Purbasari Ultra-Smooth Brow Liner, How is it?

Kayaknya aku musti nyetop belanja makeup online deh.. tapi akhir-akhir ini emang rasanya guateeelll banget kepingin nyoba makeup product yang belum pernah aku jamah sebelumnya. Seperti Purbasari Ultra-Smooth Brow liner ini yang denger-denger dirilis Oktober 2018 lalu, bikin penasaran aja pas nongol di recommended list toko yang aku follow di Lazada. Sempet berhari-hari galau mau beli apa kagak coz pensil alis Wardah yang biasa aku pake juga masih utuh gitu, tapi terlalu tergoda ngeliat packagingnya. Yowes, aku beli aja barengan sama Emina Sun protection cream SPF 30 karena kebetulan kepingin beli sunscreen.

Dibungkus kotak karton glossy dengan beberapa keterangan seperti shade color, ingredients dan cara pemakaian, aku pilih warna soft black soalnya rada takut yang coklatnya ga nyatu sama warna alis aku. Lagian kalo pake warna hitam kan emang sesuai aja sama warna rambut asli, ngapain pake coklat segala. Pertama kali aku keluarin produknya dari kotak, yang terpikir “Wuidih panjang amat?!” Karena ada tambahan spoolie di opposite side pensil alisnya, jadi keliatan panjang. Well… Untuk ukuran harga Rp 35.000-an ke atas (harga online) udah termasuk murah kan tuh? Spoolie-nya juga lembut dan lumayan enak dipake buat ngeblend pensil alis. Sedangkan eyebrow linernya sendiri berupa automatic pen yang cukup diputer langsung keluar pensil alis berbentuk segitiga. Agak beda ya sama automatic brow pencil yang biasa aku liat kayak punya Mustika Ratu atau Maybelline. Tapi nilai plusnya adalah doski murah beud dan kemasannya badai kayak mahalan punya.

Seperti khasnya Purbasari, kemasannya pasti kalo ga hitam ya putih. Yang ini kebetulan kemasannya berwarna hitam glossy dengan label Purbasari berwana keemasan (label jenis produk ditulis pake warna putih) dan ada keterangan tanggal kadaluarsanya juga. Walaupun aku ga tau apakah browliner ini bakal jadi item favorit atau kagak, kayaknya kalo masuk pouch makeup rada-rada nambah gengsi ya bok wkwkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚. Kayaknya juga ni pensil alis masuk ke seri Hydra Purbasari yang juga mengeluarkan produk compact powder dan BB cream. Aku belum tau berapa banyak jumlah produk yang termasuk ke dalam seri Hydra ini, tapi kalo pensil alisnya udah sebagus ini mungkin produk yang lain worth buat di coba.

Ga ada masalah berarti sih pas pengaplikasiannya, tapi masih termasuk susah menurut aku. Mungkin karena udah biasa pake pensil alis konvensional yang runcing kayak bambu para pejuang 45 (beh edan!) Makanya berasa kurang nyaman dengan bentuknya yang segitiga. Masalah intensitas warna sih tergantung pemakaian masing-masing ya, tapi warna soft blacknya ga sampe bikin merong kayak pake arang kalo diaplikasiin pelan-pelan. Ada yang bilang katanya ada ashy color di warna soft black ini tapi aku ga nangkep tuh, cuma kalo pada seneng makeup natural mungkin doi bisa jadi pilihan yang bagus. Kemarin sempet aku coba pake karena harus pergi ke Bank ngambil uang (di daerahku ga ada ATM 24 jam untuk BCA), masih harus dibantu pake pensil alis Wardah biar dapet presisi yang HQQ. Kayaknya kalo buat aku lebih cocok ni pensil alis dipake buat ngisi arsiran daripada ngebingkai, Soalnya ga gampang ngegumpal kayak si Wardah.

Warnanya kurang keluar kalau di foto, tapi cocok dipakai harian karena ga merong.

Aku kurang tau berapa kisaran harganya kalo di Toko, soalnya belum pernah cari produk Purbasari di toko atau pasar. (waktu kerja juga ga pernah make Purbasari sih). Kesimpulanku untuk produk ini;

Yang aku suka;
1. Tampilannya bagus kayak bukan produk lokal. Personally aku suka dengan tampilan produk yang ga neko-neko kayak gitu, kesannya berasa “Mahal” kan yah.
2. Untuk ukuran automatic eyebrow liner, menurutku kualitasnya bagus dan harganya murah. Kalo pake pensil alis Wardah kadang bikin sebel sama teksturnya yang gampang menggumpal, tapi Purbasari brow liner ini ga separah si Wardah. Masih enakan lah kalo diblend dan karena blendernya berupa spoolie yang lumayan lembut jadi makin puas sama produk ini.
3. Warnanya ga merong jadi kesannya natural. Cuma kayaknya jadi tricky kalo mau bikin yang agak tebelan. It’s ok sih sebenarnya, sekarang ini aku lagi kepingin pake alis yang ga terlalu merong biar makeupnya ga sangar-sangar amat.
4. Praktis karena ga perlu di raut kayak pensil alis biasa dan ga ada bau kayu yang menyengat. Kayaknya ini memang nilai plus dari semua automatic brow liner yang pernah ada.

