Bukit Sakura Lampung, Nuansa Jepang di Bumi Tapis Berseri

Ga nyangka bisa bikin 4 postingan di awal bulan, terharu sekalihhh *banjir air mata. Udah lama banget aku ga seproduktif ini yah hehehehe… btw beberapa kali aku ketemu liputan tentang keindahan bunga yang mirip Sakura di Surabaya. Menurut si empunya cerita sih saking indahnya jadi ga perlu jauh-jauh lagi ke Jepang pas musim semi buat liat Sakura mekar. Aduhh akuh yang suka jejepangan ini jadi ingin sekali liat Sakura lagi kayak waktu ke Bukit Sakura Lampung. Hahaha 😜😜

Salah satu spot selfienya

Trademark Bukit Sakura dengan lampu neon.

Ada yang sudah pernah ke Bukit Sakura di daerah Langkapura, Tanjung Karang, Bandar Lampung? Dari Teluk Betung cuma makan waktu 20-30 menit aja untuk sampai ke lokasi wisata ini yang lumayan tinggi letaknya, karena waktu kesana bareng teman-teman ternyata harus masuk dulu ke dalam daerah yang rimbun dengan pepohonan. Wajar sih ya makanya dikasih nama Bukit, dari area parkir hingga masuk ke Bukit Sakuranya lumayan bikin ngos-ngosan kalo ditempuh dengan jakil alias jalan sikil 😂. Tapi jalan masuk ke lokasi masih sangat jauh lebih mudah ketimbang waktu ke Muncak Tirtayasa di Lempasing, Teluk Betung Selatan. Dan karena masih rada-rada viral di antara para warga lokal sekitaran Bandar Lampung makanya lumayan gampang untuk pesen transportasi online seperti Grab/Gojek buat kalian yang ga punya kendaraan pribadi. Dua kali aku ke Bukit Sakura perjalanannya via GrabCar dan biayanya sekitar Rp 30,000-35,000 kalo ga salah. Tapi harganya beda-beda yah tergantung dari posisi jemputnya. Jadi silahkan pilih tempat lokasi yang lumayan deket kalo mau ngurangin tarif taksi onlinenya.

Area kafe dan rumah panggung.

Tadinya waktu pertama kali ke Bukit Sakura lumayan skeptis, beneran ga tuh ada Sakuranya? Tahu info soal tempat wisata ini juga pas ngeliat foto salah satu supervisor tempat kerja dulu yang pose pake hanbok sambil bersandar di pagar kayu. Nah, salah satu fasilitas yang disediakan layanan Bukit Sakura Kemiling adalah penyewaan baju tradisional Jepang dan Korea sebagai properti foto. Terakhir yang aku tahu, biaya sewanya sekitar Rp 25.000,- untuk Kimono dan Rp 35.000,- untuk hanboknya masing-masing per 30 menit. Tapi karena belum pernah coba buat nyewa jadi ga tau deh rasanya pake baju tradisional dari 2 negara di Asia Timur itu. Sebenarnya ga masalah sih, kalo mau dapetin foto yang sesuai dengan tema Jepang ya tinggal pake blouse atau dress potongan Kimono terus tinggal cari aja spot foto sama bunga Sakura yang diinginkan. Di sepanjang area Bukit Sakura Kemiling full sama pohon Sakura kok, walaupun ga serimbun yang kita liat di Drama Jepang sampe guedeee banget itu. Yahh namanya juga lokasi kekinian yang masih baru, jadi mungkin umur pohonnya juga masih muda banget. Tapi nuansa warna pink bunga Sakuranya bakal bikin kalian betah deh lama-lama disini, apalagi kalo suasanannya ga terlalu ramai dan anginnya masih bersahabat. Saran aja ya, kalo kesini mendingan bawa jaket atau pakai baju yang sedikit tebal, soalnya angin lumayan kencang jadi bawaannya dingin beud.

Suasana kafe dari bagian dalam.

Selain belasan pohon Sakura yang bisa kalian ajak jadi teman foto bareng (kalo ga punya pasangan 😂), tersedia juga pondok-pondok kecil buat duduk santai, jembatan buatan plus balon udara sebagai dekorasi, area memanah dengan harga tiket Rp 20.000,- untuk kesempatan 4 kali memanah, outdoor cafe serta pertunjukan live music. Penyanyinya punya suara yang oke lho, jadi puas deh nongkrong disini. Aku kurang tau berapa kisaran harga makanan dan minuman yang dijual di cafenya, kayaknya sih sekitar Rp 10.000,- s/d Rp 25.000,-. Terus tiket masuk perorangnya juga rada lupa-lupa inget bayar berapa. Mungkin sekitar Rp 10.000 s/d Rp 30.000 tergantung kendaraan yang kalian pakai. Yaa pokoknya siapian aja budget agak banyakan biar ga malu gegara ga dibolehin masuk. Tapi barang bawaan ga ada yang dipungut biaya kok, jadi mau bawa bekal juga ga masalah.

Anyway, kalo dateng ke Bukit Sakura pas sore atau malam hari sebaiknya hati-hati ya. Terutama buat yang bawa motor mendingan ga usah pulang malem-malem banget soalnya lumayan gelap dan sepi. Kalo pulangnya ke arah Teluk Betung kan pasti tahu banget jalur jalannya ngelewatin Summit Bistro dan Bukit Mas yang sepinyaaa kayak ga ada kehidupan. Yang pake jasa transportasi online pun lebih baik pulangnya sebelum jam setengah 9 malem, coz kalo jam segitu udah susah mesen mobil/ojek. Sumpah ya, aku baru nyampe jam 11 malem gegara susah banget dapetin driver yang mau jemput ke Bukit Sakura Kemiling karena tujuan perjalanannya jauh dan waktu itu udah jam 9 malem. Itupun pake acara kena guyur hujan juga. Jadi sebaiknya hati-hati ya, mendingan berangkatnya serombongan aja kalo bisa biar pulangnya ntar konvoy atau pake mobil pribadi.

Kalo menurut aku sih lebih bagus ambil foto bunga Sakuranya pas menjelang sore, di mana matahari masih terang tapi ga bikin panas. Anginnya kan lumayan gede jadi kalo sore suasananya jadi adem. Yang aku suka dari tempat ini adalah pemandangan dari atas bukitnya yang bersih tanpa gedung tinggi. Kalo malam hari kelihatannya indah banget lho jadinya, soalnya yang keliatan kan cuma lampu-lampu dari hamparan kota yang jauh. Oh iya, kalo malam hari suasana bukit Sakura jadi penuh sama lampu neon warna-warni. Tapi jujurnya aku kurang suka karena jadi nutupin warna bunga sakuranya. After all, kalo ada yang kebetulan pengin liburan ke Lampung jangan lupa mampir ke sini yah.

(P.S. : Beberapa foto di atas aku ambil dari official Instagram accountnya Bukit Sakura Lampung dan hashtag #bukitsakurakemiling. Thanks buat teman-teman yang fotonya aku pinjam, semoga ga marah ya aku pajang-pajang disini hehehehe… Anyway, kalo ada yang mau bikin reservasi di sini bisa liat infonya di salah satu artikel blog yang aku dapet di Google.)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s