Lebaran Yang Manis

Btw, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 Hijriah. Mohon maaf lahit dan bathin untuk semuanya.
Puasa dan Lebaran memang sudah lewat seminggu, tapi rasanya masih susah move on dari  euforia merayakan event yang cuma bisa di rasakan setahun sekali ini. Especially, tahun ini meski belum bisa ngerasain lebaran di rumah, aku tetap bisa merasakan suasana berlebaran di rumah. Hari pertama lebaran, dijemput pacar dari jam setengah 6 pagi dengan niat mau sholat Eid bareng. Meskipun pada hari itu bener-bener bukan waktu yang fit untuk aku berlebaran; badan super capek sehabis pulang jam 12 malem di malam takbir, sakit radang tenggorokan, ngantuk ga ketahan, tetep deh ikut sholat Eid dan halal bihalal di rumah pacar. Mumpung rame ye kaann..
Nah, siangannya setelah lumayan agak sepi dari para saudara sang pacar yang silaturahmi, mainlah kami ke rumah Uwak yang kebetulan dekat dengan rumah (calon) kakak ipar. Emang udah lama banget ga berkunjung sih, dan dari pagi juga udah diminta dateng. Sebenarnya aseli suara udah kayak kodok, dada sakit dan badan ga keruan capeknya, tapi yang namanya lebaran jelas ga afdol kalo ga silaturahmi dan keliling-keliling. Khasnya rumah orang Lampung, ga lebaran kalo ga ada lapis legit. Yang asli loh, bukan yang biasanya kalian makan. Soalnya resep lapis legitnya beda secara ini yang bikin asli orang Lampungnya. Hihi. Penginnya agak maruk dikit minta dibawa pulang, tapi ga enak sama si pacar yang ntar ga bakal kebagian. 😁😁
Lucunya tuh pas lagi di rumah Uwak, Aa’ dapet wejangan dari Uwak dan Minak (abang sepupu, anak kedua dari Uwak). Sebenarnya kasian sih sama yang diceramahin, tapi ada rasa puasnya juga. Habisnya si pacar orangnya selenge’an banget, asal ngemeng. Jadi biar mikir dikit lah.. Walaupun pas di bilangin sih seperti biasa songongnya keluar aja. Biarin dah, biar sendirinya juga nanti nyadar dan ga selenge’an lagi kalo ngomongin masalah pernikahan. Wis tuek mas, wis tuek lhoo…
Pulangnya dari rumah Uwak akhirnya tumbang juga di kosan. Capeeekkk… Akhirnya ga jadi mau lanjut kelilingan. Mau gimana lagi ya, biasanya yang taun-taun kemarin malah asik molor hampir seharian. Tapi seenggaknya puas juga karena bisa merayakan lebaran dalam suasana kekeluargaan yang rame dan seru, walaupun bukan keluarga sendiri. Yah, apapun itu, bisa berlebaran tahun ini tetap harus disyukuri. Berarti Allah SWT. masih memberikan kita kesempatan untuk merasakannya, karena kita ga tahu apa ada kesempatan lagi di tahun depan. Yang jelas, lebaran ini terasa manis gitu bareng pacar. Insyaallah tahun depan bisa di rayain dengan status yang berbeda. 😊😊

Ah, tapiii… Besoknya harus kerja juga setelah berlebaran. Tahun ini ada yang beda, lebaran di tempat kerja pake dress seragam. Cantik ga? Cantik ga?

Bodo deh paling gendats yang penting hepi. πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

My newmade Doodleshop Account

I’ve been doing doodle art making for a year and already got some of my DAs posted on my personal Instagram account. I was hesitated to create another account because at first I didn’t really think it’d work really well; I almost got no order after a month of promoting doodle art gift making to my workmates. Now I suppose it’s a right time to start for wider market area, since my workmates seem to be less interested with it.

I promoted my doodleshop account on Facebook since all my workmates’ accounts are there. Hope they will start to visit and order soon.