Yang ga aku suka;
1. Kayaknya ni pensil alis masih termasuk produk yang jarang ada di pasaran. Walaupun aku belun survey ke pasaran, tapi sebenarnya produk-produk seperti Sariayu, Mustika Ratu atau Purbasari itu jarang banget bisa aku temuin di daerahku karena semua toko kosmetik rata-rata didominasi sama produk Wardah dan Pixy. Well… Aku tetap harus sabar kalo mau repurchase karena bisanya cuma lewat online.
2. Perlu penyesuaian untuk menggunakan automatic brow liner kayak gini. Aku baru bener-bener ngerasa nyaman makenya setelah beberapa kali pengaplikasian. Terus, harusnya sih bentukannya jangan segitiga gitu sih.. kalo bisa seharusnya lebih pipih atau sekalian bulet kayak eyeliner. Mungkin buat ngebedain kali ya.
3. Isinya ga sebanyak pensil alis biasa kurasa. Yahh… Udah wajar sih.

Apakah aku bakal repurchase? Sure, tapi kalo emang perlu – perlu banget. Gimana yak, mesti beli via online tuh rada ribet dan makan waktu deh. Dan aku masih punya pensil alis Wardah yang utuh juga jadi agak sayang kalo ga kepake. Tunggu abis dulu kali yah hahaha.

Esenses akhirnya Official

Waterproof volume mascara dari Esenses kebetulan jadi salah satu produk wajib yang aku pakai sejak awal kerja sebagai SPG. Alhamdulillah banget selama kerja dapet ilmu permakeupan yang mumpuni dari teman kerja dan para senior, jadi ga bego-bego banget kaan kalo mau kondangan atau acara formal mesti gimana biar syantik. Eh eh pas lagi iseng buka youtube, si Esenses besutan PT Aulia Cosmetics Indonesia ini sempet di review sama salah satu beauty vlogger yang lumayan nyentrik karena si doi nih lanang cuy (FYI aku ga tau orientasinya apa yaa tapi kan dia beauty enthusiast so it’s safe to say dia tuh pretty boy). Awalnya aku ga yakin brand Esenses yang direview itu sama dengan yang udah aku pakai dari 4 tahunan yang lalu, apalagi produknya lumayan banyak dari cushion, eyeliner, sampai lipcream. Tapi begitu si mascara dewanya muncul, ohemji aku terpukau. Hebat sekali kamuh Esenses, sekarang kamuh sudah official. Aku ketinggalan berita lho yaa… Tapi pokoknya congrats. Lempar bunga deh buatmu.

Kalo mau ngomongin perkembangan Essenses, aku akuin doski cukup menjanjikan dengan ngasih brand image yang kekinian banget. Agaknya semangat juga produsennya ngikutin trend pasar kosmetik yang lagi perhatian soal kemasan. Dulu packaging mascaranya ga coklat doff dengan label gitu kayak sekarang ini, tapi lebih ke hitam glossy dengan corak seperti batik berwarna fuschia. Setahu aku namanya juga dulu bukan Esenses, tapi Evany Senses. Jadi kalo nyari mascara di pasar atau toko kosmetik sering juga bilangnya “Mascara Evany”. Sebenarnya aku suka tampilan yang lama karena warnanya hitam, tapi yang sekarang jadi keren banget sumpah kayak elegan banget. Kotak kemasannya juga ga ada gambar popart cewek amrik gitu, tapi lebih ke warna pink pucat dengan label warna hitam. Entah ya kalo sekarang, tapi dulu mascara Essenses tersedia ga cuma warna hitam, tapi ada warna birunya. Sayangnya karena warnanya kurang keluar dan mascara warna biru kurang populer jadi jarang ada yang nyari.

Kemasan lama Esenses, dulu namanya masih Evany Senses (taken from Google).

Kemasan Esenses yang baru dan unyu-unyu (taken from Google).

Untuk kemampuan mascaranya sendiri, aku setuju banget sama review si beauty vlogger kalo essenses ga ngasih volume yang wah dibanding mascara yang lain. Malahan jatohnya lebih ke manjangin daripada bikin tebel, dan harus di apply berulang kali kalo emang ngebet kepingin bulu mata badai. Bentuk brushnya lebih lurus sebenarnya, jadi kalo udah terbiasa dengan bentuk brush mascara yang melengkung mungkin agak ngerasa susah saat pengaplikasian. Kalo membandingkan dengan QL mascara yang akhir-akhir ini sering aku pake, Essenses lebih lama keringnya apalagi kalo di aplikasiin agak banyak. Makanya dulu aku ga begitu sering menggunakan mascara karena males kalo harus ngebersihin bekasnya yang belepotan di bawah mata, apalagi kalo buru-buru. Essenses tuh memang jenis mascara yang bakal smudge parah banget kalo accidentially nempel di muka. So kalo ada yang mau coba, mendingan hati-hati supaya ga belepotan kemana-mana.

