Cari Duit Sampingan

Dari dulu aku emang tertarik sama writing job dan kepingin punya kerjaan yang berhubungan sama tulis menulis. Cuma entah kenapa kok ga kesampaian, baik kesempatan maupun waktu. Secara udah lama jadi blogger kan yaaa… Pengin deh kayak yang para tetangga itu nulis-nulis trus dapet penghasilan gituh.

Salah satu kenalan dulu waktu di Zonamobile promo-promo nulis berbayar, circumtancenya bikin penasaran buat nyoba trus aku start dengan nulis sekitar 7 artikel. Pikirku sih, lumayan kan dapet duit sempongan, emang lagi kepingin nyari side job kayak gini daripada ngalor ngidul ga jelas di dumay. Dan akhirnya dibayar 60ribong. Oh, what a sweet money. Ihiy. Buat anak kosan, segitu mah bisa buat makan berapa hari. Dan karena udah terbukti dan no tipu-tipu, aku jadi mau lanjut nulis lagi.

Sekarang ini sekalangan temen kerja juga udah pada nyampingan usaha seperti online shop atau jualan pulsa sebagai penghasilan tambahan. Jelas lah, ga mungkin ngandelin job yang saat ini kita punya karena semakin lama kebutuhan makin mahal dan gaji bulanan ga selalu bisa cukup buat nutupin pengeluaran. Kadang juga yang umurnya sudah menginjak 25 tahunan ke atas mulai diskusi soal kelangsungan kontrak kerja, secara requirement buat jadi SPG kan termasuk yang masih seger ting-ting. Fresh graduate bocah-bocah yang belum ketempelan bedak ama lipstik. Apa kabar pengalaman? Ya ga bakal selalu jadi patokan, apalagi kemampuan selling itu sebenarnya learning by doing kalo mau di cermatin.

Malahan kalo menurutku, selama usia masih produktif kita memang harus bersiap dengan hal-hal semacam ini. Biar kalo nanti sudah ga masuk kriteria kerja atau udah males dengan rutinitas 8 jam kerja yang melelahkan, masih ada jaminan pemasukan. 2017 my maaann…. Masa iyah jadi pengangguran tetep ga punya duit?

Well, it’s always a good thing to start something new in the beginning of year. Tahun kemarin nyoba doodle art, tahun ini nulis dibayar, cucok deh. 😊😊😊

Hari Sibuk dan Celana Sobek

Ketika celana robek, dan harus di situ lagi.

Hal paling nyebelin biasanya selalu terjadi saat lagi sibuk, seperti hari Senin kemarin. Di kerjaan, ngalamin hal-hal tak terduga yang kalo diinget lagi bikin malu sendiri udah jadi bumbu penyedap 1001 rasa. Jatoh dari tangga pas ngeburu ngabsen di C-clock, pernah. Salah kasih barang ke konsumen sampe salah tingkah sendiri, pernah. sepatu ketinggalan gegara lari ngejer nganter barang di kasir, sering banget. Ampe kejatohan patung display gegara ngegeret koli ke gudang pun udah di rasain. Cuma kalo lagi sibuk banget eh celana tiba-tiba robek, jujur aja malunya jauh lebih kerasa tuh.

Yaa gimane buuk, beli celana dasar buat kerja yang murmer punya ye kan biar hemir gituh. Padahal belinya udah ukuran XL jadi berasa bagai pinjeman siapa gitu, eh ternyata tak luput dari bencana celana robek. Di mana pas awal bulan November dan jari Senin pula, area Dept. Store lagi pembongkaran buat acara big sale menyambut akhir tahun. Yang ikutan acaranya pada sibuk ngeluarin barang buat di display di wagon atau area promosi. Kebetulan untuk tahun ini brandku ada acara 50%+20% untuk beberapa artikel barang jadi ikutan juga mandi keringet nyiapin wagon dan barang yang musti diturunin. Sebenarnya agak was-was karena belum sempet SO sementara udah tanggal wayahnya ngirim laporan dan masih banyak lagi yang musti dikerjakan pagi tadi. Ga mungkin ngarepin bantuan para tetangga secara sama-sama lagi banyak tugas, jadi siap mental aja dan doa biar badan fit. Jujur aja hari Senin ini kayak Selasa, cuma 8 jam shift kerja tapi kok capeknya kayak lagi lembur. Ditambah insiden celana robek bikin tambah panas hati banget. Lengkap gitu deritaku.

