This Week’s Reading list

Kayaknya udah lama banget deh sejak terakhir aku bikin post tentang dunia membaca seperti review novel dan sebagainya. Maklum, sekarang jarang banget nyempatin waktu buat nyari bahan bacaan. Dulu kalo lagi di rumah bisa berjam-jam mantengin laptop buat baca novel, eh.. sekarang yang harusnya gampang banget buat baca di aplikasi henpon malah kebanyakan mainan yutub sama instagram. Ehehe.. palingan kalo mau baca buku tuh pas lagi abis kuota doank *mesem-mesem*. Kemarin aku lagi baca buku bang Radit yang pertama, bawaannya kepingin beli buku lagi. Meskipun salah satu temen bilang enakan baca buku/cerita online, well.. hobby is not something you can measure on. Aku ga bilang baca buku lewat jalur online itu ga bagus, malah kebanyakan membantu banget selama ini buat aku yang kantongnya pas-pasan (padahal udah kerja). Tapi karena sekarang udah termasuk mampu beli buku dalam bentuk media cetak, kayaknya kok sayang kalo ga ngambil kesempatan buat menambah koleksi buku. Toh, itu juga termasuk impian aku dari kecil, kepingin punya perpustakaan sendiri. Alhamdulillah sekolahku punya banyak ragam bahan bacaan karena perpustakaannya kebetulan salah satu yang terlengkap di Bandar Lampung (yuk, yuk dateng ke Xaverius 1 Teluk Betung). Dari perpustakaan inilah lahir hobi yang sampai saat ini belum luntur, yaitu membaca. Wah.. dulu di SD aku udah baca banyak banget buku, dari ensiklopedi sampai novel remaja. Sebagian inget, sebagian sih kagak. Jadi kangen, hahaha…

Omong-omong soal aktif di instagram, gegara buka iklan di sono aku jadi donlod aplikasi Webcomics dan nemuin novel “Resign” karya Almira Bastari. Kamvreto banget tuh novel lucu bangettt,, ala-ala drakor gitu yang meskipun english-englishnya bikin aku agak terganggu (I dunno, I’ve never been one who likes english convo or terms added in Indonesian novels) tetep syuka sama kisah Alranita vs Tigran yang unyu. Love and hate relationship emang seru sih ya hahaha.. sayangnya kalo di Webcomics kan mesti dapet koin dulu kalo mau baca chapter non-gratis, dan kupon gratis buat baca “Resign” juga keluarnya tiap 5 hari sekali. Iseng-iseng buka Lazada buat ngintip harga novelnya, lah.. mehong boy! Hiks… Aku lagi belum mampu keluarin uang lebih buat beli kamu nak.. *nangis manja* Doain yaa manteman gajiannya ada sisa buat beli buku, aminnnn.

Aku punya reading list yang sebenarnya recommended buat kalian. Ini beberapa buku yang kemarin aku baca, tapi aku gabungin aja ya secara singkat biar enak;

1. Ten millions of Peach Blossoms, Pillow’s book 1-2 by TanQi GongXi.
Ah. 2 words for these masterpieces : Keren gila. Awalnya aku tau Chinese novel ini pas liat adaptasi dramanya yang aduhai ngena banget di hati. Memang banyak sih yang menghujat karya TanQi karena plagiarism-nya ke novel lain (novel boyslove pulak), tapi ga tau kenapa aku tetep syukaaa banget dengan ceritanya yang lucu dan kompleks ini. Berdasar pada kebudayaan, ajaran agama Budha dan kepercayaan para Dewa di China, serial-serial ini jadi novel Chinese favorit aku so far. Yang masih beredar secara umum sih Pillow’s Book 1-2 (Kisah antara Bai Fengjiu dan Donghua Dijun yang aseli sumpah bikin nagih buat nyimakin), tapi yang Ten Millions of Peach Blossoms udah ditarik peredarannya dari internet. So shame banget pokoknya. Versi Manhua dari ‘Peach Blossoms’ masih bisa di temuin sih, tapi imagenya menurut aku ga terlalu sesuai sama penggambaran di dalam novel. Kalo soal plot, sama persis. Tapi bagi aku yang udah baca dan nonton versi dramanya jelas bisa ngebedain mana yang sesuai dan yang kagak. Yah. We can’t have all we want. But it’s really and highly recommended. Silahkan cari aja Pillow’s booknya di gugle ya. Klo yang ‘Peach Blossoms’ aku dapet di Wattpad, tapi belum full complete jadi belum bisa aku rekomendasikan.

