Perempuannya Yang Jaga Diri terus-terusan, atau…

Di kota besar, perempuan memang mesti pintar-pintar menjaga diri. Mau itu yang masih muda sampai bahkan yang sudah ibu-ibu, aku rasa semuanya pernah at least sekali seumur hidup mendapat perlakuan tidak baik di jalan. Kalo belum, alhamdulillah anda termasuk diselamatkan dari bahaya seperti ini. Ga usah pake acara ngomong, “ah, paling ceweknya aja yang salah. Udah pake baju seksi, jalan sendirian di tempat pula. Gimana ga diganggu orang” , karena berdasarkan pengalamanku malah gangguan-gangguan dari lawab jenis kebanyakan berada di jalan yang rame. Seperti tadi, di trotoar samping Chandra Teluk Betung. Hal sepele, nyentuh pun juga kagak sih sebenarnya. Tapi di depan segitu banyak orang, bapak-bapak merentangkan tangan di depan perempuan seolah-olah mau meluk itu di anggap apa coba? Masih bisa ga dianggep bercanda? Jarak antara aku sama si bapak tukang becak itu sekitar semeteran, jadi ya emang ga nyentuh sama sekali. Tapi bercanda di depan orang banyak ke perempuan yang jelas-jelas ga saling kenal sama dia, kalo aku bisa mungkin sudah aku laporin sebagai tindak pelecehan. Setidaknya kalaupun ga punya pendidikan tinggi, kan masih punya pendidikan agama. Apakah ga berfikir kalau hal semacam ini dilarang agama?

Ini pun terjadi tanpa perlu aku pakai pakaian seksi. Kejadian pun di depan area yang ramai. Mungkin yang membaca post ini akan bilang, “ah lebay. Kan becandaan doang ga usah berlebihan.” Well, seandainya kamu di posisi aku, enak ga kira-kira diperlakukan begitu sama orang ga dikenal? Yang ada bukan ketawa nganggap itu lucu, justru malah takut. Sama yang udah kenal aja masih kaget kalau tiba-tiba digituin, apalagi yang ga kenal begini? Rasa kesalnya pun ga ilang-ilang padahal kejadiannya sudah sejam berlalu.

Jujur aja, kelakuan-kelakuan orang-orang aneh seperti ini bukan pertama kali aku rasain. Dari masih SD aku udah aware dengan kondisi jalan raya, gang dan daerah perumahan sepi itu ga ada yang 100% aman sejahtera. Pernah denger cerita di luar sana tentang anak SD diperkosa bapak-bapak di pinggir jalan? Dulu aku pernah hampir ngalamin kejadian ini di Gang seberang Xaverius 1 Teluk Betung ( kalau yang tahu, tepatnya yang tembus ke puskesmas. Kejadiannya tepat di samping puskesmasnya). Untungnya masih bisa menyelamatkan diri, tapi itu cukup bikin trauma sampai sekarang. Tindakan sex exhibitionism? Aku juga pernah jadi korban laki-laki ga dikenal yang mengeluarkan kemaluannya di daerah Kangkung Dalam, Teluk Betung. Bahkan semasa kerja ini pun bukan sekali dua kali aku diganggu dan dilecehkan orang di jalan; mulai dari yang sekedar colak-colek bokong di angkot sampai ngeluarin kemaluannya. Waduh, bisa dijadiin satu buku kalo diceritain satu-satu. Tapi banyak. Dan ga ada satupun di antaranya dalam keadaan aku pakai baju seksi dan mengundang. Satu atau dua di antaranya memang terjadi tempat yang sepi, tapi seperti kejadian paling pertama yang aku sebutin di awal post malah sebagian besar di tempat yang rame. Bingung sendiri rasany, kok tega sekali melecehkan orang. Kalau lagi pakai tanktop dan hotpants terus diganggu, aku masih bisa nganggap ini murni kesalahan akunya yang ga memakai pakaian sopan saat keluar. Sedangkan ini, sudah pakai celana panjang dan kaus lengan 3/4 gombor segede baju emak gw delalahnya masih kena juga digangg orang di jalan. Aduduh.. apakah Indonesia seberbahaya itu ya sampai di jalan aja ga ada yang aman lagi?

