Rambut oh rambut

Oh iya.. Lupa ngomong nih. Final week udah selesai! So aku tinggal nungguin hasil UAS dan nilai IP yg keluar. Jadi jangan tanya dulu ya, haha. Prediksi buat semester ini kayaknya nilaiku bakalan anjlok. Semester satu masih bisa dapet 3,23 soalnya cuma 9 mata kuliah, waktu masih lowong. Semester dua nambah 3 makul jadi 12, aku rasa nilai IP bakalan ancur-ancuran. *menghela nafas berat* ngarep aja gx ada grade D ato C. Huhuhu..

Mengapa post entry ini judulnya gx nyambung dengan paragraf di atas? Well, I’ve just realized that my hair is sooo far from being taken care properly. Aku jadi inget dulu waktu masih SD, rambut masih lumayan bagus kondisinya. Lurus, lebet, terus gx kering. Sakit lebetnya sampe dapet panggilan kuntilanak ama temen2, soalnya rambutku termasuk yg terpanjang di kelas 6 terus kadang-kadang suka ngelepas iketan rambut dan pura-pura jadi kuntilanak. Julukan itu gx cuma dateng dari temen-temen, suatu ketika aku main ke tempat temenku dan ibunya tiba-tiba ngelus rambutku sambil komentar, “rambutmu bagus ya, tebal, tapi kepanjangan kayak kuntilanak.” ckck. Akhirnya ketika pulang ke rumah, aku bilang sama ibu, “MAAK, MAU POTONG RAMBUT!”. Haha. Tapi semenjak potong rambut itulah akhirnya rambutku jadi seperti sekarang; kusut, keriting, kering, gx banget dah.

Tapi pada dasarnya aku emang super males kalau disuruh ngerawat rambut. Keramas aja kalo inget, wkwk. Which is suck, karena ketombean tuh naudzubillahimindzalik gx enak bener. Jadi jangan di tiru. Cuma ada enaknya juga punya rambut begini, gx perlu pusing mau di iket bentuk apa. So tiap hari rambutku paling cuma di buntel kayak ibu-ibu. Wkwk. Tapi nyaman, gx ribet. Yah bagaimanapun rawatlah rambutmu ya. Jadi gx sepertiku yg males ngurusin rambut sehingga kondisinya parah.

Eeeh.. Ngomongin kuntilanak, aku jadi mikir. Penjelajah online yg karyanya dibukukan pake nama panggilan mereka sebagai judul, misal Radithya Dika yg punya nama panggilan “Kambing”, si ‘Pocong’ yg twitter updatesnya juga dibukukan, berapa lagi ya? Laaah.. Ntar kalo aku mengikuti jejak mereka mau make nama panggilan apa? Kuntilanak gituuuh?? Wkwk gx mauuu. Sensi boookk.. Jadi diriku sendiri aja dah.😀