2. Bu Bu Jing Xin (Startling by Each Step) by Tong Hua.
Again, it’s actually a great shame novel ini ga pernah masuk pasar Indo. Ini keren-ren-ren gila! Buat kalian yang udah pernah nonton Drakor “Scarlet Heart : Ryeo”, FYI ceritanya terinspirasi dari novel ini. Bedanya cuma karakteristik awal si Hae Soo yang lebih kekanakan dibanding Maertai RuoXi. But most of all semua sama (namanya juga di adaptasi). Yang bikin lebih ngeselin lagi karena terjemahannya yang beredar di gugle cuma mentok di chapter 8. Meskipun bikin bete, aku pernah ngerasain sih strugglingnya sebagai translator. So let’s there’ll be any continuation for the translation *cross fingers*.

3. Pallace of Illusions by Chitra Banerjee Divakaruni.
Kalo kalian menggemari historical romance atau tertarik dengan cerita Mahabharata, Pallace of Illusions ini jadi novel yang aku rekomen buat dibaca. Novel ini menceritakan kronologi kehidupan Draupadi dan Mahabharata dari PoV-nya si Draupadi sendiri. Karena aku familiar banget dengan kisah Mahabharata karena sering nonton dramanya berulang kali dari kecil (yang versi tahun 70an ituloh), kayaknya unik aja mengikuti penjabaran Draupadi yang diceritakan jatuh cinta sama Karna daripada sama Arjuna. Walah, pokoknya lucu aja. Terus kan kalo Mahabharata biasanya mengisahkan wanita sebagai sosok yang penuh bakti sama keluarga dan suami, berkharisma dan penuh dharma. Lah kalo di sini ceritanya manusiawi banget, yang Ibu Kunti jadi ibu Mertua yang resentful sama menantu, atau si Draupadi sendiri yang menganggap mertuanya sebagai saingan. Aneh banget deh ga kayak cerita Mahabharata yang biasanya. Tapi menurutku disini sih letak bagian uniknya, retelling story emang punya nilai lebih dimana plotnya jadi lebih berkembang daripada versi original. Seneng banget bisa punya kesempatan baca buku ini.

4. Dua Ibu by Arswendo Atmowiloto.
Menurutku Pak Arswendo layak jadi bapak cerita anak-anak, soalnya novel-novel karyanya seperti “Mencari Ayah Ibu“, “Kenapa Bibi Tidak Pernah Pergi ke Dokter“, “Pesta Jangkrik” sampai “Keluarga Cemara” yang diadaptasi ke sinetron itu punya kesan yang ngena banget karena sarat dengan kisah keluarga dan masa anak-anak. Doa Ibu juga termasuk karya yang aku favoritkan, dan alhamdulillah aku bisa punya salah satu dari novel yang Pak Arswendo buat. Dulu aku seneng banget baca “Mencari Ayah Ibu” di perpustakaan, jadi aku familiar dengan gaya bahasa dan cerita Arswendo. Dua ibu dikemas dengan penggalan cerita anak-anak asuhan seorang ibu yang berkorban sepenuh hati untuk mereka meski kehidupannya selalu dalam kekurangan. Di akhir cerita, sang ibu meninggal dan seluruh anak asuhannya baik yang kandung maupun yang di asuh berkumpul sebagai penghormatan bagi ibu yang mereka kasihi. Arswendo Atmowiloto ingin menyampaikan bahwa tidak ada batasan mau itu kandung ataupun tidak, ibu adalah ibu yang bersedia merawat dan membesarkan anaknya dengan cara apapun. Bahkan ga ada batasan agama yang mengikat karena nyatanya dia mau merawat dan mengkhitan salah satu anaknya yang notabene berasal dari keluarga non-muslim. Menurut aku, menulis novel harus yang begini, jujur, sederhana dan pesannya sampai. Kalo sekarang agak susah nemu novel lokal yang ginian sih. Hahaha..