Selain itu, mungkin banyak yang kurang suka sama efek spidery alias bentuk bulu mata yang jadi mirip kaki laba-laba kalo di apply berulang kali. Mungkin itu akibat kemampuannya yang bisa manjangin bulu mata kali’ ya. Ngebersihin mascaranya pun mesti hati-hati karena meskipun termasuk gampang dibersihin (tanpa remover juga bisa), kalo kena air tau-tau bisa jadi ngenggumpal dan berjatuhan ke muka. Itu pengalaman yang paling sering aku alamin kalo pake mascara Esenses dalam jumlah yang banyak terus abisnya mesti wudhu buat sholat. Makanya kalo lagi ga berhalangan, aku cuma pake seperlunya aja dan baru all out kalo lagi masuk masa menstruasi. Huehehehe… (Kalian bisa perhatiin dari insta-story yang aku ambil, bulu mataku jadi lebih panjang tapi jatohnya keliatan “spidery” dan ada smudge di bawah mata. Karena posisinya juga udah panas banget dan aku udah males buat bersihin muka, ya udah aku biarin aja sampe sore biar sekalian dibersihin waktu mandi).

Aku udah jadi langganan Mascara Esenses dari jamannya masih seharga 15ribuan sampai sekarang mencapai angka Rp 20,000an. Kalo kalian kepingin beli langsung dari penyalur aslinya, sekarang PT Aulia Cosmetics Indonesia sudah membuka official store di Shopee dan Lazada. Harga yang dibandrol di Lazada sih Rp 17.000,- tapi biasanya di Shopee lebih murah. Sumpah aku penasaran banget kepingin nyoba Eyeliner sama Cushionnya karena eyeliner adalah benda favoritku dan dalam bermakeup sementara harga cushionnya termasuk jajaran cushion termurah. Iihhh terus yah pas kemarin aku mampir ke ofc-store Lazadanya, ternyata doski jual micellar water juga. Waooo jadi kepoh abis kepingin nyoba, sayangnya belum ada fitur COD untuk yang Lazada. Kalo di Shopee gimana ya? Ada yang udah beli?

(Update : Aku udah nyoba nyari review mengenai Esenses di Youtube dan ternyata udah ada beberapa youtuber yang bikin one brand tutorial untuk brand ini. Aduh aku emang telat banget kali ya hehehe… Salah satunya bisa kalian tonton di bawah ini.)

Nyobain Micellar Water Dari Ovale

Aduduuhhh… Setelah ngalamin debat hati apakah harus ngereview ni produk, secara kalo lagi-lagi nulis tentang kosmetik dan skincare rasanya masih awam banget soal ginian. Berasa ga pede gimana gituh.. tapi daque ga tahan syekali mantemans kalo lagi banyak ide ngeblog kayak gini. Yagapapalahyah biar ga nganggur-nganggur amat heheheheee… πŸ˜‹ Lagian aku emang kepingin ngereview juga kesanku setelah pake micellar water, perasaan kok ni aer viral amat yak di kalangan MUA dan beauty blogger? Berdasarkan penjabaran dari blog tetangga, micellar water adalah pembersih wajah berbahan dasar air dengan teknologi micelle , kandungan di dalamnya membantu membersihkan wajah dengan cepat, juga mencerahkan wajah. Jadi ntar pigmentasi asli wajah kita kembali seperti semula, trus bisa glowing naturally. Kalo mau yang putih instant jangan ngarep dapet dari sini yah, emang ketok mejik kali’ yaa hahahaha πŸ˜‚.

Mohon abaikan backgroundnya πŸ˜‚

Anyway, di postingan sebelumnya yang nyebutin list produk sehabis shopping di toko kosmetik langganan dan di Alfamart, aku nulis kalo Ovale micellar water punya formula yang lebih menyenangkan ketimbang Ovale Facial Lotion karena ga bikin ngeringis gegara perih di kulit. Ovale facial lotion sendiri emang udah jadi pembersih muka paling pertama yang aku coba sejaman SMP karena waktu itu sok ikut-ikut mamak ngebiasain skincare routine tiap malem. Itu tuh lagi masa-masanya Ovale ngetren banget sampe Mamak rada obsessed gegara efeknya emang bikin muka kinclong kayak pantat panci yang masih baru. Tapi perihnya kagak nahan bokkk untuk ukuran anak SMP kayak aku. Makenya juga cuma sebentar sih, kayaknya hitungan beberapa bulan gitu dan akhirnya pindah ke Ponds cleanser yang ada minyaknya itu loh (biasanya kalo belom dikocok kan minyaknya ada di atas air cleanser dan ada varian pink sama hijau). So I kinda have a love and hate relationship with Ovale, dan hampir ngira micellar waternya bakal ngasih efek yang sama. Cuman waktu mau belinya juga ga ada niatan sama sekali sih, wong tadinya mau nyari Sari Ayu 3 in 1 cleanser. Untungnya walaupun ga sengaja beli, it turns out well somehow karena sampe sekarang aku ga punya permasalahan berarti setelah pake produk ini. Not that special, but not that bad lah.

Penjelasan dan ingredients.

Ovale micellar water punya 2 varian hijau dan pink, tapi aku dapetnya yang pink karena yang dijual cuma itu doank 😁. Setahu aku kalo yang warna hijau itu khusus buat yang berjerawat, sementara kulit aku bertipe normal cenderung berminyak. Seperti pembersih muka dengan brightening effect pada umumnya, sehabis bersihin makeup muka berasa kinclong abezz. Ga bikin muka kaku kayak kanebo kering juga sih, jauh lebih ringan dibanding after using Ovale facial lotion. Tapi karena aku udah jarang banget makeupan dan lebih sering pake Viva Air Mawar jadi ga tau juga tuh ngaruh apa kagak efek brighteningnya. Micellar water ini juga mengandung ekstrak magnolia dan kalo kalian ga familiar dengan nama bunga ini, FYI ‘Magnolia’ itu nama lain dari ‘cempaka’ (baru tau juga aku). Menurut para penelitian yang dilakukan oleh peneliti jepang menemukan bahwa magnolia mengandung zat kimia yang dinamakan dengan β€œHonokiol” serta β€œmagnolol”. Aplikasi efek magnolol dan honokiol dapat berkhasiat 1000 kali lebih besar dibanding Vitamin E sebagai antioksidan. Selain itu manfaat lainnya adalah dapat digunakan sebagai obat antiinflamasi, antibakteri, anti tumor.

