Kebawa Panas Hati

Orang bilang seharusnya ga perlu ada yang namanya senioritas, tapi emang dasarnya bakal selalu ada yang namanya senior buat newbie alias orang baru. Jadi SPG yang masih baru itu harus banyak belajar, kalaupun seniornya galak dan somse juga tetep diterima demi pekerjaan. Yah, mau gimana. Aku juga bukannya ga pernah ngegalakin junior. Tapi aku ga pernah somse dan nyentak kalau ngomong sama orang. Lucunya, kebetulan dapet senior yang rada nyolot, kalau ditanya seolah nyindir, tapi yang ngeluh justru kebanyakan lawan shiftku.

Kemarin, emang ada masalah sama stok barang di counter. Pencatatan barang di laporan yang kami punya dengan bagian stok Chandra selisih. Pas malem sebelumnya udah kucek, dan udah kutulis di memo buat lawan shift sehingga kalau penyetok datang meriksa udah ada jawaban. Ga taunya si lawan shift ini minta tolong SPG senior dari Chandra Teluk Betung, sampe bikin aku kaget. Kesimpulan terakhir kita stok ulang semua, dan hasilnya ada satu jenis barang kurang satu dan satu barang lainnya masih lebih satu. Barang yang kurang satu itu ga di tulis hitung ulang di daftar barang, tapi yang lebih satu diminta hitung ulang. Padahal yang diminta hitung ulang itu udah kutulis di memo, “Kemungkinan ada nota yang batal tapi ditulis di penjualan.” Tapi dia baru mengiyakan waktu senior dari Teluk yang ngomong.

Entah kenapa rasanya miris juga karena artinya omonganku ga dipercaya. Padahal dari malam sebelumnya aku sendiri yang meriksa fraktur pengiriman barang dan data penjualan barang, dan semua juga udah kucatet di memo biar dia ga pusing. Memang sih, lebih baik minta bantuan dari yang udah senior. Tapi yang rada bikin aku jengkel, input yang aku kasih ga diterima sama lawan shift yang seharusnya diskusi dulu sama aku kalau mau ngambil keputusan.

Yah, inilah ya. Aku juga cuma bisa geleng kepala dan sabar. Habis mau gimana, namanya juga sifat orang beda-beda. Yang lucu, dia bilang, “Tuh, orang Karang mah bisanya marah-marah tapi ga bisa bantu. Mending sama orang Teluk, kalau diminta pasti bantu.”

Aduh, kalau ngerepotin juga bukannya bagus ya. Malahan pikirku sendiri, mungkin senior bukannya ga mau bantu, tapi kita yang sebagai junior aja yang ga mau bener-bener dengerin mereka. Lagipula, kalau input-ku yang sebagai orang baru aja ga diterima, gimana dari senior? Terkadang, orang lebih sering fokus sama bagian yang kelihatan daripada detil yang kecil padahal lebih penting. Daripada mikir, “Duh, senior gw marah mulu, boro-boro dibantuin.” Lebih baik, “Coba usaha dulu, nanti baru minta tolong senior. Ga enak juga, mereka nanti jadi repot karena masalah kecil”. Tapi ya gitulah yang terjadi. Jadi cuma bisa direnungkan aja dalam hati. Harapanku sih selama kerja ga tergoda untuk bepikir gitu sama senior, takut nantinya keterusan dan malah bikin suasana kerja jadi ga nyaman. Bawaannya pasti bakal ribet. Lha gimana, belum apa-apa udah ngerasa dimarahin sih… Karena kebawa panas hatinya, jadi ga diserap dengan baik. Ckckck..