Prihatin loh aslinya aku tuh, karena tingkat kriminalitas di jalan kayaknya makin bikin resah orang-orang yang biasa kemana-mana jalan kaki kayak aku ini. Udah naik motor banyak resikonya entah itu kecelakaan sampai yang kena begal lah, di jalan pun ngalamin hal semacam ini juga. Aa sering banget ngebecandain aku, bilang “Jangan sendirian kalo kemana-mana, ntar kamu di culik.” You have no idea loh actually. Aku udah ibarat makan asam garam sama yang beginian. Masalahnya, salah siapa? Kejadian kayak gini kalau ditanggepin sama pihak berwajib, jawabannya cuma wacana supaya hati-hati, jangan kemana-mana sendirian di tempat sepi dan memakai pakaian yang sopan. Plis deh pak, masa saya beli makan di pinggir jalan yang jaraknya cuma lima menit dari kosan mesti pake rame-rame? Terus salah kitanya gitu kalo jalannya sepi? Atau kalau sepulang kerja kebetulan seragamnya rok pendek atau kaus nyetrit jadinya gimana tuh, salah kita juga?

Permasalahannya adalah hal beginian ga ada pembelaan ke pihak yang dirugikan. Kalau udah ada kasus pelecehan, orang cuma bisa berkomentar ‘Makanya ini dan makanya itu’. Kenyataannya orang-orang yang melakukan tindakan pelecehan begini ya belum tentu dapat ganjaran. Kalo ngelawan, malah balik menyalahkan atau ngelak. Orang cuma bercanda, katanya. Situ senang ya bercanda-bercanda bikin takut orang, situ punya anak atau istri dibegitukan orang kok marah ya? Kan egois ya. Jadinya, yang disuruh ‘tahu diri’ ya pihak perempuan. Ya tahu dirilah, kalau cewek harus hati-hati, ntar diganggu orang. Trus yang ngeganggu mesti diapain? Didiemin aja?

Plis dong, plis ini mah. Tolong renungkan ini. Mesti apa, selalu perempuannya yang kemana-mana harus up-guard kayak dikejer setan, atau pihak-pihak terkait yang seharusnya melakukan tindakan yang benar-benar tegas untuk para pelaku biar ada efek jera?

Advertisements

​They Talk About Hygiene, but..

Aku orangnya dibilang resik-resik banget juga ga sih. Kadang ada waktunya males bin mager tingkat dewa sama urusan kebersihan. As you can see on some stereotypical anak kosan biasanya emang ga ngeribetin mau kosannya rapi dan bersih kinclong karena intinya kamar dipake buat molor, molor dan molor everyday, sehingga aku pun juga seperti itu. Yeesss, molor is my favorite hobby. Dan kosan aku juga bukan kompleks boarding house yang elite serba bersih juga, so we’re talking about the place where people in different ranges of hygiene awareness here. Ga usah kaget seandainya suatu hari kalian ke kosan aku dan bertemu dengan tikus segede alaihim, kucing sial yang suka boker dan pipis sembarangan (dan kemaren baju-baju aku jadi korbannya!), dsb dsb. Buat aku, itu biasa banget malah. I’ve experienced worst than those. Heh.

Permasalahannya adalah kita-kita yang termasuk ke bagian orang-orang penjaga kebersihan ternyata lebih sedikit ketimbang yang tutup mata sama hal ini. Misalnya kayak aku yang ga biasa naro sampah di luar kamar dan sengaja di taro di dalem biar para hewan liar ga ngegasak di malam hari (believe me, they do wild), kenyataannya masih kalah saing sama yang sekian nama di kamar-kamar sebelah dengan sampah mereka yang aduhai banget ganggu pemandangannya. Nah, kalo udah digasak hewan-hewan liar, yaudah ngomel aja trus diberesin. Besoknya taro lagi di luar, lengkap sama cucian piring kotor. Aku ga tau kenapa susah banget buat mereka setidaknya mengumpulkan cucian piringnya di dalam ember gitu kalo belum sempet dicuci, toh malah lebih gampang diatur daripada ditenggerin di samping pintu. Tapi seperti yang aku bilang, mereka kayaknya tutup mata dan nganggap itu masalah sepele. Nyapu lantai aja cuma dipinggirin di pojok, ngotorin lantai yang kebetulan dikarpetin dan dibiarin aja sampe mengerak dan nempel ga karuan. Ini SPG loh, yang notabene cantik dan wangi di tempat kerja tapi ampun parah joroknya di kosan sendiri.