Pic taken from Google

Seperti yang bisa kalian liat di foto, untuk ngebersihin makeupku yang cuma pake Wardah BB cream sama Purbasari Loose powder aku perlu 3 kapas bolak-balik dan pas dilanjut pake Viva air mawar juga masih ada sisa makeup yang keangkat. Jadi kemampuannya menurut aku ga istimewa banget. Palingan lebih cepet bersih aja ketimbang waktu pake Sari Ayu 3 in 1 cleanser, sekali usep bisa ngangkat cukup banyak kotoran. Mungkin kalo untuk makeup yang lebih berat dan full ini itu bisa ngabisin sekitar 4-5 kapas bolak-balik.

Bagian yg mengkilat itu adalah kondisi setelah sekali usap dengan Ovale Micellar Water

Ada salah satu review dari beauty vlogger yang nyebutin kalo Ovale Micellar Water ini pas di tuang ke kapas tuh berasa terlalu basah, tapi aku sih ga terlalu peduli sama hal gituan karena hal yang sama juga terjadi kalo aku lagi pake toner air mawar Viva. Untungnya micellar water yang satu ini ga punya bau yang terlalu menyengat, again not like its sister si Ovale Facial lotion. Pokoknya aku cukup apresiatif sama Ovale yang akhirnya mengeluarkan produk micellar water karena dulu saking takutnya sama Ovale aku kayak kesel gitu setiap liat ni produk dipajang di etalase. Review-review para blog tetangga bilangnya itu ‘sensasi rasa menthol yang seger’. Oh-em-ji kalo itu dibilang seger aku harus gimanah kakakkk??? πŸ˜‚ Harganya masih terbilang mahal untuk ukuran pembersih muka, tapi affordable lah kalo di bandingin sama harga makeup remover yang dapetnya dikiiiitt banget dengan harga yang sama atau bahkan lebih mahal. Apalagi makeup remover kan ada minyaknya dan aku lumayan males mau nyoba lagi produk yang banyak mengandung minyak.

Yang aku suka dari Ovale Brightening micellar cleansing water;
1. Formulanya lebih bersahabat kalo dibandingin sama pendahulunya, Ovale Facial Lotion.
2. Ga berbau menyengat, lumayan cepet ngangkat kotoran tapi masih butuh sekitar 3-4 kapas. Cuman lebih enak dibanding pembersih yang biasa aku pake (Sari Ayu 3 in 1 cleanser)
3. Termasuk gampang dicari karena bisa didapat di drugstore (aku dapetnya di Alfamart)
4. Karena hypoallergenic dan dermatologically-tested, jadi aman dipake ke daerah yang sensitif kayak bagian mata dan bibir. Dan pas aku apply juga ga bikin mata perih sih, jadi cukup terbukti klaimnya.

Yang ga aku suka;
1. Mungkin untuk jajaran micellar water yang sama, Ovale micellar water ini ngasih harga yang relatif murah (Rp 32.000,- untuk 200 ML jadi masih terjangkau lah). Tapi kalo buat aku masih mahal karena udah terbiasa pake Sari Ayu 3 in 1 cleanser yang selisih harganya 10-12rban. Trus, sekarang udah jarang juga kan makeupan jadi terbilang mubadzir kalo mau beli pembersih muka seharga segitu.
2. Kemampuannya ga istimewa-istimewa banget jadi belum tersugesti buat repurchase. Masih cukup standard sebagai pembersih muka.

Bandrolannya mungkin beda-beda tergantung dari tempat doi di beli dan sampe sekarang masih lumayan penuh soalnya jarang dipake. Bolehlah yaa sebagai micellar water pertama ga bikin aku kapok nyoba micellar water lagi. Tapi mungkin lain waktu aku bakal coba dari brand lainnya supaya bisa ngasih review yang lebih akurat mengenai produk ini. Doain aja dapet duit segepok yee wkwkwk πŸ˜‚.

Loose Powder Perdana, Purbasari Daily Series Loose Powder

Pas mesen ni produk sebenarnya ga ngarep apa-apa sih, secara aku juga jarang banget gonta-ganti bedak. Biasanya mentok-mentok ke Two Way Cake lagi dan itupun dari Wardah. Masalahnya, gegara dicengokin seorang ibu tak dikenal waktu mampir ke Alfamart tempo hari, aku ngerasa mungkin sebaiknya sedikit ngerubah tampilan makeup menjadi ke arah yang natural. Padahal waktu itu setahuku pakenya cuma bedak, lipstik sama alis doank. Mascara aja tipis binggo kayak ga pake sama sekali 😌, Tapi diliatinnya beeeuuuhh kayak ada penganten lewat.. sampe diputer tuh badan. Tadinya mau beli Wardah loose powder aja, tapi karena Purbasari Daily Series Loose Powder ini di jual sama seller yang ngejual My Darling Eyeliner juga, ya udah mendingan sekalian aja itung-itung jadi pengalaman. Aku juga beli QL mascara bareng sama Purbasari dan My Darlingnya, totalnya Rp 101.800,- (udah sama ongkirnya Rp 15.300,-).