Jadi sebenarnya percuma yah ngakalin insiden sobek celanan dengan make ukuran gede, karena ketika jongkok untuk ngikatin cover spanduk di wagon sambil puter otak biar semua kerjaan kelar dengan waktu seminim mungkin tetep berbahaya juga. berhubung ngeburu waktu akhirnya tetep lanjut kerja dengan keadaan nista gitu. Untung ga ada yang liat, soalnya pasti akan terlihat yang mustinya tak terlihat. Kan rugi atuh ngasih tontonan gratis. Dan yang paling untung lagi adalah insiden celana sobek bukan sesuatu yang ga asing di kerjaan, jadi pas mau jahit celana mah ga perlu nunggu ke tukang jahit lagi karrna pasti ada yang punya. Setelah kerjaan beres langsung cepet-cepet ke fitting room buat ngejahit bagian sobeknya celana. Baru dah lanjut kerja lagi, yang emang banyak banget sampe waktu breaknya cuma setengah jam. Beginilah nasib orang cari duit buat makan sehari-hari, ngoyo ya udah biasa.

Sekarang kalo lagi duduk atau jongkok agak parno dikit, jadi waspada takutnya nge’bret!’ lagi kayak pas Senin kemarin.

Sayang Barang

Ga semua orang punya perhatian yang sama dengan barang kepunyaan. Karena aku termasuk orang yang hati-hati, pasti mengharapkan juga orang lain paling ga sedikit menjaga barang yang mereka pinjam. Risih kan yah kalau minjamin sesuatu dalam keadaan masih bagus malah dibalikin sudah beda lagi kondisinya. Meskipun tau sifat dan kebiasaan orang beda-beda, masa iya sih ga bisa menerapkan sikap hati-hati sama barang orang lain walaupun cuma sedikit? Apalagi macam barang fragile kayak buku yang jelas beda pemegang pasti beda perhatian saat dibaca.

Buku “Cinta Brontosaurus” yang aku beli Maret baru itu salah satu contohnya. Dipinjamin ke satu orang aja sih masih oke, kondisinya fine. Giliran udah pindah tangan ke banyak orang, busyed. Nyampe di tanganku pada akhirnya sudah tak karuan. Bagian sudut bawah bindnya terkelupas, ada beberapa halaman yang kotor, sampul buku juga lusuh dan lecet dikit. Sedih, dari awal disayang biar ga crpet rusak justru jadi beda rupa di tangan orang lain. Ujung-ujungnya males deh mau minjamin ke orang lain lagi, mau mereka itu teman akrab juga.

Memang udah tau sendiri resiko meminjamkan sesuatu sama orang lain yang belum tentu sama hati-hatinya soal barang kepunyaan. Misalnya kalau aku liat mereka lagi baca bukuku ga pake perasaan sedikit, covernya di bengkokin dengan tega sampai bindnya kayak mau lepas justru protes kalo aku tegor. Oh-em-ji, rasanya pengin banget langsung kuminta balik daripada buku kesayangan jadi makin tersakiti (bewh..), tapi apa daya takut tersinggung. Sedangkan kalau barang kepunyaan mereka yang dibegitukan pastinya sudah beraneka ragam serapah yang keluar. Serba salah.