5. Resign by Almira Bastari
*Ngakak membahana* mahap yah mahap.. I can’t help it, beneran! Padahal aku aja belum selesai baca buku ini via Webcomics tapi udah main langsung masuk reading list aja. Abisnya lucu sih ceritanya jadi gemes pengin ngeshare ke blog. Awalnya pas liat judul novel ini aku kira bakal ngebaca novel non-fiksi tutorial resign dengan cara-cara nyeleneh dan kocak (maklum, kebanyakan baca novel humor jadi gini dah). Ga taunya novel romance toh ya hahaha.. Tapi field kerjaannya ga relate sih sama aku, soalnya aku ga yakin ada perusahaan yang karyawannya lembur tiap hari. Cuman ya kalo ada salut aja deh *tepuk tangan*… Aku yang dulu cuma lembur seminggu sekali aja ga tahan, apalagi pas puasa haduhhhh… Itu bisa sampe seminggu terus ga sakit-sakit berarti manusia super. Masa’ si Alranita masih mau lanjut nonton jam 9 malem padahal pulangnya paling cepet jam 7an? Aduh, kalo aku sih mendingan molor broh *nyengir kuda*. Anyway, doakeuuunnn pokoknya bisa beli buku ini ya manteman, sapa tahu diriku dapat bonus nyasar dari kantor terus adminnya insomnia dadakan gituhhh (ngarep). Amiiinnn..

Advertisements

Apa jadinya tanpa teknologi?

Years ago (cieh gayanya sok tuir), dulu kalo ga punya laptop bakalan susah ngerjain dokumen-dokumen penting. Inget banget pas di awal kuliah dulu dan belum punya laptop, ngerjain draft tugas translation yang panjangnya alakazam (tapi itu juga karena aku yang milih sih) sampe mau nangis karena ditulis dan disimpen di blog pribadi. Waktu itu kan ga ada smartphone canggih kayak sekarang yang semua aplikasi A sampe Z tinggal donlod terus dipake. Henpon ekeh cuma sebatas nokia alakadar yang cukup puas buat sms, telpon, denger lagu dan internetan terbatas akses WAP. Mau rental komputer atau ke warnet pun susah gegara di daerahku emang fasilitas yang begitu minim banget, belum lagi mahalnya itu. That’s how my uni life went, which was much of struggle.

Seminggu yang lalu aku dimintain tolong sama temen buat ngeprint data stok opname dari kantornya yang di format dalam bentuk PDF file. Secara karena hp aku yang sekarang (XiaoMi Redmi 5A) ga pake memocard, aku jadi bingung mesti gimana buat ngakses datanya ke komputer. Aku ga mau ngambil resiko connecting hp aku ke komputer yang isinya segala macem dipake orang, takut deh pokoknya. Jadi aku transfer file tersebut ke Google Drive terus aku buka lewat komputer rental deket kosan, abisnya langsung aku print. It’s that easy. Dulu, kenapa ga semudah itu? Seandainya teknologi smartphone merambah lebih cepat ke daerah tempat aku tinggal mungkin dulu aku ga perlu harus ribut minta Mamak beliin laptop. Padahal kalo di pikir-pikir, kebanyakan fungsi laptopnya pun cuma buat donlod anime banyak-banyak numpang wifi kampus dan storing file yang jumlahnya bejibun dari hp entah itu foto maupun lagu. Nah, kalo sekarang yang gituan juga bisa lewat hp kan, atau online storing via sosmed. Beneran, kalo ngebandingin dulu sama sekarang emang advanced banget pertumbuhan teknologi yang terjadi. Dan alhamdulillah aku masih punya kesempatan sebagai salah satu witnessnya ya. Hahaha..