Is it full their responsibility? Ibarat ada gula nganggur pastinya ngundang semut, kalo ada kondisi kosan dan penghuninya yang begitu pasti ga jauh-jauh dari si pemilik kosan yang juga ga terlalu pedulian mau kosannya bersih atau ga. Of course doski bakal ngamuk kalo sampah ga dibersihin, atau sejauh mata memandang semua pada berantakan ga jelas dan kotor, tapi ya cuma marah sebatas ngomong. WC sering banget meluap dan akhirnya ga bisa kepake juga banyakan diem aja. Walaupun kosan aku kebetulan menyambung ke rumah tetangga yang kamar mandinya bebas dipake, kalo malem-malem ya musti buka pintu belakang dan sendirian ke kamar mandi di luar area kosan juga rada horor yekan. Masalah tikus juga ga diapa-apain, dan aku udah ga tau lagi berapa kali cucian baju aku kena ‘bom’ si tikus-tikus janaham itu. Dikiranya pispot kali yah. 😤😤😤

Itu cuma sebagian kecil dari masalah kebersihan di kosanku yang kayaknya dari tahun ke tahun ga pernah difix. Penghuni kosan akan selalu jadi seperti biasanya mereka, tutup mata dan nganggep itu hal biasa. But the thing is, ketidakpedulian orang terhadap masalah kebersihan ga cuma terjadi di kosan doang. Akhir-akhir ini aku jadi risih banget akibat seringnya ngeliat temen-temen kerja aku yang bisanya cuma “IH JOROK!!” histeris ga jelas tapi ya udah ga ngapa-ngapain. Ada sedikit kotoran di WC malah ditinggal dan ga mau ngeluarin tenaga dikit buat disiram. Ya iyalah jorok kalo kotor, lah terus mau diam aja gitu? Aku curiga jangan-jangan di rumahnya juga pada kayak gitu kali yah, ninggalin kamar mandinya tanpa ngebersihin lagi begitu tau kotor hanya karena itu bukan dia pelakunya? Katanya bersih itu sebagian dari iman, tapi kok..?

I just want to say this for you guys; please don’t be picky to give a hand. Di tempat kerja aku kalo ada yang lagi bongkaran barang obral, ngangkat dan narik wagon atau koli ke gudang banyak yang bantu. Kasihan, itu temen kita lagi butuh bantuan, mereka suka bilang kayak gitu. Kenapa ya ga kita anggap aja kondisi WC yang kotor itu adalah problem yang harus kita bantu biar yang lain juga bisa pake tuh WC nanti. Dan itu cuma sedikit darah di WC, atau hal-hal lainnya yang ga kita sentuh sama sekali secara langsung. Siram doang kan langsung ilang juga, kenapa ribut? Makanya kemarin pas ada temen aku sibuk menganalisa apakah yang di WC pertama dari 3 WC tersedia itu bekas darah atau bukan tapi ya udah ngoceh aja ga ngapa-ngapain (tapi dia juga lagi make WC kedua jadi itu understandable) dan yang lainnya juga pada heboh, aku langsung keluar dari WC ketiga dan siram WC yang kotor itu sampe bersih. Wess..  Ga jadi mules. Keburu bete duluan. Hari ini terjadi hal yang sama, WC kosan kotor dan cuma ditutup doang pintunya. I’m. absolutely. miffed. Aku gondok. Ciyus deh.

Harapanku tahun 2018 : semoga orang-orang jangan sok risihan sama kondisi suatu tempat yang jorok dan kotor tapi ga ngapa-ngapain, dan bisa berpikir sedikit lebih dewasa untuk setidaknya suka rela menjaga kebersihan demi kenyamanan bersama. Sorry deh yah postingan awal tahun malah ngomong ginian, tapi kayaknya harus deh. Menjadi lebih baik dari awal tahun kan bisa di mulai dari hal kecil juga.

Ketika Jadi “Pemilih”

Hi people!

Daku rasa pengalaman hari ini patut dijadikan renungan bahwa makna “pesta demokrasi” emang harus lebih dipahami lagi oleh masyarakat, termasuk aku. Bahkan bagi kita yang dianggap “generasi muda”, aku sendiri bingung sama kejadian ini.

Well, kita kan baru aja berheboh ria soal kemenangan Joko Widodo dalam pikada Jakarta kemarin. Karena aku bukan warga Jakarta, makanya ga sama antusiasnya kayak mereka. Wong bukan pemilihan di daerahku kok. Disini nih yang jadi permasalahannya. Ketika dapet kesempatan berpartisipasi dalam pemilihan kepala daerahku, justru aku ga tahu siapa kandidat-kandidatnya.

