Jadi SPG itu Ternyata..

Akhirnya bisa leluasa akses internet lagi.. Hyeeyy!!! Kabarnya blog daku gimana ini yahh??? *ngintip stats* Alhamdulillah yang numpang lewat masih ada, hehe. Gapapalah yang penting ada yang mau berkunjung, kebetulan seminggu kemarin ga bisa blogging, soalnya kebawa capek mulu. Padahal shift pagi, tapi pas pulang udah pegel dan ngantuk aja yang dibawa ke rumah. Hahaha, sedih juga, paket kebuang sia-sia kemarin. Hikss…😥

Ngemeng-ngomong, karena akhirnya dapet waktu buat bikin post, kali ini mau curhat dikit tentang kerjaan baru. Seperti yang pernah aku posting sebelumnya, tempo hari aku ngirim lamaran ke Chandra Tanjung Karang (di post ini aku ga bilang soalnya takut ga masuk), dan baru diterima sekitar seminggu yang lalu. Yang dipanggil waktu di post itu cuma di test dan interview sekali, tapi baru dipanggil buat siap kerja setelah hampir setengah bulan kemudian. Dan jadi SPG ternyata… Susah. Pake banget. Itu yang aku rasain selama seminggu lebih menjalani profesi baru sebagai SPG di Chandra Tanjung Karang. Btw, ini lupa terus mau diceritain di blog dari kemarin-kemarin. Maklum, kerja shift sih, waktunya mepet mulu. Hehe.😛

Dipikir lagi, ga nyangka juga bisa keterima di Chandra, soalnya ngirim lamaran dan test serta interviewnya udah lewat sebulanan gitu. Udah hopeless, kayaknya ga mungkin tembus tuh lamaran. Ternyata eh ternyata, tanggal 12 Desember kemarin ditelepon, dan besoknya langsung siap kerja. Wihh… Deg-degan berat! Itu hari pertama kerja!

Kalau pengalaman unik selama kerja ini lumayan banyak, misalnya seperti kali pertama ngurus kedatangan barang, lembur pertama, dan No-Sale pertama. Nah, yang terakhir itu agak ngenes ya, soalnya ngepas lembur. Jadi nyakit juga, udah lembur, No-Sale, besoknya masih Shift pagi dan harus piket di ruang SP sebagai hukuman karena No-Sale. Aih… Itu susah hilang dari kepala nih, sesuatu yang mungkin bakal jadi kenangan yang diingat terus.. (kesannya kok lebay gini yah hahaha) Tapi tetep semuanya aku jadikan pelajaran. Toh emang masih banyak yang aku ga tau, jadi mungkin ini kayak warm-up awal. Lagian, mana ada kerjaan yang tiap hari smooth ga ada masalah? Ga ribet dan bikin pusing? Semua juga gitu kan ya.

Ya tapi alhamdulillah di luar itu semua sebenarnya lancar. Mungkin karena baru jalan semingguan lebih, jadi belum ada apa-apa. Bersyukur malah, karena begitu ditelepon langsung siap kerja, karena ternyata ada salah satu teman sesama SPG baru yang sebulan harus nunggu brand counter tanpa bayaran selama sebulan. Duh… Kayaknya kalau dibanding dia, aku nih masih lumayan. Makanya aku berusaha jalanin pekerjaan ini dengan sungguh-sungguh, biar kedepannya ga nyesal. Maksudnya, masih syukur akhirnya bisa kerja, berhubung udah 3 bulan numpang di rumah Uwak. Daripada ngabisin energi buat ngeluhin kerjaan, mendingan dijalani aja.

Tapi.. Jadi SPG memang capek dan susah… Terutama karena harus kerja shift dan lama kerjanya itu. Selain itu juga kaki ga pernah absen dari pegel dan lecet. Ckckck… Cari duit emang susah ya. Huhuhu.. Tau-tau pas gajian ludes deh ya, hehe..:mrgreen:

Intinya, jumlah pengangguran berkurang satu kepala donk yah.. Hehehe..😄

2 thoughts on “Jadi SPG itu Ternyata..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s