Perubahan

Ah ya.. Jam segini di tempatku baru aja turun hujan. Salah satu twit update berbunyi, “Hujan dan galau adalah sahabat.” ehek, mungkin suasananya kali, ya. Bayanganku kalo lagi hujan, terkenang adegan video klip lagu Sherina “Pelangi” waktu dia lagi duduk depan jendela merhatiin hujan. Epic dah tuh. Berasa nostalgia ke jaman daku SD yg masih (k)unyuk-(k)unyuk XD. Aah.. Masa muda. *pandangan menerawang* agak merasa semacam nyesel karena daku ngerasa ada banyak momen yg miss dan terlupakan. Jadi kangen gitu, kalo masih cepol begitu semua keliatan sederhana. Begitu dewasa, hal kecilpun bisa jadi rumit. Di umur 21 tahun ini aku seolah ngerasa banyak hal mengalami perubahan yg gx di sangka-sangka.

Tadi siang, daku iseng browse foto profile temen di FB yang kebetulan udah ku kenal sejak SD. Begitu merhatiin foto-fotonya, buset.. Kaget bang. She’s changed a lot after 5 years since our junior high school days. Dulu tuh anaknya kecil, ramping, imut, unyuk-unyuk dah. Sekarang justru jadi berbobot. Wahaha. Tapi dasarnya emang manis orangnya jadi nambah lemak gx masalah. But really, I was shock nontheless. Gimana gitu ya, seolah dalam pikiran ada kalimat, “Apa aja yg udah kelewatan ama gw?” . Tapi setelah muncul pertanyaan tersebut, daku gx bisa jawab dengan jawaban lain selain mengiyakan bahwa memang udah banyak perubahan yg kelewat dari penglihatanku. Like, it’s been 5 years for God’s sake! Of course everything will be changed. I mean look at me now, yang dulunya mirip gajah bengkak sekarang orang ampe gx percaya dulu aku bisa segemuk itu.

Itulah perubahan. Sahabat-sahabat yang dulu daku kenal juga udah mengalami banyak perubahan. Jadi sedih, berasa “duh, kangen sama masa-masa itu..” but that’s what a life is. Soalnya perubahan itu baik, asal ke arah yang baik. Life improvements, mengembangkan hidup ke level yang lebih baik. Semua orang selalu melakukan hal yg sama, termasuk aku. So meskipun ada banyak hal yg terlewat dari pandangan mata, perubahan adalah phase yg akan selalu terjadi pada semua orang dan bersifat terus menerus. Karena pada akhirnya angkatanku udah bukan abg alias teenagers lagi. We are adults, pass over age seventeen. Berubah, and I mean changes to be something better is a must. πŸ™‚

Mellow ya, ahaha. Gx sih.. Ada kalanya daku emang selalu ingin mengungkapkan pendapat tentang hal seperti ini, cuma suka males aja. Ibaratnya ketika dirimu mikir panjang lebar tentang specialized life topic sampe cukup 1 essay penuh, justru malah jadi blank waktu dideskripsikan baik secara lisan maupun tulisan. Eh.. Tapi emang rada gaje sebenarnya post ini, soalnya kebawa suasana ketika daku shock ngeliat temen-temen yg udah kukenal dari kecil ternyata banyak berubah. Hiks.. Ada yg udah kerja, sama-sama kuliah, ada yang masuk akpol.. Koq aku gx berkembang? *menghela nafas berat* maafkan temenmu yg agak lelet ini ya guys.. Huhuhu.

Yak. Udahan ah. Udah sore, au revoir πŸ™‚

Advertisements

Rambut oh rambut

Oh iya.. Lupa ngomong nih. Final week udah selesai! So aku tinggal nungguin hasil UAS dan nilai IP yg keluar. Jadi jangan tanya dulu ya, haha. Prediksi buat semester ini kayaknya nilaiku bakalan anjlok. Semester satu masih bisa dapet 3,23 soalnya cuma 9 mata kuliah, waktu masih lowong. Semester dua nambah 3 makul jadi 12, aku rasa nilai IP bakalan ancur-ancuran. *menghela nafas berat* ngarep aja gx ada grade D ato C. Huhuhu..