Karena Ibu

Post yang sebelumnya ngomongin tentang kerjaan baru, tapi setelah di posting malah baru inget sama kejadian-kejadian di hari pertama kerjanya. Hehe.. Mumpung masih inget, post lagi aja deh ya. Ngeborong dikit, hew hew…

So tanggal 12 kemarin, dapet sms Ali yang nanyain nomor sepupu. Karena biasanya ni anak rada somse sama yang namanya sms-an, apalagi telpon, jadi aku nanya balik perihal no sepupu tersebut. Ga taunya, Ali ngasih tau kalo Mamak kena tilang dan Ali harus ke pos polisi untuk ngurus penilangan. Waktu dia sampai di tujuan, yang ada cuma motornya aja tapi ga ada Mamak. Apesnya, Mamak emang ga biasa bawa hp kemana-mana sehingga ga bisa di hubungi. Lebih apes lagi, nomor sepupu yang diminti juga udah ga dipake lagi sama yang bersangkutan. Hari itu sepupu emang nganterin Mamak belanja stok warung karena kebetulan lagi Off kerja. Ali juga class meeting sehingga pulang cepet. Yang rada oon, sepupu ini ga mau bawa helm waktu berangkat, dan itulah yang bikin mereka kena tilang. Gara-gara putar arah mau beli perangko di kantor pos, ngelewatin pos polisi sedangkan polantas masih jaga di situ. Wajar aja lah akhirnya dicegat. Duh.. Langsung kaget waktu dapet berita gitu.

Pusingnya lagi, alasan kenapa bisa ga ketemu di pos polisi adalah karena Mamak di suruh nunggu sama sepupu di toko langganan, dan adek yang dia suruh ngabarin Ali juga ga ngomong jelas. Padahal sepupu udah bilang supaya Ali nyamperin Mamak dulu di toko bawa surat motor dan helm, baru barengan ke pos polisi. Eh, ternyata cuma dibilangin kalau motor kena tilang. Alhasil Ali sampe nunggu berjam-jam di pos sementara Mamak juga nunggu di toko. Aku sendiri bolak-balik nelponin rumah dan Ali saking senewen. Apes banget dah pokoknya, udah takut sendiri karena inget motor emang mati pajak. Mamak ga bisa dihubungin, sepupu pun sama aja, terus Ali juga kasihan nunggu di pos. Pokoknya ribet banget urusannya waktu itu.

Sekitar jam 1 lewat, akhirnya hp Mamak yang ditinggal di rumah diangkat sepupu. Barulah diceritain kenapa bisa ketilang. Aku dongkol berat karena semua jadi muter-muter akibat miskomunikasi. Yang diminta untuk ngabarin ga mampu ngasih kabar secara akurat, dan yang ngabarin pun ga bisa dihubungi. Sampe mau nangis mikirin adek yang sendirian di pos, ga bisa ngapa-ngapain karena ga ada Mamak yang posisinya sebagai pemilik motor. Terus kutelepon lagi Ali, diskusi gimana baiknya, telpon balik lagi Mamak yang bukannya dengerin baik-baik omonganku malah ga jelas sendiri saking udah capek dan pusing, dan akhirnya telepon ke Ali lagi, dia bilang “Udah, Mamak ga usah kesini, Ali di suruh beli rokok dua bungkus.”

Udah spot jantung campur pusing 7 keliling, ga taunya cuma tinggal ngasih rokok doank. Ampuh dah…

Tapi setidaknya setelah itu kami bisa nafas lega karena terlepas dari penilangan. Langsung kutelepon Mamak lagi dan ngewanti-wanti Mamak supaya selanjutnya jangan sampai lupa lagi bawa helm kalau mau lewat jalan Lintas Timur. Terutama karena Ali biasanya males berat kalau disuruh bawa, dan Mamak keseringannya lupa. Kali itu memang bisa lolos tilang, tapi kalau kena lagi gimana? Sekali aja udah pusing geh.

Dan sorenya, ujug-ujug dapet telepon dari Chandra Tanjung Karang. Muncul di benakku, ini jangan-jangan gegara ga nelpon Mamak setengah bulan karena takut ditanya soal kerjaan, makanya pas nelpon harus dengan episode yang heboh-heboh macam motor ditilang dan telpon panggilan kerja kali ya? Hahaha.. Aduh, berarti daku kualat nih. Ckckck..

Ngomongin Mamak, jadi inget kemarin. Maunya nelpon Mamak di Hari Ibu, apa daya pulsa nipis. Gajiannya masih lama yah… *ngintip kalender*

Well, mungkin karena yang kita bicarakan ini adalah Ibu, jadi memang ga boleh maen-maen. Kalau emang niat nelpon, mending telpon aja. Apalagi kalau Ibu emang nungguin telpon kita. Ga taunya Mamak emang nungguin telponku, karena dengan lengosannya yang biasa dia bilang, “Eeh Ni, ngapa kamu ga telpon-telpon Mamak?” Berasa di tusuk pas dia bilang gitu loh.. Wkwkwk.