Anyway, kita yang sekarang memang susah survive tanpa teknologi. Kadang suka kepikiran sama aku, “Apa jadinya kita tanpa teknologi?” Terutama kalo ngeliat sekarang konsumsi publik sama internet juga makin besar. Contoh aja kayak fasilitas transportasi online, yang honestly ngasih impact yang besar buatku pribadi. Kemana-mana ga perlu harus afal jurusan angkot, tinggal pesen aja ojek/taksi online. Duh… Seandainya ga ada yang ginian, jarak pasti tetap bakal jadi halangan. Sekarang pun, kalo mau komunikasi sama orang rumah juga ga susah. Ga punya pulsa juga bisa lewat Whatsapp karena adik udah punya smartphone. Walaupun sebenarnya nelpon juga tetep pake pulsa sih.. soalnya sinyal masih suka ngadat. But to me it’s a big improvement loh, dibanding tahun-tahun sebelumnya yang kalo mau nanya apa-apa atau mau kasih liat sesuatu ya ga bisa secara detil karena komunikasinya lewat sms dan telpon doank. Jujur deh, kalo di suruh jawab pertanyaan di atas, aku pasti bakal bilang, “Waduh, bakal repot.”

Tapiiiiii eh tapiii yaaa…. Itu kalo teknologi dipakenya dengan bijaksana lho. Dengan fungisnya yang bener. Kebanyakan orang menggunakan fungsi teknologi dengan cara yang salah, dan meskipun ga merugikan orang tetep aja unfaedah. Apalagi sekarang noh… Pada ngetrend abis bikin video musik atau lipsyinc video yang isinya cuma goyang kanan kiri ngasih liat bentuk badan sementang semok dan cantik. Mending kalo ga berhijab, ini mah berhijab syay.. have fun sih have fun tapi tolong yang berfaedah dikit. Sayang lho sudah menutup aurat tapi malah gitu. Belum lagi resiko-resiko yang lain.. Suka greget aja liat anak-anak jaman sekarang yang menggunakan smartphone mereka untuk hal yang unfaedah. Lah nanti bakal gimana ya?

Well.. intinya sih manusia sulit survive tanpa teknologi, tapi juga harus membatasi penggunaannya pada level yang lebih bisa diterima. Ga mau juga kan di masa depan nanti anak-anak kita baru lahir tau-tau goyang-goyang depan kamera sambil goyang dua jari?

Adventure of Merantau : Ngekos

“… Lagi apa..?”

“… Lagi di Kosan.”

“Di Kosan? Kosan siapa? Di Mana?”

Semalam lagi mati lampu plus hujan, smsan sama Ikhwan beginian. Ternyata diriku lupa ngasih tahu kalau sejak Senin mulai ngekos. Hehe… Aku jadi anak kos nih kakakkkk!!! Jujur aja ini merupakan hal yang sangat baru buat aku, tapi setelah 2 hari ngejalanin ternyata gx sesusah yg dipikir. Masak nasi, tetep. Malah sekarang ngerti gimana masak nasi pakai uang sendiri. Beli sayur harga dua ribuan, sama kayak beli jajan. Nyetok telor dan mi biar gx laper waktu masuk pagi. Lain2nya ya kosmetik dan alat mandi. Hadew.. Dihitung2 mah sama wae yaa…

Tapi pas ngobrol sama temen sekamar kos soal ngatur gaji dan pengeluaran, sayangnya dia agak ketagihan sama fasilitas limit card Chandra yang harusnya ditujukan untuk karyawan. Padahal membeli barang dengan limit card sama aja hitungannya ngutang; ngisi cek limit card dengan nominal sesuai keinginan terus belanja dengan jumlah nominal sesuai cek. Ntar bulan depan baru di bayar. Aku pernah nebeng belanja LC sama SPG lama, tapi cuma lipstik harga 15 ribuan. Itupun pas lagi diskon 20%, jadi harga 12 ribuan. Gitu-gitu udah pusing aja, takut ntar pas waktunya bayar ga ada duit. Untung aja paranoid lebaynya ga terjadi, tapi entah kenapa hal itu bikin risih sendiri. Apapun bentuk dan namanya, kayaknya ngutang itu ga enak kan ya? Mending kalau masih di bawah 100 ribu, tapi kalau angkanya mencapai 300 ribu, bukannya bakal susah?

Banyak banget wanti-wanti orang soal kos. Belanja harus irit-irit, beli yang memang perlu, atur pemasukan dan pengeluaran daripada kritis di tanggal-tanggal tua menuju muda. Bener lho, meskipun hitungannya baru 3 hari ngekos, aku udah sering ngeliat contoh-contoh anak kos yang ga bisa ngatur pengeluarannya padahal jumlah uang yang dimiliki sudah lebih dari cukup. Entah yang dibeli itu apaan, tapi masa iya sampe ga bisa bayar uang sekolah 5 bulan? Jelas donk pasti uangnya ga diatur dengan baik?