Continue reading

Yang menginspirasi : Bashaer Othman

Good day, people! And happy working for those busy workers. Last post aku uring-uringan sendiri gara-gara cengok ngeliat tweet Adam Young yang dengan tiba-tiba berisikan bahasa AL4Y. Pengennya pura-pura mikir kalo itu cuma khayalan ato spekulasi terbesar akun twitternya di hack alien AL4Y. Yaah.. Ternyata setelah ngetweet “4n4k l4y4ng4n -____-“, doi kembali seperti semula.
Seneng sih seneng tweetnya normal lagi.. Tapi akhirnya udah pasti tweet AL4Y yang sebelum-sebelumnya emang asli dia yang posting.. (=_=x)9

How Adam Young became an Alay makes us the fans exploded. Way to go, Adam..

Heh.. Ya sudah gx usah dibahas. Bisa botak nanti. Kemarin Aku udah bilang kepingin bahas tentang seorang remaja inspiratif. Walaupun asalnya bukan dari Indonesia sih, melainkan dari Palestina. Kalo kemarin ada yang sempat nonton acara “Inbox” di SCTV kemarin pasti pada tahu, soalnya ada wawancara dengan cewek 100% cantik dan manis ini. Yap, she is Bashaer Othman, the world’s youngest mayor. Umurnya masih muda, 15 tahun dan statusnya sebagai pelajar kelas 1 SMA. Ia mendapat kesempatan untuk memerintah kotanya selama dua bulan di bawah bimbingan wali kota yang sedang menjabat. Menurut wawancara di Inbox, selama jabatan dua bulan tersebut Othman mampu membangun pabrik dan taman-taman untuk anak-anak. Ia mengganti dewan kota yang dijabat oleh orang yang lebih dewasa dari dirinya dengan teman sebayanya untuk membantu dalam kepemimpinannya selama 2 bulan. Weh weh.. Walaupun cuma dua bulan, tapi bisa membuktikan diri sebagai pemimpin. Di sebuah situs internet, ia menyatakan bahwa pekerjaan tersebut merupakan sesuatu yang menarik dan menyenangkan. Tapi ia juga sadar akan tanggung jawab yang diberikan kepadanya.

“It’s not about the title, but it’s a responsibility.”

Wawancara dengan Kompas

Republika

Trus tujuan kedatangannya ke Indonesia, adalah memenuhi undangan World Peace Movement untuk menerima The Worlds Youngest Mayor Award dari Royal Word Records. Yang favoriteku tuh artikel di Kompas. Sebagai wanita Palestina muslim, ia tetap memegang aturan bahwa dalam Islam tidak diperbolehkan adanya hubungan wanita dan pria selain pernikahan. Coba di Indonesia, jaah.. Belum juga nikah, gaya pacaran udah membabi buta gx tau aturan. Bandingin donk ama Palestina yang keadaannya masih krisis kemerdekaan, generasi muda malah salah kaprah soal kebebasan. Yah.. Itu lah ya, kita emang musti banyak berbenah terhadap cerminan masyarakat dan negara ini. Generasi muda apatis sama politik, wong kitanya gx di kasih kesempatan sama yang tuho-tuho. Asal maju, dianggapnya ini itu, gx dipercaya. Belum lagi korupsi, money gaming, wajah-wajah lama juga yang main. Gimana mau maju? Yang kitanya juga, bagaikan kerupuk melempem tapi koar-koar macam bebek. Pas rame aja besar omong, sok nasionalis padahal asal ikut. Giliran sendirian, ya gitcuh deeh.. Hahai.

Kalo mau liat fotonya, ada nih;

Bashaer Othman

Bashaer

hegh.. Cantiknyaa..
Ehek, udah cantik pinter pula. Wanita idaman. Moga-moga gw punya anak kayak dia.. XD ah gitulah.. Ni atu manusia keren banget. Menginspirasi. Good Good 😀

Perubahan

Ah ya.. Jam segini di tempatku baru aja turun hujan. Salah satu twit update berbunyi, “Hujan dan galau adalah sahabat.” ehek, mungkin suasananya kali, ya. Bayanganku kalo lagi hujan, terkenang adegan video klip lagu Sherina “Pelangi” waktu dia lagi duduk depan jendela merhatiin hujan. Epic dah tuh. Berasa nostalgia ke jaman daku SD yg masih (k)unyuk-(k)unyuk XD. Aah.. Masa muda. *pandangan menerawang* agak merasa semacam nyesel karena daku ngerasa ada banyak momen yg miss dan terlupakan. Jadi kangen gitu, kalo masih cepol begitu semua keliatan sederhana. Begitu dewasa, hal kecilpun bisa jadi rumit. Di umur 21 tahun ini aku seolah ngerasa banyak hal mengalami perubahan yg gx di sangka-sangka.