Jadi SPG itu Ternyata..

Akhirnya bisa leluasa akses internet lagi.. Hyeeyy!!! Kabarnya blog daku gimana ini yahh??? *ngintip stats* Alhamdulillah yang numpang lewat masih ada, hehe. Gapapalah yang penting ada yang mau berkunjung, kebetulan seminggu kemarin ga bisa blogging, soalnya kebawa capek mulu. Padahal shift pagi, tapi pas pulang udah pegel dan ngantuk aja yang dibawa ke rumah. Hahaha, sedih juga, paket kebuang sia-sia kemarin. Hikss… ๐Ÿ˜ฅ

Ngemeng-ngomong, karena akhirnya dapet waktu buat bikin post, kali ini mau curhat dikit tentang kerjaan baru. Seperti yang pernah aku posting sebelumnya, tempo hari aku ngirim lamaran ke Chandra Tanjung Karang (di post ini aku ga bilang soalnya takut ga masuk), dan baru diterima sekitar seminggu yang lalu. Yang dipanggil waktu di post itu cuma di test dan interview sekali, tapi baru dipanggil buat siap kerja setelah hampir setengah bulan kemudian. Dan jadi SPG ternyata… Susah. Pake banget. Itu yang aku rasain selama seminggu lebih menjalani profesi baru sebagai SPG di Chandra Tanjung Karang. Btw, ini lupa terus mau diceritain di blog dari kemarin-kemarin. Maklum, kerja shift sih, waktunya mepet mulu. Hehe. ๐Ÿ˜›

Dipikir lagi, ga nyangka juga bisa keterima di Chandra, soalnya ngirim lamaran dan test serta interviewnya udah lewat sebulanan gitu. Udah hopeless, kayaknya ga mungkin tembus tuh lamaran. Ternyata eh ternyata, tanggal 12 Desember kemarin ditelepon, dan besoknya langsung siap kerja. Wihh… Deg-degan berat! Itu hari pertama kerja!

Kalau pengalaman unik selama kerja ini lumayan banyak, misalnya seperti kali pertama ngurus kedatangan barang, lembur pertama, dan No-Sale pertama. Nah, yang terakhir itu agak ngenes ya, soalnya ngepas lembur. Jadi nyakit juga, udah lembur, No-Sale, besoknya masih Shift pagi dan harus piket di ruang SP sebagai hukuman karena No-Sale. Aih… Itu susah hilang dari kepala nih, sesuatu yang mungkin bakal jadi kenangan yang diingat terus.. (kesannya kok lebay gini yah hahaha) Tapi tetep semuanya aku jadikan pelajaran. Toh emang masih banyak yang aku ga tau, jadi mungkin ini kayak warm-up awal. Lagian, mana ada kerjaan yang tiap hari smooth ga ada masalah? Ga ribet dan bikin pusing? Semua juga gitu kan ya.

Ya tapi alhamdulillah di luar itu semua sebenarnya lancar. Mungkin karena baru jalan semingguan lebih, jadi belum ada apa-apa. Bersyukur malah, karena begitu ditelepon langsung siap kerja, karena ternyata ada salah satu teman sesama SPG baru yang sebulan harus nunggu brand counter tanpa bayaran selama sebulan. Duh… Kayaknya kalau dibanding dia, aku nih masih lumayan. Makanya aku berusaha jalanin pekerjaan ini dengan sungguh-sungguh, biar kedepannya ga nyesal. Maksudnya, masih syukur akhirnya bisa kerja, berhubung udah 3 bulan numpang di rumah Uwak. Daripada ngabisin energi buat ngeluhin kerjaan, mendingan dijalani aja.