Cari Duit Sampingan

Dari dulu aku emang tertarik sama writing job dan kepingin punya kerjaan yang berhubungan sama tulis menulis. Cuma entah kenapa kok ga kesampaian, baik kesempatan maupun waktu. Secara udah lama jadi blogger kan yaaa… Pengin deh kayak yang para tetangga itu nulis-nulis trus dapet penghasilan gituh.

Salah satu kenalan dulu waktu di Zonamobile promo-promo nulis berbayar, circumtancenya bikin penasaran buat nyoba trus aku start dengan nulis sekitar 7 artikel. Pikirku sih, lumayan kan dapet duit sempongan, emang lagi kepingin nyari side job kayak gini daripada ngalor ngidul ga jelas di dumay. Dan akhirnya dibayar 60ribong. Oh, what a sweet money. Ihiy. Buat anak kosan, segitu mah bisa buat makan berapa hari. Dan karena udah terbukti dan no tipu-tipu, aku jadi mau lanjut nulis lagi.

Sekarang ini sekalangan temen kerja juga udah pada nyampingan usaha seperti online shop atau jualan pulsa sebagai penghasilan tambahan. Jelas lah, ga mungkin ngandelin job yang saat ini kita punya karena semakin lama kebutuhan makin mahal dan gaji bulanan ga selalu bisa cukup buat nutupin pengeluaran. Kadang juga yang umurnya sudah menginjak 25 tahunan ke atas mulai diskusi soal kelangsungan kontrak kerja, secara requirement buat jadi SPG kan termasuk yang masih seger ting-ting. Fresh graduate bocah-bocah yang belum ketempelan bedak ama lipstik. Apa kabar pengalaman? Ya ga bakal selalu jadi patokan, apalagi kemampuan selling itu sebenarnya learning by doing kalo mau di cermatin.

Malahan kalo menurutku, selama usia masih produktif kita memang harus bersiap dengan hal-hal semacam ini. Biar kalo nanti sudah ga masuk kriteria kerja atau udah males dengan rutinitas 8 jam kerja yang melelahkan, masih ada jaminan pemasukan. 2017 my maaann…. Masa iyah jadi pengangguran tetep ga punya duit?

Well, it’s always a good thing to start something new in the beginning of year. Tahun kemarin nyoba doodle art, tahun ini nulis dibayar, cucok deh. 😊😊😊

Kelegaan

Ketika komunikasi menjadi kunci sebuah hubungan, pengaruhnya besar banget ke diri sendiri secara emosional. Depresi berminggu-minggu yang aku rasain semenjak ngomongin masalah pernikahan sama Aa akhirnya hilang gitu aja sehabis aku ungkapin semua uneg-unegku kemarin malam. What makes it quite funny is, that it’s still the same place we argued and reconciled. Lucu sih ya..

Tadinya udah mulai banyak ngerencanain gimana supaya persiapan pernikahan bisa lancar, sampe ga tidur enak berhari-hari karena kepikiran mulu. Bawaannya pusing dan stres secara kebutuhan kan juga harus makin diatur biar tabungannya bisa kumpul. Pokoknya jadi senewen sendiri dan ujung-ujungnya jadi berantem terus, belum lagi tiba-tiba menstruasi padahal awal bulan juga udah dapet mens. Terakhir kali aku ngalamin mens dua kali dalam sebulan tuh udah lama banget dan hal ini nunjukkin tingkat stres aku melebihi normal. Ya gimana ga, ini kan soal masa depan dan kalo ga diomongin bener-bener maunya jadi kayak apa nanti. Dan kalo dari diskusi awal udah digagalin malah bikin aku jadi ga semangat ngejalaninnya. Lah terus kapan ane kawinnya broh??

Itulah kenapa aku berasa lega banget karena akhirnya bisa ngomongin hal ini baik-baik dengan Aa, bisa mendiskusikan semuanya dengan bener sehingga pesenku nyampe ke dia. Impactnya langsung bikin aku seolah-olah baru aja selesai ujian nasional, intinya lega aja. Toh kita juga sama-sama udah dewasa sih, kalo ga memecahkan masalah dengan komunikasi pastinya bakal kebawa pas nikah nanti. Itu yang pengin sebisa mungkin aku hindari. Thanks God, I feel so much relief now.