Tadi siang, daku iseng browse foto profile temen di FB yang kebetulan udah ku kenal sejak SD. Begitu merhatiin foto-fotonya, buset.. Kaget bang. She’s changed a lot after 5 years since our junior high school days. Dulu tuh anaknya kecil, ramping, imut, unyuk-unyuk dah. Sekarang justru jadi berbobot. Wahaha. Tapi dasarnya emang manis orangnya jadi nambah lemak gx masalah. But really, I was shock nontheless. Gimana gitu ya, seolah dalam pikiran ada kalimat, “Apa aja yg udah kelewatan ama gw?” . Tapi setelah muncul pertanyaan tersebut, daku gx bisa jawab dengan jawaban lain selain mengiyakan bahwa memang udah banyak perubahan yg kelewat dari penglihatanku. Like, it’s been 5 years for God’s sake! Of course everything will be changed. I mean look at me now, yang dulunya mirip gajah bengkak sekarang orang ampe gx percaya dulu aku bisa segemuk itu.

Itulah perubahan. Sahabat-sahabat yang dulu daku kenal juga udah mengalami banyak perubahan. Jadi sedih, berasa “duh, kangen sama masa-masa itu..” but that’s what a life is. Soalnya perubahan itu baik, asal ke arah yang baik. Life improvements, mengembangkan hidup ke level yang lebih baik. Semua orang selalu melakukan hal yg sama, termasuk aku. So meskipun ada banyak hal yg terlewat dari pandangan mata, perubahan adalah phase yg akan selalu terjadi pada semua orang dan bersifat terus menerus. Karena pada akhirnya angkatanku udah bukan abg alias teenagers lagi. We are adults, pass over age seventeen. Berubah, and I mean changes to be something better is a must. 🙂

Mellow ya, ahaha. Gx sih.. Ada kalanya daku emang selalu ingin mengungkapkan pendapat tentang hal seperti ini, cuma suka males aja. Ibaratnya ketika dirimu mikir panjang lebar tentang specialized life topic sampe cukup 1 essay penuh, justru malah jadi blank waktu dideskripsikan baik secara lisan maupun tulisan. Eh.. Tapi emang rada gaje sebenarnya post ini, soalnya kebawa suasana ketika daku shock ngeliat temen-temen yg udah kukenal dari kecil ternyata banyak berubah. Hiks.. Ada yg udah kerja, sama-sama kuliah, ada yang masuk akpol.. Koq aku gx berkembang? *menghela nafas berat* maafkan temenmu yg agak lelet ini ya guys.. Huhuhu.

Yak. Udahan ah. Udah sore, au revoir 🙂

Apa yang baik

Because I begin to love planking and I got several reactions on my planking photo, it’ll be good to give some sayings about Planking.

Aku pikir planking jauh lebih baik dari pada hal negative yang dilakukan remaja sekarang. You know, ada banyak banget trend-trend remaja yang fun dan positive kayak flash mob, shuffle, street dance, go green movement, dan banyak yg lain. Bahkan Alayisme Indonesia sebenarnya juga positive lho, setidaknya Alayiser punya jati diri dan gx menjurus ke hal-hal negative. Drugs, alcohol consumption, merokok, bullysm, gangism, free sex, gw bingungnya kenapa hal yang merusak pribadi dan tubuh justru lebih dianggap ‘gaul’ dan ‘keren’. Begitu ada yg gokil-gokilan, mencoba mengekspresikan diri dengan hal yang faktanya tidak mengganggu dan tidak dilarang agama justru dianggap aneh dan kurang kerjaan?

I can’t actually say that I’m the innocent one in these case. Aku nyobain rasanya merokok dari kelas 3 SD sampai akhirnya aku gx merasa lagi rokok itu sesuatu yg fun, kisah pacaranku dulu juga udah hampir ke tahap Free sex tapi akhirnya gx jadi akibat sebuah pertanyaan di kepalaku, “Apakah penting melakukannya?”. Aku adalah orang yg mempertimbangkan penting atau gxnya melakukan suatu tindakan, sehingga aku jadi ingin bertanya pada yang membaca post ini, “Pentingkah berbuat hal negative?”

so, kalau mempertimbangkan mana yang lebih penting antara gerakan ‘kurang kerjaan’ seperti Planking dengan ‘Gaul anak muda’ seperti hal-hal yg aku sebutin di atas, Thank you very much, aku pilih planking. Murah meriah, seru, fun, stress relief, gx merusak, gx dilarang pemerintah maupun agama, dan bikin happy. 😀

Your answer 1 > “Udah terlanjur!”