Tapi.. Jadi SPG memang capek dan susah… Terutama karena harus kerja shift dan lama kerjanya itu. Selain itu juga kaki ga pernah absen dari pegel dan lecet. Ckckck… Cari duit emang susah ya. Huhuhu.. Tau-tau pas gajian ludes deh ya, hehe.. :mrgreen:

Intinya, jumlah pengangguran berkurang satu kepala donk yah.. Hehehe.. XD

Baru Inget

Punya hp china murah meriah itu ada bagusnya juga ternyata, yaitu fungsi TV analognya yang tiba-tiba kepikiran buat kupake. Biasanya sih ga pernah, soalnya udah ada TV ini. Apalagi kalau tinggal di desa, signal TV cuma jadi PHP. So, dari awal aku punya hp ini sampe kemarin, ga pernah dipake buat nonton TV.

Terus dengerin obrolan dua anak Uwak pas lagi nonton TV barengan di ruang tengah, baru inget kalo hpku itu ada fitur TV analog. Soalnya Edi, adek sepupu nanya ke Abang Mul, “Bang, hp lo ada TV analog kan?”. Wissh… Dan baru inget gitu kalo hp sendiri ada fitur itu. Haha.

Terus, nape pula mesti musingin fitur TV analog kalo di rumah udah ada TV? Well, karena banyaknya orang yang nonton, kebayang donk musti rebutan pingin nonton channel pilihan? Dan tengsin banget kali’ kalo harus rebutan nonton TV kayak anak kecil, ya ga? Tadinya di kamarku ada TV kecil, dan biasanya aku nonton di kamar. Tapi karena kemarin lusa tuh TV pindah rumah ke kamar sewaan Abi yang biasa dipake buat latihan murid-muridnya (Abi ngajar pelatihan spiritual buat para polisi), jadi sekarang kamarku ga ada TV deh.. Nah, makanya hepi banget begitu inget, secara ga sengaja pula, Sama fitur ini di hp. Aduh, tapi malulah.. Kemane aje baru inget yak?

Hanya aja, tentu penggunaan hp buat nonton TV ga bisa sering-sering, soalnya batere hp emang udah dalam kondisi yang memprihatinkan. Untung masih tahan banting, tapi ya ga bisa dipaksain gitu aja musti nonton terus lewat hp. Cuma syukur aja, ga jelek-jelek amir beli hp murah, ada kegunaan lain yang bisa dimanfaatkan selain komunikasi dan internet. Haha.

Merenung : Pengin Bisa Masak!

Dengerin ibu-ibu curhat itu sebenarnya agak mengundang rasa miris buat cewek wife-wannabe kayak aku ini (Kalo di bilang single ntar Ikhie marah lagi). Beneran.

Kemarin, sepupu dari pihak Bapak dateng ke rumah Uwak. Sepupu ini anaknya paman bapak dan Uwak, yang kebetulan bulan Maret lalu menikah dan tengah hamil tua. Yah, jadilah para ibu-ibu buka sesi curhat berjam-jam, cerita ini itu dan aku yang cewek sendiri di situ cuma ngangguk sesekali ngikutin pembicaraan. Ga jauh-jauh dari ngurus keluarga dan persalinan, termasuk cara nyenangin suami dengan masakan. Si Tante yang biasa kupanggil Batin ini memang ga bisa masak, namanya orang berada yang bisa gaji pembantu. Terus setelah nikah, sering sms Uwak nanyain bumbu dan cara masak ini-itu. Topik kemarin ya isinya lumayan banyak tentang masak, kedua setelah persalinan.

Lalu, si Uwak cerita begini tentang salah satu adik perempuannya, “Si M, kalau beberesan rumah, bisa di acungin jempol. Kalau kamu datang ke rumah Puan (Paman) kan bisa lihat sendiri bersih dan rapinya kalau dia yang urus. Tapi ya itu, tetap masaknya payah. Kepingin masak demi nyenangi suami malah justru bikin Mamak sendiri repot. Udah gitu, kerja rajin pun mulutnya juga rajin. Kalau anaknya lagi ikutan pas dia kerja, sumpah serapah yang keluar. Padahal kan bisa nunggu anak tidur dulu baru beresan, macam rumah pejabat saja beresannya musti begitu.”