Hal-hal semacam itu kadang-kadang bikin aku sering was-was kalau mikir hidup ngekos. Paling kentara itu adalah godaan hutang. Karena ajaran Emak tentang hutang itu melekat keras; mending kelaparan daripada berhutang, aku ga suka berhutang. Tapi sekuat-kuatnya kita berusaha menghindar dari godaan tersebut, pikiran bisa khilaf juga. Sama kayak temen kosanku dan hutang limit cardnya. Kalo denger ceritanya aku jadi geleng kepala sendiri dan bersyukur sama Tuhan yang ngasih aku sifat ga gampang terlena sama barang bagus. Lagipula, buat apa beli barang mahal tapi jarang digunakan. Sebagian waktu kosong cuma kepake buat istirahat total. Kutanya si temen baju-baju mahalnya dipake pas kapan, jawabnya ya sama aja, pas kondangan. Duh, no thank you. Aku ga mau begituan. Bisa rugi dan bawaannya cuma nyesel aja yang ada. Tapi pertanyaannya;
bisa atau gx? Namanya dari kecil ga pernah bener-bener hidup sendiri. Cuma taunya mangan-turu-beresan-masak mi telor-nyuci aja. Sekarang mangan nggolek dewe, turu yo barengan konco, beresan kamar kos, masak mi telor tuku ndisik, mandi en nyuci ngantri pula. Hahahaha :mrgreen:

Adventure of ngerantau masih berjalan dan ada episode baru : kehidupan ngekos. Hohoho.. Doakan aku ga mokad yhaa… *kipas-kipas santai di kamar kos*

1’m soO ShoCK!!

I’m coming back with new post people. Gimana ceritamu hari ini? Hari ini buat mengusir galaunya hati gara-gara gx bisa free-hospoting di kampus, Aku iseng blogwalking. Meh, gx sengaja ketemu blognya si Jojo alias Joshua Suherman ‘obok-obok boy’. Ceilah.. Doi aktif juga curhat di blog. Aseeek.. Ini nih alamatnya;

cravingforpukpuk.blogspot.com

Agak alay nih, masa’ cravingforpukpuk? Kalo aku baca postingannya sih, lumayan menghibur. Berbakat juga jadi blogger, soalnya topik-topiknya seger. Weh-weh.. Awalnya gx yakin tuh orang beneran Jojo ‘obok-obok’ atau bukan. Begitu liat post tentang performance-nya di Stand Up Comedy, hegh??!! WOW AKU TERKEJHUDD. XD AHAHA ya gx laah.. Alay amir.

Nah, ngomongin tentang AL4Y, sempat shock dengan suatu kejadian aneh bin ajaib di Twitter. Entah gimana itu caranya ya.. Tiba-tiba Adam Young “Owl City” ngetweet bahasa planet AL4Y sampe jadi heboh di retweet ribuan orang. Tweetnya cuma ngomong “Kopi Luwak” dan “Nasi goreng”, tapi pake AL4Y T3XT!nG yang sumpah gx genah sama sekali. Adooh.. Tanggung jawab nih para AL4Y-kers ngajarin beib Adam chimie-chimie qoeh thayhank bahasa tidak mendidik begini. Huhu.. Entah apakah beib Adam lagi sadar 100% waktu tweet begituan, yang jelah daku tetep denial kalo itu bener tweet dia. Yaquin tuh pasti dihack manusia AL4Y Biadab yang pengin eksis.. Huuuh… Sampe saat ini doi belum tweet apapun selain 3 tweet GaJe terakhir. Nah lhooo.. Bener pasti kena hack! GW KAGAK RELA KEMURNIAN ADAM YOUNG DAN MASTERPIECE MUSICNYA TERNODAI AL4Y JAHAT. CUKUP RADITHYA DIKA YANG JADI KORBAN. Lho koq jadi kesitu? Haha. :p

“Even IF you really tweeted all those hillarious tweets, I’m going to be a denial and pretend to think that you’re drunk when doing that. Sorry, Adam Young.”

