Karena Ibu

Post yang sebelumnya ngomongin tentang kerjaan baru, tapi setelah di posting malah baru inget sama kejadian-kejadian di hari pertama kerjanya. Hehe.. Mumpung masih inget, post lagi aja deh ya. Ngeborong dikit, hew hew…

So tanggal 12 kemarin, dapet sms Ali yang nanyain nomor sepupu. Karena biasanya ni anak rada somse sama yang namanya sms-an, apalagi telpon, jadi aku nanya balik perihal no sepupu tersebut. Ga taunya, Ali ngasih tau kalo Mamak kena tilang dan Ali harus ke pos polisi untuk ngurus penilangan. Waktu dia sampai di tujuan, yang ada cuma motornya aja tapi ga ada Mamak. Apesnya, Mamak emang ga biasa bawa hp kemana-mana sehingga ga bisa di hubungi. Lebih apes lagi, nomor sepupu yang diminti juga udah ga dipake lagi sama yang bersangkutan. Hari itu sepupu emang nganterin Mamak belanja stok warung karena kebetulan lagi Off kerja. Ali juga class meeting sehingga pulang cepet. Yang rada oon, sepupu ini ga mau bawa helm waktu berangkat, dan itulah yang bikin mereka kena tilang. Gara-gara putar arah mau beli perangko di kantor pos, ngelewatin pos polisi sedangkan polantas masih jaga di situ. Wajar aja lah akhirnya dicegat. Duh.. Langsung kaget waktu dapet berita gitu.

Pusingnya lagi, alasan kenapa bisa ga ketemu di pos polisi adalah karena Mamak di suruh nunggu sama sepupu di toko langganan, dan adek yang dia suruh ngabarin Ali juga ga ngomong jelas. Padahal sepupu udah bilang supaya Ali nyamperin Mamak dulu di toko bawa surat motor dan helm, baru barengan ke pos polisi. Eh, ternyata cuma dibilangin kalau motor kena tilang. Alhasil Ali sampe nunggu berjam-jam di pos sementara Mamak juga nunggu di toko. Aku sendiri bolak-balik nelponin rumah dan Ali saking senewen. Apes banget dah pokoknya, udah takut sendiri karena inget motor emang mati pajak. Mamak ga bisa dihubungin, sepupu pun sama aja, terus Ali juga kasihan nunggu di pos. Pokoknya ribet banget urusannya waktu itu.

Sekitar jam 1 lewat, akhirnya hp Mamak yang ditinggal di rumah diangkat sepupu. Barulah diceritain kenapa bisa ketilang. Aku dongkol berat karena semua jadi muter-muter akibat miskomunikasi. Yang diminta untuk ngabarin ga mampu ngasih kabar secara akurat, dan yang ngabarin pun ga bisa dihubungi. Sampe mau nangis mikirin adek yang sendirian di pos, ga bisa ngapa-ngapain karena ga ada Mamak yang posisinya sebagai pemilik motor. Terus kutelepon lagi Ali, diskusi gimana baiknya, telpon balik lagi Mamak yang bukannya dengerin baik-baik omonganku malah ga jelas sendiri saking udah capek dan pusing, dan akhirnya telepon ke Ali lagi, dia bilang “Udah, Mamak ga usah kesini, Ali di suruh beli rokok dua bungkus.”

Udah spot jantung campur pusing 7 keliling, ga taunya cuma tinggal ngasih rokok doank. Ampuh dah…

Tapi setidaknya setelah itu kami bisa nafas lega karena terlepas dari penilangan. Langsung kutelepon Mamak lagi dan ngewanti-wanti Mamak supaya selanjutnya jangan sampai lupa lagi bawa helm kalau mau lewat jalan Lintas Timur. Terutama karena Ali biasanya males berat kalau disuruh bawa, dan Mamak keseringannya lupa. Kali itu memang bisa lolos tilang, tapi kalau kena lagi gimana? Sekali aja udah pusing geh.

Dan sorenya, ujug-ujug dapet telepon dari Chandra Tanjung Karang. Muncul di benakku, ini jangan-jangan gegara ga nelpon Mamak setengah bulan karena takut ditanya soal kerjaan, makanya pas nelpon harus dengan episode yang heboh-heboh macam motor ditilang dan telpon panggilan kerja kali ya? Hahaha.. Aduh, berarti daku kualat nih. Ckckck..

Ngomongin Mamak, jadi inget kemarin. Maunya nelpon Mamak di Hari Ibu, apa daya pulsa nipis. Gajiannya masih lama yah… *ngintip kalender*

Well, mungkin karena yang kita bicarakan ini adalah Ibu, jadi memang ga boleh maen-maen. Kalau emang niat nelpon, mending telpon aja. Apalagi kalau Ibu emang nungguin telpon kita. Ga taunya Mamak emang nungguin telponku, karena dengan lengosannya yang biasa dia bilang, “Eeh Ni, ngapa kamu ga telpon-telpon Mamak?” Berasa di tusuk pas dia bilang gitu loh.. Wkwkwk.

5 thoughts on “Karena Ibu

  1. berasa mba. jauh dari ibu tuh. hehehehe.
    sebelumnya sih pernah jauh juga dari ibu tapi masih di jawa barat. sekarang bedanya jauh. makin berasa jadinya.
    sekarang sih untungnya masih bisa call via internet sama ibu.🙂
    salam untuk ibunya ya mba.

    • Iya nih Mas, sebenarnya aku agak kesal karena prakteknya musti gituan. Tapi karena motor di tahan jadi apa boleh buat, yang penting bisa dibawa pulang. Duh.. Rasanya ga keruan waktu itu. Moga2 ga terjadi lagi deh, susah soalnya kalo posisi berjauhan gitu. Mau bantu juga cuma bisa lewat telpon. Huhuhu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s