Aku juga pernah nulis post tentang gimana teman-teman kerjaku senang banget minta dan pinjam alat tulis kantor maupun barang lain ketimbang membeli untuk keperluan sendiri. Hal sepele macam tisu aja berat banget beli di market dan maunya minta sama orang yang punya, dan setiap hari begitu. Mau itu freshcare, tisu, isolasi bahkan penghapus aja sampai merayu minta dipotong setengah. Ini benar lho, dua kali ada teman dari brans lain merayu supaya aku motong penghapusku jadi dua bagian supaya mereka dapat setengahnya. Intinya mau punya gratisan. Sungguh aneh, gaji mereka ga cukupkah untuk beli sebatang penghapus. Bahkan kemarin ini ada teman yang mau minjam isolasi lalu kubilang habis, malah nawarin nganter ke stand alat tulis biar aku beli yang baru. Antara ga mau rugi atau pelit ini ga tau mana yang yang benar. But the worst thing is, mereka ga kira-kira juga kalo urusan pinjam dan minta. Sudah baik dipinjamkan, sengaja ngambil buanyak. Isolasi digulung di pena biar ada stok. Pernah sekali penaku balik ke tangan sudah habis tintanya. Kikiran kuku baru beli juga rusak sama tangan ga bertanggung jawab.

Perkara kikiran kuku ini juga termasuk hal yang paling bikin kesal. Baru beli, lalu dipinjam, ga ada sekian menit sudah somplak aja. Saking kesal aku jadi merengut dan akhirnya beli yang baru. Emang agak kekanakan, tapi kalau udah kesal ya mau gimana lagi. Penginnya minta si orang yang merusak tangging jawab tapi sudahlah.. Takutnya di anggap lebayatun. Hmm…

Mau ngoceh ampe berbusa ujung-ujungnya cuma bisa ngeluh di blog aja yah. Ckckck. *menghela nafas* Tolong cieh sayang barang dikittt… hiks. ;'(

Gagal Move On dari Kata Katro

Jadi inget pas bulan kemarin tanggal 26, ada kostumer mbak-mbak yang kayaknya udah paruh baya lagi liat-liat baju dan pas itu nemplok di wagonku. Emang kebetulan lagi ada acara diskon 50% barang lama bulan Juli ke belakang terus barangnya diminta turun ke wagon sama supervisor. Trus that woman happened to see my wagon, sambil sesekali ngeluarin hp dari tasnya. Antara senyum dan cekikikan tetiba ngomeng, “Penasaran banget sih pengin liat foto aku, tapi malu soalnya aku udah tua.” Responku ya cuma senyum aja sih, lagian mau ngomong apalah ya secara tugasku cuma nawarin barang. Ternyata setelahnya minta difotoin sama aku, yang abis itu diliat hasilnya sambil cekikikan. Dia ngomeng lagi, “Tapi dunia sosial media memang menarik ya mbak. Bisa kenal dengan banyak orang. Yang ini kenalan dari Malang. Aku juga baru kok disini, tadinya dari sana juga.”

Cuma bisa eh oh aja padahal dalam hati sih whatever I don’t care. Untungnya doi beli baju kemeja batikku karena kalo ga ya ogaahh ya ngeladeninnya lama-lama. Apalagi ternyata si mbak ini minta di fotoin sama yang lain beberapa kali bikin aku penasaran sebenarnya orang macam apa yang chatting sama dia atau dirinya sendiri orang macam apa yang pede begete minta di fotoin berapa kali sama SPG mall. But guess what, aneh nanyain hal kayak gituan karena dalam hidup ini kita bakalan sering ketemu macam keunikan yang mungkin lebih heboh dari kejadian di atas.