Dengan bandrolan harga Rp 26.000,- aku dapet 30 mg loose powder no. 01 (Natural). Aku ga tau sama sekali lho kalo kemasannya gede, toh juga selama ini ga pernah punya dan pake loose powder jadi rada sumringah gitu begitu terima paketnya dari kurir Lazada. Muwehehehe… Biasanya beli bedak udah abis gobanan aja tapi ini harganya 1/2 dari Wardah Exclusive TWC, gimana ga hepi coba?

Pas dibuka, wangi bedaknya bikin keinget sama Viva (iya ga sih? Atau aku aja yang ngerasa mirip?). Bau-bau produk lokal gitu lah pokoknya, susah dijelaskan hahaha.. pas aku coba dabbing sedikit di tangan ya so so aja sih, tapi belum expect apa-apa soalnya warna kulit punggung tangan sama muka kan kayak langit dan bumi lohh alias yaa ga bisa disamain.

(kiri) sebelum, (Kanan) sesudah.

Seperti yang bisa diliat di foto, permukaan punggung tangan aku emang buanyak luka sana-sini akibat nyamuk πŸ˜‚. Coveragenya biasa aja tuh, tapi lumayan lah buat menyamarkan bentuk-bentuk ga karuan dari bekas gigitan nyamuk yang ga banget itu. Jadi kalo pas muka lagi bopeng-bopeng seenggaknya masih lumayan cantique walaupun ga semua bisa tertutupi kan yah..

Eh.. tapi tapi tapiii aneh banget nih waktu aku aplikasiin ke muka, kok jadi berasa ada warna pinknya yak? Mata aku doank yang liat ato gimana sih? Ini padahal aku aplikasiinnya tipis kayak cuma ditepuk manjah gitu tapi warnanya berasa keputihan syekali sodarrrahh… 🀦🀦 Aku sampe takut aja loh beneran salah shade ato gimana gitu coz kan sayang yah beli onlen terus kebuang sia-sia. Apalagi karena udah kebiasaan sama two way cake dan BB powdernya Wardah yang full coverage, bawaannya masih gemes liat bekas-bekas jerawat yang masih keliatan semua. Namanya juga loose powder jadi ga bisa diharapkan kalo mau yang bener-bener nutup sempurna. Haishhh mana juga pakenya bukan buat pergi keluar jadi rada ga pede gini bokk… 🀦🀦🀦

Ini aku pakenya tanpa pelembab ataupun alas bedak jadi beneran ketahuan perbedaan antara kulit asli aku dengan hasil aplikasi powdernya. Soalnya waktu itu aku lagi jaga warung dan kebetulan cahaya matahari lagi bagus banget buat ambil foto yang jelas. Tadinya aku mau langsung hapus aja, tapi karena masih penasaran sama ketahanannya aku coba diemin sekitar 1 jam buat testing siapa tau warnanya jadi lebih nyatu sama kulit. Alhmadulillah loose powdernya lama-lama ngeset juga sama skintone aku. Berati ada kemungkinan bakalan oksidasi.

(Kiri) Saat pertama kali di aplikasikan, (Kanan) Setelah 1 jam

Ya ya ya mohon dimaafkan kalo ga pake lipstik yah. Tadinya aku mau beli liptint juga sekalian sama yang lain, tapi 3 barangnya udah diitung 1 Kg sama Lazada jadi kalo mau nambah itungannya jadi 2 Kg. Wadohhh rugi donk adek kalo mesti bayar ongkir 2 kilo buat 4 biji printilan doank. Selain itu aku juga males mau make lipstik karena bibir aku lagi kering kayak padang pasir. Jadi gapapalah sekali-kali liat diriqu yang aslinya tanpa beban apa adanya hihihi.. (perasaan dari tadi nulisnya banyakan haha hihi mulu yak gw??)

Yang aku suka dari Purbasari Daily Series Loose Powder;
1. Ga seberat pake TWC/BBpowder, jadi bawaannya ga panas-panas amat. Secara TWC/BBpowder kan nutup pori-pori sementara aku tuh orangnya gampang keringetan. Kesannya muka jadi lebih breathable.
2. Walaupun tekstur muka seperti pori-pori besar dan bekas jerawat cuma keliatan ngeblur dikit, tapi bagian muka yang ga ada masalah jadi keliatan smooth banget. Beneran ini mah. Terus biasanya kalo pake TWC/BBpowder udah biasa liat muka berminyak terutama di daerah pipi dan dahi, tapi kali ini mah ga parah-parah amat. Waewww kayak matte gitulah muka eikeh.
3. Aku make loose powdernya tanpa pelembab dan fondation. Ga geser, ga ilang-ilangan, ga berubah jadi bersisik karena berminyak. Kaget ih kaget.
4. Alhamdulillah sekali bisa lumayan nyatu sama warna kulit aku walaupun harus nunggu dulu lah beberapa saat.
5. Murah. Udah pokoknya murah. Fix ini mah.

