadi intinya tetep ga bisa pulang pas lebaran. Nesib. Cari duit susyah Mak. Susyah.

One thought on “Menjelang Ramadhan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s