Misalnya pagi tadi waktu lagi ga ada kerjaan. Iseng aja ngenet meskipun aslinya ga tau mau ngapain. Ada invitation di BBM dengan nama S*trio yang setelah aku terima ngakunya anak Pondok Indah dan lago kuliah kedokteran sambil kerja. Awalnya ngomongnya biasa sampe akhirnya dia cerita kalo dia kerja jadi cowok panggilan demi bayar uang kuliah, dan pacarnya bisa nerima pekerjaan yang udah di tekuni selama 2 tahun itu. Chat terakhir dia nawarin ngirim foto alat kelaminnya, tapi aku jawab aku ga mau karena takut bintitan. Haha boong amir gueh.. biarin ajalah daripada mata jadi terkontaminasi konten vulgar berbahaya. Aku kan masih polos kakak. *digeplak*

Yak, menurut aku yang ngajak chat di BBM ini termasuk unik karena kayaknya dia mendapatkan kepuasan dari ngomingin hal ga penting dengan orang ga dikenal. Secara aku udah keseringan ketemu hal kayak ginian makanya ga ngaruh sih.. tapi heran aja kok masih ada segelintir manusia yang demen ngajak ngobrol dengan modus-modus beginian. Daripada ngomongin hal vulgar, coba aja dia nyari temen yang bisa ngasih solusi keuangan dengan jalan halal. Katanya kuliah kedokteran tapi kok jadi cowok panggilan? Ketahuan banget kan modus maniaknya?

Bener sih kata si mbak di atas, dunia socmed itu emamg menarik. Tapi ga juga keles nanggepinnya norse gitu. Apalagi kalo masih dipake buat modus para maniak menonjolkan ‘keunikannya’, aku rasa mereka ini gagal move on dari kata katro khasnya Om Tukul. Hahaha. πŸ˜›

Sakit di Tempat Kerja

Mungkin karena udah kebiasaan sakit dari kecil makanya kalo belum bener-bener parah biasanya ga pernah making fuss alias dibiarin sembuh sendiri. Lah, pusing loh kalo tiap sakit mesti minum obat mulu, ina inu padahal tinggal istirahat bentar juga ilang. Yaa itu, begitu udah ambruk baru sadar kalo lagi sakit. Mending kalo di rumah atau di kosan yang wayahnya ga bikin malu atau ngerepotin orang lain. Tapi, duhhh..ga lagi-lagi sakit kayak kemarin di tempat kerja. Malu beratt!!!

So ceritanya kemarin tuh hari pertama monthly period. Yang cewek taulah kalo lagi hari pertama ribetnya kayak gimana. Ya badan ga enak, nyeri dan kram udah ga karuan rasanya tapi ga mungkin izin secara Selasa kan off. Nanggung amat, lagian nyeri juga ga sampe seharian sih. Ternyata perkiraan meleset, emang pas waktu nyeri haid lagi parah-parahnya plus lagi kerja ya jadi deh. Dari Jumat lalu abis lembur dan langsung masuk pagi lagi bikin badan mulai ga fit. Cuaca panas dan hujan juga ikut andil jadi campur-campur dah efeknya ke kesehatan. Akhirnya imbas di tempat kerja muntah-muntah sambil nahan nyeri yang levelnya sama kali kayak di sayat sembilu (halah!). Untung ada temen-temen yang baik hati bantuin ngerok dan mijitin, terus ngasih obat pula. Asli waktu itu udah kayak mau pingsan dan keringet dinginnya aja segede-gede jagung. Ga pingin ngomel sih, tapi mikir lagi betapa susahnya cari uang penyambung hidup sampai kayak gini. Hiksss… πŸ˜₯ Padahal baru beberapa hari yang lalu ketemu Mamak.