Aku sih, diam saja ya pas dia cerita demikian. Sebenarnya buatku itu ga asing kok, karena di rumahku sendiri juga penerapannya harus demikian. Punya ibu yang selalu pengin rumah bersih dan rapi nuntun rajin level dewa. Pagi-pagi rumah harus rapi, bersih spotless, termasuk ke kamar mandi. Kalau sehari aja lupa kamar mandi disikat, alamat kena keluhan panjang seharian. Kek handuk ga di gantung setelah dipakai aja sudah jadi bahan ngomel, ya gimana? Tapi tentu, Mamak dari kecil sudah pandai masak. Dan ini yanh jadi renungan waktu denger Uwak cerita.

Sering banget orang bilang, “Sepandai-pandainya perempuan ngurus kerapihan dan kebersihan rumah, belum sempurna kalau masih ga bisa masak.” Setelatennya merawat rumah juga pasti tetep melihat ke mampu atau ga-nya istri masak. Kalau dari awal menikah udah tinggal berdua sama suami pan masih bisa dimaklumi lah sama si doi, paling kalau diomelin tinggal pasang muka melas unyu gitu. Hehe… Tapi kalau di depan mertua ketahuan ga bisa masak, ngenes yah. Ketemu yang baik pun pasti malu juga. Tiba-tiba aja jadi parno gini, aku mikir, “Mamahnya Ikhie gimana ya, ntar jadi sebel ga kalau tahu aku ga bisa masak?”

Dan jawaban yang muncul di hati agak nakutin. Sama Mamak emang udah banyak wejangan, nanti kamu di rumah mertua ga bisa masak gimana, nanti kamu tinggal di rumah orang ga bisa masak gimana, walah… Dan sejurus kemudian iklan Dapur Umami muncul di TV. Berhubung resep-resep iklan ini kelihatannya gampang dicoba, aku punya tekad tersendiri. It’d be good kalo dari sekarang nyoba nyari resep-resep masakan sederhana. Baru nyatetnya sih, belum berani nyoba. Sebenarnya waktu di rumah leluasa aja nyoba numis atau bikin sayur bening sendiri, tapi pan yang makan yo dewekno. Siapa tahu lah ya, ada kesempatan masak, udah ada resep kan enak. Hihih… Pokoknya musti tercapai dah biar bisa ngumpulin resep buat masak!!!

[Special] Idea for Year Book

Since a while, I’ve been thinking about a new idea for year book. Thus far the year book I know always contains students/scholars’ and lecturers’ biodatas, photograph documentary, and some certain individual statement pages. For me, that’s really boring. Why not giving each student and lecturer a page where they can write all impressions and messages being in said institute? Especially for English majors, aren’t writing your impressions and messages in English can show your English skill? Seems like a short port-folio, doesn’t it?

I hope, even though I perhaps don’t have any chance to continue my education because of some reasons, my former classmates can realize this idea for their own benefit. Isn’t it cool to have your year book filled with nostalgic stories in many versions? I think it’s more interesting than just reading the same biodatas and pictures over and over. ๐Ÿ™‚

I post this ide in my blog not just without reason. If interested, I can give one special page in this blog as a sample for all my classmates showing their I&M essays in said page. This idea/project is open not only for fifth semesters, but also others and lecturers. I even can make a documentary blog specialized for DCC Tulang Bawang English major students. If interested, just contact me on FB. It’ll be posted on club too, so I’ll be looking forward to your responses! ๐Ÿ™‚

Dari dulu, aku memikirkan sebuah ide yang menarik untuk buku tahunan. Selama ini buku tahunan yang kulihat adalah kumpulan biodata pelajar/mahasiswa dan pengajar, dokumentasi berupa foto, dan halaman berisi penyataan dari individu tertentu. Bagiku, itu sangat membosankan. Mengapa tidak memberikan kesempatan bagi setiap pelajar dan pengajar masing-masing sebuah halaman di mana mereka dapat menuliskan semua kesan dan pesan yang mereka dapatkan selama belajar dalam instansi terkait? Terutama seperti mahasiswa bahasa Inggris, bukankah menulis pesan dan kesan dalam bahasa Inggris bisa menonjolkan kemampuanmu sebagai pelajar? Kelihatannya seperti portofolio pendek bukan?