Mengapa post entry ini judulnya gx nyambung dengan paragraf di atas? Well, I’ve just realized that my hair is sooo far from being taken care properly. Aku jadi inget dulu waktu masih SD, rambut masih lumayan bagus kondisinya. Lurus, lebet, terus gx kering. Sakit lebetnya sampe dapet panggilan kuntilanak ama temen2, soalnya rambutku termasuk yg terpanjang di kelas 6 terus kadang-kadang suka ngelepas iketan rambut dan pura-pura jadi kuntilanak. Julukan itu gx cuma dateng dari temen-temen, suatu ketika aku main ke tempat temenku dan ibunya tiba-tiba ngelus rambutku sambil komentar, “rambutmu bagus ya, tebal, tapi kepanjangan kayak kuntilanak.” ckck. Akhirnya ketika pulang ke rumah, aku bilang sama ibu, “MAAK, MAU POTONG RAMBUT!”. Haha. Tapi semenjak potong rambut itulah akhirnya rambutku jadi seperti sekarang; kusut, keriting, kering, gx banget dah.

Tapi pada dasarnya aku emang super males kalau disuruh ngerawat rambut. Keramas aja kalo inget, wkwk. Which is suck, karena ketombean tuh naudzubillahimindzalik gx enak bener. Jadi jangan di tiru. Cuma ada enaknya juga punya rambut begini, gx perlu pusing mau di iket bentuk apa. So tiap hari rambutku paling cuma di buntel kayak ibu-ibu. Wkwk. Tapi nyaman, gx ribet. Yah bagaimanapun rawatlah rambutmu ya. Jadi gx sepertiku yg males ngurusin rambut sehingga kondisinya parah.

Eeeh.. Ngomongin kuntilanak, aku jadi mikir. Penjelajah online yg karyanya dibukukan pake nama panggilan mereka sebagai judul, misal Radithya Dika yg punya nama panggilan “Kambing”, si ‘Pocong’ yg twitter updatesnya juga dibukukan, berapa lagi ya? Laaah.. Ntar kalo aku mengikuti jejak mereka mau make nama panggilan apa? Kuntilanak gituuuh?? Wkwk gx mauuu. Sensi boookk.. Jadi diriku sendiri aja dah. πŸ˜€

Yang baru

Haiyah.. Udah lama gx kesini. Begitu liat dashboardnya kosong melompong gx ada tanda-tanda bahwa blogku dikunjungi. *sighs* akhir-akhir ini aku memang lagi pasif, males online. Kemarin sempet online di kampus tapi gx mampir kesini. Gx ada ide cerita sih.. Haha. By the way mumpung aku mood bikin entry baru, cerita aja deh. Kemarin baru punya hp baru, touchscreen china. Do you know Asiafone Vendor? Kemarin aku beli hp Asiafone AF888. Sebenarnya rencana awal mau yg AF909, Tapi ya sutralah murah AF888. Aku kepingin beli Samsung tab ato Nokia X5 sayangnya gx punya budget yg cukup, yo wes lah chino wae. Seng penting touchscreen. Ada angrybirds dan cutfruit, adekku langsung ketagihan mainnya. But ni hp sebenarnya adalah rahasia yg gx boleh ketahuan ortu, coz kalo ketahuan daku bisa kena damprat karena punya hp ampe 2 biji. Hpku yang Nokia 5130 c-2 Express Music rencananya mau dipertahanin sampe bisa diganti ama yg lebih bagus. Hoho. Jia you lah buatku. πŸ˜€

ngemeng-ngemeng udah pada kelulusan ya? Yg lulusan dan yg naik kelas congrats ya. Yg belum don’t worry, gagal sekarang bukan akhir segalanya. Justru itu adalah kesuksesan yg tertunda. Haha, basi nih omongannya. Tapi beneran, jangan putus asa dulu. Everything is going to be alright :).

Udah ah ya.. Mau bobo siang. Makan mie ayam bikin ngantuk XD.

Apa yang baik

Because I begin to love planking and I got several reactions on my planking photo, it’ll be good to give some sayings about Planking.

Aku pikir planking jauh lebih baik dari pada hal negative yang dilakukan remaja sekarang. You know, ada banyak banget trend-trend remaja yang fun dan positive kayak flash mob, shuffle, street dance, go green movement, dan banyak yg lain. Bahkan Alayisme Indonesia sebenarnya juga positive lho, setidaknya Alayiser punya jati diri dan gx menjurus ke hal-hal negative. Drugs, alcohol consumption, merokok, bullysm, gangism, free sex, gw bingungnya kenapa hal yang merusak pribadi dan tubuh justru lebih dianggap ‘gaul’ dan ‘keren’. Begitu ada yg gokil-gokilan, mencoba mengekspresikan diri dengan hal yang faktanya tidak mengganggu dan tidak dilarang agama justru dianggap aneh dan kurang kerjaan?