Ibaratkan kamu nyemplung ke empang, bau, penuh lumpur, terus karena udah terlanjur terus mau mendekem di situ kayak bebek di sawah? Wkwk. Ya silahkaan.. Soook.. Yah ma bro, talking about Mr. Excuse. Alasan itu gampang di cari. Gampang kayak cari upil di lobang hidung. Like me, yg pernah tergoda free sex, akhirnya gx jadi bukan? Why? Because I know it’s not the real me. Like I said before, “Pentingkah?”

Your Answer 2 > “Urusan gw, bukan urusan lo! Gw yg ngejalanin dan gw tau resikonya, gx usah ikut campur!”

Then fine, silahkan untuk tidak meneruskan lagi membaca post ini dan cari bahan bacaan lain. Aku cuma mempersembahkan ini untuk mereka yg masih sayang sama diri sendiri dan orang terkasihnya. Para druggers, silahkan pakai drugs sesukamu karena kamu tentunya sudah tahu suatu hari nanti kamu akan mati mengenaskan dengan tubuh bengkak dan membiru dan busa yg keluar dari mulutmu akibat OD. Peminum alkohol bisa mengikuti jejak salah satu tetangga saya yang meninggal dengan beberapa botol miras di temukan di dekat mayatnya, otopsi menunjukkan organ tubuhnya rusak semua. Para free sexer silahkan menambah lebih banyak kasus pembuangan anak, penjualan anak, pembunuhan anak, aborsi, nikah terlalu muda, PSK, AIDS, penyakit kelamin, dan masih banyak lagi. Bullier, geng motor yang bersifat negatif kayak merampok dan semacamnya, abuser, yaah terusin aja aksimu. Toh jumlah manusia udah semakin banyak, bunuh satu dua gx masalah kan? Kurang samsak kan, makanya mukulin orang sampai masuk rumah sakit, BBM juga gx terlalu jadi masalah wong belinya pake barang rampokan. Dan perokok, ehm.. Silahkan kita berikan pengecualian untuk yg satu ini. Secara kasat mata rokok penyumbang devisa negara. Haha, congrats! You pass! Nah.. Lakukan saja jika anda merasa itu urusan anda. Udah tau resikonya, kan? Aku pun tahu resiko planking, di ketawain orang. Drugs, OD. Free sex, STD dan anak-anak di luar nikah, belum lagi dosa zinnah. Alkohol, mati, nyusahin orang lagi. Merokok, paling bengek doank. Wkwk.

JADI APA YANG BAIK UNTUKMU?

Kamarku yang..

Weekend comes and I’m hella bored now. Aku bangun tidur siang jam setengah 4, kepanasan, dan kamarku baunya.. Ugh. Semerbak bunga Bangkai. Wkwk. Inilah kamar cewek yg gx mandi dari semalam dan lebih mentingin tidur dari pada beresin kamarnya sendiri. Tapi aku akuin risih juga liat kamarku berdebu, kasur dan bantal bau dan lembab, pakaian kotor di tumpuk gitu aja. Gimana gx bau nih kamar? Nyahaha.

Akhir-akhir ini aku gx punya waktu bersihin kamar sendiri. Kesempatan di hari libur malah molor. Dulu waktu aku masih SMP, hampir setiap hari emak komplain, “Kamu itu perempuan, kok jorok sih Neng? Liat ini, berantakaaan kayak kapal pecah..” an so on, so on and on dan akhirnya mi soun matang XD. Wkwk becanda. Ternyata kebiasaan lama memang susah hilang. Udah gitu sibuk melulu, kayaknya nih kamar terbengkalai sejak aku pulang dari Yogya dan Bali kemarin. Ckck.

By the way, teman-teman di daerah lain apakah mengalami susah BBM? Tempatku sekarang menjual dengan harga mahal karena kami sulit mendapatkan BBM. Mau di jual dengan harga murah gx bisa karena modal aja udah gede banget. Duuh.. Lebih baik mahal tapi lancar daripada di jual murah tapi susah begini. Meskipun aku pribadi gx memakai BBM secara langsung karena gx bisa mengendarai motor, kayaknya kasihan aja lihat orang-orang pada ngantri karena BBM. Semoga hal ini bisa di tangani masyarakat dan pemerintah dengan baik.

Ntar lagi. Mau sholat. Ciao ❤