Meeh.. Beib Adam, kamu kesambet setan AL4Y K4MS3UP4Y dari mana? Uuuh.. 1 aM SoO Sh0cK tOd4y!

LHA INI KENAPA GW YANG IKUTAN ALAY BANG?

Ancur dah dunia. (-_-“)a

hiks..

Gapapa deh, gw tetep suka Owl City en Sky Sailing. Apapun yang terjadi, I loph yu polepel epel beib qoeh Adam Young.. :*

halah.. Met malam aja deh. Next time ngoceh tentang remaja inspiratif. Until next post kay?

Dilema Seminggu

Eheum.. Akhirnya Ai bisa nasga alias napas lega setelah Ujian terakhir selesai. Nilai IP 3,70 semester 1 n dapet grade A buat ujian kemarin. Hihi, alhamdulillah.

Dan akhirnya pula Ai nyempatin diri lagi cuap random di blog, berhubung udah seminggu gx ngapa-ngapain di sini. Padahal ide numpuk, tapi pulsanya itu lho.. Sungguh dilema. On line di leppy juga gx menjamin Ai bisa aktif di blog, teteup fokusnya ke dunlud lagu juga. Gara-gara abang Adam Young nih, bikin music project yang keren mampus macam Owl City dan Sky Sailing. Belum lagi Swimming with Dolphins yang dulunya juga kolabnya dia. Heuuh.. Ampe penuh memory hape sama lagu-lagu dari 3 MP ini. Nyahaha. Moga-moga minggu depan post selanjutnya bisa membahas profil abang Adam Young tercinta. Hwaiting!

Nah.. Ngomongin minggu ini, sebenarnya banyak kejadian absurd en gaje yang pengen Ai share di blog. Tapi setelah dipikir berulang kali, lebih baik gx usah aja deh.. Kemarin udah puas juga upstat maki-maki pake linggis di pesbuk en twiti. Entah dibaca ato gx, gx papa juga sih kalo gx dibaca. Aman berarti. 😀 Paling kalo mau mengenang kembali dilema seminggu ini, yang paling bikin galau tuh headset yang putus gara-gara anak kucing Ai. Dikiranya mainan kali, ampe putus. Ckck sungguh terlalu.

Tau aja headset itu barang yang cukup penting. Ampe parno aja gitu, minta tolong temen nyariin di konter. Soalnya selama ini pake headset bawaan, gx pernah beli. Untungnya dapet yang original, di kasih murah juga. Hehe..

Kalo liat bangke headset yang masih nampang anteng di kotak sampah, tiap liat anak kucing yang umurnya baru 3 bulanan ini rasanya keseeel banget. Mau di toyor gx tega deh.. Hahai. Licik juga nih kucing, tiap ketemu Ai pasang tampang melas biar disayang. Mau dipeluk eh ngegigit. Sakit pula. Kalo mau liat fotonya, ada di post “Iseng di hari Jum’at”. Silahkan di liat 🙂

Ah ya, It’s random. Tapi cuma sekedar melepaskan pertanyaan di kepala aja setiap liat ni artis di liput di infotainment. Katanya sih, selama ni artis liburan anaknya sakit gara-gara kangen. Sampe-sampe kalo BBM melas gitu nanyain kapan pulang.

Yang Ai bingung, gx pernah denger Skype?

Gapapalah.. Mau bener ato sekedar hiperbolis biar keliatan harmonis tuh keluarga bukan masalah Ai. Namanya juga artis, ya. :p

Wokelah visitors, enough randoms for today. Until next post ya.

Welcome September!

Since it’s the first day of this month, let’s say ‘HAPPY WELCOME’ for September. Terutama kayaknya di Twitter heboh banget ngetwit #SeptemberWish sambil ngelist harapan mereka satu-satu. Sayang daku gx ikutan, soalnya kalo di liat-liat harapan daku kepingin punya duit satu milyar dollar amerika gx bakal kesampaian walopun ngetwit September Wish ampe seribu kali. Nyahaha. :p

Anyway, aku bikin post ini cuma sekedar ikut-ikut doank. Aslinya gx ada hal menarik buat bahan cerita. Ikutan mengucapkan ‘welcome September’ juga gx punya arti penting sih buat aku. Jadi agak bingung juga koq pada bikin hashtag begitu. Nonetheless, tetep kita harus menyambut September dengan semangat dan harapan yang tinggi agar bulan ini dan seterusnya menjadi bulan yang penuh berkah buat kita semua. AMIN.