Aku berharap, meskipun aku mungkin tidak punya kesempatan lagi melanjutkan kuliah karena suatu alasan tertentu, teman-teman seangkatanku bisa menerapkan ide ini untuk diri mereka sendiri. Bukankah menyenangkan bila buku tahunanmu berisi cerita singkat dalam berbagai versi? Menurutku itu lebih menarik daripada melihat berlembar biodata dan foto yang itu-itu saja. ๐Ÿ™‚

Aku menulis ide ini di blog-ku bukan tanpa alasan. Jika tertarik, aku bisa memberikan satu halaman khusus di blog ini sebagai sampel agar kalian dapat menampilkan semua cerita tersebut dalam satu halaman itu. Ide/project ini terbuka tidak hanya untuk mahasiswa semester 5 saja, semester yang lain dan dosen pun ga masalah. Bahkan bisa kubuatkan blog khusus dokumentasi mahasiswa bahasa Inggris DCC Tulang Bawang. Jika berminat, silahkan beritahu aku lewat FB. Aku akan memposting post ini di club, maka kutunggu respon kalian! ๐Ÿ™‚

Habis Nonton Film Bollywood

Ibarat kata, “Hidup ini bukan seindah film India. Lagi sedih, joget. Lagi senang pun, joget.” Emang suka geli juga sih, lihat film Bollywood yang tiap menit pasti ada aja adegan jogetnya. Sampe mikir, hidup juga ga gitu-gitu banget sih, tiba-tiba sedih terus sedetik kemudian bisa joget bahagia. Hanya aja, lama-lama ada juga yang sebenarnya bisa diambil dari film India.

Aslinya memang hidup kita itu seperti musik, walaupun bukan berarti itu harus lagu India ya. I mean, life is basically a music. Musik itu kan ekspresi hati, apa yang dirasain menjadi sebuah ekspresi lewat nada dan irama. Kalau lagi sedih, bawaannya pengin denger lagu yang mellow biar matching sama suasana hati, tapi kadang juga pengin yang kencengnya bisa mecahin speaker biar pikiran teralih dari hal yang nyebelin. Sebaliknya pun bisa terjadi waktu lagi hepi. Bisa dibilang film India itu refleksi yang tingkatnya agak berlebihan, tapi sebenarnya ada makna. Beberapa kali nonton film India yang inspiratif, aku sedikit sadar akan hal itu.

Kalo hal-hal yang trivial macam joged dan lagunya di pinggirin dulu, film Bollywood terutama yang produksi sekarang udah mulai fokus ke sisi cerita. Ga cuma sob story cinta-cintaan yang bikin kita nguras isi kotak tisu. Misalnya, My Name is Khan, Three Idiots dan mungkin masih banyak lagi yang aku kurang tau. Dalam My Name is Khan, moral yang diajarkan adalah mengenai agama, kejujuran dan keluarga. Sedang dalam Three Idiots adalah bagaimana kepintaran itu harus dimanfaatkan dengan cara dan untuk hal yang berguna, serta jangan melihat sesuatu itj dari satu sisi sementara sisi yang lain diabaikan. Beberapa film kolosal yang aku tahu, misalnya Ashoka dan Jodha Aqbar juga bagus. Tapi ya itu, suka geli aja ya kalo liat joged dan nyanyinya. Biasanya kuganti dulu channel TV sampe adegan gitu selesai. Haha. ๐Ÿ˜›

Dan sejelek atau sealay apapun sebuah film India, produksinya masih ngunggulin sederet judul film Indonesia. Bukannya ga mau menghargai kerja keras sineas Indo ya, tapi kadang yang ada malah bikin kecewa aja. Trailer di tayangin di TV, bagiannya ngundang banget buat nonton. Taapiiii… Pas ditonton, aduh aja bawaannya. Yah.. Karena aku cuma orang awam yang ga ngerti soal gituan, dan ini tulisan gaje gegara abis nonton film India tadi siang, akhirnya ya beginilah yang terjadi ahahaha *apasih?. Denger-denger pertahunnya Bollywood bisa memproduksi puluhan ribu film ya? Ampun dah. Kayaknya usaha bioskop di sono enak kali ya. Hihihi. XD