Terus yang ga aku suka;
1. Gede banget kemasannya. Isinya emang banyak sih and I really appreciate that, tapi karena udah biasa sama TWC/BBpowder yang tipis kecil jadi berasa ribet. Apalagi powder harus di tuang dulu dari tempatnya dan berasa mubazdir kalo masih ada sisa. Aku pernah liat kemasan BLP loose powder yang dikasih sekat semacam kain kassa, jadi kalo mau ngeluarin powdernya tinggal di tekan aja. Kalo Purbasari bikin kemasan yang kayak gitu juga mungkin aku bakal pikirin lagi buat repurchase.
2. Baunya agak aneh, walaupun ga sengeselin itu tapi sedikit ngeganggu aja. Ya itu sih di aku yah, ga tau kalo orang lain.
3. Seharusnya biar lebih aman, kalo box loose powdernya ga dikasih plastik pembungkus minimal kemasan powdernya yang diseal. Jadi yang beli juga masih percaya kalo barangnya bener-bener perawan. Untungnya lubang sekatnya di kasih seal jadi produk yang aku beli itu masih beneran baru. Cuma yah.. bikin aku skeptis aja jadinya.
4. Ini kemasannya akrilik gitu kan yah? Takut pecah kalo jatoh.

Kesimpulannya, sebagai loose powder perdana yang aku punya yaa lumayan lah buat makeup harian. Sekarang aku lagi bener-bener kepingin ngurangin pemakaian makeup yang terlalu medhok jadi sebagai starter oke-oke aja sih. Perkara bakal repurchase atau ga, hmmm… Mesti mikir-mikir lagi karena ini baru percobaan pertama. Aku mau coba ke rencana awal yang kepingin beli Wardah loose powder, tapi kalo ga jadi mungkin aku bakal beli Purbasari tapi yang kuning langsat biar bisa liat mana yang lebih bagus di muka aku.

P. S. (15/12/18) : Setelah bikin post ini, aku akhirnya iseng cari review dari blog tetangga supaya bisa tau shade mana yang cocok kalo nanti mau repurchase. Beberapa dari yang aku baca bilang shade ‘Natural’ ini emang ada pink undertone-nya, jadi yang aku bilang mukaku berasa warna pink ternyata ga salah. Mata aku masih bener ternyata πŸ˜‚. Sayangnya sedikit banget blog yang ngereview shade ‘Sawo matang’ dan dari yang aku liat shade ‘Kuning Langsat’ juga kuning banget. Udah gitu, ada yang bilang shade ‘Sawo Matang’ juga bikin muka jadi abu-abu. Waohhhh susah syekali nyari yang cocok. Mungkin ada yang bisa kasih pencerahan?

Btw, ini hasilnya kalo pake Wardah Everyday BB cream dan di dalam ruangan. BB creamnya juga honestly bikin abu-abu di muka, jadi jarang banget aku pake. Malahan sebenarnya aku hampir ga pernah sama sekali pake foudation kecuali kalo ada acara penting, sekedar buat nambah coverage aja. Anyway, masih pink banget kan?

Softlens Murah itu Jelek? Mosok Sih?

“Yaaahh kalo dia sih senengnya beli softlens yang murah-murah, kalo gw sih ga bisa yaaa…”

Dimana-mana kalo ngomongin soal softlens pasti bilangnya, “Aduuhhh jangan beli softlens murah-murah gitu ah, mendingan yang merek A atau B aja. Mata tuh sensitif lho jangan dipakein yang KW-annn…”. Kutipan komentar yang paling atas tuh sebenarnya omongan temen kerja yang waktu itu ngeliat daque pake softlens yang sepaketnya cuma seharga Rp 65,000 (Softlens, tempat softlens sama 1 botol sedang pembersih merek Nicelook). Softlens yang aku beli waktu itu namanya True Color Foxy Gray (jadi warnanya abu-abu polos). Tampilan kotaknya kira-kira kayak gini;

Mungkin doski ga tau kalo softlens ini sudah buanyak yang make walaupun murah. Kalian bisa liat review orang yang pernah nyoba ni softlens di sini . Well, softlens yang pernah aku coba ga cuma ini doank sih, pernah juga beli dari A+ sama 2 seri dari X2 yang salah satunya jadi favorit yaitu X2 Glam Aquamarine. But really, emang ngaruh ya antara harga sama softlens? Kayaknya ga gitu juga sih.. Berdasarkan pengalamanku, baik itu softlens murah maupun mahal semuanya punya resiko buat bikin mata iritasi. Yang bikin kalian ga bisa pake beberapa merk softlens yang lebih murah bisa jadi karena faktor lain.

Kira-kira kenapa ya?

Well, mungkin penjabaran di bawah ini bisa sedikit ngasih pencerahan.