Did you notice that recently I’ve been talking a lot about Twitter in my posts? You could I’m a bit addicted with it lately. Daku lagi gandrung banget ngetwit sejak tahu API twitter client. Hihi. Seru juga loh ternyata. Dan lebih gampang nyari info tentang idola ato komunitas tertentu di Twitter soalnya lebih cepet. Kalo FP Facebook agak lelet ngasih info, meskipun info di Facebook lebih banyak ketimbang Twitter yang penyediaannya terbatas.
Well, bagi aku Facebook dan Twitter punya benefit masing-masing. Kalo di Twitter percakapan lebih cepet dan fokus, tinggal reply ato RT twit yang mau dibales. Kepingin copy twit keren tinggal Retweet. Easy banget. Sementara Facebook aku suka pengaturan Photonya. Jadi enak aja manage album dan foto. Text yang di sediakan lebih banyak ketimbang Twitter yang cuma 140 karakter. But mostly sama-sama seru sih maen di Facebook dan Twitter. Hehe.

Kesamaan antara Facebook dan Twitter bagi aku juga pada pengalaman sebagai korban hack.
Facebook sih masih mending, daku cuma gx bisa log in doank. Tinggal verifikasi aja ato reset password. Yang parah tuh Twitter. Ancur parah dah. Di mana ketika punya akun Twitter tapi sama sekali gx ngerti fungsi-fungsi menunya, koq bisa aja daku sampe follow 200 orang lebih. Ironisnya sejak tuh akun di bikin daku cuma log in 6 kali. Cih.. Dasar. Makanya saking kekinya tanpa babibu lagi langsung delete akun. Eh tapi setelahnya bikin lagi. Hoho. Aku harus berterimakasih pada admin Twitter yang udah menyederhanakan page Twitter sehingga mudah dipahami. Anehnya koq Facebook malah makin ribet? Banyak banget lho komplain mengenai Timeline yang terlalu rumit. Malah bawaannya jadi ngacak gitu. Yah.. Gx tau ya, yang penting kita harus tetep membatasi menggunakan Facebook dan Twitter. Jangan sampe karena terlalu sibuk di dumay malah lupa ama real life.

Dan ngomongin Facebook, akhirnya daku tau cara masang Facebook badge di wordpress. Yay! Ternyata gampang banget. Tinggal copas codenya di widget Text.
Caranya :
– Login, pilih menu ‘appearance’ > ‘widget’
– Drag widget ‘text’ ke sidebar.
– Sebelumnya setting dulu ya facebook badge kamu. Dan inget, pilih format ‘image’ soalnya WordPress gx support java script.
– copy code HTML nya dan paste ke widget ‘Text’. Trus save.

Cara ini jujurnya belum aku coba, jadi kalo mau info detil silahkan ke;

http://menone.wordpress.com

tutorialnya dari sini. Makanya gx sabar banget kepingin nyoba. Thanks buat menone atas tutorialnya.

Last word, siapa yang tadi siang nonton Alice in Wonderland di RCTI? Ada aktor dan aktris paporitkyuh, Johnny Depp en Anne Hathaway. Hehe. See you next post. 🙂

Just Random Thing to Say

I’m just posting this to add another blue coloured date on the calendar below, though there’s nothing big to share for today. Haha. Yeah so.. Today is my last classes for this week, or it supposed to because apparently I came to my campus just for wasting times in front of laptop.
I was a bit upset though I’d still come for free hotspot. Like, someone texted me to ask about the class, but the fact that I was the only one came is the most annoying. At least someone could tell me that the class is cancelled, so I won’t be too upset. Well.. Nothing much to say for today. I think being in such a small communication with my college mates is disturbing.

So I’m upset, but not much. Just grouchy about light outs earlier. You see my laptop isn’t in good condition with its damaged battery and always has to be plugged if I want to turn it on. Last month my laptop adaptor was broken and I was such in panic state. Fortunately I bought an universal adaptor, but I’m still a bit worried about using my laptop. Haha.

That’s all. By the way I was thinking about finishing my Bali trip draft. Wish me luck :).