Semoga setelahnya ga ada lagi hal-hal yang bikin aku stres kayak gini lagi. And of course, hopefully our goal can be realized sooner.

Spontan di Awal Tahun

Sebelumnya, selamat tahun baru 2017 kakaaaa!!! Ini tahun kelima sayah punya blog ini. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Selama 5 tahun jadi personal blogger, kalo ngomongin resolusi bawaannya males aja karena udah tau ga bakal kesampaian. Jadi ga pernah sibuk kayak yg lain, kepingin ini itu terwujud di tahun ini. Eheh malah tetiba spontan kepingun melakukan sesuatu yang selama ini enggan aku lakuin, yaitu perombakan akun sosmed.

Maksudnya perombakan tuh, ya ngubah semua sosmedku yang aktif mulai dari filtering pertemanan dan kontak hingga nama yang biasa aku pake di akun-akun aku. Ini jadi tahun terakhir aku make nama Annie Tjia sebagai id, dan sekarang aku pake nama asli aku di sosmed. Facebook dan instagram udah resmi nyandang nama asli, tinggal Twitter, email dan blog. Sayangnya untuk email dan blog kayaknya ga bakal aku ganti, ribet lah dan lagian nama blog juga ga bisa diganti. Twitter mungkin nanti aja deh, soalnya udah hampir ga pernah dipake lagi.

Pertemanan Facebookku juga difilter habis-habisan, yang buanyaaaakkk itu ampe pusing pala eneng ngapusin satu-satu ga kelar-kelar. Sekarang yang ada cuma keluarga, temen-temen yang dikenal dan keluarga pacar. Si pacar ya juga jelas masuk daftar, tapi malesnya kalo cerita sama dia bawaannya nyelekit. Ngomel kenapa banyak-banyakin temen di fb, padahal ga ngerti aja itu akun aku pake dari 2009 yang jelas ga mungkin aku inget satu-satu alasan nerima ato ngirim requests. Sama dia mah mending meneng bae lah.πŸ˜…πŸ˜…

Awalnya sempet kepikiran takut nyesel, lah ID Annie Tjia umurnya lama lohh jangan salah. Tapi entah kenapa sekarang bawaannya jadi ngerasa aneh sendiri, bertanya dalam hati apa penting hal ginian. Setelah mikir-mikir sekitar beberapa menit spontan aja langsung penging ngerombak akun sosmed. Udahlah, sekarang mikir yang penting-penting aja. Pencitraan udah bukan gaya trend masa kini lagi buatku. Dan ternyata aku ga nyesel loh! Ga ada rasa sayang ngerubah nama akun pake nama asli ato ngapus pertemanan di fb. Biasa aja, ga ngerasa bersalah.

Padahal dulu susah banget rasanya mau pake nama asli di akun sosmed, soalnya nama aku pasaran banget. Secara pengin juga lohh eksis dengan nama pena yang kewl bingits yekaan. Tapi akhirnya aku sadar ga ada nilai lebihnya juga, karena toh kehidupan aku ga berubah. My life is and has been this flat since before. So, why not using my own name?

Kalo mau dibilang resolusi, mungkin hal kecil gini bisa jadi suatu resolusi terwujud buatku. Soalnya dampaknya positif, jadi ngerasa lebih happy dan lega. Nyaman aja dengan nama asli terpajang di profil akun, kayak bener-bener jadi diri sendiri. Kalo tau rasanya ngelegain kayak gini mah udah dari dulu aku rombak akun. πŸ˜†πŸ˜†

Semoga ini juga jadi awal untuk hal-hal baik yang lain di masa depan. Amin. πŸ™

Hobby Yang Jadi Masalah

Um.. abaikan aja deh judulnya, sumpah bingung banget mau pake judul apa buat ni post. Abis tiba-tiba inget aja gitu. Ehhh… dan ini kejadiannya juga udah lewaaaattt… Tapi kepingin cerita daripada lupa lagi. Kebetulan kan masih tentang hobby baca buku, yang emang bikin masalah sihh..