Kekeuh ga minta izin pulang meskipun badannya lemes dan masih nyeri. Udah kayak gitu aja masih di komen sama Supervisor ga boleh lama-lama duduk biar ga keenakan. Maunya ga mau ngomongin hal yang jelek tentang kerjaan, tapi di Chandra kalo ga sekarat dulu ga bakal boleh diizinin pulang. Kesel banget dibilangin gitu ama supervisor sampe pengin banget nunjukin kantong plastik isi muntahan biar sekalian aja jadi bukti kalo aku bener-bener sakit. Jijik-jijik dah… Yaa tapi emang sayang loh, cuma tinggal beberapa jam sebelum pulang, tapi minta izin pulang duluan sih waktu briefing. Yah.. sedikit salut sama diri sendiri masih kuat nyelesain shift kerja dengan kondisi demikian. Tapi jelaslah setelahnya ga mau lagi ngalamin hal kayak gini next time. Dulu udah beberapa kali ambruk di kampus gegara nyeri haid sampe sengaja setelahnya ga masuk kalo lagi hari pertama saking takut keseringan pingsan dan muntah. Ehh ga taunya nyumbang cerita juga pas kerja. Heeehhh… Semoga ini jadi yang pertama dan yang terakhir deh. :/

Kira-kira dismenoria kayak gini bisa sembuh ga ya? Takut banget pas denger temen kerja ada yang keguguran karena dulu juga sama kayak aku. Mau periksa tapi takuuuttt.. :s

Btw, aku nulis draft post ini di hp A7Tku yang biasanya suka bandel kalo mau bikin draft post. Hehe, akhirnya bisa juga posting lewat sini. πŸ˜€

English pun Penting untuk SPG

Kalau bekerja di pusat perbelanjaan, penting juga sih punya sedikit kemampuan Bahasa Inggris, secara turis nongol belum tentu sama guide. Misalnya kemarin malam, waktu ada dua turis India yang belanja sepatu dan jaket di Chandra. Sayang sekali mereka belanja di waktu yang mepet banget, toko udah mau tutup. Tapi karena kasihan pas mereka bilang ini hari terakhir mereka di sini, aku bantuin deh. Dan durasi belanja mereka lumayan lama sampe lampu udah hampir mati semua.

Setelah sekian lama, berbahasa Inggris jadi sesuatu yang ngerepotin. Udah lama ga latihan jadi lidah berasa keriting. Susah buat lancar lagi. Tapi lumayan senang juga bisa bantuin turis asing belanja, itung-itung show off sedikit kalo bisa bahasa Inggris. Hihihi..

But actually, it’s really unwise for some foreign people to go and do shopping without any guide because not all people can speak English very well. Miscommunication would always hinder the process, mostly in payment time. Kasihan juga kalo turisnya di begoin dengan bayar melebihi jumlah yang seharusnya dan ga ada yang mau ngoreksi karena mau dapet untung. Well, itu kan merugikan. Cuma yah, semoga bisa ketemu lagi pengalaman kayak kemarin, soalnya seru. Proved kalo English ta harus dipakai dalam pendidikan dan pariwisata. Dalam perdagangan, ternyata ada gunanya juga kan kalo SPG bisa bahasa Inggris. Muwehehehe.. *sombong dikit* Lagi pula kan turis asing ga terlalu mentingin soal harga, masih cukup tergiur sama diskon tapi biasanya langsung hayuk kalo udah suka. Ditambah dengan ngomong English sedikit lancar kan lumayan tuh ngomsetnya bagus (sekarang ngomongnya ngomset mulu nih..). Plus kalo ketemu yang ganteng, bisa cuci mata juga. Yang kemarin ini ganteng soalnya. Hahaha… πŸ˜€

Sayangnya ga minta foto bareng. Jaim sih… Gapapalah, siapa tau main lagi. πŸ˜› It’s always good to have foreigners come to Chandra Teluk Betung Dept Store, but at least they can do their shopping before the store is closed. And in case if you don’t know when, it’s before ten PM. And don’t accept SPGs demands to take pictures too much, please! Especially if you are the attractive ones. πŸ˜†

Pelecehan

Sejujurnya, tindak pelecehan buatku itu bukan hal yang asing. Dari SD memang udah pernah terjebak situasi pelecehan dari mulai dari sekedar colek-colek sampai hampir mau di apa-apain orang jahat. Alhamdulillah sampai saat ini masih dilindungi Allah sehingga diri masih aman-aman aja. Yang penting sebenarnya tau gimana jaga diri.

