​Nyobain Ayam Geprek Takis


Di Bandar Lampung, atau mungkin secara global di Lampung, menu ayam-ayaman kayaknya jadi sesuatu yang hits dan kekinian banget sehingga agaknya di mana-mana nemunya Ayam geprek inilah, ayam penyet itulah dan segala macem menu ayam lain di sekitaran Bandar Lampung. Tahun kemarin, Ayam Geprek Bensu lagi jadi buah bibir banget di chit-chatnya tempat kerja aku sampe akhirnya aku rasain sendiri enaknya di Lampung Fair. Setelahnya beberapa temen aku mulai posting menu ayam baru di sekitaran sini di IG, ngebikin ngiler yak. Tauk aja yang ngeliat lagi kondisi kanker alias kantong kering, hihi. (Beliin angguran mah, malah dipamerin)

Yaaa jadi pas bulan Januari kemarin tuh aku lagi iseng buka hashtag #TelukBetung di Instagram (maklum, instamania) dan nemuin resto ayam yang ternyata syupa dyeket cyinnn sama kosan ekeh. Cuma jalan 5 menit doank euy, ga pake naik kendaraan dulu sooo syupa hemat mat mat. FYI kalo nyari kuliner emang dimana-mana sih deket, Teluk Betung juga ga segitunya gersang keleus sama cafe dan tongkrongan kece. Ada El’s Cafe, Amnesty Coffee, Tong Tjie Cafe yang emang pas di Ground floornya Chandra Teluk betung sampe yang agak level atas dikit semacam Pavilliun Resto (denger-denger doi harganya hebring, belum pernah nyicip makan di sana sih akunya), Cuma ya berhubung daku ga suka baso, bosen makan mi dan nasi goreng/uduk mulu kan pengin lah ya makan yang dagingan dikit. KFC ya ada sih, tapi mahal mwahahahahaha (ketauan kan kisminnya)



First time going there, tempatnya di daerah pertokoan Pasar Tengah Teluk Betung (atau ada yang suka nyebutnya Mangga Dua, though I don’t know why). Dari Bank BCA KCP Teluk Betung tuh cuma jalan beberapa meter doank udah keliatan semacam spanduk bertuliskan nama menunya, Ayam Geprek Takis. Aku curiga nih kata “Takis”-nya nih aslinya anagram dari “Sikat”, ala-ala gaeol ya bok bahasa di bolak-balik 😁. Standar size for a resto, dengan at least 7 meja tersedia buat makan di tempat (bener kagak sih?). Dekor-dekornya sih juga belum heboh banget lah ya, seingetku ada semacam wall painting atau mural yang kayaknya digambar sama yang punya resto. Aduh, sayah jadi pengin gambar. Nanti ya kalo sempet. Maybe kalau masang plastik pelapis buat mejanya lebih rapi aku bisa bilang tempatnya nyaman, dan kalo masih nampung saran sih bisa kali’ ya dekor di tambah biar lebih ‘instagramable’ gitu (yaaaaaainstamainakkkkk). Nilai plusnya dari tempat ini adalah no noise, alias ga berisik beib! Jalan tempat restonya itu emang turning point yang ga rame-rame banget. Terus pas kesana juga ga banyak yang lagi makan di tempat (jadi ademm), daaaaaaannn da myusik bro.. Gamelan Bali! Ampun dijeeee dakuh makjleb gitu inget rumah, uhuk. Andaikan saat itu lagi makan bareng Memekuhhh… Hiksss…. 😭😭😭

Basically Paket Ayam Gepreknya terdiri dari Nasi + Ayam yang digeprek (YAIYALAH COY!) dan disiram sambal terus ditemenin tempe, timun dan kol goreng. Tingkat kepedasan dari sambalnya punya level dari 1 sampai 30 dan harga 15 ribunya itu untuk level 1 – 5, selebihnya sih nambah harga tergantung dari tingkatan level. Minuman yang ditawarkan sih mulai dari es teh tawar sampe Thai Tea dan kawan-kawan yang ga bisa aku inget, maklumin ya. Kalo penasaran ya dateng aja kali’ kesono. Yang bikin aku sering makan si ayam geprek Takis ini sebenarnya bukan cuma murah bin deket kosannya, tapi delivery service yang datengnya wuss via Whatsapp. Ga pake bete nunggu lama langsung dikirim ke tempat tujuan. Sip ga tuh?

Ada yang mau recommend tempat makan lain di sekitar Teluk Betung, Bandar Lampung? Contact pleeeeeeesssss, ntar aku kesana trus review yess??

Becawo Bahasa Lampung

Suwatu panas paman apakku betanyo jamo nyak,

“Ulah nyow niku dapok becawo bahasa Inggris, kidang mak dapok becawo bahasa apakmu? Enowlah artino niku percuma belajar bahasa ulun lamun niku mak reti bahasamu.”

Masalahno, layin nyak mak dapok becawo bahasa Lampung. Amun nyak mak dikayun Apak cawo lampung, yu nyak meneng wah. 😂😂 bangek becawo bahasa Indo jogow pikerku. Dang pusing2 miker ago ngejelaskan, sai penting amun ulun cawo lampung jamo nyak pasti reti.

Mak becawo lampung layin berarti mak dapok. Iyu, kan?

(Suatu hari paman bapakku bertanya pada aku,
“Kenapa kamu bisa bicara bahasa inggris, tapi tidak bisa bahasa bapakmu? Itu artinya percuma kamu belajar bahasa orang kalau ga ngerti bahasamu (maksudnya bahasa bapak)”

Masalahnya, bukan aku ga bisa bicara bahasa Lampung. Kalau aku ga disuruh bapak ngomong lampung, ya aku diem lah. Enak ngomong bahasa Indonesia aja pikirku. Jangan pusing-pusing mikir mau menjelaskan, yang penting kalo orang ngomong sama aku pasti ngerti.

Ga ngomong Lampung bukan berarti ga bisa. Iya kan?)

— Tetiba pengin bikin post ginian gegara liat blog orang pake bahasa Lampung. Ini lampung dialek Nyow, soalnya Ayah aku dari Penumangan Lama yang orang-orangnya berbahasa Lampung dialek O/Nyow. Mungkin kata-katanya masih ada yang sedikit-sedikit bahasa Indonesia dan yang ngerti dengan bahasa Lampung terutama dialek ini pasti tau perbedaanku yang ga terlalu fasih berbahasa lampung dengan kefasihan bahasa yang benar. Sejujurnya, wajar kalo ditanya gitu dan aku juga setuju sih. Tapi seperti yang aku tulis di atas, ga ngomong bahasa Lampung bukan berarti ga bisa. Aku cuma ga fasih, tapi kalau ada yang ngomong pake bahasa Lampung baik itu dialek A maupun O aku pasti ngerti. Hahaha. —