Yajadii tempo hari, um.. Berapa bulan yah… Lupa. Pokoknya ada insiden kecil di kosan yang bikin buku-buku koleksiku jadi kriting-kriting buyuk yupa. Gegara keran galon aku buka dan ga merhatiin air minum udah ngucur-ngucur ke bawah, apes banget buku-buku yang aku taro di bawah meja basah semua deh. Maklum, suka kebiasaan gitu sih. Tapi sumpah banget biasanya ga segitu lupanya. Efek masuk pagi, pulang-pulang fokusnya kepingin molor aja. Bolak-balik di kamar kok ya ga ngeh sama sekali air udah banjir ke bawah banyak banget. Jadinya ya gimana ga basah deh, ampe berkali-kali di pel ga abis-abis. Anehnya masih lempeng ni perasaan pas liat buku-buku yang basah itu. Sebentar sih. Udahnya pas ngejemur semua buku di depan kamar, dan thank God banget kamar aku ada di lantai dua dan syukurrr banget masih ada cahaya matahari pas sore naas itu, baru deh hati berasa ngenes. Inget kalo itu buku-buku koleksi karya Bang Radithya Dika ga murah, belinya juga nunggu gajian tiap bulan. Itu juga satu-satu, ga beli sekaligus. Hiks.

Alhasil buku-buku sayong akuh jadi keriting, buluk, tapi untung (masih untung loh!!) Ga ada halaman yang tintanya ngeblur ato cacat. Alhamdulillah. Tapi paling parah yang kena tuh buku-buku Bang Radit. Suwe deh. Lalu aku foto, pasang jadi DP BBM beberapa waktu kemudian. Kebetulan juga baru beli beberapa buku baru dari bazaar buku di Mall Boemi Kedaton. Yaa maksudnya mau pamer gituh. Eh.. Ada yang bbm, minta dipinjemin. Yasudalah, emang resiko mamerin koleksi di sosmed, jadi inceran temen-temen buat minjem. Tiga buku bang Radit yang aku punya, Cinta Brontosaurus, Radikus Makan Kakus dan Babi Ngesot aku pinjemin. Babi Ngesot dan Cinta Brontosaurus akhirnya ngendep lamaa banget di tempat temen, sementara Radikus M. K. pindah-pindah. Dipinjem Arif sehari, abisnya pindah ke Dian.

That’s fine. Aku sih ok aja.

Terus.. Karena bulan Juni (NAH BARU INGET!) lagi sibuk-sibuknya ama jualan dan laporan, maklumlahhh bulan puasa dan menjelang Lebaran, si Dian mutusin untuk bawa tuh buku ke konter. Well, aku masih fine. Yang penting ga ilang kan?

Eh, doski bbm malem-malem. Gupek. Bikin pm nyuruh aku baca bbman dia. Aku orangnya suka males buka bbm kalo ga penting-penting amat. Tapi karena tuh pm bernada urgent, kok jadi ada feeling was-was kalo-kalo ada kejadian ga ngenakin nih. Ato mungkin si Dian mau minjem duit. Eheheh.. Sensi sih sayah kalo soal pinjam meminjam hepeng. Cuman ya intinya mah worry aja gitu. Usut punya usut, setelah baca bbm Dian yang panjang kali lebar sama dengan luas itu tuh ternyata emang bener, si buku di sita Supervisor. Hmph. Sudah kuduga.