I can’t actually say that I’m the innocent one in these case. Aku nyobain rasanya merokok dari kelas 3 SD sampai akhirnya aku gx merasa lagi rokok itu sesuatu yg fun, kisah pacaranku dulu juga udah hampir ke tahap Free sex tapi akhirnya gx jadi akibat sebuah pertanyaan di kepalaku, “Apakah penting melakukannya?”. Aku adalah orang yg mempertimbangkan penting atau gxnya melakukan suatu tindakan, sehingga aku jadi ingin bertanya pada yang membaca post ini, “Pentingkah berbuat hal negative?”

so, kalau mempertimbangkan mana yang lebih penting antara gerakan ‘kurang kerjaan’ seperti Planking dengan ‘Gaul anak muda’ seperti hal-hal yg aku sebutin di atas, Thank you very much, aku pilih planking. Murah meriah, seru, fun, stress relief, gx merusak, gx dilarang pemerintah maupun agama, dan bikin happy. πŸ˜€

Your answer 1 > “Udah terlanjur!”

Ibaratkan kamu nyemplung ke empang, bau, penuh lumpur, terus karena udah terlanjur terus mau mendekem di situ kayak bebek di sawah? Wkwk. Ya silahkaan.. Soook.. Yah ma bro, talking about Mr. Excuse. Alasan itu gampang di cari. Gampang kayak cari upil di lobang hidung. Like me, yg pernah tergoda free sex, akhirnya gx jadi bukan? Why? Because I know it’s not the real me. Like I said before, “Pentingkah?”

Your Answer 2 > “Urusan gw, bukan urusan lo! Gw yg ngejalanin dan gw tau resikonya, gx usah ikut campur!”

Then fine, silahkan untuk tidak meneruskan lagi membaca post ini dan cari bahan bacaan lain. Aku cuma mempersembahkan ini untuk mereka yg masih sayang sama diri sendiri dan orang terkasihnya. Para druggers, silahkan pakai drugs sesukamu karena kamu tentunya sudah tahu suatu hari nanti kamu akan mati mengenaskan dengan tubuh bengkak dan membiru dan busa yg keluar dari mulutmu akibat OD. Peminum alkohol bisa mengikuti jejak salah satu tetangga saya yang meninggal dengan beberapa botol miras di temukan di dekat mayatnya, otopsi menunjukkan organ tubuhnya rusak semua. Para free sexer silahkan menambah lebih banyak kasus pembuangan anak, penjualan anak, pembunuhan anak, aborsi, nikah terlalu muda, PSK, AIDS, penyakit kelamin, dan masih banyak lagi. Bullier, geng motor yang bersifat negatif kayak merampok dan semacamnya, abuser, yaah terusin aja aksimu. Toh jumlah manusia udah semakin banyak, bunuh satu dua gx masalah kan? Kurang samsak kan, makanya mukulin orang sampai masuk rumah sakit, BBM juga gx terlalu jadi masalah wong belinya pake barang rampokan. Dan perokok, ehm.. Silahkan kita berikan pengecualian untuk yg satu ini. Secara kasat mata rokok penyumbang devisa negara. Haha, congrats! You pass! Nah.. Lakukan saja jika anda merasa itu urusan anda. Udah tau resikonya, kan? Aku pun tahu resiko planking, di ketawain orang. Drugs, OD. Free sex, STD dan anak-anak di luar nikah, belum lagi dosa zinnah. Alkohol, mati, nyusahin orang lagi. Merokok, paling bengek doank. Wkwk.

JADI APA YANG BAIK UNTUKMU?

Kamarku yang..

Weekend comes and I’m hella bored now. Aku bangun tidur siang jam setengah 4, kepanasan, dan kamarku baunya.. Ugh. Semerbak bunga Bangkai. Wkwk. Inilah kamar cewek yg gx mandi dari semalam dan lebih mentingin tidur dari pada beresin kamarnya sendiri. Tapi aku akuin risih juga liat kamarku berdebu, kasur dan bantal bau dan lembab, pakaian kotor di tumpuk gitu aja. Gimana gx bau nih kamar? Nyahaha.