1. Branded bukan berarti cocok sama Mata.
Waktu aku udah mulai faseh (beuh bahasanya) make softlens, nyoba-nyoba beli softlensnya X2 yang seri Diva warna brown. Seingetku harganya sekitar seratus ribu lebih gitu dan belinya di konter SpexSymbol. Waktu itu orang banyak yang bilang X2 nyaman banget, ga kayak lagi pake softlens, terpercaya dan blah bleh bloh. Buktinya tuh softlens cuma kepake sekitar 2 bulanan dan aku stop pada akhirnya gegara ga kuat sama rasa perih yang ditimbulkan. Padahal aku udah lumayan rajin ngeganti air rendaman softlensnya dan ngebersihin secara teratur, tapi tetep aja rasanya ga nyaman banget. Barulah aku ganti sama True Color Foxy Gray yang nyatanya ga ngasih efek perih segitunya. Padahal kata orang softlens murahan bikin mata perih lah, iritasi lah… tapi aku ga ngerasa gitu kecuali kalo lagi ga rajin ngebersihin softlens. Dari situ aku bisa ngambil kesimpulan kalo ini bukan karena softlensnya yang murahan atau branded. Setiap jenis softlens bisa memberikan reaksi yang berbeda sama si pengguna, so hari ini pake softlens yang lebih murah bisa aja jauh lebih nyaman ketimbang kemarin pake softlens branded yang harganya ratusan ribu. Jadi bisa dibilang softlens itu cocok-cocokan sama mata.

2. Beda orang, beda rasa
Kalo pake makeup aja mata udah sensitif, ya wajar banget lah kalo pake softlens juga bikin iritasi. Toh juga kalo ga perlu-perlu banget, aku sendiri pun ga pernah maksain untuk menggunakan softlens. Apapun merk softlensnya kalo dasarnya punya mata sensitif mah kudu harus hati-hati ngambil option buat make softlens. Terus, seperkasanya kondisi mata sampe bisa pake softlens apapun, kalo mata lagi lelah atau dalam kondisi sakit juga ga segitunya kali’ mesti maksa pake softlens. Belum lagi kalo emang mata cepet kering saat berada di ruangan AC atau di luar ruangan, liat-liat dulu donk apa bisa memungkinkan memakai softlens atau ga. Contohnya dari aku sendiri yang susah pake softlens di dalam ruangan ber AC karena mataku jadi cepet kering. Sementara kalo pergi keluar justru berbahagia aja pamer mata warna-warni bahkan bisa seharian, itu pun juga ga ngaruh sama softlens yang aku pake. Walaupun begitu, kalo emang rencananya mau pergi ke pantai atau ke tempat yang banyak debu, aku ga bakal mencelakakan diri sendiri dengan tetep kekeuh pake softlens. Pernah waktu itu main sama temen, ga taunya diajakin ke air terjun dan harus seharian pake softlens (yang true color) gegara hujan deres. Mataku iritasi parah padahal selama 3 jam pertama ga ada masalah apa-apa. Untungnya aku langsung antisipasi dengan menghentikan penggunaan softlens selama seminggu dan rajin pake obat tetes mata. Softlensnya yaaa tentu aja dibersihin donk mbakyahh, masa dibiarin. Abisannya toh biasa aja tuh, hepi-hepi aja ga ada masalah.

3. The way you treat your softlens and eyes.
Sebelum bilang softlensnya yang bersalah, coba inget dulu deh kapan terakhir kali ngebersihin softlens, tempat softlens dan alat pasang/capit khusus softlens. Inget juga apakah sebelum di pasang ke mata, softlensnya kamu bersihin dulu pake air perendam softlens yang baru. Plus kamu sempet tetesin dulu gak permukaan softlensnya pake tetes mata khusus softlens. Atau misalnya, pernah ga kamu kroscek kondisi softlens kamu dengan senter buat tau seandainya ada bagian yang kemungkinan lecet/sobek? Kalo kamu mulai mikir lama untuk jawab pertanyaan di atas, berarti bukan softlensnya yang salah, tapi kamu yang kurang rajin memelihara softlens kamu.
Softlens apapun dengan harga berapapun ga bakal bisa awet kalo cara perawatannya ga bener. Paling ga dalam 1 minggu kudu dibersihin dan diganti air perendamnya 2-3 kali. Pas mau dipake, biarpun udah rajin dibersihin juga tetep harus di bersihin lagi di air rendaman yang lain. Sebelum dipasang juga harus ditetesin dulu permukaannya pake tetes mata khusus softlens dan selama pemakaian juga sekali-dua kali ditetesin biar tetep lembab. Setelah dipake pun, softlens juga harus dibersihin lagi dengan cara yang sama kayak sebelum dipasang, baru di simpen di dalam casenya. Lho, kenapa ribet banget gituh? Menurut situ kenapa coba ada kasus dimana udah beli softlens mahal-mahal tapi masih perih juga, bahkan ketika baru dipasang. Ya karena serajin-rajinnya kalian ngebersihin softlens, kalo pas mau dipake ternyata kotor lagi kan sama aja bohong toh? Lah wong beli yang mahal aja ga rajin dibersihin apalagi yang murah pulak? Jadi yahh walaupun ribet, tahap ngebersihin softlens sebelum dan sesudah menggunakan softlens tuh bakal ngejaga umur softlens dan mata kalian sendiri dan kemungkinan mata terkena iritasi juga bakal berkurang. Terus, kalo kalian kebiasaan pake solution water alias air perendamnya justru malah bikin mata penuh sama endapan sabun pengembang softlens. Kalo mau lubrikasi mending pake tetes mata softlensnya yang jauh lebih aman dan emang khusus digunakan selama softlens nempel di mata. Di luar dari itu semua, rajin-rajinlah pake tetes mata biasa (bukan yang tetes mata softlens atau air perendam ya!) Buat ngebersihin mata kita dan setiap mau pasang/lepas softlens harus dengan jari yang bersih. Intinya, everything must be clean before and after. Inget!