Akunya sih nyanteee banget, yasudlah mau diapain. Ujung-ujungnya udah minta maaf juga itu buku ga dibalikin. Partially my fault karena ga wanti-wanti si Dian, terus juga ga kepikiran nyimpen tuh buku di loker konterku. Emang dasar udah ada firasat bakal ada razia dadakan, sempet tuh pas pulang kerja aku bilang sama Dian buat nyimpen tuh buku di tempat aman. Ealahhh itu toh jawaban firasatnya, beneran ada razia. Padahal sepele doank sih, gegara ketahuan beli minum di market 3 botol gede. Lagian iya juga sih, sebiji aja ga boleh apalagi ampe 3 biji gitu. Akhirnya buku kesayonganku ikut jadi korban.

Nah.. Kayaknya awal bulan kemaren deh, itu buku nongol di bawah meja komputer SPV. Aku dikasih bakwan sama Spv area Sepatu dan makan di ruangan Spv waktu liat buku itu di bawah meja. Kan Spv pada tahu kalo aku anak kosan, jadi aku di kasih bakwan daripada kebuang. Hehe. Tapi yahh… Coba kalo ga ada Spv, mau aku bawa pulang tuh Radikus M. K. . Cuman ya gimana, mungkin ga jodoh kali, jadi ga keambil deh tuh buku. Heehh… :/

Anywayy…

Karena kemarin aku beli Kambing Jantan ( buku loh, bukan kambing beneran), kok malah jadi kepingin beli lagi bukunya Bang Radit ya? Manusia Setengah Salmon, Marmut Merah Jambu sama Koala Kumal aja belum kebeli. Sayang kaann udah ada 3 buku malah ga dilanjutin? Kalo semua koleksi udah lengkap, baru dah aku lanjutin ngoleksi seri My Stupid Boss. Secaraaa tuh buku bagus vhangettt dan sayang kalo ga di beli. Kalo masalah Radikus, aku ga tau juga nantinya bakal di ganti sama Dian ato ga. Gampang sih sebenarnya, nanti juga pasti aku beli lagi. Masalah duit, it’s ok. For hobby there’s nothing expensive or unbuyable. Hopefully bisa kekumpul semua. Yey. πŸ™‚ Dan berita baiknya, at last, buku-buku yang kena air lambat lain membaik kondisinya. Masih kriting ga jelas gitu sih, cuma ga separah sebelumnya. Gapapa, masih bisa di baca ini kok.

In September

Bulan September udah mulai hujan-hujanan lagi…

Akhir-akhir ini, entah kenapa kalo aku ada acara keluar dari sarang (kosanku ibarat sarang sih, tempat ngendep yang pewe banget!) pasti ada aja kejadian. Awalnya pas di ajak ke Taman Kupu-kupu Gita Persada di Kemiling, yang udah dari jam 8 pagi mantengin kosan temen ga berangkat-berangkat juga… ternyata jam 10.30 siang baru otw. Lalu terkena tragedi V-belt putus di tengah-tengah tanjakan Batu Putu. Aku baru pertama kali tahu daerah bernama Batu Putu itu yang ternyata mirip-mirip Unit 3 akhirnya harus rela luntang-lantung di jalan sampe jam 12.30 . Ngelewatin proses bolak-balik dari Batu Putu ke Teluk terus ke Gita Persada, barulah tercapai masuk ke taman kupu-kupunya. Lumayeun kan nong, at least bisa foto walopun cuma sebiji dua biji..

Pulang jam 3 lewat, kan emang udah niat mau ke Mall Boemi Kedaton beli buku. Sebelumnya udah beli buku di Bazaar bukunya, tapi gegara ngebet kepingin beli Mockingjay. Tapi Kamvreto bingit, capek-capek kesana ga taunya udah liyaww.. Ga ketemu sama sekali tuh buku jahanam. Njir banget dah! Jadi daripada ga bawa hasil, beli aja buku Blue Smoke by Nora Roberts sama Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar. Untungnya Blue Smoke turned out to be one of faves so far, soalnya udah berapa kali beli buku bazaar yang keliatannya bagus ga taunya yagitudeh.. Ga menarik banget. Untung cuma noban tuh harga.