Paling susahnya ini kalo dilecehkan sama orang yang tiap hari kita temui di tempat kerja, dan posisinya lumayan penting. Mau ngelapor, pada banyak yang bilang nantinya malah dikeluarin. Tapi kok ya, eneg juga kalo diganjeni sama bapak-bapak tua. Berusaha ramah bukan berarti beliau seenaknya bercanda keterlaluan gitu. Meski diceritain teman-teman satu kerja bahwa hal demikian memang sudah biasa, tetaplah sekecil apapun itu masih tetep dianggap pelecehan. Bayangin aja, nyolek atau ngelus-ngelus bagian tubuh orang seenak dewe, memangnya dipikirnya orang ga marah ya?

Jujur aja, awal-awal aku masih bisa nahan diri kalo cuma sebatas colek atau pegang bokong. Selama ga merembet ke tempat lain, daripada ribut mending melipir aja ngejauhin. Tapi sekarang ini malah jadi gerayangan kemana-mana, bikin jijik. Masa jadi kepala keamanan kok malah dia yang kerasa berbahaya buat para SPG? Semua teman-teman di tempat kerja udah tau sifat si bapak dan langsung nasihatin supaya langsung cepet pergi jauh-jauh kalo ada dia, cuma tetep aja rasanya ga habis pikir, kok masih aja ya orang macam begini meraja lela?

Kalau liat berita di TV tentang pelecehan murid oleh guru, atau pekerja oleh majikan, rasanya jadi kebawa emosi sendiri karena sekarang sedikit banyak paham gimana perasaan mereka. Kalo ga sungkan begini, pasti udah aku maki-maki atau sekalian langsung kutonjok mukanya biar tau rasa. Berhubung si bapak kepala keamanan ini posisinya disegani bahkan oleh para SP sekalipun, bawaannya jadi ribet. Serba salah, tapi eneg juga kalo ketemu tiap hari. Sebel!!

Jadi inget pertanyaan Ikhwan, “Yang, kalo di tempat kerja pakaiannya seksi ga? Kan SPG biasanya seksi-seksi, roknya pendek-pendek, bajunya ketat..” Padahal aslinya ga seperti itu lho. Ga semua SPG berpenampilan begitu, dan kalo adapun juga karena tuntutan kerjaan. Lagipula brandnya juga bukan menjual baju-baju seksi, tapi pakaian biasa untuk remaja dan wanita dewasa. Jadi ga ngaruh juga kali mau pake baju seksi. Beda kalau brandnya pakaian atau aksesoris pria dan rokok, soalnya konsumennya pasti kebanyakan cowok. Dan setelah ada situasi seperti di atas ini, rasanya ogah mau tampil seksi-seksian. Yang ada malah membahayakan diri sendiri karena yang hidung belang bisa kita temui tiap hari. Haduuhh….

Seharusnya sebagai orang yang diseniorkan di lingkungan kerja, masih ada pemikiran kalo tindakan semacam itu merugikan orang lain, mau sifatnya bercanda sekalipun. Lagian, masa iya sih begitu namanya bercanda? Wong pacar sendiri aja langsung kumaki kalo sampai main gerayangan ke badan. Lha ini, kenal juga sebatas di tempat kerja, asyik aja mentang-mentang disegani. Ampun dah, ini bikin aku rada ngeri juga seandainya kelakuannya makin bertambah parah di kemudian hari. Rasanya jadi ga nyaman kerja. Yang begini ini yang bikin kata senior jadi jelek, soalnya mentang-mentang orang lama alias senior, kelakuannya ga sopan dan melecehkan. Mending kalau cuma sekali dua kali, nyatanya ketagihan terus. Huh! Kalau ingat lagi, bikin dongkol!