(Aku attach cara aku ngebersihin softlens setelah dipake. Kalo pas masangnya juga dibersihin dengan cara yang sama, tapi ditetesin dulu pake tetes mata 1-2 drops terus baru dipasang)

4. Yakin air perendam softlens yang kamu pake cocok sama mata?
Nah, ini juga baru akhirnya aku tahu setelah beli softlens dari akun @softlensmuralbdl di Instagram. Toko softlens yang berada di daerah Kedaton, Bandar Lampung ini ngasih banyak banget info seputar softlens termasuk cara pakai, ngebersihin dan info mengenai air perendam softlens yang ternyata kemungkinan jadi alasan kenapa mata suka perih kalo pake softlens murah. Menurut miminnya sih, air perendam softlens yang biasa sepaket sama softlens berharga murah bakal bikin mata perih dan panas (contohnya Aquos sama Pure n Soft, atau Nicelook yang pernah aku pake). Kalian bisa liat salah satu highlighted storynya yang aku Screenshot;

Moreover, beli di olshop ini softlensnya sepaket sama air perendam X2 jadi doski sendiri ngebuktiin kalo tidak dianjurkan untuk pake air softlens yang lain karena bakal merah, perih dan panas. Aku beli softlens New More Dubai yang “Aquatic Blue ” dan sampe sekarang baik-baik aja tuh kalo direndam dan dibersihin pake air softlens dari X2. Malahan baru kemarin ini aku bersihin dan nyatanya ga ada masalah, beda sama pemakaian sebelumnya yang sempet bikin mataku perih gegara langsung aku pake aja. Jadi ya, faktornya banyak keleus.. jadi harus rajin ngerawat.

5. Situ makeupan dulu, atau make softlens dulu tuh?
Ini jarang banget disadari orang tapi sering terjadi. Kadang orang suka lupa kalo meskipun softlens udah dalam keadaan bersih juga masih bisa langsung kotor karena masang setelah makeup. Waktu itu pernah kejadian sama aku yang gegara pengin pake softlens pas kerja, kupasang di dalam area kerja yang full AC (soalnya kan mall) plus dengan makeup yang udah lengkap. Eh… Ndhelalahnya jadi verih syangaaatt soalnya kena mascara, jadi ngumpul di dalem softlens. Belum lagi makeupnya juga ancyur kena air mata, wohhh pokoknya siyalll. Sejak saat itu aku jadi lumayan hati-hati kalo mau pake softlens setelah makeup. Kalo emang udah terlanjur pake bedak, aku pake softlens dulu baru lanjut aplikasiin eyeshadow, eyeliner sama mascara. Malahan kadang eyeliner aku skip aja dan cuma pake mascara tipis kalo mau hangout biar ga ngeganggu kebersihan mata. Ini juga termasuk alasan kenapa aku nyaranin untuk ngebersihin softlensnya pas mau dipasang dan setelash dilepas. Nah, coba inget-inget deh, dirimu pasang softlensnya sebelum atau setelah makeup?

6. Dan lain-lain.
Selain poin-poin di atas, harus juga merhatiin apakah tangan dalam keadaan bener-bener bersih saat masang/lepas softlens, dan softlensnya sendiri pun masih baik atau ternyata udah sobek. Misalnya kamu beli softlens via online, reviewnya positif atau malah banyak yang negatif? Kondisi kemasan masih tersegel atau udah kebuka? Tanggal produksi, expired dan BPOMnya udah dicek belum? Dan sebelum dipake, sempet rendem softlensnya di air rendaman yang baru selama 1 hari belum? Yang kayak gini juga harus dicek lho. (Liat SS di atas, olshopnya pun nganjurin untuk periksa Nomor terdaftar Kemenkes supaya aman, terutama bagi yang punya mata sensitif)

Kalo dibaca satu-satu emang rasanya ngeribetin sih, tapi believe it or not aku memakai semua cara di atas dan alhamdulillah softlens yang aku pake semuanya (kecuali X2 Diva) ga ada yang mubadzir alias kebuang sia-sia gara-gara masalah perih dan iritasi. Yaa bukannya ga pernah iritasi lho, tapi setidaknya bukan karena softlens yang dipake murahan dan bukan yang bermerk. After all it’s up to the costumer themselves yang berminat atau ga. Kalo emang dengan segala cara di atas tetep bikin mata perih pas make softlens murah, yo wes ga usah dipaksa. Mungkin itu bukan rezeki anda mwhahahaha πŸ˜‚. Tujuan aku ngoceh panjang lebar gini juga cuma untuk sekedar menjelaskan kalo softlens yang bagus itu ga selalu dinilai dari brand dan harga. Aku pernah nonton video youtube dari negeri tetangga tentang pengalaman seorang pengguna softlens yang ga bisa pake jenis softlens dengan kadar air di atas 50%, noh… Aneh kan? (Sayangnya begitu aku cari lagi di youtube udah ga nemu πŸ€”) Weheheheh.. semua bisa terjadi nona maniss. Yang jelas semua terserah yang mau make softlensnya. Terus dipake sesuai kebutuhan. Udah gitu aja deh.

(Btw ini foto-foto aku pake softlens X2 Glam Aquamarine dan New More Dubai Aquatic Blue. Dua softlens dengan harga yang beda tapi sama-sama nyaman karena perawatannya sama-sama rajin.)

Bisa tebak mana yang X2 dan mana yang Dubai? 😜