Akhir-akhir ini aku gx punya waktu bersihin kamar sendiri. Kesempatan di hari libur malah molor. Dulu waktu aku masih SMP, hampir setiap hari emak komplain, “Kamu itu perempuan, kok jorok sih Neng? Liat ini, berantakaaan kayak kapal pecah..” an so on, so on and on dan akhirnya mi soun matang XD. Wkwk becanda. Ternyata kebiasaan lama memang susah hilang. Udah gitu sibuk melulu, kayaknya nih kamar terbengkalai sejak aku pulang dari Yogya dan Bali kemarin. Ckck.

By the way, teman-teman di daerah lain apakah mengalami susah BBM? Tempatku sekarang menjual dengan harga mahal karena kami sulit mendapatkan BBM. Mau di jual dengan harga murah gx bisa karena modal aja udah gede banget. Duuh.. Lebih baik mahal tapi lancar daripada di jual murah tapi susah begini. Meskipun aku pribadi gx memakai BBM secara langsung karena gx bisa mengendarai motor, kayaknya kasihan aja lihat orang-orang pada ngantri karena BBM. Semoga hal ini bisa di tangani masyarakat dan pemerintah dengan baik.

Ntar lagi. Mau sholat. Ciao ❀

Yay to Planking

LOL I did my planking photo today, and it was reaally hillarious to do because there was a lot of people watched me doing that :D. I’ve been craving to do a planking photo since I saw the photos on TV, and I finally did for my own. I’ll definitely be doing more, just see XDXD. I was trembling with adrenaline rush.

Planking itu seru bgt dah. Setelah bikin photo planking malah ketagihan bikin lagi. Hihi. Jia you buat aku yang narget bakalan upload photo planking sebanyak2nya XD.

Berhubung aku upload photonya di FB, silahkan di liat. Mungkin nanti ku upload di wordpress. :D.

Yak! The End!

Ini Paskah ya? For those who celebrate it, happy Easter. Jadi inget sekolah dulu. Kangen. Kalo Paskah dateng pasti di suruh bawa daun palem. Berhubung di pinggir jalan deket sekolah banyak pohon palem, pada rame-rame nyabut satu-satu. Wkwk. Kalo inget itu jadi malu sendiri.

Ah ya.. Setelah 24 episode The Legend atau The Story of First King’s Four Gods bisa dibilang aku lega. Ah.. Walaupun sedih juga, rada gx rela ternyata udah tamat. Hueee soo saad *wipes tears away*, kayaknya baru kemarin nonton episode pertama eh tau2 udah tamat.. Hehh..

Tapi aku tetep lega karena akhirnya tamat juga. You know, sometimes watching long-plots drama with a lot of episodes could be so tiring. Bukan karena nontonnya, tapi capek mikirin ‘kapan sih episode terakhirnya?’ tapi ya gitu, setelah nonton episode terakhir malah jadi kesel dan bilang “Laah kok abis?” wkwk.

Meskipun rada gx rela ternyata The Legend udah tamat, aku tetep lega karena rasa penasaranku akhirnya terjawab sudah. Besok pun bisa konsen deh beres-beres rumah. Hihi :p. Kebiasaan jelek sih kalo udah nonton acara favorite jadi lupa sama yang lain. Karena udah tamat, gx perlu lagi dah nungguin kayak orang bego depan TV. XD.

Hanya aja aku bingungnya rata-rata drama Korea gx happy ending ya? Moral message ada, cuma kok suka sad ending. Contoh selain The Legend yg di bagian akhir Dam-duk kembali ke langit, The Great Queen Seon Deok juga tamatnya wafat dengan rasa kehilangan. Bad Guy juga tamatnya si Gun Wook di temukan mati dan mayatnya gx di kenali abis di tembak adeknya sendiri. The Painter of The wind gx bersatu n muridnya meninggalkan guru yg ia cintai. Winter Sonata n Stairway to Heaven pun sama. Apa karena kebetulan drama-drama tersebut adalah favoriteku ya? Ahaha. But overall, the dramas are good. Leganya karena memang ceritanya bagus walaupun cuma 24 episode. Duuh.. Gx relaaa.. Hiks.

Btw, kamus oxfordku balik. Dari kemarin gatel pengin bilang itu di post. Haha. Untung ketemu. Hepiii sekali sampai berbunga-bunga. Bener.

Good evening all πŸ™‚