Terus kemarin ini, ada rencana mau Kondangan tempat temen di Sukadanaham, tapi akhirnya gagal gegara ketinggalan tumpangan. Aku rada shock berat jadi sempet nangis, tapi akhirnya pasrah aja soalnya ga bisa ngapa-ngapain juga. Kepikiran juga sih.. Ga ada cowok gini nyiksa juga, mau kondangan aja ampe ga ada tumpangan. Ibaratnya ngemis kasihan orang juga. Tapi punya pacar pun ga guna, kejauhan. Derita LDR ya gitu… Sekarang pacar pun ga punya, jadi tambah galau.. πŸ˜₯

Kalo aku orangnya gampang weak gegara hal ginian, mungkin udah tiap hari aja mata keperes nangis mulu. Padahal keputusan sendiri, tapi susah buat nerimanya. 4 tahun ngejalanin LDR tanpa sekalipun ketemu, ngegantungin rasa sama orang yang ga berjuang sekalipun buat ketemu minimal sekali dalam setahun, tapi janji udah seribu satu macam diucapin. Aku juga ada batasnya kalo mau sabar, dan mungkin ini nih titik batasnya. Kalo mau dipikir lagi sih, nyesek banget harus berhenti padahal udah segini lama. Tapi masa mau nunggu terus? Kita kan udah sama-sama tua, ga tau umur bakalan panjang atau ga. Yang ditunggu sama perempuan seumur aku ya lamaran nikah, jadi kalo ga dilamar-lamar juga masa mau ditunggu terus?

Kalau dia mau tau aku di sini gimana mungkin bakal salut kali. Aku cuma temenan sama buku aja, kemana-mana sendiri dan jarang ngajak temen. Kalo ada yang tanya pacarnya mana paling cuma aku senyumin. Ya ampun.. Orang lain mah off day pasti main sama cowoknya, lha aku mentoknya juga ke Gramed ato liat bazaar buku. Padahal banyak waktu buat nyari gebetan baru, tapi aku lebih banyak ngabisin waktu di kamar. Cewek lhoo.. Ga bagus kan di kamar mulu? Tapi aku biasa banget begitu. Udah setia kayak mana aku nungguin dia?

Lah kok jadi curhat…

Anyway…

Akhirnya kalo mikir mau keluar bareng temen yaa… Takut aja ujung-ujungnya jadi gatot lagi dah. Walaupun ga semua acara begitu sih, soalnya waktu main bareng Septi lancar-lancar aja. Nginep di rumahnya juga oke-oke aja tuh. Oh, tapi abisnya ada tikus mati di depan kamarku pas pulang paginya. Untung aku ga jijik’an, jadi langsung aku buang. Udahnya ya tidur, ihihi. Yang di atas tadi itu tuh yang rada ngena di hati. Alhamdulillah kemarin pas belanja ke Simpur lancar deh..

Oh, tapi beli Bakuman malah lompat volume. Harusnya beli volume 9, eh malah 10. Udah gitu nyarinya meni susyahh!! Efek pake kalung choker kayaknya, begitu di lepas itu bloody books were found!! Lain kali kalo ke toko buku jangan pake choker deh, bikin susah nemuin buku.

Um.. Recently bought books pas Bazaar kemaren ;

(Agustus)
The Ghost Bride by Yangsze Choo
The Iron Empress by Kang Byung-Sung*
2 States by Cheetan Baghat (Fave banget!)
Guru Para Pemimpi by Hadi Surya
Rembulan Ungu by Bondan Nusantara.*
Bulan Merah by Gin*

(September)
The Hunger Games by Suzanne Collins
Red Riding Hood by Blakley Cartwright/Johnson
Blue Smoke by Nora Roberts
Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar
Impian di Bilik Merah by Cao Xueqin*

Yang di kasih tanda bintang open for sale. Kalo ada yang mau WA ke 089657191127 yess. Soalnya sayonggg kalo gasuka tapi diendep di kosan, mending jadi hepeng kan? Heheh.. Bisa jadi usaha ini mah. πŸ˜€

Betewe, rencana ke Citra Land juga gagal gegara hujan. Pshh… -_-